Está en la página 1de 70

Arsitektur Islam dan Masjid Terkenal di Dunia

Daftar Isi

1 Arsitektur Islam 1
1.1 Defenisi & Kaidah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1
1.2 Sejarah Awal . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1
1.3 Pengaruh dan Gaya . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2
1.3.1 Arsitektur Persia . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2
1.3.2 Arsitektur Moor . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3
1.3.3 Arsitektur Islam di Indonesia . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3

2 Masjid 4
2.1 Etimologia . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4
2.2 Sejarah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4
2.2.1 Masjid pertama . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4
2.2.2 Penyebaran masjid . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 5
2.2.3 Perubahan tempat ibadah menjadi masjid . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 5
2.3 Fungsi keagamaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6
2.3.1 Ibadah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6
2.3.2 Kegiatan bulan Ramadan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6
2.3.3 Amal . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7
2.4 Fungsi sosial . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7
2.4.1 Pusat kegiatan masyarakat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7
2.4.2 Pendidikan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7
2.4.3 Kegiatan dan pengumpulan dana . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 8
2.5 Masjid dan politik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 8
2.5.1 Bantuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 8
2.5.2 Konik sosial . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 8
2.5.3 Pengaruh Saudi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 8
2.6 Arsitektur . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9
2.6.1 Bentuk . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9
2.6.2 Menara . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 10
2.6.3 Kubah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 10
2.6.4 Tempat ibadah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 10
2.6.5 Tempat bersuci . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 10
2.6.6 Fasilitas lain . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 10

i
ii DAFTAR ISI

2.7 Aturan dan etiket . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 10


2.7.1 Imam . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 10
2.7.2 Kebersihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 11
2.7.3 Pakaian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 11
2.7.4 Konsentrasi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 11
2.7.5 Pemisahan gender . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 11
2.7.6 Non-muslim di masjid . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 12
2.8 Referensi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 12
2.9 Lihat pula . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 13
2.10 Pranala luar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 13

3 Masjidil Haram 14
3.1 Sejarah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 14
3.1.1 Pra-sejarah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 14
3.1.2 Masa Jahiliyah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 14
3.1.3 Masa Rasulullah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 15
3.1.4 Masa Kekhalifahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 15
3.1.5 Masa daulah Umayyah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 15
3.1.6 Masa daulah Abbasiyah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 15
3.1.7 Masa Kekhalifahan Utsmaniyah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 16
3.1.8 Era kekuasaan Raja-raja Saudi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 16
3.1.9 Pendudukan Masjidil Haram 1979 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 17
3.1.10 Kecelakaan derek 2015 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 17
3.2 Kepentingan dalam agama Islam . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 17
3.2.1 Kiblat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 17
3.2.2 Haji . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 17
3.3 Arsitektur . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 17
3.3.1 Pintu . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 18
3.3.2 Menara . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 18
3.3.3 Tangga elektronik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 19
3.3.4 Pusat pendingin udara . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 19
3.3.5 Toilet dan tempat wudhu . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 19
3.3.6 Saluran dan penampungan air . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 19
3.3.7 Terowongan bawah tanah untuk kendaraan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 19
3.4 Bangunan bersejarah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 19
3.4.1 Kakbah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 19
3.4.2 Hajar Aswad . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 19
3.4.3 Maqam Ibrahim . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 20
3.4.4 Shofa dan Marwah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 20
3.4.5 Hijr Isma'il . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 21
3.4.6 Sumur Zam-zam . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 21
3.5 Administrasi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 21
DAFTAR ISI iii

3.5.1 Imam . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 21
3.5.2 Muadzin . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 22
3.6 Keutamaan dan hukum . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 23
3.6.1 Keutamaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 23
3.6.2 Hukum . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 23
3.7 Kontroversi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 23
3.7.1 Perluasan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 23
3.7.2 Ketidak teraturan sha . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 23
3.8 Galeri . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 24
3.9 Lihat pula . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 27
3.10 Pranala luar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 27
3.11 Referensi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 27

4 Masjid Al-Aqsa 30
4.1 Etimologi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 30
4.2 Sejarah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 31
4.2.1 Pra konstruksi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 31
4.2.2 Konstruksi Umayyah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 31
4.2.3 Gempa bumi dan pembangunan kembali . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 32
4.2.4 Masa modern . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 33
4.3 Arsitektur . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 34
4.3.1 Kubah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 34
4.3.2 Menara masjid . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 34
4.3.3 Fasad dan serambi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 35
4.3.4 Interior . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 35
4.3.5 Air mancur tempat wudhu . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 36
4.4 Arti penting dalam agama Islam . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 37
4.4.1 Kiblat pertama . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 37
4.4.2 Status religius . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 38
4.5 Situasi saat ini . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 38
4.5.1 Administrasi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 38
4.5.2 Akses . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 38
4.5.3 Intifadah Al-Aqsa . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 39
4.5.4 Penggalian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 39
4.6 Referensi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 39
4.7 Lihat pula . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 42
4.8 Pranala luar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 42

5 Masjid Istiqlal 43
5.1 Nama masjid . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 43
5.2 Sejarah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 43
5.2.1 Perencanaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 44
iv DAFTAR ISI

5.2.2 Sayembara rancang bangun masjid . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 44


5.2.3 Pembangunan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 45
5.2.4 Peristiwa kontemporer . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 45
5.2.5 Pengunjung . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 45
5.3 Arsitektur . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 46
5.3.1 Gaya arsitektur . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 46
5.3.2 Simbolisme . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 47
5.4 Lingkungan sekitar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 48
5.4.1 Pagar dan pintu gerbang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 49
5.4.2 Taman, parkir, jembatan, dan air mancur . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 49
5.5 Gedung utama dan gedung pendukung . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 50
5.5.1 Pintu masuk . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 50
5.5.2 Gedung utama . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 50
5.5.3 Kubah besar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 51
5.5.4 Gedung pendahuluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 51
5.5.5 Teras raksasa . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 51
5.5.6 Emper keliling dan koridor . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 51
5.5.7 Menara . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 51
5.5.8 Lantai dasar dan tangga . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 52
5.6 Sarana dan fasilitas . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 52
5.6.1 Sarana peribadatan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 52
5.6.2 Sarana olahraga . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 53
5.6.3 Tenaga listrik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 53
5.6.4 Sistem suara dan multimedia . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 53
5.6.5 Pendingin udara (AC) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 54
5.6.6 Fasilitas air, ruang wudhu, kamar mandi, WC . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 54
5.6.7 Lift bagi penyandang cacat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 54
5.6.8 Perpustakaan Islam . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 55
5.6.9 Poliklinik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 55
5.6.10 Madrasah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 55
5.6.11 Bedug raksasa . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 55
5.6.12 Koperasi Karyawan dan Jamaah Masjid Istiqlal (KOSTIQ) . . . . . . . . . . . . . . . . . 57
5.7 Imam dan Muadzin . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 57
5.8 Pengelolaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 57
5.9 Galeri . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 58
5.10 Lihat Pula . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 58
5.11 Pranala luar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 58
5.12 Referensi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 58
5.13 Text and image sources, contributors, and licenses . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 59
5.13.1 Text . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 59
5.13.2 Images . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 59
DAFTAR ISI v

5.13.3 Content license . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 64


Bab 1

Arsitektur Islam

Arsitektur Islam berkembang sangat luas baik itu di ba- kangi kiblat. 6) Keberadaan bangunan tidak merugik-
ngunan sekuler maupun di bangunan keagamaan yang ke- an tetangga disekitar 7) Pembangunan sampai berdirinya
duanya terus berkembang sampai saat ini. Arsitektur ju- bangunan seminimal mungkin tidak merusak alam. 8)
ga telah turut membantu membentuk peradaban Islam Menggunakan warna yang mendekatkan kepada Allah,
yang kaya. Bangunan-bangunan yang sangat berpenga- seperti warna-warna alam.
ruh dalam perkembangan arsitektur Islam adalah masjid,
kuburan, istana dan benteng yang kesemuanya memiliki
pengaruh yang sangat luas ke bangunan lainnya, yang ku- 1.2 Sejarah Awal
rang signikan, seperti misalnya bak pemandian umum,
air mancur dan bangunan domestik lainnya.

1.1 Defenisi & Kaidah

Arsitektur Islam adalah sebuah karya seni bangunan


yang terpancar dari aspek sik dan metasik bangunan
melalui konsep pemikiran islam yang bersumber dari Al-
Quran, Sunnah Nabi, Keluarga Nabi, Sahabat, para Ula- salah satu bagian dari era Umayyah Mshatta Facade, sekarang
ma maupun cendikiawan muslim. Aspek Fisik adalah disimpan di museum Pergamon di Berlin, diambil dari Kerajaan
sesuatu yang nampak secara jelas oleh panca indera. Da- Amman
lam hal ini sebuah bangunan dengan fasade yang memili-
ki bentuk dan langgam budaya islam dan dapat dilihat se- Ada beberapa bangunan di jaman Nabi Muhammad yang
cara jelas melalui beberapa budaya, seperti budaya arab, menjadi penanda munculnya arsitektur Islam, salah satu
cordoba, persia sampai peninggalan wali songo. Bentuk contohnya adalah masjid Juatha di Arab Saudi. Khila-
sik yang biasa diterapkan dalam sebuah bangunan se- fah Rashidun (632661) adalah pemimpin Islam pertama
petri penggunaan kubah, ornamen kaligra, dan sebagai- yang mulai mempopulerkan arsitektur Islam.
nya. Aspek Metasik adalah sesuatu yang tidak tampak Khalifah Umayyah (661750) mengkombinasikan bebe-
panca indera tetapi dapat dirasakan hasilnya. Hal ini le- rapa elemen dari arsitektur Byzantium dan arsitektur Sas-
bih kepada efek atau dampak dari hasil desain arsitek- sanid. Arsitektur Umayyah memperkenalkan bentuk ba-
tur islam tersebut, seperti bagaimana membuat penghu- ru yang mengkombinasikan gaya barat dan timur.[1] Mo-
ni/ pengguna bangunan lebih nyaman dan aman ketika del pelengkung yang berbentuk sepatu kuda mulai mun-
berada di dalam bangunan sehingga menjadikan peng- cul pertama kali pada masa dinasti Umayyah, lalu kemu-
huni merasa bersyukur. Contoh lain hasil desain ruang2 dian berkembang pesat di Andalusia.[2] Arsitektur Uma-
dalam sebuah rumah, bisa menjadikan komunikasi ora- yyah memunculkan penggunaan berbagai jenis dekorasi,
ngtua dan anak lebih dekat, sehingga membuat mereka termasuk diantaranya adapalah penggunaan berbagai ma-
rajin beribadah. cam mosaik, cat dinding, patung dan relief dengan mo-
Kaidah Arsitektur Islam 1) Di dalam dan luar bangun- tif Islam.[3] Pada masa Umayyah, diperkenalkan sebu-
an tidak terdapat gambar/ornamen yang makhluk hidup ah ruang transept yang membagi ruang solat berdasark-
yang utuh 2) Di dalam dan luar bangunan terdapat orna- an axis terpendek.[4] mereka juga menambahkan mihrab
men yang mengingatkan kepada yang Maha Indah...Allah ke dalam desain masjid.[4] Masjid di Madinah dibangun
SWT. 3) Hasil Desain bangunan tidak ditujukan untuk oleh al-Walid I menjadi masjid pertama yang memili-
pamer dan kesombongan. 4) Pengaturan ruang-ruang di- ki mihrab, sebuah ruang tambahan menghadap kiblat
tujukan untuk mendukung menjaga ahlak dan prilaku. 5) yang menjadi tempat imam memimpin shalat atau kha-
Posisi toilet tidak dibolehkan menghadap atau membela- tib memberikan ceramah. Mihrab kini seolah menjadi

1
2 BAB 1. ARSITEKTUR ISLAM

standar dari desain sebuah masjid di seluruh dunia.[4] arsitektur dari Roma, Mesir, Persia dan Byzantium. Con-
Arsitektur Abbasiah dimasa Khalifah Abbasiah (750 toh awal yang paling populer misalnya Dome of The Rock
1513) sangat kuat dipengaruhi oleh arsitektur Sassanid, yang diselesaikan pada tahun 691 di Jerusalem. Gaya ar-
dan arsitektur dari Asia tengah. masjid Abbasiah me- sitek yang mencolok dari bangunan ini misalnya ruang
miliki sebuah courtyard. Awal mula arsitektur Abba- tengah yang luas dan terbuka, bangunan yang melingkar,
siah dapat ditemui di masjid al-Mansur yang dibangun dan penggunaan pola kaligra yang berulang. Masjid Ra-
di Baghdad. Masjid Agung Samarra dibangun oleh al- ya Samarra di Irak, selesai pada tahun 847, bangunan
Mutawakkil berukuran 256 by 139 meter (840 456 ft). berciri khas dengan adanya minaret. Juga masjid Hagia
Sophia di Istanbul, Turki turut memengaruhi corak arsi-
Masjid ini memiliki atap datar dari kayu yang disang-
ga oleh tiang-tiang. Masjid ini memiliki dekorasi mar- tektur Islam. Ketika Ustman merebut Istanbul dari ke-
kaisaran Byzantium, mereka mengubah sebuah basilika
mer dan mosaik kaca.[5] Masjid Samarra memiliki mena-
ra spiral, satu-satunya yang ada di Iraq.[5] Sebuah masjid menjadi masjid (sekarang museum), yang akhirnya mus-
lim pun mengambil sebagian dari kebudayaan Byzantium
di Balkh atau sekarang terdapat di wilayah Afghanistan
berukuran 20 by 20 meter (66 66 ft), yang memiliki kedalam kekayaan peradaban islam, misalnya pengguna-
an kubah. Hagia Sophia juga menjadi model untuk pem-
sembilan kubah.[6]
bangunan masjid-masjid Islam selanjutnya selama keka-
isaran Ustman, misalnya masjid Sulaiman, dan masjid
Rustem Pasha. Motif yang mencolok dalam arsitektur
Islam hampir selalui mengenai pola yang terus berulang
dan berirama, serta struktur yang melingkar. Dalam hal
pola ini, geometri fraktal memegang peranan penting se-
bagai materi pola dalam, terutama, masjid dan istana. Pe-
makaian kubah juga sama pentingnya dalam arsitektur is-
lam, pertama kali muncul dalam Dome of The Rock pada
tahun 691 dan muncul kembali sekitar abad ke-17.

1.3.1 Arsitektur Persia

langit-langit bergaya Moorish di Alhambra

Konstruksi Masjid Agung Crdoba (sekarang menjadi se-


buah katedral bernama Mezquita) dimulai pada tahun
785 sekaligus sebagai penanda berdirinya era arsitektur
Moorish di Iberian peninsula dan Afrika utara. Masjid
ini memiliki bentuk pelengkung yang menjulang. Arsi-
tektur Moorish mencapai masa jayanya pada saat kon-
struksi Alhambra, sebuah istana dan benteng yang me-
gah di Granada, Ruang interiornya terbuka sehingga me-
mungkinkan angin bergerak masuk dan didominasi war-
na merah, biru dan emas. Dindingnya diberi hiasan ber-
motif dedaunan yang saat itu sedang menjadi tren, Kali-
gra Arab, dan pola arabesque, Dindingnya dilapisi kera- Masjid Shah di Isfahan, Iran
mik. Bangunan lainnya yang bertahan hingga kini antara
Persia merupakan kebudayaan yang diketahui melakukan
lain bangunan Bab Mardum di Toledo, atau gerbang leng-
kung Medina Azahara. Arsitektur Moorish berakar darikontak dengan Islam untuk pertama kalinya. Sisi timur
kebudayaan Arab dan berkembang pada masa kekhali- dari sungai eufrat dan tigris adalah tempat berdirinya ke-
fahan Umayyah di Levant tahun 660 dengan ibu kotanyakaisaran Persia pada sekitar abad ke-7. Karena kedeka-
Damascus yang memiliki banyak arsitektur Islam Arab tannya dengan kekaisaran persia, Islam cenderung buk-
yang bercirikan pola-pola geometris. an saja meminjam budaya dari persia namun juga meng-
adopsinya. Arsitektur Islam mengadopsi banyak sekali
kebudayaan dari Persia, bahkan bisa dikatakan arsitektur
islam merupakan evolusi dari arsitektur persia, yang me-
1.3 Pengaruh dan Gaya mang sejak kehadiran Islam, kejayaan Persia mulai pudar
yang menunggu digantikan oleh kebudayaan lain. Ba-
Gaya arsitektur Islam yang mencolok baru berkembang nyak kota, misalnya Baghdad, dibangun dengan contoh
setelah kebudayaan muslim memadukannya dengan gaya kota lama persia misalnya Firouzabad. Bahkan, sekarang
1.3. PENGARUH DAN GAYA 3

bisa diketahui bahwa dua arsitek yang dipekerjakan oleh


Al-Mansur untuk merancang kota pada masa awal ada-
lah warisan dari kekaisaran Persia, yaitu Naubakht, seo-
rang zoroaster persia, dan seorang Yahudi dari Khorasan,
Iran yaitu Mashallah. Mesjid gaya persia bisa dilihat dari
ciri khasnya yaitu pilar batu bata, taman yang luas dan
lengkungan yang disokong beberapa pilar. Di Asia Ti-
mur, gaya arsitektur Hindu juga turut memengaruhi na-
mun akhirnya tertekan oleh kebudayaan persia yang ke-
tika itu dalam masa jayanya.

1.3.2 Arsitektur Moor


Pembangunan masjid raya di Cordoba pada tahun 785
menandakan bergeliatnya arsitektur islam di peninsula
Iberia dan Afrika Utara. Mesjid dengan gaya Moor sa-
ngat mencolok dengan interior lengkungannya yang pe-
nuh dekorasi. Arsitektur moor meraih masa puncaknya
dengan dibangunnya Alhambra, istana sekaligus benteng
di Granada, dengan interior yang memiliki ruangan ter-
buka yang luas dan memungkinkan udara mengalir secara
lancar, dan didominasi dengan pemakaian warna merah,
biru dan emas.

1.3.3 Arsitektur Islam di Indonesia

Masjid bercorak khas Minangkabau di Fort de Kock (kini


Bukittinggi) di sekitar tahun 1900

Templat:Arsitektur

[1] Petersen 2002, hlm. 295.

[2] Ali 1999, hlm. 35.

[3] Petersen 2002, hlm. 296.

[4] Ettinghausen, Grabar & Jenkins 2001, hlm. 24.

[5] Bloom & Blair 2009, hlm. 80.

[6] Bloom & Blair 2009, hlm. 82.


Bab 2

Masjid

Masjid atau mesjid adalah rumah tempat ibadah umat


Islam atau Muslim. Masjid artinya tempat sujud, dan
sebutan lain bagi masjid di Indonesia adalah musholla,
langgar atau surau. Istilah tersebut diperuntukkan bagi
masjid yang tidak digunakan untuk Sholat Jum'at, dan
umumnya berukuran kecil. Selain digunakan sebagai
tempat ibadah, masjid juga merupakan pusat kehidup-
an komunitas muslim. Kegiatan-kegiatan perayaan ha-
ri besar, diskusi, kajian agama, ceramah dan belajar Al
Qur'an sering dilaksanakan di Masjid. Bahkan dalam se-
jarah Islam, masjid turut memegang peranan dalam akti-
vitas sosial kemasyarakatan hingga kemiliteran.

Masjid khas Minangkabau pada tahun 1895.


2.1 Etimologia
2.2 Sejarah
Masjid berarti tempat beribadah. Akar kata dari ma-
sjid adalah sajada di mana sajada berarti sujud atau tun-
duk. Kata masjid sendiri berakar dari bahasa Aram. Kata Menara-menara, serta kubah masjid yang besar, seakan
masgid (m-s-g-d) ditemukan dalam sebuah inskripsi dari menjadi saksi betapa jayanya Islam pada kurun abad per-
abad ke 5 Sebelum Masehi. Kata masgid (m-s-g-d) ini tengahan. Masjid telah melalui serangkaian tahun-tahun
berarti tiang suci atau tempat sembahan.[1] terpanjang di sejarah hingga sekarang. Mulai dari Perang
Salib sampai Perang Teluk. Selama lebih dari 1000 tahun
Kata masjid dalam bahasa Inggris disebut mosque. Ka- pula, arsitektur Masjid perlahan-lahan mulai menyesua-
ta mosque ini berasal dari kata mezquita[1] dalam bahasa ikan bangunan masjid dengan arsitektur modern.
Spanyol. Dan kata mosque kemudian menjadi populer
dan dipakai dalam bahasa Inggris secara luas[2] .

2.2.1 Masjid pertama

Ketika Nabi Muhammad saw tiba di Madinah, dia me-


mutuskan untuk membangun sebuah masjid, yang seka-
rang dikenal dengan nama Masjid Nabawi, yang berarti
Masjid Nabi. Masjid Nabawi terletak di pusat Madinah.
Masjid Nabawi dibangun di sebuah lapangan yang luas.
Di Masjid Nabawi, juga terdapat mimbar yang sering
dipakai oleh Nabi Muhammad saw[1] . Masjid Nabawi
menjadi jantung kota Madinah saat itu. Masjid ini digu-
nakan untuk kegiatan politik, perencanaan kota, menen-
tukan strategi militer, dan untuk mengadakan perjanjian.
Bahkan, di area sekitar masjid digunakan sebagai tempat
tinggal sementara oleh orang-orang fakir miskin.
Masjid Raya Baiturrahman, Banda Aceh. Saat ini, Masjidil Haram, Masjid Nabawi dan Masjid al-
Aqsa adalah tiga masjid tersuci di dunia.[3]

4
2.2. SEJARAH 5

2.2.2 Penyebaran masjid kubah yang berbentuk seperti bawang. Kubah jenis ini
dapat dilihat di Masjid Jama, Delhi.
Masjid kemudian dibangun di daerah luar Semenanjung
Masjid pertama kali didirikan di Kesultanan Utsmaniyah
Arab, seiring dengan kaum Muslim yang bermukim di
pada abad ke 11 Masehi, di mana pada saat itu orang-
luar Jazirah Arab. Mesir menjadi daerah pertama yang
orang Turki mulai masuk agama Islam. Beberapa ma-
dikuasai oleh kaum Muslim Arab pada tahun 640. Se-
sjid awal di Turki adalah Aya Sofya, di mana pada zam-
jak saat itu, ibu kota Mesir, Kairo dipenuhi dengan ma-
an Bizantium, bangunan Aya Sofya merupakan sebuah
sjid. Maka dari itu, Kairo dijuluki sebagai kota seri-
katedral. Kesultanan Utsmaniyah memiliki karakteristik
bu menara.[4] Beberapa masjid di Kairo berfungsi seba-
arsitektur masjid yang unik, terdiri dari kubah yang be-
gai sekolah Islam atau madrasah bahkan sebagai rumah
sar, menara dan bagian luar gedung yang lapang. Masjid
sakit.[5] Masjid di Sisilia dan Spanyol tidak menirukan
di Kesultanan Usmaniyah biasanya mengkolaborasikan
desain arsitektur Visigoth, tetapi menirukan arsitektur
tiang-tiang yang tinggi, jalur-jalur kecil di antara shaf-
bangsa Moor.[6] Para ilmuwan kemudian memperkirak-
shaf, dan langit-langit yang tinggi, juga dengan mengga-
an bahwa bentuk bangunan pra-Islam kemudian diubah
bungkan mihrab dalam satu masjid.[9] Sampai saat ini,
menjadi bentuk arsitektur Islam ala Andalus dan Ma-
Turki merupakan rumah dari masjid yang berciri khas
gribi, seperti contoh lengkung tapal kuda di pintu-pintu
arsitektur Utsmaniyah.
masjid.[7]
Secara bertahap, masjid masuk ke beberapa bagian di
Eropa. Perkembangan jumlah masjid secara pesat mulai
terlihat seabad yang lalu, ketika banyak imigran Muslim
yang masuk ke Eropa. Kota-kota besar di Eropa, seperti
Mnchen, London dan Paris memilki masjid yang besar
dengan kubah dan menara. Masjid ini biasanya terletak di
daerah urban sebagai pusat komunitas dan kegiatan sosial
untuk para muslim di daerah tersebut. Walaupun begitu,
seseorang dapat menemukan sebuah masjid di Eropa apa-
bila di sekitar daerah tersebut ditinggali oleh kaum Mus-
lim dalam jumlah yang cukup banyak.[10] Masjid perta-
ma kali muncul di Amerika Serikat pada awal abad ke 20.
Masjid yang pertama didirikan di Amerika Serikat adalah
di daerah Cedar Rapids, Iowa yang dibangun pada kurun
akhir 1920an. Bagaimanapun, semakin banyak imigran
Muslim yang datang ke Amerika Serikat, terutama dari
Asia Selatan, jumlah masjid di Amerika Serikat bertam-
bah secara drastis. Dimana jumlah masjid pada waktu
1950 sekitar 2% dari jumlah masjid di Amerika Serikat,
pada tahun 1980, 50% jumlah masjid di Amerika Serikat
didirikan.[11]

2.2.3 Perubahan tempat ibadah menjadi


masjid

Menurut sejarawan Muslim, sebuah kota yang ditaklukk-


an tanpa perlawanan dari penduduknya, maka pasukan
Menara Masjid Raya Xi'an di Xi'an, Tiongkok Muslim memperbolehkan penduduk untuk tetap mem-
pergunakan gereja dan sinagog mereka. Tapi, ada be-
Masjid pertama di Tiongkok berdiri pada abad ke 8 Ma- berapa gereja dan sinagog yang beralih fungsi menja-
sehi di Xi'an. Masjid Raya Xi'an, yang terakhir kali di di sebuah masjid dengan persetujuan dari tokoh agama
rekonstruksi pada abad ke 18 Masehi, mengikuti arsitek- setempat. Misal pada perubahan fungsi Masjid Uma-
tur Tiongkok. Masjid di bagian barat Tiongkok seperti di yyah, di mana khalifah Bani Umayyah, Abdul Malik
daerah Xinjiang, mengikuti arsitektur Arab, di mana di mengambil gereja Santo Yohannes pada tahun 705 dari
masjid terdapat kubah dan menara. Sedangkan, di timur Umat Kristiani. Kesultanan Utsmaniyah juga melakukan
Tiongkok, seperti di daerah Beijing, mengandung arsi- alih fungsi terhadap beberapa gereja, biara dan kapel di
tektur Tiongkok.[8] Istanbul, termasuk gereja terbesar Ayasofya yang diubah
Masjid mulai masuk di daerah India pada abad ke 16 se- menjadi masjid, setelah kejatuhan kota Konstantinopel
masa kerajaan Mugal berkuasa. Masjid di India mem- pada tahun 1453 oleh Muhammad al-Fatih. Beberapa
punyai karakteristik arsitektur masjid yang lain, seperti masjid lainnya juga didirikan di daerah suci milik Yahudi
6 BAB 2. MASJID

lah dewasa diwajibkan pergi ke masjid untuk menunaik-


an sholat Jum'at selama tidak ada halangan, berdasarkan
Surah Al-Jumuah ayat 9:

Masjid Umayyah di Damaskus, Suriah, dahulu merupakan ge-


reja Bizantium

Umat Muslim sedang melakukan salat di Masjid Umayyah

Sholat jenazah, biasanya juga diselenggarakan di masjid.


Sholat jenazah dilakukan untuk muslim yang telah me-
ninggal, dengan dipimpin seorang imam. Salat jenazah
dilakukan di area sektar masjid.[14] Ketika gerhana ma-
tahari muncul, kaum Muslimin juga mengadakan salat
khusuf untuk mengingat kebesaran Allah.[15] Pada dua
hari raya atau 'idain,yaitu Idul Fitri dan Idul Adha umat
Muslim juga melakukan salat. Biasanya, beberapa ma-
sjid kecil di daerah Eropa atau Amerika akan menyewa
Masjid Ayasofya, dahulu merupakan gereja sebuah gedung pertemuan untuk menyelenggarakan salat
'Id.[16] Di Indonesia, Salat 'Id dilakukan di lapangan ter-
buka atau di masjid sekitar apabila tidak dimungkinkan.
dan Kristen, seperti di Yerusalem.[1] Penguasa Muslim
di India juga membangun masjid hanya untuk memenuhi
tugas mereka di bidang agama.
2.3.2 Kegiatan bulan Ramadan
Sebaliknya, masjid juga dialih fungsikan menjadi tem-
pat ibadah yang lain, seperti gereja. Hal ini dilakuk- Masjid, pada bulan Ramadan, mengakomodasi umat
an oleh umat Kristiani di Spanyol yang mengubah fung- Muslim untuk beribadah pada bulan Ramadan. Biasa-
si masjid di selatan Spanyol menjadi katedral, mengiku- nya, masjid akan sangat ramai di minggu pertama Ra-
ti keruntuhan kekuasaan Bani Umayyah di selatan Spa- madan. Pada bulan Ramadan, masjid-masjid biasanya
nyol.[12] Masjid Agung Kordoba sekarang dialih fungsik- menyelenggarakan acara pengajian yang amat diminati
an menjadi sebuah gereja. Beberapa masjid di kawasan oleh masyarakat. Tradisi lainnya adalah menyediakan if-
Semenanjung Iberia, Eropa Selatan dan India juga dialih tar, atau makanan buka puasa. Ada beberapa masjid yang
fungsikan menjadi gereja atau pura setelah kekuasaan Is- juga menyediakan makanan untuk sahur. Masjid-masjid
lam tidak berkuasa lagi. biasanya mengundang kaum fakir miskin untuk datang
menikmati sahur atau iftar di masjid. Hal ini dilakukan
sebagai amal shaleh pada bulan Ramadan.[17]
2.3 Fungsi keagamaan Pada malam hari setelah salat Isya digelar, umat Mus-
lim disunahkan untuk melaksanakankan salat Tarawih
2.3.1 Ibadah berjamaah di masjid. Setelah salat Tarawih, ada bebe-
rapa orang yang akan membacakan Al-Qur'an.[13] Pada
Semua muslim yang telah baligh atau dewasa diperin- sepuluh hari terakhir di bulan Ramadan, masjid-masjid
tahkan untuk menunaikan sholat wajib lima kali sehari besar akan menyelenggarakan I'tikaf, yaitu sunnah Nabi
secara berjamaah di masjid kecuali ada halangan. Wa- Muhammad saw. untuk berdiam diri di Masjid ( meng-
laupun beberapa masjid hanya dibuka pada hari Jumat, khususkan hari-hari terakhir ramadan guna meningkatk-
tetapi masjid yang lainnya menjadi tempat sholat sehari- an amal ibadah ) dan memperbanyak mengingat Allah
hari. Pada hari Jumat, semua muslim laki-laki yang te- swt.[13]
2.4. FUNGSI SOSIAL 7

2.3.3 Amal
Rukun ketiga dalam Rukun Islam adalah zakat. Setiap
muslim yang mampu wajib menzakati hartanya sebanyak
2.5% dari jumlah hartanya. Masjid, sebagai pusat dari
komunitas umat Islam, menjadi tempat penyaluran zakat
bagi yatim piatu dan fakir miskin. Pada saat Idul Fitri,
masjid menjadi tempat penyaluran zakat trah dan mem-
bentuk panitia amil zakat.
Panitia zakat, biasanya di bentuk secara lokal oleh orang-
orang atau para jemaah yang hidup di sekitar lingkungan
masjid. Begitu pula dalam pengelolaannya. Namun, un-
tuk masjid-masjid besar seperti di pusat kota, biasanya BKPRMI Banda Aceh, pada 27 April hingga 1 Mei 2016
langsung ditangani oleh pemerintah daerah setempat. akan menyelenggarakan Pekan Pemuda Remaja Cinta
Masjid Indonesia (PERTAMA) dengan mengambil lo-
kasi di 16 Masjid Se Kecamatan Meuraxa Banda Aceh.
2.4 Fungsi sosial Sedikitnya 1200 orang hadir dari kalangan aktis Pemu-
da dan Remaja Masjid se Indonesia dengan mengusung
thema Berhimpun Bersama Memakmurkan Masjid. Ke-
terangan lebih lanjut silahkan Hubungi BKPRMI Banda
Aceh via email, Facebook, Twitter, dll.

2.4.2 Pendidikan

Masjid di Martapura pada masa penjajahan. Masjid di banyak


kota di Indonesia menjadi bagian tidak terpisahkan dari alun-
alun.

2.4.1 Pusat kegiatan masyarakat


Banyak pemimpin Muslim setelah wafatnya Nabi Mu-
hammad saw, berlomba-lomba untuk membangun ma-
sjid. Seperti kota Mekkah dan Madinah yang berdiri di Madrasah Ulugh Beg, yang termasuk dalam kompleks masjid di
sekitar Masjidil Haram dan Masjid Nabawi, kota Karbala Samarkand, Uzbekistan
juga dibangun di dekat makam Husain bin Ali. Kota
Isfahan, Iran dikenal dengan Masjid Imam-nya yang men- Fungsi utama masjid yang lainnya adalah sebagai tempat
jadi pusat kegiatan masyarakat. Pada akhir abad ke-17, pendidikan. Beberapa masjid, terutama masjid yang di-
Syah Abbas I dari dinasti Safawi di Iran mengubah kota danai oleh pemerintah, biasanya menyediakan tempat be-
Isfahan menjadi salah satu kota terbagus di dunia dengan lajar baik ilmu keislaman maupun ilmu umum. Sekolah
membangun Masjid Syah dan Masjid Syaikh Lutfallah di ini memiliki tingkatan dari dasar sampai menengah, wa-
pusat kota. Ini menjadikan kota Isfahan memiliki lapang- laupun ada beberapa sekolah yang menyediakan tingkat
an pusat kota yang terbesar di dunia. Lapangan ini ber- tinggi. Beberapa masjid biasanya menyediakan pendi-
fungsi sebagai pasar bahkan tempat olahraga.[18] dikan paruh waktu, biasanya setelah subuh, maupun pada
Masjid di daerah Amerika Serikat dibangun dengan sa- sore hari. Pendidikan di masjid ditujukan untuk segala
ngat sering. Masjid biasa digunakan sebagai tempat per- usia, dan mencakup seluruh pelajaran, mulai dari keis-
kumpulan umat Islam. Biasanya perkembangan jumlah laman sampai sains. Selain itu, tujuan adanya pendidik-
masjid di daerah pinggiran kota, lebih besar dibanding an di masjid adalah untuk mendekatkan generasi muda
di daerah kota. Masjid dibangun agak jauh dari pusat kepada masjid. Pelajaran membaca Qur'an dan bahasa
kota.[19] Arab sering sekali dijadikan pelajaran di beberapa nega-
8 BAB 2. MASJID

ra berpenduduk Muslim di daerah luar Arab, termasuk


Indonesia. Kelas-kelas untuk mualaf, atau orang yang
baru masuk Islam juga disediakan di masjid-masjid di
Eropa dan Amerika Serikat, di mana perkembangan aga-
ma Islam melaju dengan sangat pesat.[20] Beberapa ma-
sjid juga menyediakan pengajaran tentang hukum Islam
secara mendalam. Madrasah, walaupun letaknya agak
berpisah dari masjid, tetapi tersedia bagi umat Islam un-
tuk mempelajari ilmu keislaman.

2.4.3 Kegiatan dan pengumpulan dana


Masjid juga menjadi tempat kegiatan untuk mengum-
pulkan dana. Masjid juga sering mengadakan bazar, di
mana umat Islam dapat membeli alat-alat ibadah mau-
pun buku-buku Islam. Masjid juga menjadi tempat untuk
akad nikah, seperti tempat ibadah agama lainnya.
Masjid tanah liat di Djenn, Mali, secara tahunan meng-
adakan festival untuk merekonstruksi dan membenah
ulang masjid.

2.5 Masjid dan politik


Masjid Raya Paris
Di penghujung abad ke-20, peranan masjid sebagai tem-
pat berpolitik mulai meningkat. Saat ini, partisipasi ke-
Sebagai contoh kongkrit adalah kasus di Masjid Babri.
pada masyarakat mulai menjadi agenda utama masjid-
Masjid Babri yang terletak di Mumbai, India menja-
masjid di daerah Barat. Karena melihat masyarakat se-
di masalah sengketa lahan antara masyarakat penganut
kitar adalah penting, masjid-masjid digunakan sebagai
Hindu dan masyarakat Muslim. Hal ini dikarenakan Ma-
tempat dialog dan diskusi damai antara umat Islam de-
sjid Babri berdiri di daerah keramat Mandir.[24] Sebe-
ngan non-Muslim.
lum sebuah kesepakatan dibuat, masyarakat dan aktivis
Hindu berjumlah 75000 massa menghancurkan bangun-
2.5.1 Bantuan an Masjid Babri pada 6 Desember 1992.
Selain itu, masjid juga sering menjadi tempat pengejek-
Negara yang di mana jumlah penduduk Muslimnya sa- an dan penyerbuan terhadap umat Muslim setelah ter-
ngat sedikit, biasanya turut membantu dalam hal-hal ma- jadinya peristiwa 11 September.[25] Lebih dari itu, Liga
syarakat, seperti misalnya memberikan fasilitas pendaf- Yahudi diketahui berencana mengebom King Fahd Mo-
taran pemilih untuk kepentingan pemilu.[21] Pendaftar- sque di Culver City, California.[26] Masjid Hassan Bek di
an pemilih ini melibatkan masyarakat Islam yang tinggal Palestina menjadi objek penyerbuan kaum Yahudi Israel
di sekitar Masjid. Beberapa masjid juga sering berpar- kepada Muslim Arab.[27][28][29]
tisipasi dalam demonstrasi, penandatanganan petisi, dan
kegiatan politik lainnya.[21]
Selain itu, peran masjid dalam dunia politik terlihat di ba- 2.5.3 Pengaruh Saudi
gian lain di dunia.[22] Contohnya, pada kasus pengebom-
an Masjid al-Askari di Irak. pada bulan Februari 2006Walaupun Arab Saudi telah berperan dalam membangun
Imam-imam dan khatib di Masjid al-Askari menggunak- masjid sejak awal abad ke-20, tetapi pada pertengahan
an masjid sebagai tempat untuk menyeru pada kedamaianabad ke-20, Arab Saudi menjadi negara yang paling ba-
di tengah kerusuhan di Irak.[23] nyak mendukung atau mendonasikan pembangunan ma-
sjid di seluruh dunia.[30] Pada awal 1980-an, pemerintah
Arab Saudi, di bawah kepemimpinan Khaled dan Fahd
2.5.2 Konik sosial mendonasikan biaya untuk pembangunan masjid di be-
berapa bagian di dunia. Dana sebesar 45 miliar dolar te-
Masjid kadang-kadang menjadi sasaran kemarahan umat lah dihabiskan untuk membangun masjid di seluruh du-
non-Muslim. Kadangkala kasus persengketan terjadi di nia. Koran Ainul Yaqin di Arab Saudi mencatat bah-
beberapa daerah di mana umat Islam menjadi minoritas wa pemerintah Arab Saudi telah membangun setidaknya
di daerah tersebut. 1500 masjid dan lebih dari 2000 pusat Islam di seluruh
2.6. ARSITEKTUR 9

dunia.[31] Di Amerika Serikat dan Italia, masjid dan pusat


pendidikan Islam telah berdiri di California dan Roma.
Proyek tersebut adalah investasi terbesar bagi pemerin-
tah Arab Saudi.[30][32]

2.6 Arsitektur

Masjid Indrapuri di Aceh, akhir abad ke-19, bergaya arsitektur


Masjid di Kobe, Jepang
Nusantara. Foto koleksi KITLV.

2.6.1 Bentuk

Bentuk masjid telah diubah di beberapa bagian negara


Islam di dunia. Gaya masjid terkenal yang sering dipa-
kai adalah bentuk masjid Abbasi, bentuk T, dan bentuk
kubah pusat di Anatolia. Negara-negara yang kaya akan
minyak biasanya membangun masjid yang megah dengan
biaya yang besar dan pembangunannya dipimpin oleh ar-
sitek non-Muslim yang dibantu oleh arsitek Muslim.
Arab-plan atau hypostyle adalah bentuk-bentuk awal ma-
sjid yang sering dipakai dan dipelopori oleh Bani Uma- Masjid Agung Porto-Novo di Benin
yyah. Masjid ini berbentuk persegi ataupun persegi pan-
jang yang dibangun pada sebuah dataran dengan halaman
yang tertutup dan tempat ibadah di dalam. Halaman di
masjid sering digunakan untuk menampung jamaah pa-
da hari Jumat. Beberapa masjid berbentuk hypostyle ayau
masjid yang berukuran besar, biasanya mempunyai atap
datar di atasnya, dan digunakan untuk penopang tiang-
tiang.[1] Contoh masjid yang menggunakan bentuk hypos-
tyle adalah Masjid Kordoba, di Kordoba, yang dibangun
dengan 850 tiang.[33] Beberapa masjid bergaya hypostyle
memiliki atap melengkung yang memberikan keteduhan
bagi jamaah di masjid. Masjid bergaya arab-plan mu-
lai dibangun pada masa Abbasiyah dan Umayyah, tetapi
masjid bergaya arab-plan tidak terlalu disenangi. Masjid El Rahman diCherchell di Aljazair (dibangun tahun 1574
pada masa Kesultanan Utsmaniyah)
Kesultanan Utsmaniyah kemudian memperkenalkan ben-
tuk masjid dengan kubah di tengah pada abad ke-15 dan
memiliki kubah yang besar, di mana kubah ini meling- juga ditambahkan di area luar tempat ibadah.[34] Ga-
kupi sebagian besar area salat. Beberapa kubah kecil ya ini sangat dipengaruhi oleh bangunan-bangunan dari
10 BAB 2. MASJID

Bizantium yang menggunakan kubah besar.[1]


Masjid gaya Iwan juga dikenal dengan bagian masjid yang
dikubah. Gaya ini diambil dari arsitektur Iran pra-Islam.

2.6.2 Menara

Bentuk umum dari sebuah masjid adalah keberadaan me-


nara. Menara asal katanya dari bahasa Arab nar yang
artinya api"( api di atas menara/lampu) yang terlihat da-
ri kejauhan. Menara di masjid biasanya tinggi dan bera-
da di bagian pojok dari kompleks masjid. Menara masjid
tertinggi di dunia berada di Masjid Hassan II, Casablanca,
Maroko.[35]
Salah satu sudut dalam Masjid dengan Mihrab pada bagian te-
Masjid-masjid pada zaman Nabi Muhammad tidak me- ngah ruangan
miliki menara, dan hal ini mulai diterapkan oleh pe-
ngikut ajaran Wahabiyyah, yang melarang pembangun-
an menara dan menganggap menara tidak penting da- ri potongan ayat Al-Qur'an untuk memperlihatkan kein-
lam kompleks masjid. Menara pertama kali dibangun dahan agama Islam serta Al-Qur'an. Ruang salat menga-
di Basra pada tahun 665 sewaktu pemerintahan khalifah rah ke arah Ka'bah, sebagai kiblat umat Islam.[38] Di ma-
Bani Umayyah, Muawiyah I, yang mendukung pemba- sjid juga terdapat mihrab dan mimbar. Mihrab adalah
ngunan menara masjid untuk menyaingi menara-menara tempat imam memimpin salat, sedangkan mimbar ada-
lonceng pada gereja. Menara bertujuan sebagai tempat lah tempat khatib menyampaikan khutbah.[39]
muazin mengumandangkan azan.[36]

2.6.5 Tempat bersuci


2.6.3 Kubah
Dalam komplek masjid, di dekat ruang salat, tersedia ru-
ang untuk menyucikan diri, atau biasa disebut tempat wu-
dhu. Di beberapa masjid kecil, kamar mandi digunakan
sebagai tempat untuk berwudhu. Sedangkan di masjid
tradisional, tempat wudhu biasanya sedikit terpisah dari
bangunan masjid.[33]

2.6.6 Fasilitas lain


Masjid modern sebagai pusat kegiatan umat Islam, juga
menyediakan fasilitas seperti klinik, perpustakaan, dan
tempat berolahraga. Di Masjid Raya Bandung, halaman
depannya merupakan lapangan terbuka untuk masyara-
kat.
Masjid dengan kubah yang besar di Pusat Islam Wina

Kubah juga merupakan salah satu ciri khas dari sebuah 2.7 Aturan dan etiket
masjid. Seiring waktu, kubah diperluas menjadi sama
luas dengan tempat ibadah di bawahnya. Walaupun ke- Masjid sebagai tempat beribadah kaum muslim, meru-
banyakan kubah memakai bentuk setengah bulat, masjid- pakan tempat suci. Oleh karena itu, ada peraturan dan
masjid di daerah India dan Pakistan memakai kubah ber- etiket yang harus dipenuhi ketika berada di masjid.
bentuk bawang.[37]

2.7.1 Imam
2.6.4 Tempat ibadah
Pemilihan imam sebagai pemimpin salat sangat dianjurk-
Tempat ibadah atau ruang salat, tidak diberikan meja, an, meskipun bukan sebuah kewajiban.[40] Seorang imam
atau kursi, sehingga memungkinkan para jamaah untuk haruslah seorang muslim yang jujur, baik dan paham ak-
mengisi shaf atau barisan-barisan yang ada di dalam ru- an agama Islam.[40] Sebuah masjid yang dibangun dan di-
ang salat. Bagian ruang salat biasanya diberi kaligra da- rawat oleh pemerintah, akan dipimpin oleh Imam yang
2.7. ATURAN DAN ETIKET 11

2.7.3 Pakaian
Agama Islam menganjurkan untuk berpakaian rapi, sop-
an, dan bersih dalam beribadah. Jamaah laki-laki dian-
jurkan memakai baju yang longgar dan bersih. Jamaah
perempuan diharuskan memakai jubah yang longgar atau
memakai hijab. Baik jamaah laki-laki maupun perem-
puan tidak boleh memakai pakaian yang memperlihatk-
an aurat. Kebanyakan umat Islam memakai baju khas
Timur Tengah seperti jubah atau hijab.[13]

Masjid Raya Isfahan di Iran

ditunjuk oleh pemerintah.[40] Masjid yang tidak dikelo-


la pemerintah, akan memilih imam dengan sistem pemi-
lihan dengan suara terbanyak. Menurut Mazhab Hana-
, orang yang membangun masjid layak disebut sebagai
imam, walaupun konsep ini tidak diajarkan ke mazhab
lainnya.[40]
Kepemimpinan salat dibagi dalam tiga jenis, yakni imam
untuk salat lima waktu, imam salat Jumat dan imam salat
lainnya (seperti salat khusuf atau jenazah). Semua ulama Masjid Hulhumale di Republik Maladewa
Islam berpendapat bahwa jamaah laki-laki hanya dapat
dipimpin oleh seorang imam laki-laki. Bila semua jama-
ah adalah perempuan, maka baik laki-laki maupun per-
2.7.4 Konsentrasi
empuan dapat menjadi imam, asalkan perempuan tidak
[40]
menjadi imam bagi jamaah laki-laki.
Masjid sebagai tempat untuk beribadah tidak boleh di-
ganggu ketenangannya. Pembicaraan dengan suara yang
2.7.2 Kebersihan keras disekitar masjid yang dapat mengganggu jamaah
di masjid dilarang. Selain itu, orang tidak boleh berjalan
[42]
Masjid merupakan tempat yang suci,maka jamaah yang di depan jamaah yang sedang salat. Para jamaah juga
datang ke masjid harus dalam keadaan yang suci pula. Se- dianjurkan untuk memakai pakaian yang tidak bertulisan
belum masuk masjid, jamaah harus berwudhu di tempat maupun berwarna supaya menjaga kekhusyuan salat.
wudhu yang telah disediakan. Selain itu, jamaah tidak
boleh masuk ke masjid dengan menggunakan sepatu atau
sandal yang tidak bersih. Jamaah sebisa mungkin harus
dalam keadaan rapi, bersih dan tidak dalam keadaan ju-
nub. Seorang jamaah dianjurkan untuk bersiwak sebe-
lum masuk ke masjid, untuk menghindari bau mulut.[41]

Masjid Schwetzingen di Jerman

2.7.5 Pemisahan gender


Pemisahan antara lelaki dan perempuan di masjid sa-
ngat penting, agar tidak menimbulkan syahwat. Posi-
si jamaah wanita di masjid adalah di belakang jamaah
Mesjid Ar-Rahman di Pekanbaru pria. Nabi Muhammad saw dalam hadisnya: Tempat
12 BAB 2. MASJID

ibadah terbaik bagi perempuan adalah di rumah. Bahk- [9] Mosques. Charlotte Country Day School. Diakses
an khalifah Umar bin Khattab melarang wanita untuk sa- tanggal 2006-04-07.
lat di masjid.[43] Pada beberapa masjid di Asia Tengga-
[10] Lawton, John (January/February 1979). Muslims in Eu-
ra dan Asia Selatan, jamaah perempuan dipisahkan de- rope: The Mosque. pp. 914. Diakses tanggal 2006-04-
ngan sebuah hijab atau dibedakan lantainya. Sedangkan 17.
di Masjidil Haram, jamaah perempuan dan anak-anak di-
beri tempat khusus untuk beribadah.[44] [11] (2001). "The Mosque in America: A National Portrait".
Council on American-Islamic Relations. Diakses pada 17
April 2006.
2.7.6 Non-muslim di masjid [12] Wagner, William. How Islam Plans to Change the World.
Kregel Publications. p. 99. ISBN 0-8254-3965-5. When
Berdasarkan pendapat kebanyakan ulama, penganut se- the Moors were driven out of Spain in 1492, most of the
lain Islam diperbolehkan untuk masuk ke masjid, sela- mosques were converted into churches
ma mereka tidak makan atau tidur di dalamnya. Tapi,
Mazhab Maliki memiliki pendapat lain yang melarang [13] Maqsood, Ruqaiyyah Waris (April 22, 2003). Teach Yo-
penganut selain Islam untuk masuk ke masjid dalam ke- urself Islam (2nd edition ed.). Chicago: McGraw-Hill.
[40] pp. 578, 725, 112120. ISBN 0-07-141963-2.
adaan apapun.
Menurut Imam Hambali, penganut agama samawi, se- [14] Fiqh-us-Sunnah, Volume 4: Funeral Prayers (Salatul Ja-
perti Kristen maupun Yahudi masih diperbolehkan untuk nazah)". Compendium of Muslim Texts. University of So-
uthern California. Diakses tanggal 2006-04-16.
masuk ke Masjidil Haram. Tapi, khalifah Bani Umayyah,
Umar II melarang non-muslim untuk masuk ke daerah [15] Eclipses. Compendium of Muslim Texts. University of
Masjidil Haram dan kemudian berlaku diseluruh penjuru Southern California. Diakses tanggal 2006-04-16.
Arab. Masjid-masjid di Maroko yang menganut Mazhab
Maliki melarang non-muslim untuk masuk ke masjid.[45] [16] "'Id Prayers (Salatul 'Idain)". Compendium of Muslim Te-
xts. University of Southern California. Diakses tanggal
Di Amerika Serikat, non-muslim diperbolehkan untuk
2006-04-08.
masuk, sebagai sarana untuk pembelajaran Islam.[46][47]
Saat ini, di Saudi Arab, kota Mekkah dan Madinah hanya [17] Charity. Compendium of Muslim Texts. University of
Southern California. Diakses tanggal 2006-04-17.
diperbolehkan untuk kaum Muslim saja. Sedangkan bagi
non-muslim, diarahkan ke kota Jeddah.[48] [18] Madanipour, Ali (May 09, 2003). Public and Private Spa-
ces of the City. Routledge. p. 207. ISBN 0-415-25629-1.

[19] Abdo, Geneive (September 2005). Islam in America:


2.8 Referensi Separate but Unequal. The Washington Quarterly 28 (4):
717. Diakses tanggal 2006-04-07.
[1] Hillenbrand, R. Masdjid. I. In the central Islamic lan-
[20] Wheeler, Brannon M. (August 1, 2002). Preface. Te-
ds. Di P.J. Bearman, Th. Bianquis, C.E. Bosworth, E.
aching Islam. Oxford University Press US. pp. v. ISBN
van Donzel and W.P. Heinrichs. Encyclopaedia of Islam
0-19-515225-5. and [Islam] remains the fastest growing
Online. Brill Academic Publishers. ISSN 1573-3912.
religion both in the United States and worldwide
[2] http://www.google.com mosque
[21] Jamal, Amany. The Role of Mosques in the Civic and
[3] The Ottoman: Origins. Washington State University. Political Incorporation of Muslim American. Teachers
Diakses tanggal 2006-04-15. College Columbia University. Diakses tanggal 2006-04-
22.
[4] [travel.independent.co.uk/africa/article253491.ece Cai-
ro, Egypt"] Check |url= scheme (bantuan). The Indepen- [22] Swanbrow, Diane (2005-06-23). Study: Islam devotion
dent. Diakses tanggal 2007-09-22. not linked to terror. The University Record Online. Di-
akses tanggal 2007-02-24.
[5] Budge, E.A. Wallis (June 13,2001). Budges Egypt: A
[23] Friday prayer plea for Iraq calm. BBC. 2006-02-24.
Classic 19th-Century Travel Guide. Courier Dover Publi-
Diakses tanggal 2006-04-23.
cations. pp. 123128. ISBN 0-486-41721-2.
[24] Romey, Kristen M. (July/August 2004). Flashpoint Ayo-
[6] Theoretical Issues of Islamic Architecture. Foundation
dhya. Archaeology.
for Science Technology and Civilisation. Diakses tanggal
2006-04-07. [25]
[7] Architecture in Christian Spain. Stanford University. [26] JDL Chairman, Follower Accused of Plotting to Bomb
Diakses tanggal 2007-09-10. Mosque, Congressman. Associated Press via FOX Ne-
ws. 2001-12-13. Diakses tanggal 2006-04-23.
[8] Cowen, Jill S. (July/August 1985). Muslims in China:
The Mosque. Saudi Aramco World. pp. 3035. Diakses [27] Arafat orders immediate ceasere. BBC. 2001-06-03.
tanggal 2006-04-08. Diakses tanggal 2006-04-23.
2.9. LIHAT PULA 13

[28] Harris, John (2006-04-22). Paranoia, poverty and wild [45] Morocco travel. CNN. Diakses tanggal 2006-09-22.
rumours - a journey through BNP country. The Guardi-
an. Diakses tanggal 2006-05-28. [46] Takim, Liyakatali (July 2004). From Conversion to
Conversation: Interfaith Dialogue in Post 911 America
[29] Carlile, Jennifer. Italians fear mosque plans. MSNBC. (PDF). The Muslim World 94: 343355. Diakses tanggal
Diakses tanggal 2006-05-28. Text date-2006-05-25" ig- 2006-06-16. Liyakatali Takim is a professor in the De-
nored (bantuan) partment of Religious Studies at the University of Denver
[30] Ottoway, David B. (2004-08-19). U.S. Eyes Money Tra- [47] Laptop link-up: A day at the mosque. BBC. 2005-12-
ils of Saudi-Backed Charities. The Washington Post. p. 05. Diakses tanggal 2006-06-16.
A1. Diakses tanggal 2007-02-24.
[48] Goring, Rosemary (May 1, 1997). Dictionary of Beliefs &
[31] Kaplan, David E. (2003-12-15). The Saudi Connection. Religions. Wordsworth Editions. ISBN 1-85326-354-0.
U.S. News and World Report. Diakses tanggal 2006-04-
17.

[32] Islamic Center in Rome, Italy. King Fahd bin Abdul 2.9 Lihat pula
Aziz. Diakses tanggal 2006-04-17.

[33] Religious Architecture and Islamic Cultures. Massa- Islam


chusetts Institute of Technology. Diakses tanggal 2006-
04-09.
Dewan Masjid Indonesia

[34] Vocabulary of Islamic Architecture. Massachusetts In- Daftar masjid di Indonesia


stitute of Technology. Diakses tanggal 2006-04-09.

[35] Walters, Brian (May 17, 2004). The Prophets People.


Call to Prayer: My Travels in Spain, Portugal and Mo-
2.10 Pranala luar
rocco. Virtualbookworm Publishing. p. 14. ISBN 1-
58939-592-1. Its 210-meter minaret is the tallest in the (Indonesia) Dewan Masjid Indonesia
world
(Inggris) Daftar masjid di AS
[36] Hillenbrand, R. Manara, Manar. Di P.J. Bearman, Th.
Bianquis, C.E. Bosworth, E. van Donzel and W.P. Hei- (Inggris) Informasi masjid di dunia
nrichs. Encyclopaedia of Islam Online. Brill Academic
Publishers. ISSN 1573-3912. (Inggris) The Mosque Review (Masjid)

[37] Asher, Catherine B. (September 24, 1992). Aurangzeb (Indonesia) Zona Masjid
and the Islamization of the Mughal style. Architecture
of Mughal India. Cambridge University Press. p. 256.
ISBN 0-521-26728-5.

[38] Bierman, Irene A. (December 16, 1998). Writing Signs:


Fatimid Public Text. University of California Press. p.
150. ISBN 0-520-20802-1.

[39] Terms 1: Mosque. University of Tokyo Institute of Ori-


ental Culture. Diakses tanggal 2006-04-09.

[40] Abu al-Hasan Ali Ibn Muhammad Ibn Habib, Al-


Mawardi (2000). The Ordinances of Government (Al-
Ahkam al-Sultaniyya wal-Wilayat al-Diniyya). Lebanon:
Garnet Publishing. pp. p. 184. ISBN 1-85964-140-7.

[41] Chapter 16. The Description of the Prayer. SunniPath


Library. SunniPath. Diakses tanggal 2006-07-12.

[42] Connecting Cultures, Inc.. "Building Cultural Competen-


cy: Understanding Islam, Muslims, and Arab Culture"
(Doc). Connecting Cultures, Inc.. Diakses pada 12 Ju-
li 2006.

[43] Doi, Abdur Rahman I. Women in Society. Compendi-


um of Muslim Texts. University of Southern California.
Diakses tanggal 2006-04-15.

[44] Rezk, Rawya (2006-01-26). Muslim Women Seek More


Equitable Role in Mosques. The Columbia Journalist.
Diakses tanggal 2006-04-09.
Bab 3

Masjidil Haram

Untuk kegunaan lain dari Haram, lihat Haram. Qur'an dengan artikulasi yang jelas dan suara yang merdu
Masjidil Haram, Masjid al-Haram atau al-Masjid dan Syaikh Shuraim.
Muadzin besar dan paling senior di Masjid Al-Haram
adalah Ali Mulla yang suara azannya sangat terkenal di
dunia Islam termasuk pada media internasional

3.1 Sejarah

3.1.1 Pra-sejarah
Sejarah Masjidil Haram tidak lepas dari pembangunan
Kakbah jauh sebelum Nabi Adam diciptakan. Setelah
Nabi Adam dan Hawa turun ke bumi, mereka diperin-
tahkan oleh Allah untuk membangun bangunan di sebu-
ah lembah yang bernama Bakkah (saat ini menjadi bagian
Masjidil Haram dari Kota Mekkah al-Mukarramah)[4] . Namun bangun-
an tersebut hancur akibat air bah pada masa Nabi Nuh.
al-Haram (bahasa Arab: , pengucapan ba- Selama beberapa abad kemudian, Allah memerintahkan
hasa Arab: [lmsd laram]) adalah sebuah masjid kepada Nabi Ibrahim dan putranya, Nabi Isma'il untuk
yang berlokasi di pusat kota Mekkah[1] yang dipandang membangun sebuah bangunan di tengah perempatan ko-
sebagai tempat tersuci bagi umat Islam. Masjid ini juga ta Mekkah untuk dijadikan tempat beribadah[5] Mereka
merupakan tujuan utama dalam ibadah haji. Masjid ini berdua lah yang pertama kali meletakkan Hajar Aswad
dibangun mengelilingi Ka'bah yang menjadi arah kiblat dan Maqam Ibrahim di sekitar Kakbah.[6] Sejak pemba-
bagi umat Islam dalam mengerjakan ibadah Salat. Ma- ngunan tersebut, Kakbah dan Masjidil Haram dijaga oleh
sjid ini juga merupakan masjid terbesar di dunia, diikuti para keturunan Isma'il.
oleh Masjid Nabawi di Madinah al-Mukarramah sebagai
masjid terbesar kedua di dunia serta merupakan dua ma-
sjid suci utama bagi umat Muslim. Luas keseluruhan ma- 3.1.2 Masa Jahiliyah
sjid ini mencapai 356,800 m2 (3,841,000 sq ft)dengan
kemampuan menampung jamaah sebanyak 820.000 ja- Masjidil Haram menjadi pusat atau tujuan utama pa-
maah ketika musim Haji dan mampu bertambah menjadi ra peziarah, terutama Kakbah. Akibatnya Abrahah da-
dua juta jamaah ketika salat Id.[2] ri Yaman, merasa iri dan ingin menghancurkan Kak-
bah mereka membawa pasukan bergajah untuk meng-
Kepentingan masjid ini sangat diperhitungkan dalam aga- hancurkan Kakbah. [7] Namun ketika dalam perjalan-
ma Islam, karena selain menjadi kiblat, masjid ini juga an semua pasukan itu dilempari batu berapi dari neraka
menjadi tempat bagi para jamaah Haji melakukan bebe- oleh burung-burung ababil[8] , sehingga pasukan tersebut
rapa ritual wajib, yaitu tawaf, dan sa'i. mati dalam keadaan tubuh yang rusak dan berlubang-
Pengertian Masjidil Haram tidak hanya diartikan sebagai lubang selayaknya daun-daun yang dimakan ulat.[9] Per-
masjid di kota Mekkah saja para ulama berbeda pendapat istiwa itu terjadi pada tahun gajah, yakni tahun saat Nabi
mengenai hal ini ada yang mengatakan bahwa arti masji- Muhammad dilahirkan, yaitu pada tahun 571 M.
dil haram adalah semua tempat di kota Mekkah.[3] 17 Tahun setelah percobaan penyerangan Kakbah, ba-
Imam Besar masjid ini adalah Syaikh Abdurrahman As- ngunan Kakbah hancur akibat banjir besar yang melan-
Sudais seorang imam yang dikenal dalam membaca Al da kota Mekkah. Para petinggi Quraisy sepakat untuk

14
3.1. SEJARAH 15

menggunakan uang yang halal dalam pembangunan Kak- penerang masjid diletakkan di dinding ini, diperkiran lu-
bah, [10] akibatnya ukuran Kakbah menjadi lebih kecil as tambahan ini adalah 840m2 . [15]
dari ukuran sebelumnya sehingga Hijir Ismail tidak ter- Ini adalah perluasan pertama untuk Masjidil Haram. Pa-
masuk kedalam Kakbah. Pertikaian terjadi antara para da tahun 26 H/646 M Khalifah Utsman bin Aan menja-
petinggi Quraisy setelah masanya peletakkan batu Hajar dikan bagi masjid koridor-koridor sebagai tempat berte-
Aswad. [11] Mereka berselisih tentang siapa yang ber- duh untuk orang-orang, diperkirakan luas perluasan ini
hak meletakkan batu itu. Hingga akhirnya datanglah mencapai 2040 m2 . Di tahun 65 H/ 684 M setelah
Muhammad yang mengusulkan agar batu itu diletakk- Abdullah bin Zubair menyelesaikan pemugaran Ka'bah.
an di sebuah kain yang setiap ujungnya dipegang oleh
dia memperluas Masjidil Haram dengan sangat besar, se-
masing-masinh ketua kabilah. Berkat peristiwa ini Mu- hingga menuntut untuk memberikan atap di sebagian da-
hammad digelari sebagai Al-amin.[12]
rinya, diperkirakan perluasan ini mencapai 4050 m2

3.1.3 Masa Rasulullah 3.1.5 Masa daulah Umayyah


Dan di tahun 91H/709 M,[16] Khalifah Kesultanan Uma-
yyah Umawi Walid bin Abdul Malik [17] memerintahkan
untuk perluasan Masjidil Haram, dan membangunnya de-
ngan bangunan yang kokoh, [18] dan mendatangkan pilar-
pilar marmer dari Mesir dan Syam, dan Ujungnya dibe-
ri lempengan emas, dan masjid diatapi dengan kayu sajj
(semacam kayu jati) yang dihiasi. [19] [20] Dan dibuat un-
tuknya beranda, di temboknya diberi lengkungan dan di
alas lengkungannya di beri mosaik (kepingan batu), per-
luasaan ini adalah untuk bagian timur, [21] diperkirakan
tambahan ini seluas 2300 m2[22]

3.1.6 Masa daulah Abbasiyah


Pada tahun 137 H/754 M Khalifah Kekhalifahan Abba-
Lukisan ilustrasi Masjidil Haram saat masa Rasulullah siyah Abu Ja'far an-Nilansyur al-Abbasi memerintahkan
untuk memugar Masjidil Haram dan memperluasnya ser-
Masjidil Haram sejak dibangunnya Ka'bah sampai de- ta menghiasinya dengan emas dan mosaik, [23] dan dia
ngan masa permulaan Islam terdiri dari halaman yang lu- adalah orang pertama yang menutup Hijir Ismail dengan
as dan ditengahnya ada Kakbah, tidak ada dinding yang marmer, diperkirakan tambahan ini seluas 4700 m2 . [24]
mengelilinginya, hanya bangunan rumah-rumah pendu- Dan di tahun 160 H/776 M Khalifah al Mahdi memper-
duk Mekkah yang mengelilingi halaman itu, seakan-akan luas Masjidil Haram dari arah timur, barat dan utara, dan
dia adalah dindingnya. [13] tidak memperluas bagian selatan disebabkan adanya jal-
Di sela rumah-rumah tersebut teradapat lorong-lorong an untuk air bah Wadi Ibrahim, tambahan perluasan ini
yang mengantar ke Kakbah, dinamakan dengan nama- diperkirakan 7950m2. [25] Dan tatkala Khalifah al Mahdi
nama kabilah-kabilah yang melaluinya atau yang berde- menunaikan haji tahun 164 H/ 780 M dia memerintahkan
katan dengannya, diperkirakan luas Masjidil Haram pada agar jalan air bah wadi Ibrahim dipindah, dan memperlu-
masa Nabi Muhammad antara 1490 sampai 2000m[14] as bagian selatan sehingga Masjidil Haram menjadi segi
empat, tambahan perluasan ini di perkirakan mencapai
2360 m2 . [26]
3.1.4 Masa Kekhalifahan Pada di tahun 281 H/894 M Khalifah al-Mu'tadhid Billa-
hi memasukkan Daar An-Nadwah ke dalam Masjidil Ha-
Dari masa ke masa tempat thawaf diperluas berkali- ram, rumah ini cukup luas terletak di arah utara masjid,
kali, agar dapat mencukupi dengan bertambahnya jum- memiliki halaman yang luas, dahulunya biasa disinggahi
lah orang-orang yang thawaf, maka dari itu pada ta- oleh para khalifah dan gubernur, kemudian ditinggalk-
hun 17 H/638 M Umar bin Khatthab al Faruq membe- an, maka dimasukkanlah ke dalam masjid, dibangun di
li rumah-rumah yang menempel dengan Masjidil Haram atasnya menara. dan diramaikan dengan pilar-pilar dan
dan menghacurkannya. serta memasukkan area tanahnya kubah-kubah serta koridor-koridor, diatapi dengan kayu
ke dalam Masjidil Haram, mengubininya dengan ham- sajj yang dihiasi, tambahan ini diperkirakan seluas 1250
paran kerikil, kemudian dia membangun tembok meng- m2 . [27] Dan di tahun 306 H/918 M [28] Khalifah al Mu-
elilingi masjid setinggi kurang satu depa (6 kaki), dan qtadir Billahi al Abbasi memerintahkan agar menambah
membuatkan beberapa pintu, dan lampu-lampu minyak pintu Ibrahim di arah barat masjid, dahulunya adalah ha-
16 BAB 3. MASJIDIL HARAM

laman yang luas di antara dua rumah Siti Zubaidah, luas-


nya diperkirakan 850 m2 .[29]

3.1.7 Masa Kekhalifahan Utsmaniyah

Masjidil Haram pada tahun 2009 pada masa Fahd bin Abdul
Aziz

Masjidil Haram pada Masa Kekhalifahan Utsmaniyah

Pada tahun 979H/1571 M Sultan Salim al Utsmani me-


mugar bangunan masjid secara total, tanpa menambah
diluasnya, dan bangunan ini tetap ada sampai sekarang
dikenal dengan bangunan Utsmaniyyah.[30]
Pada 1579, Sultan Selim II dari Kesultanan Utsmani-
yyah menugaskan arsitek ternama Turki, Mimar Sinan
untuk merenovasi Masjidil Haram. [31][32] Sinan meng-
ganti atap masjid yang rata dengan kubah lengkap dengan
hiasan kaligra di bagian dalamnya. [32]
Sinan juga menambah empat pilar penyangga tambahan
yang disebut-sebut sebagai rintisan dari bentuk arsitek-
tur masjid-masjid modern. Pada tahun 1621 dan 1629,
banjir bandang melanda Mekah dan sekitarnya, meng-
akibatkan kerusakan pada Masjidil Haram dan Kakbah.
Pada masa kekuasaan Sultan Murad IV tahun 1629, Kak-
bah dibangun kembali dengan batu-batu dari Mekah, se-
dangkan Masjidil Haram juga mengalami renovasi kem-
bali. [31][32]
Pada renovasi tersebut, ditambahkan tiga menara tam-
bahan sehingga keseluruhan menara menjadi tujuh. Masjidil Haram dilihat dari ketinggian 500 meter
Marmer pelapis lantai pun diganti dengan yang baru. Se-
jak saat itu, arsitektur Masjidil Haram tak berubah hing-
ga hampir tiga abad. [31][32]
Renovasi kedua dilakukan ketika Arab Saudi dipimpin
oleh Raja Fahd bin Abdulaziz Al Saud. Raja Fahd, pada
3.1.8 Era kekuasaan Raja-raja Saudi tahun 1982 hingga 1988, membangun sebuah sayap ba-
ngunan baru dan area shalat ruang terbuka di Masjidil Ha-
Renovasi besar pertama yang dilakukan di era Raja-raja ram. Renovasi ketiga dilakukan pada tahun 1988 hing-
Saudi berlangsung pada tahun 1955 hingga tahun 1973. ga 2005. Pada renovasi ini, dibangun beberapa menara
Selain penambahan tiga menara, atap masjid pun diper- tambahan, serta area salat di dalam dan sekitar masjid.
baiki, sementara lantai masjid diganti dengan marmer Sebuah kediaman untuk raja juga dibangun berhadapan
[31][32]
yang baru. Pada renovasi ini, dua bukit kecil Shofa dan dengan masjid.
Marwah dibuat di dalam Masjidil Haram. Dalam reno- Selain itu, dibangun pula 18 gerbang tambahan, tiga ku-
vasi ini pula, seluruh tur yang dibangun oleh arsitek ke- bah, serta 500 pilar marmer. Masjidil Haram juga di-
kaisaran Utsmaniyah, termasuk empat pilar, dirobohkan. lengkapi dengan pendingin udara, eskalator, dan sistem
[31][32]
pengairan.[32]
3.2. KEPENTINGAN DALAM AGAMA ISLAM 17

Masa kekuasaan Raja Abdullah bin Abdulaziz 3.2 Kepentingan dalam agama Is-
Pada tahun 2007, Raja Abdullah memulai proyek raksa-
lam
sa untuk memperluas kapasitas masjid agar bisa menam-
pung hingga 2 juta jamaah. Proyek ini diprediksi akan 3.2.1 Kiblat
rampung pada tahun 2020. Perluasan masjid dimulai pa-
da bulan Agustus 2011. Area masjid yang semula selu- adalah kata Arab yang merujuk arah yang dituju saat se-
as 356.000 meter persegi akan dikembangkan menjadi orang Muslim mendirikan salat.
400.000 meter persegi. Sebuah gerbang yang diberi na-
Menurut Ibnu Katsir,[43] Rasulullah SAW dan para saha-
ma Gerbang Raja Abdullah dibangun bersama tambahan
bat salat dengan menghadap Baitul Maqdis. Namun, Ra-
dua menara masjid.[32] sulullah lebih suka salat menghadap kiblatnya Nabi Ibra-
him, yaitu Ka'bah. Oleh karena itu dia sering salat di
antara dua sudut Ka'bah sehingga Ka'bah berada di anta-
Proyek pembangunan di bawah Raja Salman bin Ab- ra diri dia dan Baitul Maqdis. Dengan demikian dia salat
dulaziz sekaligus menghadap Ka'bah dan Baitul Maqdis.

Tahta Kerajaan Arab Saudi jatuh ke tangan Salman bin


Abdul Aziz, setelah Raja Abdullah wafat. Raja Salm- 3.2.2 Haji
an, pada bulan Juli 2015 lalu, meluncurkan lima proyek
ekspansi Masjidil Haram agar bisa mengakomodasi lebih Haji adalah rukun Islam yang kelima setelah syahadat,
dari 1,6 juta jamaah haji.[31] salat, zakat dan puasa. Menunaikan ibadah haji adalah
Proyek ini mencakup pembangunan gedung, terowongan, bentuk ritual tahunan yang dilaksanakan kaum muslim
gedung-gedung tempat tinggal bagi jamaah haji, serta se- sedunia yang mampu dengan berkunjung dan melaksa-
buah jalan lingkar. Perluasan bangunan mencakup 1,47 nakan beberapa kegiatan di beberapa tempat di Arab Sa-
juta meter persegi dan pembangunan 78 gerbang baru. udi pada suatu waktu yang dikenal sebagai musim haji
Sebanyak enam lantai untuk shalat untuk sembahyang, (bulan Zulhijah).
680 eskalator, 24 elevator untuk jamaah berkebutuhan
khusus, 21.000 toilet dan tempat wudhu.
Nilai proyek yang sudah digelar pada tahun 2011 oleh 3.3 Arsitektur
Raja Abdullah ini mencapai 26,6 miliar Dolar AS. Pe-
megang tender proyek raksasa ini adalah Binladin Gro- Secara historis, pembangunan besar-besaran pada masa
up.[33] Turki Utmani itu antara lain terjadi pada tahun 979 H/
1571 M ketika Sultan Salim al-Utsmani memugar ba-
ngunan masjid secara total dan bangunan ini sebagian te-
3.1.9 Pendudukan Masjidil Haram 1979 tap ada sampai sekarang dan dikenal secara internasional
dengan bangunan Utsmani.
Pendudukan Masjidil Haram adalah serangan dan pen-
Sebelumnya, Sultan Salim sudah memerintahkan arsitek
dudukan yang dilancarkan oleh kelompok Ikhwan dari
Turki kenamaan Mimar Sinan untuk merenovasi Masji-
tanggal 20 November hingga 4 Desember 1979 di Ma-
[34] dil Haram secara keseluruhan, yang kokoh, megah dan
sjidil Haram, Mekkah, Arab Saudi. Gerakan ini di-
artistik. Sinan lalu mengganti atap masjid yang rata de-
pimpin oleh Juhaiman bin Muhammad ibn Saif al Ota-
ngan kubah, lengkap dengan hiasan kaligra di bagian
ibi. Para pembangkang menyatakan salah seorang dari
dalamnya. Sinan juga menambah empat pilar penyangga
antara mereka, yaitu Mohammed Abdullah al-Qahtani,
tambahan yang disebut-sebut sebagai rintisan dari bentuk
adalah seorang Mahdi. Mereka menyerukan semua Mus-
[35] arsitektur masjid-masjid modern.
lim untuk mematuhinya. Dengan senapan, mereka la-
lu menguasai Masjidil Haram dan menyandera peziarah- Pada masa ini juga dibuat atap-atap kecil berbentuk ke-
peziarah yang sedang melaksanakan ibadah haji. Tentara rucut yang masih dapat kita lihat hingga renovasi besar-
keamanan Arab Saudi kemudian mengepung kompleks besaran pada tahun 2013-2016 ini. Bentuk dasar bangun-
masjid dan setelah dua minggu, para militan berhasil di- an Masjidil Haram hasil renovasi Kesultanan Utsmani-
kalahkan. [36] yyah itulah yang dapat dilihat saat ini. Hanya saja pa-
da bagian utara masjid sudah terbongkar untuk perluasan
area tawaf.
3.1.10 Kecelakaan derek 2015 Pada tahun 1621 dan 1629, banjir bandang melanda
Mekkah dan sekitarnya, mengakibakan kerusakan pada
Pada 11 September 2015, 111 orang meninggal dunia Masjidil Haram dan Kakbah. Pada masa kekuasan Sult-
dan 394 lainnya terluka akibat crane yang jatuh ke da- an Murad IV tahun 1629, Kakbah dibangun kembali de-
lam Masjid.[37][38][39][40][41][42] ngan batu-batu dari Mekah, sedangkan Masjidil Haram
18 BAB 3. MASJIDIL HARAM

juga mengalami renovasi kembali.


Karya Sinan di Masjidil Haram mengesankan jutaan
muslim yang setiap tahun berhaji dari tahun ke tahun,
sehingga melahirkan jenis baru seni yang kemudian di-
kenal dengan sebagai arsitektur Islami.
Ciri menonjol karya Sinan yang kemudian dijadikan ru-
jukan arsitektur Islam itu adalah pola bangunan yang me-
manfaatkan sepenuhnya cahaya dan bayangan, kehangat-
an dan kesejukannya, angin dan sirkulasinya, air dan efek
penyejukannya, tanah dan ciri-ciri isolatifnya serta sifat-
sifat protektifnya terhadap cuaca.
Sebenarnya wujud arsitektur Islami sebagaimana tercer-
min dalam Masjidil Haram adalah sebuah kristalisasi dari Pintu Shafa pada tahun 1325 H
spiritualitas yang memberi kedamaian serta keselarasan
alam yang suci. Ciri itu tampak jelas dalam jejak-jejak
arsitektur peninggalan Kesultanan Turki Utsmani di Ma- 4. Pintu Umrah, nomor (62) di bagian selatan.[49]
sjidil Haram yang dipelihara beratus-ratus tahun itu. [44] 5. Pintu Raja Fahd, nomor (79) di bagian barat[50]

Pintu lainnya
3.3.1 Pintu
Sekitar Pintu Raja Fahd (64, 70, 72, 74)
Secara keseluruhan ada 129 pintu di Masjidil Haram.
Untuk memasuki Masjidil Haram, terdapat 4 pintu uta- Di bagian timur (Pintu As-Salam, Pintu Ali, Pintu
ma dan 45 pintu biasa yang biasanya buka selama 24 jam Marwah).
sehari, masing masing pintu tersebut memiliki sebuah na- Di bagian selatan (pintu Hudaybiyah, pintu Madi-
ma, di antara pintu pintu tersebut ada yang bernama Sha- nah, Pintu Al-Quds.)
fa, Darul Arqam, Ali, Abbas, Nabi, Bani Syaibah, dan
lain-lain, pintu pintu tersebut berada di sekeliling Masji- Beberapa pintu lain seperti pintu Hunain, pintu Shafa,
dil Haram.[45] pintu Marwah, pintu Qararah, pintu al-Fath, pintu Madi-
Di antara pintu-pintu tersebut terdapat sebuah pintu yang nah, pintu Umrah, pintu (64), dan pintu (74), pintu (84),
sangat populer dan paling utama dan biasanya sering dan pintu (94).[50]
menjadi terdapat bergerombol para jamaah yang mengi-
nginkannya untuk memasuki pintu tersebut, pintu terse-
but bernama Babus Salam. dengan melalui pintu terse- 3.3.2 Menara
but akan dapat langsung melihat Kakbah, Hajar Aswad,
Maqam Ibrahim dan Hijir Ismail.[45] Menara-menara terdapat pada beberapa bagian atas dari
pintu-pintu Masjidil Haram. Seperti halnya pintu Masji-
Pintu sejumlah 129 buah tersebut telah dilengkapi de- dil Haram, menara juga di kelompokkan kedalam mena-
ngan lampu penunjuk berwarna merah dan hijau, jika ra terdahulu dan menara baru.
lampu hijau menyala, berarti di dalam masjid masih ter-
dapat tempat yang kosong . namun, jika lampu merah
menyala, berarti tak ada tempat lagi di dalam masjid, ma- Menara-menara terdahulu
sjid tersebut juga menyediakan 50 pintu yang dikususkan
bagi para penyandang cacat dan mereka yang tidak bisa Menara di atas pintu Raja Abdul Aziz.[51]
berjalan.[45] Menara di atas pintu Raja Fahd.[52]
Masjidil Haram memiliki beberapa pintu atau gerbang,
Menara di atas pintu Umrah.
dengan di kelompokkan menjadi pintu terdahulu dan
pintu-pintu baru. Menara di atas pintu Al-Fath.
Menara di atas pintu Ash-Shofa.
Lima pintu terdahulu Masjidil Haram

Menara-menara baru
1. Pintu Raja Abdul Aziz, nomor (1) di bagian barat.
[46]
Menara di atas pintu Raja Abdullah. [53]

2. Pintu Shofa, nomor (11) di tempat sa'i.[47] Menara di bagian tenggara.


3. Pintu Al-Fath nomor (45) di bagian selatan.[48] Menara di bagian barat laut.
3.4. BANGUNAN BERSEJARAH 19

3.3.3 Tangga elektronik batan Asy-Syubaikah sebelah barat sampai ke jembat-


an Jabal Abu Qubais di sebelah Timur. Dilengkapi em-
Pada masa Raja Fahd ibn Abdul Aziz, telah dibangun pat terminal, sistem pencahayaan, pengaturan udara, dan
tangga-tangga elektronik untuk melayani jamaah yang kamera pemantau yang baik. [54][55]
ingin shalat di lantai atas dan lantai atap. Jumlahnya ada 7
buah, dengan luas 375 m persegi, yaitu di Bab Ajyad dan
Shafa, di Marwa, Babul Fath, di asy-Syamiyyah, dan di
samping bangunan perluasan kedua. Setiap tangga meng- 3.4 Bangunan bersejarah
angkut rata-rata 1500 orang per jam. [54][55]
3.4.1 Kakbah
3.3.4 Pusat pendingin udara
Masjidil Haram memiliki sebuah bangunan sentral pen-
dingin udara untuk bagian bangunan perluasan kedua dan
lantai dasar tempat sa'i yang berjarak 600 m dari Masjidil
Haram, yaitu di Jalan Ajyad. [54][55] Sentral tersebut ter-
diri dari gedung 6 tingkat yang dilengkapi dengan sistem
pendingin udara canggih. Udara dingin disalurkan lewat
terowongan yang menghubungkan antara sentral dengan
satuan-satuan pendingin udara pada bangunan perluas-
an dan disalurkan pula ke satuan-satuan pendingin udara
yang terdapat pada tiang-tiang masjid. [54][55]

3.3.5 Toilet dan tempat wudhu


Kakbah, sebuah bangunan yang terletak di tengah Masjidil Ha-
Toilet dan tempat wudhu untuk pria dan wanita dibangun ram
secara terpisah, masing-masing terdiri dari dua lantai di
bawah tanah, yaitu yang berada di halaman pasar kecil
Kakbah adalah Bait Suci atau tempat beribadah kepada
(depan Babul Mailik Abdul Aziz), dan dekat dengan ha-
Allah yang pertama kali didirikan di muka bumi.[56] Ben-
laman Marwa dengan luas keseluruhan mencapai 14.000
tuk bangunan Kakbah mendekati bentuk kubus yang ter-
m persegi. [54][55] Toilet dan tempat wudlu tersebut dide-
letak di tengah Masjidil Haram di Mekah. Bangunan ini
sain mengikuti model terbaru, dan dilapisi dengan mar-
adalah monumen suci bagi kaum muslim (umat Islam)
mer, serta dilengkapi dengan tempat untuk ganti baju ba-
dan merupakan bangunan yang dijadikan patokan arah
ik di tempat wudlu laki-laki maupun perempuan. Sela-
kiblat atau arah patokan untuk hal-hal yang bersifat iba-
in itu terdapat pula beberapa toilet dan tempat wudhu di
dah bagi umat Islam di seluruh dunia seperti salat. [57]
arah timur masjid.[54][55]
Selain itu, Kakbah juga merupakan bangunan yang wa-
jib dikunjungi atau diziarahi pada saat musim haji dan
3.3.6 Saluran dan penampungan air umrah.[57][58][59]

Masjidil Haram terletak di tengah-tengah lembah, oleh


karena itu, aliran air akibat hujan dan lain sebagainya sa- 3.4.2 Hajar Aswad
ngat membahayakan bangunan Masjid. Maka Umar bin
Khattab dan para khalifah sesudahnya sepanjang masa Hajar Aswad (Arab: ) merupakan sebuah batu
selalu berupaya untuk mengantisipasi bahaya banjir aki-yang diyakini oleh umat Islam berasal dari surga, dan
bat aliran air yang akan menggenang di lembah. Sehing- yang pertama kali menemukannya Nabi Ismail dan yang
ga Raja Fahd bin Abdul Aziz memerintahkan untuk me- meletakkannya adalah Nabi Ibrahim. [60] Dahulu kala ba-
laksanakan proyek besar dalam hal ini guna mengalihkan tu ini memiliki sinar yang terang dan dapat menerangi
aliran air sekaligus membuat tempat penampungannya di seluruh jazirah Arab. Namun semakin lama sinarnya se-
terowongan bawah tanah.[54][55] makin meredup dan hingga akhirnya sekarang berwarna
hitam. Batu ini memiliki aroma yang unik dan ini me-
rupakan aroma wangi alami yang dimilikinya semenjak
3.3.7 Terowongan bawah tanah untuk awal keberadaannya, dan pada saat ini batu Hajar Aswad
kendaraan tersebut ditaruh di sisi luar Kabah sehingga mudah ba-
gi seseorang untuk menciumnya. [61] Adapun mencium
Untuk menghindari kemacetan lalu lintas, dibuatlah te- Hajar Aswad merupakan sunah Nabi Muhammad SAW.
rowongan sepanjang 1500 m yang terbentang dari jem- Karena dia selalu menciumnya setiap saat tawaf.[62]
20 BAB 3. MASJIDIL HARAM

Jejak kaki Nabi Ibrahim, yakni yanh disebut sebagai Maqam


Ibrahim

batu-batu kecil lainnya yang terdapat di Hajar Aswad[64] .


Di atas batu Maqam Ibrahim ini, Nabi Ibrahim pernah
berdiri di waktu ia membangun Ka'bah disamping pu-
tranya Nabi Isma'il memberikan bongkah-bongkah batu
kepadanya.
Orang-orang berebut mencium Hajar Aswad.
3.4.4 Shofa dan Marwah
3.4.3 Maqam Ibrahim

Gunung Shofa

7. Maqam Ibrahim

Maqam Ibrahim merupakan bangunan (struktur) yang


mencakup batu lebar kecil yang terletak kurang lebuh 20
hasta di sebelah timur Ka'bah. [63] Tempat ini bukanlah
tempat yang menjadi kuburan Nabi Ibrahim sebagaimana
dugaan atau pendapat kebanyakan orang. Sebaliknya di Gunung Marwah
dalam bangunan kecil ini terdapat sebuah batu yang ditu-
runkan oleh Allah dari Surga bersamaan dengan dengan Masjidil Haram merupakan tempat dari Ka'bah, titik tu-
3.5. ADMINISTRASI 21

juan utama salat bagi seluruh muslim. Shofa yang me-


rupakan tempat dimulainya ritual sa'i (Arab: )
terletak kurang lebih setengah mil dari Ka'bah. Marwah
terletak sekitar 100 yard dari Ka'bah. Jarak antara Shofa
dan Marwah sekitar 450 meter, sehingga perjalanan tu-
juh kali berjumlah kurang lebih 3,15 kilometer. Kedua
tempat itu dan jalan diantaranya sekarang berada di da-
lam bagian mesjid.

3.4.5 Hijr Isma'il

Para Jamaah Haji sedang meminum air Zamzam

Dari mata air ini terdapat beberapa celah, di antaranya


ada celah ke arah Hajar Aswad dengan panjang 75 cm,
dengan tinggi 30 cm yang juga menghasilkan air sangat
banyak. Beberapa celah mengarah kepada Shafa dan
Marwa,[67] serta ada yang mengarah pula ke arah penge-
ras suara dengan panjang 70 cm dan tinggi 30 cm.[66]
Dahulu, di atas sumur Zamzam ada bangunan dengan lu-
as 8 m 10,7 m = 88.8 m2. Tapi bangunan ini ditiadakan
untuk meluaskan tempat tawaf, sehingga ruang minum-
nya dipindahkan ke ruang bawah tanah di bawah tempat
Hijir Ismail pada musim haji. tawaf, dengan 23 anak tangga yang dilengkapi penyejuk
udara. [68] Tempat masuk ruang minumnya terpisah an-
Hijr Ismail adalah sebuah tempat sebelah utara bangun- tara laki-laki dan perempuan. Di situ, terdapat 350 keran
an Ka'bah, berbentuk setengah lingkaran, dibangun oleh air minum, yaitu 220 ada di sisi ruang laki-laki dan 130
Nabi Ibrahim alaihissalam, termasuk bangunan suci umat di sisi ruang perempuan. Sumur Zamzam yang telah di-
Islam. pagari dengan kaca tebal itu dapat dilihat dari ruangan
Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail telah membangun Kabah laki-laki .[67]
secara sempurna termasuk di dalamnya Hijir ini. Kemu-
dian dinding Kabah sempat roboh akibat bekas kebakar-
an dan banjir yang menerjangnya. Kemudian pada tahun 3.5 Administrasi
606 M, kaum Quraisy merobohkan sisa dinding Kabah
lalu merenovasi kembali. Akan tetapi, karena kekurang-
an dana yang halal untuk menyempurnakan pembangun-
3.5.1 Imam
an sesuai pondasi yang dibangun Nabi Ibrahim dan Nabi
Imam di Masjidil Haram adalah Imam atau orang yang
Ismail, akhirnya mereka mengeluarkan bagian bangun-
memimpin salat berjamaah di Masjidil Haram.
an Hijir dan sebagai gantinya mereka membangun din-
ding pendek, sebagai tanda bahwa ia termasuk di dalam
Kabah. Hal ini dilakukan karena mereka telah membe- Mantan Imam
rikan syarat pada diri mereka sendiri untuk tidak akan
menggunakan dana untuk pembangunan Ka'bah kecuali Abdullah al-Khulai () , meninggal pada
dari dana yang halal. Mereka tidak menerima biaya dari 18 Agustus 1993
hasil pelacuran, tidak juga jual beli riba dan tidak juga
dana dari menzalimi seseorang.[65] Ahmad Khatib Al-Minangkabawi, dari Indonesia.

Ali Abdullah al-Jabir ()


3.4.6 Sumur Zam-zam
Umar as-Sabil ()
Sumur Zamzam terletak 11 meter dari Ka'bah. Menurut Muhammad bin Abdullah as-Sabil () , me-
salah satu keterangan, ia dapat menyedot air sebanyak 11- ninggal pada tahun 2013.
18,5 liter per detik,[66] sehingga dapat menghasilkan 660
liter air permenit dan 39.600 liter per jamnya. Abdullah al-Harazi ()
22 BAB 3. MASJIDIL HARAM

Ali bin Abdurrahman al-Hudzai ( Sheikh Faisal Ghazawi (Bahasa Arab:


) ( )Diangkat setelah pelaksanaan ibadah haji
pada tahun 2008).
Shalah al-Budair ()
Sheikh Bandar bin Abdul Aziz Balilah

Imam saat ini


3.5.2 Muadzin
Muadzin Masjidil Haram adalah para Muadzin atau
orang-orang yang mengumandangkan adzan di Masjidil
Haram.

Mantan Muadzin

Al-Bazzi, meninggal pada tahun 864CE.[69]

Ahmad Mohammad Al al-Abbas (


) , meninggal pada tahun 1924
Abdurrahman As-Sudais, Imam Masjidil Haram saat ini
Mohammed Hassan Al al-Abbas (
), meninggal pada tahun 1971
Berikut nama-nama para Imam Masjidil Haram Makkah
Al Mukarromah : Abdulaziz Asad Reyes () , mening-
gal pada tahun 2011
Sheikh Dr. Abdurrahman as-Sudais (Bahasa
AbdulHath Khoj ()
Arab:) . Kepala Imam Masjid
Al Haram. AbdulRahman Shaker ()
Sheikh Dr. Saud asy-Syuraim (Bahasa Arab:
Ahmad Shahhat ()
) - Hakim pada Mahkamah
tinggi di Makkah ; Wakil dari kepala Imam Masjidil Hassan Zabidi ()
Haram.
Muhammad Siraaj Ma'roof meninggal pada
Sheikh Abdullah Awad Al Juhany (Bahasa 25/12/15 1437
Arab:( ) Sejak tahun 2005
mulai memimpin salat tarawih di Masjidil Haram,
dan diangkat menjadi imam Masjidil Haram secara Muadzin saat ini
penuh pada Juli 2007. Sebelumnya beliau menjadi
imam di Masjid Nabawi Madinah). Ali Ahmed Mullah
Essam bin Ali Khan
Sheikh Maher Al Mueaqly (Bahasa Arab:
)Mulai diangkat menjadi imam pada ta- Nayef bin Saalih Faydah
hun 2007 (Sebelumnya beliau memimpin salat tara-
wih di Masjid Nabawi Madinah pada bulan Rama- Ahmed bin Abdullah Basnawy
dhan 2005 dan 2006).
Farooq Abdul Rahmaan Hadrawi
Sheikh Khaled Al Ghamdi (Bahasa Arab:
Tawq Abdul Hadh Khoj
( )Diangkat setelah pelaksanaan ibadah haji
pada tahun 2008). Ahmad Ali Nuhaas
Sheikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Hamid (Bahasa Maajid bin Ibrahim al Abbas
Arab:) -Pimpinan Majlis al Shura
Saudi Arabia. Ahmad Yunis Khoja

Sheikh Dr. Usamah Khayyath (Bahasa Arab: Muhammad bin Ali Shaakir
) . Sa'eed bin Umar Fallatah
Sheikh Dr.Shalih Alu Thalib (Bahasa Arab: Muhammad bin Ahmad Maghribi
( )Hakim pada Mahkamah tinggi di Makkah)
diangkat pada tahun 2003. Ham'd bin Ahmad Daghreeree
3.7. KONTROVERSI 23

Hashim bin Muhammad Sagaaf Merupakan tanah atau tempat di bumi yang dicintai
Allah.[72]
Hussayn ibn Hassan Shahaat
Tidak dapat dimasuki oleh Dajjal atau Al-
Imaad bin Isma'eel Baqree
Masih palsu, karena dijaga oleh ribuan Malaikat.
[Hadits 5][Hadits 6]
Salaah bin Idris Fallatah
Suhail Abdul Malik Haadh Tempat yang diselamatkan saat pasukan bergajah
menghadang yang akan menghancurkan Kakbah
Sami Abdul Rahmaan Ra'ees dan Masjidil Haram. [Alquran 6]
Muhammad bin Ahmad Basad
Abdullah bin Faisal Khokir 3.6.2 Hukum
Mekkah merupakan yang tidak diizinkan dimasu-
3.6 Keutamaan dan hukum ki oleh penduduk selain Muslim, terutama Masji-
dil Haram karena menurut Al-Quran, orang musrik
adalah najis sehingga tidak diizinkan dimasuki kota
3.6.1 Keutamaan Mekkah. [Alquran 7][Hadits 7][Hadits 8]
Bagi umat Muslim, Masjidil Haram memiliki beberapa Tidak diizinkan membunuh atau berperang, kecuali
keutamaan yang membuatnya menjadi sebuah masjid pa- memerangi di wilayah Masjidil Haram.[73]
ling penting dalam agama Islam, yaitu:[70]
Tidak diperbolehkan memotong tumbuhan yang ada
Merupakan tempat pertama yang digunakan untuk di kota Mekkah, utamanya di sekitaran Masjidil Ha-
beribadah di muka bumi [Alquran 1] ram. [74]

Merupakan tempat atau lokasi kunjungan paling


utama dalam ibadah Haji dan Umrah [Alquran 2] 3.7 Kontroversi
Sebelumnya umat Muslim pernah mengarahk-
an kiblatnya ke Baitul Muqaddis ke Masjidil 3.7.1 Perluasan
Haram.[Alquran 3][Hadits 1] Seluruh umat Islam diperin-
tah untuk memalingkan wajahnya/hatinya ke arah Perkembangan dan perluasan Masjidil Haram menye-
Masjidil Haram di manapun berada, hal ini di per- babkan beberapa situs-situs penting agama Islam hilang
kuat dengan Surah Al-Baqarah ayat 149 dan 150. dan dihancurkan,[75] seperti situs-situs berikut:[76][77]
perintah ini hampir sama derajatnya dengan per-
intah Allah yang lain seperti hal melakukan salat,
Bayt Al-Mawlid, rumah tempat Nabi Muhammad
zakat, puasa, haji sebagai wujud hati yang terikat
lahir, dihancurkan dan dijadikan sebuah perpusta-
dan ingat kepada Allah dalam segala hal duniawi
kaan.
ini.[Alquran 4][Alquran 5]
Dar Al-Arqam, sekolah Islam pertama di dunia pada
Merupakan masjid yang dibangun paling awal di
masa kenabian Nabi Muhammad diratakan.
muka bumi[71]
Merupakan masjid paling utama di antara tiga ma- Rumah Abu Jahal dihancurkan dan dijadikan tempat
sjid, yakni Masjid Nabawi, Masjid al-Aqsa serta pencucian umum.
Masjidil Haram itu sendiri. [Hadits 2] Kubah yang dijadikan kanopi di atas sumur Zamzam
Melaksanakan salat di Masjidil Haram akan men- dihancurkan.
dapatkan seratus ribu kali lipat kebaikan dibanding
melaksanakan salat di masjid lain, kecuali Masjid
Nabawi dan Masjidil Aqsha. Satu kali salat di Ma- 3.7.2 Ketidak teraturan sha
sjid Nabawi sama dengan 1.000 kali salat di masjid-
masjid lain, kecuali Masjidil Haram dan MasjidilPada mulanya, para jamaah melakukan salat bersama
imam di belakang Maqam Ibrahim. Namun, lama kela-
Aqsha. Adapun satu kali salat di Masjidil Aqsha sa-
maan dirasa semakin sempit, sehingga menuntut Khalid
ma dengan 250 kali salat di masjid-masjid lain, ke-
ibn Abdullah al Qusary, yaitu Gubernur Mekkah (wafat
cuali Masjidil Haram dan Masjid Nabawi. [Hadits 3]
120 H) untuk menata dan menertibkan sha orang-orang
Satu-satunya masjid yang diberikan jaminan kea- shalat. Perbuatan ini mendapat dukungan dari ulama-
manan oleh Allah, siapapun yang memasuki masjid ulama besar dari tabiin dan para ulama salaf yang shalih.
akan merasa selamat dan aman. [Hadits 4] Maka diteruskanlah upaya baik menata sha tersebut.[54]
24 BAB 3. MASJIDIL HARAM

Masjidil
Haram tahun 1907

Masjidil Haram saat ini telah memiliki garis untuk menjamin ke-
teraturan sha
Kakbah
pada tahun 1937 M
Setelah perluasan Saudi pertama dan kedua, sulit bagi
orang-orang yang salat untuk melihat langsung Kakbah
sebab kadangkala terhalang bangunan atap, tempat sa'i,
halaman sekitar masjid, dan lain sebagainya. Sehing-
ga mengharuskan pemerintah Kerajaan Saudi di bahwa
komando Raja Fahd untuk memberi garis melingkar di
lantai pada sekeliling dan sekitar Kakbah guna memu-
dahkan orang-orang yang salat membuat sha mengha-
dap Kakbah.[54]

Gambar
3.8 Galeri Masjidil Haram ketika siang hari

Salat Masjidil
di Masjidil Haram tahun 1889 Haram ketika malam
3.8. GALERI 25

Para jamaah Haji Bagian


dalam Masjidil Haram

Atap Jemaah
Masjidil Haram haji berjalan di Masjidil Haram


Jamaah Gambar
di atap Masjidil Haram Kakbah lebih dekat


Haji tahun 1428 H
26 BAB 3. MASJIDIL HARAM


Bagian Pano
dalam Masjidil Haram Mekkah di tahun 2011

Bagian luar Masjidil Para


Haram jemaah Haji mengunjungi sumur Zamzam


Bagian Mekkah
dalam bangunan Utsmani pada malam hari

Mencium Hajar As- Representas


wad. Dua Tanah Suci
3.9. LIHAT PULA 27

Pintu Kakbah Representasi Kakbah dalam


lukisan Utsmaniyah

3.9 Lihat pula


Mekkah
Madinah
Masjid Nabawi
Arab Saudi

3.10
Kakbah Pranala luar
Watch Live Al-Masjid al-Haram
Gallery of images of Mecca at 3dmekanlar.com
Mecca, Kaaba, Al-Masjid 360 Degree Virtual Tour
at 360tr.net
Kaaba, Al-Masjid 360 Degree Virtual Tour at
360tr.com
Direction of the Kaaba at QiblaLocator.com
Recordings from Al-Masjid al-Haram at Harama-
in.info
Thawaf
Architectural discussion of Al-Masjid al-Haram at
Wada atau Thawaf perpisahan
Archnet.org

3.11 Referensi
Al-Qur'an

[1] 3:96

[2] 3:98

[3] 2:144

[4] 2:149

[5] 2:150
Kakbah
di tengah para jamaah Haji [6] 105:1
28 BAB 3. MASJIDIL HARAM

[7] 8:28 [20] Ansabul Asyraf, Bab 4, Hal 336, Bab 4, Hal 340. Bab 1,
Hal 199.
Hadits [21] Al-Mahin , Hal 20

[1] Sunan Tirmidzi, Kitab Shalat, Bab Ma Ja a Ibtidai al [22] Shahih dan Daif sejarah Thabari, Juz 1, Halaman 331
Qiblat, Hal 169, Hadits nomor 390 [23] Mina'ah Al-Karim Lil Sanjari, 9/20
[2] Sahih Muslim, dari Abdi Dzar al Ghafari, Nomor:520 [24] Akhbar Makkah lil azraqi 2/74
[3] Sahih Bukhari, nomor:1995 [25] Akhbar Makkah lil Fakahi, 2/175
[4] Riwayat Suyuthi, dalam Jami'ah Shagir, dari Jabir bin Ab- [26] I'lam Ulama al-'Alam Bi Banail Masjid al Haram Li Ab-
dullah, nomor:5109 dul Karim bin Muhibuddin Al Qutubi, 2 hal 366
[5] HR Bukhari, nomor:1521 [27] Al Haramain, Sejarah dan Fitur Masjidil Haram
[6] HR.Muslim, nomor:1350 [28] Ikhbarul lil Akhbar Masjidil Haram, Muhammad al-
Makki, hal 184
[7] HR. Muslim dengan sahih
[29] Ansab Asyraf, Juz 4 hal 336
[8] Shahih Bukhari, nomor:1736
[30] James Wynbrandt (2010). A Brief History of Saudi Ara-
Utama bia. Infobase Publishing. p. 101. ISBN 978-0-8160-
7876-9. Diakses tanggal 12 June 2013.
[1] Location of Masjid al-Haram. Google Maps. Diakses [31] Henational.ae, mengutip Kantor Pers Saudi
tanggal 24 September 2013.
[32] Suara.com (Dalam bahasa Indonesia). Diakses pada 17
[2] Makkah the Blessed. Januari 2017
[3] Pengertian Masjidil Haram [33] Sejarah dan Pembangunan Masjidil Haram.
[4] : [34] Al Riyadh.com (dalam bahasa Arab). Diakses pada 01-
26-2017
4 1416 /1996 45
[35] Palinfo.com. Diakses pada 01-26-2017
[5]
[36] Para tentara keamanan Arab Saudi mengepung masjid se-
1410 /1990 1 1 lama dua minggu (dalam bahasa Arab). Diakses pada 01-
10-2006
[6]
: [37] Makkah crane crash report submitted. Al Arabiya. 14
2 1416 /1996 1 51 :53 September 2015. Diakses tanggal 15 September 2015.

[7] 105:1 [38] Daftar Nama Jemaah Rawat/Wafat Musibah Jatuhnya


Crane Di Masjidil Haram 11 September 2015 [Names of
[8] 105:4 Pilgrims Hospitalized/Dead in Calamity of Haram Cra-
ne Collapse September 11, 2015] (dalam Indonesian).
[9] 105:5 Direktorat Jenderal Penyelenggaraan Haji dan Umrah -
[10] Sejarah Kakbah Kementerian Agama Republik Indonesia. 15 September
2015. Diakses tanggal 16 September 2015.
[11] Sejarah Kakbah menurut Salah 505.com
[39] King Salman to make ndings of Makkah crane collapse
[12] Sejarah Kakbah menurut Al-Mutmar.com probe public. Diakses tanggal 2015-09-14.

[13] Ath-Thabaqat, Ibnu Sa'id bin Muhammad Sa'id Al- [40] Number of casualties of Turkish Haji candidates at the
Baghdadi, Dar Shadr, Beirut, Bab 2 Hal 95-105 Kaaba accident reach 8". Presidency of Religious
Aairs. 13 September 2015. Diakses tanggal 15 Sep-
[14] Sirah Ibnu Hisyam, Ibnu Hisyam, Bab 4, Hal 275-296 tember 2015.
[15] Islam web.net [41] Six Nigerians among victims of Saudi crane accident:
ocial. Yahoo! News. AFP. 16 September 2015. Diak-
[16] Fatwa Islam.web
ses tanggal 16 September 2015.
[17] Shahih dan Dhaif Sejarah Tabari, Sahih Bab 4, Hal 81.
[42] Halkon, Ruth; Webb, Sam (13 September 2015). Two
[18] Akhbar Makkah lil Azraqi (2: 6971) Brits dead and three injured in Mecca Grand Mosque cra-
ne tragedy that killed 107 people l. Mirror Online. Di-
[19] Hilyat Al-Awliya Wa Tabaqat Al Ashyya, bab 1, Hal 333. akses tanggal 16 September 2015.
3.11. REFERENSI 29

[43] (Arab)Ibnu Katsir. Tafsir Ibnu Katsir, Tafsir Surat al- [68] Zamzam Studies and Research Centre. Saudi Geologi-
Baqarah. cal Survey. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Februari
2005. Diakses tanggal 5 June 2005.
[44] http://www.gomuslim.co.id/read/
khazanah/2016/08/09/1111/ [69] Imm ibn Kathr al-Makk. 2013 Prophetic Guidance.
Published June 16, 2013. Accessed April 13, 2016.
dirancang-arsitek-turki-utsmani-beratus-tahun-lalu-bertahan-hingga-hari-ini]

[45] https://alfaroby.wordpress.com/2007/06/16/ [70] Keutamaan Masjidil Haram


pintu-pintu-masjidil-haram/ Alfaroby.wordpress.com]
(dalam bahasa Indonesia) Diakses pada 17 Januari 2017 [71] Hadits di Hadits.al-Islam.com

[72] HR. Ahmad, nomor:18242


[46] Madinat Muhamad
[73] Fatwa membunuh atau berperang di Masjdil Haram, di
[47] AlHejazi.net
Fatwa Islamweb.net
[48] Al-Riyadh.com
[74] Fatwa merusak pohon atau tumbuhan di sekitar Masjdil
[49] AlHaramain.gov. sa, Situs resmi Al-Haramain Haram, di Fatwa Islamweb.net

[50] Makkawi.com [75] Laessing, Ulf (18 November 2010). Mecca goes Upmar-
ket. Reuters. Diakses tanggal 1 December 2010.
[51] Okaz.com.sa Diakses pada 27 Agusutus 2013
[76] Taylor, Jerome (24 September 2011). Mecca for the ri-
[52] Menara-menara dalam Masjidil Haram], Okaz.com.sa ch: Islams holiest site turning into Vegas. The Indepen-
(dalam bahasa Arab), diakses pada 27 Agustus 2013 dent.

[53] Al Riyadh.com. Diakses pada 6 Maret 2012 [77] Abou-Ragheb, Laith (12 July 2005). Dr.Sami Angawi
on Wahhabi Desecration of Makkah. Center for Islamic
[54] Buku Sejarah Mekah, Dr. Muhammad Ilyas Abdul Ghani Pluralism. Diakses tanggal 28 November 2010.

[55] Majalah Alibar.blogspot.com (dalam Bahasa Indonesia)


Diakses pada 18 Januari 2017

[56] Sesungguhnya rumah yang mula-mula dibangun untuk


tempat beribadah ummat manusia adalah Baitullah yang
di Bakkah (Mekkah) yang diberkahi dan petunjuk bagi
semua manusia. (Surah Ali Imran: 96-97)

[57] Wensinck, A. J; Ka`ba. Encyclopaedia of Islam IV p. 317

[58] In pictures: Hajj pilgrimage. BBC News. 7 December


2008. Diakses tanggal 8 December 2008.

[59] As Hajj begins, more changes and challenges in store.


altmuslim.

[60] Shaykh Sa-Ar-Rahman Al-Mubarkpuri (2002). Ar-


Raheeq Al-Makhtum (The Sealed Nectar): Biography of
the Prophet. Dar-As-Salam Publications. ISBN 1-59144-
071-8.

[61] Elliott, Jeri (1992). Your Door to Arabia. Lower Hutt,


N.Z.: R. Eberhardt. ISBN 0-473-01546-3.

[62] Mohamed, Mamdouh N. (1996). Hajj to Umrah: From A


to Z. Amana Publications. ISBN 0-915957-54-X.

[63] M.J. Kister, Mam Ibrhm, p.105, The Encyclopaedia


of Islam (new ed.), vol. VI (Mahk-Mid), eds. Bosworth
et al., Brill: 1991, pp. 104-107.

[64] Al-Ihsan Taqrib Sahih ibn Hibban (3710); al-Sunan al-


Kubra li al-Baihaqi, 5/75, Hadis Sahih.

[65] Islam QA. Hijr Ismail

[66] Ula dkk. (2014), hal.17.

[67] Ghani (2004), hal.114-15.


Bab 4

Masjid Al-Aqsa

Masjid Al-Aqsa, juga ditulis Al-Aqsha (bahasa kembalikan seperti semula setelah Shalahuddin merebut
Arab: , Al-Masjid Al-Aqsha , arti kembali kota itu. Renovasi, perbaikan, dan penambah-
harah: masjid terjauh) adalah salah satu tempat an lebih lanjut dilakukan pada abad-abad kemudian oleh
suci agama Islam yang menjadi bagian dari kompleks para penguasa Ayyubiyah, Mamluk, Utsmaniyah, Majelis
bangunan suci di Kota Lama Yerusalem (Yerusalem Tinggi Islam, dan Yordania. Saat ini, Kota Lama Yeru-
Timur). Kompleks tempat masjid ini (di dalamnya salem berada di bawah pengawasan Israel, tetapi masjid
juga termasuk Kubah Batu) dikenal oleh umat Islam ini tetap berada di bawah perwalian lembaga wakaf Islam
dengan sebutan Al-Haram Asy-Syarif atau tanah suci pimpinan orang Palestina.
yang mulia. Tempat ini oleh umat Yahudi dan Kristen Pembakaran Masjid Al-Aqsa pada tanggal 21 Agustus
dikenal pula dengan sebutan Bait Suci (bahasa Ibrani: 1969 telah mendorong berdirinya Organisasi Konferensi
, Har haByit, bahasa Inggris: Temple Mount), suatu Islam yang saat ini beranggotakan 57 negara. Pembakar-
tempat paling suci dalam agama Yahudi yang umumnya an tersebut juga menyebabkan mimbar kuno Shalahuddin
dipercaya merupakan tempat Bait Pertama dan Bait Al-Ayyubi terbakar habis. Dinasti Bani Hasyim pengu-
Kedua dahulu pernah berdiri.[2][3]
asa Kerajaan Yordania telah menggantinya dengan mim-
Masjid Al-Aqsa secara luas dianggap sebagai tempat bar baru yang dikerjakan di Yordania[8] , meskipun ada
suci ketiga oleh umat Islam. Muslim percaya bahwa pula yang menyatakan bahwa mimbar buatan Jepara di-
Muhammad diangkat ke Sidratul Muntaha dari tem- gunakan di masjid ini.[9][10]
pat ini setelah sebelumnya dibawa dari Masjid Al-
Haram di Mekkah ke Al-Aqsa dalam peristiwa Isra'
Mi'raj.[4] Kitab-kitab hadist menjelaskan bahwa Muham-
mad mengajarkan umat Islam berkiblat ke arah Masjid
Al-Aqsa (Baitul Maqdis) hingga 17 bulan setelah hijrah 4.1 Etimologi
ke Madinah. Setelah itu kiblat salat adalah Ka'bah di
dalam Masjidil Haram, Mekkah, hingga sekarang.[5] Pe-
Nama Masjid al-Aqsa bila diterjemahkan dari bahasa
ngertian Masjid Al-Aqsa pada peristiwa Isra' Mi'raj da-
Arab ke dalam bahasa Indonesia, maka ia berarti masjid
lam Al-Qur'an (Surah Al-Isra' ayat 1) meliputi seluruh
terjauh. Nama ini berasal dari keterangan dalam Al-
kawasan Al-Haram Asy-Syarif.[6]
Qur'an pada Surah Al-Isra' ayat 1 mengenai Isra Mi'raj.
Masjid Al-Aqsa pada awalnya tugu batu yang didirik- Isra Mi'raj adalah perjalanan yang dilakukan Muhammad
an oleh nabi Yakub, kemudian diteruskan pembangun- dari Masjid Al-Haram menuju Masjid Al-Aqsa, dan ke-
an oleh Nabi Sulaiman. [7] Setelah gempa bumi tahun mudian naik ke surga.[1][11] Dalam kitab Shahih Bukha-
746, masjid ini hancur seluruhnya dan dibangun kemba- ri dijelaskan bahwa Muhammad dalam perjalanan terse-
li oleh khalifah Abbasiyah Al-Mansur pada tahun 754, but mengendarai Al-Buraq.[12] Istilah terjauh dalam hal
dan dikembangkan lagi oleh penggantinya Al-Mahdi pa- ini digunakan dalam konteks yang berarti terjauh dari
da tahun 780. Gempa berikutnya menghancurkan seba- Mekkah.[13]
hagian besar Al-Aqsa pada tahun 1033, namun dua tahun
Selama berabad-abad yang dimaksud dengan Masjid Al-
kemudian khalifah Fatimiyyah Ali Azh-Zhahir memba-
Aqsa sesungguhnya tidak hanya masjid saja, melainkan
ngun kembali masjid ini yang masih tetap berdiri hingga
juga area di sekitar bangunan itu yang dianggap seba-
kini. Dalam berbagai renovasi berkala yang dilakukan,
gai suatu tempat yang suci. Perubahan penyebutan ke-
berbagai dinasti kekhalifahan Islam telah melakukan pe-
mudian terjadi pada masa pemerintahan kesultanan Uts-
nambahan terhadap masjid dan kawasan sekitarnya, an-
maniyah (kira-kira abad ke-16 sampai awal 1918), dima-
tara lain pada bagian kubah, fasad, mimbar, menara, dan
na area kompleks di sekitar masjid disebut sebagai Al-
interior bangunan. Ketika Tentara Salib menaklukkan
Haram Asy-Syarif, sedangkan bangunan masjid yang di-
Yerusalem pada tahun 1099, mereka menggunakan ma-
dirikan oleh Umar bin Khattab disebut sebagai Jami' Al-
sjid ini sebagai istana dan gereja, namun fungsi masjid di-
Aqsa atau Masjid Al-Aqsa.[6]

30
4.2. SEJARAH 31

4.2 Sejarah

4.2.1 Pra konstruksi

Area masjid ini dahulu adalah bagian perluasan pemba-


ngunan bukit oleh Raja Herodes Agung, yang dimulai pa-
da tahun 20 SM. Herodes memerintahkan tukang batu
untuk memotong permukaan batu di sisi timur dan selat-
an bukit, dan melapisinya. Sisa-sisa pembangunan terse-
but saat ini masih dapat ditemukan di beberapa lokasi.[14]
Ketika Bait Kedua masih berdiri, situs tempat masjid sa-
at ini berdiri disebut dengan nama Serambi Salomo, dan
pada tiap sisinya terdapat gudang kuil yang dinamakan
chanuyot, yang memanjang sampai ke sisi selatan bu-
kit. Konstruksi tiang-tiang kolom besar persegi di bagi- Masjid Al-Aqsa di sepanjang dinding selatan Bukit Bait Suci.
an utara masjid serta tembok-temboknya, baru-baru ini
ditetapkan memiliki usia jauh lebih tua daripada yang
diperkirakan sebelumnya oleh peneliti-peneliti terdahu- tahan Muawiyah bin Abu Sufyan. Dengan demikian, ada-
lu (berdasarkan tulisan para saksi mata dari masa itu), lah mungkin bahwa Muawiyah lah yang memerintahk-
yaitu bahwa konstruksi tersebut berasal dari masa kekua- an pembangunan dan bukan Umar. Pendapat terakhir
saan Romawi. Tembok-tembok tersebut dibangun kem- ini didukung oleh tulisan dari ulama Yerusalem awal Al-
bali atau diperkuat tidak lama setelah penghancuran Ye- Mutahhar bin Tahir Al-Maqdisi.[17] Analisis atas panel
rusalem pada tahun 70 Masehi. Struktur bawah tanah dan balok kayu yang diambil dari bangunan ini selama
bangunan ini berasal dari masa kembalinya orang Yahu- renovasi pada tahun 1930-an menunjukkan bahwa kayu-
di dari pembuangan Babilonia mereka, yaitu 2.300 tahun kayu tersebut adalah cedar Libanon dan cypress. Penang-
yang lalu. Situasi politik telah menyebabkan penggalian galan radiokarbon menunjukkan berbagai macam usia,
lebih lanjut di area tersebut tidak memungkinkan. Pa- beberapa bahkan setua abad ke-9 SM, yang menunjukk-
da saat gempa bumi tahun 1930-an merusak masjid ini, an bahwa beberapa dari kayu tersebut sebelumnya telah
penanggalan atas beberapa bagian yang terbuat dari ka- digunakan pada bangunan-bangunan yang lebih tua.[18]
yu sempat dilakukan, yang menunjukkan kurun 900 SM. Menurut beberapa ulama Islam, antara lain Mujiruddin
Kayu-kayu tersebut adalah cypress (sejenis cemara) dan Al-Ulaimi, Jalaluddin As-Suyuthi, dan Syamsuddin Al-
akasia. Jenis yang disebut terakhir menurut Alkitab di- Maqdisi, masjid ini dibangun kembali dan diperluas oleh
gunakan oleh Raja Salomo dalam konstruksi bangunan- Khalifah Abdul Malik bin Marwan pada 690 bersama de-
bangunannya di bukit tersebut pada sekitar 900 SM.[15] ngan Kubah Batu.[17][19] Guy le Strange mengklaim bah-
Bersama dengan Bait Suci, chanuyot yang ada ikut han- wa Abdul Malik menggunakan bahan-bahan dari Gereja
cur oleh serangan Kaisar Romawi Titus (saat itu masih Bunda Kita yang hancur untuk membangun masjid dan
jenderal) pada tahun 70. Kaisar Yustinianus memba- menunjukkan bukti bahwa kemungkinan substruktur di
ngun sebuah gereja Kristen di situs ini pada tahun 530-an, sudut tenggara masjid adalah sisa-sisa gereja tersebut.[19]
yang dipersembahkan bagi Perawan Maria dan dinamak- Dalam merencanakan proyek megahnya di Bukit Bait Su-
an Gereja Bunda Kita. Gereja ini belakangan dihan- ci, yang pada akhirnya akan mengubah keseluruhan kom-
curkan oleh Kaisar Sassania Khosrau II pada awal abad pleks itu menjadi Al-Haram Asy-Syarif (tanah suci yang
ke-7, hingga tersisa sebagai reruntuhan.[16] mulia), Abdul Malik ingin mengubah bangunan primi-
tif sebagaimana digambarkan oleh Arculf menjadi struk-
tur yang lebih terlindung yang melingkupi kiblat, suatu
4.2.2 Konstruksi Umayyah faktor penting dalam skema lengkap rancangannya. Na-
mun, seluruh Al-Haram Asy-Syarif itu dimaksudkan un-
Tidak diketahui secara tepat kapan Masjid Al-Aqsa per- tuk melambangkan masjid. Seberapa banyak perubah-
tama kali dibangun dan siapa yang memerintahkan pem- an yang ia lakukan pada aspek bangunan sebelumnya ti-
bangunannya, namun dapat dipastikan bahwa pembangu- dak diketahui, tetapi panjang bangunan baru ditunjukk-
nannya dilakukan pada masa awal pemerintahan Uma- an dengan adanya bekas jembatan yang mengarah ke is-
yyah di Palestina. Berdasarkan kesaksian Arculf, seorang tana Umayyah, yang terletak di sebelah selatan dari ba-
biarawan Galia yang berziarah ke Palestina pada 679- gian barat kompleks. Jembatan kemungkinan dahulunya
82, sejarawan arsitektur Sir Archibal Creswell berpen- membentang dari jalan di luar tembok selatan Al-Haram
dapat bahwa Umar bin Khattab mungkin adalah orang Asy-Syarif, sebagai akses langsung menuju masjid. Ada-
yang pertama kali mendirikan bangunan persegi empat nya akses langsung dari istana ke masjid adalah sebuah
primitif berkapasitas 3.000 jamaah di suatu tempat di ciri khas yang terkenal pada masa Umayyah, sebagaima-
Al-Haram Asy-Syarif (Bukit Bait Suci). Bagaimanapun na terdapat pada situs-situs awal lainnya. Abdul Malik
juga, Arculf mengunjungi Palestina pada masa pemerin- menggeser poros tengah masjid sekitar 40 meter ke arah
32 BAB 4. MASJID AL-AQSA

barat, sesuai dengan rencana lengkapnya atas Al-Haram selatan masjid.[19][21] Pada tahun 780, khalifah selan-
Asy-Syarif. Poros bangunan sebelumnya yang berben- jutnya Muhammad Al-Mahdi membangunnya kemba-
tuk sebuah ceruk, saat ini masih dikenal dengan sebut- li, tapi ia mengurangi panjangnya serta memperbesar
an Mihrab Umar. Karena memperhatikan benar posi- lebarnya.[19][22] Renovasi Al-Mahdi adalah renovasi per-
si Kubah Batu, Abdul Malik meminta arsiteknya menye- tama yang diketahui memiliki catatan tertulis yang men-
jajarkan Masjid Al-Aqsa yang baru dengan posisi batu jelaskan hal itu.[23] Pada tahun 985, seorang ahli geogra-
Ash-Shakhrah, sehingga sumbu utama utara-selatan Bu- Arab kelahiran Yerusalem bernama Al-Maqdisi men-
kit Bait Suci yang sebelumnya, yaitu garis yang melalui catat bahwa masjid hasil renovasi memiliki lima belas
Kubah Silsilah dan Mihrab Umar, menjadi bergeser.[20] lengkungan dan lima belas gerbang.[21]
Creswell, yang merujuk pada Papyri Aphrodito, sebalik- Pada tahun 1033 terjadi lagi sebuah gempa bumi, yang
nya mengklaim bahwa Al-Walid bin Abdul Malik adalah sangat merusak masjid. Antara tahun 1034 dan 1036,
yang membangun kembali Masjid Al-Aqsa selama peri- khalifah Fatimiyah Ali Azh-Zhahir membangun kembali
ode enam bulan sampai satu tahun, dengan para pekerja dan merenovasi masjid secara menyeluruh. Jumlah leng-
dari Damaskus. Kebanyakan peneliti berpendapat bah- kungan secara drastis dikurangi dari lima belas menjadi
wa rekonstruksi masjid dimulai oleh Abdul Malik, namun tujuh. Azh-Zhahir membangun empat buah arkade un-
Al-Walid lah yang mengawasinya hingga selesai. Da- tuk aula tengah dan lorong, yang saat ini berfungsi seba-
lam tahun 713-714, serangkaian gempa bumi telah me- gai fondasi masjid. Aula tengah diperbesar dua kali lipat
rusak Yerusalem dan menghancurkan bagian timur ma- dari lebar lorong lainnya, dan memiliki ujung atap besar
sjid, yang akhirnya dibangun kembali pada masa peme- yang di atasnya dibangun sebuah kubah dari kayu.[17]
rintahan Al-Walid tersebut. Untuk membiayai rekon-
Yerusalem direbut oleh Tentara Salib pada tahun 1099,
struksi ini, Al-Walid memerintahkan emas dari Kubah
selama Perang Salib Pertama. Alih-alih menghancurk-
Ash-Shakhrah dicetak sebagai sebagai uang logam un-
an masjid, yang mereka sebut "Bait Salomo", Tentara
tuk membeli bahan-bahan bangunan.[17] Masjid Al-Aqsa
Salib menggunakannya sebagai istana kerajaan dan kan-
yang dibangun Umayyah kemungkinan besar berukuran
dang kuda. Pada tahun 1119, tempat ini berubah menjadi
112 x 39 meter.[20] markas para Ksatria Templar. Selama periode ini, me-
sjid mengalami beberapa perubahan struktural, termasuk
4.2.3 Gempa bumi dan pembangunan perluasan serambi utara, penambahan apse, dan sebuah
dinding pembatas. Sebuah kloster baru dan sebuah gere-
kembali ja juga dibangun di situs tersebut, bersama dengan bebe-
rapa struktur bangunan lainnya.[25] Para Ksatria Templar
membangun pavilyun berkubah di sisi barat dan timur ba-
ngunan. Pavilyun barat saat ini berfungsi sebagai masjid
untuk kaum wanita dan pavilyun timur berfungsi sebagai
Museum Islam.[21]
Setelah Shalahuddin Al-Ayyubi berhasil memimpin
Ayyubiyah merebut kembali Yerusalem melalui penge-
pungan pada tahun 1187, beberapa perbaikan dilakuk-
an atas Masjid Al-Aqsa.[8] Nuruddin Zengi yang men-
jadi sultan sebelum Shalahuddin, sebelumnya telah me-
nugaskan pembangunan mimbar baru yang terbuat dari
gading dan kayu pada tahun 1168-1169, namun mimbar
itu baru selesai setelah ia wafat. Mimbar Nuruddin te-
Fasad dan serambi masjid ini dibangun dan diperluas oleh para lah ditambahkan oleh Shalahuddin ke masjid pada bul-
penguasa Fatimiyah, Tentara Salib, Mamluk dan Ayyubiyah. an November 1187.[26] Penguasa Ayyubiyah di Damas-
kus, Sultan Al-Muazzam, pada tahun 1218 membangun
Pada tahun 746, Masjid Al-Aqsa rusak akibat gempa bu- serambi utara masjid dengan tiga buah gerbang. Pada ta-
mi, yaitu empat tahun sebelum Abul Abbas As-Saah hun 1345, penguasa Mamluk di bawah pemerintahan Al-
menggulingkan Ummayah dan mendirikan kekhalifahan Kamil Shaban menambahkan dua lengkungan dan dua
Abbasiyah. Khalifah Abbasiyah yang kedua Abu Jafar gerbang pada bagian timur masjid.[21]
Al-Mansur pada tahun 753 menyatakan niatnya untuk Setelah Utsmaniyah merebut kekuasaan pada 1517, me-
memperbaiki masjid itu. Ia memerintahkan agar lem- reka tidak melakukan renovasi atau perbaikan besar atas
pengan emas dan perak yang menutupi gerbang masjid masjid itu, namun mereka melakukan perbaikan pada Al-
dilepaskan dan dicetak menjadi uang dinar dan dirham Haram Asy-Syarif (Bukit Bait Suci) secara keseluruhan.
untuk membiayai kegiatan rekonstruksi, yang diselesa- Hal ini termasuk antara lain pembangunan Air Mancur
ikan pada tahun 771. Gempa kedua yang terjadi pa- Qasim Pasha (1527), perbaikan kembali Kolam Raranj,
da tahun 774 kemudian merusak sebagian besar per- serta pembangunan tiga kubah yang berdiri bebas. Ku-
baikan Al-Mansur itu, kecuali perbaikan pada bagian
4.2. SEJARAH 33

bah yang paling terkenal ialah Kubah Nabi, dibangun pa-


da tahun 1538. Semua pembangunan adalah atas per-
intah para gubernur Utsmaniyah di Yerusalem dan buk-
an atas perintah para sultan.[27] Walaupun demikian, pa-
ra sultan melakukan penambahan pada menara-menara
yang telah ada.[27]

4.2.4 Masa modern

Masjid Al-Aqsa dilihat dari plaza Tembok Barat, 2005.

Kubah masjid pada tahun 2013, terbuat dari aluminium (dan menyulut sendiri apinya, agar dapat menyalahkan Israel
tampak seperti perak). Kubah telah diganti lapisan timah seba- dan memancing permusuhan. Namun kemudian terbukti
gaimana aslinya pada tahun 1983. bahwa kebakaran itu bukan disebabkan oleh Fatah ma-
upun Israel, melainkan oleh seorang turis Australia ber-
Renovasi pertama pada abad ke-20 dilakukan pada ta- nama Denis Michael Rohan. Rohan adalah anggota da-
hun 1922, yaitu setelah Majelis Tinggi Islam Yerusalem ri sekte evangelis Kristen Worldwide Church of God.[29]
di bawah pimpinan Amin Al-Husseini mempekerjakan Ia berharap bahwa dengan membakar Masjid Al-Aqsa,
Ahmet Kemalettin Bey, seorang arsitek berkebangsaan ia dapat mempercepat Kedatangan Kedua Yesus, dengan
Turki, untuk merestorasi Masjid al-Aqsa dan monumen- cara mempermudah dibangunnya kembali Bait Suci Ya-
monumen di sekitarnya. Dewan tersebut juga menu- hudi di Bukit Bait Suci. Rohan dirawat di lembaga per-
gaskan arsitek-arsitek Inggris, ahli-ahli Mesir, dan pa- awatan mental, didiagnosa mengalami gangguan kejiwa-
ra pejabat lokal untuk ikut berpartisipasi dan menga- an, dan akhirnya dideportasi.[30] Serangan terhadap Al-
wasi perbaikan yang dilakukan pada tahun 192425 di Aqsa disebut-sebut sebagai salah satu penyebab diben-
bawah pengawasan Kemalettin. Renovasi meliputi pe- tuknya Organisasi Konferensi Islam pada tahun 1971,
nguatan fondasi kuno masjid Umayyah, perbaikan tiang- yang merupakan organisasi dari 57 negara yang banyak
tiang kolom interior, penggantian balok-balok, pendiri- berpenduduk Islam.[31]
an perancah, perawatan lengkungan dan bagian dalam Pada tahun 1980-an, Ben Shoshan dan Yehuda Etzion,
kubah, pendirian kembali dinding selatan, serta peng- keduanya anggota kelompok bawah tanah Gush Emu-
gantian tiang kayu di ruangan tengah dengan tiang be- nim, merencanakan untuk meledakkan Masjid Al-Aqsa
ton. Renovasi tersebut juga menampilkan kembali mosa- dan Kubah Batu. Etzion berpendapat bahwa meledakkan
ik era Fatimiyah dan kaligra di lengkungan-lengkungan dua bangunan tersebut akan menyebabkan kebangkitan
interior yang sebelumnya tertutupi oleh lapisan pelapis. spiritual Israel, dan menyelesaikan semua permasalahan
Lengkungan-lengkungan dihiasi dengan gipsum berwar- orang Yahudi. Mereka juga berharap bahwa Bait Suci
na hijau dan emas dan balok kayu landasannya digantikan Ketiga di Yerusalem dapat didirikan di atas lokasi terse-
dengan tembaga. Seperempat dari jendela kaca patri ju- but. Rencana mereka mengalami kegagalan karena lebih
ga diperbaharui dengan hati-hati agar dapat melestarikan dahulu diketahui pihak kepolisian.[32][33] Pada tanggal 15
desain asli Abbasiyah dan Fatimiyahnya.[28] Kerusakan Januari 1988, yaitu saat berlangsungnya Intifadah Perta-
hebat telah terjadi karena gempa bumi tahun 1927 dan ma, pasukan Israel menembakkan peluru karet dan gas
1937, namun masjid itu diperbaiki kembali pada tahun air mata kepada para demonstran di luar masjid, menga-
1938 dan 1942.[21] kibatkan 40 orang jemaah luka-luka.[34][35] Pada tanggal
Pada tanggal 21 Agustus 1969, terjadi kebakaran di da- 8 Oktober 1990, dalam suatu kerusuhan 22 orang warga
lam Masjid Al-Aqsa, yang memusnahkan bangunan ba- Palestina terbunuh dan lebih dari 100 lainnya luka-luka
gian tenggara masjid. Mimbar Salahuddin adalah ter- karena tindakan keras Polisi Perbatasan Israel. Keru-
masuk di antara barang-barang yang rusak terbakar.[26] suhan dipicu oleh pengumuman dari Gerakan Setia Bait
Orang-orang Palestina awalnya menyalahkan otoritas Is- Suci, suatu kelompok Yahudi Ortodoks, yang menyatak-
rael atas kebakaran tersebut, dan beberapa orang Israel an bahwa mereka akan meletakkan batu pertama untuk
menyalahkan Fatah dan menganggap bahwa mereka yang pembangunan Bait Suci Ketiga.[36][37]
34 BAB 4. MASJID AL-AQSA

4.3 Arsitektur 4.3.2 Menara masjid

Bangunan Masjid Al-Aqsa berbentuk persegi, dan luas- Masjid ini memiliki empat menara di sisi selatan, uta-
nya beserta area di sekitarnya adalah 144.000 m2 , sehing- ra, dan barat.[39] Menara pertama, dikenal sebagai Al-
ga dapat menampung sampai dengan 400.000 jamaah.[38] Fakhariyyah, dibangun pada tahun 1278 di bagian barat
Panjang bangunan masjid adalah 272 kaki (83 m), dan le- daya masjid atas perintah sultan Mamluk, Lajin. Menara
barnya 184 kaki (56 m), dan dapat menampung sampai ini dibangun dalam gaya tradisional Suriah, dengan lan-
5.000 jamaah.[38][39] dasan dan poros bangunan berbentuk persegi, serta diba-
gi menjadi tiga lantai dengan cetakan hias. Pada bagian
atasnya terdapat dua deret muqarnas (ceruk hias) sebagai
dekorasi untuk balkon muazzin. Ceruk hias ini dilingkupi
oleh suatu bilik persegi, yang pada bagian atasnya terda-
4.3.1 Kubah pat kubah batu berlapis timah.[43]

Kubah berwarna perak yang tersusun dari lapisan timah.

Berbeda dengan Kubah Batu yang mencerminkan arsi-


tektur Byzantium klasik, kubah Masjid Al-Aqsa menun-
jukkan ciri arsitektur Islam awal.[40] Kubah yang asli di-
bangun oleh Abdul Malik bin Marwan, namun sekarang
sudah tidak ada lagi sisanya. Bentuk kubah seperti yang
ada saat ini awalnya dibangun oleh Ali Azh-Zhahir dan Menara Al-Ghawanimah, 1900.
terbuat dari kayu yang disepuh dengan lapisan enamel
timah.[17] Pada tahun 1969, kubah dibangun kembali de- Menara kedua, yang dikenal dengan nama Al-
ngan menggunakan beton dan dilapisi dengan aluminium Ghawanimah, dibangun di sisi barat laut Al-Haram
yang dianodisasi sebagai ganti dari bentuk aslinya yaitu Asy-Syarif (Bukit Bait Suci) pada tahun 129798 oleh
lapisan enamel timah yang berusuk. Pada tahun 1983, arsitek Qadi Sharafuddin Al-Khalili, atas perintah Sultan
aluminium yang menutupi bagian luar diganti lagi de- Lajin. Menara ini memiliki tinggi 37 meter.[43] dan
ngan timah untuk menyesuaikan dengan desain asli Azh- hampir seluruhnya terbuat dari batu, selain dari kanopi
Zhahir.[41] kayu yang terletak di atas balkon muazzin. Karena struk-
Kubah Al-Aqsa adalah salah satu dari sedikit masjid de- tur bangunannya yang kokoh, menara Al-Ghawanimah
ngan kubah yang dibangun di depan mihrab selama per- hampir tidak terpengaruh oleh berbagai gempa bumi
iode Umayyah dan Abbasiyah, contoh lainnya adalah yang terjadi. Menara ini dibagi menjadi beberapa
Masjid Umayyah di Damaskus (715) dan Masjid Besar tingkat oleh cetakan batu dan galeri-galeri dengan
Sousse (850).[42] Interior kubah dicat menurut dekora- bentuk hiasan menyerupai stalaktit. Dua tingkat pertama
si era abad ke-14. Pada kabakaran tahun 1969, cat de- berukuran lebih luas dan menjadi landasan menara.
koratif itu rusak dan sempat dianggap sudah tidak da- Keempat tingkat selanjutnya dilingkupi oleh ruangan
pat diperbaiki lagi. Namun dengan menggunakan teknik berbentuk silinder dan sebuah kubah bulat. Tangga
trateggio, yaitu sebuah metode yang menggunakan garis- untuk dua lantai pertama terletak di luar bangunan,
garis vertikal halus untuk membedakan daerah yang di- tetapi kemundian menjadi tangga dalam berbentuk
rekonstruksi dengan daerah yang asli, akhirnya dapat di- spiral sejak dari lantai tiga sampai mencapai balkon
perbaiki kembali dengan sempurna.[41] muazzin.[44]
4.3. ARSITEKTUR 35

Tankiz, gubernur Mamluk di Suriah, pada tahun 1329 mengalami penambahan berupa penempelan ubin pada
memerintahkan pembangunan menara ketiga yang dike- dindingnya.[21] Bahan bekas pakai yang digunakan untuk
nal sebagai Bab Al-Silsilah. Menara ini terletak di sisi ba- membangun lengkungan fasad antara lain termasuk bah-
rat Masjid Al-Aqsa. Menara ini, yang mungkin dibangun an hias pahatan yang diambil dari bangunan-bangunan
untuk menggantikan menara Umayyah sebelumnya, di- Tentara Salib di Yerusalem.[50] Terdapat empat belas
bangun berbentuk persegi menurut gaya tradisional Suri- lengkungan batu di sepanjang fasad,[1] sebagian besar
ah dan seluruhnya terbuat dari batu.[45] Berdasarkan tra- bergaya Romantik. Mamluk menambahkan lengkungan-
disi lama Muslim setempat muazzin terbaik melakukan lengkungan terluar, yang dibangun dengan mengikuti de-
azan dari menara ini, karena seruan azan pertama untuk sain yang sama. Pintu masuk ke masjid adalah dengan
setiap awal salat lima waktu selalu dikumandangkan dari melalui lengkungan tengah pada fasad tersebut.[51]
sini.[43]
Sebuah bangunan serambi (bilik) terletak di bagian atas
Menara terakhir dan yang paling terkenal adalah Bab Al- fasad ini. Bagian tengah serambi dibangun oleh Ksatria
Asbat. Menara ini dibangun pada tahun 1367. Menara Templar pada masa Perang Salib Pertama, namun Al-
ini berupa poros batu silinder (dibangun kemudian pa- Muazzam kemenakan Shalahuddin adalah yang meme-
da masa Utsmaniyah), yang berdiri di atas landasan ber- rintahkan dibangunnya bangunan serambi itu sendiri pa-
bentuk persegi panjang dari masa Mamluk, dan di terda- da tahun 1217.[21]
pat formasi transisi yang berbentuk segitiga.[46] Poros ba-
ngunan menyempit pada bagian balkon muazzin, dileng-
kapi beberapa jendela melingkar,[43] serta pada bagian 4.3.4 Interior
atasnya terdapat kubah berbentuk bulat. Kubah ini di-
bangun kembali setelah terjadinya gempa bumi Lembah
Yordan 1927.[46]
Di bagian timur masjid tidak terdapat menara karena da-
lam sejarah dahulu sangat sedikit penduduk di sisi ter-
sebut, sehingga tidak diperlukan menara tambahan un-
tuk menyerukan azan.[39] Namun, Raja Abdullah II dari
Yordania pada tahun 2006 mengumumkan keinginannya
untuk membangun menara kelima yang menghadap ke
Bukit Zaitun. Menara Raja Hussein ini nantinya diren-
canakan menjadi struktur bangunan tertinggi di Kota Tua
Yerusalem.[47][48][49]

4.3.3 Fasad dan serambi


Interior masjid yang menunjukkan lorong utama dengan tiang-
tiang melengkung.

Masjid Al-Aqsa memiliki tujuh buah lorong dengan ru-


ang yang ditunjang oleh tiang-tiang melengkung (hypos-
tyle nave), serta beberapa ruang kecil tambahan di sisi
sebelah barat dan timur pada bangunan masjid bagian
selatan.[22] Terdapat pula 121 jendela kaca patri dari era
Abbasiyah dan Fatimiyah, dimana seperempatnya telah
selesai direstorasi pada tahun 1924.[28]
Ruangan dalam masjid memiliki 45 tiang kolom, 33 di-
antaranya terbuat dari marmer putih dan 12 lainnya da-
ri batu.[38] Barisan tiang kolom pada lorong-lorong te-
ngah berbentuk kokoh dan kerdil, dengan ukuran ling-
Fasad dan serambi masjid. kar 30,6 cm dan tinggi 54 cm, akan tetapi empat baris-
an tiang kolom lainnya memiliki ukuran yang lebih le-
Bagian depan (fasad) masjid ini dibangun pada 1065 Ma- bih proporsional. Terdapat empat jenis desain yang ber-
sehi atas perintah khalifah Fatimiyah Al-Mustanshir. Di beda untuk bagian kepala tiang kolom. Kepala tiang di
bagian muka terdapat bangunan pagar langkan (balustra- lorong tengah berbentuk kokoh dan berdesain primitif,
de) berupa lorong-lorong beratap (arkade) dengan tiang- sedangkan kepala tiang yang di bawah kubah berdesa-
tiang kolom kecil. Tentara Salib merusak fasad ini ke- in gaya Korintus[38] dan terbuat dari marmer putih Italia.
tika mereka memerintah Palestina, namun Ayyubiyah Kepala tiang di lorong timur memiliki desain berbentuk
memperbaiki dan membangunnya kembali. Fasad juga keranjang yang besar, sementara kepala tiang di sebelah
36 BAB 4. MASJID AL-AQSA

itu digantikan oleh mimbar lain yang dekorasinya jauh


lebih sederhana. Adnan Al-Hussaini, kepala lembaga
wakaf Islam yang bertanggung jawab atas Al-Aqsa, pa-
da bulan Januari 2007 menyatakan bahwa akan dibuat
sebuah mimbar baru,[8] dan pada bulan Februari 2007
mimbar baru tersebut telah selesai dipasang.[53] Desain
mimbar baru ini dibuat oleh Jamil Badran berdasarkan
replika yang saksama dari mimbar Shalahuddin, dan pe-
ngerjaannya diselesaikan oleh Badran dalam waktu lima
tahun.[52] Mimbar itu dikerjakan di Yordania selama em-
pat tahun, dan para pengrajin menggunakan metode ku-
no dalam pengukiran kayu, menggabungkan potongan-
potongan dengan pasak dan bukan paku, namun menggu-
nakan pencitraan komputer untuk desain mimbarnya.[8]

4.3.5 Air mancur tempat wudhu

Pintu-pintu pada mimbar Shalahuddin, awal tahun 1900-an.

timur dan barat kubah juga berbentuk keranjang tetapi


berukuran lebih kecil dan lebih proporsional. Terdapat
palang penghubung antara tiang kolom dan tembok pe-
nyangga yang satu dengan yang lainnya, yang terbuat dari
balok kayu yang dipotong sederhana dan berlapis selu-
bung kayu dengan ukiran seadanya.[38]
Air mancur al-Kas tempat wudhu.
Banyak bagian masjid yang hanya dilabur kapur putih,
tetapi bagian dalam kubah dan dinding-dinding yang te-
pat di bawahnya penuh dengan dekorasi mozaik dan mar- Air mancur tempat wudhu utama, yang bernama al-Kas
mer. Beberapa karya lukisan yang tidak begitu baik dari (mangkuk), terletak di bagian utara yaitu antara masjid
seorang seniman Italia pernah diletakkan di sana ketika dan Kubah Batu.[43] Para jamaah menggunakannya untuk
perbaikan sedang dilakukan pada masjid, setelah gempa wudhu, yaitu ritual pencucian wajah, lengan, rambut, te-
bumi tahun 1927.[38] Bagian langit-langit masjid juga di- linga, dan kaki yang dilakukan umat Islam sebelum ber-
cat dengan pendanaan dari Raja Farouk dari Mesir.[51] ibadah, termasuk di masjid. Bangunan ini pertama kali
Mimbar masjid dibuat oleh seorang pengrajin bernama dibangun pada tahun 709 pada masa pemerintahan Uma-
Akhtarini yang berasal dari Aleppo atas perintah Sultan yyah, tetapi antara tahun 1327-1328 Gubernur Tankiz
Nuruddin Zengi. Mimbar tersebut dimaksudkan seba- memperbesarnya untuk dapat melayani lebih banyak ja-
gai hadiah untuk masjid ketika Nuruddin membebask- maah. Meskipun pada awalnya air berasal dari Kolam Sa-
an Yerusalem, dan pengerjaannya memakan waktu se- lomo yang ada di dekat Betlehem, saat ini air berasal dari
lama enam tahun (1168-1174). Ternyata Nuruddin me- pipa yang terhubung ke sumber air kota Yerusalem.[54]
ninggal ketika Tentara Salib masih memegang kenda- Renovasi al-Kas pada abad ke-20 telah menambahkan-
li atas Yerusalem, namun ketika Shalahuddin berhasil nya dengan keran air dan tempat duduk batu.[55]
merebut kota itu pada tahun 1187, mimbar tersebut la- Air Mancur Qasim Pasha dibangun pada masa pemerin-
lu dipasang. Struktur mimbar terbuat dari gading dan tahan Utsmaniyah tahun 1526 dan terletak di sebelah uta-
kayu yang dipahat secara hati-hati. Kaligra Arab dan ra masjid, yaitu pada serambi Kubah Batu. Air mancur
desain-desain berbentuk geometris dan bunga terukir pa- ini sebelumnya juga pernah digunakan oleh para jamaah
da bagian-bagian kayu mimbar tersebut.[52] Setelah han- untuk wudhu dan minum sampai dengan tahun 1940-an,
cur karena perbuatan Rohan pada tahun 1969, mimbar namun saat ini hanya berfungsi sebagai monumen saja.[43]
4.4. ARTI PENTING DALAM AGAMA ISLAM 37

4.4 Arti penting dalam agama Is- nya. Maimunah berkata lagi: Bagaimana jika aku tidak
bisa. Maka berikanlah minyak untuk penerangannya.
lam Barang siapa yang memberikannya maka seolah ia telah
mendatanginya.[65][66][67]
Istilah Masjid al-Aqsa dalam Islam tidaklah terbatas
pada masjid saja, melainkan meliputi seluruh Al-Haram
Asy-Syarif (Bukit Bait Suci).[56] Masjid ini dikenal seba-
4.4.1 Kiblat pertama
gai rumah ibadah kedua yang dibangun setelah Masjid
Al-Haram di Mekkah. Imam Muslim menyampaikan
Sejarah penting Masjid Al-Aqsa dalam Islam juga men-
hadits yang diriwayatkan dari Abu Dzar Al-Ghifari:
dapatkan penekanan lebih lanjut, karena umat Islam keti-
ka salat pernah berkiblat ke arah Al-Aqsa selama empat
Saya bertanya kepada Rasulu- belas atau tujuh belas bulan[68] setelah peristiwa hijrah
llah saw. mengenai masjid yang mereka ke Madinah tahun 624.[69] Menurut Allamah
mula-mula dibangun di atas bumi Thabathaba'i, Allah menyiapkan umat Islam untuk per-
ini. pindahan kiblat tersebut, pertama-tama dengan meng-
Rasulullah saw. menjawab: Ma- ungkapkan kisah tentang Ibrahim dan anaknya Ismail,
sjid Al-Haram. doa-doa mereka untuk Ka'bah dan Mekkah, upaya mere-
Saya bertanya: Kemudian masjid ka membangun Baitullah (Ka'bah), serta perintah mem-
mana?" bersihkannya untuk digunakan sebagai tempat beribadah
Rasulullah saw. menjawab: Ma- kepada Allah. Kemudian diturunkanlah ayat-ayat Al-
sjid Al-Aqsa. Qur'an yang memerintahkan umat Islam untuk mengha-
Saya bertanya: Berapa jarak wak- dap ke arah Masjid Al-Haram dalam salat mereka.[5]
tu antara keduanya?" Perubahan arah kiblat adalah alasan mengapa Umar bin
Rasulullah saw. menjawab: Em- Khattab, salah seorang Khulafaur Rasyidin, tidak salat
pat puluh tahun. Kemudian selu- menghadap batu Ash-Shakhrah di Bukit Bait Suci atau-
ruh bumi Allah adalah tempat su- pun membangun bangunan di sekitarnya; meskipun keti-
jud bagimu. Maka di manapun ka- ka Umar tiba di sana pada tahun 638, ia mengenali batu
mu mendapati waktu salat, maka tersebut yang diyakini sebagai tempat Muhammad me-
salatlah.[57][58] mulai perjalanannya naik ke surga. Hal ini karena ber-
dasarkan yurisprudensi Islam, setelah arah kiblat berpin-
Selama perjalanan malamnya menuju Baitul Maqdis (Ye- dah, maka Kab'ah di Mekkah telah menjadi lebih penting
rusalem), Muhammad mengendarai Al-Buraq dan seti- daripada tempat batu Ash-Shakhrah di Bukit Bait Suci
banya di sana ia salat dua rakaat di Bukit Bait Suci. Se- tersebut.[70]
telah selesai salat, malaikat Jibril membawanya naik ke Berdasarkan riwayat-riwayat yang umum dikenal dalam
surga, di mana ia bertemu dengan beberapa nabi lainnya, tradisi Islam, Umar memasuki Yerusalem setelah pe-
dan kemudian menerima perintah dari Allah yang me- naklukannya pada tahun 638. Ia diceritakan bercakap-
netapkan kewajiban bagi umat Islam agar menjalankan
cakap dengan Ka'ab Al-Ahbar, seorang Yahudi yang
salat lima waktu setiap harinya.[5][59] Ia kemudian kem- telah masuk Islam dan ikut datang bersamanya dari
bali ke Mekkah.
Madinah, mengenai tempat terbaik untuk membangun
Masjid Al-Aqsa dikenal sebagai masjid terjauh dalam sebuah masjid. Al-Ahbar menyarankan agar masjid di-
Surah Al-Isra pada Al-Qur'an.[60] Lokasinya menurut tra- bangun di belakang batu Ash-Shakhrah "... maka se-
disi umat Islam ditafsirkan sebagai situs Al-Haram Asy- luruh Al-Quds (berada) di depan Anda. Umar menja-
Syarif di Yerusalem, di mana masjid dengan nama ini wab, Ka'ab, Anda sudah meniru ajaran Yahudi.[71] Na-
sekarang telah berdiri. Berdasarkan tradisi ini, istilah mun, segera setelah percakapan ini Umar dengan jubah-
masjid yang dalam bahasa Arab secara harah berarti nya mulai membersihkan tempat yang telah dipenuhi de-
tempat sujud,[61] juga dapat merujuk kepada tempat- ngan sampah dan puing-puing tersebut. Demikian pu-
tempat ibadah monoteistik lainnya seperti Haikal Sula- la kaum Muslim pengikutnya turut serta membersihkan
iman, yang dalam Al-Qur'an juga disebut dengan istilah tempat itu. Umar kemudian mendirikan salat di tem-
masjid.[62] Para sejarawan Barat Heribert Busse dan pat yang diyakini sebagai tempat salat Muhammad pa-
Neal Robinson berpendapat bahwa itulah penafsiran yang da saat Isra Mi'raj, dan Umar di tempat itu membacakan
diinginkan.[63][64] ayat-ayat Al-Qur'an dari Surah Sad.[70] Oleh karenanya,
Maimunah binti Saad dalam hadits tentang berziarah ke berdasarkan riwayat tersebut maka Umar dianggap[72] telah
Masjid Al-Aqsa menyebutkan: Ya Nabi Allah, berik- menyucikan kembali situs tersebut sebagai masjid.
an fatwa kepadaku tentang Baitul Maqdis. Nabi berka- Mengingat kesucian Bukit Bait Suci, sebagai tempat yang
ta, Tempat dikumpulkannya dan disebarkannya (manu- dipercayai pernah digunakan untuk berdoa oleh Ibrahim,
sia). Maka datangilah ia dan salat di dalamnya. Kare- Daud, dan Sulaiman, maka Umar mendirikan sebuah
na salat di dalamnya seperti salat 1.000 rakaat di selain- rumah ibadah kecil di sudut sebelah selatan area ter-
38 BAB 4. MASJID AL-AQSA

sebut. Ia secara berhati-hati menghindarkan agar ba- 4.5 Situasi saat ini
tu Ash-Shakhrah tidak terletak di antara masjid itu dan
Ka'bah, sehingga umat Islam hanya akan menghadap ke
arah Mekkah saja ketika mereka salat.[70]
4.5.1 Administrasi

Kementerian Wakaf Yordania memegang kontrol atas


Masjid Al-Aqsa hingga Perang Enam Hari tahun 1967.
4.4.2 Status religius Setelah memenangkan perang, Israel menyerahkan keku-
asaan masjid dan Bukit Bait Suci kepada lembaga wakaf
Islam yang independen dari pemerintahan Israel. Na-
mun, Angkatan Pertahanan Israel diperbolehkan berpa-
troli dan melakukan pencarian di wilayah masjid. Setelah
pembakaran tahun 1969, lembaga wakaf tersebut mem-
pekerjakan arsitek, teknisi, dan pengrajin dalam sebu-
ah komite untuk melakukan perawatan. Untuk mengim-
bangi berbagai kebijakan Israel dan semakin meningkat-
nya kehadiran pasukan keamanan Israel di sekitar loka-
si ini sejak Intifadah Al-Aqsa, Gerakan Islam bekerjasa-
ma dengan lembaga wakaf telah berusaha untuk mening-
katkan kendali Muslim di dalam lingkungan Al-Haram
Asy-Syarif. Beberapa kegiatannya termasuk memper-
barui dan merenovasi kembali bangunan-bangunan yang
terbengkalai.[79]
Saat ini, imam utama dan pengurus Masjid Al-Aqsa ada-
Gambar di dinding sebuah rumah di Tunisia, menampilkan tiga lah Muhammad Ahmad Hussein. Ia diangkat menjadi
tempat suci Islam. Mufti Besar Yerusalem pada tahun 2006 oleh Presiden
Palestina Mahmud Abbas.[80] Imam-imam lainnya ter-
Yerusalem oleh banyak kalangan umat Islam dianggap masuk Syekh Yusuf Abu Sneina, Mufti Palestina sebe-
sebagai tempat yang suci, sesuai penafsiran mereka atas lumnya Syekh Ikrimah Sa'id Sabri, serta mantan Imam
ayat-ayat suci Al-Qur'an dan berbagai hadist. Abda- Al-Aqsa Syekh Muhammad Abu Shusha yang sekarang
llah El-Khatib berpendapat bahwa kira-kira terdapat tu- tinggal di Amman, Yordania.
juh puluh tempat di dalam Al-Qur'an di mana Yerusa- Kepemilikan Masjid Al-Aqsa merupakan salah satu isu
lem disebutkan secara tersirat.[73] Yerusalem juga se- dalam konik Israel-Palestina. Israel mengklaim kekeku-
ring disebut-sebut di dalam kitab-kitab hadist. Bebera- asaan atas masjid tersebut dan juga seluruh Bukit Bait Su-
pa akademisi berpendapat bahwa status kesucian Yerusa- ci, tetapi Palestina memegang perwalian secara tak resmi
lem mungkin dipengaruhi oleh meningkatnya penyebar- melalui lembaga wakaf. Selama negosiasi di Pertemuan
nya sejenis genre sastra tertentu, yaitu Al-Fadhail (se- Camp David 2000, Palestina meminta kepemilikan pe-
jarah kota-kota); sehingga kaum Muslim yang terins- nuh masjid ini serta situs-situs suci Islam lainnya yang
pirasi, khususnya selama periode Umayyah, mengang- berada di Yerusalem Timur.[81]
kat status kesucian kota itu melebihi statusnya menu-
rut kitab suci.[74] Akademisi-akademisi lainnya memper-
tanyakan keberadaan motif-motif politik Dinasti Uma- 4.5.2 Akses
yyah, sehingga Yerusalem kemudian dianggap suci bagi
umat Islam.[75] Sementara semua warganegara Israel yang muslim diper-
Naskah-naskah abad pertengahan, sebagaimana pula bolehkan untuk masuk dan beribadah di Masjid Al-Aqsa,
tulisan-tulisan politis era moderen ini, cenderung me- Israel pada waktu-waktu tertentu menetapkan pembatas-
nempatkan Masjid Al-Aqsa sebagai tempat suci ketiga an ketat akses masuk ke masjid untuk orang Yahudi,
bagi umat Islam.[76] Sebagai contoh, kitab Sahih Bukha- muslim Palestina yang tinggal di Tepi Barat atau Jalur
ri mengutip Abu Hurairah dari Nabi Muhammad SAW, Gaza, atau pembatasan berdasarkan usia untuk warga Pa-
yang mengatakan: Janganlah perjalanan itu memberatk- lestina dan warganegara Israel keturunan Arab, seperti
an (kamu) kecuali ke tiga masjid yaitu Masjid Al-Haram, memberi izin masuk hanya untuk pria yang telah menikah
Masjid Rasulullah SAW, dan Masjid Al-Aqsa.[77] Sela- dan setidaknya berusia 40 atau 50 tahun. Wanita Arab
in itu, Organisasi Konferensi Islam (yang alasan pendiri- kadang-kadang juga dibatasi sehubungan dengan status
annya adalah untuk membebaskan Al-Aqsa dari pendu- perkawinan dan usia mereka. Alasan Israel untuk pem-
dukan Zionis [Israel]") menyebut Masjid Al-Aqsa dalam batasan tersebut adalah bahwa pria Palestina yang beru-
sebuah resolusi yang mengutuk tindakan-tindakan Isra- sia tua dan telah menikah cenderung tidak menyebabkan
el pada kota itu, sebagai tempat tersuci ketiga bagi umat masalah,[82] yaitu bahwa secara keamanan mereka lebih
Islam.[78] tidak beresiko.
4.6. REFERENSI 39

si, demonstrasi meletus menjadi kerusuhan dan sekelom-


pok orang Palestina yang berada di Al-Haram Asy-Syarif
mulai melemparkan batu dan benda-benda lainnya kepa-
da polisi anti huru hara Israel. Polisi menembakkan gas
air mata dan peluru karet kepada kerumunan demonstran,
sehingga melukai 24 orang. Kunjungan tersebut memicu
gerakan perlawanan rakyat Palestina selama lima tahun,
yang biasa disebut sebagai Intifadah Al-Aqsa.[86] Pada
tanggal 29 September, pemerintah Israel mengerahkan
2.000 polisi anti huru hara ke masjid ini. Sekelompok
orang Palestina yang meninggalkan masjid setelah salat
Jumat mulai melempari polisi dengan batu. Polisi kemu-
dian menyerbu kompleks masjid serta menembakkan ba-
ik peluru tajam maupun peluru karet kepada kelompok
Palestina tersebut, sehingga jatuh korban empat orang te-
was dan sekitar 200 orang lainnya luka-luka.[87]

4.5.4 Penggalian

Beberapa penggalian di wilayah Masjid Al-Aqsa terjadi


sepanjang tahun 1970-an. Tahun 1970, pemerintah Isra-
el memulai penggalian intensif langsung di bawah masjid
pada sisi selatan dan baratnya. Pada tahun 1977, peng-
galian berlanjut dan sebuah terowongan besar dibuka di
Papan keterangan dalam bahasa Ibrani dan Inggris di luar Bait bawah ruangan ibadah wanita, serta sebuah terowongan
Suci menampilkan larangan menurut Taurat untuk memasuki baru digali di bawah masjid, mengarah dari timur ke ba-
area ini. rat pada tahun 1979. Selain itu, Departemen Arkeologi
yang berada di bawah Kementerian Agama Israel, juga
menggali sebuah terowongan di dekat sisi barat masjid
Banyak rabbi, termasuk para ketua rabbi Israel sejak ta- pada tahun 1984.[37]
hun 1967, telah memutuskan bahwa orang Yahudi tidak
boleh berjalan di Bukit Bait Suci karena terdapat ke- Pada bulan Februari 2007, Departemen tersebut memu-
mungkinan mereka menginjak Kodesh Hakodashim, ya- lai situs penggalian untuk mencari peninggalan arkeologi
itu lokasi yang dianggap tersuci oleh orang Yahudi.[83] di sebuah lokasi di mana pemerintah ingin membangun
Pembatasan dari pemerintah Israel hanya melarang di- kembali sebuah jembatan penyeberangan yang runtuh.
lakukannya doa Yahudi di Bukit Bait Suci, tetapi te- Situs ini berjarak 60 meter dari masjid.[88] Penggalian
tap mengizinkan orang Yahudi maupun non-Muslim la- memicu kemarahan di banyak negara dunia Islam, dan Is-
innya untuk berkunjung pada berjam-jam tertentu se- rael dituduh telah mencoba menghancurkan pondasi ma-
lama hari-hari tertentu dalam seminggu. Beberapa ra- sjid. Ismail Haniya, saat itu Perdana Menteri Otoritas
bbi dan para pemimpin Zionis telah mengajukan tuntut- Nasional Palestina dan pemimpin Hamas,[89] menyeruk-
an agar orang-orang Yahudi diperbolehkan untuk ber- an Palestina untuk bersatu dalam menentang penggalian,
doa di tempat itu pada hari-hari raya Yahudi.[84] Meski- sedangkan Fatah menyatakan bahwa mereka akan meng-
pun Mahkamah Agung Israel telah mendukung hak ber- akhiri gencatan senjata mereka dengan Israel.[90] Israel
doa perorangan (bukan secara berkelompok), namun da- membantah semua tuduhan tersebut, dan menyebutnya
lam praktiknya polisi Israel melarang orang Yahudi un- sebagai hal yang menggelikan.[91]
tuk berdoa secara terang-terangan dalam bentuk apapun
juga di Bukit Bait Suci, meskipun bila hanya menggerak-
gerakkan bibirnya saja ketika berdoa.[85] 4.6 Referensi

4.5.3 Intifadah Al-Aqsa [1] Al-Aqsa Mosque, Jerusalem. Atlas Travel and Tourist
Agency. Diakses tanggal 2008-06-29.
Pada tanggal 28 September 2000, Ariel Sharon dan para
[2] Barton, George (19011906). Temple of Solomon.
anggota Partai Likud beserta 1.000 orang penjaga ber- Jewish Encyclopedia. Diakses tanggal 29 June 2008.
senjata, melakukan kunjungan ke kompleks Al-Aqsa.
Hal ini membuat sekelompok besar orang Palestina da- [3] Milstein, Mati (23 Oktober 2007). Solomons Temple
tang untuk memprotes kunjungan tersebut. Setelah Sha- Artifacts Found by Muslim Workers. National Geogra-
ron dan para anggota Partai Likud meninggalkan loka- phic. Diakses tanggal 29 Juni 2008.
40 BAB 4. MASJID AL-AQSA

[4] Doniger, Wendy; Merriam-Webster,; Inc, (1999). [24] The travels of Nasir-i-Khusrau to Jerusalem, 1047 C.E.
Merriam-Websters Encyclopedia of World Religions. Homepages.luc.edu. Diakses tanggal 2010-07-13.
Merriam-Webster. p. 70. ISBN 9780877790440.
[25] Boas, Adrian (2001). Jerusalem in the Time of the Cru-
[5] Tabatabae, Sayyid Mohammad Hosayn. [[Tafsir al- sades: Society, Landscape and Art in the holy city under
Mizan|AL-MIZAN:AN EXEGESIS OF THE QUR'AN]], Frankish rule. Routledge. p. 91. ISBN 0415230004.
translation by S. Saeed Rizvi. WOFIS. ISBN 9646521142.
Wikilink embedded in URL title (bantuan) [26] Thomas F. Madden (2002). The Crusades: The Es-
sential Readings. Blackwell Publishing. p. 230.
[6] Jarrar, Sabri (1998). Glru Necipolu, ed. Muqarnas: An ISBN 0631230238, 9780631230236 Check |isbn= value
Annual on the Visual Culture of the Islamic World (Ilus- (bantuan).
trasi, anotasi ed.). BRILL. p. 85. ISBN 9004110844,
9789004110847 Check |isbn= value (bantuan). [27] Al-Aqsa Guide Friends of Al-Aqsa 2007.

[7] Al-Aqsa Mosque. Noble Sanctuary Online Guide. Di- [28] Necipogulu, Gulru. (1996). Muqarnas, Volume 13: An
akses tanggal 7 September 2008. Annual on the Visual Culture of the Islamic World. BRI-
LL, pp.149153. ISBN 90-04-10633-2.
[8] Jordan sending replacement for Al Aqsa pulpit destroyed
in 1969 attack Associated Press. International Herald Tri- [29] The Burning of Al-Aqsa. Time Magazine. 29 August
bune. 23 January 2007. 1969. p. 1. Diakses tanggal 1 July 2008.

[9] Indonesia Harus Bawa Isu Al-Aqsa di Forum OKI (da- [30] Madman at the Mosque. Time Magazine. 12 January
lam Bahasa Indonesia). Okezone. 1970. Diakses tanggal 3 July 2008.

[10] Mihrab Dari Jepara (dalam Bahasa Indonesia). Tribun [31] About the OIC Organization of the Islamic Conference.
Kaltim. [32] Dumper, Michael (2002). The Politics of Sacred Space:
[11] Lailat al Miraj. BBC News (BBC MMVIII). Diakses The Old City of Jerusalem in the Middle East. Lynne Ri-
tanggal 29 June 2008. enner Publishers. p. 44. ISBN 158826226X.

[12] Sahih al-Bukhari 5, 58, 227 [33] Rapoport, David (2001). Inside Terrorist Organizations.
Routledge. pp. 9899. ISBN 0714681792.
[13] Chiolo, Anthony F. Dome of the Rock and El-Aqsa Mo-
sque Divine Nature. [34] OpenDocument Letter (Tertanggal 18 Januari 1988, da-
ri Observer Tetap Organisasi Pembebasan Palestina un-
[14] Temple of Herod, Jewish Encyclopedia tuk Markas PBB di Jenewa, ditujukan kepada Wakil-
Sekretaris-Jenderal bidang Hak Asasi Manusia) Ramlawi,
[15] John M. Lundquist (2007). The Temple of Jerusalem: Nabil. Observer Tetap Organisasi Pembebasan Palestina
Past, Present, and Future. Greenwood Publishing Group. untuk Markas PBB di Jenewa.
p. 45. ISBN 0275983390, 9780275983390 Check |isbn=
value (bantuan). [35] Palestine Facts Timeline, 1963-1988 Palestinian Acade-
mic Society for the Study of International Aairs.
[16] Jerusalem (A.D. 71-1099)". Catholic Encyclopedia. Di-
akses tanggal 1 Juli 2008. [36] Dan Izenberg, Jerusalem Post, July 19, 1991

[17] Elad, Amikam. (1995). Medieval Jerusalem and Isla- [37] Amayreh, Khaled. Catalogue of provocations: Israels
mic Worship Holy Places, Ceremonies, Pilgrimage BRILL, encroachments upon the Al-Aqsa Mosque have not be-
pp.2943. ISBN 90-04-10010-5. en sporadic, but, rather, a systematic endeavor Al-Ahram
Weekly. February 2007.
[18] N. Liphschitz, G. Biger, G. Bonani and W. Woli, Com-
parative Dating Methods: Botanical Identication and [38] Al-Aqsa Mosque Life in the Holy Land.
14
C Dating of Carved Panels and Beams from the Al-Aqsa
Mosque in Jerusalem, Journal of Archaeological Science, [39] Al-Aqsa Mosque, Jerusalem Universal Tours.
(1997) 24, 10451050. [40] Gonen, Rivka. (2003) Contested Holiness KTAV Publi-
[19] le Strange, Guy. (1890). Palestine under the Moslems, shing House, p.95. ISBN 0-88125-799-0.
pp.8098. [41] Al-Aqsa Mosque Restoration Archnet Digital Library.
[20] Grafman and Ayalon, 1998, pp.115. [42] Necipogulu, Gulru. (1999). Muqarnas, Volume 16: An
Annual on the Visual Culture of the Islamic World BRILL,
[21] Ma'oz, Moshe and Nusseibeh, Sari. (2000). Jerusalem:
p.14. ISBN 90-04-11482-3.
Points of Friction, and Beyond BRILL. pp.136138.
ISBN 90-411-8843-6. [43] Al-Aqsa Guide Friends of al-Aqsa.
[22] Al-Aqsa Mosque Archnet Digital Library. [44] Ghawanima Minaret Archnet Digital Library.
[23] Jeers, H. (2004). Contested holiness: Jewish, Muslim, [45] Bab al-Silsila Minaret Archnet Digital Library.
and Christian Perspective on the Temple. KTAV Publi-
shing House. pp. 9596. ISBN 9780881257991. [46] Bab al-Asbat Minaret Archnet Digital Library.
4.6. REFERENSI 41

[47] Minaret that can't rise above politics, The Times, October [70] Mosaad, Mohamed. Bayt al-Maqdis: An Islamic Perspe-
14, 2006] ctive pp.38

[48] (February 2, 2007) Israel allows minaret over Temple Mo- [71] Aiman, Abu (2007). Rahasia Di Balik Penggalian Al-
unt, Ynet Aqsha. PT. Cahaya Insan Suci. Cet. I. Hlm. 67. ISBN
979-1238-54-0. Diakses 6 Agustus 2010.
[49] (October 11, 2006)Jordan plans new Temple Mt. minaret,
Jerusalem Post [72] The Furthest Mosque, The History of Al-Aqsa Mosque
From Earliest Times Mustaqim Islamic Art & Literature.
[50] Hillenbrand, Carolle. (2000). The Crusades: The Islamic 5 Januari 2008.
Perspective Routeledge, p.382 ISBN 0-415-92914-8.
[73] el-Khatib, Abdallah (1 May 2001). Jerusalem in the
[51] Al-Aqsa Mosque, Jerusalem Sacred Destinations. Qur'n (Abstract). British Journal of Middle Eastern Stu-
[52] Oweis, Fayeq S. (2002) The Elements of Unity in Isla- dies 28 (1): 2553. doi:10.1080/13530190120034549.
mic Art as Examined Through the Work of Jamal Badran Diakses tanggal 17 November 2006.
Universal-Publishers, pp.115117. ISBN 1-58112-162-
[74] Talhami, Ghada Hashem (February 2000). The Modern
8.
History of Islamic Jerusalem: Academic Myths and Pro-
[53] Mikdadi, Salwa D. Badrans: A Century of Tradition and paganda. Middle East Policy Journal VII (14). Blac-
Innovation, Palestinian Art Court Riweq Bienalle in Pa- kwell Publishing. ISSN 1061-1924. Diakses tanggal 17
lestine. November 2006.

[54] Dolphin, Lambert. The Temple Esplanade. [75] Silverman, Jonathan (May 6, 2005). The opposite of ho-
liness. Diakses tanggal 17 November 2006.
[55] Gonen, Rivka. (2003) Contested Holiness KTAV Publi-
shing House, p.28. ISBN 0-88125-799-0. [76] Doninger, Wendy (1 September 1999). Merriam-
Websters Encyclopedia of World Religions. Merriam-
[56] Saed, Muhammad (2003). Islam: Questions and Answers Webster. p. 70. ISBN 0-877-79044-2.
- Islamic History and Biography. MSA Publication Limi-
ted. p. 12. ISBN 1861793235. [77] Baiquni, Umairul Ahbab, Achmad Sunarto (1996). Terje-
mah Hadits Shahih Bukhari, Penerbit Husaini, Bandung.
[57] Sunarto, Achmad (2002). Terjemah Hadits Shahih Mus- Hlm. 590.
lim, Penerbit Hussaini, Bandung. Hlm. 246.
[78] Resolution No. 2/2-IS. Second Islamic Summit Confe-
[58] Masjid al-Aqsa: Second house of prayer established on rence. Organisation of the Islamic Conference. 24 Febru-
Earth World Press. ary 1974. Diakses tanggal 17 November 2006.
[59] Sahih Muslim, 1:309 [79] Social Structure and Geography Palestinian Academic So-
[Qur'an 17:1] ciety for the Study of International Aairs.
[60]
[80] Yaniv Berman, Top Palestinian Muslim Cleric Okays Su-
[61] Hillenbrand, R. Masdjid. I. In the central Islamic lan-
icide Bombings, Media Line, 23 October 2006.
ds. Di P.J. Bearman, Th. Bianquis, C.E. Bosworth, E.
van Donzel and W.P. Heinrichs. Encyclopaedia of Islam [81] Camp David Projections Palestinian Academic Society for
Online. Brill Academic Publishers. ISSN 1573-3912. the Study of International Aairs. Juli 2000.
[Qur'an 17:7]
[62] [82] Ramadan prayers at al-Aqsa mosque BBC News. 5 Sep-
tember 2008.
[63] Busse, Heribert. (1991). Jerusalem in the Story of pro-
phet Muhammads Night Journey and Ascension. Jerusa- [83] Cohen, Yoel. The Political Role of The Israeli Chief Ra-
lem Studies in Arabic and Islam, 14 pp.140 bbinate in The Temple Mount Question, Jewish Political
Studies Review, Volume 11:1-2 (Spring 1999), di situs
[64] Robinson, Neal. (1996). Discovering The Qur'n: A Con-
web Jerusalem Center for Public Aairs. Diakses 16
temporary Approach To A Veiled Text. SCM Press Ltd:
Agustus 2010.
London, p.192

[65] (HR. Ibnu Majah). [84] Klein, Aaron. Jews Demand Right to Pray on the Temple
Mount The Temple Institute.
[66] Virtues of al-Aqsa Friends of Al-Aqsa.
[85] Public Security Minister Avi Dichter, No moving Jewish
[67] Hadits Imam Ahmad dan Ibnu Majah lips in prayer on Temple Mount, says Dichter. Haaretz.
1 March 2008. Diakses tanggal 18 May 2009.
[68] Baiquni, Umairul Ahbab, Achmad Sunarto (1996). Terje-
mah Hadits Shahih Bukhari, Penerbit Husaini, Bandung. [86] Provocative' mosque visit sparks riots. BBC News (BBC
Hlm. 293. MMVIII). 28 September 2000. Diakses tanggal 1 July
2008.
[69] Allen, Edgar (2004). States, Nations, and Borders: The
Ethics of Making Boundaries. Cambridge University [87] Dean, Lucy (2003). The Middle East and North Africa
Press. ISBN 0521525756. Diakses tanggal 9 June 2008. 2004. Routledge. p. 560. ISBN 1857431847.
42 BAB 4. MASJID AL-AQSA

[88] Lis, Jonathan (2 December 2007). Majadele: Jerusalem


mayor knew Mugrabi dig was illegal. Haaretz (Haaretz).
Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-06-12. Diakses
tanggal 1 July 2008.

[89] Prole: Hamas PM Ismail Haniya. BBC News (BBC


MMVIII). 14 December 2006. Diakses tanggal 1 July
2008.

[90] Rabinovich, Abraham (8 February 2007). Palestinians


unite to ght Temple Mount dig. The Australian. Diak-
ses tanggal 1 July 2008.

[91] Friedman, Matti (14 October 2007). Israel to resume dig


near Temple Mount. USA Today. Diakses tanggal 1 July
2008.

4.7 Lihat pula


Kubah Ash-Shakhrah (Kubah Batu, Dome of the
Rock)

Al-Haram Al-Khalil (Masjid Ibrahim)


Masjid Nabawi

Masjidil Haram

4.8 Pranala luar


(Inggris) Eksterior Masjid Al-Aqsa

(Inggris) Interior Masjid Al-Aqsa


Bab 5

Masjid Istiqlal

Warning: Page using Template:Infobox religious bui- mengenai Islam dan Masjid Istiqlal, meskipun demikian
lding with unknown parameter renovation_date (this bagian yang boleh dikunjungi kaum non-Muslim terbatas
message is shown only in preview). dan harus didampingi pemandu.
Warning: Page using Template:Infobox religious bui-
Pada tiap hari besar Islam seperti Ramadhan, Idul Fi-
lding with unknown parameter inauguration_date (this tri, Idul Adha, Tahun Baru Hijriyah, Maulid Nabi Mu-
message is shown only in preview).
hammad dan Isra dan Mi'raj, Presiden Republik Indone-
Warning: Page using Template:Infobox religious bu- sia selalu mengadakan kegiatan keagamaan di masjid ini
ilding with unknown parameter Grand Imam (this
yang disiarkan secara langsung melalui televisi nasional
message is shown only in preview). (TVRI) dan sebagian televisi swasta.

Masjid Istiqlal (arti harah: Masjid Merdeka) ada-


lah masjid nasional negara Republik Indonesia yang
terletak di pusat ibukota Jakarta dengan Imam Besar- 5.1 Nama masjid
nya Prof.Dr.Nasaruddin Umar, M.A dan Ketua Badan
Pelaksana Pengelola Masjid Istiqlal sekarang Bapak Masjid Istiqlal merupakan masjid negara Indonesia, yai-
K.H. Muhammad Muzammil Basyuni.[2] .[3] Pembangun- tu masjid yang mewakili umat muslim Indonesia. Kare-
an masjid ini diprakarsai oleh Presiden Republik Indo- na menyandang status terhormat ini maka masjid ini ha-
nesia saat itu, Ir. Soekarno di mana pemancangan ba- rus dapat menjadi kebanggaan bangsa Indonesia sekali-
tu pertama, sebagai tanda dimulainya pembangunan Ma- gus menggambarkan semangat perjuangan dalam mera-
sjid Istiqlal dilakukan oleh Ir. Soekarno pada tanggal 24 ih kemerdekaan. Masjid ini dibangun sebagai ungkapan
Agustus 1951. Arsitek Masjid Istiqlal adalah Frederich dan wujud dari rasa syukur bangsa Indonesia yang mayo-
Silaban, seorang Kristen Protestan. ritas beragama Islam, atas berkat dan rahmat Allah SWT
yang telah menganugerahkan nikmat kemerdekaan, ter-
Lokasi kompleks masjid ini berada di bekas Taman Wil-
bebas dari cengkraman penjajah. Karena itulah masjid
helmina, di timur laut lapangan Medan Merdeka yang di-
ini dinamakan Istiqlal yang dalam bahasa Arab berarti
tengahnya berdiri Monumen Nasional (Monas). Di se-
"Merdeka".
berang timur masjid ini berdiri Gereja Katedral Jakarta.
Bangunan utama masjid ini terdiri dari lima lantai dan sa-
tu lantai dasar. Masjid ini memiliki gaya arsitektur mo-
dern dengan dinding dan lantai berlapis marmer, dihiasi 5.2 Sejarah
ornamen geometrik dari baja antikarat. Bangunan utama
masjid dimahkotai satu kubah besar berdiameter 45 me-
Setelah perang kemerdekaan Indonesia, mulai berkem-
ter yang ditopang 12 tiang besar. Menara tunggal setinggi
bang gagasan besar untuk mendirikan masjid nasional.
total 96,66 meter menjulang di sudut selatan selasar ma-
Ide pembangunan masjid tercetus setelah empat tahun
sjid. Masjid ini mampu menampung lebih dari dua ratus
proklamasi kemerdekaan. Gagasan pembangunan ma-
ribu jamaah.[4]
sjid kenegaraan ini sejalan dengan tradisi bangsa Indone-
Selain digunakan sebagai aktivitas ibadah umat Islam, sia yang sejak zaman kerajaan purba pernah membangun
masjid ini juga digunakan sebagai kantor berbagai or- bangunan monumental keagamaan yang melambangkan
ganisasi Islam di Indonesia, aktivitas sosial, dan kegiat- kejayaan negara. Misalnya pada zaman kerajaan Hindu-
an umum. Masjid ini juga menjadi salah satu daya ta- Buddha bangsa Indonesia telah berjaya membangun can-
rik wisata yang terkenal di Jakarta. Kebanyakan wisa- di Borobudur dan Prambanan. Karena itulah pada masa
tawan yang berkunjung umumnya wisatawan domestik, kemerdekaan Indonesia terbit gagasan membangun ma-
dan sebagian wisatawan asing yang beragama Islam. Ma- sjid agung yang megah dan pantas menyandang predikat
syarakat non-Muslim juga dapat berkunjung ke masjid sebagai masjid negara berpenduduk muslim terbesar di
ini setelah sebelumnya mendapat pembekalan informasi dunia.

43
44 BAB 5. MASJID ISTIQLAL

ngunan Masjid Istiqlal sejak dia ditunjuk sebagai Ketua


Dewan Juri dalam Sayembara maket Masjid Istiqlal yang
diumumkan melalui surat kabar dan media lainnya pada
tanggal 22 Februari 1955. Melalui pengumuman terse-
but, para arsitek baik perorangan maupun kelembagaan
diundang untuk turut serta dalam sayembara itu.
Terjadi perbedaan pendapat mengenai rencana lokasi
pembangunan Masjid Istiqlal. Ir. H. Mohammad Hat-
ta (Wakil Presiden RI) berpendapat bahwa lokasi yang
paling tepat untuk pembangunan Masjid Istiqlal tersebut
adalah di Jl. Moh. Husni Thamrin yang kini menjadi lo-
kasi Hotel Indonesia. Dengan pertimbangan lokasi terse-
but berada di lingkungan masyarakat Muslim dan waktu
itu belum ada bangunan di atasnya.
Sementara itu, Ir. Soekarno (Presiden RI saat) meng-
usulkan lokasi pembangunan Masjid Istiqlal di Taman
Wilhelmina, yang di dalamnya terdapat reruntuhan ben-
teng Belanda dan dikelilingi oleh bangunan-bangunan pe-
Proyek pembangunan Masjid Istiqlal.
merintah dan pusat-pusat perdagangan serta dekat de-
ngan Istana Merdeka. Hal ini sesuai dengan simbol ke-
kuasaan kraton di Jawa dan daerah-daerah di Indonesia
5.2.1 Perencanaan bahwa masjid harus selalu berdekatan dengan kraton atau
dekat dengan alun-alun,[1] dan Taman Medan Merdeka
Pada tahun 1950, KH. Wahid Hasyim yang waktu itu dianggap sebagai alun-alun Ibu Kota Jakarta. Selain itu
menjabat sebagai Menteri Agama Republik Indonesia Soekarno juga menghendaki masjid negara Indonesia ini
dan H. Anwar Tjokroaminoto dari Partai Syarikat Islam berdampingan dengan Gereja Katedral Jakarta untuk me-
mengadakan pertemuan dengan sejumlah tokoh Islam di lambangkan semangat persaudaraan, persatuan dan tole-
Deca Park, sebuah gedung pertemuan di jalan Merdeka ransi beragama sesuai Pancasila.
Utara, tidak jauh dari Istana Merdeka. Pertemuan di- Pendapat H. Moh. Hatta tersebut akan lebih hemat ka-
pimpin oleh KH. Tauqurrahman, yang membahas ren- rena tidak akan mengeluarkan biaya untuk penggusuran
cana pembangunan masjid. Gedung pertemuan yang ber- bangunan-bangunan yang ada di atas dan di sekitar lo-
sebelahan dengan Istana Merdeka itu, kini tinggal seja- kasi. Namun, setelah dilakukan musyawarah, akhirnya
rah. Deca Park dan beberapa gedung lainnya tergusur ditetapkan lokasi pembangunan Masjid Istiqlal di Taman
saat proyek pembangunan Monumen Nasional (Monas) Wilhelmina. Untuk memberi tempat bagi masjid ini, be-
dimulai. kas benteng Belanda yaitu benteng Prins Frederick yang
Masjid tersebut disepakati akan diberi nama Istiqlal. Se- dibangun pada tahun 1837 dibongkar.[5]
cara harah, kata Istiqlal berasal dari bahasa Arab yang
berarti: kebebasan, lepas atau kemerdekaan, yang secara
istilah menggambarkan rasa syukur kepada Allah SWT 5.2.2 Sayembara rancang bangun masjid
atas limpahan rahmat berupa kemerdekaan bangsa.
Pada pertemuan di gedung Deca Park tersebut, secara Dewan Juri sayembara rancang bangun Masjid Istiqlal,
mufakat disepakati H. Anwar Tjokroaminoto sebagai ke- terdiri dari para Arsitek dan Ulama terkenal. Susunan
tua Yayasan Masjid Istiqlal. Dia juga ditunjuk secara Dewan Juri adalah Presiden Soekarno sebagai ketua, de-
mufakat sebagai ketua panitia pembangunan Masjid Is- ngan anggotanya Ir. Roosseno Soerjohadikoesoemo, Ir.
tiqlal meskipun dia terlambat hadir karena baru kembali Djoeanda Kartawidjaja, Ir. Suwardi, Ir. R. Ukar Brata-
ke tanah air setelah bertugas sebagai delegasi Indonesia kusumah, Rd. Soeratmoko, H. Abdul Malik Karim Am-
ke Jepang membicarakan masalah pampasan perang saat rullah (HAMKA), H. Aboebakar Atjeh, dan Oemar Hu-
itu. sein Amin.
Pada tahun 1953, Panita Pembangunan Masjid Istiqlal, Sayembara berlangsung mulai tanggal 22 Februari 1955
melaporkan rencana pembangunan masjid itu kepada ke- sampai dengan 30 Mei 1955. Sambutan masyarakat sa-
pala negara. Presiden Soekarno menyambut baik renca- ngat menggembirakan, tergambar dari banyaknya pemi-
na tersebut, bahkan akan membantu sepenuhnya pemba- nat hingga mencapai 30 peserta. Dari jumlah tersebut,
ngunan Masjid Istiqlal. Kemudian Yayasan Masjid Isti- terdapat 27 peserta yang menyerahkan sketsa dan maket-
qlal disahkan dihadapan notaris Elisa Pondag pada tang- nya, dan hanya 22 peserta yang memenuhi persyaratan
gal 7 Desember 1954. lomba.
Presiden Soekarno mulai aktif dalam proyek pemba- Setelah dewan juri menilai dan mengevaluasi, akhirnya
5.2. SEJARAH 45

ditetapkanlah 5 (lima) peserta sebagai nominator. Lima 5.2.4 Peristiwa kontemporer


peserta tersebut adalah:
Karena Masjid Istiqlal adalah masjid nasional Republik
Indonesia, setiap upacara atau peringatan hari besar Is-
1. Pemenang Pertama: Fredrerich Silaban dengan di- lam senantiasa digelar di masjid ini. Misalnya Hari raya
sain bersandi Ketuhanan Idul Fitri, Idul Adha, Isra Mi'raj, dan Maulid Nabi dige-
lar di masjid ini dan diliput televisi nasional. Untuk turut
2. Pemenang Kedua: R. Utoyo dengan disain bersandi memeriahkan perhelatan Visit Indonesia Year 1991 di-
Istighfar gelarlah Festival Istiqlal yang pertama pada tahun 1991.
Festival ini digelar untuk memamerkan seni dan kebuda-
3. Pemenang Ketiga: Hans Gronewegen dengan disain yaan Islam Indonesia, turut hadir perwakilan negara sa-
bersandi Salam habat berpenduduk muslim seperti Iran, Arab Saudi, dan
perwakilan muslim China dari Uighur. Festival Istiqlal
4. Pemenang Keempat: 5 orang mahasiswa ITB de- yang kedua digelar pada tahun 1995 untuk memperinga-
ngan disain bersandi Ilham ti 50 tahun kemerdekaan Republik Indonesia.
Pada pukul 15.20 WIB hari Senin, 19 April 1999 bom
5. Pemenang Kelima: adalah 3 orang mahasiswa ITB meledak di lantai dasar Masjid Istiqlal. Letusan ini me-
dengan disain bersandi Khatulistiwa dan NV. As- retakkan tembok dan memecahkan kaca beberapa kantor
sociatie dengan sandi Lima Arab organisasi Islam yang berkantor di Masjid Istiqlal, terma-
suk kantor Majelis Ulama Indonesia. Dua orang terluka
akibat ledakan ini.[8] Pada bulan Juni 1999 Polisi meng-
Pada tanggal 5 Juli 1955, Dewan Juri menetapkan F. Si- umumkan tujuh orang pengamen tersangka pelaku pe-
laban sebagai pemenang pertama. Penetapan tersebut di- ngeboman Masjid Istiqlal yang telah ditangkap. Ketujuh
lakukan di Istana Merdeka, sekaligus menganugerahk- orang ini adalah pelaksana yang menempatkan bom di
an sebuah medali emas 75 gram dan uang Rp. 25.000. Masjid Istiqlal, meskipun demikian siapakah otak per-
Pemenang kedua, ketiga, dan keempat diberikan hadiah. encana di balik pengeboman ini masih belum terungkap
Dan seluruh peserta mendapat sertikat penghargaan. jelas.[9]
Karena letak Masjid Istiqlal dan Gereja Katedral Jakarta
yang bedampingan, maka kedekatan ini menjadi simbol
5.2.3 Pembangunan keharmonisan antarumat beragama di Indonesia. Kenda-
raan umat Katolik yang merayakan misa hari besar kea-
Pemancangan tiang pertama dilakukan oleh Presiden Ir. gamaan Katolik diperkenankan menggunakan lahan par-
Soekarno pada tanggal 24 Agustus 1961 bertepatan de- kir Masjid Istiqlal.[10]
ngan peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW, disak-
sikan oleh ribuan umat Islam.[6]
5.2.5 Pengunjung
Selanjutnya pelaksanaan pembangunan masjid ini tidak
berjalan lancar. Sejak direncanakan pada tahun 1950 Sebagai masjid terbesar di Kawasan Timur Asia (Asia
sampai dengan 1965 tidak mengalami banyak kemaju- Tenggara dan Asia Timur), Masjid Istiqlal menarik per-
an. Proyek ini tersendat, karena situasi politik yang ku- hatian wisatawan dalam dan luar negeri, terutama wisa-
rang kondusif. Pada masa itu, berlaku demokrasi parle- tawan muslim yang datang dari berbagai penjuru Indone-
menter, partai-partai politik saling bertikai untuk mem- sia ataupun wisatawan muslim dari luar negeri. Pengun-
perjuangkan kepentingannya masing-masing. Kondisi jung muslim dapat langsung masuk dan berbaur dengan
ini memuncak pada tahun 1965 saat meletus peristiwa jemaah untuk menunaikan salat berjamaah. Wisataw-
G30S/PKI, sehingga pembangunan masjid terhenti sama an non-Muslim diperbolehkan berkunjung dan memasu-
sekali. Setelah situasi politik mereda,pada tahun 1966, ki masjid ini, setelah sebelumnya mendapat pembekalan
Menteri Agama KH. M. Dahlan mempelopori kembali informasi mengenai Islam dan Masjid Istiqlal. Pengun-
pembangunan masjid ini. Kepengurusan dipegang oleh jung non-Muslim harus mengikuti tata cara mengunju-
KH. Idham Chalid yang bertindak sebagai Koordinator ngi masjid seperti melepaskan alas kaki serta mengenak-
Panitia Nasional Pembangunan Masjid Istiqlal. an busana yang sopan dan pantas. Misalnya pengunjung
Tujuh belas tahun kemudian, Masjid Istiqlal selesai di- tidak diperkenankan mengenakan celana pendek atau pa-
bangun. Dimulai pada tanggal 24 Agustus 1961, dan kaian yang kurang pantas (busana lengan pendek, kaus
diresmikan penggunaannya oleh Presiden Soeharto pa- kutang atau tank top). Pengunjung yang mengenakan
da tanggal 22 Februari 1978,[7] ditandai dengan prasas- celana pendek biasanya dipinjamkan sarung, sedangk-
ti yang dipasang di area tangga pintu As-Salam. Bia- an pengunjung wanita diminta mengenakan kerudung.
ya pembangunan diperoleh terutama dari APBN sebe- Meskipun demikian bagian yang boleh dikunjungi ka-
sar Rp. 7.000.000.000,- (tujuh miliar rupiah) dan US$. um non-Muslim terbatas dan harus didampingi peman-
12.000.000 (dua belas juta dollar AS). du. Misalnya pengunjung non-Muslim (kecuali tamu ne-
46 BAB 5. MASJID ISTIQLAL

5.3 Arsitektur
Sebagai masjid negara Indonesia, Masjid Istiqlal diha-
rapkan dapat menampung jamaah dalam jumlah yang be-
sar. Karena itu arsitekturnya menerapkan prinsip mini-
malis, dengan mempertimbangkan keberadaannya di ka-
wasan beriklim tropis. Masjid dirancang agar udara dapat
bebas bersirkulasi sehingga ruangan tetap sejuk, semen-
tara jemaah terbebas dari panas matahari dan hujan. Ru-
angan salat yang berada di lantai utama dan terbuka seke-
lilingnya diapit oleh plaza atau pelataran terbuka di kiri-
kanan bangunan utama dengan tiang-tiang dengan buka-
an lowong yang lebar di antaranya, dimaksudkan untuk
memudahkan sirkulasi udara dan penerangan yang ala-
mi.

5.3.1 Gaya arsitektur

Masjid ini bergaya arsitektur Islam modern internasional,


yaitu menerapkan bentuk-bentuk geometri sederhana se-
perti kubus, persegi, dan kubah bola, dalam ukuran rak-
sasa untuk menimbulkan kesan agung dan monumental.
Bahannya pun dipilih yang besifat kokoh, netral, sederha-
na, dan minimalis, yaitu marmer putih dan baja antikarat
(stainless steel). Ragam hias ornamen masjid pun ber-
sifat sederhana namun elegan, yaitu pola geometris ber-
Barack dan Michelle Obama mengunjungi Masjid Istiqlal dipan-
upa ornamen logam krawangan (kerangka logam berlu-
du oleh Imam Besar Masjid Istiqlal Prof. Kyai al-Hajj Ali Mus-
thafa Ya'qub pada tanggal 10 November 2010. bang) berpola lingkaran, kubus, atau persegi. Ornamen-
ornamen ini selain berfungsi sabagai penyekat, jendela,
atau lubang udara, juga berfungsi sebagai unsur estetik
dari bangunan ini. Krawangan dari baja ini ditempatk-
an sebagai jendela, lubang angin, atau ornamen koridor
masjid. Pagar langkan di tepi balkon setiap lantainya ser-
ta pagar tangga pun terbuat dari baja antikarat. Langit-
langit masjid dan bagian dalam kubah pun dilapisi ke-
rangka baja antikarat. Dua belas pilar utama penyangga
gara atau VVIP) tidak diperkenankan memasuki lantai kubah pun dilapisi lempengan baja antikarat.
pertama ruang utama tempat mihrab dan mimbar, teta- Karena bangunan yang begitu besar dan luas, jika me-
pi diperbolehkan melihat bagian dalam ruangan ini dari manfaatkan seluruh permukaan lantai di semua bagian
balkon lantai kedua. Selebihnya pengunjung non-Muslim bangunan, masjid ini dapat menampung maksimal seki-
boleh mengunjungi bagian lain seperti pelataran terbuka, tar 200.000 jamaah, meskipun demikian kapasitas ide-
selasar, kaki menara dan koridor masjid. al masjid ini adalah sekitar 120.000 jamaah. Masjid ini
Setelah presiden Amerika Serikat Barack Obama didam- mempunyai arsitektur yang bergaya modern. Jamaah dan
pingi istrinya mengunjungi Masjid Istiqal pada Novem- wisatawan yang berkunjung ke masjid ini dapat melihat
ber 2010, makin banyak wisatawan asing yang berkun- konstruksi kokoh bangunan masjid yang didominasi oleh
jung ke masjid ini, rata-rata sekitar 20 wisatawan asing batuan marmer pada tiang-tiang, lantai, dinding dan tang-
mengunjungi masjid ini tiap harinya. Kebanyakan bera- ga serta baja antikarat pada tiang utama, kubah, puncak
sal dari Eropa.[11] Para tokoh penting asing terkenal yang menara, plafon, dinding, pintu krawangan, tempat wu-
pernah mengunjungi Masjid Istiqlal antara lain; Bill Clin- dhu, dan pagar keliling halaman.
ton Presiden Amerika Serikat pada tahun 1994, Presiden Selain sebagai tempat ibadah, Masjid Istiqlal juga meru-
Iran Mahmoud Ahmadinejad, Presiden Libya Muammar pakan obyek wisata religi, pusat pendidikan, dan pusat
Gadda, Pangeran Charles dari Britania Raya, Li Yuan- aktivitas syiar Islam. Dengan berkunjung ke masjid ini,
chao wakil ketua Partai Komunis China, Presiden Cile jamaah dan wisatawan dapat melihat keunikan arsitek-
Sebastin Piera, Heinz Fischer Presiden Austria, dan tur masjid yang merupakan perpaduan antara arsitektur
Jens Stoltenberg Perdana Menteri Norwegia,[12] dan Kan- Indonesia, Timur Tengah, dan Eropa. Arsitektur Indo-
selir Jerman Angela Merkel pada tahun 2012.[13] nesia nampak pada bangunan yang bersifat terbuka de-
5.3. ARSITEKTUR 47

ngan memungkinkan sirkulasi udara alami sesuai dengan


iklim tropis serta letak masjid yang berdekatan dengan
bangunan pusat pemerintahan. Kemudian pada bagian
dalam kubah masjid yang berhiaskan kaligra merupak-
an hasil adopsi arsitektur Timur Tengah. Masjid ini juga
dipengaruhi gaya arsitektur Barat, sebagaimana terlihat
dari bentuk tiang dan dinding yang kokoh.
Arsitektur Masjid Istiqlal juga menampilkan pendekat-
an yang unik terhadap berbagai serapan budaya dalam
komposisi yang harmonis. Perpaduan itu menunjukkan
kuatnya pemahaman yang menghargai berbagai budaya
dari masyarakat yang berbeda, yang ditempatkan seba-
gai potensi untuk membangun harmoni dan toleransi an-
tar umat beragama, dalam rangka membina kesatuan dan
persatuan bangsa.
Beberapa kalangan menganggap arsitektur Islam modern
Timur Tengah masjid Istiqlal berupa kubah besar dan
menara terlalu bersifat Arab dan modern, sehingga ter-
lepas dari kaitan harmoni dan warisan tradisi arsitektur
Islam Nusantara tradisional Indonesia. Mungkin seba-
gai jawabannya mantan presiden Suharto melalui Yayas-
an Amal Bhakti Muslim Pancasila menyeponsori pemba-
ngunan berbagai masjid beratap limas tingkat tiga berga-
ya tradisional masjid Jawa.[14]
Ribuan umat muslim Indonesia berkumpul untuk menunaikan
salat Ied pada Hari Raya Idul Fitri di Masjid Istiqlal.

5.3.2 Simbolisme
gai tangga sekaligus tempat tambahan untuk beribadah.
Bangunan utama ini dimahkotai kubah dengan bentang
diameter sebesar 45 meter, angka 45 melambangkan
tahun 1945, tahun Proklamasi Kemerdekaan Republik
Indonesia. Kemuncak atau mastaka kubah utama dimah-
kotai ornamen baja antikarat berbentuk Bulan sabit dan
bintang, simbol Islam.
Kubah utama ini ditopang oleh 12 tiang ruang ibadah uta-
ma disusun melingkar tepi dasar kubah, dikelilingi empat
tingkat balkon. Angka 12 yang dilambangkan oleh 12
tiang melambangkan hari kelahiran nabi Muhammad ya-
itu tanggal 12 Rabiul Awwal, juga melambangkan 12 bul-
an dalam penanggalan Islam (juga penanggalan Masehi)
dalam satu tahun. Empat tingkat balkon dan satu lantai
Interior ruang utama masjid Istiqlal; kubah raksasa ditopang 12 utama melambangkan angka 5 yang melambangkan li-
tiang berlapis baja antikarat ma Rukun Islam sekaligus melambangkan Pancasila, fal-
safah kebangsaan Indonesia. Tangga terletak di keempat
Rancangan arsitektur Masjid Istiqlal mengandung angka sudut ruangan menjangkau semua lantai. Pada bangunan
dan ukuran yang memiliki makna dan perlambang terten- pendamping dimahkotai kubah yang lebih kecil berdia-
tu. Terdapat tujuh gerbang untuk memasuki ruangan da- meter 8 meter.
lam Istiqlal yang masing-masing dinamai berdasarkan Al- Adanya dua bangunan masjid; yaitu bangunan utama dan
Asmaul-Husna, nama-nama Allah yang mulia dan terpu- bangunan pendamping (berfungsi sebagai tangga, ruang
ji. Angka tujuh melambangkan tujuh lapis langit dalam tambahan dan pintu masuk Al Fattah), serta dua ku-
kosmologi alam semesta Islam, serta tujuh hari dalam se- bah yaitu kubah utama dan kubah pendamping, melam-
minggu. Tempat wudhu terletak di lantai dasar, semen- bangkan angka 2 atau dualisme yang saling berdam-
tara ruangan utama dan pelataran utama terletak di lantai pingan dan melengkapi; langit dan bumi, kepentingan
satu yang ditinggikan. Bangunan masjid terdiri atas dua akhirat dan kepentingan duniawi, bathin dan lahir, serta
bangunan; bangunan utama dan bangunan pendamping dua bentuk hubungan penting bagi muslim yaitu Hablum
yang lebih kecil. Bangunan pendamping berfungsi seba- minallah (hubungan manusia dengan Tuhannya) dan Ha-
48 BAB 5. MASJID ISTIQLAL

blum minannaas (hubungan manusia dengan sesamanya). nyemburkan air setinggi 45 meter. Air mancur ini ha-
Hal ini sesuai dengan sifat agama Islam yang lengkap, nya diaktifkan tiap hari Jumat menjelang salat Jumat atau
mengatur baik urusan keagamaan maupun sosial kema- pada hari raya dan hari penting keagamaan Islam seperti
syarakatan. Islam tidak semata-mata bertitik berat pada Idul Fitri, Idul Adha, Maulid Nabi, dan Isra Miraj.
masalah ibadah dan akhirat saja tetapi juga memperha-
tikan urusan duniawi; kesejahteraan, keadilan dan kepe-
dulian sosial, ekonomi, hukum, ilmu pengetahuan, kebu-
dayaan dan kehidupan sehari-hari umat muslim.
Rancangan interior masjid ini sederhana, minimalis, de- 5.4 Lingkungan sekitar
ngan hiasan minimal berupa ornamen geometrik dari
bahan baja antikarat. Sifat gaya arsitektur dan ragam
hias geometris yang sederhana, bersih dan minimalis ini
mengandung makna bahwa dalam kesederhanaan terkan-
dung keindahan. Pada dinding utama yang menghadap
kiblat terdapat mihrab dan mimbar di tengahnya. Pada
dinding utama terdapat ornamen logam bertuliskan aksa-
ra Arab Allah di sebelah kanan dan nama Muhammad di
sebelah kiri, di tengahnya terdapat kaligra Arab Surah
Thaha ayat ke-14. Semua ornamen logam baja antika-
rat didatangkan dari Jerman. Pada awalnya direncanak-
an menggunakan bahan marmer impor dari Italia seperti
Monumen Nasional. Akan tetapi untuk menghemat biaya
dan mendukung industri mamer lokal maka bahan mar-
mer akhirnya diambil dari Tulungagung di Jawa Timur.
Struktur bangunan utama dihubungkan dengan emper
dan koridor yang mengelilingi pelataran terbuka yang lu-
as. Teras besar terbuka ini berukuran seluas 29.800 me- Kerumunan jemaah salat Ied di depan gerbang Al Fattah, Masjid
ter persegi, berupa pelataran berlapis tegel keramik ber- Istiqlal.
warna merah bata yang disusun sesuai shaf salat, terle-
tak di sisi dan belakang gedung utama. Teras ini ber-
Pada tahun 1950, keadaan dan kondisi kawasan Taman
fungsi menampung jemaah pada saat salat Idul Fitri dan
Wilhelmina yang berada di depan Lapangan Banteng me-
Idul Adha. Koridor di sekeliling teras pelataran meng-
rupakan tempat yang sepi, gelap, kotor, dan tak terurus.
hubungkan bangunan utama dengan menara masjid. Ti-
Reruntuhan tembok bekas bangunan Benteng Prins Fre-
dak seperti masjid dalam arsitektur Islam Arab, Persia,
derick di taman itu penuh dengan lumut, dan ditumbuhi
Turki, dan India yang memiliki banyak menara, Istiqlal
ilalang di mana-mana.
hanya memiliki satu menara yang melambangkan Kee-
saan Allah. Struktur menara berlapis marmer berukuran Pada tanggal 21 Mei 1961, dalam rangka peringatan Ha-
tinggi 66,66 meter (6.666 cm),melambangkan 6.666 ayat ri Kebangkitan Nasional di tempat yang sama, sekitar
dalam persepsi tradisional dalam Al Quran. Ditambah 50.000 orang dari berbagai unsur lapisan masyarakat, ter-
kemuncak yang memahkotai menara terbuat dari kerang- masuk pegawai negeri dan swasta, alim ulama, tentara,
ka baja setinggi 30 meter melambangkan 30 juz' dalam dan lain-lain bekerja bakti membersihkan taman Wilhel-
Al Quran,[15] maka tinggi total menara adalah 96,66 me- mina yang tak terurus itu, sebagai persiapan lokasi pem-
ter. Selain koridor emper keliling terdapat pula koridor bangunan Masjid yang diawali dengan pidato Menteri
di tengah yang menghubungkan Gerbang Al Fattah de- Jaksa Agung.
ngan Gerbang Ar Rozzaq. Jika masjid sudah tentu ber- Beberapa bulan kemudian, tepatnya tanggal 24 Agustus
kiblat ke arah Mekkah, penjuru koridor ini mengarah ke 1961, telah menjadi tanggal yang paling bersejarah ba-
Monumen Nasional, hal ini untuk menunjukkan bahwa gi kaum muslimin di Jakarta khususnya, dan Indonesia
masjid ini adalah masjid nasional Republik Indonesia. pada umumnya, untuk pertama kalinya di bekas taman
Di masjid ini juga terdapat bedug raksasa yang terbuat itu, kota Jakarta akan memiliki sebuah masjid besar dan
dari dari sebatang pohon kayu meranti merah asal pulau monumental. Maka dengan ucapan Bismillahirrahmanir-
Kalimantan yang berusia sekitar 300 tahun. rahim Presiden RI Ir. Soekarno meresmikan permulaan
pembangunan Masjid Istiqlal diatas area seluas 9.32 Ha.
Masjid Istiqlal dikenal dengan kemegahan bangunannya.
Yang ditandai dengan pemasangan tiang pancang disak-
Luas bangunannya hanya mencapai 26% dari kawasan se-
sikan oleh ribuan ummat Islam. Sebuah masjid yang akan
luas 9.32 hektare, yang selebihnya adalah halaman dan
menjadi simbol kemerdekaan bagi bangsa Indonesia.
pertamanan. Pada taman masjid di sudut barat daya ter-
dapat kolam besar dengan air mancur yang dapat me- Kompleks Masjid Istiqlal juga mempunyai daya tampung
parkir untuk 800 kendaraan.
5.4. LINGKUNGAN SEKITAR 49

5.4.1 Pagar dan pintu gerbang 3. Sisi Tenggara-Selatan dari arah Kantor Pusat Per-
tamina dan jalan Perwira terdapat tiga pintu ger-
Komplek Masjid Istiqlal dikelilingi pagar setinggi empat bang, satu pintu gerbang ujung selatan tepat di perti-
meter, terdiri dari tembok setinggi satu meter dan dia- gaan Jalan Merdeka Timur dan jalan Perwira searah
tasnya berdiri pagar setinggi tiga meter yang terbuat dari dengan gedung kantor pusat Pertamina dan Stasiun
bahan stainless steel, baja anti karat sepanjang 1.165 me- Gambir, satu pintu di sisi tenggara dekat jembatan
ter. Ciliwung, dan satu lagi dekat pertigaan Lapangan
Banteng searah dengan gedung Kementerian Aga-
Semula pagar ini meski dibuat dari bahan baja antika-
ma Pusat. Gerbang tenggara dekat jembatan Cili-
rat dan cukup kokoh, namun tingginya hanya sekitar 1,2
wung biasanya dibuka untuk umum hanya pada saat
meter ditambah 1 meter tembok sehingga memudahkan
salat Jumat, sedangkan pintu gerbang ujung selatan
keluar masuknya orang-orang yang tidak bertanggung ja-
khusus diperuntukkan bagi Presiden dan Wakil Pre-
wab dengan cara melompati pagar tersebut, ditambah lagi
siden Indonesia beserta rombongan bila menghadiri
dengan pintu gerbang yang sangat mudah dilewati meski
acara keagamaan yang diselenggarakan secara ke-
pintu tersebut dalam keadaan terkunci.
negaraan di Masjid Istiqlal, seperti peringatan hari-
Sebagai solusinya maka mulai tahun 2007 pagar digan- hari besar Islam seperti Hari Raya Idul Fitri dan Idul
ti menjadi lebih tinggi dan indah seperti yang disaksikan Adha.
sekarang. Pintu gerbangpun diubah dan dipercantik de-
ngan menggunakan alumunium cor dan dirancang memi-
Seluruh pintu gerbang ini dibuka setiap acara resmi ke-
liki celah-celah yang rapat yang tidak mungkin dilewati
negaraan, sedangkan untuk hari-hari biasa pintu gerbang
oleh manusia.
yang dibuka hanya pintu dari arah Katedral yang langsung
Saat ini untuk masuk ke wilayah Masjid Istiqlal ba- menuju pintu Al-Fattah.
ik menggunakan kendaraan ataupun berjalan kaki harus
Sedangkan pada bangunan Masjid Istiqlal terdapat 7 bu-
melalui pintu gerbang yang terbuka yang masing-masing
ah pintu gerbang yand dinamakan berdasarkan Asmaul
mempunyai gardu jaga. Pintu-pintu gerbang tersebut ter-
Husna.
letak di sebelah utara, timur, tenggara dan selatan. Salah
satu dari pintu gerbang tersebut diperuntukkan khusus
untuk VIP yaitu RI 1 dan RI 2.
5.4.2 Taman, parkir, jembatan, dan air
Terdapat lima pintu gerbang masuk menuju kompleks
mancur
Masjid Istiqlal, beberapa gerbang masuk ini dihubungk-
an ke masjid oleh jembatan yang dibawahnya mengalir
sungai Ciliwung dan di kiri kanannya terdapat lapangan
parkir yang luas, sedangkan dua buah lainnya di bagian
utara tidak dihubungkan dengan jembatan. Gerbang ma-
sjid ini terdapat di ketiga sisi kompleks masjid, yaitu sisi
utara menghadap pintu air dan jalan Veteran, sisi timur
menghadap Gereja Katedral Jakarta dan jalan Katedral,
dan sisi tenggara-selatan menghadap jalan Perwira dan
kantor pusat Pertamina. Sementara di sepanjang sisi ba-
rat terdapat rel kereta api yang menghubungkan Stasiun
Gambir dan Stasiun Juanda, di sisi barat ini tidak terdapat
pintu gerbang.

1. Sisi Utara dari arah Pintu Air terdapat satu pintu


gerbang yang langsung diarahkan menuju pintu As-
Air mancur di tengah kolam sudut barat daya taman Masjid Is-
Salam. Pada acara kenegaraan biasanya hanya dibu-
tiqlal.
ka untuk dilalui para undangan VIP setingkat peja-
bat negara, para menteri, duta-duta besar perwakil-
an negara sahabat, pejabat legislatif, pejabat daerah Halaman di sekitar Masjid Istiqlal sebelah utara, selatan
dan undangan VIP lainnya. dan timur seluas 6,85 Ha terdari dari:
Pertamanan seluas 4,15 Ha, dibagi menjadi 23 lokasi dan
2. Sisi Timur Laut dari arah Katedral terdapat satu masing-masing diberi nama sesuai dengan nama pepo-
buah pintu gerbang berhadapan dengan bangunan honan yang dominan berada di lokasi tersebut. Misalnya
gereja Katedral. Pintu gerbang inilah yang dibuka Taman Kamboja dan lain-lain. Rindangnnya pertaman-
setiap harinya untuk keluar masuk area Masjid Is- an berfungsi juga sebagai hutan kota, dihidupi pula de-
tiqlal dan mulai pada pertengahan tahun 2008 per- ngan beberapa jenis unggas untuk menambah keindahan
parkiran menggunakan sistem Check Point. komplek Masjid Istiqlal. Dengan demikian menjadikan
50 BAB 5. MASJID ISTIQLAL

suasana masjid terasa sejuk sehinnga akan menambah ke- Al Fattah, As Salam dan Ar Rozzaq adalah pintu utama.
khusyuan beribadah bagi para jamaah. Ketujuh pintu itu adalah:
Perparkiran seluas 2,15 Ha, yang dapat menampung ku-
rang lebih 800 kendaraan sekaligus melalui 7 buah pintu 1. Al Fattah (Gerbang Pembuka): pintu utama yang
gerbang yang ada. Kualitas pengaspalan untuk halaman, terletak sisi timur laut berhadapan dengan Gereja
parkir dan jalan dibuat dengan methode pengaspalan ke- Katedral. Pintu ini adalah pintu untuk masyarakat
las satu. Sungai Ciliwung mengalir membelah kompleks umum yang senantiasa terbuka dan terletak di ba-
Masjid Istiqlal. Karena halaman Masjid Istiqlal dikelili- ngunan pendamping dengan kubah kecil diatasnya.
ngi oleh sungai, maka dibangun pula tiga buah jembat-
2. Al Quddus (Gerbang Kesucian): pintu yang terle-
an besar yang lebarnya 18,6 meter dan panjang sekitar
tak di sisi timur laut terdapat di sudut bangunan uta-
21 sampai 25 meter. Ditambah satu buah jembatan ke-
ma masjid.
cil untuk pejalan kaki, kerangka dari jembatan-jembatan
ini juga terbuat dari bahan stainless steel. Tepat di tam- 3. As Salam (Gerbang Kedamaian): salah satu pintu
an ini aliran sungai Ciliwung bercabang dua, cabang ke utama ini terletak di ujung utara pada sudut bangun-
barat mengarah ke Harmoni, Jalan Gajah Mada-Hayam an utama. Pintu ini langsung menuju dekat shaf
Wuruk, dan kawasan Kota Tua Jakarta, sedangkan ca- terdepan barisan salat, sehingga pintu ini digunakan
bang ke timur mengarah ke Pasar Baru, Gunung Sahari untuk tamu penting VIP, seperti ulama, tamu asing,
dan Ancol. Di sisi utara cabang barat terdapat pintu air duta besar dari negara muslim, dan tamu penting la-
yang dibangun pada zaman kolonial Hindia Belanda. innya pada acara keagamaan penting.
Untuk menambah indahnya panorama kompleks Masjid
4. Al Malik (Gerbang Raja): pintu VVIP di sisi barat
Istiqlal, di halaman bagian selatan dilengkapi dengan ko-
pada sudut bangunan utama masjid. Seperti pintu
lam air mancur yang ditempatkan di tengah-tengah, tam-
As Salam pintu ini juga langsung menuju dekat shaf
an air mancur ini seluas 2.803 meter persegi, dan kolam
terdepan barisan salat, sehingga pintu ini digunakan
air mancur seluas 8.490 meter persegi, jadi luas keselu-
untuk tamu penting VVIP seperti presiden dan wa-
ruhannya 11,293 meter persegi. Pada bagian tengah ko-
kil presiden Indonesia serta tamu negara yang ber-
lam dibuat ring penampung air bersih bergaris tengah 45
kunjung.
meter, jumlah nozel pemancar air mancur sebanyak: 1
buah tegak lurus di tengah-tengah cawan air mancur, 17 5. Al Ghaar (Gerbang Ampunan): pintu ini terletak
buah di lingkar luar, dan 8 buah buah di lingkar dalam pa- di ujung selatan pada bangunan selasar pelataran, te-
da kolam penampungan air bersih. Air mancur ini dapat pat di bawah menara masjid Istiqlal. Pintu ini adalah
memancarkan air setinggi 45 meter. yang paling dekat gerbang tenggara sekaligus yang
terjauh dari mihrab masjid.

6. Ar Rozzaq (Gerbang Rezeki): salah satu pintu uta-


5.5 Gedung utama dan gedung ma ini terletak di tengah-tengah sisi selatan selasar
pendukung pelataran Istiqlal. Dari pintu ini terdapat koridor
yang lurus menghubungkannya dengan pintu Al Fa-
Masjid Istiqlal berdaya tampung jamaah sebanyak tah di sisi timur laut.
200.000 orang yang terdiri dari: 7. Ar Rahman (Gerbang Pengasih): pintu ini terletak
di sudut barat daya bangunan selasar masjid, dekat
1. Ruang salat utama dan balkon serta sayap memuat pintu Al Malik.
61.000 orang.

2. Ruang pada bangunan pendahuluan memuat 8.000 5.5.2 Gedung utama


orang.
Tinggi: 60 meter
3. Ruang teras terbuka di lantai 2 memuat 50.000
orang. Panjang: 100 meter

4. Semua koridor dan tempat lainnya memuat 81.000 Lebar: 100 meter
orang.
Tiang pancang: 2.361 buah

5.5.1 Pintu masuk Masjid Istiqlal yang megah ini adalah bangunan berlantai
dua. Lantai pertama untuk perkantoran, ruang pertemu-
Terdapat tujuh pintu gerbang masuk ke dalam Masjid Is- an, instalasi AC sentral dan listrik, kamar mandi, toilet
tiqlal. Masing-masing pintu itu diberi nama berdasarkan dan ruang tempat wudhu. Lantai dua, untuk salat yang
Asmaul Husna. Dari ketujuh pintu ini tiga pintu yaitu terdiri dari ruang salat utama dan teras terbuka yang luas
5.5. GEDUNG UTAMA DAN GEDUNG PENDUKUNG 51

5.5.4 Gedung pendahuluan

Tinggi: 52 meter

Panjang: 33 meter

Lebar: 27 meter

Bagian ini memiliki lima lantai yang terletak di belakang


gedung utama yang diapit dua sayap teras. Luas lantainya
36.980 meter persegi, dilapisi dengan 17.300 meter per-
segi marmer. Jumlah tiang pancangnya sebanyak 1800
buah. Di atas gedung ini ada sebuah kubah kecil, fungsi
utama dari gedung ini yaitu setiap jamaah dapat menuju
Mihrab dan mimbar di ruang utama gedung utama secara langsung. Selain itu juga bisa di-
manfaatkan sebagai perluasan tempat salat bila gedung
utama penuh.

guna untuk menampung jemaah yang melimpah teruta-


ma pada saat salat Idul Fitri dan Idul Adha. 5.5.5 Teras raksasa
Gedung utama dengan ruang salat utama mengarah ke ki-
blat (Mekkah), sedangkan teras terbuka yang luas meng- Teras raksasa terbuka seluas 29.800 meter terletak di se-
arah ke Monumen Nasional (Monas). belah kiri dan di belakang gedung induk. Teras ini ber-
lapis tegel keramik berwarna merah kecoklatan yang di-
Lantai utama yang disediakan untuk ruang sholat baik
susun membentuk shaf salat. Teras ini dibuat untuk me-
Rawatib ataupun sholat sunnat lainnya terletak di gedung
nampung jamaah pada saat salat Idul Fitri dan Idul Adha.
utama dengan daya tampung 61.00 orang jamaah. Di ba-
Selain itu teras ini juga berfungsi sebagai tempat acara-
gian depan terdapat Mihrab tempat di mana imam me-
acara keagamaan seperti MTQ dan pada emper tengah
mimpin sholat jamaah, dan disebelah kanan mihrab ter-
biasa digunakan untuk peragaan latihan manasik haji, te-
dapat mimbar yang ditinggikan. Lantainya ditutupi kar-
ras raksasa ini dapat menampung sekitar 50.000 jamaah.
pet merah sumbangan seorang dermawan dari Kerajaan
Arab Saudi.
5.5.6 Emper keliling dan koridor

Panjang: 165 meter

5.5.3 Kubah besar Lebar : 125 meter

Dengan diameter 45 m, terbuat dari kerangka baja an- Emper atau koridor ini mengelilingi teras raksasa dan ko-
tikarat dari Jerman Barat dengan berat 86 ton, semen- ridor tengah yang sekelilingya terdapat 1800 pilar guna
tara bagian luarnya dilapisi dengan keramik. Diameter menopang bangunan emper. Di bagian tengah terdapat
45 meter merupakan simbol penghormatan dan rasa syu- koridor tengah yang menghubungkan pintu Al Fattah di
kur atas kemerdekaan Bangsa Indonesia pada tahun 1945 timur laut dengan pintu Ar Rozzaq di barat daya. Arah
sesuai dengan nama Istiqlal itu sendiri. Bagian bawah se- poros koridor ini mengarah ke Monumen Nasional me-
keliling kubah terdapat kaligra Surat Yassin yang ditulis nandakan masjid ini adalah masjid nasional.
oleh K.H Fa'iz seorang Khatthaath senior dari Jawa Ti-
mur.
Dari luar atap bagian atas kubah dipasang penangkal petir 5.5.7 Menara
berbentuk lambang Bulan dan Bintang yang terbuat dari
stainless steel dengan diameter 3 meter dan berat 2,5 ton. Tinggi tubuh menara marmer: 6.666 cm = 66.66
Dari dalam kubah di topang oleh 12 pilar berdiameter meter
2,6 meter dengan tinggi 60 meter, 12 buah pilar ini me-
rupakan simbol angka kelahiran nabi Muhammad SAW Tinggi kemuncak (pinnacle) menara baja antikarat:
yaitu 12 Rabiul Awal tahun Gajah atau 20 April 571 M. 30 meter

Seluruh bagian di gedung utama ini dilapisi marmer yang Tinggi total menara: sekitar 90 meter
didatangkan langsung dari Tulungagung seluas 36.980
meter persegi. Diameter menara 5 meter
52 BAB 5. MASJID ISTIQLAL

1991 dan Festival Istiqlal II tahun 1995 ruangan-ruangan


serbaguna di lantai dasar dan pelataran halaman Masjid
dijadikan ruang pameran seni Islam Indonesia dan baza-
ar. Namun pasca terjadinya pengeboman di Masjid Isti-
qlal pada tanggal 19 April 1999[16][17] maka dilakukanlah
pemagaran dan pembuatan pintu-pintu strategis pada ta-
hun 1999.
Jumlah tangga menuju lantai salat utama sebanyak 11
unit. Tiga diantaranya memiliki ukuran besar dan ber-
fungsi sebagai tangga utama yaitu: satu unit berada disisi
utara gedung induk, satu unit berada pada gedung penda-
huluan yang dapat dipergunakan langsung menuju lantai
lima, dan satu unit lainnya berlokasi di emper selatan me-
nuju lantai utama, tangga-tangga ini memiliki lebar 15
meter.
Disamping itu terdapat 4 unit tangga dengan ukuran le-
bar 3 meter berlokasi pada tiap-tiap pojok gedung utama
yang langsung menuju lantai lima dan di sudut-sudut te-
ras raksasa.

5.6 Sarana dan fasilitas


Menara Istiqlal dengan Monas terlihat di kejauhan

Bangunan menara meruncing ke atas ini berfungsi se-


bagai tempat Muadzin mengumandangkan adzan. Di
atasnya terdapat pengeras suara yang dapat menyuarakan
adzan ke kawasan sekitar masjid.
Menara megah tersebut melambangkan keagungan Is-
lam, dan kemuliaan kaum muslimin. Keistimewaan la-
innya, menara yang terletak di sudut selatan masjid, de-
ngan ketinggian 6.666 cm ini dinisbahkan dengan jumlah
ayat-ayat Al-Quran. Pada bagian ujung atas menara, ber-
diri kemuncak (pinnacle) dari besi baja yang menjulang
ke angkasa setinggi 30 meter sebagai simbol dari jum-
lah juz dalam Al-Quran. Menara dan kemuncak baja ini
membentuk tinggi total menara sekitar 90 meter. Koridor keliling dipenuhi jemaah salat Ied hari raya Idul Fitri

Puncak menara yang meruncing dirancang berlubang-


Ruang salat utama luasnya satu hektare dapat menam-
lubang terbuat dari kerangka baja tipis. Angka 6.666
pung jamaah lebih dari 16.000 orang. Ruang tersebut
merupakan simbol dari jumlah ayat yang terdapat dalam
ditambah balkon 4 tingkat dan sayap disebelah timur, se-
AL- Quran, seperti yang diyakini oleh sebahagian besar
latan, dan utara sehingga luas seluruhnya menjadi 36.980
ulama di Indonesia.
meter persegi atau sama dengan hampir 4 hektare yang
berarti dapat menampung jamaah sekitar 61.000 orang.
5.5.8 Lantai dasar dan tangga Di sebelah barat ruang salat utama terletak mimbar yang
diapit sebelah kiri dan kanannya oleh tembok berlapiskan
Ruangan salat terdapat di lantai pertama tepat di atas lan- marmer di mana terpajang kaligra Arab yang indah ber-
tai dasar, sedangkan lantai dasar terdapat ruang wudhu, bunyi: Allah (sebelah utara), Laa Ilaha Illa Allah, Mu-
kantor Masjid Istiqlal, dan kantor berbagai organisasi Is- hammad ar Rasulu Allah (tengah), dan Muhammad
lam. Lantai dasar Masjid Istiqlal seluruhnya ditutupi oleh (sebelah selatan).
marmer seluas 25.000 meter persegi dipersiapkan untuk
sarana perkantoran, sarana penunjang masjid, dan ruang
serbaguna. Gagasan semula tempat ini akan dibiarkan 5.6.1 Sarana peribadatan
terbuka yang sewaktu-waktu dapat dipergunakan, misal-
nya pada saat penyelenggaraan Festival Istiqlal I tahun Karpet
5.6. SARANA DAN FASILITAS 53

Untuk mendukung berbagai macam program yang ada,


BPPMI menyediakan fasilitas-fasilitas pendukung seper-
ti sarana olah raga yang representatif berstandart nasional
dan internasional yang dibangun di pojok kiri bagian ti-
mur Masjid.
Pusat kegiatan olahraga ini berupa lapangan terbuka ter-
diri dari lapangan Futsal, Badminton, Bola Volly dan
Basket. Lapangan olah raga ini berukuran 420 meter per-
segi, diresmikan penggunaannya oleh ibu Menteri Agama
RI pada Tanggal 17 Januari 2009 M/20 Muharram 1430
H.

5.6.3 Tenaga listrik

Tenaga listrik di Masjid Istiqlal difungsikan untuk:


Umat muslim Indonesia tengah membaca Al Quran setelah me-
nunaikan salat di Masjid Istiqlal, Jakarta, Indonesia. Indonesia
memiliki jumlah umat muslim terbesar di dunia 1. Penerangan

2. Tenaga Hydrofour
Seluruh lantai utama masjid ditutupi oleh karpet merah
sumbangan dari seorang dermawan Arab Saudi bernama 3. AC
Sheikh Esmail Abu Daud yang diserah terimahkan pa- 4. Sound system
da tanggal 3 Juni 2005. Karpet sebanyak 103 gulung ini
berwarna merah terbuat dari bahan dasar wol. 5. Air Mancur
Perawatan karpet tersebut dikerjakan secara manual, se-
6. Alat eloktronik lainnya seperti TV, Komputer dll.
tiap hari dibersihkan dengan menggunakan alat vacum
cleaner. Jumlah karpet penutup lantai utama 18 lembar,
setiap lembarnya berukuran: panjang 25 meter dan lebar Penggunaan listrik untuk kebutuhan penerangan diselu-
4 meter, rata-rata beratnya 250 kg. ruh areal Masjid Istiqlal baik di gedung ataupun di tam-
an dan halaman serta pagar menggunakan layanan listrik
Rak Al Quran dari PLN. Suplai listrik yang diperoleh dari Perusahaan
Masjid Istiqlal juga menyediakan mushaf Al-Qur'an un- Listrik Negara (PLN) dengan satu gardu tersendiri yang
tuk dibaca oleh para jama'ah yang ditempatkan pada rak menyiapkan central box berkapasitas 2.000 KVA.
yang melingkar di 12 tiang yang terdapat pada lantai uta- Sebagai cadangan bila terjadi pemadaman dari pihak
ma, setiap rak berbentuk setengah lingkaran yang terdiri PLN, disiapkan juga dua buah mesin diesel atau gene-
dari dua tingkat terbuat dari bahan stainless steel. rator berkekuatan 825 KVA dan 500 KVA. Selain un-
Setiap rak dapat menampung 100 sampai 150 buah mu- tuk penerangan tenaga listrik ini juga dipergunakan un-
shaf yang disediakan oleh BPPMI serta waqaf dari jama- tuk mesin-mesin Hydrofour dan AC di ruang perkantoran
ah. yang terdapat di lantai dasar masjid, rata-rata konsumsi
listrik setiap bulannya adalah 1.750 KVA, dengan pem-
Sketsel
bayaran rekening rata-rata sebesar Rp: 125.000.000/bul-
Untuk pembatas antara tempat salat bagi jamaah pria dan an.
wanita dan batas area sholat rawatib, di lantai utama Ma-
sjid Istiqlal juga disediakan sketsel yang terbuat dari 20
modul dengan bahan stainless steel dan dari bahan ka- 5.6.4 Sistem suara dan multimedia
yu 20 modul dengan ukuran masing-masing 2 meter x 80
cm. Sketsel tersebut bersifat knock down yang bisa dipa- Untuk keperluan ibadah dan sarana informasi Masjid Isti-
sang sesuai kebutuhan. qlal menggunakan sound system yang dikendalikan seca-
ra terpusat yang terletak pada ruang kaca bagian belakang
lantai dua, dengan jumlah speaker sebanyak 200 chanel
5.6.2 Sarana olahraga yang tersebar pada lantai utama.
Jumlah speaker yang terdapat pada koridor, gedung peng-
Di dalam tubuh yang sehat terdapat jiwa yang kuat. Men- hubung dan gedung pendahuluan sebanyak 158 chanel.
jaga kesehatan dengan berolahraga merupakan hal yang Sound system dikendalikan oleh 26 amplyre dan 5 (li-
rutin dilakukan oleh siswa-siswi madrasah dan remaja ma) buah mixer dan diawasi oleh enam orang yang ber-
Masjid Istiqlal. tugas secara bergantian baik siang ataupun malam hari.
54 BAB 5. MASJID ISTIQLAL

Untuk mendukung kelancaran komunikasi pada waktu


pelaksanaan ibadah dan kegiatan, di lantai utama juga te-
lah dipasang system TV plasma sehingga akses informasi
dpat diikuti secara merata oleh para jamaah yang berada
diseluruh area ruang utama Masjid.

5.6.5 Pendingin udara (AC)

AC difungsikan secara sentral yang meliputi seluruh per-


kantoran dan ruangan lain yang ada di lantai dasar. Untuk
memenuhi kebutuhan AC ini didukung oleh empat buah
mesin pendingin atau chiller.
Pendingin ruangan hanya digunakan bagi ruangan-
Tempat wudhu wanita
ruangan kantor di lantai bawah dengan menggunakan sis-
tem AC central dan AC split.
Untuk menambah kenyamanan beribadah bagi jamaah, berkapasitas 600 liter permenit dan didistribusikan ke
sekarang ini ruang utama Masjid Istiqlal dilengkapi juga tempat-tempat wudhu.
dengan 5 unit standing AC, masing-masing berkekuatan Untuk kebutuhan air di tempat pembuangan air kecil di-
5 PK dan sebelas unit AC celling berkekuatan masing- gunakan delapa buah mesin Hydrofour, ditambah empat
masing 5 PK, ditambah kipas angin berukuran besar. tangki Hydrofour berkapasitas 1400 liter. Mesin-mesin
Disamping itu pada ruangan perkantoran, ruang madra- air tersebut menggunakan tenaga listrik sebanyak 15 PK.
sah serta ruang VIP yang berada pada lantai dasar sistem Tempat wudhu terdapat di beberapa lokasi di lantai dasar
pendinginnya juga menggunakan AC sentral yang dige- yaitu di sebelah utara, timur maupun selatan gedung uta-
rakkan oleh empat unit mesin chiller dengan 300 buah ma. Di setiap lokasi tersedia 100 unit tempat wudhu de-
fan coil unit yang tersebar pada setiap ruangan, karena ngan kran air terbuat dari bahan stainless steel, tiap unit-
termakan usia di beberapa ruangan ditemukan AC chiller nya terdiri atas 6 buah kran maka jumlah kran seluruhnya
sudah kurang berfungsi maka secara bertahap dilakukan sebanyak 600 buah. Berarti pada saat yang bersamaan
penggantian dengan AC split. dapat melayani 600 orang berwudhu sekaligus.
Sedangkan toilet terdapat di lantai dasar sebelah barat,
selatan dan timur di bawah teras raksasa. Toilet ini se-
5.6.6 Fasilitas air, ruang wudhu, kamar ngaja dibangun terpisah dari tempat wudhu, hal ini di-
mandi, WC maksudkan agar tempat yang bersih dan suci tidak ber-
dekatan dengan tempat yang kotor. Disisi sebelah timur,
dibawah emper masjid terdapat dua lokasi urinior yang
berkapasitas 80 ruang.
Selain itu juga terdapat 52 kamar mandi dan WC, dengan
rincian: 12 buah dibawah emper barat, 12 buah dibawah
emper selatan dekat menara dan 28 buah dibawah emper
sebelah timur. Keperluan air untuk wudhu, kamar man-
di dan toilet ini setiap hari dipasok air dari PAM yaang
berkapasitas 600 liter per menit.

5.6.7 Lift bagi penyandang cacat


Mengingat Masjid Istiqlal sebagai sarana umum dan ja-
maah yang berkunjung juga terdapat diantaranya penyan-
dang cacat dan jamaah lanjut usia. Karena itu bagi pe-
Tempat wudhu pria nyandang cacat yang akan menuju ke lantai dua dan lan-
tai utama disediakan lift yang terletak di bagian selatan.
Keperluan air untuk bersuci di Masjid Istiqlal pada awal- Hal ini dalam rangka peningkatan pelayanan kepada para
nya dari Perusahaan Air Minum (PAM). Sebagai cadang- jamaah penyandang cacat dan lansia.
an untuk mengantisipasi kekurangan dan kerusakan ma- Keberadaan satu unit lift yang diperuntukkan khusus ba-
ka dibuatlah 6 buah sumur artesis dengan kedalaman 100 gi jamaah penyandang cacat dan lansia ini adalah berkat
M, menggunakan mesin berkekuatan 3 PK dan 3 fase bantuan pemerintah DKI Jakarta. Lift tersebut berkapa-
5.6. SARANA DAN FASILITAS 55

sitas 6 orang dan dioperasikan pada waktu-waktu tertentu memiliki kartu berobat) agar dibebaskan dari biaya pe-
sesuai kebutuhan. meriksaan dan konsultasi dokter.
Lift ini terdapat di lokasi pintu Ar-Rahman dan dapat di- Obat-obatan yang diberikan diutamakan dalam bentuk
akses melalui pintu gerbang depan kantor pusat pertami- generik, dan bagi obat-obatan yang tidak ada dalam ben-
na. tuk generik diutamakan penyediaan hasil produksi peru-
sahaan farmasi nasional.

5.6.8 Perpustakaan Islam Jadwal pelayanan kesehatan bagi karyawan adalah setiap
hari kerja :
Firman yang pertama kali diturunkan-Nya dalam Al Qur- Senin s/d Jum'at : 08.00 - 16.00, Hari sabtu dan Ahad
an adalah perintah membaca, melalui rman-Nya terse- tutup kecuali jika di Masjid Istiqlal diadakan acara hari-
but Allah memerintahkan manusia membaca sebagai jal- hari besar Islam atau acara-acara penting lainnya.
an untuk menuntut ilmu. Jadi jika menutut ilmu memili-
Sejak tahun 2003, poliklinik Masjid Istiqlal sudah di-
ki kedudukan mulia, maka jalan kearahnya pun dengan
lengkapi oleh tiga orang tenaga dokter dan seorang pa-
membaca menjadi jalan yang mulia. Kesadaran akan
ramedis, tiga orang tenaga dokter tersebut adalah dokter
pentingnya membaca sebagai jalan masuknya ilmu telah
umum yang terdiri dari seorang dokter PNS Departemen
mendorong generasi terdahulu umat Islam untuk mendi-
Agama DPK, dua orang dokter Kememterian Agama dan
rikan fasilitas yang bisa menampung bahan bacaan karya-
seorang paramedis/mantri karyawan Masjid Istiqlal pen-
karya ulama Islam waktu itu.
siunan dari RS Gatot Soebroto. Poliklinik Masjid Isti-
Perpustakaan Islam Istiqlal, walaupun belum bisa mewa- qlal juga dilengkapi alat untuk mengecek kadar gula da-
kili jumlah besarnya koleksi buku seperti perpustakaan- rah dan kolestrol serta satu unit mobil ambulans.
perpustakaan Islam yang besar lainnya, mewakili fung-
Adapun obat-obatan yang tersedia di poliklinik ini ada-
sinya sebagai pusat keilmuan Islam. Perpustakaan Islam
lah obat generik bagi penyakit ringan untuk membantu
sendiri sudah mulai berkembang di Indonesia. Hampir
pada tahap pertolongan pertama, bila ada penyakit yang
di setiap masjid-masjid besar di Ibukota, telah dilengka-
memerlukan pengobatan medis yang serius maka akan
pi dengan sarana perpustakaan.
dirujuk ke RS. Gatot Soebroto atau RSCM.

5.6.9 Poliklinik
5.6.10 Madrasah
Ketika gubernur DKI Jakarta dijabat oleh Bapak Sumar-
1. Masjid ini menjadi pedoman dan teladan pengelo-
no pada tahun 1968 di mana Masjid Istiqlal masih dalam
laan masjid di Indonesia, sehingga harus menjadi
proses pembangunan, maka untuk membantu karyawan
contoh dan model dalam pengelolaan masjid seca-
dalam pemeriksaan kesehatan, Gubernur Sumarno keti-
ra nasional. Dalam konsep pengelolaan masjid yang
ka itu meminta bantuan pihak RS Gatot Soebroto untuk
ideal, masjid tidak hanya berfungsi sebagai tempat
turut serta membantu dalam bidang pelayanan kesehatan
ibadah, tetapi juga harus mejadi tempat pembinaan
bagi seluruh pekerja dan karyawan proyek pembangunan
umat melalui berbagai macam kegiatan. Salah sa-
Masjid Istiqlal. Pihak RS mengirimkan bantuan empat
tu kegiatan yang sangat penting adalah pendidikan
orang tenaga mantri secara bergiliran yaitu:
untuk pembinaan masyarakat atau umat baik pendi-
H.Abd.Hamid Ipang H.M.Sukiran Suster Yuyun Rahayu dikan formal maupun non formal.
Suster Rosda Setelah proyek pembangunan masjid dise-
rahkan kepada Sekretaris Negara pada tahun 1984 tenaga 2. Telah diselenggarakan pendidikan formal di Masjid
medis yang menangani pelayanan kesehatan tinggal dua Istiqlal yang terdiri dari jenjang pendidikan: Ke-
orang yaitu H.Abd. Hamid Ipang dan H.M. Sukiran. lompok bermain dan Raudhatul Athfal, Madarasah
Ibtidaiyah (MI) dan Madrasah Tsanawiyah (MTs).
Sampai sekarang Masjid Istiqlal tetap menyediakan fasi-
litas berupa Poliklinik Umum. Poliklinik ini berada di
bawah tanggung jawab dr. Khulushinnisak, MARS yang 5.6.11 Bedug raksasa
juga PNS Departemen Agama. Di Klinik ini karyawan
dan para jamaah Masjid Istiqla bisa mendapatkan layan- Pada waktu dulu masjid-masjid di Indonesia dilengkapi
an kesehatan dengan berbagai kemudahan. Klinik Istiqlal dengan bedug yang berfungsi sebagai tanda masuk waktu
bertempat di lantai dasar Masjid Istiqlal Jl. Taman Wi- salat. Bedug dipukul ketika waktu untuk salat tiba, diikuti
jaya Kusuma No.1, Jakarta Pusat. adzan.
Pelayanan Kesehatan yang diberikan berupa pemeriksa- Di Masjid Istiqlal bedug masih ada dan dilestarikan kebe-
an dan konsultasi dokter umum serta obat-obatan gene- radaannya sebagai warisan budaya bangsa, saat ini bunyi
rik. Bagi karyawan dan jamaah Masjid Istiqlal, dibebask- bedug direkam kemudian diperdengarkan melalui penge-
an biaya pemeriksanaan. Karyawan dan jamaah harus ras suara sebelum adzan dikumandangkan. Bedug terse-
membawa kartu berobat (atau kartu identitas jika belum but memiliki ukuran yang sangat besar, diletakkan di atas
56 BAB 5. MASJID ISTIQLAL

penyangga setinggi 3,80 meter, panjangnya 3,45 meter, Angesti = angka 8


dan lebarnya 3,40 meter. Semua terbuat dari kayu jati
dari hutan Randu Blatung di Jawa Tengah. Suwara = angka 7
Bedug Masjid Istiqlal panjangnya 3 meter, dengan berat
Kusumaning = angka 9
2,30 ton, bagian depan berdiameter 2 meter, bagian bela-
kang 1,71 meter, terbuat dari kayu meranti merah (shorea
Samadi = angka 1
wood) dari sebuah pohon berumur 300 tahun, diambil da-
ri hutan di Kalimantan Timur, diawetkan menggunakan
bahan pengawet superwolman salt D (uoride, clirome, Pada bagian-bagian jagrag seluruhnya terdapat 27 (dua
dan arsenate) puluh tujuh) ukiran Surya sengkala.
Dulu bedug di Masjid Istiqlal tersebut dipukul setiap hari Nanasan dengan dua susun kelopak daun, masing-
Jumat, mendahului adzan Jumat yang dikumandangkan masing menunjukkan Angka 7 dan 8 (daun).
melalui pengeras suara. Belakangan ini suara bedug di- Ukiran pada Bedug
rekam kemudian diperdengarkan melalui pengeras suara
sebelum adzan dikumandangkan. Walaupun fungsi be- Ukiran surya Sengkala (tahun matahari) : 1978 dalam
duk sudah dapat digantikan oleh pengeras suara, dalam seni kaligra dengan pengertian sama dengan No.4. Pa-
menentukan tanda masuk waktu salat, tetapi di Masjid da kayu bedug terdapat 2 (dua) ukiran Surya Sengkala
Istiqlal, beduk masih dimanfaatkan. Beduk dipukul se- dilingkari segi lima. Dua buah kendit/sabuk dari logam
belum adzan. Selain itu beduk raksasa masjid ini juga kuningan terukir berfungsi sebagai hiasan. Pada kedua
berfungsi sebagai hiasan dan sekaligus melestarikan sa- kendit terdapat 11 (sebelas) ukiran Surya Sengkala.
lah satu budaya Islam Indonesia. Bahan kayu
Bedug Kayu jagrag berbahan jati (tectona grandis) dari Ran-
dublatung Jawa Tengah. Bahan kayu bedug dari jenis
Garis tengah bagian depan : 2 meter Meranti Merah (Shorea) dari Kalimantan Timur, umur
pohon diperkirakan 300 tahun, sumbangan dari Badan
Garis tengah bagian belakang : 1,71 meter Pelaksana Pembangunan dan Pengelolaan Pengusahaan
Proyek Taman Mini Indonesia Indah dan merupakan po-
Panjang : 3 meter
tongan batang pohon dari koleksi Taman Mini Indonesia
Berat : + 2,30 ton Indah.
Bahan kulit
Jenis kayu : Meranti Merah (Shorea) dari Kalimant-
an Timur Bagian depan adalah kulit sapi jantan dari daerah Jawa
Timur. Bagian belakang adalah kulit sapi betina jenis
Umur pohon : + 300 tahun. Santa Gertrudis, umur 2 tahun, sumbangan PT. Redjo Sa-
ri Bumi, Tapos, Bogor.
Kaki bedug (Jagrag) Bahan lainnya

Tinggi : 3,80 meter


Kendit/Sabuk : dari logam kuningan.
Panjang : 3,45 meter
Gantungan : dari besi baja yang di verchroom.
Lebar : 3,40 meter
Band penguat : (pada kedua ujung) dari baja anti
Volume kayu : + 3,10 meter kubik karat (stainless steel).
Jenis kayu : jati (tectona grandis) dari Randublatung
Paku kulit : dari kayu sonokeling, 90 buah pada ba-
Jawa Tengah.
gian depan dan 80 buah pada bagian belakang.
Ukiran : Jepara.
Obat pengawet : Superwolmansalt D (uoride,
chrome, arsenate), konsentrasi larutan kl. 4%, masa
Ukiran pada Jagrag rendam 6 (enam) hari.
Tulisan Allah di dalam segilima pada 4 tempat. Segi-
lima melambangkan : 5 rukun Islam dan 5 waktu sholat. Pemukul bedug : 4 (empat) buah dari kayu jati ter-
ukir.
Tulisan Bismillahirrahmanirrahim pada 2 tempat. Tu-
lisan Kalimah Sahadat pada 4 tempat. Surya Sengkala
(tahun Matahari) : 1978 dalam seni kaligra yang berbu- Jagrag/kaki dikerjakan dalam waktu 25 hari, sedangkan
nyi : bedug dalam 60 hari.
5.7. IMAM DAN MUADZIN 57

5.6.12 Koperasi Karyawan dan Jamaah 5.7 Imam dan Muadzin


Masjid Istiqlal (KOSTIQ)
Masjid Istiqlal mempunyai seorang imam besar, seorang
Usaha Pengembangan KOSTIQ (Koperasi karyawan dan wakil imam besar, dan tujuh orang imam. Sampai saat
Jamaah Masjid Istiqlal), selain dapat memakmurkan ma- ini, Masjid Istiqlal memiliki empat imam besar. Imam
sjid, juga sangat diharapkan mampu menciptakan dan Besar bertugas untuk mengawasi peribadatan di Masjid
meningkatkan kesejahtraan karyawan dan jamaah Ma- Istiqlal sesuai Syari'at Islam dan memberikan layanan
sjid Istiqlal. konsultasi agama. Mereka adalah K. H. A. Zaini Miftah
(1970-1980), K. H. Mukhtar Natsir (1980-2004), K. H.
KOSTIQ telah diakui keberadaannya oleh badan hukum
Nasrullah Djamaluddin (2004-2005) dan Imam Besar sa-
yang telah disahkan oleh Menteri Koperasi dan Pem-
at ini yang dijabat oleh Mantan Wakil Menteri Agama RI
binaan Pengusaha Kecil pada tanggal 19 Mei 1997 no-
yaitu Prof. Dr. H. Nasaruddin Umar, M.A menggantik-
mor 171/BHKWK.9/V/1997 serta anggaran rumah tang-
an Prof. Dr. K. H. Ali Musthafa Ya'qub, M. A., penga-
ga yang disahkan pada Rapat Anggota Tahunan (RAT)
suh Pondok Pesantren Luhur Ilmu Hadis Darus Sunnah di
tanggal 31 Maret 2004. Pendirian Kostiq dimotori oleh
Ciputat, Jakarta Selatan. Wakil Imam Besar dijabat Drs.
para pengurus BPPMI, dalam rangka pemberdayaan po-
H. Syarifuddin Muhammad, M. M. Dia adalah mantan
tensi yang dimiliki oleh Masjid Istiqlal.
Ketua Ikatan Penghafal al-Qur'an. Tujuh imam lainnya
Salah satu tujuan KOSTIQ adalah ikut serta meningkatk- adalah:
an citra baik Masjid Istiqlal melalui kegiatan-kegiatan so-
sial masyarakat. Saat ini KOSTIQ telah banyak dimanfa- 1. H. Salim Ghazali, S.Q.,S.Ud.
atkan oleh para karyawan dan jamaah Masjid Istiqlal.
2. H. Ahmad Husni Isma'il, M.Ag.
Pada awal berdirinya KOSTIQ mensepakati usaha yang
dijalankan adalah pengadaan barang-barang kebutuhan 3. Drs. H. Muhasyim Abdul Majid, M.Ag
sehari-hari, usaha yang sudah berjalan hingga saat ini
4. H. Martomo Malaing AS, S.Q., S.Th.I, M.A.
adalah penjualan sembako. Untuk kebutuhan lainnya se-
perti barang-barang elektronik KOSTIQ menerapkan sis- 5. H. Ahmad Ro'uddin Mahfudz, S.Q., M.A.
tem kredit jangka pendek maksimun 12 bulan.
6. Drs. H. Hasanuddin Sinaga, M.A.
Disamping itu usaha yang benar-benar menjadi konsen-
trasi KOSTIQ adalah: 7. Drs. H. Dzulfatah Yasin, M.A.

Selain itu, Masjid Istiqlal juga memiliki tujuh orang mu-


Usaha simpan pinjam adzin yang bertugas mangumandangkan adzan dan mem-
berikan pengajaran tentang Al-Qur'an dan agama Islam.
Mereka adalah:
Usaha perdagangan umum
1. Drs. H. Abdul Wahid
Usaha toko sembako dan elektronik serta usaha ce-
tak foto yang sangat dibutuhkan oleh para pengun- 2. H. Qadarasmadi Rasyid, S.Ud.
jung di Masjid Istiqlal 3. H. Abdullah Sengkang, S.Pd.I.
4. H. Ahmad Achwani S.Ag.
Usaha kerjasama khusus
5. H. Hasan Basri
Usaha jasa boga 6. H. Muhdori Abdur Razzaq, S.Ag., M.Pd.I.
7. H. Saiful Anwar al-Bintani, S.Pd.I
Kegiatan KOSTIQ dipusatkan di kamar 58 Masjid Isti-
qlal, sebagai pusat administrasi usaha. Untuk toko pen-
jualan sembako selama ini dipusatkan di pintu air sebelah 5.8 Pengelolaan
utara Masjid Istiqlal sementara usaha wartel dan foto co-
py di area parkir timur pintu utama Masjid Istiqlal. Penyelenggaraan pengelolaan dan pemanfaatan Masjid
Koperasi Istiqlal mempekerjakan 6 (enam) orang tenaga Istiqlal dilaksanakan oleh Badan Pengelola Masjid Isti-
staf yang terdiri dari tenaga bantuan dan tenaga staf pe- qlal (BPMI) berdasarkan Keputusan Presiden Nomor 38
nuh, jumlah angota sampai dengan 31 Desember 2008 Tahun 1994 tentang Pengelolaan Masjid Istiqlal. BPMI
adalah 261 orang. Pengurus Kostiq selalu berusaha se- (Badan Pengelola Masjid Istiqlal) diketuai oleh Menteri
maksimal mungkin untuk melakukan pembinaan admi- Agama dan bertanggungjawab kepada Presiden serta pe-
nistrasi melalui pemanfaatan potensi pegawai dan saran laksana operasionalnya oleh BPPMI (Badan Pelaksana
perkantoran dengan segala keterbatasannya. Pengelola Masjid Istiqlal).[18]
58 BAB 5. MASJID ISTIQLAL

5.9 Galeri [3] Perlez, Jane (2002-08-23). Jakarta Journal; A TV Prea-


cher to Satisfy the Taste for Islam Lite. The New York
Times. Diakses tanggal 2007-12-17.

[4] Fasilitas Masjid Istiqlal. Situs Resmi Masjid Istiqlal.


Diakses tanggal 17 March 2012.

[5] Citadel Prins Frederick. Ensiklopedi Jakarta. Diakses


tanggal 17 March 2012.

[6] Dept of Foreign Aairs (1962), Indonesia 1962, Jakarta,


No ISBN

[7] Indonesian State Secretariat (1995), 40 Tahun Indonesia


Merdeka, Jilid 3 (40 Years of Indonesian Independence,
Volume 3), p1035, ISBN 979-8300-06-8

[8] Explosion rocks Istiqlal Mosque. The Jakarta Post. 20-


04-1999. Diakses tanggal 18 March 2012.

[9] Police reveal arrests of mosque blast suspects. The Ja-


karta Post. 15-06-1999. Diakses tanggal 18 March 2012.

[10] Imanuel More, Hertanto Soebijoto (25-04-2011).
Istiqlal dan Katedral Berbagi Parkiran. Kompas.com.
Diakses tanggal 20 March 2012.

[11] More tourists visit Istiqlal after Obama visit. The Ja-
karta Post. 04-08-2011. Diakses tanggal 18 March 2012.
[12] Pesona Masjid Istiqlal di Mata Turis. Tempo Interaktif.
03-08-2011. Diakses tanggal 18 March 2012.

[13] German Chancellor visits Istiqlal Mosque

[14] Crossette, Barbara (1987-07-05). A Neighborhood Tour


of Jakarta. The New York Times. Diakses tanggal 2007-
12-17.

[15] Obama Terima Oleh-oleh Buku Islam di Amerika. VI-
VA news. 10-10-2010. Diakses tanggal 18 March 2012.
5.10 Lihat Pula [16] Bom di Masjid Bukan Pertama Kali. Kompas.com. Di-
akses tanggal 18 March 2012.
Badan Pelaksana Pengelola Masjid Istiqlal [17] Istiqlal Mosque in Jakarta, Indonesia. About.com. Di-
akses tanggal 18 March 2012.

[18] Keputusan Presiden Nomor 38 Tahun 1994 tentang Pe-


5.11 Pranala luar ngelolaan Masjid Istiqlal

Situs resmi Koordinat: 61011LS 1064951BT / 6,169804LS


Beautiful Mosques 106,830921BT

Jakartas Inspiring Istiqlal Mosque

Virtual Tourist on Masjid Istiqlal

5.12 Referensi
[1] Sejarah Masjid Istiqlal. Situs Resmi Masjid Istiqlal. Di-
akses tanggal 17 March 2012.

[2] http://www.kemenag.go.id/index.php?a=berita&id=
325170
5.13. TEXT AND IMAGE SOURCES, CONTRIBUTORS, AND LICENSES 59

5.13 Text and image sources, contributors, and licenses


5.13.1 Text
Arsitektur Islam Sumber: https://id.wikipedia.org/wiki/Arsitektur_Islam?oldid=12184211 Kontributor: ARdhan, RobotQuistnix, Bor-
gxbot, Jagawana, Andri.h, Naval Scene, JAnDbot, VolkovBot, M. Adiputra, TXiKiBoT, Voices, SieBot, Wirjadisastra, Alexbot, Alecs.bot,
MelancholieBot, WikiDreamer Bot, Muro Bot, Luckas-bot, Ptbotgourou, ArthurBot, Xqbot, Humboldt, TjBot, Kenrick95Bot, EmausBot,
ZroBot, AABot, Arvendoraemon, Delyoper, Botrie, Bonaditya, JThorneBOT, Hidayatsrf, RusdianaDablang, HsfBot dan Pengguna ano-
nim: 3
Masjid Sumber: https://id.wikipedia.org/wiki/Masjid?oldid=12297410 Kontributor: Meursault2004, Aurora, *drew, Bennylin, Midori,
Andrecht, Faithtear, Klemen Kocjancic, Borgx, HarisX, Kembangraps, RobotQuistnix, YurikBot, Jvano~idwiki, Alamnirvana, Wic2020,
Borgxbot, Hariadhi, IvanLanin, Zakifath, Serenity, Andri.h, Escarbot, Naval Scene, Thijs!bot, JAnDbot, TottyBot, CommonsDelinker,
Mimihitam, BaSnxb41Ghsbfs51.acc, D33 w4, Idioma-bot, Albertus Aditya, VolkovBot, TXiKiBoT, Indonesianboy, Loveless, SieBot,
AlleborgoBot, Aldo samulo, Neorhazes, DragonBot, Wirjadisastra, MimihitamBot, PixelBot, Alexbot, Alecs.bot, robot, Melan-
cholieBot, CarsracBot, WikiDreamer Bot, Jumatil, Luckas-bot, Nuniek J, Relly Komaruzaman, ArthurBot, Ezagren, Xqbot, Edyramdan,
GhalyBot, Suwardi Hagani, Kenrick95, TobeBot, FoxBot, Humboldt, Dinamik-bot, Bwag, TjBot, Kenrick95Bot, VoteITP, EmausBot,
ZroBot, Wagino 20100516, AABot, JackieBot, RedBot, ChuispastonBot, WikitanvirBot, Mjbmrbot, Fargot1281, Ashabul Yamin, Wagi-
no Bot, MerlIwBot, Mahali syarifuddin, Imanuel NS Uen, Vagobot, Rezabot, Pai Walisongo, Aksayurikara, Muhraz, Hanamanteo, Addbot,
SamanthaPuckettIndo, JThorneBOT, Fajar Rizki Nursaid, Rachmat-bot, BeeyanBot, Pertamakba, AxeHawkXL, Adi Prabowo dan Peng-
guna anonim: 32
Masjidil Haram Sumber: https://id.wikipedia.org/wiki/Masjidil_Haram?oldid=12905455 Kontributor: Hayabusa future, *drew, Ben-
nylin, Femmy, Borgx, RobotQuistnix, YurikBot, Borgxbot, Wiendietry, Andri.h, Muhammad Nabil Berri, Escarbot, Farras, Thijs!bot,
JAnDbot, TottyBot, CommonsDelinker, Idioma-bot, VolkovBot, TXiKiBoT, Loveless, BotMultichill, SieBot, AlleborgoBot, Wirjadisas-
tra, YourEyesOnly, robot, Hysocc, WikiDreamer Bot, OrophinBot, Luckas-bot, Amirobot, Ptbotgourou, Relly Komaruzaman, James
British, ArthurBot, Empu, Xqbot, Lukman Tomayahu, SassoBot, BenzolBot, Rouf~idwiki, Tjmoel, TobeBot, TjBot, Kenrick95Bot, Vo-
teITP, Efendy mde06, EmausBot, Iwan Novirion, ZroBot, Fikri RA, AABot, RedBot, ChuispastonBot, Mjbmrbot, MerlIwBot, SHRDT,
Ariandra 03, Botrie, Song Hye Kyung, Erik Fastman, Windraseptamadya, Ilzhabimantara, Sobboy Moi, Bgsbaskoro, Hanif Al Husaini,
Amirhusein08, Andiazamuddin, M naufal yassar, Rachmat-bot, Abdul Hasan Maliki, RusdianaDablang, Syusuf2016, HsfBot, Aliiie11 dan
Pengguna anonim: 16
Masjid Al-Aqsa Sumber: https://id.wikipedia.org/wiki/Masjid_Al-Aqsa?oldid=12865136 Kontributor: Robbot, Meursault2004, *drew,
Bennylin, Kisti, Quistnix, Borgx, HarisX, RobotQuistnix, YurikBot, Alamnirvana, Borgxbot, Zakifath, Andri.h, Muhammad Nabil Berri,
Ricky Setiawan, Kia 80, Naval Scene, Thijs!bot, JAnDbot, Alfarq, Mimihitam, Albertus Aditya, VolkovBot, TXiKiBoT, Loveless, Firman
Putra, SieBot, Aldo samulo, PipepBot, DragonBot, Wirjadisastra, MimihitamBot, PixelBot, Teddy s, Alexbot, Athrion, Hysocc, Silvo-
nenBot, Pras, Luckas-bot, Berthold Werner, Amirobot, Nuniek J, Ptbotgourou, Relly Komaruzaman, Aris riyanto, ArthurBot, Ezagren,
Gusman Nawanir, Empu, Xqbot, MerlLinkBot, GhalyBot, Kenrick95, D'ohBot, TobeBot, TjBot, Kenrick95Bot, Muhammad Farid Ma-
rzuq, EmausBot, Ewesewes, AABot, Aanhar, WikitanvirBot, Mjbmrbot, Movses-bot, Wagino Bot, Imanuel NS Uen, AvocatoBot, Botrie,
Rachmat04, Rotlink, Godot13, Ign christian, JThorneBOT, Rav Man, BeeyanBot, RusdianaDablang, Vhonna Fausta M dan Pengguna
anonim: 18
Masjid Istiqlal Sumber: https://id.wikipedia.org/wiki/Masjid_Istiqlal?oldid=12871311 Kontributor: Meursault2004, Hayabusa future,
Aurora, Tengku syariful, Bennylin, Rintojiang, HarisX, Aktuil, Cakra~idwiki, Borgxbot, IvanLanin, Rich Farmbrough, Jagawana, Andri.h,
Thijs!bot, JAnDbot, Peppcheese, Ultratomio, CommonsDelinker, Mimihitam, Albertus Aditya, TXiKiBoT, Masgatotkaca, Loveless, Sie-
Bot, Aldo samulo, Caniago, Wirjadisastra, Alecs.bot, Hysocc, RohanBot, Dede2008, NaidNdeso, Ezagren, Lukman Tomayahu, Rubinbot,
Gunkarta, Obersachsebot, FoxBot, Bozky, Kenrick95Bot, EmausBot, Wagino 20100516, AABot, Bholed, Mjbmrbot, Wagino Bot, Rah-
matdenas, Imanuel NS Uen, CandraWiguna, Muhraz, Botrie, Ahmad Ikhyari, Song Hye Kyung, Denny eR Ge, Ilzhabimantara, Elfarouq.id,
MusenInvincible, Rachmat-bot, BeeyanBot, Muhammad Reza Her, RusdianaDablang, Syusuf2016, HsfBot dan Pengguna anonim: 28

5.13.2 Images
Berkas:1937mecca-makkah.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/3/36/1937mecca-makkah.jpg Lisensi: Pu-
blic domain Kontributor: http://www.ysljdj.com/photo/images/1937%20%A6~{}%B8t%AB%B0%B3%C1%A5%5B%AA%BA%A7J%
BA%B8%A5%D5.JPG Pembuat asli: ?
Berkas:A_packed_house_-_Flickr_-_Al_Jazeera_English.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/3/3f/A_
packed_house_-_Flickr_-_Al_Jazeera_English.jpg Lisensi: CC BY-SA 2.0 Kontributor: A packed house Pembuat asli: Al Jazeera English
Berkas:After_their_time_in_Mina_has_passed,_pilgrims_head_back_to_Mecca._-_Flickr_-_Al_Jazeera_English.jpg Sumber:
https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/d/d0/After_their_time_in_Mina_has_passed%2C_pilgrims_head_back_to_Mecca.
_-_Flickr_-_Al_Jazeera_English.jpg Lisensi: CC BY-SA 2.0 Kontributor: After their time in Mina has passed, pilgrims head back to
Mecca. Pembuat asli: Fadi El Benni of Al Jazeera English
Berkas:Al-Aqsa_Mosque_by_David_Shankbone.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/0/0b/Al-Aqsa_
Mosque_by_David_Shankbone.jpg Lisensi: CC-BY-SA-3.0 Kontributor: David Shankbone Pembuat asli: David Shankbone
Berkas:Al-Haram_mosque_-_Flickr_-_Al_Jazeera_English.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/9/92/
Al-Haram_mosque_-_Flickr_-_Al_Jazeera_English.jpg Lisensi: CC BY-SA 2.0 Kontributor: Al-Haram mosque Pembuat asli: Al Jazeera
English
Berkas:Al-Marwah_6.JPG Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/d/db/Al-Marwah_6.JPG Lisensi: CC BY-SA 3.0
Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Aiman titi
Berkas:AlAqsaFromKotel.JPG Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/2/24/AlAqsaFromKotel.JPG Lisensi: Pu-
blic domain Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Wilson44691
Berkas:Al_Aqsa.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/c/c6/Al_Aqsa.jpg Lisensi: Public domain Kontributor:
Transferred from en.wikipedia to Commons by matanya. Pembuat asli: Nikeman916 di Wikipedia bahasa Inggris
60 BAB 5. MASJID ISTIQLAL

Berkas:Al_Haram,_Mecca_24231,_Saudi_Arabia_-_panoramio_(1).jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/


commons/a/a5/Al_Haram%2C_Mecca_24231%2C_Saudi_Arabia_-_panoramio_%281%29.jpg Lisensi: CC BY 3.0 Kontributor:
http://www.panoramio.com/photo/64904368 Pembuat asli: TaLha Hussain (BAIG)
Berkas:Aqsa_1.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/0/0b/Aqsa_1.jpg Lisensi: CC BY-SA 2.5 Kontributor:
Transferred from en.wikipedia to Commons by sevela.p. Pembuat asli: Original uploader and author is Eric Stoltz at en.wikipedia
Berkas:Aqsa_Facade.JPG Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/0/09/Aqsa_Facade.JPG Lisensi: Public domain
Kontributor: Creswell Archive, Ashmolean Museum via Archnet Digital Library Pembuat asli: K. A. C Creswell
Berkas:Aya_sofya.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/4/4a/Aya_sofya.jpg Lisensi: CC-BY-SA-3.0 Kontri-
butor: Own work by the original uploader Pembuat asli: Robert Raderschatt
Berkas:Banda_Aceh{}s_Grand_Mosque,_Indonesia.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/b/bd/Banda_
Aceh%27s_Grand_Mosque%2C_Indonesia.jpg Lisensi: Public domain Kontributor: ? Pembuat asli: ?
Berkas:Barack_Obama_and_Michelle_Obama_at_the_Istiqlal_Mosque,_Jakarta,_Indonesia,_Nov._10,_2010.jpg Sumber:
https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/1/17/Barack_Obama_and_Michelle_Obama_at_the_Istiqlal_Mosque%2C_Jakarta%
2C_Indonesia%2C_Nov._10%2C_2010.jpg Lisensi: Public domain Kontributor: P111010PS-0252 Pembuat asli: The White House from
Washington, DC
Berkas:Before_the_Hajj_is_complete,_pilgrims_must_return_to_Mecca_to_perform_a_\char"0022\relax{}farewell_tawaf\
char"0022\relax{}_around_the_Kaaba._-_Flickr_-_Al_Jazeera_English.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/
commons/8/8b/Before_the_Hajj_is_complete%2C_pilgrims_must_return_to_Mecca_to_perform_a_%22farewell_tawaf%22_around_
the_Kaaba._-_Flickr_-_Al_Jazeera_English.jpg Lisensi: CC BY-SA 2.0 Kontributor: Before the Hajj is complete, pilgrims must return to
Mecca to perform a farewell tawaf around the Kaaba. Pembuat asli: Al Jazeera English
Berkas:Bruckhaufen_(Wien)_-_Moschee,_Hauptportal.JPG Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/3/3c/
Bruckhaufen_%28Wien%29_-_Moschee%2C_Hauptportal.JPG Lisensi: CC BY-SA 4.0 Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Bwag
Berkas:COLLECTIE_TROPENMUSEUM_Alun-alun_met_moskee_Martapoera_TMnr_60018755.jpg Sum-
ber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/a/ad/COLLECTIE_TROPENMUSEUM_Alun-alun_met_moskee_
Martapoera_TMnr_60018755.jpg Lisensi: CC BY-SA 3.0 Kontributor: Tropenmuseum Pembuat asli: Tak diketa-
hui<a href='https://www.wikidata.org/wiki/Q4233718' title='wikidata:Q4233718'><img alt='wikidata:Q4233718' src='https:
//upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/f/ff/Wikidata-logo.svg/20px-Wikidata-logo.svg.png' width='20' height='11'
srcset='https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/f/ff/Wikidata-logo.svg/30px-Wikidata-logo.svg.png 1.5x,
https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/f/ff/Wikidata-logo.svg/40px-Wikidata-logo.svg.png 2x' data-le-width='1050'
data-le-height='590' /></a>
Berkas:COLLECTIE_TROPENMUSEUM_De_Istiqlal_moskee_in_aanbouw_en_de_kathedraal_TMnr_20025717.jpg
Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/1/17/COLLECTIE_TROPENMUSEUM_De_Istiqlal_moskee_
in_aanbouw_en_de_kathedraal_TMnr_20025717.jpg Lisensi: CC BY-SA 3.0 Kontributor: Tropenmuseum Pembuat asli:
Tak diketahui<a href='https://www.wikidata.org/wiki/Q4233718' title='wikidata:Q4233718'><img alt='wikidata:Q4233718'
src='https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/f/ff/Wikidata-logo.svg/20px-Wikidata-logo.svg.png' width='20' hei-
ght='11' srcset='https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/f/ff/Wikidata-logo.svg/30px-Wikidata-logo.svg.png 1.5x,
https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/f/ff/Wikidata-logo.svg/40px-Wikidata-logo.svg.png 2x' data-le-width='1050'
data-le-height='590' /></a>
Berkas:COLLECTIE_TROPENMUSEUM_De_Moskee_van_Indrapoeri_in_Atjeh_TMnr_60012202.jpg Sumber:
https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/4/4a/COLLECTIE_TROPENMUSEUM_De_Moskee_van_Indrapoeri_in_Atjeh_
TMnr_60012202.jpg Lisensi: CC BY-SA 3.0 Kontributor: Tropenmuseum Pembuat asli: C. Krger (Fotograaf/photographer).
Berkas:COLLECTIE_TROPENMUSEUM_Een_moskee_bij_Fort_de_Kock_TMnr_10016669.jpg Sumber: https://upload.
wikimedia.org/wikipedia/commons/d/da/COLLECTIE_TROPENMUSEUM_Een_moskee_bij_Fort_de_Kock_TMnr_10016669.jpg
Lisensi: CC BY-SA 3.0 Kontributor: Tropenmuseum Pembuat asli: Tak diketahui<a href='https://www.wikidata.org/wiki/Q4233718'
title='wikidata:Q4233718'><img alt='wikidata:Q4233718' src='https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/f/ff/
Wikidata-logo.svg/20px-Wikidata-logo.svg.png' width='20' height='11' srcset='https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/
thumb/f/ff/Wikidata-logo.svg/30px-Wikidata-logo.svg.png 1.5x, https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/f/ff/
Wikidata-logo.svg/40px-Wikidata-logo.svg.png 2x' data-le-width='1050' data-le-height='590' /></a>
Berkas:COLLECTIE_TROPENMUSEUM_Landschap_met_moskee_in_Minangkabause_bouwstijl_te_Kamp_Taboe_
Sumatra`s_Westkust_TMnr_60003551.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/f/f6/COLLECTIE_
TROPENMUSEUM_Landschap_met_moskee_in_Minangkabause_bouwstijl_te_Kamp_Taboe_Sumatra%60s_Westkust_TMnr_
60003551.jpg Lisensi: CC BY-SA 3.0 Kontributor: Tropenmuseum Pembuat asli: Christiaan Benjamin Nieuwenhuis
Berkas:Ceiling_in_Alhambra.JPG Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/a/aa/Ceiling_in_Alhambra.JPG Lisensi:
CC BY-SA 3.0 Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Liam987
Berkas:Chinese-style_minaret_of_the_Great_Mosque.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/0/08/
Chinese-style_minaret_of_the_Great_Mosque.jpg Lisensi: CC-BY-SA-3.0 Kontributor: No machine-readable source provided. Own
work assumed (based on copyright claims). Pembuat asli: No machine-readable author provided. Mr. Tickle assumed (based on copyright
claims).
Berkas:Commons-logo.svg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/4/4a/Commons-logo.svg Lisensi: Public domain
Kontributor: This version created by Pumbaa, using a proper partial circle and SVG geometry features. (Former versions used to be slightly
warped.) Pembuat asli: SVG version was created by User:Grunt and cleaned up by 3247, based on the earlier PNG version, created by
Reidab.
Berkas:Coveting_the_Black_Stone.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/1/13/Coveting_the_Black_Stone.
jpg Lisensi: CC BY 2.0 Kontributor: Coveting the Black Stone Pembuat asli: omar_chatriwala
Berkas:Crystal_Clear_app_xmag.svg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/e/ec/Crystal_Clear_app_xmag.svg
Lisensi: LGPL Kontributor:
5.13. TEXT AND IMAGE SOURCES, CONTRIBUTORS, AND LICENSES 61

Crystal_Clear_app_xmag.png Pembuat asli: Crystal_Clear_app_xmag.png: Everaldo Coelho and YellowIcon


Berkas:DecorInterieurDharihSidiAliElMekki.JPG Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/4/48/
DecorInterieurDharihSidiAliElMekki.JPG Lisensi: CC BY-SA 3.0 Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Citizen59
Berkas:Eid_ul-Fitr_Family_Istiqlal_Mosque_Jakarta.JPG Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/1/1c/Eid_
ul-Fitr_Family_Istiqlal_Mosque_Jakarta.JPG Lisensi: CC BY 3.0 Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Midori
Berkas:Eid_ul-Fitr_prayer_Istiqlal_Mosque_women_section.JPG Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/2/22/
Eid_ul-Fitr_prayer_Istiqlal_Mosque_women_section.JPG Lisensi: CC BY 3.0 Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Midori
Berkas:Featured_article_star.svg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/b/bc/Featured_article_star.svg Lisensi:
CC-BY-SA-3.0 Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Booyabazooka
Berkas:Flag_of_Saudi_Arabia.svg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/0/0d/Flag_of_Saudi_Arabia.svg
Lisensi: CC0 Kontributor: the actual ag Pembuat asli: Tak diketahui<a href='https://www.wikidata.org/wiki/Q4233718'
title='wikidata:Q4233718'><img alt='wikidata:Q4233718' src='https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/f/ff/
Wikidata-logo.svg/20px-Wikidata-logo.svg.png' width='20' height='11' srcset='https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/
thumb/f/ff/Wikidata-logo.svg/30px-Wikidata-logo.svg.png 1.5x, https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/f/ff/
Wikidata-logo.svg/40px-Wikidata-logo.svg.png 2x' data-le-width='1050' data-le-height='590' /></a>
Berkas:Flickr_-_omar_chatriwala_-_Outside_the_Haram.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/4/43/
Flickr_-_omar_chatriwala_-_Outside_the_Haram.jpg Lisensi: CC BY 2.0 Kontributor: Outside the Haram Pembuat asli: Omar Chatriwala
from Doha, Qatar
Berkas:Fountain_Istiqlal_Mosque_Monas_background.JPG Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/f/fa/
Fountain_Istiqlal_Mosque_Monas_background.JPG Lisensi: CC BY 3.0 Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Midori
Berkas:Front_of_Al-Aqsa.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/0/0d/Front_of_Al-Aqsa.jpg Lisensi: Public
domain Kontributor: Karya sendiri (own picture) Pembuat asli: Yaakov Shoham
Berkas:GD-FR-Paris-Mosque012.JPG Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/b/bd/GD-FR-Paris-Mosqu%
C3%A9e012.JPG Lisensi: CC BY-SA 2.5 Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Grard Ducher (Nfermat)
Berkas:Gate_of_Ka-bah.JPG Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/b/b9/Gate_of_Ka-bah.JPG Lisensi: CC BY-
SA 3.0 Kontributor: Karya sendiri (Original caption: I (Md iet (talk)) created this work entirely by myself.) Pembuat asli: Md iet at
en.wikipedia
Berkas:Ghawanima_Minaret-Aqsa.JPG Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/id/c/c7/Ghawanima_Minaret-Aqsa.JPG Li-
sensi: ? Kontributor: en Pembuat asli: ?
Berkas:Grande_mosquee_porto-novo.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/0/07/Grande_mosquee_
porto-novo.jpg Lisensi: CC BY-SA 3.0 Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Babylas
Berkas:Hajj_2008_-_Flickr_-_Al_Jazeera_English_(4).jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/0/09/Hajj_
2008_-_Flickr_-_Al_Jazeera_English_%284%29.jpg Lisensi: CC BY-SA 2.0 Kontributor: Hajj 2008 Pembuat asli: Al Jazeera English
Berkas:Hebrew_domeEntrance_sign.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/a/ae/Hebrew_domeEntrance_
sign.jpg Lisensi: CC BY-SA 2.5 Kontributor: Self-published work by Bantosh Pembuat asli: Bantosh
Berkas:Hijir_Ismail.JPG Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/id/1/1e/Hijir_Ismail.JPG Lisensi: CC-BY-SA-3.0 Kontribu-
tor: ? Pembuat asli: ?
Berkas:Inside_view_-Masjidul_Haram,_Makkah.JPG Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/9/9f/Inside_
view_-Masjidul_Haram%2C_Makkah.JPG Lisensi: CC BY-SA 3.0 Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Sajetpa di Wikipedia bahasa
Malayalam
Berkas:Insideofmasjedolharam2.JPG Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/4/4a/Insideofmasjedolharam2.JPG
Lisensi: CC BY-SA 3.0 Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Mardetanha
Berkas:Interiormosquekrekelstraatnijmegen.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/9/91/
Interiormosquekrekelstraatnijmegen.jpg Lisensi: Public domain Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: LooiNL
Berkas:Isfahan_Royal_Mosque_general.JPG Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/b/b2/Isfahan_Royal_
Mosque_general.JPG Lisensi: CC BY-SA 3.0 Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Patrickringgenberg
Berkas:IslamSymbol2.svg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/f/f1/IslamSymbol2.svg Lisensi: Public domain
Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: DzWiki
Berkas:Israel-2013-Jerusalem-Temple_Mount-Al-Aqsa_Mosque_(NE_exposure).jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/
wikipedia/commons/c/ca/Israel-2013-Jerusalem-Temple_Mount-Al-Aqsa_Mosque_%28NE_exposure%29.jpg Lisensi: CC BY-SA 4.0
Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Godot13
Berkas:Istiqlal2.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/id/b/b6/Istiqlal2.jpg Lisensi: ? Kontributor: ? Pembuat asli: ?
Berkas:Istiqlal_Interior.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/e/ec/Istiqlal_Interior.jpg Lisensi: CC BY-SA
3.0 Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Gunawan Kartapranata
Berkas:Istiqlal_Mosque.JPG Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/id/1/14/Istiqlal_Mosque.JPG Lisensi: GFDL Kontribu-
tor: ? Pembuat asli: Karya sendiri
Berkas:Istiqlal_Mosque_Eid_ul_Fitr_Jamaah_1.JPG Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/6/60/Istiqlal_
Mosque_Eid_ul_Fitr_Jamaah_1.JPG Lisensi: CC BY-SA 3.0 Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Gunawan Kartapranata
Berkas:Istiqlal_Mosque_Eid_ul_Fitr_Jamaah_3.JPG Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/0/06/Istiqlal_
Mosque_Eid_ul_Fitr_Jamaah_3.JPG Lisensi: CC BY-SA 3.0 Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Gunawan Kartapranata
Berkas:Istiqlal_Mosque_Eid_ul_Fitr_Jamaah_4.JPG Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/b/bf/Istiqlal_
Mosque_Eid_ul_Fitr_Jamaah_4.JPG Lisensi: CC BY-SA 3.0 Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Gunawan Kartapranata
62 BAB 5. MASJID ISTIQLAL

Berkas:Istiqlal_Mosque_Front_of_Al_Fattah_Gate.JPG Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/d/df/Istiqlal_


Mosque_Front_of_Al_Fattah_Gate.JPG Lisensi: CC BY-SA 3.0 Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Gunawan Kartapranata
Berkas:Istiqlal_Mosque_Minaret.JPG Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/1/10/Istiqlal_Mosque_Minaret.
JPG Lisensi: CC BY-SA 3.0 Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Gunawan Kartapranata
Berkas:Istiqlal_Mosque_Minbar.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/6/65/Istiqlal_Mosque_Minbar.jpg
Lisensi: CC BY-SA 3.0 Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Gunawan Kartapranata
Berkas:Istiqlal_Mosque_Reciting_Al_Quran.JPG Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/c/c4/Istiqlal_Mosque_
Reciting_Al_Quran.JPG Lisensi: CC BY-SA 3.0 Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Gunawan Kartapranata
Berkas:Istiqlal_Mosque_Wudhu_(Ablution).JPG Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/2/23/Istiqlal_Mosque_
Wudhu_%28Ablution%29.JPG Lisensi: CC BY-SA 3.0 Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Gunawan Kartapranata
Berkas:Kaaba.png Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/1/1a/Kaaba.png Lisensi: CC-BY-SA-3.0 Kontributor:
Transferred from fr.wikipedia to Commons. Pembuat asli: Original uploader was Mbenoist (M. Benoist) at fr.wikipedia
Berkas:Kaaba_in_macca.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/9/94/Kaaba_in_macca.jpg Lisensi: CC BY-
SA 3.0 Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Aiman titi
Berkas:Kaaba_mirror_edit_jj.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/f/f3/Kaaba_mirror_edit_jj.jpg Lisensi:
GFDL 1.2 Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Muhammad Mahdi Karim; edited by jjron
Berkas:Kabba1.JPG Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/4/44/Kabba1.JPG Lisensi: CC BY-SA 3.0 Kontributor:
Karya sendiri Pembuat asli: Mardetanha
Berkas:Kobe-mosque.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/a/ad/Kobe-mosque.jpg Lisensi: CC-BY-SA-3.0
Kontributor: ? Pembuat asli: ?
Berkas:Log_PERTAMA_2016.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/1/1d/Log_PERTAMA_2016.jpg Lisen-
si: CC BY-SA 4.0 Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Pertamakba
Berkas:Loudspeaker.svg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/8/8a/Loudspeaker.svg Lisensi: Public domain Kon-
tributor: New version of Image:Loudspeaker.png, by AzaToth and compressed by Hautala Pembuat asli: Nethac DIU, waves corrected by
Zoid
Berkas:Makkah-Panorama-2011.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/2/2a/Makkah-Panorama-2011.jpg
Lisensi: CC0 Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Wurzelgnohm
Berkas:Makkah-Portal2.png Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/8/87/Makkah-Portal2.png Lisensi: CC BY-
SA 3.0 Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: MrJoker07
Berkas:Makkah_(Mecca).jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/5/55/Makkah_%28Mecca%29.jpg Lisensi:
CC BY-SA 3.0 Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Basil D Sou
Berkas:Makkah_550m.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/5/56/Makkah_550m.jpg Lisensi: CC0 Kontribu-
tor: Karya sendiri Pembuat asli: Wurzelgnohm
Berkas:Masjid_al-Haram,_Mecca._Inside..jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/5/5b/Masjid_al-Haram%
2C_Mecca._Inside..jpg Lisensi: CC BY-SA 3.0 Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Mbasit
Berkas:Masjid_al-Haram,_Mecca_at_night.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/9/9a/Masjid_
al-Haram%2C_Mecca_at_night.jpg Lisensi: CC BY-SA 3.0 Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Mbasit
Berkas:Masjid_al-Haram.JPG Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/2/21/Masjid_al-Haram.JPG Lisensi: CC
BY 3.0 Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Zainichi Gaikokujin
Berkas:Masjid_al-Haram_1.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/f/f7/Masjid_al-Haram_1.jpg Lisensi: Pu-
blic domain Kontributor: http://images.google.com/imgres?imgurl=http://www.lovely0smile.com/2006/os/os-007.jpg&imgrefurl=http:
//women.bo7.net/girls87018&usg=__IH6JMxWaF7tvwK_jqEQmfywYRns=&h=561&w=580&sz=89&hl=en&start=1&um=1&tbnid=
roMdgJLfYRtBxM:&tbnh=130&tbnw=134&prev=/images%3Fq%3D%25D8%25B5%25D9%2588%25D8%25B1%2B%25D9%
2585%25D9%2583%25D8%25A9%2B%25D8%25A7%25D9%2584%25D9%2585%25D9%2583%25D8%25B1%25D9%2585%
25D8%25A9%2B%25D8%25A7%25D9%2584%25D9%2582%25D8%25AF%25D9%258A%25D9%2585%25D8%25A9%26hl%
3Den%26client%3Dfirefox-a%26channel%3Ds%26rls%3Dorg.mozilla:en-GB:official%26sa%3DX%26um%3D1 Pembuat asli:

Berkas:Masjid_al-Haram_cropped.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/0/05/Masjid_al-Haram_cropped.
jpg Lisensi: CC BY-SA 3.0 Kontributor: https://en.wikipedia.org/wiki/File:Masjid_al-Haram.jpg Pembuat asli: XXXshatha
Berkas:Mecca-1850.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/9/97/Mecca-1850.jpg Lisensi: Public domain Kon-
tributor: Plate 45 from Ohsson, Tableau gnral de lEmpire Othoman, vol. 2, 1790. Paris: Imprimerie de Monsieur Pembuat asli: Berthault,
engraving after L. N. de Lespinasse, Vue de la Mecque
Berkas:Mecca_prayer,_1889.tif Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/d/d6/Mecca_prayer%2C_1889.tif Lisensi:
Public domain Kontributor: http://hdl.loc.gov/loc.pnp/cph.3b06798 Pembuat asli: Abd al-Ghar, al-Sayyid, Physician of Mecca, photo-
grapher
Berkas:Mesjid_Ar-Rahman.JPG Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/c/c0/Mesjid_Ar-Rahman.JPG Lisensi:
CC BY-SA 3.0 Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Aldo samulo
Berkas:Mohammad_SAV.svg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/8/8c/Mohammad_SAV.svg Lisensi: CC BY-
SA 3.0 Kontributor: This vector image was created with Inkscape. Pembuat asli: Nevit Dilmen (<a href='//commons.wikimedia.org/wiki/
User_talk:Nevit' title='User talk:Nevit'>talk</a>)
Berkas:Mosque.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/e/e5/Mosque.jpg Lisensi: CC BY 3.0 br Kontributor:
Agncia Brasil by Antonio Melina/Agncia Brasil. 01.Dec.2003 as 11605.jpg, from where it was downloaded, cropped, and resized by
Hajor. Pembuat asli: Antonio Melina/Agncia Brasil
5.13. TEXT AND IMAGE SOURCES, CONTRIBUTORS, AND LICENSES 63

Berkas:Mosque02.png Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/9/9f/Mosque02.png Lisensi: Public domain Kontribu-


tor: ? Pembuat asli: ?
Berkas:Mosque_of_Hulhumal.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/d/d3/Mosque_of_Hulhumal%C3%
A9.jpg Lisensi: CC BY 2.0 Kontributor: hulhumale' mosque Pembuat asli: Ibrahim Iujaz from Rep. Of Maldives
Berkas:Mosque_of_Schwetzingen_Castle.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/4/4d/Mosque_of_
Schwetzingen_Castle.jpg Lisensi: CC BY 2.0 Kontributor: Schwetzingen Castle Mosque Pembuat asli: Wolfgang Staudt from
Saarbruecken, Germany
Berkas:Mosquee-Cherchell.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/7/7e/Mosquee-Cherchell.jpg Lisensi: CC
BY-SA 3.0 Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: User:Cherchelli
Berkas:Mount_Safa_Mecca.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/0/03/Mount_Safa_Mecca.jpg Lisensi: CC
BY-SA 3.0 Kontributor: Karya sendiri (Original caption: I (Swerveut (talk)) created this work entirely by myself.)
Pembuat asli: Swerveut (talk)
Berkas:Mqam_a1918.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/9/97/Mqam_a1918.jpg Lisensi: Public domain
Kontributor: http://www.worldcat.org/oclc/754746860 Pembuat asli: Tak diketahui<a href='https://www.wikidata.org/wiki/Q4233718'
title='wikidata:Q4233718'><img alt='wikidata:Q4233718' src='https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/f/ff/
Wikidata-logo.svg/20px-Wikidata-logo.svg.png' width='20' height='11' srcset='https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/
thumb/f/ff/Wikidata-logo.svg/30px-Wikidata-logo.svg.png 1.5x, https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/f/ff/
Wikidata-logo.svg/40px-Wikidata-logo.svg.png 2x' data-le-width='1050' data-le-height='590' /></a>
Berkas:Muhammad_destroying_idols_-_L'Histoire_Merveilleuse_en_Vers_de_Mahomet_BNF.jpg Sumber: https:
//upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/c/ca/Muhammad_destroying_idols_-_L%27Histoire_Merveilleuse_en_Vers_de_
Mahomet_BNF.jpg Lisensi: Public domain Kontributor: Histoire Geographie 5ieme Nathan Pembuat asli: Tak diketa-
hui<a href='https://www.wikidata.org/wiki/Q4233718' title='wikidata:Q4233718'><img alt='wikidata:Q4233718' src='https:
//upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/f/ff/Wikidata-logo.svg/20px-Wikidata-logo.svg.png' width='20' height='11'
srcset='https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/f/ff/Wikidata-logo.svg/30px-Wikidata-logo.svg.png 1.5x,
https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/f/ff/Wikidata-logo.svg/40px-Wikidata-logo.svg.png 2x' data-le-width='1050'
data-le-height='590' /></a>
Berkas:Naghsh-e-jahan_masjed-e-shah_esfahan.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/8/87/
Naghsh-e-jahan_masjed-e-shah_esfahan.jpg Lisensi: CC BY-SA 2.5 Kontributor: ? Pembuat asli: ?
Berkas:Nuvola_Saudi_flag.svg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/9/93/Nuvola_Saudi_flag.svg Lisensi: LGPL
Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Orzetto
Berkas:Omayyad_mosque.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/9/9f/Omayyad_mosque.jpg Lisensi: CC-
BY-SA-3.0 Kontributor: Transferred from en.wikipedia. Pembuat asli: Original uploader was Isam at en.wikipedia
Berkas:Pergamon_Museum_Berlin_P3.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/8/8b/Pergamon_Museum_
Berlin_P3.jpg Lisensi: Public domain Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Gryndor stitched by Marku1988
Berkas:Pilgrims_on_the_roof_of_the_Grand_mosque_-_Flickr_-_Al_Jazeera_English.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/
wikipedia/commons/8/8a/Pilgrims_on_the_roof_of_the_Grand_mosque_-_Flickr_-_Al_Jazeera_English.jpg Lisensi: CC BY-SA 2.0
Kontributor: Pilgrims on the roof of the Grand mosque Pembuat asli: Omar Chatriwala of Al Jazeera English
Berkas:Portal-puzzle.svg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/f/fd/Portal-puzzle.svg Lisensi: Public domain
Kontributor: User:Eubulides. Created with Inkscape 0.47pre4 r22446 (Oct 14 2009). This image was created from scratch and is not
a derivative of any other work in the copyright sense, as it shares only nonprotectible ideas with other works. Its idea came from File:Portal
icon.svg by User:Michiel1972, which in turn was inspired by File:Portal.svg by User:Pepetps and User:Ed g2s, which in turn was inspired by
File:Portal.gif by User:Ausir, User:Kyle the hacker and User:HereToHelp, which was reportedly from he:File:Portal.gif (since superseded
or replaced?) by User:Naama m. It is not known where User:Naama m. got the idea from. Pembuat asli: User:Eubulides
Berkas:Prayer_book_-_Google_Art_Project.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/d/d8/Prayer_book_-_
Google_Art_Project.jpg Lisensi: Public domain Kontributor: nAEmhlPJCfRKqA at Google Cultural Institute maximum zoom level Pem-
buat asli: Unknown Creator
Berkas:Red_pog.svg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/0/0c/Red_pog.svg Lisensi: Public domain Kontributor:
Karya sendiri Pembuat asli: Andux
Berkas:Roof_of_Masjid_al-Haram_01.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/3/31/Roof_of_Masjid_
al-Haram_01.jpg Lisensi: CC BY-SA 3.0 Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Americophile
Berkas:Roof_of_Masjid_al-Haram_03.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/e/e5/Roof_of_Masjid_
al-Haram_03.jpg Lisensi: CC BY-SA 3.0 Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Americophile
Berkas:Saladin_Minbar-Aqsa.JPG Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/a/ab/Saladin_Minbar-Aqsa.JPG Lisen-
si: Public domain Kontributor: Creswell Archive, Ashmolean Museum via Archnet Digital Library Pembuat asli: K. A. C Creswell
Berkas:Saudi_Arabia_location_map.svg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/6/67/Saudi_Arabia_location_
map.svg Lisensi: CC BY-SA 3.0 Kontributor: Karya sendiri, using
United States National Imagery and Mapping Agency data
World Data Base II data
Pembuat asli: NordNordWest
Berkas:Storks_samarkand.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/2/20/Storks_samarkand.jpg Lisensi: Public
domain Kontributor: - (1863-1944)

Sergei Mikhailovich Prokudin-Gorskii Collection (Library of Congress)


Pembuat asli: Sergei Mikhailovich Prokudin-Gorskii, digital rendering by Natalia Anatolevna Pekova
64 BAB 5. MASJID ISTIQLAL

Berkas:Sudais.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/id/7/71/Sudais.jpg Lisensi: ? Kontributor: en Pembuat asli: ?


Berkas:Symbol_support_vote.svg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/9/94/Symbol_support_vote.svg Lisensi:
Public domain Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Zscout370, improved by Ed g2s, simplied by Erin Silversmith
Berkas:TM_washing.JPG Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/5/5d/TM_washing.JPG Lisensi: Public domain
Kontributor: Photograph taken by Mark A. Wilson (Department of Geology, The College of Wooster). [1] Pembuat asli: Wilson44691 di
Wikipedia bahasa Inggris
Berkas:The_Hajj_kicks_into_full_gear_-_Flickr_-_Al_Jazeera_English_(7).jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/
commons/3/32/The_Hajj_kicks_into_full_gear_-_Flickr_-_Al_Jazeera_English_%287%29.jpg Lisensi: CC BY-SA 2.0 Kontributor: The
Hajj kicks into full gear Pembuat asli: Fadi El Binni of Al Jazeera English
Berkas:Turkish_-_Tile_with_the_Great_Mosque_of_Mecca_-_Google_Art_Project.jpg Sumber: https://upload.wikimedia.org/
wikipedia/commons/c/c6/Turkish_-_Tile_with_the_Great_Mosque_of_Mecca_-_Google_Art_Project.jpg Lisensi: Public domain Kon-
tributor: pwG2-iFmQstqXQ at Google Cultural Institute maximum zoom level Pembuat asli: Turkish Artist (Turkish)
Details of artist on Google Art Project
Berkas:Wikisource-logo.svg Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/4/4c/Wikisource-logo.svg Lisensi: CC BY-SA
3.0 Kontributor: Rei-artur Pembuat asli: Nicholas Moreau
Berkas:Wudu_Istiqlal_Mosque.JPG Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/1/12/Wudu_Istiqlal_Mosque.JPG Li-
sensi: CC BY 3.0 Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Midori
Berkas:Zamzamwill.JPG Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/d/d0/Zamzamwill.JPG Lisensi: CC BY-SA 3.0
Kontributor: Karya sendiri Pembuat asli: Mardetanha
Berkas:_.PNG Sumber: https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/e/e5/%D9%85%D9%83%D8%A9_%D8%A7%
D9%84%D9%85%D9%83%D8%B1%D9%85%D8%A9.PNG Lisensi: Public domain Kontributor: http://www.kapl.org.sa/eindex.php
Pembuat asli: King Abdulaziz Public Library

5.13.3 Content license


Creative Commons Attribution-Share Alike 3.0