Está en la página 1de 26

ANALISA LAPORAN KEUANGAN KOTA SURABAYA TAHUN 2013

LAPORAN
Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah
AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK
Yang Dibina Oleh Ibu Mika Marsely, S.Pd., M.A

OLEH :
1 BAGUS KRISHNAYANA RAKA DWIPA ( 170422620658 )
2 DICKY HERMAWAN ( 170422620617 )

UNIVERSITAS NEGERI MALANG


FAKULTAS EKONOMI
JURUSAN S1 AKUNTANSI
TAHUN 2018
Laporan Keuangan
PEMERINTAH KOTA SURABAYA
NERACA
Per 31 Desember 2013 dan 2012

(Dalam Rupiah)
No Uraian Jumlah Kenaikan (penurunan)
2013 (1) 2012 (2) Jumlah (3) %
( 1 ) -( 2 ) (3) / (2)
1 ASET
2 ASET LANCAR
3 Kas di Kas Daerah 978.204.777.201,54 802.394.710.664,45 175.810.066.537,09 22%
4 Kas di Bendahara Pengeluaran 1.351.684.885,00 699.959.598,00 651.725.287,00 93%
5 Kas di Bendahara Penerimaan 182.819.245,00 245.871.790,00 (63.052.545,00) -26%
6 Kas di BLUD RSUD dr. M. Soewandhie 33.903.803.392,69 32.847.216.891,80 1.056.586.500,89 3%

7 Piutang Pajak 579.935.528.005,00 574.367.758.421,00 5.567.769.584,00 1%


8 Piutang Retribusi 57.984.042.393,92 35.452.090.268,36 22.531.952.125,56 64%
9 Piutang Lain-lain 138.610.115.263,18 75.268.588.006,83 63.341.527.256,35 84%
10 Bagian Lancar Tuntutan Ganti Rugi 322.530.471,52 271.360.000,00 51.170.471,52 19%
11 Penyisihan Piutang Tidak Tertagih (462.155.735.876,51) (431.166.027.040,33) (30.989.708.836,18) 7%
12 Piutang Bersih 314.696.480.257,11 254.193.769.655,86 60.502.710.601,25 24%
13 Persediaan 70.501.232.579,77 55.241.462.852,49 15.259.769.727,28 28%
14 Jumlah Aset Lancar (3 s/d 13) 1.398.840.797.561,11 1.145.622.991.452,60 253.217.806.108,51 22%

15 INVESTASI JANGKA PANJANG


16 Investasi Nonpermanen
17 Investasi Non Permanen Lainnya 3.979.113.717,27 4.083.307.955,27 (104.194.238,00) -3%
18 Penyisihan Dana Bergulir Tidak Tertagih (3.977.388.717,27) (4.072.557.955,27) 95.169.238,00 -2%
19 Investasi Nonpermanen Bersih 1.725.000,00 10.750.000,00 (9.025.000,00) -84%
20 Investasi Permanen
21 Penyertaan Modal Pemerintah Daerah 1.826.647.396.407,40 1.697.195.623.389,32 129.451.773.018,08 8%
22 Jumlah Investasi Permanen 1.826.647.396.407,40 1.697.195.623.389,32 129.451.773.018,08 8%
23 Jumlah Investasi Jangka Panjang 1.826.649.121.407,40 1.697.206.373.389,32 129.442.748.018,08 8%

24 ASET TETAP
25 Tanah 25.927.505.754.851,52 26.360.913.183.989,70 (433.407.429.138,18) -2%
26 Peralatan dan Mesin 1.596.950.573.698,57 1.388.948.910.302,04 208.001.663.396,53 15%
27 Gedung dan Bangunan 2.394.705.500.118,86 2.021.660.083.968,87 373.045.416.149,99 18%
28 Jalan, Jaringan dan Instalasi 2.774.347.096.373,03 2.379.557.319.282,78 394.789.777.090,25 17%
29 Aset Tetap Lainnya 48.740.161.128,84 46.519.609.130,27 2.220.551.998,57 5%
30 Konstruksi dalam Pengerjaan 161.959.038.059,38 78.467.798.615,41 83.491.239.443,97 106%
31 Jumlah Aset Tetap (25 s/d 30) 32.904.208.124.230,20 32.276.066.905.289,07 628.141.218.941,13 2%

32 ASET LAINNYA
33 Tagihan tuntutan ganti kerugian daerah 87.906.000,00 64.164.000,00 23.742.000,00 37%
34 Kemitraan dengan Pihak Ketiga 186.112.082.293,02 186.112.082.293,02 - 0%
35 Aset tak berwujud 5.981.739.200,87 5.019.695.615,20 962.043.585,67 19%
36 Aset lain-lain 1.129.013.717.564,71 48.731.944.555,59 1.080.281.773.009,12 2217%
37 Jumlah Aset Lainnya (33 s/d 36) 1.321.195.445.058,60 239.927.886.463,81 1.081.267.558.594,79 451%

38 JUMLAH ASET (14 + 23 + 31 + 37) 37.450.893.488.257,31 35.358.824.156.594,80 2.092.069.331.662,51 6%

39 KEWAJIBAN

40 KEWAJIBAN JANGKA PENDEK


41 Utang Perhitungan Pihak Ketiga (PFK) 36.371.110.733,76 30.522.494.216,00 5.848.616.517,76 19%
42 Utang Bunga - - - 0%
43 Bagian Lancar Utang Jangka Panjang - - - 0%
44 Utang Jangka Pendek Lainnya 64.041.510.452,10 41.424.922.062,83 22.616.588.389,27 55%
45 Jumlah Kewajiban Jangka Pendek (41 s/d44) 100.412.621.185,86 71.947.416.278,83 28.465.204.907,03 40%

46 KEWAJIBAN JANGKA PANJANG


47 Utang Kepada Pemerintah Pusat - - - 0%
48 Jumlah Kewajiban Jangka Panjang - - - 0%
49 JUMLAH KEWAJIBAN (45 + 48) 100.412.621.185,86 71.947.416.278,83 28.465.204.907,03 40%

1
50 EKUITAS DANA

51 EKUITAS DANA LANCAR


52 Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran (SILPA) 977.089.154.745,47 805.419.392.938,25 171.669.761.807,22 21%
53 Pendapatan yang Ditangguhkan 182.819.245,00 245.871.790,00 (63.052.545,00) -26%
54 Cadangan Piutang 314.696.480.257,11 254.193.769.655,86 60.502.710.601,25 24%
55 Cadangan Persediaan 70.501.232.579,77 55.241.462.852,49 15.259.769.727,28 28%
Dana yang Harus Disediakan untuk Pembayaran
56 (64.041.510.452,10) (41.424.922.062,83) (22.616.588.389,27) 55%
Utang Jangka Pendek
57 Jumlah Ekuitas Dana Lancar (52 s/d 56) 1.298.428.176.375,25 1.073.675.575.173,77 224.752.601.201,48 21%

58 EKUITAS DANA INVESTASI


59 Diinvestasikan dalam Investasi Jangka Panjang 1.826.649.121.407,40 1.697.206.373.389,32 129.442.748.018,08 8%
60 Diinvestasikan dalam Aset Tetap 32.904.208.124.230,20 32.276.066.905.289,07 1.696.386.052.881,25 5%
61 Diinvestasikan dalam Aset Lainnya 1.321.195.445.058,60 239.927.886.463,81 1.081.267.558.594,79 451%
Dana yang Harus Disediakan untuk Pembayaran
62 - - -
Utang Jangka Panjang
63 Jumlah Ekuitas Dana Investasi (59 s/d 62) 36.052.052.690.696,20 34.213.201.165.142,20 1.838.851.525.554,00 5%

64 JUMLAH EKUITAS DANA (57 +63) 37.350.480.867.071,45 35.286.876.740.315,97 2.063.604.126.755,48 6%

JUMLAH KEWAJIBAN DAN EKUITAS DANA 37.450.893.488.257,31 35.358.824.156.594,80 2.092.069.331.662,51 6%


65
(49 + 64)
SILPA : PEMKOT 943.185.351.352,78
BLUD 33.903.803.392,69
977.089.154.745,47

2. Penjelasan tingkat pertumbuhan aset, utang dan ekuitas secara detail


termasuk penyebabnya
Jawab :
1) Aset
 Pemerintah Kota Surabaya memiliki aset sebesar Rp.37.450.893.488.257,31 dengan
rincian sebagai berikut sebagai berikut:
31-Des-13 31-Des-12
No. Aset
(Rp) (Rp)
1 Aset lancar 1.398.840.797.561,11 1.145.622.991.452,60
2 Investasi jangka panjang 1.826.649.121.407,40 1.697.206.373.389,32
3 Aset tetap 32.904.208.124.230,20 32,276,066,905,289.07
4 Aset lainnya 1.321.195.445.058,60 239.927.886.463,81
Jumlah Aset 37.450.893.488.257,31 35,358,824,156,594.80
Jumlah Aset tahun 2013 sebesar Rp.37.450.893.488.257,31 dan tahun 2012 sebesar
Rp.35.358.824.156.594,80 mengalami kenaikan sebesar Rp.2.092.069.331.662,51
atau sebesar 6%.
Penyebabnya : Kenaikan Total Aset dari Kota Surabaya disebabkan dari banyak hal.
a) Kenaikan dari aset lancar terjadi kenaikan sebesar 21% yang didalamnya
terdapat kenaikan dalam kas di daerah, kas di bendahara pengeluaran, kas di
BLUD RSUD dr.M.Soewandhi, Piutang Pajak, Piutang Retribusi, Piutang
lain-lain, Piutang bersih dan pada Persediaan.
b) Kenaikan pada Investasi Jangka Panjang saldo pada tahun 2013 sebesar
Rp.1.826.649.121.407,40 dan tahun 2012 sebesar Rp.1.697.206.373.389,32
mengalami kenaikan sebesar 8%.
Investasi Jangka Panjang yang dimiliki oleh Pemerintah Kota Surabaya Per
31 Desember 2013 sebesar Rp. 1.826.649.121.407,40 yang terdiri dari
Investasi Non Permanen sebesar Rp.1.725.000,00 dan Investasi Permanen
sebesar Rp.1.826.647.396.407,40..
c) Terjadinya kenaikan aset tetap, jika tahun 2013 sebesar
Rp.32.904.208.124.230,20 dan tahun 2012 sebesar
Rp.32.276.066.905.289,07 maka asset tetap mengalami kenaikan sebesar 2%.
Dimana didalamnya terdapat beberapa item yang mayoritas mengalami
kenaikan yaitu pada Peralatan dan Mesin, Gedung dan Bangunan, Jalan,
Aset Tetap Lainnya, Konstruksi dalam Pengerjaan. Dan terdapat satu item
yang mengalami penurunan yaitu pada item Tanah
d) Terdapat kenaikan yang signifikan pada Aset Lainnya yaitu terdapat
kenaikan sebesar 451% dari Rp.239.927.886.463,81tahun 2012 menjadi
sebesar Rp.1.321.195.445.058,60 pada tahun 2013

2) Utang atau Kewajiban


 Utang atau kewajiban dari Kota Surabaya mengalami kenaikan jika kewajiban tahun
2013 sebesar Rp.100.412.621.185,86 dan tahun 2012 sebesar 71.947.416.278,83 maka
Kewajiban Kota Surabaya mengalami kenaikan sebesar Rp.28.465.204.907,0339,56
atau sebesar 40%.
Dengan rincian sebagai berikut
31-Des-13 31-Des-12
No. Kewajiban
(Rp) (Rp)
1 Kewajiban Jangka Pendek Rp.100.412.621.185,86 Rp.71.947.416.278,83
2 Kewajiban Jangka Panjang - -

Penyebab :
a) Adanya kenaikan dari Utang kepada pihak ketiga dimana saldo awalnya adalah
sebesar Rp.15.277.709.539,25 menjadi Rp.35.935.259.035,97 sebagai saldo akhir
pada Desember 2013
Pihak ketiga disini terdiri dari Dinas Pendidikan karena melakukan utang belanja
atas tambahan penghasilan dan tunjangan profesi guru, Dinas Cipta Karya dan Tata
Ruang karena melakukan utang belanja atas pekerjaan yang belum diselesaikan
pembayarannya, RSUD dr.SOewandhie karena Utang atas pembelian obat dan alat
kesehatan dan Utang atas pelayanan jamkesmas dan askes, Dinas Kesehatan karena
Utang klaim jamkesmas non kuota dan Utang klaim jamkesda propinsi, dan juga
kepada 18 perusahaan proyek karena utang belanja atas pekerjaan yang belum
diselesaikan.
b) Adanya utang kepada Pemerintah Pusat sebesar Rp.8.705.541,55 untuk
membangun Pasar Blauran.
c) Adanya utang kepada PT.Unicomindo Perdana sebesar Rp.3.336.339.500,00.
Hutang ini timbul karena adanya kerjasama antara pemerintah Kota Surabaya
dengan PT.Unicomindo Perdana.
d) Adanya sisa pembayaran hutang yang belum terbayar sebesar Rp.1.697.149.260
yang merupakan hutang atas bagi hasil retribusi Terminal Purabaya bagian
Kabupaten Sidoarjo.
e) Adanya utang biaya pengolahan sampah TPA Benowo sebesar
Rp.6.067.911.150,00.
f) Adanya utang biaya prepayment premium atas percepatan pembayaran pinjaman
Pemerintah Kota Surabaya sebesar Rp.1.226.354.436,58.

3) Ekuitas
 Saldo Ekuitas Dana per 31 Desember 2013 dan 2012 sebesar
Rp.37.350.480.867.071,45 dan Rp.35.286.876.740.315,97 kenaikan sebesar
Rp.2.063.604.126.755,48 atau sebesar 6%, dengan rincian sebagai berikut:
31-Des-13 31-Des-12
No. Ekuitas
(Rp) (Rp)
1 Ekuitas Dana Lancar Rp.1.298.428.176.375,25 Rp.1.073.675.575.173,77
2 Ekuitas Dana Investasi Rp.36.052.052.690.696,20 Rp.34.213.201.165.142,20

 Penyebabnya :
a) Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran (SiLPA) Tahun Anggaran
2013 sebesar Rp.977.089.154.745,47 berasal dari realisasi Pendapatan sebesar
Rp.5.235.293.716.914,17 dikurangi dengan jumlah realisasi Belanja sebesar
Rp.5.057.279.664.344,95 ditambah dengan jumlah realisasi Pembiayaan Netto
sebesar Rp.799.075.102.176,25.
b) Adanya Pendapatan Yang Ditangguhkan per 31 Desember 2013 dan 2012
sebesar Rp.182.819.245,00 dan Rp.245.871.790,00. Pendapatan yang
ditangguhkan merupakan lawan Akun dari Kas di Bendahara Penerimaan.
c) Adanya kenaikan pada cadangan piutang dimana pada 2012 sebesar
Rp.254.193.769.655,86 meningkat menjadi Rp.314.696.480.257,11
d) Adanya kenaikan pada Cadangan persediaan dimana pada 2012
sebesar Rp.55.241.462.852,49 meningkat menjadi
Rp.70.501.232.579,77
3 Modal kerja Pemda
2013
Modal kerja = aset lancar – kewajiban lancar
Modal Kerja = Rp.1.398.840.797.561,11 - Rp.100.412.621.185,86
Modal Kerja = Rp 1.298.428.176.375

2012
Modal kerja = aset lancar – kewajiban lancar
Modal Kerja = Rp.1.145.622.991.452,60 - Rp.71.947.416.278,83
Modal Kerja = Rp 1.073.675.575.174

Keterangan 2013 2012


Modal Kerja Rp 1.298.428.176.375 Rp 1.073.675.575.174
Utang Lancar Rp.100.412.621.185,86 Rp.71.947.416.278,83

Perbandingan antara modal kerja dengan utang lancar dan penjelasan artinya

Jawab: Pada tabel diatas dapat kita lihat bahwa baik modal maupun utang lancar dari Kota
Surabaya meningkat dari tahun 2012 ke 2013. Selain itu nilai dari modal kerja lebih besar dari
utang lancar hal ini bisa berarti menunjukkan bahwa Kota Surabaya memiliki kemampuan yang
baik dalam hal pengelolaan modal kerjanya dan juga bisa menunjukkan bahwa Kota Surabaya
memiliki cukup sumber daya dalam pemodalan baik bagi kegiatan-kegiatan operasional
maupun untuk memenuhi atau melunasi kewajibannya tepat pada waktunya

4. Tabel analisa Laporan Realisasi Anggaran

Kode Uraian Anggaran 2013 Realisasi 2013 % Realisasi 2012

1 2 3 4 5 6
1 Pendapatan

Pendapatan
Asli
1.1 Daerah

Pendapatan
pajak
1.1.1 daerah 2.118.292.666.000,00 2.154.652.323.797,88 101,72 1.852.977.636.886,55

Pendapatan
retribusi
1.1.2 daerah 235.196.801.853,00 229.680.153.171,85 97,65 183.482.993.434,78

1.1.3 Pendapatan 111.966.678.336,00 111.967.697.968,77 100,00 97.696.057.372,81


hasil
pengelola
an
kekayaan
daerah
yang
dipisahka
n

Lain-lain
pendapat
an asli
daerah
1.1.4 yang sah 191.653.080.406,00 295.279.875.771,01 154,07 145.457.161.138,47

Jumlah
Pendapa
tan Asli
Daerah 2.657.109.226.595,00 2.791.580.050.709,51 105,06 2.279.613.848.832,61

Pendapatan
1.2 Transfer

Transfer
Pemerinta
h Pusat -
Dana
Perimban
1.2.1 gan

Dana bagi
hasil
1.2.1.1 pajak 325.840.995.606,00 255.690.446.250,00 78,47 299.746.830.080,00

Dana bagi
hasil
bukan
pajak
(sumber
daya
1.2.1.2 alam) 13.002.385.240,00 15.247.050.379,00 117,26 18.467.773.817,00

Dana alokasi
1.2.1.3 umum 1.160.025.693.000,00 1.160.025.693.000,00 100,00 1.061.625.528.000,00

Dana alokasi
1.2.1.4 khusus 68.180.790.000,00 29.928.308.000,00 43,90 53.227.560.000,00

Jumlah
Transfer
Pemerint
ah Pusat
- Dana
Perimba
ngan 1.567.049.863.846,00 1.460.891.497.629,00 93,23 1.433.067.691.897,00

Transfer
Pemerinta
h Pusat
1.2.2 Lainnya

Dana otonomi
1.2.2.1 khusus - - - -

Dana
penyesuai
1.2.2.2 an 359.911.885.000,00 360.003.798.000,66 100,03 309.819.125.000,00

Jumlah
Transfer
Pemerint
ah Pusat
Lainnya 359.911.885.000,00 360.003.798.000,66 100,03 309.819.125.000,00

Transfer
Pemerinta
1.2.3 h Propinsi

Pendapatan
bagi hasil
1.2.3.1 pajak 664.150.585.652,00 613.629.385.380,00 92,39 594.448.090.669,00
Pendapatan
bagi hasil
1.2.3.2 lainnya 757.294.351,00 950.910.195,00 125,57 558.714.255,00

Bantuan
Keuangan
Prop.
1.2.3.3 Lainnya 6.173.385.000,00 8.238.075.000,00 133,45 16.777.000.000,00

Jumlah
Transfer
Pemerint
ah
Propinsi 671.081.265.003,00 622.818.370.575,00 92,81 611.783.804.924,00

Jumlah
Pendapa
tan
Transfer 2.598.043.013.849,00 2.443.713.666.204,66 94,06 2.354.670.621.821,00

Lain-lain
Pendapa
tan yang
1.3 sah

Pendapatan
1.3.1 hibah - - - -

Pendapatan
dana
1.3.2 darurat - - - -

Pendapatan
1.3.3 lainnya - - - -

Kode Uraian Anggaran 2013 Realisasi 2013 % Realisasi 2012

1 2 3 4 5 6
Lain-lain
Pendap
atan
Daerah
yang
1.3.7 Sah 91.913.000,00 - - 17.468.000,00

Jumlah
lain-
lain
Pendap
atan
Yang
Sah 91.913.000,00 - - 17.468.000,00

Jumlah
Pendap 4.634.301.938.653,6
atan 5.255.244.153.444,00 5.235.293.716.914,17 99,62 1

2 Belanja

Belanja
Operas
2.1 i

Belanja
2.1.1 pegawai 2.208.822.728.463,00 2.049.262.468.474,52 92,78 1.908.805.098.308,58

Belanja
barang
dan
2.1.2 jasa 1.694.372.007.583,00 1.466.759.779.177,53 86,57 1.210.639.630.539,86

Belanja
2.1.3 bunga 1.226.354.437,00 - - 2.223.619.192,00

2.1.4 Belanja - - - -
subsidi

Belanja
2.1.5 hibah 284.910.615.394,00 253.316.709.084,84 88,91 258.999.514.331,19

Belanja
bantuan
2.1.6 sosial 1.651.000.000,00 853.703.500,00 51,71 867.500.000,00

Belanja
bantuan
keuang
2.1.7 an 1.900.000.000,00 604.305.000,00 31,81 644.208.000,00

Jumlah
Belanja 3.382.179.570.371,6
Operasi 4.192.882.705.877,00 3.770.796.965.236,89 89,93 3

Belanja
2.2 Modal

Belanja
2.2.1 tanah 309.714.099.809,00 238.158.398.925,00 76,90 136.872.202.550,00

Belanja
peralata
n dan
2.2.2 mesin 264.793.778.831,00 205.018.395.845,00 77,43 282.966.010.775,00

Belanja
gedung
dan
bangun
2.2.3 an 502.131.712.829,00 372.679.990.044,33 74,22 268.319.373.162,00

Belanja
jalan,
irigasi
dan
2.2.4 jaringan 668.911.732.364,00 464.140.371.614,73 69,39 211.703.906.887,00

Belanja aset
tetap
2.2.5 lainnya 712.112.145,00 449.432.800,00 63,11 11.965.688.300,00

Belanja aset
2.2.6 lainnya 1.093.323.376,00 948.026.920,00 86,71 888.960.446,00

Jumlah
Belanja
Modal 1.747.356.759.354,00 1.281.394.616.149,06 73,33 912.716.142.120,00

Belanja
Tidak
Terdug
2.3 a

Belanja tidak
2.3.1 terduga 10.000.000.000,00 - - 3.054.510.589,00

Jumlah
Belanja
Tidak
Terdug
a 10.000.000.000,00 - - 3.054.510.589,00

2.4 Transfer

Transfer bagi
2.4.1 hasil

2.4.1. Bagi hasil


1 pajak - - - -

2.4.1. Bagi hasil 5.088.082.959,00 5.088.082.959,00 100,00 1.200.000.000,00


2 retribusi

Bagi hasil
pendap
2.4.1. atan
3 lainnya - - - -

Jumlah
Transfe
r 5.088.082.959,00 5.088.082.959,00 100,00 1.200.000.000,00

Jumlah 4.299.150.223.080,6
Belanja 5.955.327.548.190,00 5.057.279.664.344,95 84,92 3

Surplus /
(Defisit
) (700.083.394.746,00) 178.014.052.569,22 (25,43) 335.151.715.572,98

Pembiayaa
3 n

Penerimaa
n
3.1 Daerah

Penggunaan
sisa
lebih
perhitun
gan
anggara
n
3.1.1 (SILPA) 805.419.392.938,25 805.419.392.938,25 100,00 502.999.263.251,27

Kode Uraian Anggaran 2013 Realisasi 2013 % Realisasi 2012

1 2 3 4 5 6
Pencairan
dana
cadanga
3.1.2 n - - - -

Hasil
penjual
an
kekayaa
n
daerah
yang
dipisahk
3.1.3 an - - - -

Penerimaan
pinjama
n
3.1.4 daerah - - - -

Penerimaan
kembali
pemberi
an
pinjama
n
3.1.5 daerah - 104.194.238,00 - 150.659.092,00

Penerimaan
piutang
3.1.6 daerah - - - -

Jumlah
Peneri
maan
Daerah 805.419.392.938,25 805.523.587.176,25 100,01 503.149.922.343,27
Pengeluara
n
3.2 Daerah

Pembentuka
n dana
cadanga
3.2.1 n - - - -

Penyertaan
modal
(investa
si)
pemerin
tah
3.2.2 daerah 18.972.668.470,00 6.448.485.000,00 33,99 -

Pembayaran
utang
3.2.3 pokok 10.238.900,00 - - 32.882.244.978,00

Pemberian
pinjama
n
3.2.4 daerah - - - -

Jumlah
Pengel
uaran
Daerah 18.982.907.370,00 6.448.485.000,00 33,97 32.882.244.978,00

Pembiayaa
n Netto 786.436.485.568,25 799.075.102.176,25 101,61 470.267.677.365,27

Sisa Lebih
Pembia
yaan
Anggar
an
(SILPA 1.131,
3.3 ) 86.353.090.822,00 977.089.154.745,47 50 805.419.392.938,25

Jumlah
Sisa
Lebih
Pembia
yaan
Anggar
an
(SILPA 1.131,
) 86.353.090.822,00 977.089.154.745,47 50 805.419.392.938,25

SILPA : PEMKOT Rp. 943.185.351.352,78


BLUD Rp. 33.903.803.392,69

a. Analisa terhadap pendapatan, belanja, surplus/defisit, dan pembiayaan


daerah (anggaran vs realisasi) beserta penjelasannya
Jawab :
Ringkasan Anggaran dan Realisasi Pendapatan dan Belanja Daerah Tahun 2013

No. Uraian Anggaran Realisasi


1. Pendapatan
a. Pendapatan Asli Daerah 2,657,109,226,595.00 2,791,580,050,709.51
b. Dana Perimbangan 1,567,049,863,846.00 1,460,891,497,629.00
c. Hibah - -
d. Bagi Hasil Pajak dari Propinsi 664,150,585,652.00 613,629,385,380.00
e. Dana Penyesuaian & Otonomi Khusus 359,911,885,000.00 359,911,885,000.66
f. Bantuan Keuangan dari Propinsi 6,173,385,000.00 8,238,075,000.00
g. Bagi Hasil Lainnya Propinsi 757,294,351.00 950,910,195.00
h. Lain-lain pendapatan daerah yang sah 91,913,000.00 91,913,000.00
Jumlah Pendapatan 5,255,244,153,444.00 5,235,293,716,914.17
2. Belanja Daerah
Belanja Tidak Langsung
a. Belanja Pegawai 1,758,471,048,132.00 1,685,058,820,769.00
b. Belanja Bunga 1,226,354,437.00 -
c. Belanja Hibah 284,910,615,394.00 253,316,709,084.84
d. Belanja Bantuan Sosial 1,651,000,000.00 853,703,500.00
Belanja Bagi Hasil & Pemerintah Daerah
e. 5,088,082,959.00 5,088,082,959.00
Lainnya
Belanja Bantuan Keuangan kepada
Provinsi/Kabupaten/Kota dan
f. Pemerintahan 1,900,000,000.00 604,305,000.00
Desa
g. Belanja Tidak Terduga 10,000,000,000.00 -
Jumlah Belanja Tidak Langsung 2,063,247,100,922.00 1,944,921,621,312.84

Belanja Langsung/Program
a. Belanja Pegawai 450,351,680,331.00 364,203,647,705.52
b. Belanja Barang dan Jasa 1,694,372,007,583.00 1,466,759,779,177.53
c. Belanja Modal 1,747,356,759,354.00 1,281,394,616,149.06
Jumlah Belanja Langsung/Program 3,892,080,447,268.00 3,112,358,043,032.11

Jumlah Belanja Daerah 5,955,327,548,190.00 5,057,279,664,344.95


Surplus/Defisit (700,083,394,746.00) 178,014,052,569.22

3. Pembiayaan
a. Penerimaan 805,419,392,938.00 805,523,587,176.25
b. Pengeluaran 18,982,907,370.00 6,448,485,000.00
Jumlah Pembiayaan 786,436,485,568.00 799,075,102,176.25
SILPA Tahun 2013 86,353,090,822.00 977,089,154,745.47

ANALISIS:
Anggaran Pendapatan Pemerintah Kota Surabaya pada Tahun 2013 sebesar
Rp.5.255.244.153.444,00 yang terdiri dari Pendapatan Asli Daerah sebesar
Rp.2.657.109.226.595,00, Dana Perimbangan sebesar Rp.1.567.049.863.846,00, Bagi
Hasil Pajak Provinsi sebesar Rp.664.150.585.652,00, Penyesuaian dan Otonomi Khusus
Rp.359.911.885.000,00, Bantuan Keuangan dari Propinsi atau Pemerintah daerah Lainnya
Rp.6.173.385.000,00, Bagi Hasil Lainnya Propinsi sebesar Rp.757.294.351,00, Lain-lain
Pendapatan Daerah yang sah Rp.91.913.000,00. Realisasi pendapatan Pemerintah Kota
Surabaya pada Tahun 2013 adalah sebesar Rp.5.235.293.716.914,17 (tercapai 99,62%)
yang terdiri dari Pendapatan Asli Daerah sebesar Rp.2.791.580.050.709,51 (tercapai
105,06%), Dana Perimbangan sebesar Rp.1.460.891.497.629,00 (tercapai 93,23%), Bagi
Hasil Pajak Propinsi sebesar Rp.613.629.385.380,00 (tercapai 92,39%), Penyesuaian dan
otonomi khusus sebesar Rp.359.911.885.000,66 (tercapai 100%), Bantuan Keuangan dari
Propinsi atau Pemerintah Daerah Lainnya sebesar Rp.8.238.075.000,00 (tercapai
133,45%), dan Bagi Hasil Lainnya Propinsi sebesar Rp.950.910.195,00 (tercapai
125,57%), Lain-lain pendapatan daerah yang sah Rp.91.913.000,00 (tercapai 100%).
Anggaran Belanja Pemerintah Kota Surabaya pada Tahun 2013 sebesar Rp
5.955.327.548.190,00 Sedangkan realisasi belanja Pemerintah Kota Surabaya Tahun 2013
adalah sebesar Rp.5.057.279.664.344,95 yang terdiri dari belanja tidak langsung tahun
2013 sebesar Rp.1.944.921.621.312,84, belanja langsung/program tahun 2013 sebesar
Rp..3.112.358.043.032,11 .
Realisasi pendapatan pada tahun 2013 sebesar Rp.5.235.293.716.914,17 bila
dibandingkan dengan pengeluaran belanja sebesar Rp.5.057.279.664.344,95 maka terjadi
surplus sebesar Rp.178.014.052.569,22. Sedangkan penerimaan pembiayaan pada tahun
2013 adalah sebesar Rp.805.523.587.176,25 dan pengeluaran pembiayaan yang
dilaksanakan oleh Pemerintah Kota sebesar Rp.6.448.485.000,00 sehingga menghasilkan
SILPA tahun 2013 sebesar Rp.977.089.154.745,47.
Dalam penganggaran APBD tahun 2013, Pemerintah Kota Surabaya dianggarkan
mengalami defisit sebesar 700.083.394.746,00 namun kenyataannya pada saat realisasi,
pemerintah Kota Surabaya mengalami surplus sebesar 178.014.052.569,22.
Pembiayaan adalah setiap penerimaan yang perlu dibayar kembali dan atau pengeluaran
yang akan diterima kembali baik pada tahun anggaran bersangkutan maupun tahun-tahun
anggaran berikutnya yang dalam anggarannya terutama dimaksudkan untuk menutup Defisit
atau memanfaatkan Surplus anggaran, sedangkan Pembiayaan Neto merupakan selisih antara
penerimaan pembiayaan dengan pengeluaran pembiayaan. Realisasi Pembiayaan Neto tahun
anggaran 2013 sebesar Rp.799.075.102.176,25 apabila dibandingkan dengan target anggaran
sebesar Rp.786.436.485.568,25 terdapat selisih kurang sebesar Rp.12.638.616.608,00.
Penerimaan Pembiayaan Tahun 2013 dianggarkan sebesar Rp.805.419.392.938,25 terealisasi
sebesar Rp.805.523.587.176,25 dan atau 100,01% Penerimaan Pembiayaan tersebut berasal
dari Penggunaan SiLPA Tahun Sebelumnya dan Penerimaan Kembali Pinjaman Daerah.
Pada Tahun 2013, Penggunaan Sisa Lebih Perhitungan Anggaran Tahun (SiLPA)
dianggarkan sebesar Rp.805.419.392.938,25 dan terealisasi sebesar Rp.805.419.392.938,25
atau 100%, berasal dari SiLPA tahun sebelumnya
b. Kinerja APBD Tahun Anggaran 2014 oleh Pemda Kota Tangerang
Kinerja APBD kota Surabaya pada tahun 2013 jika dilihat dari pendapatan
pemda sudah bagus. Karena pada kenyataanya, pendapatan lebih besar dari
anggarannya. Jika dilihat dari belanja daerahnya juga sudah cukup bagus karena
realisasi belanjanya lebih kecil dari yang ditargetkan pemerintah. Apabila dilihat dari
defisitnya, kinerja kota Surabaya cukup baik karena realisasi defisitnya lebih kecil dari
yang semula ditargetkan bahkan bisa mencapai surplus. Sedangkan jika dilihat dari
pembiayaan, pemda kota Tangerang memiliki anggaran dan realisasi yang berbeda
dimana anggaran nya lebih kecil dari yang direalisasikan dimana selama realisasi
mencapai 101,61% atau dapat dikatakan melampaui target sejauh 1,61%.

5. Tabel Analisa Laporan Arus Kas

U
No. RAIAN 2013 Audit 2012
selisih persen
ARUS KAS DARI
AKTIVITAS
1 OPERASI

2 Arus Masuk Kas :

3 Pajak Daerah 2,154,652,323,797.88 1,852,977,636,886.55 Rp 301,674,686,911 16%


Retribusi
4 Daerah 229,680,153,171.85 183,482,993,434.78 Rp 46,197,159,737 25%
Hasil
Pengelolaan
Kekayaaan Daerah
5 yang dipisahkan 114,521,756,515.38 97,696,057,372.81 Rp 16,825,699,143 17%
Lain - lain
Pendapatan Asli
6 Daerah yang Sah 214,742,668,023.51 94,945,399,817.28 Rp 119,797,268,206 126%
Dana Bagi
7 Hasil Pajak 255,690,446,250.00 299,746,830,080.00 Rp (44,056,383,830) -15%
Dana Bagi
Hasil Bukan Pajak /
8 Sumber Daya Alam 15,247,050,379.00 18,467,773,817.00 Rp (3,220,723,438) -17%
Dana Alokasi
9 Umum 1,160,025,693,000.00 1,061,625,528,000.00 Rp 98,400,165,000 9%
Dana Alokasi
10 Khusus 29,928,308,000.00 53,227,560,000.00 Rp (23,299,252,000) -44%
Dana
11 Penyesuaian 360,003,798,000.66 309,819,125,000.00 Rp 50,184,673,001 16%
12 Pendapatan 613,629,385,380.00 594,448,090,669.00 Rp 19,181,294,711 3%
Bagi Hasil Pajak
Propinsi
Pendapatan
Bagi Hasil Lainnya
13 Propinsi 950,910,195.00 558,714,255.00 Rp 392,195,940 70%
Pendapatan
14 Hibah 0 0 Rp -
Bantuan
15 Keuangan dari Propinsi 8,238,075,000.00 16,777,000,000.00 Rp (8,538,925,000) -51%
Lain - lain
Pendapatan Daerah
16 yang Sah 0 17,468,000.00 Rp (17,468,000) -100%
Jumlah
Arus Masuk Kas (3
17 s/d 16) 5,157,310,567,713.28 4,583,790,177,332.42 Rp 573,520,390,381 13%

18 Arus Keluar Kas : Rp -


Belanja
19 Pegawai 2,032,535,593,593.52 1,897,483,528,203.58 Rp 135,052,065,390 7%
Belanja
20 Barang dan Jasa 1,416,455,909,209.53 1,183,725,875,284.86 Rp 232,730,033,925 20%
Belanja
21 Bunga 0 2,223,619,192.00 Rp (2,223,619,192) -100%
Belanja
22 Hibah 253,316,709,084.84 258,999,514,331.19 Rp (5,682,805,246) -2%
Belanja
23 Bantuan Sosial 853,703,500.00 867,500,000.00 Rp (13,796,500) -2%
Belanja
24 Bantuan Keuangan 604,305,000.00 644,208,000.00 Rp (39,903,000) -6%
Belanja
25 Tidak Terduga 0 3,054,510,589.00 Rp (3,054,510,589) -100%
Belanja Bagi
Hasil kepada
26 Kabupaten Lainnya 5,088,082,959.00 1,200,000,000.00 Rp 3,888,082,959 324%
Jumlah
Arus Keluar Kas (19
27 s/d 26) 3,708,854,303,346.89 3,348,198,755,600.63 Rp 360,655,547,746 11%
Rp -
Arus Kas Bersih dari
Aktivitas Operasi (17
28 - 27) 1,448,456,264,366.39 1,235,591,421,731.79 Rp 212,864,842,635 17%
ARUS KAS DARI
AKTIVITAS
INVESTASI ASET
29 NON KEUANGAN Rp -

30 Arus Masuk Kas : Rp -


Pendapatan
31 Penjualan atas tanah 0 0 Rp -
Pendapatan
Penjualan
Peralatan/Perlengkapan
32 Kantor tidak Terpakai 1,349,316,050.00 1,094,508,000.00 Rp 254,808,050 23%
Jumlah
Arus Masuk Kas (31
33 s/d 32) 1,349,316,050.00 1,094,508,000.00 Rp 254,808,050 23%

34 Arus Keluar Kas : Rp -


Belanja
35 Tanah 238,158,398,925.00 136,872,202,550.00 Rp 101,286,196,375 74%
Belanja
36 Peralatan dan Mesin 196,692,158,491.00 282,923,143,775.00 Rp (86,230,985,284) -30%
Belanja
37 Gedung dan Bangunan 372,541,015,597.33 268,319,373,162.00 Rp 104,221,642,435 39%
38 Belanja 464,140,371,614.73 211,668,633,231.00 Rp 252,471,738,384 119%
Jalan, Irigasi dan
Jaringan
Belanja Aset
39 Tetap Lainnya 449,432,800.00 11,965,688,300.00 Rp (11,516,255,500) -96%
Belanja Aset
40 Lainnya 866,736,920.00 888,960,446.00 Rp (22,223,526) -2%
Jumlah
Arus Keluar Kas (35
41 s/d 40) 1,272,848,114,348.06 912,638,001,464.00 Rp 360,210,112,884 39%
Rp -
Arus Kas Bersih dari
Aktifitas Investasi
Aset Non keuangan -
42 (33 - 41) 1,271,498,798,298.06 -911,543,493,464.00 Rp (359,955,304,834) 39%
ARUS KAS DARI
AKTIVITAS
43 PEMBIAYAAN

44 Arus Masuk Kas :


Penerimaan
kembali pemberian
45 pinjaman daerah 104,194,238.00 150,659,092.00 Rp (46,464,854) -31%
Jumlah
Arus Masuk Kas
46 ( 45 ) 104,194,238.00 150,659,092.00 Rp (46,464,854) -31%

47 Arus Keluar Kas :


Penyertaan
Modal ( Investasi )
48 Pemerintah Daerah 6,448,485,000.00 0 Rp 6,448,485,000
Pembayaran
Pokok Utang Pinjaman
49 dan Obligasi 0 32,882,244,978.00 Rp (32,882,244,978) -100%
Pemberian
50 Pinjaman 0 0 Rp -
Jumlah
Arus Keluar Kas (48
51 s/d 50) 6,448,485,000.00 32,882,244,978.00 Rp (26,433,759,978) -80%

Arus Kas Bersih dari


Aktivitas Pembiayaan
52 (46 - 51) -6,344,290,762.00 -32,731,585,886.00 Rp 26,387,295,124 -81%

ARUS KAS DARI


AKTIVITAS NON
53 ANGGARAN
54 Arus Masuk Kas :
Penerimaan
Perhitungan Fihak
55 Ketiga (PFK) 93,184,508,295.76 90,961,287,017.00 Rp 2,223,221,279 2%
Penerimaan
56 sisa UP tahun yang lalu 699,959,598.00 6,072,667.00 Rp 693,886,931 11426%
Jumlah
Arus Masuk Kas (55
57 sd 56) 93,884,467,893.76 90,967,359,684.00 Rp 2,917,108,210 3%
58 Arus Keluar Kas : Rp -
Pengeluaran
Perhitungan Fihak
59 Ketiga (PFK) 87,345,357,678.00 85,448,767,049.00 Rp 1,896,590,629 2%
Pengeluaran
60 sisa UP tahun berjalan 1,342,218,985.00 699,959,598.00 Rp 642,259,387 92%
Jumlah
Arus Keluar Kas (59
61 sd 60) 88,687,576,663.00 86,148,726,647.00 Rp 2,538,850,016 3%
Rp -
Arus Kas Bersih dari
Aktivitas
Nonanggaran (57 -
62 61) 5,196,891,230.76 4,818,633,037.00 Rp 378,258,194 8%
Kenaikan
( Penurunan ) Bersih
Kas Selama Periode
63 (28+42+52+62) 175,810,066,537.09 296,134,975,418.79 Rp (120,324,908,882) -41%
Saldo Awal Kas di
64 BUD / Kas Daerah 802,394,710,664.45 506,259,735,245.66 Rp 296,134,975,419 58%
Saldo Akhir
65 Kas di BUD (63 + 64) 978,204,777,201.54 802,394,710,664.45 Rp 175,810,066,537 22%
Saldo Akhir
Kas di Bendahara
66 Pengeluaran 1,351,684,885.00 699,959,598.00 Rp 651,725,287 93%
Saldo Akhir
Kas di Bendahara
67 Penerimaan 182,819,245.00 245,871,790.00 Rp (63,052,545) -26%
Saldo Akhir
Kas di BLUD RSUD
68 dr. M.Soewandhie 33,903,803,392.69 32,847,216,891.80 Rp 1,056,586,501 3%
Saldo Akhir
69 Kas (65+66+67+68) 1,013,643,084,724.23 836,187,758,944.25 Rp 177,455,325,780 21%
Rp -

a. Analisa terhadap arus kas dari aktivitas operasi, investasi, dan pendanaan
(arus kas masuk vs arus kas keluar) beserta penjelasannya
Jawab :
a. Arus Kas dari Aktivitas Operasi
Aktivitas operasi adalah penerimaan dan pengeluaran kas yang ditujukan untuk
kegiatan operasional dalam suatu periode akuntansi. Arus bersih kas dari aktivitas
operasi mencerminkan kemampuan dalam menghasilkan kas yang cukup untuk
membiayai aktivitas operasional. Arus masuk kas dari aktivitas operasi terdiri dari
penerimaan:
a. Pendapatan Pajak Daerah
b. Pendapatan Retribusi Daerah
c. Pendapatan Hasil Pengelolaan Kekayaan daerah yang dipisahkan
d. Pendapatan dari Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah
e. Pendapatan dari Dana Bagi Hasil Pajak
f. Pendapatan dari Dana Bagi Hasil Bukan Pajak
g. Pendapatan dari Dana Alokasi Umum
h. Pendapatan dari Dana Alokasi Khusus
i. Pendapatan dari Dana Penyesuaian
j. Pendapatan dari Bagi Hasil Pajak Propinsi
Arus keluar kas dari aktivitas operasi terdiri dari:
a. Belanja Pegawai
b. Belanja Barang dan Jasa
c. Belanja Bunga
d. Belanja Subsidi
e. Belanja Hibah
f. Belanja Bantuan Sosial
g. Belanja Tidak Terduga
h. Belanja Bagi Hasil
b. Arus Kas dari Aktivitas Investasi Aset Non Keuangan
Aktivitas investasi adalah aktivitas untuk memperoleh atau melepaskan aset tetap
yang bertujuan untuk meningkatkan dan menunjang operasi pemerintahan dan
menghasilkan potensi pendapatan daerah di masa datang. Arus masuk kas dari aktivitas
investasi aset non keuangan diperoleh dari pendapatan atas pelepasan/penjualan aset tetap.
Arus keluar kas dari aktivitas investasi aset non keuangan diperoleh dari pembelian aset
tetap atau belanja modal.
c. Arus Kas dari Aktivitas Pembiayaan
Aktivitas pembiayaan adalah penambahan atau pengurangan sumber dana pembiayaan,
yang menggambarkan kemampuan pemerintah untuk memanfaatkan surplus atau menutup
defisit anggaran. Arus masuk kas dari aktivitas pembiayaan terdiri dari :
a. Penerimaan Pinjaman dan Obligasi
b. Pencairan Dana Cadangan
c. Hasil Penjualan Aset Daerah yang dipisahkan
d. Penerimaan Kembali Pinjaman
Arus keluar kas dari aktivitas pembiayaan terdiri dari :
a. Pembayaran Pokok Pinjaman dan Obligasi
b. Pembentukan Dana Cadangan
c. Penyertaan Modal (investasi jangka panjang)
d. Pemberian Pinjaman kepada Perusahaan Daerah atau Pemerintah erah
Lainnya
d. Arus Kas dari Aktivitas Non Anggaran
Aktivitas non anggaran adalah aktivitas keuangan pemerintah yang tidak
mempengaruhi anggaran. Penerimaan dan pengeluaran kas ini terjadi sehubungan
dengan adanya potongan atau pungutan oleh Pemerintah Daerah atas pembayaran yang
dilakukannya. Uang yang dipungut atau dipotong dari pembayaran yang dilakukan
pemerintah ini bukan hak Pemerintah Daerah tetapi merupakan milik fihak ketiga.
Transaksi non anggaran berasal dari Perhitungan Fihak Ketiga (PFK). Transaksi Non
anggaran meliputi:
1. Arus Masuk Kas Perhitungan Fihak Ketiga (PFK)
Penerimaan perhitungan fihak ketiga (PFK) yaitu penerimaan kas daerah yang
berasal dari potongan pembayaran (SP2D), seperti Pajak penghasilan, potongan Taspen,
Askes, Taperum dan potongan untuk fihak ketiga lainnya.
2. Arus Keluar Kas Perhitungan Fihak Ketiga (PFK)
Pengeluaran perhitungan fihak ketiga (PFK) yaitu pengeluaran kas daerah untuk
penyetoran pungutan atau potongan yang telah dilakukan oleh Pemerintah Daerah
kepada pihak ketiga yang berhak.

ANALISA ANGKA:

Tahun 2013 Tahun 2012


1. Arus Kas dari Rp.1. 448.456.264.366,39 Rp. 1. 235.591.421.731,79
Aktivitas Operasi

Arus Kas dari aktivitas operasi sampai dengan 31 Desember 2013 dan Tahun 2012
masing-masing surplus sebesar Rp.1.448.456.264.366,39 dan Rp.1.235.591.421.731,79
Jumlah tersebut merupakan jumlah kas bersih dari aktivitas operasi yaitu arus kas
masuk operasi dikurangi dengan arus kas keluar operasi.

Jumlah Arus Masuk Kas Tahun 2013 dan 2012 dari Pendapatan
Pajak Daerah adalah sebesar Rp.2.154.652.323.797,88 dan
Rp.1.852.977.636.886,55 `

Arus Masuk Kas dari Pendapatan Retribusi Daerah tahun 2013 dan tahun 2012
sebesar Rp.229.680.153.171,85 dan Rp.183.482.993.434,78. Retribusi Jasa
Umum tahun 2013 dan tahun 2012 sebesar Rp.92.211.812.869,48 dan Rp
70.805.253.043,90. Retribusi Jasa Usaha tahun 2013 dan tahun 2012 sebesar
Rp.45.398.093.912,37 dan Rp.45.500.413.898,88. Retribusi Perijinan
Tertentu tahun 2013 dan tahun 2012 sebesar Rp
92.070.246.390,00 dan Rp 67.177.326.492,00. Jumlah Arus Masuk Kas dari
Pendapatan Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah Yang Dipisahkan tahun 2013
dan tahun 2012 sebesar Rp.111.967.697.968,77 dan Rp.97.696.057.372,81.
Jumlah Arus Masuk Kas dari pendapatan bagi hasil pajak tahun 2013 dan
tahun 2012 sebesar Rp.255.690.446.250,00 dan Rp.299.746.830.080,00.
Jumlah Arus Masuk Kas dari pendapatan bagi hasil bukan pajak tahun 2013
dan tahun 2012 sebesar Rp.15.247.050.379,00 dan Rp.18.467.773.817,00.
Jumlah Arus Masuk kas dari Dana Alokasi Umum untuk Tahun 2013 adalah
sebesar Rp.1.160.025.693.000,00 dan pada Tahun 2012 adalah sebesar
Rp.1.061.625.528.000,00. Jumlah Arus Masuk Kas dari Dana Alokasi Khusus
untuk tahun 2013 sebesar Rp.29.928.308.000,00 dan pada Tahun 2012 sebesar
Rp.53.227.560.000,00 Dana Alokasi Khusus tersebut merupakan Dana Alokasi
Khusus Non Dana Reboisasi. Jumlah Arus Masuk Kas dari Dana Penyesuaian
tahun 2013 dan tahun 2012 sebesar Rp.360.003.798.000,66 dan
Rp.309.819.125.000,00. Jumlah Arus Masuk Kas dari Bagi Hasil Pajak
Propinsi tahun 2013 dan tahun 2012 sebesar Rp.613.629.385.380,00 dan
Rp.594.448.090.669,00. Jumlah Arus Masuk Kas dari Bagi Hasil Lainnya
Propinsi tahun 2013 dan tahun 2012 sebesar Rp.950.910.195,00 dan
Rp.558.714.255,00. Bantuan Keuangan Propinsi sebesar Rp.8.238.075.000,00
merupakan bantuan keuangan yang diterima dari provinsi tahun 2013
diperuntukkan untuk infrastruktur dan peningkatan pendidikan. Jumlah Arus
Keluar Kas dari Belanja Pegawai tahun 2013 dan tahun 2012 sebesar
Rp.2.032.535.593.593,52 dan Rp.1.897.483.528.203,58 tidak termasuk belanja
pegawai yang direalisasikan melalui BLUD RSUD dr. M. Soewandhie sebesar
Rp.16.726.874.881,00.

Jumlah Arus Keluar Kas dari Belanja Barang dan Jasa selama Tahun 2013 dan tahun
2012 sebesar Rp.dan Rp.1.416.455.909.209,53, tidak termasuk Belanja Barang dan
Jasa yang direalisasikan melalui BLUD RSUD dr.M.Soewandhie sebesar
Rp.50.303.869.968,00. Jumlah Belanja Bunga tahun 2013 dan tahun 2012 sebesar
Rp.0,00 dan Rp.2.223.619.192,00. Jumlah Belanja Bantuan Hibah tahun
2013 dan tahun 2012 sebesar Rp.253.316.709.084,84 dan
Rp.258.999.514.331,19. Jumlah Belanja Bantuan Sosial tahun 2013 dan
tahun 2012 sebesar Rp.853.703.500,00 dan Rp.867.500.000,00. Jumlah
Bantuan Keuangan Kepada Provinsi/Kabupaten/Kota dan Pemerintahan Desa pada
tahun 2013 dan tahun 2012 sebesar Rp.604.305.000,00 dan Rp.644.208.000,00 .
Jumlah Belanja Tak Terduga pada Tahun 2013 sebesar Rp.0,00 dan pada Tahun 2012
sebesar Rp.3.054.510.589,00. Jumlah Belanja Bagi Hasil Retribusi Daerah Kepada
Provinsi/Kabupaten/Kota dan Pemerintahan Desa pada tahun 2013 dan tahun 2012
sebesar Rp.5.088.082.959,00 dan Rp.1.200.000.000,00.

2. Arus Kas dari


Aktivitas Investasi 31 Desember 2013 31 Desember 2012
Aset Non Keuangan (Rp. 1.271.498.798.298,06) (Rp. 911.543.493.464,00)

Arus kas dari aktivitas investasi aset non keuangan Tahun 2013 dan Tahun 2012
masing-masing defisit sebesar Rp.1.271.498.798.298,06 dan Rp.911.543.493.464,00.
Jumlah tersebut merupakan jumlah arus kas bersih dari aktivitas investasi yaitu arus
masuk kas investasi dikurangi dengan arus keluar kas investasi. Arus Masuk Kas dari
penjualan atas peralatan/perlengkapan kantor tak terpakai senilai
Rp.1.349.316.050,00 merupakan hasil dari penjualan alat kantor yang sudah tidak
terpakai. Arus Keluar Kas Tahun 2013 dan Tahun 2012 sebesar
Rp.1.272.848.114.348,06 dan Rp.912.638.001.464 merupakan Belanja Modal atas
aset tetap.

31 Desember 2013 31 Desember 2012


3. Arus Kas dari Aktivitas
(Rp. 6.344.290.762,00) (Rp. 32.731.585.886,00)
Pembiayaan

Arus kas dari aktivitas pembiayaan Tahun 2013 dan Tahun 2012 masing-
masing defisit sebesar Rp.6.344.290.762,00 dan Rp.32.731.585.886,00.
Jumlah tersebut merupakan jumlah kas bersih dari aktivitas pembiayaan
yaitu arus masuk kas pembiayaan dikurangi dengan arus keluar kas
pembiayaan. Jumlah Arus Masuk Kas dari aktivitas pembiayaan sebesar
Rp.104.194.238,00 merupakan Penerimaan Kembali Pinjaman dari dana
bergulir dari Dinas Koperasi. Jumlah Arus Keluar Kas dari aktivitas
pembiayaan sebesar Rp.6.448.485.000,00 merupakan penambahan modal
Pemerintah Kota Surabaya.

31 Desember 2013 31 Desember 2012


4. Arus Kas dari
Aktivitas Non Rp.5.196.891.230,76 Rp. 4.818.633.037,00
Anggaran
Arus kas dari aktivitas non anggaran tahun 2013 dan tahun 2012 surplus
sebesar Rp.5.196.891.230,76 dan Rp.4.818.633.037,00. Jumlah tersebut
merupakan jumlah kas bersih dari arus masuk kas non anggaran (Perhitungan
Fihak Ketiga-PFK) dikurangi dengan arus keluar kas non anggaran (PFK).

Arus masuk kas dari transaksi non anggaran Tahun 2013 dan Tahun 2012 sebesar
Rp.93.884.467.893,76 dan Rp.90.967.359.684,00.
Arus Keluar Kas dari transaksi non anggaran sebesar Tahun 2013 dan Tahun
2012 sebesar Rp.88.687.576.663,00 dan Rp.86.148.726.647,00

1 Januari 2013 1 Januari 2012


5. Saldo Awal Kas di
BUD / Kas Daerah Rp. 802.394.710.664,45 Rp. 506.259.735.245,66

31 Desember 2013 31 Desember 2012


6. Saldo Akhir
Kas Rp. 1.013.643.084.724,23 Rp. 836.187.758.944,25

Kas di Bendahara Pengeluaran per 31 Desember 2013 sebesar


Rp.1.351.684.885,00. Kas di Bendahara Penerimaan per 31 Desember 2013
sebesar Rp.182.819.245,00 merupakan pendapatan Tahun 2013 yang baru
dapat disetor oleh bendahara penerimaan ke Kas Daerah pada Tahun 2014.

PENJELASAN LAIN - LAIN


Saldo Akhir Kas pada Laporan Arus Kas sebesar Rp.1.013.643.084.724,23 terdiri
atas SILPA sebesar Rp.977.089.154.745,47, Utang Perhitungan Fihak Ketiga (PFK)
sebesar Rp.36.371.110.733,76 dan pendapatan ditangguhkan sebesar
Rp.182.819.245,00.
kondisi arus kas Pemda Kota Surabaya

Menurut kelompok kami, arus kas yang terjadi di pemerintah Kota Surabaya tergolong cukup baik,
karena dapat dilihat saldo akhir kas pada tahun 2013 mengalami kenaikan dibandingkan saldo akhir
kas pada tahun 2012 yaitu mengalami kenaikan sebesar 177.455.325.780, meskipun dapat kita lihat
pada beberapa bagian arus kas terjadi defisit seperti pada bagian arus kas dari aktivitas investasi aset
non keuangan dimana arus kas yang masuk lebih kecil daripada arus kas yang keluar begitu pula yang
terjadi dengan aktivitas pembiayaan, namun defisit ini atau lebih besarnya arus kas yang keluar
daripada yang masuk ini dapat tertutupi atau tercover dengan aktivitas non anggaran serta aktivitas
operasi sehingga jika dihitung maka kas bersih selama satu periode mengalami kenaikan sebesar
175.810.066.537,09 yang mana angka ini nantinya ditambah dengan saldo awal kas di BUD serta
ditambah dengan saldo akhir kas di bendahara pengeluaran, bendahara penerimaan, BLUD RSUD
dr.M.Soeandhle yang pada akhirnya membuat saldo akhir kas mengalami surplus.