Está en la página 1de 26

Acute acquired comitant esotropia

related
to excessive Smartphone use

Dzikril Hakim
Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan
Mata
RSUD Kota Kudus
Introduction
excessive
Smartphone use

Acute acquired
comitant esotropia
Subject and Methods
• Inclusion
(1) usia onset setelah 1 tahun;
(2) usia ≤16 tahun;
(3) onset akut comitant strabismus (deviasi yang
sama di semua menatap arah);
(4) bukti foto dari tidak adanya strabismus sebelum
onset esotropia;
(5) dikoreksi ketajaman visual dari 20/20 di kedua
mata; dan
(6) periode tindak lanjut minimal selama 3 bulan
• Exclusion
– Pasien dengan riwayat masalah mata, termasuk
strabismus dan amblyopia,
– operasi mata sebelumnya,
– penggunaan tetes mata,
– penyakit sistemik (termasuk diabetes mellitus),
atau
– trauma kepala
19 pasien sesuai dengan kriteria inklusi, menurut
anamnesis dan pemeriksaan didapatkan 12 pasien
dengan pemakaian smartphon >4 jam sehari dari 4
bulan berturut turut, 7 lainnya < 2 jam sehari
Data berikut diabstrakkan dari catatan medis:
usia, jenis kelamin, adanya diplopia,
ketajaman visual, durasi penggunaan
smartphone, sudut deviasi untuk jarak dekat
dan fiksasi, manifest refraktif error, cycloplegic
refraktif error, pengukuran stereoacuity dekat
dengan uji Titmus, hasil tes Bagolini striated
glasses, perawatan medis dan bedah, dan
kekambuhan.
• SPSS versi 18.0 digunakan untuk analisis
statistik. Wilcoxon signed rank test digunakan
untuk membandingkan sudut deviasi sebelum
dan setelah pembatasan smartphone. nilai P
<0,05 yang dianggap signifikan secara statistik.
• Uji alternatif penutup prisma dilakukan untuk
mengukur sudut deviasi pada fiksasi 6 m dan
33 cm, serta untuk semua menatap segala
arah dengan koreksi bias.
• Manifes refraksi error diukur dengan
refractometer otomatis
• Untuk mencapai cycloplegia yang memadai,
1% penurunan atropin sulfat mata itu
ditanamkan tiga kali sehari selama 3 hari oleh
orang tua atau pengasuhnya di rumah,
sebelum mengunjungi klinik. Pada hari ke-4,
cycloplegia dinilai dengan diameter pupil ≥6
mm dan tidak ada reaksi cahaya atau target
akomodatif.
• Semua pasien dalam penelitian ini menjalani
pemeriksaan neurologis lengkap, termasuk
MRI otak, yang dilakukan oleh ahli saraf
pediatrik; pemeriksaan terungkap hasil normal
pada semua pasien kecuali tiga yang
didiagnosis dengan AACE terkait dengan
penyakit neurologis.
RESULT
DISCUSSION
• Esodeviation Comitant tanpa bukti kelumpuhan atau
Otot-otot ekstraokular, deviasi serupa pada jarak dan
fiksasi dekat, serta berbagai derajat miopia, konsisten
dengan definisi yang disarankan oleh Bielschowsky,
Hoyt dan Good
• dominan dari otot rektus medial yang dinamis pada
pekerjaan dekat yang berkelanjutan memainkan
peran penting dalam pengembangan atau esotropia
pada pasien kami
• Jenis esotropia diamati dalam seri kasus kami yang paling
mirip "esotropia comitant akut pada orang dewasa" dijelaskan
oleh Spierer [22]. Mereka berbagi karakteristik umum, seperti
pengembangan comitant esotropia dengan yang hasil normal
saat dikoreksi ketajaman visual di kedua mata, mendapatkan
kembali dari stereopsis normal setelah koreksi bedah
esotropia, serta sudut deviasi yang sama di jarak dan fiksasi
dekat, tidak adanya penyakit neurologis, dan kesalahan
refraksi terutama rabun. Mekanisme pasien dengan miopia
dan stereopsis baik menimbulkan esotropia comitant masih
belum jelas.
• Tampilan video terminal (VDT) memperlihatkan induksi
kelainan pada akomodasi dan dibandingkan dengan Vergence.
Dengan demikian, dapat dibayangkan bahwa menggunakan
smartphone berlebihan pada membaca jarak dekat, kelainan
yang dihasilkan dan Vergence pada remaja dengan kapasitas
divergence fusional rendah atau laten esophoria sebelumnya
(inheren rentan terhadap pengembangan esotropia) dapat
menyebabkan dominan dinamis otot rektus medial, sehingga
pengembangan esotropia yang nyata.
Conclusion
• penggunaan smartphone yang berlebihan pada pembacaan
jarak dekat mungkin mempengaruhi perkembangan AACE
yang jarang pada pasien dengan miopia atau hyperopia
ringan, baik ketajaman visual yang dikoreksi, dan binocularity

• AACE bisa berpotensi diinduksi oleh peningkatan tonus medial


otot rektus yang dihasilkan dari pekerjaan dekat berkelanjutan
itu sendiri, dan terganggunya akomodasi dan Vergence

• Menahan diri dari penggunaan smartphone bisa mengurangi


jumlah esodeviation, dan manajemen dari sisa esotropia dan
pemulihan binocularity dapat dicapai dengan resesi rektus
medial bilateral
CRITICAL
APPRAISAL
Judul dan Pengarang
No Kriteria Ya (+) atau Tidak (-)
1. Jumlah kata dalam judul < +
12 kata
2. Deskripsi judul Menggambarkan isi utama penelitian,
cukup menarik, tanpa singkatan, tidak
digarisbawahi, tidak diakhiri tanda
titik, tidak ditulis di antara tanda kutip.

3. Daftar penulis sesuai +


aturan jurnal
4. Korespondensi penulis +
5. Tempat dan waktu +
penelitian dalam judul
6. Subyek penelitian +
Abstrak
No Kriteria Ya (+) atau Tidak (-)

1. Abstrak 1 paragraf +

2. Mencakup AMRC +

3. Secara keseluruhan informatif +

4. Tanpa singkatan selain yang baku +

5. Kurang dari 250 kata + (216 kata)

6. Tidak menuliskan kutipan pustaka +


Pendahuluan
No. Kriteria Ya (+) atau Tidak (-)

1. Terdiri dari 2 bagian atau paragraf - ( 4 paragraf)

2. Alasan dilakukan penelitian +

3. Penelitian sebelumnya -

4. Tujuan penelitian, hipotesis penelitian +

5. Didukung pustaka yang relevan +

6. Kurang dari 1 halaman +


Metode
No. Kriteria Ya (+) atau Tidak (-)
1. Jenis & rancangan penelitian +
2. Waktu dan tempat penelitian +
3. Populasi sumber dan jumlah sampel +
4. Teknik sampling -
5. Kriteria inklusi +
6. Kriteria eksklusi +
7. Perincian cara penelitian +
8. Uji statistik (p < 0,05) +
9. Program komputer +
10. Persetujuan subyektif +
Hasil
No. Kriteria Ya (+) atau Tidak (-)

1. Jumlah subyek +

2. Tabel karakteristik subyek +

3. Tabel hasil penelitian +

4. Komentar dan pendapat penulis tentang -


hasil
Pembahasan, Kesimpulan, Daftar
Pustaka
No. Kriteria Ya (+) atau Tidak (-)
1. Pembahasan dan kesimpulan terpisah +
2. Pembahasan dan kesimpulan dipaparkan +
dengan jelas
3. Pembahasan mengacu dari penelitian +
sebelumnya
4. Pembahasan sesuai landasan teori +
5. Keterbatasan penelitian +
6. Simpulan utama +
7. Simpulan berdasarkan penelitian +

8. Saran penelitian +
9. Penulisan daftar pustaka sesuai -
Apakah hasil penelitian
Apakah penelitian ini tersebut mungkin untuk
penting ? diterapkan pada pasien
kita ?

Bisa, karena
Penting bagi
dengan
praktisi kesehatan
mengurangi
mata untuk
pemakaian
mengetahui
smartphone
timbulnya AACE
dengan jarak dekat
terkait pemakaian
< 4 jam sehari
smartphone
dapat menurunkan
berlebihan
kejadian AACE
PICO
• Patient/population
semua remaja dengan AACE yang diperiksa di Pediatric
Ophthalmology and Strabismus Service of Chonnam National
University Hospital, ulasan dilakukan antara Januari 2009 dan
Juni 2014.
• Intervention
menahan diri dari menggunakan smartphone selama 1 bulan
• Comparison
-
• Outcome
Menahan diri dari penggunaan smartphone bisa mengurangi
jumlah esodeviation
Keterbatasan
• AACE adalah entitas penyakit dengan prevalensi belum jelas,
namun jelas dianggap langka. Oleh karena itu, meskipun grafik
ulasan medis dilakukan untuk pasien yang telah mengunjungi
oftalmologi pediatrik tersier dan layanan strabismus selama
periode beberapa tahun, jumlah sampel kecil [14].
• Selain itu, kita tidak bisa melakukan perbandingan analisis
antara pasien AACE dengan dan tanpa riwayat penggunaan
smartphone yang berlebihan karena kekurangan pasien AACE.