Está en la página 1de 13

ARANG HAYATI UNTUK KESUBURAN TANAH DAN MENGURANGI EMISI CO2

Arang hayati atau biocharcoal disingkat biochar secara sporadis dan terbatas sudah digunakan masyarakat kuno untuk menyuburkan tanah. Belakangan ini sudah pula dibuktikan bahwa penambahan biochar ke dalam tanah bisa mengurangi emisi gas rumah kaca CO2 dan lainnya ke atmosfir. Dunia iptek modern sudah sejak awal abad ke 20 mulai meneliti pengaruh biochar terhadap pertumbuhan tanaman. Penggunaan arang hayati sebagai penyubur tanaman sebenarnya sudah sejak lama dilakukan oleh masyarakat kuno di berbagai kawasan. Dalam buku kuno Jepang abad 17 biochar disebut sebagai pupuk api. Di Indonesia, masyarakat pedesaan sudah sejak lama menggunakan arang kayu atau lainnya sebagai sumber energi dan perbaikan kesuburan tanah pada tingkat terbatas. Namun masyarakat modern baru menyadari benar manfaat dari biochar setelah penemuan tanah hitam yang subur di lembah Amazon, Amerika Selatan. Tanah hitam Amazon yang disebut sebagai terra preta itu terbentuk sejak lebih dari 2000 tahun lalu oleh kebiasaan masyarakat membakar biomasa dan membenamkannya ke dalam tanah. Tanah yang dikelola bangsa Ameridian antara 500-2500 tahun lalu itu mempertahankan kandungan karbon organik dan kesuburan yang tinggi, bahkan beberapa ribu tahun setelah ditinggalkan penduduk setempat. Sumber bahan organik tanah tersebut dan retensi hara yang tinggi ternyata disebabkan kandungan karbon hitam (biochar) yang tinggi. Sedangkan tanah asam di sekitarnya memiliki tingkat kesuburan yang rendah. Hal tersebut diungkap kembali oleh Dr. Anischan Gani, peneliti senior pada Balai Besar Penelitian Tanaman Padi, Sukamandi dalam satu seminar di Puslitbang Tanaman Pangan, Bogor. Dijelaskan, karbon hitam yang banyak itu hanya dapat berasal dari pembakaran tak sempurna biomasa karbon. Bisa dari kayu dapur atau mungkin juga dari pembakaran oleh penduduk di lahan. Dari studi literaturnya, Dr. Anischan mengutarakan biochar dapat menambah retensi air dan hara tanah dan meningkatkan ketersediaan unsur-unsur hara. Efek peningkatan kandungan karbon dalam tanah lebih permanen pada penambahan biochar dibanding penambahan bentukbentuk bahan organik atau pemupukan lainnya. Manfaat biochar yang banyak dalam tanah ternyata pula lebih dari hanya sekedar sebagai penyubur tanah dan meningkatkan produktivitas tanaman. Hasil-hasil penelitian belakangan ini membuktikan biochar sebagai alternatif unik dan menjanjikan bagi perbaikan lahan pertanian dan mengurangi emisi gas rumah kaca CO2 dan lainnya ke atmosfir. Biochar juga lebih persisten dalam tanah sehingga bisa menjadi pilihan utama sebagai sink yang sangat potensial bagi CO2 atmosfir. Biochar adalah bentuk karbon yang tidak berubah yang sebagian besar akan tetap tidak berubah di tanah dalam periode waktu yang sangat lama. Jadi Anda dapat menyimpan karbon di dalam cara yang sederhana, tahan lama, dan aman dengan cara menaruh char tersebut di tanah. Karbon tipe lain di dalam tanah akan cepat berubah menjadi karbon dioksida. Char tidak. Lebih jauh lagi, karena pori-pori mikro dan karakteristik kimia-fisikanya, biochar dapat meningkatkan baik penyimpanan maupun pergantian nutrisi kunci yang dibutuhkan tanaman. Ini membuka prospek untuk mengurangi kebutuhan pupuk dan meningkatkan hasil panen dengan cara organik. Biochar juga mempunyai beberapa efek positihdalam kehidupan mikroba di dalam tanah, dan ini memainkan peran penting dalam menahan kelembaban. Bagaimana pun, ini juga banyak tergantung pada tipe tanah di mana biochar itu diperkenalkan. Paling tidak bagi satu tipe tanah - oxisols di (sub)tropis - ada banyak bukti ilmiah yang mengindikasikan bahwa ini akan meningkatkan hasil panen. Tanah dengan kondisi buruk ini umumnya ditemukan di seluruh Afrika Sub-Sahara, Amerika Latin, dan Asia Tenggara. Terutama di Afrika, keberadaannya merupakan salah satu penyebab utama rendahnya produktivitas pertanian dan kehutanan, setiap petani tebang-dan-bakar mencari lahan baru setelah menghabiskan satu lahan.

Dapatkah Biochar Selamatkan Dunia? oleh Jeremy Hance, indonesia.mongabay.com Diterjemahkan oleh Indie Banget September 01, 2010

Sebuah wawancara dengan Laurens Rademakers dari Biochar Fund. Biochar - penggunaan arang yang diproduksi dari membakar biomassa untuk pertanian - mungkin merupakan saru dari revolusi lingkungan dan sosial yang terpenting di abad ini. Praktek yang sepertinya sederhana ini - sebuah teknologi yang kembali ke ribuan tahun yang lalu - memiliki potensi untuk membantu mengurangi sebagian masalah dunia yang mengakar: kelaparan, kurangnya kesuburan tanah di daerah tropis, perusakan hutan hujan akibat pertanian tebang-dan-bakar, dan bahkan perubahan iklim. "Biochar adalah bentuk karbon yang tidak berubah yang sebagian besar akan tetap tidak berubah di tanah dalam periode waktu yang sangat lama. Jadi Anda dapat menyimpan karbon di dalam cara yang sederhana, tahan lama, dan aman dengan cara menaruh char tersebut di tanah. Karbon tipe lain di dalam tanah akan cepat berubah menjadi karbon dioksida. Char tidak," ujar direktur utama dari Biochar Fund, Laurens Rademakers, pada mongabay.com dalam wawancara baru-baru ini. Biochar Fund, yang saat ini sedang menerapkan program di Kamerun dan Republik Demokrat Kongo, berfokus untuk awalnya pada pengurangan kelaparan dan menyediakan ketahanan pangan, memandang penyimpanan karbon dan perlindungan hutan sebagai bonus. Namun bagaimana biochar dapat membantu kelaparan dunia? "Biochar akan meningkatkan kesuburan tanah bermasalah dalam cara yang nyata, cepat, dan jangka panjang. Ini penting bagi petani kecil, karena mereka biasanya tidak mampu membeli pupuk atau berinvestasi dalam teknik penanaman organik yang membutuhkan waktu lama Anak-anak menunjukkan arang yang terbuat dari batang palem. Kredit: untuk berdiri. Biochar dapat diproduksi Etchi Daniel-Jones, Laurens Rademakers. secara lokal, dengan investasi sangat rendah, dan dengan proses yang sederhana, mudah dipahami," jelas Rademakers. Menurut PBB, satu milyar orang di dunia saat ini menderita kelaparan: jumlah tertinggi dalam

sejarah. Dengan populasi global masih meningkat, peneliti di seluruh dunia sedang berusaha memikirkan cara untuk memberi makan dunia tanpa menghancurkan lingkungan dan memperparah perubahan iklim. "Dengan biochar, [petani] dapat melompat dari kekurangan gizi menjadi cukup pangan, dan dari petani untuk keseharian menjadi petani yang bisa menjual sejumlah kelebihannya - hanya setelah satu atau dua kali panen," ujar Rademakers. Dengan petani mampu memproduksi lebih di tanah tropis akan jauh lebih sedikit dorongan untuk melakukan pertanian tebang-dan-bakar, yang berarti ketika tanah tropis habis, petani miskin dengan mudahnya akan berpindah, masuk semakin dalam ke dalam hutan dan membuka lahan baru. Menurut Rademakers, siklus yang tidak efisien ini - sulit bagi petani dan merusak bagi lingkungan dapat diperlambat, bahkan mungkin dihentikan, dengan menggunakan biochar. Dengan sekitar separuh milyar orang saat ini sedang mempraktekkan pertanian tebang-dan-bakar di tropis, biochar, bila diterapkan dengan pintar, dapat bekerja banyak dalam mengurangi penggundulan hutan. Penelitian baru-baru ini dalam Nature menemukan bahwa penggunaan biochar yang berkesinambungan dapat mengurangi emisi gas rumah kaca dunia sebanyak 12 persen. Bila ini terdengar terlalu-baik-untuk-jadikenyataan, Rademakers mengatakan bahwa wilayah percobaannya di Afrika sub-Sahara menunjukkan hasil yang menakjubkan. Di Kamerun, Biochar Fund melihat hasil panen meningkat secara rata-rata hingga 240 persen. Setelah ini sukses, organisasi Pertanian tebang-dan-bakar di Peru. Foto oleh: Rhett A. Butler. akan mulai bekerja dengan "masyarakat termiskin di dunia, tak terhubung dengan dunia, 70% kurang gizi" di Republik Demokrat Kongo, ujar Rademakers. Dengan bantuan organisasi lokal, ADAPEL, Biochar Fund tahun ini bekerja untuk menyediakan biochar bagi duapuluh desa pertanian di Kongo. Rademakers mengatakan tujuan proyek ini banyak: "memperlambat tingkat penggundulan hutan lokal paling tidak 50%, meningkatkan hasil panen sebanyak 100%, karenanya meningkatkan pendapatan pertanian dan menurunkan sebagian kemiskinan dan kelaparan, dan mengurangi konsumsi kayu bakar oleh rumah tangga sebanyak 50%, yang mana sedang kami lakukan dengan

memperkenalkan kompor masak yang menghasilkan char yang pembakarannya bersih dan efisien." Meski hasil luar biasa yang dihasilkan oleh biochar dalam penelitian baru-baru ini, Rademakers memperingatkan bahwa banyak pekerjaan masih harus dilakukan sebelum memperluas penerapannya: "Ini adalah konsep yang masih muda. Kita harus memberinya waktu, dan mengujinya lebih menyeluruh." Bagaimanapun, dia mengatakan bahwa jika uji cobanya terus berhasil baik "di daerah yang paling sulit [di dunia]" organisasi ini "siap untuk mengerjakannya di semua tempat di mana penggundulan hutan merupakan masalah yang disebabkan oleh masyarakat miskin yang tidak memiliki alternatif." Jika biochar terus menunjukkan efektifitasnya dalam memberi makan sebagian masyarakat terlapar dunia, menghentikan penggundulan hutan, dan menyimpan karbon, ini dapat membuktikan satu dari senjata paling ampuh dunia melawan apa yang sepertinya merupakan masalah besar di abad 21. "Perbatasan hutan tropis telah menjadi perbatasan mental di bagian Barat," ujar Rademakers. "Di sinilah di mana perlawanan terhadap perubahan iklim dapat dimenangkan dalam cara yang cukup langsung, hanya dengan melindungi hutan. Bagaimanapun, biochar sepertinya akan menjadi satu dari strategi-strategi di mana seseorang tidak mengusir orang-orang keluar dari tanahnya atau mencar nafkah dengan alternatif lain, dengan masalah-masalahnya, atas nama konservasi." Dalam wawancara dengan mongabay.com di bulan Agustus 2010, Laurens Rademakers berbicara mengenai manfaat langsung dan tidak langsung dari menerapkan biochar di masyarakat pertanian tropis, sambil menguraikan baik kompleksitas dari inisiatif ini dan pertanyaan yang masih belum terjawab.

WAWANCARA DENGAN LAURENS RADEMAKERS Mongabay: Apa latar belakang Anda? Laurens Rademakers: Saya memiliki karir akademis yang singkat di antropologi lingkungan, namun kemudian tidak puas dengan kurangnya "hasil" konkrit dari pekerjaan itu. Ini mengapa, sekali lagi untuk waktu yang cukup singkat, saya menjadi korban dari pekerjaan yang sangat berorientasi hasil, yaitu konsultansi. Beberapa pekerjaan tentang manajemen sumber di Afrika, baik untuk swasta dan sektor non-profit, menarik, namun sering kali kekurangan dimensi manusianya. Sementara, saya mempelajari dan menulis mengenai sektor energi yang dapat diperbaharui yang baru muncul, serta itu potensial dan perangkap untuk Afrika Sub-Sahara. Bagaimanapun, alih-alih

menulis mengenai masyarakat dan teknologi, saya berganti pekerjaan satu kali lagi dan memulai bekerja dengan orang - melalui Biochar Fund, profil sosial yang diterapkan di proyek konservasi dan pengembangan pertanian sebagian besar di Afrika Tengah. Mongabay: Bagaimana Biochar Fund didirikan? Laurens Rademakers: Saat menganalisa potensi bioenergi di Afrika, menjadi jelas bahwa ini adalah masalah yang sangat kompleks. Proyek dapat menghasilkan manfaat sosial dan lingkungan yang besar, namun juha bisa menghasilkan yang sebaliknya. Tergantung pada skalanya, lokasinya, kepemilikan sosialnya, dan strategi tujuan akhir dari proyek seperti ini. Kebanyakan proyek biofuel, sebagai contohnya, merupakan kontroversi, karena sebagian dari faktor ini diisi dengan negatif. Bagaimanapun, satu tipe pemanfaatan biomass menonjol dan itu adalah biochar. Sepertinya teknik penyuburan tanah ini dapat menjadi inti dari sinergi yang dapat menyelesaikan beberapa masalah mendesak secara simultan: habisnya tanah dan penggundulan hutan, ketahanan pangan dan kelaparan, perubahan iklim dan ketahanan energi. Sekelompok ilmuwan muda dan partisipan dari Eropa dan Afrika memutuskan untuk menguji sinergi berbasis biochar, dan kemudian ide untuk menciptakan organisasi profit sosial lahir. Pada awalnya, sepertinya konsepnya kuat, karena kami secara instan menarik sejumlah besar penyandang dana untuk beberapa proyek.

BIOCHAR Mongabay: Apakah biochar itu? Bagaimana itu dapat meningkatkan kesuburan tanah? Laurens Rademakers: Apa yang terdapat dinamanya? Biochar adalah arang (charcoal). Sebagian orang akan menyebutnya "biochar" atau "agrichar" untuk mengindikasikan bahwa karbon berpori ini akan digunakan untuk menyuburkan tanah atau bahwa namanya diturunkan dari residu pertanian. Kebanyakan tipe biomass yang telah melalui proses yang disebut pemanasan-pyrolysis di lingkungan rendah-oksigen - dapat disebut biochar atau charcoal. Biochar adalah bentuk karbon yang tidak berubah yang sebagian besar akan tetap tidak berubah di tanah dalam periode waktu yang sangat lama. Jadi Anda dapat menyimpan karbon di dalam cara yang sederhana, tahan lama, dan aman dengan cara menaruh char tersebut di tanah. Karbon tipe lain

di dalam tanah akan cepat berubah menjadi karbon dioksida. Char tidak. Lebih jauh lagi, karena poripori mikro dan karakteristik kimia-fisikanya, biochar dapat meningkatkan baik penyimpanan maupun pergantian nutrisi kunci yang dibutuhkan tanaman. Ini membuka prospek untuk mengurangi kebutuhan pupuk dan meningkatkan hasil panen dengan cara organik. Biochar juga mempunyai beberapa efek positihdalam kehidupan mikroba di dalam tanah, dan ini memainkan peran penting dalam menahan kelembaban. Bagaimana pun, ini juga banyak tergantung pada tipe tanah di mana biochar itu diperkenalkan. Paling tidak bagi satu tipe tanah - oxisols di (sub)tropis - ada banyak bukti ilmiah yang mengindikasikan bahwa ini akan meningkatkan hasil panen. Tanah dengan kondisi buruk ini umumnya ditemukan di seluruh Afrika Sub-Sahara, Amerika Latin, dan Asia Tenggara. Terutama di Afrika, keberadaannya merupakan salah satu penyebab utama rendahnya produktivitas pertanian dan kehutanan, setiap petani tebang-dan-bakar mencari lahan baru setelah menghabiskan satu lahan. Mongabay: Apa sejarah dari praktek seperti ini? Laurens Rademakers: Beberapa dekade yang lalu, peneliti arkeologi dan antropologi menemukan "tanah gelap" di hutan hujan Amazon. Sangat jelas bahwa tanah ini, dikenal sebagai "Terra Preta", merupakan buatan manusia karena mengandung pecahan periuk, tulang ikan dan material lain yang mengindikasikan keberadaan manusia. Tanah ini mengandung kesuburan yang istimewa, dan mengingatkan pada teori baru tentang peradaban Amazon pra-Kolumbia. Dengan tanah yang Tanah gelap Amazon - dikenal juga sebagai terra preta. Kiri - oxisol sesubur itu di lingkungan yang tidak subur, rendah-nutrisi; kanan - oxisol yang diubah menjadi terra preta yang subur. Foto milik Bruno Glaser. mungkin saja dulunya populasi yang besar dan sehat hidup di hutan-hutan ini yang kami kira "asli" dan hanya dihuni oleh kelompok-kelompok kecil dari pemburu-pengumpul saja. Kunci resep tanah yang menakjubkan ini adalah arang. Ribuan ton arang telah ditaruh di ribuan kilometer persegi tanah, mungkin saja dengan kesadaran dan teknik pertanian yang terkelola dengan baik, yang dilakukan oleh sekelompok besar petani. Setelah penemuan ini, peneliti dari berbagai bidang saling meneliti, dan menemukan bahwa arang di dalam tanah bisa meningkatkan kesuburan dan pada saat yang sama menyimpan karbon. Komunitas perubahan iklim menjadi tertarik, seperti juga para peneliti di sektor bio-energi, yang mengetahui bahwa biochar bisa diproduksi secara efisien dengan teknologi pirolisis modern. Pertemuan disiplin ilmu, teknologi dan kemungkinan inilah yang menjadikan biochar konsep baru

yang cepat muncul tentang pengelolaan lingkungan dan mitigasi perubahan iklim saat ini. Mongabay: Bagaimana biochar ini dapat menyediakan ketahanan pangan bagi sebagian masyarakat dunia yang paling miskin dan kelaparan? Laurens Rademakers: Kami berfokus pada biochar ini sebagai alat untuk meningkatkan ketahanan pangan di antara mereka yang paling kelaparan - 75% dari mereka, cukup aneh, adalah petani. Ini adalah prioritas kami. Mitigasi perubahan iklim atau adaptasinya, dan kompensasi karbon yang mungkin didapat dengan menaruh char di tanah, adalah kepentingan sekunder. Biochar akan meningkatkan kesuburan tanah bermasalah dalam cara yang nyata, cepat, dan jangka panjang. Ini penting bagi petani kecil, karena mereka biasanya tidak mampu membeli pupuk atau berinvestasi dalam teknik penanaman organik yang membutuhkan waktu lama untuk berdiri. Biochar dapat diproduksi secara lokal, dengan investasi sangat rendah, dan dengan proses yang sederhana, mudah dipahami. Kebanyakan petani kecil yang menghidupi dirinya dengan bertani - terutama mereka yang mempraktekkan pertanian tebang-dan-bakar - telah memiliki sedikit pengetahuan mengenai efektifitas arang di dalam tanah. Jadi tidak sulit untuk meyakinkan mereka dalam menerapkan teknik tersebut. Currently, slash-and-burn farmers shift fields and deforest because their soils are rapidly depleted. They spend a lot of time and effort in cutting down and burning trees in order to free up some land that will become infertile after just a few harvests. With biochar, this cycle can be slowed down, or even halted. The benefits to these farmers are instant and very significant. With biochar, they can jump from being undernourished to well-fed, and from subsistence farmer to a peasant that can sell some surplusafter only one or two harvests. Mongabay: Bagaimana caranya biochar bisa menyelamatkan hutan? Kenapa biochar lebih baik secara ekonomi sibanding dengan pertanian tebang-dan-bakar?

Pencitraan udara dari penggundulan hutan untuk pertanian tebangLaurens Rademakers: Biochar dapat dan-bakar di Amazon Peru. Foto oleh: Rhett A. Butler. memperlambat tingkat penggundulan hutan dengan secara bertahap menghilangkan pertanian tebang-dan-bakar. Saat petani tebang-dan-bakar bisa menggandakan penghasilannya dan meningkatkan periode kesuburan lahannya tiga kali lipat, efeknya jelas: dia tidak harus menebang dan membakar petak-petak hutan seperti yang dulu dilakukannya, untuk menghasilkan makanan dengan jumlah yang sama.

Strategi ini hanya kompetitif di bawah skenario yang spesifik: seberapa besar hasil panen meningkat? Apakah ada kompensasi karbon di sana (kredit karbon atau lainnya)? Seberapakah biaya produksi biochar? Seberapa banyak seseorang harus berinvestasi untuk distribusinya, dan sebagainya. Percobaan kami di Kamerun dan Kongo mengindikasikan bahwa kita bisa memproduksi dan menerapkan biochar dengan cara yang berkesinambungan (kita menggunakan biomassa yang kalau tidak digunakan akan dibakar, dan residu pertanian) dan mendapat keuntungan, hanya karena hasil panen meningkat. Kredit karbon untuk menyimpan karbon secara permanen di dalam tanah akan menjadi bonus tambahan. Uang untuk "hutan gundul yang terhindarkan" hasil dari intervensinya juga menjadi bonus tambahan. Mongabay: Apakah biochar menggantikan kebutuhan akan pupuk? Laurens Rademakers: Kenyataannya tidak. Biochar bukanlah pupuk dalam arti yang tegas. Namun, biochar adalah elemen (pembentuk) tanah yang menolong untuk menjadga kesuburan alami dari tanah, atau mengurangi tingkat habisnya tanah. Dalam arti seperti ini, biochar dapat menggantikan kebutuhan akan beberapa pupuk. Mereka yang mencoba di lapangan dari pihak kami dan yang lainnya mendemonstrasikan bahwa biochar seringkali berfungsi sama efektifnya dengan pupuk organik maupun anorganik. Namun dalam prakteknya, akan sangat baik mencampur biochar dengan pupuk organik. Mongabay: Apakah ada manfaat lain dari penggunaan biochar? Laurens Rademakers: Dalam skenario yang ideal, produksi biochar dapat menghasilkan energi thermal yang berguna yang dapat digunakan untuk mengeringkan pertanian dan produk lain dengan cara yang berbiaya sangat rendah. Beberapa teknologi menjanjikan produksi lain dari arang, panas, dan tenaga. Ini membuka tujuan utama kami: memasukkan listrik yang dapat diperbaharui ke dalam masyarakat pedalaman di luar batas wilayah.

IMPLEMENTASI

Mongabay: Apa sajakah penemuan dari uji lapangan biochar di Kamerun? Laurens Rademakers: Secara singkat: kami melakukan pengujian ini bersama 75 kelompok tani, mewakili sekitar 1500 petani kecil. Kami menemukan bahwa biochar yang diaplikasikan dengan tingkat 10 ton per hektar sama efisiennya baik dengan pupuk organik maupun pupuk anorganik. Biochar meningkatkan hasil panen dengan rata-rata 240% di tanah yang buruk. Hasil yang mirip ditemukan untuk aplikasi pada tingkat 20 ton per hektar. Penelitian ini masih berlangsung, karena kami ingin menyelidiki yang dinamakan efek residual. Mongabay: Bagaimana kemajuan proyek di Republik Demokrat Kongo? Laurens Rademakers: Ini merupakan proyek yang paling unik, dibiayai oleh Congo Basin Forest Fund: masyarakat Petani mengaplikasikan biochar ke tanah yang buruk. Kredit: Etchi Daniel-Jones, Laurens Rademakers. paling miskin di dunia, tidak terhubung dengan sebagian besar dunia, 70% kekurangan gizi, akan menggunakan biochar di lahan mereka. Petani-petani ini, hidup di Propinsi Equateur selatan Sungai Kongo, mempunyai kehidupan yang paling sulit di dunia, dan kami berpikir bahwa kami mungkin bisa membantu mereka dalam mengatasi sebagian dari masalah mereka dengan cara yang sangat sederhana. Kami melakukan proyek ini berkolaborasi dengan LSM lokal yang bernama ADAPEL sekelompok pemuda pemberani yang bertujuan untuk membalikkan tren penggundulan hutan yang mereka saksikan sendiri di masyarakat mereka. Kami telah membangun 12 unit produksi biochar besar di perbatasan hutan, dekat dengan 20 desa yang tersebar di sepanjang 50 kilometer rute di dalam hutan. Unit-unit ini mengubah berton-ton biomassa menjadi biochar. Biomassa yang kami gunakan merupakan tebangan yang akan dibakar. Arang ini akan diperkenalkan bulan Agustus, beberapa waktu sebelum musim tanam kedua (pertengahan Agustus). Logistik dari proyek ini cukup menantang: membutuhkan kapal, kano, motor, kereta dorong, dan keranjang untuk membuatnya berhasil. Tapi bagaimanapun juga, setimpat dengan usahanya. Petani tebang-dan-bakar di daerah ini sudah memiliki pemahaman mengenai apa yang dapat dilakukan arang di dalam tanah, meski mereka tidak mengungkapkannya dengan ungkapan-ungkapan ilmiah. Mereka memiliki banyak pengetahuan praktis dan pemahaman. Kami mengarah untuk mengolah

pengetahuan ini. Tujuan proyek: memperlambat penggundulan hutan lokal paling tidak 50%, meningkatkan hasil panen 100%, serta meningkatkan pendapatan pertanian dan menurunkan sebagian kemiskinan dan kelapara, dan mengurangi konsumsi kayu bakar di rumah tangga sebanyak 50%, yang kami lakukan dengan memperkenalkan kompor masak yang menghasilkan arang yang pembakarannya sangat bersih dan efisien. Mongabay: Di manakah lokasi yang akan datang? Apakah ada rencana untuk mengerjakannya di wilayah lain seperti Amerika Selatan dan Asia Tenggara? Laurens Rademakers: Kami ingin membangun beberapa ahli di daerah yang sulit terlebih dahulu. Ini membuat kami bisa membuat kami bisa membangun beberapa rutinitas implementasi proyek. Kami siap untuk bekerja di semua tempat di mana penggundulan hutan merupakan masalah yang disebabkan oleh masyarakat miskin yang tidak memiliki alternatif. Sekitar 500 juta orang di daerah tropis dipercaya mempraktekkan pertanian tebang-danbakar.

Petani di Indonesia. Foto oleh: Rhett A. Butler.

Perbatasan hutan tropis telah menjadi perbatasan mental di Barat. Di sinilah di mana perlawanan terhadap perubahan iklim dapat dimenangkan dalam cara yang cukup langsung, hanya dengan melindungi hutan. Bagaimanapun, biochar sepertinya akan menjadi satu dari strategi-strategi di mana seseorang tidak mengusir orang-orang keluar dari tanahnya atau mencar nafkah dengan alternatif lain, dengan masalah-masalahnya, atas nama konservasi. Mongabay: Bagaimana masyarakat yang menggunakan biochar bisa sesuai untuk kredit karbon? Laurens Rademakers: Ada banyak yang dikerjakan untuk mengembangkan rutinitas untuk mengukur dampak dari proyek biochar. Di proyek kami, beberapa arus kredit karbon potensial bekerja secara simultan: (1) ada karbon yang disimpan secara permanen di tanah; (2) ada hutan gundul yang terhindarkan - dan nilai dari karbon yang terkandung di hutan-hutan tersebut - hasil dari kenyataan bahwa seseorang menghentikan pertanian tebang-dan-bakar; (3) ada penyimpanan karbon saat seseorang memperkenalkan teknologi yang menghasilkan biochar dan menghasilkan energi thermal yang berguna pada saat yang sama, seperti kompor masak efisien yang membakar lebih sedikit kayu. Di model kami, kami mengelompokkan petani menjadi sebuah kooperatif yang mengelola baik hasil pertanian maupun pendapatan kredit karbon potensial. Aksi kolektif adalah cara satu-satunya untuk mencapai jumlah tertentu dan mendapatkan proyek di pasar karbon. Berita baiknya tentang proyek

kami adalah di sini petani itu sendiri yang melakukan aksi menyimpan karbon. Mereka yang memproduksi arang; mereka yang menaruhnya di dalam tanah. Mereka memegang kendali. Proyek kami lebih kurang menjamin bahwa mereka akan mendapat kredit karbon, dan bukannya orang menengah ke atas. Mongabay: Anda menggunakan biochar dan inisiatif lain untuk mengurangi perdagangan daging hewan liar hingga 50% di sepuluh desa di Gabon. Kenapa Anda berpikir Anda akan berhasil sementara organisasi lainnya telah gagal? Laurens Rademakers: Pendekatan kami tidak terlalu berbeda dengan apa yang telah dilakukan sebelumnya. Namun, lebih halus dan lebih terintegrasi. Halus, karena ini mencakup aspek gender yang kompleks dalam kehidupan di desa kecil (ketika memperkenalkan teknologi, kami bermain di atas harga diri pemburu dan peran mereka di area publik). Integrasi, karena ini mengubah baik pertanian dan lanskap energi di desa-desa tersebut (kami menanam biji-bijian lokal untuk makanan hewan di tanah dikembangkan dari boichar dengan pohon-pohon yang memperbaiki nitrogen menyediakan nutrisi N, dan kami menggunakan kotoran hewan untuk memproduksi biogas dan biochar - lingkaran tertutup yang mengurangi penggundulan hutan akibat produksi bahan makanan hewan). Banyak proyek lain yang menghilangkan perburuan dan perdagangan hewan liar terlalu monodimensional, di mana mereka berdasar pada bentuk-bentuk sederhana "substitusi protein" (menernakkan hewan, terserah bagaimana, dan masalah itu akan selesai dengan sendirinya) atau "substitusi pekerjaan" (ubah pemburu menjadi, contohnya guide wisata ekologi, dan mereka akan berhenti berburu). Dalam proyek kami, pemburu akan tetap sebagai pemburu, namun hanya di waktu luang mereka. Mereka sekarang lebih tertarik untuk mengelola teknologi energi yang bisa diperbaharui, yang bergengsi, dan hasilnya, di mana istrimereka akan mendapatkan pemasukan tambahan secara substansial dari menjaul protein hewani, dan menyediakan lingkungan hidup yang lebih nyaman dengan berpindah pada bentuk energi yang lebih bersih. Jika kredit karbon ikut bermain, untuk penggunaan biochar di pertanian yang memproduksi makanan hewan, insentif finansial yang serius membuat konsep ini tak pelak sangat menarik bagi para pemburu. Mongabay: Apa yang diperlukan untuk 'mengindustrialisasi' biochar? Apa bahayanya?

Laurens Rademakers: Seperti banyak konsep bioenergi lainnya, kebanyakan tergantung pada skala. Kami tidak menganjurkan produksi industrial biochar, karena ini mungkin tidak bisa berkesinambungan. Bagaimanapun, ada beberapa teknologi yang sedang dikembangkan yang mungkin dapat menghasilkan biochar dalam kuantitas yang besar. Ini sering kali berfokus pada produksi biofuel cair untuk sektor transportasi, di mana biochar hanyalah hasil sampingan. Kami menjaga jarak dari inisiatif seperti ini, karena biomassa dapat lebih baik digunakan untuk produksi listrik atau untuk biochar, begitu saja. Produksi industri membutuhkan kriteria sosial, kultural, dan lingkungan yang berkesinambungan, terutama bila dilokasikan di daerah-daerah kaya hutan. Bagaimanapun, 'industrialisasi' tidak selalu harus buruk. James Lovelock pernah mengatakan sesuatu Anak di Gabon. Mengimplementasikan metode biochar di seluruh Afrika tropis memberi janji pertolongan bagi tentang masalah ini: "kemanusiaan memakan masyarakat termiskin di dunia. Foto oleh Rhett A. makanan, dan ketika kami memproduksi makanan, Butler. kami menghasilkan limbah. Semua petani seharusnya mengubah limbah ini menjadi biochar, untuk menyelamatkan planet." Sekarang, baik kita memproduksi biochar ini terpusat di instalasi besar dan kemudia mendistribusikan kembali ke petani, atau kami menggunakan pendekatan yang tidak terpusat, adalah masalah ekonomi. Sentralisasi memiliki tantangan logistik, desentralisasi memiliki tantangan investasi. Keduanya memiliki pro dan kontra. Tapi saya tidak melihat kenapa produksi biochar skala besar di masyarakat yang terorganisasi dengan baik, di mana kesinambungan dapat dimonitor, adalah sebuah masalah. Mongabay: Dengan dampak yang luar biasa dari biochar, kenapa proses ini tidak muncul di halaman depan setiap koran di dunia? Laurens Rademakers: Memang pernah. Beberapa ilmuwan iklim utama dunia dan pemerhati lingkungan telah berbicara mengenai biochar. Beberapa di antaranya: James Hansen dari NASA, orang yang memulai debat pemanasan global di A.S di tahun 1980an; James Lovelock, bapak dari teori Gaia dan guru lingkungan (par excellence), atau Tim Flannery, suara iklim utama di Australia. Richard Branson ingin berinvestasi. Biochar telah menjadi agenda perubahan iklim (Bali dan Kopenhagen). Presiden dari negara kecil, Maladewa, telah mengatakan bahwa hanya biochar yang dapat menyelamatkan negaranya dari tenggelam. Singkatnya, ada perhatian yang sedang tumbuh

atas biochar, namun ini adalah konsep yang masih muda. Kita harus memberinya waktu, dan mengujinya dengan lebih seksama. Beberapa suara bernada kritik telah muncul, dan telah meluncurkan debat mengenai biochar, yang mana sangat diperlukan. Namun sayangnya, suara-suara ini sangat kekurangan dalam hal ilmu di belakang biochar. Akibatnya, mereka tidak dianggap serius oleh komunitas sains. Mereka mencoba membingkai biochar sebagai konspirasi dari imperialis lingkungan yang ingin merancang planet kita berlawanan dengan keinginan kita. Kami berharap untuk menemukan debat yang lebih dewasa dan mendalam tentang biochar yang berasal dari ilmu dan bertahap menjadi pertanyaan praktis: sistem mana yang akan bekerja? Apakah skala optimal untuk proyek tersebut? Bagaimana dengan implementasi dari prinsip pencegahan? Dan apa yang bisa dilakukan dengan biochar di pasar karbon? Ini adalah pertanyaan-pertanyaan mengikat yang menunggu untuk diberitahu jawabannya. "Biochar" Suburkan Lahan dan Serap Karbon Bogor,Indonesia Pembentukan biochar atau arang hayati dengan potensi jutaan ton setiap tahunnya secara ilmiah mampu menyuburkan lahan sekaligus bermanfaat menyerap karbon. Namun, potensi ini masih terabaikan padahal bahan baku melimpah, seperti sekam serta jerami padi, tempurung kelapa, limbah biji sawit, dan limbah industri kayu. Tidak perlu mekanisme yang sulit untuk berpartisipasi mengurangi emisi karbon. Potensi biochar sangat berlimpah, tetapi implementasinya sampai sekarang masih sangat sedikit, kata peneliti ekofisiologi Balai Besar Penelitian Tanaman Padi Sukamandi, Anischan Gani, dalam seminar di Pusat Penelitian dan Pengembangan Tanaman Pangan, Bogor, Kamis (18/6). Gani memaparkan, pemanfaatan biochar khususnya untuk perbaikan lahan pertanian. Manfaat lainnya adalah dapat menyimpan karbon secara stabil selama ribuan tahun dengan cara dibenamkan ke dalam lahan itu. Pembicara lainnya yaitu peneliti pada Balai Penelitian Kacang-kacangan dan Umbi-umbian (Balitkabi) Yudi Widodo. Yudi menyampaikan makalah mengenai peran ubi-ubian untuk antisipasi pangan dan energi dalam menghadapi pemanasan global. Menurut Gani, biochar merupakan arang hayati dari sebuah pembakaran tidak sempurna sehingga menyisakan unsur hara yang menyuburkan lahan. Jika pembakaran berlangsung sempurna, biochar berubah menjadi abu dan melepas karbon. Berbeda dengan pupuk bahan organik yang mengalami pembusukan itu akan melepas emisi berupa metana yang 21 kali lipat besarnya melebihi karbon dioksida dalam menyebabkan pemanasan global, ujarnya. Yudi mengemukakan, ubi-ubian sebagai tanaman penghasil karbohidrat dapat dikembangkan dengan sistem wanatani. Pengembangan ubi-ubian bisa dilakukan di bawah naungan pepohonan di hutan sekaligus dapat menyelamatkan hutan dan memenuhi kebutuhan pangan dan energi.