Está en la página 1de 2

Allen Test

Allen test
Uji Allen adalah tes yang digunakan dalam pengobatan sebelum pengumpulan gas darah
arteri untuk menentukan patensi normal dari arteri ulnaris.
Untuk melakukan tes sebuah Allen:

1. Tangan pasien harus diangkat di atas hati nya;


2. Pasien harus diminta untuk membuat kepalan;
3. Tekanan harus diterapkan baik radial dan arteri ulnaris sampai aliran darah distal
tersumbat;
4. Sementara mempertahankan posisi tangan tinggi, pasien kemudian harus membuka
tangan. Tangan harus tampak pucat dan memiliki refils kapiler terbatas;
5. Tekanan arteri ulnaris harus dibebaskan (dengan tetap menjaga tekanan cukup untuk
menutup jalan arteri radial).
6. Tangan harus kembali ke warna normal dalam waktu 5-7 detik.
Jika tangan pasien kembali ke warna normal dalam waktu 3-7 detik tes Allen dikatakan
negatif dan pasien memiliki pasokan darah normal ganda. Jika tangan pasien kembali normal
setelah 7 detik, tes Allen dikatakan negatif dan pasien tidak memiliki suplai darah ganda
untuk tangan (atau jika dia lakukan, sangat kecil).
Apakah Signifikansi Klinis Uji Allen?
Ketika tes Allens adalah positif (yang berarti bahwa pasien tidak memiliki suplai darah ganda
untuk tangan), ia akan sering memiliki hasil negatif untuk pihak lain. Karena itu, untuk
mengurangi risiko iskemia ke tangan yang, penting untuk melakukan kanulasi atau koleksi
gas darah arteri dari tangan dengan pasokan darah ganda.
Apa signifikansi klinis dari uji Allens di Paramedis?
Manfaat klinis dari uji Allens di paramedis hanya relevan ketika Anda akan mencoba untuk
cannulate dekat arteri radialis atau ulnaris. Hal ini jarang terjadi sebagai paramedis untuk
perlu cannulate pembuluh darah di daerah ini, namun pada beberapa pengguna obat IV, atau
orang yang telah di steroid selama bertahun-tahun, bahwa sebagian besar pembuluh darah
mereka rusak, dan akibatnya pembuluh darah ini adalah hanya dibiarkan terbuka untuk
digunakan. Dalam hal ini, penting untuk melakukan tes Allens sebelum tangan untuk
memastikan bahwa Anda tidak sengaja merusak arteri radialis atau ulnaris di satu sisi tanpa
suplai darah ganda.
Kapiler isi ulang ( CRT )

Pengisian kapiler adalah tingkat di mana darah isi ulang kosong kapiler . Hal ini
dapat diukur dengan memegang tangan lebih tinggi dari jantung-tingkat (mencegah refluks
vena ), menekan tombol lembut jari atau jari kaki sampai ternyata putih, dan mengambil
catatan dari waktu yang dibutuhkan untuk warna untuk kembali sekali tekanan dilepaskan.
Waktu isi ulang yang normal adalah kurang dari 2 detik. Pada bayi yang baru lahir bayi ,
pengisian kapiler dapat diukur dengan menekan pada tulang dada selama lima detik dengan
jari atau ibu jari, dan mencatat waktu yang dibutuhkan untuk warna untuk kembali sekali
tekanan dilepaskan. Batas normal atas untuk pengisian kapiler pada bayi baru lahir adalah 3
detik . Waktu pengisian kapiler (CRT) adalah indikasi umum dari dehidrasi dan penurunan
perfusi perifer . Hal ini umumnya diterima bahwa tes dapat sangat bervariasi antara pasien
yang berbeda, dan karenanya tidak boleh diandalkan sebagai ukuran diagnostik universal.
Meskipun demikian sangat berguna sebagai bukti pendukung untuk tanda positif perfusi
miskin ke ekstremitas. Tes CRT (juga kadang disebut sebagai CFT dalam bahasa Podiatric)
sering disebut sebagai tes pucat Nail. Sebuah CRT juga dapat dinilai pada hewan dengan
menekan pada gusi mereka yang bertentangan dengan tulang dada yang umumnya ditutupi
dengan bulu atau tidak dapat diakses.
Waktu pengisian kapiler adalah tes cepat dan mudah yang dapat memberikan
informasi penting tentang perfusi kulit pada bayi atau anak. Perfusi abnormal kulit dapat
mengindikasikan beberapa kondisi medis mengkhawatirkan. Kemampuan untuk segera
menilai perfusi pada anak dengan tes detik-panjang sangat berharga untuk dokter dan orang
tua yang bersangkutan.