Está en la página 1de 108

BUKU AJAR

ANALISA STRUKTUR II

DISUSUN OLEH :
I PUTU LAINTARAWAN, ST, MT.
I NYOMAN SUTA WIDNYANA, ST, MT.
I WAYAN ARTANA, ST.MT

PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS HINDU INDONESIA
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis kami panjatkan kehadapan Tuhan Yang Maha Esa, atas
rahmatNya, penyusunan Buku Ajar Analisis Struktur II dapat diselesaikan. Buku Ajar
ini disusun untuk menunjang proses belajar mengajar mata kuliah Analisis Struktur II
sehingga pelaksanaannya dapat berjalan dengan baik dan lancar, serta pada akhirnya
tujuan instruksional umum dari mata kuliah ini dapat dicapai.
Diktat ini bukanlah satu-satunya pegangan mahasiswa untuk mata kuliah ini,
terdapat banyak buku yang bisa digunakan sebagai acuan pustaka. Diharapkan
mahasiswa bisa mendapatkan materi dari sumber lain.
Penulis menyadari bahwa diktat ini masih banyak kelemahan dan
kekurangannya. Oleh karena itu kritik dan saran pembaca dan juga rekan sejawat
terutama yang mengasuh mata kuliah ini, sangat kami perlukan untuk kesempurnaan
tulisan ini. Untuk itu penulis mengucapkan banyak terima kasih.

Penulis

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia i


DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................. i


DAFTAR ISI ............................................................................................................ ii

BAB I RANGKA BATANG STATIS TERTENTU ............................................... 1


1.1 Pendahuluan ........................................................................................................ 1
1.2 Tipe-Tipe Rangka Batang .................................................................................... 2
1.3 Struktur Rangka Batang Statis Tertentu ............................................................... 3
1.4 Metode Keseimbangan Titik Simpul .................................................................... 5

BAB II STRUKTUR KABEL ................................................................................. 18


2.1 Pendahuluan ........................................................................................................ 18
2.2 Struktur Jembatan Gantung dengan Lantai Kendaraan Didukung oleh Balok ....... 19
2.3 Langkah-langkah Penyelesaian ............................................................................ 19
2.4 Struktur Jembatan Gantung dengan Lantai Kendaraan Didukung oleh
Rangka Batang .................................................................................................... 26
2.5 Kesimpulan ......................................................................................................... 29

BAB III STRUKTUR PELENGKUNG .................................................................. 30


3.1 Pendahuluan ........................................................................................................ 30
3.2 Pelengkung 3 Sendi ............................................................................................. 31
3.3 Penempatan Titik s (Sendi) .................................................................................. 32
3.4 Mencari Gaya-Gaya Dalam (M, D, N) ................................................................. 37
3.5 Muatan Tak Langsung untuk Pelengkung 3 Sendi ................................................ 46

BAB IV METODA CONSISTENT DEFORMATION .......................................... 52


4.1 Pendahuluan ........................................................................................................ 52
4.2 Definisi Struktur Statis Tak Tentu ........................................................................ 52
4.3 Metode Consistent Deformation .......................................................................... 53
4.4 Langkah-langkah Metoda Consistent Deformation ............................................... 54
4.5 Deformasi Struktur Statis Tertentu ...................................................................... 58
4.6 Penyelesaian struktur statis tak tentu dengan Metoda Consistent Deformation .... 66
4.7 Penyelesaian Struktur Statis Tak Tentu Akibat Penurunan Perletakan .................. 68

BAB V PERSAMAAN TIGA MOMEN ................................................................. 71


5.1 Pendahuluan ........................................................................................................ 71
5.2 Langkah-langkah Metode Persamaan Tiga Momen .............................................. 72
5.3 Rotasi Batang ...................................................................................................... 77
5.4 Penyelesaian Akibat Penurunan Perletakan .......................................................... 82

BAB VI METODE SLOPE DEFLECTION ........................................................... 84


6.1 Pendahuluan ........................................................................................................ 84
6.2 Momen Batang .................................................................................................... 85
6.3 Langkah-Langkah Metoda Slope Deflection ........................................................ 92
6.4 Struktur Statis Tak Tentu Akibat Penurunan Perletakan dengan Metoda Slope
Deflection. ................................................................................................................. 96

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia ii


BAB VII METODE MOMEN DISTRIBUSI ....................................................... 100
7.1 Pendahuluan ...................................................................................................... 100
7.2 Prosedur Analisis ............................................................................................... 100
7.3 Contoh Penyelesaian Balok dan Portal dengan Metode Distribusi Momen ......... 101

DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................. 77

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia iii
Analisa Struktur II

BAB I
RANGKA BATANG STATIS TERTENTU

1.1 Pendahuluan
Rangka batang adalah suatu struktur rangka dengan rangkaian batang-batang
berbentuk segitiga. Elemen rangka batang terbuat dari material kayu, baja, aluminium,
dan sebagainya. Dalam struktur rangka batang, dipilih bentuk segitiga karena bentuk
segitiga adalah suatu bentuk yang stabil, tidak mudah berubah.
Dalam struktur rangka batang, titik buhul sebagai sambungan tetap / stabil
dianggap berperilaku sebagai sendi. Untuk menyambung titik buhul digunakan plat
buhul. Pada struktur baja sambungan-sambungan pada plat buhul digunakan baut, paku
keling atau las. Sedangkan pada konstruksi kayu menggunakan sambungan baut, pasak
atau paku.

Gambar 2.1 Bentuk Struktur Rangka Batang


Titik Buhul

Gambar 1.2 Detail salah satu sambungan

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 1


Analisa Struktur II

1.2 Tipe-Tipe Rangka Batang


Tipe-tipe rangka batang dapat dikelompokkan menjadi dua, yaitu rangka batang
untuk struktur rangka atap dan rangka batang untuk struktur jembatan.
a. Tipe Rangka Batang untuk Struktur Rangka Atap

(a) scissor (e) cambered fink

(b) howe (f) warren

roof roof
windows
windows

(c) pratt (g) sawtooth

(d) fan (h) bowstring

(e) fink (i) three-hinged arch

Gambar 1.3 Tipe rangka batang untuk struktur rangka atap

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 2


Analisa Struktur II

b. Tipe Rangka Batang untuk Struktur Jembatan

(a) Pratt

(b) Howe

(c) Warren (with verticals)

(d) Parker

(e) Baltimore

(f) Subdivided Warren

(g) K-Truss

Gambar 1.4 Tipe rangka batang untuk struktur jembatan

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 3


Analisa Struktur II

1.3 Struktur Rangka Batang Statis Tertentu


Struktur rangka batang merupakan kumpulan dari batang-batang yang mana
gaya-gaya batang tersebut harus diketahui. Dalam hal ini gaya-gaya batang tersebut
beberapa gaya tarik (tensile force) atau tekan (compression force).

tarik tarik

tekan tekan

Gambar 1.5 Gaya tarik dan tekan pada rangka batang

Untuk menganalisis rangka batang perlu diketahui apakah rangka batang


tersebut statis tertentu atau struktur statis tak tentu. Untuk mengetahui struktur rangka
batang tersebut statis tertentu atau statis tak tentu dapat dijelaskan dengan persamaan
berikut ini.
b + r = 2j (statis tertentu) (1)
b + r > 2j (statis tak tentu) (2)
dimana : b : jumlah batang
r : jumlah reaksi
j : jumlah joint
Contoh

RH

RV

Gambar 1.6 Rangka batang statis tertentu

Struktur di atas adalah struktur rangka batang statis tertentu, karena b = 13, r = 3,
j = 8, sehingga 13 + 3 = 2 (8), 16 = 16 (rangka batang statis tertentu).

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 4


Analisa Struktur II

1.3.1 Metode Keseimbangan Titik Simpul


Ada beberapa metode untuk menyelesaian struktur rangka batang statis tak tentu.
Salah satunya adalah metode keseimbangan titik simpul dengan ΣFx = 0 dan ΣFy = 0
atau ΣH = 0 dan ΣV = 0. Untuk menjelaskan metode ini, berikut diberikan contoh
perhitungan.

Contoh 1
Diketahui rangka batang dengan geometri dan beban seperti pada gambar. Setiap
joint pada rangka batang diasumsikan sebagai sendi. Perletakan titik A sendi dan titik B
adalah rol. Hitung gaya-gaya batang struktur
2 kN tersebut.

F
3 kN 3 kN

G E

Ax = 0 A 300 600 600 600 D


B C
3m 3m 3m

Ay = 4 kN Dy = 4 kN

Gambar 1.7 Rangka batang statis tertentu untuk contoh 1

Penyelesaian
Reaksi perletakan didapat Ay dan Dy = 4 kN, Ax = 0
Struktur rangka batang di atas adalah struktur rangka batang simetri, sehingga kita
tinjau setengah bagian saja.

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 5


Analisa Struktur II

Titik A

FAG

300
A x
FAB

4 kN

ΣFy = 0
4 – FAG sin 300 = 0  FAG = 8 kN (tekan)
ΣFx = 0
FAB - 8 cos 300 = 0  FAB = 6,93 kN (tarik)

Titik G
x
y 3 kN
FGF
300

G
8 kN
FGB

ΣFy = 0
4 – FGB – 3 cos 300 = 0  FGB = 2,6 kN (tekan)
ΣFx = 0
8 - 3sin 300 – FGF = 0  FGF = 6,5 kN (tekan)

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 6


Analisa Struktur II

Titik B

y
2,6 kN FBF

600 600
6,93kN x
B FBC

ΣFy = 0
FBF sin 600 – 2,6 sin 600 = 0  FBF = 2,6 kN (tarik)
ΣFx = 0
FBC + 2,6 cos 600 + 2,6 cos 600 – 6,93 = 0  FBC = 4,33 kN (tarik)

Contoh 2
Diketahui struktur Rangka Batang dengan geometri dan beban seperti pada gambar.

A
B
4t

RA = 3t RB = 1t
λ λ λ λ

Gambar 1.8 Rangka batang statis tertentu untuk contoh 2

Mencari reaksi perletakan


Σ M A = 0  RB . 4 λ - 4 . λ = 0
 RB = 1t
Σ MB = 0  RA . 4 λ - 4 . 3λ = 0
 RA = 3t

Pemberian notasi
Untuk mempermudah penyelesaian, tiap-tiap batang perlu diberi notasi.
Untuk batang atas diberi notasi A1; A2 dan A1’; A2’

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 7


Analisa Struktur II

Untuk batang bawah diberi notasi B1, B2 dan B1’, B2’


Untuk batang diagonal diberi notasi D1; D2 dan D1’; D2’
Untuk batang vertikal diberi notasi V1; V2 dan V1’; V2’ serta V3
Tiap-tiap titik simpul diberi nomor urut dari I s/d X.

II A1 IV A2 VI A2 ’ VIII A1’ IX

D1 D2 D2’ D1 ’
V1 V2 V3 V2 V1’ λ

I III
B1 B2 V B’2 VII B’1 X
4t

3t 1t
λ λ λ λ

Penyelesaian
Titik I

V1
B1

3t

Σ V = 0  3 t + V1 = 0
V1 = -3 ton (berarti batang tekan)
Σ H = 0  B1 + 0 = 0  B1 = 0 (batang nol)

V1

B1 = 0

Batang A1 dan D1 dianggap tarik dan batang D1 diuraikan menjadi gaya batang
horizontal dan vertikal.
V1 = - 3 t (menuju titik simpul)

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 8


Analisa Struktur II

Titik II

½ D1 2 A1
3t
V1

½ D1 2
D1

Batang D1 diuraikan menjadi arah vertikal  ½ D1 2 dan arah horizontal  ½ D1


2.
Σ V = 0  - 3 t + ½ D1 2=0

½ D1 2 = 3  D1 = 3 2 t (tarik)

Σ H = 0  A1 + ½ D1 2=0

A1 = - ½ D1 2=-½.3 2 . 2
A1 = - 3 ton (tekan)

Titik III
V2

3 2
3t
3t
B2
B1 = 0

P = 4t

Batang V2 dan B2 dianggap tarik

Batang D1 = 3 2 (tarik) diuraikan menjadi batang vertikal = 3 t dan horizontal = 3t


ΣV=0 4 t – 3 t – V2 = 0
 V2 = 1 t (tarik)
ΣH=0 B2 – 3 t = 0
B2 = 3 t (tarik)

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 9


Analisa Struktur II

Titik IV

A2
3t ½ D2 2

½ D2 2

1t D2

Batang A2 dan D2 dianggap tarik.

Batang D2 diuraikan menjadi gaya horizontal dan vertikal ½ D2 2


ΣV=0 ½ D2 2 + 1 t = 0

D2 = - 2 t (tekan)
ΣH=0 3 + A2 + ½ D2 2 = 0
3 + A2 – 1 ton = 0
A2 = - 2 ton (tekan)

Titik VI

2t A2’

V3 = 0

Batang A2’ dan V3 dianggap tarik

ΣV=0 V3 = 0 ton
ΣH=0 A2 ’ + 2 t = 0
A2’ = - 2 t (tekan)

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 10


Analisa Struktur II

Titik V

0t
½ D2 ’ 2
2
D’2
1t
1t
3t ½ D2 ’ 2 B2’

Batang D2’ dan B2’ dianggap tarik


Batang D2’ diuraikan horizontal dan vertikal
ΣV=0 ½ D2 ’ 2 + 0 – 1 t = 0

D2 ’ = 2 t (tarik)
ΣH=0 B2’ + 1t –3 t + 1t = 0
B2’ = 1 ton (tarik)

Titik VIII

2t

2t A1’

V2’

Batang A1’ dan V2’dianggap tarik


ΣH=0 2 t + A1’ – 1 t = 0
A1’ = - 1 t (tekan)
ΣV=0 1 + V2 ’ = 0
V2’ = - 1t (tekan)

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 11


Analisa Struktur II

Titik VII

½ D1 ’ 2 D1’

1t

1t ½ D1 ’ 2 B1’

Batang D1’ dan B1’dianggap tarik


Batang D1’ diuraikan menjadi ½ D1’ 2
ΣV=0 ½ D1’ 2 – 1 t = 0

D1 ’ = 2 t (tarik)
ΣH=0 B1’- ½ D1’ 2 - 1t = 0
B’ + 1 – 1 = 0
B1’ = 0t

Titik X

V1 ’

B1’ = 0

RB = 1t

Σ V = 0  1t + V1’ = 0
V1’ = - 1t (tekan)

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 12


Analisa Struktur II

Kontrol ke Titik IX
A1’ = 1 t (tekan)

V1’ = 1 t (tekan)
D1’ = 2
(tarik)

ΣV=0

V1’ – ½ D1’ 2 =0
1t – ½ . 2 . 2 = 0 (ok)
ΣH=0

A1’ – ½ D1’ 2 = 0

1–½ . 2. 2 = 0 (ok)

Tabel 1.1 Gaya-gaya Batang


Batang Gaya Batang
A1 -3t
A2 -2t
A2’ -2t
A1’ -1t
B1 0
B2 3t
B2’ 1t
B1’ 0
V1 -3t
V2 1t
V3 0
V2’ -1t
V1’ -1 t
D1 2t
3
D2 2t
-
D2’ 2t
D1’ 2t

Batang B1 dan B1’ = 0, menurut teoritis batang-batang tersebut tidak ada, tapi
mengingat struktur rangka batang terbentuk dari rangkaian bentuk ∆ maka batang ini
diperlukan. Batang atas pada umumnya batang tekan dan batang bawah adalah batang
tarik.

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 13


Analisa Struktur II

Contoh Soal 3
Suatu konstruksi Rangka Batang, dengan notasi seperti pada gambar, beban
sebesar 3 ton terletak di titik simpul III

II A V

λ D1 D2 D3
V1 V2
I B1 B2 B3 VI
A III IV B

2t λ 3t λ λ 1t

Struktur di atas adalah struktur rangka batang statis tertentu.

Reaksi Perletakan

Σ MB = 0
2
RA = x3t=2t
3
Σ MA = 0
1
RB = x 3 t = 1 t
3

Titik Simpul I
Batang D1 dan B1 dianggap tarik
Batang D1 diuraikan ke arah vertikal dan horizontal sebesar ½ D1 2

½ D1 2
D1

½ D1 2
B1

2 t (reaksi)

Σ Ky = 0
½ D1 2 + 2t = 0

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 14


Analisa Struktur II

2
D1 = - . 2 = - 2 2 t . (tekan)
2
Σ Kx = 0
B1 - ½ D1 2 = 0  B1 = 2 ton (tarik)

Titik III

V1

B2
2t 3t

Gaya batang V1 dan B2 dianggap tarik


Σ Ky = 0  V1 = 3 ton (tarik)
Σ Kx = 0  B2 = 2 ton (tarik)

Titik II

½ D2 2
½ D1 2 A

D1 = 2 2

D2
3t
½ D2 2
½ D1 2
Gaya batang A dan D2 dianggap tarik
Σ Kx = 0

½ D1 2 - 3t – ½ D2 2 = 0
½ D2 2 = -3 t + ½ . 2 2 . 2 = -3 + 2 = -1 (tekan)
D2 = - 2 t (tekan)

Σ Ky = 0

A + ½ D1 2 + ½ D2 2 = 0
A+½.2 2. 2 -½. 2. 2 =0
A = 1 –2 = -1t (tekan)

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 15


Analisa Struktur II

Titik IV

V2
D2 = 2t

B3
B2 = 2t

Gaya batang V2 dan B3 dianggap tarik


Σ Ky = 0

½ D2 2 - V2 = 0
V2= ½ . 2 . 2 = 1 t (tarik)

Σ Kx = 0

B3 – B2 + ½ D2 2 = 0
B3 = 2 - ½ . 2 . 2 = 1 t (tarik)

Titik VI

D3

B3 = 1t
1t

Gaya batang D3 dianggap tarik


Σ Ky = 0

½ D3 2 + 1t = 0
D3 = - 2 . 1t
D3 = - 2 t (tekan)

Σ Kx = ½ D3 2 + B3 = 0
- ½ . 2 . 2 + B3 = 0  B3 = 1t (tarik)

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 16


Analisa Struktur II

Kontrol

Titik V

A = 1t

D3
V2 = 1t

Σ Kx = 0

A – ½ . D3 2 =0

1t – ½ . 2 . 2 = 0 (ok)

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 17


Analisa Struktur II

BAB II
STRUKTUR KABEL
2.1 Pendahuluan
Pada umumnya struktur kabel digunakan pada struktur jembatan gantung.
struktur kabel yang akan diuraikan disini adalah bentuk struktur kabel pada jembatan
gantung sederhana. Konstruksi jembatan ini terdiri dari pelengkung penggantung yang
berbentuk lengkung parabola, tiang-tiang penyangga pelengkung (pylon), batang-batang
penggantung, dan balok-balok pendukung lantai kendaraan. Pelengkung penggantung
terbuat dari kabel yang menumpu di puncak kolom pylon dan dikaitkan pada angker
blok. Balok utama pendukung lantai kendaraan dapat berupa balok biasa (Gambar 2.1)
atau dapat juga berupa konstruksi rangka batang (Gambar 2.2).

A’ B’
Pelengkung penggantung
(kabel)
Batang penggantung
pylon

S B
A
Balok pendukung lantai
Angker blok
Lantai kendaraan
Gambar 2.1 Balok pendukung lantai dari balok biasa

Puncak
f pelengkung

A B
S

Angker blok

Gambar 2.2 Balok pendukung lantai dari konstruksi


rangka batang

Sistem struktur jembatan gantung sederhana yang akan dipelajari adalah struktur
statis tertentu, sehingga pada bagian balok utama pendukung beban diberi sebuah sendi

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 18


Analisa Struktur II

S. Sendi ini biasanya diletakkan di tengah-tengah bentang jembatan (dibawah puncak


pelengkung parabola).

2.2 Struktur Jembatan Gantung dengan Lantai Kendaraan Didukung oleh Balok
Balok-balok pendukung utama lantai kendaraan terbentuk dari balok-balok
memanjang dan melintang yang menumpu pada balok utama, sehingga pembebanannya
menjadi sistem pembebanan tidak langsung. Jadi pembebanannya berupa beban terpusat
yang bekerja pada ujung-ujung gelagar melintang.

2.3 Langkah-langkah Penyelesaian

• Menentukan gaya-gaya pada kabel dan batang penggantung.


Ditinjau Konstruksi Jembatan Gantung dengan bentang 8λ (lapangan genap) tinggi
pylon h, puncak pelengkung f dibebani beban terpusat P dan terbagi rata q seperti
pada gambar 2.3.
• Menentukan reaksi perletakan (RA, HA, RB)
ΣH = 0  HA = 0
ΣMB = 0  RA . L – P (L - a) – (q . 6λ) . 3λ = 0
P (L - a ) + 18.q.λ
RA =
L
ΣV = 0  RA + RB – P – (q . 6λ) = 0
RB = P + 6.q. λ – RA

• Menentukan besarnya gaya H


Ditinjau potongan I-I pada gambar 2.4.
L L
ΣMs = 0  RA . – P ( - a) – (q.2λ).λ – H.h + H.h1 = 0
2 2
L L
RA . - P( - a) - 2q . λ ²
H= 2 2 ; f = h – h1
(h - h 1 )
L L
RA . - P( - a) - 2q . λ ²
H= 2 2
f

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 19


Analisa Struktur II

A’ B’

1’ 6’
f
2’ 5’
3’ 4’ h
S’
q
B h1
A
1 2 3 S 4 5 6
λ λ
RA L = 8λ RB

Gambar 2.3 Struktur Jembatan Gantung


dengan bentang 8λ

H I

I f
H

A
1 2 3 S
RA

Gambar 2.4 Potongan I - I

• Menentukan besarnya gaya pada batang penggantung (T)

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 20


Analisa Struktur II

H H

f
L L
qt qt
2 T 2
T T T T T T
λ λ λ λ n genap
L=nλ
qt

L
qtL qtL
2 qt 2

n ganjil
qtL
2 T
T T T T T
n -1
( ).λ
2
Gambar 2.5 Transfer gaya penggantung

Dengan demikian, batang penggantung merupakan batang tarik, sehingga arah


gayanya meninggalkan titik simpul seperti pada Gambar 2.5. Gaya tarik T tersebut
terletak pada lengkung parabola, dimana keistimewaan bentuk persamaan parabola akan
memberikan besaran T yang sama. Hal ini akan lebih jelas bila diperhatikan gambar
Cremona dari keseimbangan gaya-gaya pada kabel B dan T, dimana komponen
horizontalnya merupakan gaya H yang telah dihitung didepan seperti pada Gambar 2.6.

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 21


Analisa Struktur II

D6’-B’ T6 Ti : gaya-gaya batang penggantung


D5’-6’ T5
D4’-5’
D5’-4’ T4 D : gaya-gaya pada kabel
D3’-5’ TS
D2’-3’ T1=T2=T3=TS=T4=T5=T6=T
T3
D1’-2’
DA’-1 T2
T1

Gambar 2.6 Cremona gaya-gaya batang T dan D.

• Menentukan besarnya gaya T.


Untuk menyederhanakan perhitungan gaya-gaya, T dianggap sebagai beban
T
terbagi rata qt dimana qt = (Gambar 2.5)
λ
1
Perhatikan gambar c2, Momen akibat H = H.f, Momen akibat T = q t L²
8
Momen akibat H = Momen akibat T.
1 1 T
H.f = q t . L² = . . (n λ ) . L
8 8 λ
dimana : n jumlah lapangan genap
8f
T= .H
nL

 Untuk jumlah lapangan n ganjil (Gambar 2.5)


Momen akibat H = momen akibat T
q t L n -1 q n -1
H.f’ = .( )λ- t ( )² . λ ²
2 2 2 2
n - 1 n² - 2n + 1
= q t L λ [( )-( )]
4 8n
qt Lλ
= (2n ² - 2 - n² + 2 - 1)
8n
qt Lλ T.Lλ
= (n ² - 1) = (n ² - 1)
8n λ 8n
n 8f'
T=( )H
n² - 1 L

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 22


Analisa Struktur II

Contoh 1
Diketahui struktur jembatan gantung dengan bentuk, dimensi serta beban yang bekerja
seperti pada Gambar 1.7 di bawah ini. Gambarkan bidang gaya lintang (D) dan momen
(M).

A’ B’
f1 f2 I f = 6m

6m
P=8t
A B
I S
λ=4m
RA RB
L = 24 m

T
(
n -1
)T P = 8t T T T T
n -1
2 ( )T
2
a
A B
1 2 S 3 4
RA
RB
b Bid. : D
2,667 (+)
(+) 1,333

(-)
2,667
1,334
5,33 (-) 5,33
c Bid. : M
10,67 10,67
(+)

Gambar 2.7 Contoh 1 struktur jembatan gantung

Penyelesaian
• Menentukan ordinat yi pada pelengkung parabola
4 fx ( L - x ) 4.6 (24 - x)
fi = =
L² 24²

x ( 24- x )
fi =
24
Sumbu x = 0 terletak di titik A’

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 23


Analisa Struktur II

4 (24 - 4)
Untuk x = 4 m  f1 = = 3,333 m
24
8 (24 - 8)
Untuk x = 8 m  f 2 = = 5,333 m
24
• Menentukan reaksi perletakan di A dan B. Perhatikan Gambar 2.7(a). Reaksi
perletakan di A (RA) dan di B (RB) dihitung akibat beban P = 8 t
Σ MB = 0  RA.L – P . 18 = 0
P .18 8.18
RA = = =6t ↑
L 24
Σ V = 0  RA + RB - P = 0
RB = P – RA = 8 – 6 = 2 t ↑
• Menentukan besarnya gaya H. Perhatikan potongan I-I
L
Σ Ms = 0  RA . -P.6–H.f=0
2
L
RA . - 6P
2 6 . 24/2 - 6 . 8
H= = =4t
f 6

• Menentukan besarnya gaya batang penggantung (T) untuk harga n genap, besarnya
gaya T dihitung dengan rumus :
8f 8.6
T= .H= . 4 = 1,333 t
nL 6 . 24

• Menghitung besarnya gaya-gaya lintang untuk menggambarkan bidang gaya lintang


(D).
Bidang D (Gambar 2.7 a dan b)
(n - 1) 5
DA-1 = RA - . T = 6 - . 1,333 = 2,667 t
2 2
D1–2 = DA-1 + T – 4 = 2,667 + 1.333 – 4 = 0t
D2–S = D1–2 – 4 + T = 0 – 4 + 1,333 = -2,667 t
DS–3 = D2–S + T = -2,667 + 1,333 = -1,334 t
D3–4 = DS–3 + T = -1,334 + 1,333 ≈ 0 t
D4–B = D3–4 + T = 0 + 1,333 = 1,333 t

Bidang M (Gambar 2.7 a dan c)


Besarnya momen dihitung dari kiri (bagian A-S)

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 24


Analisa Struktur II

MA = 0 tm
 (n − 1)   5 
M1 =  R A − T  . 4 =  6 − . 1,333  . 4 = + 10,67 tm
 2   2 
 (n − 1) .T 
M2 =  R A −  . 8 + (T − 4 ) . 4 = + 10,67 tm
 2 
 (n − 1) .T 
MS =  R A −  .12 + (T − 4 ) . 8 + (T − 4) . 4 = 0 tm
 2 
Besarnya momen dihitung dari kanan (bagian B – S)
 (n − 1) . T 
Ms =  R B −  .12 + T .8 + T . A = 0 tm
 2 
 (n − 1) . T   5 
M3 =  R B −  . 4 =  2 − .1,333  . 4 = - 5,33 tm
 2   2 
Besarnya momen dapat juga menggunakan metode potongan.
M1 menggunakan potongan yang melalui titik simpul 1.
M2 menggunakan potongan yang melalui titik simpul 2.

H I

f1 H

h
h1

1
RA
4m I

Gambar 2.8 Potongan I – I untuk contoh 1


Ditinjau potongan I-I
M 1 = R A . 4 – H . h + H h1
RA . 4 – H (h – h1)
RA . 4 – H . f 1
= 6.4 – 4 . 3,333
= + 10,67 tm (OK)

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 25


Analisa Struktur II

H Ditinjau potongan II – II
II
M2 = RA . 8 – H . f2 – P . 2
f2
= 6 . 8 – 4 . 5,333 – 8 . 2
h H
8t
titik titik = + 10,67 tm (OK)

2m 2
II
8m

Gambar 2.9 Potongan II – II untuk contoh 1


Berdasarkan hasil analisis perhitungan M1 dan M2 diatas, dapat diuraikan
sebagai berikut :
M1 = RA . 4 – H . f1
Dimana : RA . 4 adalah momen di titik simpul 1 akibat beban di atas 2 perletakan
statis tertentu.
H . f1 adalah momen di titik simpul 1 akibat gaya H dari konstruksi
Jembatan Gantung.
M 2 = RA . 8 – P . 2 – H . f 2
Dimana : RA . 8 – P . 2 adalah momen di titik simpul 2 akibat beban di atas 2
perletakan statis tertentu.
H . f2 adalah momen di titik simpul 2 akibat gaya H dari konstruksi
Jembatan Gantung
2.4 Struktur Jembatan Gantung dengan Lantai Kendaraan Didukung oleh
Rangka Batang

Seperti halnya Struktur Jembatan Gantung dengan pendukung lantai kendaraan


balok biasa, gaya-gaya batang pada Rangka Batang sebagai pendukung utama lantai
kendaraan, akan dipengaruhi oleh komponen horizontal dari gaya kabel H. Pada
prinsipnya pengaruh gaya H pada balok pendukung biasa atau pada rangka batang
terhadap gaya-gaya dalamnya (Bidang D, M, dan gaya-gaya batang pada rangka batang)
adalah sama. Jadi untuk menentukan besarnya gaya-gaya batang akibat beban tetap
merupakan gaya-gaya batang pada rangka batang diatas dua perletakan ditambah
dengan akibat pengaruh dari gaya H.

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 26


Analisa Struktur II

Contoh 2
Sebuah Konstruksi Jembatan Gantung dengan Konstruksi Rangka Batang
sebagai pendukung utama lantai kendaraan bekerja beban tetap P = 12 t dan q = 2 t/m’,
bentuk dan demensi konstruksi rangka batang seperti pada gambar. Hitung besarnya
gaya-gaya batang A4, B3 dan D4.

f5 f6
f = 14m

P=12t q = 2 t/m’
A4
B
A S
5 D4 6
6m
VA VB
5’ B3 6’
4m 2m
10 x 6 m

Gambar 2.10 Contoh 2 struktur jembatan gantung

Penyelesaian
 Menghitung reaksi perletakan
Σ MB = 0  VA . 60 – P . 50 – q . 42 . 21 = 0
12 . 50 + 2.42 . 21
VA = = 39,4 t
60
VB = P + q . 42 – VA
= 12 + 2 . 42 – 39,4 = 56,6 t
 Menghitung besarnya gaya H.
Σ MS = 0  (Ditinjau sebelah kanan : bagian B – S)
VB . 30- q . 30 . 15 – H . f = 0
VB . 30 - q . 30 . 15 56,6 . 30 - 2.450
H= = = 57 t
f 14
 Menghitung : f5 dan f6
4 f x (l - x)
fx = (x m dihitung dari perletakan B).

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 27


Analisa Struktur II

4 .14 . 24 (60 - 24)


f5 = = 13,44 m
(60)²

4 .14 .18 (60 - 18)


f6 = = 11,76 m
(60)²
Untuk menghitung besarnya gaya-gaya batang A4, B3 dan D4 digunakan metode
potongan. Untuk gaya-gaya batang A4, B3 dan D4 digunakan potongan I - I seperti
tercantum pada gambar di bawah ini, ditinjau sebelah kanan. Beban terbagi rata q
dijadikan beban terpusat yang bekerja pada titik-titik simpul 6, 7, 8 dan B.

f5 f6
I
H
H

12 t 12 t 12 t 6t
A4

5
6 7 8
B
D4
6m
VB

α
5’
B3 I 6’
6m 6m 6m 6m

Gambar 2.11 Potongan I – I contoh 2


 Menghitung gaya batang A4.
Ditinjau sebelah kanan potongan I - I
ΣM6’ = 0  A4.6 – 12.6 – 12.12 – (VB – 6) 18 – H . f6 = 0
72 + 144 + (56,6 - 6) 18 + 57.11,76
A4 = = - 4,08 t (tekan)
6
 Menghitung gaya batang B3
Ditinjau sebelah kanan potongan I - I

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 28


Analisa Struktur II

ΣM5 = 0  B3.6 + 12.6 + 12.12 + 12.18 - (VB – 6) 24 + H . f5 = 0


- 72 -144 - 216 + (56,6 - 6) 24 - 57,13,44
B3 = = + 2,72 t (tarik)
6
 Menghitung gaya batang D4
Ditinjau sebelah kanan potongan I - I
f5 - f6
ΣV = 0  D4 sin α -12 – 12 – 12 – 6 + VB – ( )H = 0
6
(42 - 56,6 - 1,68 . 57/6) . 2
D4 = = - 1,923 t (tekan)

2.5 Kesimpulan

 Gaya H dan T (batang penggantung) merupakan komponen-komponen dari gaya


kabel.
 Besarnya gaya T sama disetiap batang penggantung.
 Bentuk grafik bidang-bidang gaya lintang (D) dan momen (M) pada konstruksi
jembatan gantung tergantung pada 2 kelompok susunan gaya yaitu :
- 1 kelompok gaya-gaya dari konstruksi balok diatas 2 perletakan yang
berupa reaksi dan beban yang bekerja.
- 1 kelompok gaya-gaya yang lain berupa komponen-komponen dari gaya
kabel yaitu gaya-gaya T dan H.
- Gaya H ditentukan dulu, kemudian gaya T yang besarnya merupakan
fungsi dari gaya H, n, L dan f atau f’ dapat ditentukan.
- Besarnya gaya H dihitung dengan menggunakan Σ Ms = 0 (ditinjau
sebelah kiri atau kanan saja) dengan metode potongan melalui sendi S.

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 29


Analisa Struktur II

BAB III STRUKTUR PELENGKUNG

3.1 Pendahuluan
Seperti halnya struktur kabel, struktur pelengkung digunakan untuk mengurangi
bending moment pada struktur bentang panjang. Pada dasarnya perilaku struktur
pelengkung merupakan kebalikan dari struktur kabel, dimana struktur utama
pelengkung menerima gaya tekan, disamping menerima lentur dan geser. Berbagai
macam tipe struktur pelengkung:
 pelengkung terjepit (fixed arch)

 pelengkung 2 sendi (two-hinged arch)

 pelengkung 3 sendi (three-hinged arch)

 pelengkung tarik (tied arch)

Gambar 3.1 Tipe Struktur Pelengkung

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 30


Analisa Struktur II

Gambar 3.2 Salah satu contoh tipe struktur pelengkung

3.2 Pelengkung 3 Sendi


Pelengkung 3 sendi biasanya digunakan pada struktur jembatan untuk
penampang sungai yang mempunyai dasar cukup dalam. Pada kondisi ini, struktur
utama dibuat pelengkung sehingga tidak memerlukan pilar di tengah-tengah sungai.
Dengan struktur pelengkung tersebut, gelagar memanjang, tempat dimana kendaraan
lewat bisa tertumpu pada tiang-tiang penyangga yang terletak pada pelengkung tersebut.
Biasanya yang dicari dalam struktur pelengkung adalah nilai momen, gaya
lintang dan gaya normal di salah satu titik. Sedangkan bidang momen, gaya lintang dan
normal penggambarannya cukup kompleks, sehingga biasanya jarang dihitung.

A B
HA HB
VA VA

Gambar 3.3 Gaya-gaya yang bekerja pada pelengkung 3 sendi


Dari Gambar 3.3, kedua perletakan struktur pelengkung dibuat sendi, sehingga
terdapat 4 reaksi, sedangkan persamaan dari syarat keseimbangan hanya 3 buah yaitu :
ΣH = 0; ΣV = 0 dan ΣM = 0.

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 31


Analisa Struktur II

Jadi agar struktur tersebut bisa diselesaikan secara statis tertentu, maka perlu
tambahan satu persamaan lagi yaitu ΣMs = 0 (jumlah momen pada sendi = 0). S adalah
sendi yang terletak pada pelengkung tersebut sehingga struktur tersebut dinamakan
struktur pelengkung 3 sendi.

3.3 Penempatan Titik s (Sendi)


Sendi s yang dipakai untuk melengkapi persamaan pelengkung 3 sendi terletak di
busur pelengkung antara perletakan A dan B. Letak sendi tersebut bisa di tengah-tengah
busur pelengkung atau tidak. Hal ini tergantung dari kondisi di lapangan.
Diketahui struktur pelengkung 3 sendi dengan geometri dan beban seperti pada gambar.
q kg/m’

E
S
f
h1
HA HB
A B

VA VB

Gambar 3.4 Data Geometri pelengkung 3 sendi


Untuk mencari besarnya momen di potongan E-E yang besarnya :
1
M E −E = VA ⋅ x 1 − q ⋅ x 12 − H A ⋅ h 1
 2  
II
I

maka nilai ME-E dibagi menjadi 2 bagian :


1
I = VA ⋅ x1 − q ⋅ x12
2
II = H A ⋅ h1

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 32


Analisa Struktur II

1
Nilai I = VA ⋅ x1 − q ⋅ x12 sama dengan persamaan momen dan bidang momen pada
2
balok di atas 2 perletakan yang dibebani beban merata.

Perhatikan nilai II = HA . h1, jika potongan E-E bergerak dari perletakan A ke B, maka
nilai x1 bergerak dari 0 s/d l dan h1 nilainya akan berubah dari 0 perlahan-lahan naik
sampai dengan f dan turun sampai dengan 0 lagi dimana nilai h1 (kalau x1 berubah) akan
sama dengan nilai ketinggian pada parabola.
Misal :
Jika potongan E-E di A  x1 = 0 dan h1 = 0
Jika potongan E-E di S  x1 = ½ l dan h1 = f
Jika potongan E-E di B  x1 = l dan h1 = 0, dan seterusnya.
Nilai II = HA.h1
HA : konstant
h1 : ketinggian pelengkung
Jadi nilai II gambarnya adalah parabola dengan tanda (-).

Bidang M.
Gambar nilai I = VA.x1 – ½ q x1²

Gambar nilai II = HA.h1

Gambar 3.5 Gambar nilai I dan II

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 33


Analisa Struktur II

Nilai I dan nilai II adalah nilai total dari ME-E.

+ - = nilai total ME-E


+
= nilai kecil (saling menghapus)

Jadi bentuk pelengkung akan memperkecil nilai momen.

Reaksi Perletakan
Ada 2 (dua) pendekatan penyelesaian untuk mencari reaksi perletakan.
Pendekatan 1 : jika HA dan VA atau HB dan VB dicari bersamaan.
Pendekatan 2 : jika VA dan VB dicari dulu, baru HA dan HB kemudian

S
P1
S1
hB

HB hA
B
a1 b1
HA VB
A
a b

VA
l

Gambar 3.6 Skema gaya dan jarak pada pelengkung (pendekatan 1)

Pendekatan 1
 HA dan VA dicari dengan persamaan ΣMB = 0 dan ΣMS = 0 (bagian kiri) (2
persamaan dengan 2 bilangan tak diketahui)
ΣMB = 0  VA.l – HA. (hA-hB) – P1.b1 = 0 ..........................................(1)
ΣMS = 0  VA.a – HA.hA – P1.S1 = 0 ………………………………..(2)
(bagian kiri)
Dari persamaan (1) dan (2) maka VA dan HA bisa dicari.

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 34


Analisa Struktur II

 HB dan VB dicari dengan persamaan ΣMA = 0 dan ΣMS = 0 (bagian kanan)  2


persamaan dengan 2 bidang tidak diketahui
ΣMA = 0  VB.l + HB (hA – hB) – P1.a1 = 0 .........................................(3)
ΣMS = 0  VB.l - HB . hB) = 0 ............................................................(4)
(bagian kanan)
Dari persamaan (3) dan (4) maka VB dan HB bisa dicari.

Pendekatan 2

P1 S
S1

Ba B
a1
Ab b1
A BV

AV a b

Gambar 3.7 Skema gaya dan jarak pada pelengkung (pendekatan 2)

Reaksi horizontal HA dan HB ditiadakan kemudian arahnya diganti, masing-


masing menuju ke arah perletakan yang lainnya menjadi Ab () dan Ba (). Dengan
arah Ab yang menuju perletakan B dan arah Ba yang menuju ke perletakan A. Kita bisa
langsung mencari reaksi Av dan Bv. Kemudian dengan ΣMS = 0 dari kiri kita bisa
mencari besarnya Ab dan dengan ΣMs = 0 dari bagian kanan kita bisa mencari besarnya
nilai Ba.
• Mencari reaksi Av
Pb
Σ MB = 0  Av.l – P1. b1 = 0  Av = 1 1 .........................................(1)
l
• Mencari reaksi Bv
Pa
Σ MA = 0  Bv.l – P1. a1 = 0  Bv = 1 1 ………………………......(2)
l
• Mencari reaksi Ab

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 35


Analisa Struktur II

Σ MS = 0  Av.a – P1.S1 – Ab . f = 0

Av . a − P1S1
(bagian kiri) Ab = dengan memasukkan nilai Av dari
f
persamaan (1), maka nilai Ab bisa dicari.

• Mencari reaksi Ba

Σ MS = 0  Bv.b – Ba . f = 0
Bv . b
(bagian kanan) Ba = dengan memasukkan nilai Bv dari persamaan (2)
f
maka nilai Ba bisa dicari.

Posisi Ba dan Ab merupakan reaksi yang arahnya miring Ba () dan Ab (), sehingga
harus diuraikan menjadi gaya-gaya vertikal dan horizontal seperti pada gambar.

Ba cos α
α
Ba
Ba sin α

Ab sin α Ab

α
Ab cos α

Dari komponen-komponen tersebut dapat dinyatakan :


Ab cos α = HA pada cara pendekatan 1, merupakan reaksi horizontal di A.
()
Ba cos α = HB pada cara pendekatan 2, merupakan reaksi horizontal di B.
()
dan :
VA () = Av () + Ab sin α ()
Pendekatan 1 gambar (a) pendekatan 2 gambar (b)

VB () = Bv () + Ba sin α ()


Pendekatan 1 gambar (a) pendekatan 2 gambar (b)

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 36


Analisa Struktur II

3.4 Mencari Gaya-Gaya Dalam (M, D, N)


Untuk balok yang lurus, bukan pelengkung, kita dengan mudah menggambarkan
bidang momen dan gaya lintangnya. Bagaimana dengan bidang gaya dalam pada
pelengkung ?

x
q kg/m’

A B
HA HB
VA VB

Gambar 3.8 Pelengkung 3 sendi dengan beban terbagi rata

Bidang Momen
Pada gambar (a), dimana suatu pelengkung 3 sendi dibebani beban terbagi rata q kg/m’.
Jika x adalah titik yang ditinjau bergerak dari A - B, maka

1
M X = VA ⋅ x − q ⋅ x 2 − H A ⋅ y
2

II
I

Bagian I dan II merupakan fungsi parabola, dimana y adalah persamaan parabola dari

4 f x (l − x)
pelengkung dengan fungsi y= .

Jadi Mx = I – II merupakan penggabungan 2 parabola yaitu parabola I dan II, yang tidak
mudah penggambarannya!

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 37


Analisa Struktur II

Bidang Gaya Lintang (D)


Kita lihat titik dimana x berada di situ ada Vx dan Hx.
Vx = VA – q . x (jumlah gaya-gaya vertikal di x kalau di hitung dari bagian kiri)
Hx = HA
Bagaimana nilai Dx dan Nx ? Gaya-gaya Vx dan Hx harus diuraikan menjadi gaya-gaya
yang tegak lurus dan sejajar sumbu, dimana posisi sumbu batang?
Posisi sumbu batang adalah merupakan garis singgung dimana titik x berada.

x
q kg/m’

Hx
S

Vx
y

A B
HA HB
VA VB

Gambar 3.9 Gaya vertikal dan horizontal disuatu titik pada pelengkung 3 sendi

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 38


Analisa Struktur II

Garis singgung di x Garis singgung tersebut membentuk sudut

α α dengan garis horizontal, maka Vx dan


Hx harus diuraikan ke garis singgung
tersebut.

Hx sin α
Vx sin α
α Hx α

Vx cos α

Vx Hx cos α

Gambar 3.10 Uraian Vx dan Hx pada sumbu batang

Dx = jumlah komponen yang tegak lurus garis singgung


Nx = jumlah komponen yang sejajar garis singgung, maka

Dx = Vx cos α − H x cos α
   
Jumlah gaya bagian Jumlah gaya bagian
kiri arah ke atas ( + ) kiri arah ke bawah ( − )

N x = − Vx sin α − H x cos α
= − (Vx sin α + H x cos α)
  
Kedua gaya ini menekan batang ( − )

Dari uraian diatas, untuk menggambar bidang D atau N akan mendapat kesulitan.
Karena perubahan setiap titik x, maka garis singgung dan sudutnya akan berubah.
Biasanya yang ditanyakan dalam struktur pelengkung bukanlah bidang M, D, N, namun
besarnya nilai M, D, N di salah satu titik pada daerah pelengkung.

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 39


Analisa Struktur II

Contoh 1

3 t/m’

S
αc
C
f=3m
yc

H H
A B

2.5 m
xc
VA VB

5m 5m

Gambar 3.11 Contoh 1 struktur pelengkung 3 sendi


4 f x (l − x)
Diketahui pelengkung 3 sendi dengan persamaan parabola y = dengan

ukuran dan beban seperti pada gambar. Hitung Nilai VA; VB; H; Mc; Dc dan Nc.

Penyelesaian
HA = HB = H (karena beban luar simetri dan tidak ada beban horisontal)

Mencari VA dan VB
Σ MB = 0  VA . l – q l.½ l = 0  VA = ½ .3.10 = 15 ton ↑

Σ MA = 0  VB . l – q l. ½ l = 0  VB = 15 ton ↑

Mencari H
Σ Ms = 0 (Tinjau kiri S)
VA . 5 - H . 3 – ½ q . (5)² = 0
V A .5 − 1 / 2.q (5)² 15.5 −1 / 2 . 3. 25
H= = =12,5 ton
3 3

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 40


Analisa Struktur II

Mencari Mc
Untuk mencari momen di c terlebih dahulu harus menghitung koordinat x dan y dari
4 fx (l − x )
titik c. Diketahui xc = 2,5 m, dengan menggunakan persamaan parabola y = ,

4.3.2,5 (10 − 2,5)
maka yc = = 2,25 m .
10²
Momen Mc dihitung dari kiri c
Mc = VA . Xc – H . yc – ½ . q. Xc²
= 15 . 2,5 – 12,5 . 2,25 – ½ . 3 . 2,52 = 0

Mencari Nc dan Dc
Untuk mencari gaya lintang maupun gaya normal pada potongan x, maka kita perlu
mencari sudut αc yaitu sudut yang terbentuk antara garis singgung di titik c dan garis
horizontal.

Hc αc

Vc

A B

2.5m

Gambar 3.12 Gaya lintang dan normal pada titik C


Menentukan nilai αc
4 f x (l − x ) 4 f (l − 2 x )
y= ⇒ y' =
l² l²
untuk x = 2.5
4.3 (10 − 5)
y’ = = 0,6
10²
arc tg αc = 0,6  αc = 30,96°
sin α = 0,5145
cos α = 0,8575

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 41


Analisa Struktur II

Vc = VA – q . x = 15 – 3 . 2,5 = 7,5 ton ↑


Hc = H = 12,5 ton 
Dc = Vc cos αc – Hc sin αc
= 7,5 . 0,8575 – 12,5 . 0,5145
= 6,4312 – 6,4312 = 0
Nc = - (Vc.sin αc + Hc cos αc)
= - (7,5 . 0,5145 + 12,5 . 0,8575)
= - 14,5774 ton

Dari hasil nilai gaya dalam tersebut, tampak bahwa nilai Mc = 0; Dc = 0; Nc = -


14,5774 ton, jadi ini jelas bahwa struktur pelengkung ditekankan untuk menerima gaya
tekan.

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 42


Analisa Struktur II

Contoh 2

xc=2.5m
S
xp=2m
C
P=6t f=3m
yc
yp
HA HB
A B

VB
VA

5m 5m

Gambar 3.13 Contoh 2 struktur pelengkung 3 sendi


4fx(l − x )
Diketahui pelengkung 3 sendi dengan persamaan parabola dengan

bentang l = 10 m dan tinggi f = 3 m, serta beban horisontal P sebesar 6 ton pada jarak
horizontal 2 m dari titik A. Hitung nilai VA; VB; HA; HB; Mc; Dc dan Nc.

Penyelesaian
Mencari VA dan VB
Untuk mencari VA dan VB perlu tahu tinggi yp untuk xp = 2 m
4.3.2 (10 − 2)
Yp = = 1,92 m
10²

Σ MB = 0
VA . l + P.yp = 0
VA . 10 + 6 . 1,92 = 0
VA = -1,152 ton (↓)

Σ MA = 0
VB . l - P.yp = 0
VB . 10 - 6 . 1,92 = 0
VB = + 1,152 ton ↑

Σv=0
VA + VB = 0 (OK)

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 43


Analisa Struktur II

Mencari HA dan HB

Σ MS = 0 (kiri)
VA . ½ l – HA . f – P ( f – yp ) = 0

- 1,152 . 5 – HA . 3 – 6 (3 – 1,92) = 0
- 5,76 – HA . 3 – 6 . 1,08 = 0
− 5,76 − 6,48
HA = = −4,08 ton (←)
3
Σ MS = 0 (kanan)
VB . ½ l – HB . f = 0

1,152 . 5 – HB . 3 = 0  HB = 1,92 ton (←)

Kontrol ΣH = 0
P + HA + HB = 0
6 – 4,08 – 1,92 = 0 (OK)

Mencari Mc, Dc dan Nc


yc = 2,25 m
αc = 30,96°
sin αc = 0,5145; cos α = 0,8575
Mc = - VA .xc + HA . yc – P (yc – yp)

C αc

P=6 t yc

HA HB

VA VB

Gambar 3.14 Menentukan yc dan αc

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 44


Analisa Struktur II

Mc = -1,152 . 2,5 + 4,08 . 2, 25 – 6 (2,25 – 1,92)


= - 2,88 + 9,18 – 1,98
= 4,32 tm

Hc C Hc sin αc
Hc
Vc αc αc
P
Vc sin α Vc cos α
Vc Hc cos αc
HA

VA

Gambar 3.15 Gaya lintang dan normal pada titik C

Vc = 1,152 ton (↓)


Hc = 6 – 4,08 = 1,92 ton ()

Dc = - Vc cos αc – Hc sin αc
= -1,152 . 0,8575 – 1,92 . 0,5145
= -1,9757 ton

Nc = + Vc sin αc – Hc cos αc
= 1,152 . 0,5145 – 1,92 . 0,8575
= - 1,0537 ton

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 45


Analisa Struktur II

3.5 Muatan Tak Langsung untuk Pelengkung 3 Sendi

Seperti pada balok menerus, pada pelengkung 3 sendi ini pun terdapat muatan
tak langsung. Pada kenyataannya tidak pernah ada muatan yang langsung berjalan diatas
gelagar pelengkung 3 sendi, harus melalui gelagar perantara.

Gelagar perantara

Kolom perantara

S Pelengkung

Gambar 3.16 Muatan tak langsung untuk pelengkung 3 sendi

Prinsip dasar penyelesaiannya sama dengan muatan tak langsung pada balok.
Muatan akan ditransfer ke struktur utama, dalam hal ini pelengkung 3 sendi, melewati
gelagar perantara dan kemudian ke kolom perantara.

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 46


Analisa Struktur II

q = kg/m’
P
a b

R1 R2 R3 R4 R5 R6
q kg/m’
R1 R2 R3 R4 R5 R6
P

λ λ λ λ λ
. . . . .

L =5λ.

(a). Kondisi pembebanan (b). transfer beban melalui kolom


perantara
P
q = kg/m’

R1 R2 R3 R4 R5 R6

λ λ a b λ λ

(c) Perhitungan nilai R (beban yang ditransfer)

Gambar 3.17 Kondisi pembebanan, transfer beban melalui kolom perantara, perhitungan
nilai R
R 1 = q . ½ λ = ½ qλ
R 2 = q . λ = qλ
R3 = q . ½ λ + (b/λ ). P = ½ qλ + (L/λ )P
a
R4 = P
λ
R5 = R6 = 0

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 47


Analisa Struktur II

Contoh 3
Diketahui struktur pelengkung 3 sendi dengan muatan tak langsung dengan geometri
dan beban seperti pada gambar di bawah ini. Hitung Mc, Dc, dan Nc.

1t 1t
q = 1 t/m' 1.5m 1.5m

1 2 3 4 5 6

C s

yc f = 4m

A B

xc = 4.5 m
15 m

Penyelesaian
Prinsip penyelesaian sama dengan muatan tak langsung pada balok sederhana di atas 2
perletakan. Beban dipindahkan ke pelengkung melalui gelagar menjadi reaksi R1, R2, R3,
R4, R5, dan R6.

R1 R2 R3 R4 R5 R6

C s

yc f

A HA HB B

xc
15 m

VA VB

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 48


Analisa Struktur II

 Perhitungan reaksi R1, R2, R3, R4, R5, dan R6.

R1 = 0 ton
R2 = ½ λ.q = ½.1.3 = 1.5 ton
R3 = ½ λ.q = ½.1.3 = 1.5 ton
R4 = 0.5 ton
R5 = 1.5 ton
R6 = 0 ton
R1 sampai R6 akan menjadi beban pada pelengkung.

 Mencari Reaksi Perletakan Vertikal di titik A (VA) dan titik B (VB)

ΣMA = 0
-VB . 15 + R2 . 3 + R3 . 6 + R4 . 9 + R5 . 12 = 0
-VB . 15 + 1,5 . 3 + 1,5 . 6 + 0,5 . 9 + 1,5 . 12 = 0
VB = 2,4 ton (↑)

ΣMB = 0
VA . 15 - R2 . 12 - R3 . 9 - R4 . 6 - R5 . 3 = 0
VA . 15 - 1,5 . 12 - 1,5 . 9 - 0,5 . 6 - 1,5 . 3 = 0
VA = 2,6 ton (↑)

Kontrol
ΣV = 0
VA + VB – 1,5 -1,5 – 0,5 – 1,5 = 0
2,6 + 2,5 – 1,5 -1,5 – 0,5 – 1,5 = 0 (OK)

 Mencari Reaksi Perletakan Horisontal di titik A (HA) dan titik B (HB)

ΣMS = 0 (tinjau kiri)


VA . 7,5 - R2 . 4,5 - R3 . 1,5 - HA . 4 = 0
2,6 . 7,5 – 1,5 . 4,5 – 1,5 . 1,5 - HA . 4 = 0
HA = 2,625 ton (→)
ΣMS = 0 (tinjau kanan)
VB . 7,5 – R5 . 4,5 – R4 . 1,5 – HB . 4 = 0
2,4 . 7,5 – 1,5 . 4,5 – 0,5 . 1,5 – HB . 4 = 0

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 49


Analisa Struktur II

HB = 2,625 ton (←)

Kontrol
ΣV = 0
HA – HB = 0
2,625 – 2,625 = 0 (OK)

 Mencari Momen di titik C (MC), Gaya Lintang di titik C (DC), dan Gaya Normal di
titik C (NC).
Menentukan nilai αc
4 f x (l − x ) 4 f (l − 2 x )
y= ⇒ y' =
l² l²
untuk x = 4.5
4.4 (15 − 9)
y’ = = 0,43
15²
arc tg αc = 0,43  αc = 23.27°
sin α = 0,395
cos α = 0,919

Momen di titik C (MC)


MC = VA . 4,5 – HA (3,36) – R2 (1,5)
= 2,6 . 4,5 – 2,625 (3,36) – 1,5 (1,5)
= 5,13 tm

Gaya Lintang di titik C (DC)


Reaksi di titik C
VC = VA – R1 – R2 (tinjau kiri S)
= 2,6 – 0 – 1,5
= 1,1 ton (↑)

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 50


Analisa Struktur II

Vc Vc sin αc Hc cos αc

Vc cos αc αc C
C Hc

Hc sin αc

Gaya lintang di titik C (DC)


DC = VC cos αc – HC sin αc
= 1,1 (0,919) – 2,625 (0,395)
= -0.026 ton

Gaya Normal di titik C (NC)


NC = VC sin αc + HC cos αc
= 1,5 (0.395) + 2,625 (0.919)
= 3,005 ton

Jadi MC = 5,13 tm
DC = -0,026 ton
NC = 3,005 ton

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 51


Analisa Struktur II

BAB IV
METODA CONSISTENT DEFORMATION
4.1 Pendahuluan
Dalam bangunan Teknik Sipil, seperti gedung-gedung, jembatan dan lain
sebagainya, ada beberapa macam sistem struktur, mulai dari yang sederhana sampai
dengan yang sangat kompleks. Pada bab terdahulu mengenai struktur statis tertentu
dimana reaksi perletakan maupun gaya-gaya dalam (momen, gaya lintang, gaya normal)
pada struktur tersebut dapat dicari hanya dengan persamaan keseimbangan (ΣV=0,
ΣH=0, ΣM=0). Contoh : balok dengan dua perletakan sendi – rol atau balok kantilever
disebut sebagai struktur statis tertentu, karena bisa diselesaikan dengan persamaan
keseimbangan.

4.2 Definisi Struktur Statis Tak Tentu


Suatu struktur disebut statis tak tentu jika tidak bisa diselesaikan dengan hanya
menggunakan persamaan keseimbangan. Dalam syarat keseimbangan ada tiga
persamaan, apabila sebuah struktur yang mempunyai reaksi perletakan lebih dari tiga,
maka reaksi-reaksi perletakan tersebut tidak bisa dihitung hanya dengan tiga persamaan
keseimbangan. Struktur tersebut dikatakan struktur statis tak tentu.
Kelebihan bilangan yang tidak diketahui terhadap jumlah persamaan
keseimbangan, disebut tingkat atau derajat ketidaktentuan suatu struktur. Apabila
kelebihan tersebut berupa reaksi perletakan maka struktur disebut statis tak tentu luar
sedangkan kalau kelebihan tersebut berupa gaya dalam maka struktur disebut statis tak
tentu dalam.
Contoh struktur statis tak tentu
P
1).
RAM I
q

RAH
C
A B
RAV
RBV
Gambar 4.1 Balok statis tak tentu

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 52


Analisa Struktur II

Struktur pada gambar 4.1 disebut struktur statis tak tentu tingkat 1 (luar), karena
reaksi yang terjadi adalah 4 buah sehingga kelebihan 1 reaksi.

2). q I

P
C D

RAM RBM

RAH B RBH

RAV RBV

Gambar 4.2 Portal statis tak tentu

Struktur pada gambar 4.2 disebut struktur statis tak tentu tingkat 3 (luar), karena
reaksi yang terjadi adalah 6 buah sehingga kelebihan 3 reaksi.

4.3 Metode Consistent Deformation


Metoda Consistent Deformation adalah metode yang paling umum dipakai untuk
menyelesaikan perhitungan suatu struktur statis tak tentu. Struktur statis tak tentu tidak
dapat diselesaikan hanya dengan menggunakan tiga persamaan keseimbangan, karena
mempunyai jumlah bilangan yang tidak diketahui lebih dari tiga. Dengan demikian, kita
membutuhkan tambahan persamaan untuk bisa menyelesaikannya. Untuk mendapatkan
persamaan tambahan, struktur dijadikan statis tertentu dengan menghilangkan gaya
kelebihan, dan menghitung deformasi struktur statis tertentu akibat beban yang ada.
Setelah itu struktur statis tertentu tersebut dibebani dengan gaya kelebihan yang
dihilangkan tadi, dan juga dihitung deformasinya.
Deformasi yang dihitung disesuaikan dengan gaya kelebihan yang dihilangkan.
Misalnya gaya yang dihilangkan adalah gaya horizontal, maka yang dihitung defleksi
horizontal pada tempat gaya yang dihilangkan tadi. Apabila gaya vertikal, yang dihitung
defleksi vertikal sedangkan kalau yang dihilangkan tersebut berupa momen, maka yang
dihitung adalah rotasi. Setelah deformasi akibat beban yang ada dan gaya-gaya
kelebihan yang dikerjakan sebagai beban telah dihitung, maka dengan melihat kondisi

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 53


Analisa Struktur II

fisik dari struktur asli, kita susun persamaan-persamaan tambahan yang diperlukan.
Misalnya untuk perletakan rol, maka defleksi tegak lurus perletakan harus sama dengan
nol, untuk perletakan sendi defleksi vertikal maupun horizontal sama dengan nol,
sedangkan untuk perletakan jepit, defleksi vertikal, defleksi horizontal dan rotasi sama
dengan nol. Persamaan-persamaan tambahan ini disebut persamaan Consistent
Deformation karena deformasi yang ada harus konsisten dengan struktur aslinya.
Setelah persamaan Consistent Deformatio” disusun, maka gaya-gaya kelebihan dapat
dihitung, dan gaya yang lain dapat dihitung dengan persamaan keseimbangan, setelah
gaya-gaya kelebihan tadi didapat.

4.4 Langkah-langkah Metoda Consistent Deformation


Langkah-langkah untuk menyelesaikan struktur statis tak tentu dengan metode
consistent deformation adalah sebagai berikut:
 Tentukan tingkat atau derajat ketidaktentuan struktur
 Buat struktur menjadi statis tertentu dengan menghilangkan gaya kelebihan.
 Hitung deformasi struktur statis tertentu tersebut akibat beban yang ada.
 Beban yang ada dihilangkan, gaya kelebihan dikerjakan sebagai beban, dan dihitung
deformasinya. Kalau gaya kelebihan lebih dari satu, gaya kelebihan dikerjakan satu
per satu bergantian. Deformasi yang dihitung disesuaikan gaya kelebihan yang
dihilangkan. Untuk gaya vertikal  defleksi vertikal, gaya horizontal  defleksi
horizontal dan momen  rotasi.
 Setelah deformasi akibat beban yang ada dan gaya-gaya kelebihan dari struktur statis
tertentu tersebut dihitung, dengan kondisi struktur aslinya yaitu struktur statis tak
tentu, kita susunan persamaan Consistent Deformation
 Dengan bantuan persamaan Consistent Deformation gaya-gaya kelebihan dapat
dihitung. Setelah gaya-gaya kelebihan didapat, gaya-gaya yang lain dapat dihitung
dengan menggunakan tiga persamaan keseimbangan yang ada.

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 54


Analisa Struktur II

Contoh 1
RAM
q

RBH
A EI B
RAV
L RBV
a). Struktur statis tidak tertentu

A B
b). Struktur statis tertentu

q
B
A
∆BV

c). Akibat beban yang ada

δBVRBV

A B
d). Akibat RBV sebagai beban RBV

Gambar 4.3 Penyelesaian dengan consistent deformation

Balok diatas 2 tumpuan jepit-rol.


• R = 4 > 3 (kelebihan 1 R)
Struktur statis tidak tertentu tingkat 1 (satu)

• RBV – sebagai gaya kelebihan


B – menjadi bebas
∆BV – defleksi yang dihitung
• Akibat beban yang ada dihitung defleksi vertikal di B (∆BV).
• Akibat gaya kelebihan (RBV) sebagai beban dihitung defleksi vertikal di B (δBV RBV)
• Struktur aslinya B rol, maka seharusnya defleksi vertikal di B sama dengan nol.

Persamaan Consistent Deformation


Σ ∆BV = 0

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 55


Analisa Struktur II

∆BV + δBV RBV = 0


• Dari persamaan Consistent Deformation yang disusun RBV dapat dihitung. Setelah
RBV didapat, gaya-gaya yang lain dapat dihitung dengan persamaan keseimbangan.

Contoh 2
RAM Soal no.1 dapat diselesaikan juga sebagai
q
berikut :
RAH
EI B • R = 4 > 3 (kelebihan 1 R)
RAV
A L RBV Struktur statis tidak tertentu tingkat 1
a). Struktur statis tidak tertentu (satu).
• RAM-sebagai gaya kelebihan
A B
A – menjadi sendi
b). Struktur statis tertentu
θA – rotasi yang dihitung
q
• Akibat beban yang ada dihitung rotasi
A
B di A (θA)
θA
• Akibat RAM sebagai beban dihitung
c). Akibat beban yang ada
RAM rotasi di A (ϕAM RAM).

B
ϕAM RAM
A
d). Akibat RAM sebagai beban

Gambar 4.4 Penyelesaian dengan consistent deformation

• Struktur aslinya A adalah jepit, sebelumnya rotasi di A sama dengan nol. Persamaan
Consistent Deformation : Σ θA = 0
θA + ϕAM RAM = 0
• Dari persamaan Consistent Deformation yang disusun, gaya kelebihan RAM dapat
dihitung. Setelah RAM didapat, gaya-gaya yang lain dapat dihitung dengan persamaan
keseimbangan.

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 56


Analisa Struktur II

Contoh 3 q
D Portal dengan perletakan A jepit dan
B sendi.
P C
• R = 5 > 3 (kelebihan 2 R)

Struktur statis tidak tertentu tingkat 2.

RBH
RAM
B
RAH RBV
A
RAV
a). Struktur statis tidak tertentu

C D

• RBV dan RBH – sebagai gaya kelebihan


B – menjadi bebas
B ∆BV dan ∆BH - defleksi-defleksi yang
dihitung

b). Struktur statis tertentu

q
P • Akibat beban yang ada dihitung
C D
defleksi vertical dan defleksi

B horizontal dari B (∆BV dan ∆BH)

∆ BV

∆ BH

c). Akibat beban yang ada

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 57


Analisa Struktur II

D • Akibat gaya kelebihan RBV


C
dikerjakan sebagai beban,
dihitung defleksi vertical dan
δBVV RBV
B defleksi horizontal dari B (δBVV
δBHV RBV
RBV dan SBHV RBV)

RBV
A

d). akibat gaya kelebihan RBV

C D • Akibat gaya kelebihan RBH


dikerjakan sebagai beban,
dihitung defleksi vertical dan
δBVH.RBH B
defleksi horizontal dari B.
RBH
A δBHh RBH

e). akibat gaya kelebihan RBH


Gambar 4.5 Penyelesaian dengan consistent deformation
• Struktur aslinya B adalah sendi, seharusnya defleksi vertikal dan horizontalnya sama
dengan nol. Persamaan “Consistent Deformation”.
(1) Σ ∆BV = 0  ∆BV + δBVV RBV + δBVh RBH
(2) Σ ∆BH = 0  ∆BH + δBHV RBV + δBHh RBH
• Dengan 2 (dua) persamaan “Consistent Deformation” yang disusun, gaya kelebihan
RBV dan RBH dapat dihitung, setelah RBV dan RBH didapat, gaya-gaya yang lain dapat
dihitung dengan persamaan keseimbangan.

4.5 Deformasi Struktur Statis Tertentu


Untuk menghitung deformasi, kita bisa menggunakan beberapa metode seperti:
metoda “Unit Load”, metoda “Momen Area” dan metoda “Persamaan Garis Statis”.
Dalam pembahasan ini, kita metoda “unit load” karena metoda “unit load” dapat

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 58


Analisa Struktur II

dipergunakan untuk menghitung deformasi dari struktur balok portal maupun struktur
Rangka Batang.
Untuk struktur balok dan portal statis tertentu rumus deformasinya adalah:

∫ ME Im
s
x x
∆ atau θ = dx
o x

∆ - defleksi
θ - rotasi
Mx – persamaan momen akibat beban yang ada
mx – persamaan momen akibat beban unit
E - Modulus elastis bahan batang
Ix - Momen Enersia penampang batang


s
dx - Integral seluruh panjang struktur
0

Catatan : Momen positif (+)


Momen negatif (-)
Untuk ∆ (defleksi), beban unit berupa beban unit gaya ( ↓ 1 ), sedangkan untuk θ
(rotasi), beban unit berupa beban unit momen ( 1). Arah defleksi / rotasi ditentukan
oleh nilai hasil perhitungan :
• Kalau hasil perhitungan positif (+), arah defleksi / rotasi searah dengan beban
unit yang dikerjakan.
• Kalau hasil perhitungan negatif (-) , arah defleksi / rotasi berlawan arah dengan
beban unit yang dikerjakan.
Pada struktur Rangka Batang hanya ada defleksi titik simpul. Untuk struktur Rangka
Batang statis tertentu, karena setiap batang mempunyai nilai gaya batang yang tetap
(konstant), maka perumusannya tidak memerlukan perhitungan integral melainkan
hanya penjumlahan secara aljabar saja. Rumus defleksi untuk struktur rangka batang
statis tertentu adalah sebagai berikut :
n Si µ i
∆= ∑
i =1 (AE) i
∆ - defleksi
S – gaya batang akibat beban yang ada.
µ - gaya batang akibat beban unit

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 59


Analisa Struktur II

A – luas penampang batang


E – modulus elastis bahan batang
i – nomor batang dari 1 sampai dengan n

∑ - penjumlahan aljabar dari batang no.1 sampai dengan no. n


n

i =1

Catatan : Gaya batang tarik  (+)


Gaya batang tekan  (-)
Contoh perhitungan deformasi pada struktur statis tertentu

4.6 Penyelesaian struktur statis tak tentu dengan Metoda Consistent Deformation.
Konsep metoda Consistent Deformation adalah membuat struktur statis tak tentu
menjadi struktur yang statis tertentu dengan menghilangkan gaya kelebihan yang ada.
Semakin banyak gaya kelebihan yang ada maka akan semakin banyak persamaan yang
harus disusun, sehingga perhitungannya akan semakin kompleks. Maka dari itu untuk
struktur balok dan portal pemakaian metoda ini akan lebih efektif untuk derajat
ketidaktentuannya tidak terlalu besar. Karena untuk struktur statis tak tentu dalam,
kelebihan satu potongan batang saja gaya kelebihannya ada tiga, maka untuk contoh-
contoh perhitungan penyelesaian balok dan portal statis tak tentu berikut ini hanyalah
struktur statis tak tentu luar.

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 60


Analisa Struktur II

Contoh 1
P = 1t
MA
q = 1 t/m’

HA EI EI
C
A
VA B
6m VB 2m
a). Struktur statis tak tentu

EI
A B C

6m 2m
b). Struktur statis tertentu

P = 1t
MA = 40 tm
q = 1 t/m’
C
A EI B EI
VA = 9t 6m 2m

x2 x1

c). Akibat beban yang ada

Gambar 4.6 Penyelesaian dengan consistent deformation


Suatu balok statis tak tentu dengan ukuran dan pembebanan seperti pada gambar.
A jepit dan B rol. Hitung gaya-gaya dalam dan reaksi perletakannya dengan metoda
Consistent Deformation. Gambar bidang M, N dan D nya.
Penyelesaian :
• R = 4 > 3  kelebihan 1 reaksi. Struktur statis tidak tertentu tingkat 1.
• VB – sebagai gaya kelebihan
∆BV – defleksi yang dicari.
• Akibat beban yang ada :
VA = 1 x 8 + 1 = 9 t (↑)
MA = ½ (1) 8² + 1 x 8 = 40 tm.

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 61


Analisa Struktur II

Persamaan momen : (Mx)

CB 0 < x1 < 2
Mx1 = - ½ x1² - x1 = - (½ x21 + x1)

BA 0 < x2 < 6
Mx2 = - ½ (x2 + 2)² – 1(x2 + 2)
= - (½ x2 2 + 3x2 + 4)

MA = 6
1
• Akibat beban unit di B (↓)
EI B EI C • ( Akibat beban VB = 1t (↓) )
A

6m 2m
VA = 1 x2 x1
VA = 1t (↑)
MA = - 1 x 6 = -6
Persamaan momen : (mx).

CB 0 < x1 < 2 mx1 = 0

BA 0 < x2 < 6 mx2 = -x2


• Akibat beban yang ada :

∫ MxEImx dx = ∫ - (1 / 2 x EI+ x ) (0) dx + ∫ - (1/2 x


s 2 2 6 2
1 1 2 + 3x 2 + 4) ( x 2 )
∆ BV = 1 d x2
0 0 0 EI

=+
1
[
1 / 8 x + x + 2x ] = +
4
2
3
2
450
( ↓)
2 6
2 0
EI EI
• Akibat beban VB = 1t (↓)

∫ mEI dx = ∫ (-xEI )² dx ↓
s 2 6
x 2 1 72
δBV = 2 = [1 / 3 x 32 ]60 = + ( )
0 0 EI EI

• Struktur aslinya B adalah rol  Σ ∆ BV = 0


Persamaan “Consistent Deformation”
∆BV + δBV VB = 0
450 72
+ V = 0  VB = -6,25 t ()
EI EI B

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 62


Analisa Struktur II

MA = 2,50 tm 1t
q = 1 t /m ΣV = 0  VA + VB = 8 + 1
VA = + 2,75 t (↑)
C ΣH = 0  HA = 0
A B
ΣMA = 0  MA + VB x 6 – 8 x 4 – 1 x 8
6m 2m =0
VA = 2,75 t VB = 6,25 t MA = + 2,5 tm
- Bidang Gaya Normal (N)  N = 0
(e) reaksi perletakan balok
- Bidang Momen (M)
2,5 t 3t AB 0 < x1 < 6
1t
Mx1 = 2,75 x1 – 2,50 – ½ x12
+ +
A B C
dm x1
dx 1
= 0 = 2,75 - x 1 →x 1 = 2,75m
-
2,75 m
3,25 t Mmax = 2,75 x 2,75 – 2,50 – ½ (2,75)²

(f) Bidang gaya lintang (D) = + 1,28125 tm

2,5 tm 4 tm
CB 0 < x2 < 2
(-) (-) Mx2 = - ½ x 22 – x2
A (+) B C MB = - ½ (2)2 – 2 = - 4 tm
1,28125 tm
2,75 m

(g). Bidang Momen


Gambar 4.7 Bidang momen, gaya lintang, dan gaya normal

- Bidang Gaya Lintang (D)

AB 0 < x1 < 6  Dx1 = 2,75 – x1


Dx = 0  2,75 – x1 = 0  x1 = 2,75
DA = 2,75 t
DBkr = 2,75 – 6 = - 3,25 t
CB 0 < x2 < 2  Dx2 = x2 + 1
DC = +1
DBkn = +3

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 63


Analisa Struktur II

Contoh 2

q = 1 t/m’ Suatu struktur portal statis tidak tertentu


B C dengan ukuran dan pembebanan seperti
Hc pada Gambar. A jepit dan C sendi.
Vc
• Selesaikan portal tersebut dengan
EI
4m metoda “Consistent Deformation”
• Gambarkan bidang M, N dan D nya
HA MA
A
VA 4m
a). Struktur statis tidak tertentu
Penyelesaian :
B
EI C • R = 5 > 3 kelebihan 2 reaksi. Struktur
statis tidak tertentu tingkat 2.
• MA dan HC sebagai gaya kelebihan
EI 4m
sehingga A menjadi sendi dan C
menjadi rol.
MA • θA dan ∆CH deformasi yang
A
dihitung.
4m
b). Struktur statis tertentu

• Akibat beban yang ada.


q = 1 t/m’
B C Σ H = 0  HA = 0
VA = VC = ½ x 1 x 4 = 2 t (↑)

x2 Vc = 2t Persamaan momen (Mx)

AB 0 < x1 < 4 m  Mx1= 0

CB 0 < x2 < 4 m  Mx2 = 2 x2 – ½ x22


x1
A
VA = 2t
(c). Akibat beban yang ada

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 64


Analisa Struktur II

• Akibat beban unit momen di A


B C
(beban MA = 1 tm )

x2
Vc = ¼ ΣH = 0  HA = 0
EI
ΣMC = 0  VA . 4 – 1 = 0  VA = ¼ (↑)
x1 ΣV = 0  VA + VC = 0  VC = - ¼ (↓)

A Persamaan momen (mr)


1 VA = ¼
AB , 0 < x1 < 4 m  mr1 = -1
d). Akibat beban unit momen di A
(Beban MA = 1 tm CB , 0 < x2 < 4 m  mr2 = - ¼ x2

1
B • Akibat beban unit horizontal di C ()
(akibat HC = 1t )
x2 C
ΣH = 0  HA = 1t (←)
Vc = 1
ΣMC = 0  VA x 4 + 1 x 4 = 0  VA = - 1t (↓)
x1 ΣV = 0  VA + VC = 0  VC = + 1t (↑)
Persamaan momen (mh)
HA = 1 A
AB , 0 < x1 < 4 m  mh1 = + x1
VA = 1
CB , 0 < x2 < 4 m  mh2 = + x2

e). Akibat beban unit horizontal di C ()


(beban HC = 1t )
• Deformasi akibat beban yang ada :

∫ ∫
s 4
Mxmr 1 4 1 x 1 1 1 8
θA = dx = 2x ( 2 - x 22 ) (- 2 )d x2 = [- x 32 + x 42 ] =-
0s
EI EI 0 2 4 EI 6 32 0 3EI
s 4 4
M x mh 1  1  1 2 3 1 4 32
∆ CH = dx = ∫ 2 x 2 - x 22  x 2d x2 =  x − x  =+ (→)
∫ EI
0s
EI 0
2  EI  3 8 0 3EI

Deformasi akibat MA = 1 tm

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 65


Analisa Struktur II

∫ ∫ ∫
s 3
mr ² I 4 I 4 x2
ϕ Am = dx = ( 1)² dx 1 + ²dx 2 =
I
(x1 )04 + I x 2 =+
16
0 EI EI 0 EI 0 4 EI EI 48 3EI
0

∫m EIm ∫ ∫
s I 4 I 4 x2
δCHm = r h
dx = ( 1)( x 1 ) d x1 + (x 2 ) dx 2
0 EI 0 EI 0 4
4
I  x 23 
4
I 1  40
= −  x1  −   = − ( ←)
EI  2  0 EI  12  0 3EI

• Deformasi akibat HC = 1t (→)

∫m EIm ∫ ∫
s I 4 I 4 x2
ϕAh = h r
dx = ( x 1 )( 1) d x1 + (x ) dx 2
0 EI 0 EI 0 2 4
4
 x 23 
4
1  I
  = −
40
= −  x1  −
 2  0 EI  12  0 3EI
s 4 4
mh ² I I
δCHh = ∫0 EI dx = ∫
EI 0
( x1 )² d x1 +
EI ∫ (x )² dx
0
2 2

4 4
I  x13  I  x 23  128
=   +   = + ( →)
EI  3  0 EI  3  0 3EI

• Struktur aslinya A adalah jepit, Σ θA = 0


• dan C adalah sendi , Σ ∆CH = 0

Persamaan Consistent Deformation


Σ θA = 0  θA + ϕAm . MA + ϕAh HC = 0
8 16 40
− + MA − H C = 0 → −1 + 2 M A − 5 H C = 0 (1)
3EI 3EI 3EI
Σ∆CH = 0  ∆CH + δCHm MA – δCHh HC = 0
32 40 128
+ − MA + H C = 0 → +4 − 5M A + 16 H C = 0 (2)
3EI 3EI 3EI
3
5 x (1) + 2 x (2)  + 3 – 7 HC = 0  HC = − t (←)
7
3 4
(1)  -1 + 2 MA – 5 (− ) = 0  MA = − tm
7 7

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 66


Analisa Struktur II

3
q = 1 t/m’ C ΣH = 0  HA + HC = 0  HA = t (→)
B 7

3 ΣMA = 0  VC x 4 + HC x 4 – 4 x 2 - MA=0
HC = t
8 7 1 4 3
MB = tm VC = (8 + - x 4)
7 12 4 7 7
VC = t
7 12
= t (↑)
7
ΣV = 0  VA + VC – 4 = 0
A
3 4 16
HA = t M = tm VA = t (↑)
7 o A 7 7
16 8
VA = t 12
7 MB = VC x 4 – 4 x 2 = x 4 – 4 x 2 = - tm
7 7

f). Reaksi perletakan struktur statis tidak terntetu Bidang Gaya Normal (N) :

8 16
tm Batang AB  NAB = - t (tekan)
q = 1 t/m’ 7
7
B C 3 3
t Batang BC  NBC = - t (tekan)
7 7
16 12 Bidang Gaya Lintang (D) :
3 t t 3
8 t 7 7 Batang AB Dx1 = - t
tm 7 7
7
3
x1 = 0 DA = - t
7
3
x2 = 4 m DBbw = - t
7
4 3 12
tm t Batang CB Dx2 = - + x 2
7 7 7t
A 16
t 12
7 x2 = 0 Dc = -
7
g). Free Body diagram 12 16
x2 = 4 m DBkm = - + 4 = + t
7 7
Gambar 4.8 Penyelesaian dengan 12
Untuk Dx = 0  - + x 2 = 0
consistent deformation 7
12
x2 = + m
7

Dengan free body diagram kita dapat menggambarkan bidang M, D, N nya.

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 67


Analisa Struktur II

4.7 Penyelesaian Struktur Statis Tak Tentu Akibat Penurunan Perletakan


Akibat penurunan perletakan pada struktur, akan menimbulkan gaya-gaya dalam
pada struktur statis tak tentu. Contoh: balok diatas dua tumpuan sederhana perletakan B
turun sebesar ∆ terhadap perletakan A (Gambar 1.9) maka balok tersebut akan berotasi

pada titik A dan B sebesar . Karena perletakan A adalah sendi dan perletakan B
L
adalah rol, sehingga bisa menerima rotasi yang terjadi. Balok tidak menerima gaya
dalam akibat penurunan perletakan B tersebut. Sedangkan kalau balok statis tak tentu,
dimana A perletakan jepit dan B perletakan rol (Gambar 1.10), apabila terjadi

penurunan perletakan B terhadap perletakan A sebesar ∆, akan terjadi rotasi sebesar
L
pada titik A dan B. Karena perletakan A adalah jepit, maka rotasinya haruslah sama
dengan nol (θA = 0), sehingga akan terjadi gaya dalam berupa momen di A untuk
mengembalikan rotasi di A menjadi nol.

A EI B A EI B
L L

a). Balok statis tertentu a). Balok statis tidak tertentu



θ= MA
L
A B A B
∆ ∆ ∆
θ=
L
∆ B1 B1
θ=
L
b). Akibat B turun sebesar ∆ b). Akibat B turun sebesar ∆

Gambar 1.9 Penurunan Gambar 1.10 Penurunan


perletakan balok statis perletakan balok statis tak
tertentu tentu

Untuk menyelesaikan struktur statis tak tentu akibat penurunan perletakan


dengan metoda Consistent Deformation konsep dasarnya sama dengan akibat
pembebanan. Deformasi yang dihitung hanya akibat gaya-gaya kelebihan yang
dikerjakan sebagai beban. Penyusunan persamaan Consistent Deformation nya, dengan

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 68


Analisa Struktur II

melihat kejadian yang timbul pada struktur aslinya. Untuk memilih gaya kelebihan yang
dihilangkan sebaiknya disesuaikan dengan kejadian yang timbul pada struktur aslinya,
misalnya terjadi penurunan diperletakan A, maka gaya kelebihan yang dihilangkan
adalah reaksi vertikal perletakan A (RAV).
Contoh
Sebuah balok statis tak tentu dengan perletakan A jepit dan B rol seperti pada Gambar.
Bentangan balok L = 6,00 m. Balok dari bahan beton dengan ukuran 40 x 60 cm, E
beton = 2 x 105 kg/cm². Kalau terjadi penurunan perletakan B sebesar ∆B = 2 cm, hitung
reaksi perletakan dan gaya-gaya dalam balok tersebut dengan metoda Consistent
Deformation.

HA MA
A EI B
VA L = 6m VB

a). Balok statis tidak tertentu

A B
∆ B

B’

b). Perletakan B turun ∆B = 2 cm

EI B
A R = 4 > 3, kelebihan 1 reaksi :
L=6m
VB – sebagai gaya kelebihan
c). Balok statis tertentu
∆BV – defleksi yang dicari

Balok Beton 40 / 60
MA = 6 1 Ix = 1/12 (40) 60³ = 720.000 cm 4
E = 2 x 105 kg/cm²
EI = 2 x 105 x 720.000 = 144 x 109 kg cm²
A B = 14.400 tm²
x
VA = 1t
Akibat beban unit di B vertikal
d). Akibat beban unit vertikal di B (↓) (akibat VB = 1t) (↓)
(akibat VB = 15 ↓) VA = 1t (↑)
MA = 1 x 6 = 6 tm

Gambar 4.11 Contoh penyelesaian akibat penurunan perletakan

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 69


Analisa Struktur II

BA 0 < x < 6 m  mx = -x

∫mxEI² dx = ∫ (-x)²
6
δBV = x
0 EI

1 1 6 72
= [ x ³]0 = + (↓)
EI 3 EI
∆B = 0,02 m (diketahui)
Persamaan Consistent Deformation : Σ ∆B = 0,02 m.
72
V = 0,02
EI B
EI 14400
VB = 0,02 x = 0,02 x = + 4 t (↓)
72 72
Selanjutnya dapat digambar M, D, N akibat penurunan perletakan

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 70


Analisa Struktur II

BAB V
PERSAMAAN TIGA MOMEN

5.1 Pendahuluan
Metoda Consistent Deformation dapat dipakai pada struktur balok portal maupun
struktur rangka batang statis tak tentu, sedangkan metoda Persamaan Tiga Momen yang
hanya dapat dipakai untuk struktur balok dan portal statis tak tentu. Pada suatu struktur
balok dan portal, sambungan antara batang-batang pada struktur tersebut diasumsikan
sebagai sambungan kaku, dimana dalam sambungan kaku harus dipenuhi dua
persyaratan yaitu :
a). Keseimbangan: jumlah momen batang-batang yang bertemu pada sebuah titik

simpul yang disambung secara kaku sama dengan nol ( ∑M


n

i =1
Ti = 0 ).

b). Kestabilan: rotasi batang-batang yang bertemu pada sebuah titik simpul yang
disambung secara kaku sama besar dan arahnya (θT1 = θT2 = …θT3)
Metoda Persamaan Tiga Momen, memakai momen-momen batang sebagai
variabel (bilangan yang tidak diketahui) dan pergoyangan (defleksi ∆) pada struktur-
struktur yang dapat bergoyang. Untuk menentukan apakah sebuah struktur dapat
bergoyang atau tidak, dapat dilihat dari teori sebagai berikut: suatu titik simpul
mempunyai dua kemungkinan arah pergerakan, yaitu vertikal dan horizontal. Perletakan
jepit dan perletakan sendi tidak dapat bergerak vertikal maupun horizontal, sedangkan
perletakan rol dapat bergerak hanya pada satu arah yaitu searah bidang perletakan.
Batang dibatasi oleh dua titik simpul, sehingga pergerakan titik simpul searah batang
sama. Dari konsep tersebut dapat dirumuskan : n = 2 j – (m + 2f + 2 h + r), dimana:
n = jumlah derajat kebebasan dalam pergoyangan.
j = “joint”, titik simpul termasuk perletakan
m = “member”, jumlah batang yang dibatasi oleh dua joint.
f = “fixed”, jumlah perletakan jepit.
h = “hinge”, jumlah perletakan sendi.
r = “rol”, jumlah perletakan rol.
Apabila n < 0, struktur tidak dapat bergoyang.

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 71


Analisa Struktur II

Untuk menghitung variabel yang ada, disusun persamaan-persamaan sejumlah


variabel yang ada, dari dua ketentuan syarat sambungan kaku seperti yang disebutkan
diatas yaitu :

(1) Jumlah momen-momen batang yang bertemu pada satu titik simpul sama dengan
nol.

(2) Rotasi batang-batang yang bertemu pada satu titik sama, besar dan arahnya. Dan
kalau ada variabel ∆ perlu persamaan keseimbangan struktur.

5.2 Langkah-langkah Metode Persamaan Tiga Momen


Langkah-langkah metode persamaan tiga momen:
 Tentukan apakah struktur statis tak tentu tersebut mempunyai pergoyangan ,
dengan rumus :
n = 2j- (m+2f+2h+R)
Kalau n < 0, berarti stuktur tersebut tidak bergoyang.
 Kalau ada pergoyangan, gambarkan bentuk pergoyangan dan tentukan arah rotasi
batang–batang akibat pergoyangan tersebut. Dalam menggambarkan bentuk
pergoyangan ada dua ketentuan yang harus diperhatikan yaitu :
• Batang tidak berubah panjang, Suatu batang ( ij ) kalau joint i bergerak ke kanan
sebesar ∆ , maka joint j juga akan berpindah ke kanan sebesar ∆.
∆ ∆

(a)
i i’ j j’
L
• Batang dapat berotasi akibat perpindahan relatif ujung-ujung batang.
Perpindahan relatif antara ujung-ujung batang dapat digambarkan tegak lurus
sumbu batang dan arah rotasi digambarkan dari arah asli sumbu batang ke arah
sumbu batang setelah bergoyang.
i
j
θ ij
(b) ∆ ∆
θij = θji =
θji L
j’
L

Gambar 5.1 Bentuk pergoyangan

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 72


Analisa Struktur II

 Gambarkan permisalan arah momen-momen batang. Untuk momen kantilever,


dapat dihitung besarnya dan ditentukan secara pasti arah putarannya, sedangkan
untuk momen- momen batang yang lain besar maupun arahnya dimisalkan dengan
mengingat ketentuan bahwa jumlah momen-momen batang yang bertemu pada satu
titik simpul sama dengan nol. Jadi kalau pada satu titik simpul bertemu dua batang ,
maka besarnya momen-momen batang tadi sama, tetapi arahnya berlawanan.
 Dari langkah langkah yang telah dikerjakan diatas dapat ditentukan jumlah
variablenya, yaitu momen-mpmen batang yang belum diketahui besarnya dan
perpidahan relatif ujung batang (∆) kalau ada goyangan.
 Gambarkan pemisalan bentuk garis elastis struktur. Untuk menggambarkan
permisalan bentuk garis elastis struktur, harus mengingat ketentuan bahwa rotasi
batang-batang yang bertemu pada satu titik simpul adalah sama, besar maupun
arahnya. Jadi kalau salah satu batang yang bertemu pada satu titik dimisalkan
rotasinya searah jarum jam, maka batang-batang yang lain yang bertemu pada titik
simpul tersebut harus digambarkan dengan arah rotasi yang sama yaitu searah
jarum jam.
 Untuk menghitung variabel-variabel diatas, susunlah persamaan-persamaan
sejumlah variable yang ada. Penyusunan persamaan–persamaan tersebut
berdasarkan ketentuan keseimbangan momen dan rotasi batang-batang pada titik
simpul atau perletakan.
• Momen batang-batang yang bertemu pada satu titik simpul sama dengan nol.
Untuk momen batang yang digambarkan dengan arah sama, diberi tanda sama.
Misalnya kalau searah jarum jam diberi tanda positif (+). Maka yang berlawanan
arah jarum jam diberi tanda negatif (-), atau sebaliknya .
• Rotasi batang dengan perletakan jepit sama dengan nol.
• Rotasi batang-batang yang bertemu pada satu titik simpul sama besar maupun
arahnya. Untuk menyusun persamaan rotasi harus memperhatikan permisalan
garis elastis (rotasi batang) dengan beban dan momen – momen yang ada pada
batang tersebut. Kalau arah rotasi batang pada permisalan garis elastis sesuai
dengan rotasi batang yang diakibatkan oleh beban dan momen batang yang
bekerja diberi tanda positif (+) , kalau sebaliknya diberi tanda negatif (-).

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 73


Analisa Struktur II

• Kalau ada variabel pergoyangan (∆) maka perlu tambahan persamaan


keseimbangan struktur. Disini kita buat perhitungan free body diagram dengan
arah momen-momen batang seperti yang dimisalkan, sehingga kita mendapatkan
satu persamaan yang menghubungkan antara variable satu dengan yang lainnya.
 Dari persamaan-persamaan yang disusun diatas, maka variable-variable yang
berupa momen-momen batang tadi dapat dihitung besarnya. Kalau nilai variable
yang didapat positif (+), maka arah momen permisalan benar, sedangkan kalau
nilainya negatif (-), maka arah momen yang dimisalkan terbalik.
 Setelah momen-momen diperoleh, dengan perhitungan keseimbangan tiap-tiap
batang (free body diagram), bidang momen, gaya lintang dan gaya normal dari
struktur statis tidak tertemtu tersebut dapat digambarkan.

Contoh langkah-langkah perhitungan dengan metoda persamaan tiga momen

1. P=1t Balok diatas tiga tumpuan, A


q = 1 t/m
jepit, B dan C rol. Dengan
D
EI EI EI beban seperti tergambar :
A B C n = 2j-(m+2f+ 2h+2)
6m 6m 2m n = 2x3 – (2+2x1+2x0+2)
a). Balok statis tidak tertentu n=0
MA MB MC =4 tm P = 1 t ( Tidak ada penggoyangan )
Pemisalan momen batang:
D
MCD = ½ (q )l2 + P x 2
A B C =1/2 (1)2 + 1 x 2
b). Permisalan arah momen batang = 4 tm
θ BA Σ MC = 0 MCB = 4 TM
D
θ BC

C Σ MB = 0 MBA + MBC =0
A B
c). Permisalan garis elastis MBA = - MBC (sama besar,
berlawanan arah, MB )
Gambar 2.2 Penyelesaian dengan
persamaan tiga momen A jepit, ada MA

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 74


Analisa Struktur II

• Variabel yang ada : MA dan MB. Berarti ada dua buah variabel
• Permisalan garis elastis.
Salah satu batang dimisalkan dulu, misalnya batang AB melendut ke bawah
berarti rotasi BA berlawanan arah jarum jam. Maka batang yang lain mengikuti
dengan mengingat rotasi batang-batang yang bertemu pada satu titik simpul
sama besar maupun arahnya.
• Menyusun persamaan :
Karena ada dua variable ( MA dan MB ) maka butuh dua persamaan.
- Dari persamaan keseimbangan momen, telah dipenuhi dari pemisalan arah
momen batang
- Dari persamaan rotasi batang-batang :
A jepit  θAB = 0 (1)
Titik B  θBA= θBC (2)

• Dari dua persamaan tersebut , MA dan MB dapat dihitung, setelah momen


momen batang didapat, dengan perhitungan “ free body diagram “ bidang
momen ( M ), gaya lintang ( D ), dan gaya normal ( N ), dapat digambarkan.
P1=1t
2.
q = 1 t/m’ Suatu portal dengan perletakan A dan B
sendi, dengan ukuran dan beban seperti
P2=2t C EI D EI E tergambar
 n = 2 j – (m + 2 f + 2 f + 2)
EI EI 4m = 2 x 4 – (3 + 2 x 0 + 2 x 2 + 0)
n= 1
A B
ada sebuah bentuk pergoyangan.

4m 1m  Gambar pergoyangan
Batang AC, A sendi berarti C hanya
a). Portal statis tidak tertentu
bisa bisa berpindah tegak lurus sumbu
batang AC.
C C’ D D’
Misalkan C berpindah ke C’ sebesar ∆
kekanan. Batang CD tidak berubah
panjang, D juga bergerak kekanan
sebesar ∆ ke D’. untuk batang BD

A B keadaannya sama seperti batang AC.


Batang-batang AC dan BD akibat
Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas pergoyangan
Hindu Indonesiaberotasi searah jarum 75
jam.
Analisa Struktur II

b). Gambar pengoyangan


MDE = 1,5 tm
P1=1t
MC MDC D
C
 Pemisahan momen batang.
P2=2t E MDE = ½ (1) 1² + 1 x 1 = 1,5 tm

MDB Titik C, MCA = MCD sama besar


MC
berlawan arah (MC)
Titik D, ada MDB, MDC dan

A B MDE = 1,5 tm

c). Pemisahan Momen Batang


 Variabel yang ada : ∆, MC, MDB, MDC
C θCD θDCD  Pemisahan gambar garis elastis. Batang
E
θCA CD dimisalkan melendut kebawah,
θDB
berarti θCD searah jarum jam sedangkan
θDC berlawan arah jarum jam. Maka
untuk batang AC, θCA searah jarum jam,
A B sedangkan untuk batang DB, θDB
berlawanan arah jarum jam.
d). Pemisahan garis elastis

Gambar 5.3 Penyelesaian dengan persamaan tiga momen

 Menyusun persamaan :
Karena ada 4 variabel (∆, MC, MDB, MDC) bentuk empat persamaan.
- Dari persamaan keseimbangan momen.
Σ MD = 0  MDB + MDC – MDE = 0 (1)
- Dari rotasi titik simpul
Titik C  θCA = θCD (2)
Titik D  θDB = θDC (3)
- Karena ada variabel ∆, maka perlu persamaan keseimbangan struktur (4)
 Dari keempat persamaan yang disusun, variabel-variabel MC, MDB, MDC dan ∆ dapat
dihitung. Setelah momen-momen bahwa didapat, dengan perhitungan free body

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 76


Analisa Struktur II

diagram, bidang Momen (M), gaya Lintang (D), dan gaya Normal (N) dapat
digambarkan.

5.3 Rotasi Batang


Dengan metoda-metoda unit load atau moment area, kita dapat menghitung besar
dan arah rotasi batang sebagai berikut :

θij θji
ql 4
θij = θji =
j 24 EI
i EI
a) akibat beban merata
L

θij θji PL3


θij = θji =
16 EI
EI j
i
L

b). akibat beban terpusat ditengah bentang.

M ij L M ij L
Mij θij = ; θ ji =
3 EI 6 EI
j
i θij EI θji
L

c). akibat momen Mij

Mij M ij L M ji L
θij = ; θ ji =
i θij θji 6 EI 3 EI
j
L

d). akibat momen Mji

i j ∆
θ ij θij = θji =
L
θ ji ji
L

e). akibat pergoyangan

Gambar 2.4 Rotasi batang

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 77


Analisa Struktur II

Contoh 1
1. P1 = 4t P2 = 1,5 t Suatu balok statis tidak tertentu diatas 3
q = 1 t/m’
tumpuan, A perletakan jepit B dan C
A 1,5 EI 2 EI C EI
B D
perletakan rol dengan ukuran dan
6m 6m 2m
pembebanan seperti tergambar. Hitung
a). Balok statis tidak tentu dengan
pembebanannya momen-momen batangnya dengan metoda
“Persamaan Tiga Momen” dan gambarkan
MA MB MC = 3 tm P = 1,5 t
q = 1 t/m’ P1 = 4t 2 bidang M, D dan N nya.

A 1,5 EI 2 EI C EI D Penyelesaian :
B
6m 6m 2m  n = 2j – (m + 2f + 2h + 2)
b). Gambar permisalan momen-momen = 2 x 3 – (2 + 2 x 1 + 2 x 0 + 2)
batang
n = 0  tidak ada pergoyangannya.

θBC
θBA  Permisalan Momen Batang
A B C D MCD = 1,5 x 2 = 3 tm
6m 6m 2m Titik C  ΣMC = 0  MCB = MCD
c). Gambar permisalan garis elastis = MC = 3 tm
Titik B  ΣMB = 0  MBA = MBC

Gambar 5.5 contoh penyelesaian dengan = MB


persamaan tiga momen A jepit  ada MA
 Permisalan garis elastis
θBA = θBC  berlawanan arah
jarum jam

 Variabel yang ada : MA dan MB


 Persamaan :
1. A jepit : θAB = 0
M A L AB M B .L AB q LAB 4
- - + =0
3 EI AB 6 EI AB 24 EI AB

M A .6 M B .6 1(6) 4
- - + =0 x 1,5 EI
3(1,5EI) 6(1,5EI) 24 (1,5 EI )
2 MA + MB = 9 (1)

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 78


Analisa Struktur II

2. Titik simpul B : θBA = θBC


M A L AB M B .L AB q LAB 3 M L M .L PL ²
- - + = + B BC + C BC - 1 BC
6 EI AB 3 EI AB 24 EI AB 3 EI BC 6 EI BC 16 EI BC

M A .6 M B .6 1 ( 6) 3 M B .6 3x 6 4(6)²
- - + =+ + - x 1,5 EI
6 (1,5 EI) 3 (1,5EI) 24 (1,5 EI) 3 (2EI) 3 (2EI) 16 (2EI)
MA + 3,5 MB = 13,5 (2)
(1) – 2 x (2)  - 6 MB = -18
MB = + 3 tm (arah benar)
(2)  MA + 3,5 MB = 13,5  MA + 3,5 x 3 = 13,5
MB = 13,5 – 10,5 = + 3 tm (arah benar).

MA=3 tm P1 = 4t P2 = 1,5 t
q = 1t/m’ MB=3 tm MC=3 tm

D
A 3t 3t 2t 2t 1,5 t
B C

d). Free body diagram

3t
2t 1,5t
+ + +
A - B - C D
2t
3t
3m 3m 3m 3m 2m

e). Bidang Gaya Lintang (D)

3 tm 3 tm 3 tm

- - -
A + B + C D
1,5 tm
3 tm
e). Bidang Momen (M)
Gambar 5.6 Gambar M, D, N

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 79


Analisa Struktur II

Contoh 2
P1 = 4t P2 = 3t
Suatu portal dengan ukuran dan

2EI EI C pembebanan seperti tergambar. A


B
A perletakan rol dan D perletakan jepit.

EI 3m Hitung momen-momen batangnya


dengan metoda Persamaan Tiga Momen
D

2m 2m 1m

a). Portal statis tidak tertentu


C C’ Penyelesaian :
B B’  n = 2 j – (m + 2f + 2h + µ)
A A’
= 2 x 3 – (2 + 2 x 1 + 2 x 0 + 1) = 1
ada pergoyangan !.
 Gambar pergoyangan
D
A bergerak ke A’ sebesar ∆
b). Gambar pergoyangan B bergerak ke B’ sebesar ∆
4t MCB 3t Batang BD berotasi searah jarum jam

MBA C
A B
 Permisalan Momen Batang
MBD
MBC = 3 x 1 = 3 tm
MDB
MBA ; MBD ; MDB
D
 Permisalan Garis Elastis
c). Gambar permisalan momen
batang θBA = θBD ( )
B  Varibel yang ada :
C MBA, MBD, MDB dan ∆
A
θBA θBD
 Persamaan :
1). Σ MB = 0  MBA – MBC – MBD = 0
D MBA = MBD + 3 (1)
d). Gambar permisalan garis 2). D jepit θDB = 0
elastis

Gambar 5.7 contoh penyelesaian dengan persamaan tiga momen

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 80


Analisa Struktur II

M BD . L BD M DB . L BD ∆
+ + =0
6 EI BD 3EI BD L BD
M BD . 3 M DB . 3 ∆
6 EI
+
3 EI
+ =0
3
→ 3M BD + 6 M DB + 2 EI ∆ = 0 (2)

M BA . L BA P1L BA ² M BD . L BD M DB . L BD ∆
3). θBA = θBD  - + = + -
3 EI BA 16 EI BA 3 EI BD 6 EI BD L BD

M BA 4(4)² M BD . ³ M BD . 6 ∆
- + = + -
3(2EI) 16 (2EI) 3 EI 6 EI 3
4 MBA + 6 MBD + 3MDB – 2 EI∆ = 0 (3)

4). Persamaan Keseimbangan Struktur

4t 3t
MBC = 3 tm
B A rol  HA = 0
A C
MBA ΣH=0 HA + HD = 0  HD = 0

MBD Batang BD : Σ MB = 0
HD x 3 + MDB – MBD = 0
3m
MDB MBD = MDB (4)
D
HD = 0

Substitusi (4) ke (2)  9 MBD + 2 EI ∆ = 0


Substitusi (4) ke (3)  13 MBD – 2 EI ∆ = 0
+
22 MBD = 0  MBD = 0
(4)  MDB = 0
(1)  MBA = + 3 tm

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 81


Analisa Struktur II

5.4 Penyelesaian Akibat Penurunan Perletakan


1).

Sebuah balok statis tidak tertentu dengan


EI
A perletakan A jepit dan B rol. Bentang balok
B
L=6m L = 6 m. Balok dari beton dengan ukuran
penampang 40 x 60 cm, E beton = 2 x 105
a). Balok statis tidak tertentu
kg/cm2.
Kalau terjadi penurunan perletakan B sebesar
∆B = 2 cm, hitung momen batang balok
B
tersebut dan gambar bidang M, D dan N-nya.
A
2 cm Penyelesaian :
Gambar pergoyangan akibat B turun
B’ ∆B = 2 cm. Tentukan arah putaran rotasi
b). Pergoyangan akibat B
batang (θAB )
turun ∆B = 2 cm

MA
 n = 2 j – (m + 2f + 2h + r)
EI = 2 x 2 – (1 + 2 x 1 + 2 x 0+ 1) = 0
A
B
Tidak ada goyangan
L=6m
 Permisalan momen batang
c). Permisalan momen batang
MA MB = 0 (rol)
 Variabel MA
 Permisalan garis elastis θAB , θBA
θAB θBA

A
B
L=6m
d). Permisalan garis elastis

Gambar 5.8 contoh penyelesaian dengan persamaan tiga momen akibat penurunan
perletakan

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 82


Analisa Struktur II

Persamaan : A jepit θAB 0


∆ MAL
-
L 3EI
=0 → 6002 - M3 EI.6 = 0
A

EI
MA = + (arah momen benar)
600
Balok Beton :
1
I = (40) 60 3 = 720.000 cm 4
12
E = 2 x 105 kg/cm2
EI = 2 x 105 x 720.000 kg cm2 = 144 x 109 kg cm2
EI = 14.400 t m2 (satuan disesuaikan L dalam meter).
14.400
MA = + = + 24 tm
600

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 83


Analisa Struktur II

BAB VI
METODE SLOPE DEFLECTION

6.1 Pendahuluan
Berbeda dengan metoda-metoda yang telah dibahas sebelumnya, yaitu metoda
Consistent Deformation yang memakai gaya luar (reaksi perletakan) sebagai variabel
dan metoda Persamaan Tiga Momen yang memakai gaya dalam (momen batang)
sebagai variable, untuk metoda Slope Deflection ini rotasi batang dipakai sebagai
variable. Maka dari itu untuk metoda Consistent Deformation dan metoda Persamaan
Tiga Momen yang variabelnya berupa gaya luar ataupun gaya dalam dikategorikan
sebagai Force Method sedangkan metoda Slope Deflection yang memakai rotasi batang
sebagai variabel dikategorikan sebagai Flexibility Method. Dengan ketentuan bahwa
pada batang-batang yang bertemu pada suatu titik simpul yang disambung secara kaku
mempunyai rotasi yang sama, besar maupun arahnya, maka pada batang-batang yang
bertemu pada titik simpul tersebut mempunyai rotasi yang sama, atau boleh dikatakan
sama dengan rotasi titik simpulnya. Sehingga dapat dikatakan jumlah variabel yang ada
sama dengan jumlah titik simpul (joint) struktur tersebut.
Besarnya variabel-variabel akan dihitung dengan menyusun persamaan-
persamaan sejumlah variabel yang ada dengan ketentuan bahwa momen batang-batang
yang bertemu pada satu titik simpul haruslah dalam keadaan seimbang atau dapat
dikatakan jumlah momen-momen batang yang bertemu pada satu titik simpul sama
dengan nol. Disini diperlukan perumusan dari masing-masing momen batang sebelum
menyusun persamaan-persamaan yang dibutuhkan untuk menghitung variabel-variabel
itu. Rumus-rumus momen batang tersebut mengandung variabel-variabel yang ada yaitu
rotasi titik simpul.
Dengan persamaan-persamaan yang disusun, besarnya variabel dapat dihitung.
Setelah besarnya variabel didapat, dimasukkan kedalam rumus-rumus momen batang,
maka besarnya momen batang-batang tersebut dapat dihitung. Demikianlah konsep dari
metoda “Slope Deflection” untuk menyelesaikan struktur statis tidak tertentu.

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 84


Analisa Struktur II

6.2 Momen Batang


Momen batang dapat ditimbulkan dengan adanya beban luar, rotasi titik simpul
ujung-ujung batang dan juga akibat perpindahan relatif antara titik simpul ujung batang
atau yang biasa disebut dengan pergoyangan.

A. Batang dengan kedua ujungnya dianggap jepit


1. Akibat beban luar
Momen batang akibat beban luar atau disebut Momen Primer (MP), yaitu momen
akibat beban luar yang menggembalikan rotasi nol (θ = 0) pada ujung batang jepit.

MPij MPij
q

i j
L
a). Batang ij dibebani beban q, dengan
kondisi i dan j jepit

qL3 qL3
θ ij = II θ ji =
24 EI q 24 EI

EI
i j

L
b). Beban terbagi rata q

MPij

M P ij L M P ij L j
i θ ij =
3 EI θ ji =
6 EI
c). Beban MPij

MPij

M P ji L M P ji L j
i θ ij =
6 EI θ ji =
3 EI
d). Beban MPji

Gambar 6.1 Momen batang akibat beban luar

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 85


Analisa Struktur II

Batang i-j dengan beban terbagi rata q akibat beban q akan terjadi lendutan,
tetapi karena i dan j jepit, maka akan terjadi momen di i dan j untuk mengembalikan
rotasi di jepit sama dengan nol, yaitu θij = 0 dan θji = 0. Momen itulah yang disebut
momen primer (MP), MPij di ujung i dan MPji di ujung batang j.
Kondisi batang i-j yang dibebani beban terbagi rata q dan terjadi MPij dan MPji
karena ujung-ujung i dan j jepit, dapat dijabarkan sebagai balok dengan ujung-ujung
sendi dibebani beban terbagi rata q, (Gambar b), beban momen MPij (Gambar c) dan
beban momen MPji (Gambar d).
Dari ketiga pembebanan tadi, rotasi di i dan j haruslah sama dengan nol (karena i
dan j adalah jepit).

qL3 M P ij L M P ji L
θ ij = - - =0 (1)
24 EI 3 EI 6 EI

qL3 M P ij L M P ji L
θ ji = - - =0 (2)
24 EI 6 EI 3 EI
Dari persamaan (1) dan (2) didapat besarnya Mpij dan Mpji yaitu :
1
MPij = MPji = qL²
12
Dengan cara yang sama dapat diturunkan rumus besarnya momen primer dari beban
terpusat sebagai berikut :

P MPji
MPij
j  Beban terpusat P ditengah bentang
i EI 1
L L MPij = MPji = PL
8
2 2
j Pab ² Pa ² b
P  MPij = M P ji =
a b L² L²

i EI
L
Gambar 6.2 Momen primer akibat beban titik

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 86


Analisa Struktur II

2. Akibat rotasi di i (θij)

Mij Mji θ = 0
ji

θij EI j
i
L
a). Batang ij dengan rotasi θij

Mij

i j
M ij L M ij L
θij = θji =
3EI 6EI M ji L
b). Beban Mij di i θji =
3EI

M ji L Mji
θij =
6EI

c). Beban Mji di j

Gambar 3.3 Momen akibat rotasi

Akibat rotasi θij, di ujung i terjadi momen Mij, dan untuk mempertahankan
rotasi di j sama dengan nol (θji = 0) akan terjadi momen Mji. Kondisi pada Gambar (a)
dapat dijabarkan sebagai balok dengan ujung-ujung sendi dengan beban Mij (Gambar b)
dan beban Mji (Gambar c). Dari kedua pembebanan tersebut, rotasi di j harus sama
dengan nol.
M ij L M ji L
θji = - =0
6 EI 3 EI
Mji = ½ Mij
Disini kita dapatkan bahwa apabila di i ada momen sebesar Mij, untuk
mempertahankan rotasi di j sama dengan nol (0), maka momen tadi diinduksikan ke j
dengan faktor induksi setengah (0,5).

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 87


Analisa Struktur II

M ij L M ji L
Besarnya rotasi di i : θij = -
3 EI 6 EI
Dengan memasukkan Mji = ½ Mij, didapat

θij =
4 EI
→M
M ij L
ij =
4 EI
L ij
θ

Sehingga didapat besarnya momen akibat θij :


4EI 2EI
Mij = θ dan M ji = θ
L ij L ij
Kekakuan batang (K) adalah besarnya momen untuk memutar sudut sebesar satu satuan
sudut (θ = 1 rad), bila ujung batang yang lain berupa jepit.
4EI
Untuk θij = 1 rad, maka Kij =
L
3). Akibat rotasi di j (θji)
Dengan cara sama seperti penurunan rumus
Mji
akibat θij, maka akibat rotasi θji, maka

EI θji j didapat :
i
Mij L 4EI 2EI
Mji = θ ji ; M ij = θ
L L ji
Gambar 3.4 Momen Mji

4). Akibat pergoyangan (∆)


Mij Akibat pergoyangan (perpindahan relatif
EI
j
i ∆ ujung-ujung batang) sebesar ∆, maka akan
j’ terjadi rotasi θij dan θji
Mji
L ∆
θij = θji =
L
Gambar 6.5 Rotasi akibat ∆

Karena ujung-ujung i dan j jepit maka akan timbul momen Mij dan Mji untuk
mengembalikan rotasi yang terjadi akibat pergoyangan. Seolah-olah ujung i dan j

berotasi θij = θji = , sehingga besarnya momen :
L
4EI 2EI 6EI
Mij = θ ij + . θ ji = .∆
L L L²

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 88


Analisa Struktur II

4EI 2EI 6EI


Mji = θ ji + . θ ij = .∆
L L L²
Dari keempat hal yang menimbulkan momen tadi, dapat ditulis rumus umum
momen batang sebagai berikut :
Untuk i dan j jepit :
4EI 2EI 6EI
Mij = MPij + θ ij + θ ji + ∆
L L L²
4EI 2EI 6EI
MPji = MPji + θ ji + θ ij + ∆
L L L²
4EI
Dengan Kij =
L

Mij = MPij + K (θij + ½ θji + 1,5 )
L

Mji = MPji + K (θji + ½ θij + 1,5 )
L

B. Batang dengan salah salah satu ujungnya sendi / rol


1. Akibat beban luar
Dengan cara yang sama seperti pada balok dengan i dan j jepit, didapat besarnya
momen primer (akibat beban luar) sebagai berikut :
MP’ij

i 1
j MP’ij = qL²
8
L
a). Beban terbagi rata q

MP’ij P 3
MP’ij = PL
i 16
j

42 42
b). Beban terpusat P. ditengah bentang
Pab ² 1 Pa ² b
a P b MP’ = -
L² 2 L ²

i MP’ij j
L
c). Beban terpusat P. sejarak a dari i

Gambar 6.6 Momen primer akibat beban luar

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 89


Analisa Struktur II

θij)
2). Akibat rotasi di i (θ

Mij

i Qij EI
j

L
Gambar 6.7. Momen Mij

M ij L
θij =
3 EI

3 EI
Mij = θ
L ij
Kekakuan batang modifikasi (K’), besarnya momen untuk memutar rotasi
sebesar satu satuan sudut (θ= 1 rad) bila ujung yang lain sendi.
3EI
θij = 1 rad  K’ij =
L

∆)
3). Akibat pergoyangan (∆

Mij
j

j’

Gambar 6.8 Rotasi akibat ∆


Akibat pergoyangan ∆, i dan j berotasi sebesar
L

θij = θji =
L
Mij mengembalikan rotasi di i sama dengan nol (θij = 0) seolah-olah di i berotasi θij =
∆ 3EI 3EI
, sehingga timbul momen : Mij = θij = .∆
L L L²

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 90


Analisa Struktur II

4). Akibat momen kantilever (jk – batang kantilever)

Mij Mji Mjk


P

k
i j

Gambar 6.9 Momen kantilever


Momen kantilever Mjk.
Σ Mj = 0  Mji = - Mjk
akibat Mji, untuk mempertahankan θij = 0, akan timbul Mij.
Mij = ½ Mji = - ½ Mjk.
Dari keempat hal yang menimbulkan momen batang diatas dapat dituliskan
secara umum momen batang sebagai berikut :
Untuk ujung j sendi / rol :
3 EI 3 EI ∆ 1
Mij = MP’ij + θ ij + - M jk (a)
L L² 2
3 EI
Dengan K’ = , rumus tersebut diatas dapat ditulis
L
∆ 1
Mij = MP’ij + K’ (θij + ) - Mjk (b)
L 2
Jadi kita mempunyai dua rumus momen batang, pertama dengan ujung-ujung
jepit-jepit, kedua dengan ujung-ujung jepit sendi. Yang dikatakan ujung jepit bila ujung
batang betul-betul perletakan jepit atau sebuah titik simpul yang merupakan pertemuan
batang dengan batang (tidak termasuk katilever). Sedangkan yang dikatakan ujung
batang sendi yang betul-betul perletakan sendi, bukan berupa titik-titik simpul.
Rumus batang dengan jepit-jepit, ada dua variabel rotasi yaitu θij dan θji,
sedangkan untuk batang dengan ujung jepit-sendi, hanya mengandung satu variabel
rotasi yaitu θij, rotasi pada perletakan sendi (θji) tidak pernah muncul dalam persamaan.
Untuk menunjukkan arah momen batang dan rotasi, dalam perumusan momen
batang perlu diadakan perjanjian tanda sebagai berikut : momen batang positif (+) bila
arah putarannya searah jarum jam, dan negatif bila arah putarannya berlawanan arah
jarum jam.
Untuk arah rotasi, kita beri tanda seperti pada momen batang. Akibat beban luar
(MP) momen bisa positif (+) atau negatif (-) tergantung beban yang bekerja. Akibat

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 91


Analisa Struktur II

pergoyangan bisa positif (+) atau negatif (-) tergantung arah pergoyangannya. Untuk
rotasi, karena kita tidak tahu arah sebenarnya (sebagai variabel) selalu kita anggap
positif (+).

6.3 Langkah-Langkah Metoda Slope Deflection


Adapun langkah-langkah dengan metode slope deflection sebagai berikut:
 Tentukan derajat kebebasan dalam pergoyangan struktur statis tak tentu. dengan
rumus :
n = 2 j – (m + 2f + 2h + r), dimana:
n = jumlah derajat kebebasan
j = “joint”, jumlah titik simpul termasuk perletakan.
m = “member”, jumlah batang, yang dihitung sebagai member adalah batang yang
dibatasi oleh dua joint.
f = “fixed”, jumlah perletakan jepit.
h = “hinged”, jumlah perletakan sendi.
r = “rool”, jumlah perletakan rol.
Bila n < 0  tidak ada pergoyangan.
n > 0  ada pergoyangan
 Kalau ada pergoyangan, gambarkan bentuk pergoyangan ada tentukan arah momen
akibat pergoyangan, untuk menentukan tanda positif (+) ataukah negatif (-) momen
akibat pergoyangan tersebut (untuk menggambar pergoyangan ketentuan yang
harus dianut seperti pada metoda “Persamaan Tiga Momen”).
 Tentukan jumlah variabel yang ada. Variabel yang dipakai pada metoda ini adalah
rotasi (θ) titik simpul, dan delta (∆) kalau ada pergoyangan.
 Tuliskan rumus momen batang untuk semua batang yang ada, dimana akan
mengandung variabel-variabel (θ dan ∆) untuk masing-masing rumus momen
batang tersebut.
 Untuk menghitung variabel-variabel tersebut perlu disusun persamaan-persamaan
sejumlah variabel yang ada. Persamaan-persamaan itu akan disusun dari :
- Jumlah momen batang-batang yang bertemu pada satu titik simpul sama
dengan nol.

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 92


Analisa Struktur II

- Kalau ada variabel ∆, perlu ditambah dengan persamaan keseimbangan


struktur. Seperti juga pada metoda “Persamaan Tiga Momen”, dalam
menyusun persamaan keseimbangan struktur pada dasarnya membuat
perhitungan “free body diagram” sehingga mendapatkan persamaan yang
menghubungkan satu variabel dengan variabel yang lain. Pada penggambaran
arah momen, momen yang belum tahu besarnya (masih dalam perumusan)
digambarkan dengan arah positif (+) yaitu searah jarum jam.
 Dengan persamaan-persamaan yang disusun, dapat dihitung besarnya variabel-
variabelnya.
 Setelah variabel-variabel diketahui nilainya, dimasukkan kedalam rumus momen-
momen batang, sehingga mendapatkan harga nominal dari momen-momen batang
tersebut.

Contoh 1

q = 1 t/m’ P1 = 4 t P2 = 1,5 t

1,5 EI 2 EI EI
A B C D

6m 3m 3m 2m

Gambar 6.10 Contoh 1 balok statis tak tentu


Suatu balok statis tak tentu dengan ukuran dan pembebanan seperti pada gambar
A jepit, B dan C rol. Hitung momen-momen batangnya dengan metoda Slope Deflection.
Gambar bidang M, D, N nya.

Penyelesaian :
 n = 2j – (m + 2f + 2h + r)

= 2 x 3 – (2 + 2 x 1 + 2 x 0 + 2) = 0  tidak ada pergoyangan


 A jepit  θA = 0 B – titik simpul ada θB

C rol  θC tidak sebagai variabel.


Jadi variabelnya hanya satu yaitu θB

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 93


Analisa Struktur II

 Rumus Momen Batang


Rumus Umum :

Untuk i, j jepit : Mij = MPij + Kij (θij + ½ θji + 1,5 )
L

Untuk j sendi / rol : Mij = MP’ij + K’ij (θij + ) – ½ Mjk
L

Momen-momen primer :

- q = 1 t/m’ +
A B 1 1
- MPAB = MPBA = qL² = (1)6² = +3 tm
12 12
L=6m
4t 1 3
- - MP’BC = - P1L = - (4)6 = -4,5 tm
16 16
C
B

3m 3m
Gambar 6.11 Momen-momen primer

 Kekakuan Batang :
4EI 4 (1,5 EI)
AB – jepit-jepit KAB = KBA = = = EI
L 6
3EI 3 ( 2EI)
BC – jepit-sendi K’BC = = = EI
L 6
MCD = - P2xL = - 1,5 x 2 = -3 tm (momen kantilever)

MCB = - MCD = + 3 tm

MAB = - 3 + EI (θA + ½ θB) = - 3 + 0,5 EIθB

MBA = + 3 + EI (θB + ½ θA) = + 3 + EI θB

MBC = - 4,5 + EI θB – ½ (-3) = -3 + EI

 Persamaan :
ΣMB = 0  MBA + MBC = 0
(3 + EI θB) + (-3 + EI θB) = 0  EI θB = 0
 Momen Batang :
MAB = -3 + 0,5 x 0 = - 3 tm

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 94


Analisa Struktur II

MBA = + 3 + 0 = + 3 tm
MBC = - 3 + 0 = - 3 tm
4t 1,5t
3 tm 3 tm
3 tm 3 tm 3 tm

D
A B
3t 3t 2t 2t C 1,5

6m 3m 3m 2m
a). Free body diagram

3t
2t 1,5 t 1,5 t

A B D
C
3m
3t 2t

6m 3m 3m 2m
b). Bidang Gaya Lintang (D)

3 tm 3 tm 3 tm

- - -
A + B + C D
1,5 tm
3 tm
c). Bidang Momen (M)

Gambar 6.12 Bidang M, D, N

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 95


Analisa Struktur II

Contoh 2
P1 = 4 t P2 = 3 t

A 2 EI B EI C

3m

EI
D

2m 2m 1m

Gambar 6.13 Contoh 2 portal statis tak tentu

Diketahui suatu portal dengan ukuran dan pembebanan seperti pada Gambar. A rol dan
D jepit. Hitung momen-momen batang dengan metoda Slope Deflection. Gambar
bidang M, D dan N-nya.
Untuk penyelesaian dari soal ini dapat dikerjakan sebagai latihan

6.4 Struktur Statis Tak Tentu Akibat Penurunan Perletakan dengan Metoda Slope
Deflection.
Pada metoda slope defelection langkah-langkah yang harus dikerjakan untuk
menyelesaikan struktur statis tak tentu akibat penurunan perletakan sama seperti pada
akibat pembebanan luar yang telah disajikan dimuka. Hanya saja pada akibat penurunan
perletakan dalam rumus momen batang, momen primer yang dipakai adalah besarnya
momen akibat penurunan perletakan yang terjadi.
Jadi pada metoda slope deflection akibat penurunan perletakan digambarkan
bentuk pergoyangannya dan digambarkan arah perputaran momen akibat pergoyangan
tersebut dan dihitung besar nominalnya untuk dipakai sebagai momen primer dalam
perumusan momen batang. Sehingga untuk struktur yang dapat bergoyang ada dua
gambaran pergoyangan, yaitu pergoyangan akibat penurunan perletakan yang
menghasilkan momen-momen primer batang, dan pergoyangan natural yang
mengandung variabel ∆.

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 96


Analisa Struktur II

Contoh 3

EI EI
A B C
6m 4m

Gambar 6.14 Contoh 3 balok statis tak tentu dengan penurunan

Suatu balok statis tidak tertentu dengan perletakan A jepit, B dan C rol seperti
dalam gambar. Balok dari beton dengan ukuran penampang 30 x 40 cm dan E = 2 x 105
kg/cm². Kalau terjadi penurunan perletakan B sebesar 2 cm, hitunglah momen-momen
batangnya dengan metoda slope deflection dan gambarkan bidang M, D dan N-nya.
Penyelesaian :
 n = 2j – (m + 2 f + 2 h + r)
= 2 x 3 – (2 + 2 x 1 + 2 x 0 +2) = 0  tidak pergoyangan
 Jumlah variabel
A jepit θA = 0
B titik simpul ada θB
C rol, θC bukan variable
Jadi variabelnya hanya satu, θB
 Rumus Momen Batang

Untuk i, j jepit : Mij = MPij + Kij (θij + ½ θji + 1,5 )
L

Untuk j sendi / rol : Mij = MP’ij + K’ij (θij + ) – ½ Mjk
L
- Momen Primair akibat B turun 2 cm = 0,02 m
- Balok beton 30 x 40 cm2
B ∆B =2 cm
1
I= (30) 403 = 160.000 cm4
A C 12
E = 2 x 105 kg/cm2
- +
B’ EI = 32 x 109 kg cm2 = 3200 tm2
6m 4m

Gambar 6.15 Momen primer akibat penurunan perletakan

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 97


Analisa Struktur II

6EI 6 x 3200
MPAB = MPBA = - 2
.∆ = − x 0,02 = −10,667 tm
L ( 6) 2

3EI 3 x 3200
MP’BC = 2
.∆=+ x 0,02 = + 12 tm
L ( 4) 2

4EI 4EI
- Kehalusan Batang : KAB = KBA = = = 0,667 EI
L 6
3EI 3EI
K’BC = = = 0,75 EI
L 4
MAB = - 10,667 + 0,667 EI (θA + ½ θB) = - 10,667 + 0,333 EI θB
MBA = - 10,667 + 0,667 EI (θB + ½ θA) = - 10,667 + 0,667 EI θB
MBC = + 12 + 0,75 EI θB

 Persamaan : ΣMB  MBA + MBC = 0


(- 10,667 + 0,667 EI θB) + (12 + 0,75 EI θB) = 0
1,417 EI θB = - 1,333
EI θB = - 0,941
 Momen Batang :
MAB = - 10,677 + 0,333 (- 0,941) = - 10,981 tm
MBA = - 10,667 + 0,667 (-0,941) = - 11,294 tm
MBC = + 12 + 0,75 (- 0,941) = + 11, 294 tm

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 98


Analisa Struktur II

10,981 tm 11,294 tm 11,294 tm

A
C
3,7125 t 3,7125 t B 2,8235 t 2,8235 t

6m 4m

a). Free Body Diagram

3,7125 t

A C
B
- 2,8235 t

b. Bidang Gaya Lintang (D)


10,981 tm

-
B C
A
+

11,294 tm
c). Bidang Momen (M)
Gambar 6.16 Gambar bidang M, D, N

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 99


Analisa Struktur II

BAB VII
METODE MOMEN DISTRIBUSI

7.1 Pendahuluan
Metode momen distribusi merupakan metode displacement untuk menyelesaikan
struktur statis tak tentu balok dan portal. Metode ini ditemukan oleh Hardy Cross pada
Tahun 1930. Sehingga metode ini disebut juga Metode Cross/Cara Cross. Perjanjian
tanda momen pada metode ini sama dengan perjanjian tanda pada metode slope
deflection yaitu momen berputar searah jarum jam adalah momen positif, sedangkan
momen yang berlawanan dengan jarum jam adalah momen negatif. Adapun komponen-
komponen dalam metode ini antara lain : momen-momen ujung (fixed end moment),
faktor kekakuan batang, faktor kekakuan joint, faktor distribusi, carry-over factor.

7.2 Prosedur Analisis


Adapun prosedur secara umum metode momen distribusi ini adalah sebagai
berikut :
- Tentukan faktor distribusi dan momen-momen ujung.
Joint atau nodal dari suatu balok diidentifikasi dan faktor kekakuan untuk setiap
batang dan joint dihitung. Gunakan nilai faktor distribusi dari dari persamaan DF =
K/Σ K. Ingat, DF = 0 untuk jepit, DF = 1 untuk sendi/rol. Momen-momen ujung
dihitung dari tabel fixed end moment (FEM) yang akan disajikan. FEM positif bila
searah dengan arah jarum jam, FEM negatif bila berlawanan dengan arah jarum jam.
- Proses momen distribusi
Tentukan momen yang dibutuhkan pada setiap joint dalam keseimbangan. Lepaskan
joint dan distribusikan momen berimbang pada setiap koneksi bentangan. Bawa
momen-momen pada setiap bentang ke momen-momen lainnya serta kalikan setiap
momen dengan carry over-faktor +½.

Untuk mempermudah memahami metode ini akan diberikan contoh untuk balok dan
portal statis tak tentu berikut ini.

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 100
Analisa Struktur II

7.3 Contoh Penyelesaian Balok dan Portal dengan Metode Distribusi Momen
Diketahui sebuah balok statis tak tentu dengan geometri dan pembebanan seperti
pada gambar. EI konstan. Tentukan momen-momen akhir pada setiap joint dengan
metode distribusi momen dan gambar bidang M, D, N nya.

250 kN
20 kN/m
A B C D

12m 12m 4m 4m

Gambar 7.1 Contoh soal 1 balok statis tak tentu


Penyelesaian:
Faktor kekakuan
KAB = 4EI/12
KBC = 4EI/12
KCD = 4EI/8
DFAB = DFDC = 0
4 EI / 12
DFBA = DFBC = = 0,5
4 EI / 12 + 4 EI / 12
4 EI / 12
DFCB = = 0,4
4 EI / 12 + 4 EI / 8
4 EI / 8
DFCD = = 0,6
4 EI / 12 + 4 EI / 8

Momen –momen ujung/ Fixed End Momen (FEM)


FEMBC = -wL2/12 = -20(12)2/12 = -240 kNm
FEMCB = wL2/12 = 20(12)2/12 = 240 kNm
FEMCD = -PL/8 = -20(8)/8 = -250 kNm
FEMDC = PL/8 = 20(8)/8 = 250 kNm

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 101
Analisa Struktur II

Proses distribusi momen


Titik A B C D
Batang AB BA BC CB CD DC
DF 0 0.5 0.5 0.4 0.6 0
FEM -240 240 -250 250
Dist. 120 120 4 6
CO 60 2 60 3
Dist. -1 -1 -24 -36
CO -0.5 -12 -0.5 -18
Dist. 6 6 0.2 0.3
CO 3 0.1 3 0.2
Dist. -0.05 -0.05 -1.2 -1.8
CO -0.002 -0.6 -0.02 -0.9
Dist. 0.3 0.3 0.01 0.01
ΣM 62.5 125.3 -125.3 281.5 -281.5 234.3

250 kN
62.5 kNm 15.7 kN 107 kN 20 kN/m 133 kN
130.9 kN 119.1 kN
A B
B C D
C
15.7 kN
281.5 kNm 281.5 kNm 130.9 kNm 234.3 kNm

Gambar 7.2 Freebody Diagram balok statis tak tentu

Dari freebody diagram tersebut, kita sudah bisa menggambar bidang M, D, N.

Contoh 2 (Portal tanpa goyangan)


Diketahui portal 2D tanpa goyangan dengan geometri dan beban seperti pada
gambar. Tentukan momen-momen pada setiap jointnya dan gambar bidang M, D, N.

5 k/ft

B C E

15 ft

A D
18 ft 12 ft

Gambar 7.2 Contoh 2 Portal tanpa goyangan

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 102
Analisa Struktur II

Penyelesaian:
KAB = 4EI/15
KBC = 4EI/18
KCD = 3EI/15
KCE = 3EI/12
DFAB = 0
4 EI / 15
DFBA = = 0,545
4 EI / 15 + 4 EI / 18
DFBC = 1 – 0,545 = 0,455
4 EI / 18
DFCB = = 0,330
4 EI / 18 + 4 EI / 15 + 3EI / 12
3EI / 15
DFCD = = 0,298
4 EI / 18 + 4 EI / 15 + 3EI / 12
DFCE = 1 – 0,330 – 0,298 = 0,372
DFDC = 1
DFEC = 1
FEMDC = -wL2/12 = -5(18)2/12 = -135 k.ft
FEMCB = wL2/12 = 5(18)2/12 = 135 k.ft

Titik A B C D E
Batang AB BA BC CB CD CE DC
DF 0 0.545 0.455 0.330 0.298 0.372 1 1
FEM -135 135
Dist. 73.6 61.4 -44.6 -40.2 -50.2
CO 36.8 -22.3 30.7
Dist. 12.2 10.1 -10.1 -9.1 -11.5
CO 6.1 -5.1 5.1
Dist. 2.8 2.3 -1.7 -1.5 -1.9
CO 1.4 -0.8 1.2
Dist. 0.4 0.4 -0.4 -0.4 -0.4
CO 0.2 -0.2 0.2
Dist. 0.1 0.1 -0.1 0.0 -0.1
ΣM 44.5 89.1 -89.1 115 -51.2 -64.1

Dengan diketahui momen-momen pada joint portal berarti kita sudah dapat
menggambarkan freebody diagram nya serta menghitung reaksi perletakan serta dapat
menggambarkan bidang M, D, N nya.

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 103
Analisa Struktur II

DAFTAR PUSTAKA

1. Hibeller. (1999). Structural Analysis. Fourth Edition. Printice Hall, Upper Saddle
River, New Jersey 070458.
2. Chu Kia Wang (1986) “Statically Indeterminate Structures”, Mc Graw-Hill, Book
Company, Inc.
3. Dipohusodo I. (2001). Analisis Struktur. Penerbit PT Gramedia, Jakarta.

Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Hindu Indonesia 104