Está en la página 1de 5

Ancaman Terhadap Keanekaragaman Hayati

Beragam kegiatan manusia telah menjadi ancaman terhadap keanekaragaman hayati.


Kegiatan yang mengancam tersebut secara umum dapat dikelompokkan menjadi empat
yaitu pembunuhan yang tidak terkendali (perburuan liar), fragmentasi dan kerusakan
habitat, introduksi spesies eksotis dan adanya rantai kepunahan.

1. Pembunuhan yang tidak terkendali

Pembunuhan yang terjadi secara eksesif bias terjadi melalui perburuan liar dan
penangkapan ikan secara tidak terkendali. Pada Negara yang sedang berkembang, kasus
pembunuhan yang tidak terkendali sangat memprihatinkan. Beberapa hewan diketahui
rentan terhadap perburuan tidak terkendali seperti gajah, badak, paus dll. Contoh klasik
adalah kasus perburuan Gajah Afrika untuk diambil dagingnya. Pada tahun 1970-an
ketika harga gading meningkat, terjadilah perburuan yang tidak terkendali. Kasus
kepunahan Harimau Jawa di Indonesia juga diduga disebabkan oleh perburuan tidak
terkendali pada tahun 1950-an, ketika populasi harimau tinggi.

2. Kerusakan dan fragmentasi habitat

Kerusakan hutan menjadi faktor ancaman keanekaragaman hayati utama.


Contoh kerusakan habitat yang klasik terjadi pada kasus hilangnya habitat burung
pelatuk di Amerika. Burung pelatuk adalah pemakan serangga yang hidup di dalam
gabus pohon pinus, burung ini membuat sarang dengan melubangi pohon pinus tua.
Dengan ditebanginya hutan pinus untuk dikonversi menjadi hutan maka rusaklah
habitat burung pelatuk. Dalam mendisain habitat untuk recovery burung ini terdapat
sedikit kesulitan karena system social ada pada populasi burung ini. Burung ini hidup
berkelompok dalam satu sarang terdapat satu pasangan dan pembantu yang semuanya
jantan. Burung pembantu akan ikut mengerami telur sampai menetas. Pembantu akan
menggantikan fungsi tuan rumah jika tuan rumahnya mati.

Dalam sudut pandang konservasi, masalah yang dihadapi burung pelatuk ini
adalah kompetisi memperebutkan lowongan tempat bersarang. Dibandingkan membuat
sarang baru yang membutuhkan banyak energi untuk melubangi batang pohon, burung
pelatuk lebih memilih untuk berkompetisi memperebutkan sarang yang ada.
Penebangan pohon pinus yang sudah tua menjadikan sumber daya yang dibutuhkan
menyusut dan berdampak pada ukuran populasi burung.

Diwilayah hutan hujan tropis peningkatan konsumsi kayu, konversi hutan


menjadi kebun sawit, pembakaran hutan merupakan penyebab kerusakan diberbagai
negara. Sebuah laporan mengestimasi sebesar 90000 km2 hutan yang alami telah
terdegradasi pada dekade 1971- 1980.

Tren deforstrasi di Indonesia telah berlangsung selama beberapa dekade.


Konversi hutan menjadi lahan pertanian telah terjadi di banyak wilayah merusak lebih
dari 30 juta hektar hutan sekunder. Pada saat itu, sebagian besar provinsi telah
kehilangan 80% atau lebih kawasan hutan daratan rendahnya, dan 11 propinsi telah
mengalami penggundulan lahan curam yang cukup besar. Pulau jawa adalah salah satu
wilayah dengan tingkat kerusakan yang sangat tinggi yang terjadi bahkan di daerah
pegunungan (Leksono et al, 2005). Data yang dimiliki oleh state of the Worlds Forests
2007 yang dikeluarkan The UN Food & Agriculture Organization (FAO), menyebutkan
angka deforestasi Indonesia pada periode 2000- 2005 1, 871 juta hektar/ tahun. Selama
55 tahun terhitung sejak 1950 hutan Indonesia telah berkurang sebesar 73,5 juta hektar
(dari 162 juta hektar menjadi 88,5 juta hektar) atau sekitar 45%. Laju deforestasi hutan
di Indonesia ini membuat Guiness Book of The Record memberikan gelar bagi
Indonesia sebagai negara dengan daya rusak hutan tercepat di dunia.

Fragmentasi habitat menjadikan luas area yang dapat ditempati oleh populasi
menyusut dan suatu populasi terkotak- kotak dalam patch yang kecil. Dalam patch yang
kecil, Efek Allee mungkin bisa terjadi. Contoh fragmentasi habitat orang utan di
Kalimantan maupun Sumatera. Penebangan hutan ecara ilegal berpengaruh besar
menciptakan fragmentasi habitat.

Fragmentasi habitat tidak selalu terjadi pada habitat alami di hutan. Di kebun
raya Bogor, suatu penelitian juga menunjukkan adanya pengaruh fragmentasi habitat
terhadap ukuran populasi. Hingga tahun 1936 kebun raya ini terhubung dengan hutan di
sekitar timur. Sejak adanya perkembangan kota maka selama lebih dari 60 tahun kebun
raya ini terpisah dari patch terdekat berjarak 5 km. Dari 62 jenis burung yang tercatat
memiliki lokasi sarang di kebun raya itu pada tahun 1932- 1952, tinggal 20 jenis saja
yang bertahan pada tahun 1980- 1985 dab sekitar 4 jenis terancam punah.

Implikasi fragmentasi habitat untuk Indonesia adalah bahwa beberapa ratus


spesies hilang dalam setahun. Diperkirakan kebanyakan merupakan hewan invertebrata
yang belum dideskripsikan. Perkiraan tingkat kepunahan itu merupakan suatu
keprihatinan, karena angka tersebut diduga sedang bergerak cepat bersamaan dengan
punahnya fragmen- fragmen habitat yang unik, lagi pula populasi hewan menjadi
terlalu sedikit untuk mampu mendukung dirinya sendiri. Masalah kehilangan habitat di
Indonesia paling serius dialami pulau- pulau berpenduduk padat seperti Jawa dan Bali
karena hutan alam yang tersisa kebanyakan berupa peninggalan saja dan daratan rendah
yang subur sudah terlalu lama dikelola secara intensif (WCMC/ PHPA, 1991). Di
tempat lain yang kurang begitu padat penduduknya, bentuk ancaman terhadap
keanekaragaman hayati agak berbeda dan degradasi hutan secara besar- besaran
merupakan suatu fenomena yang relatif baru.

3. Introduksi spesies eksotis

Spesies eksotis adalah spesies asing yang berasal dari negara asing. Introduksi
spesies eksotis menyebabkan terdesaknya spesies lokal. Diperkirakan 40% kasus
kepunahan disebabkan oleh kejadian ini. Kasus introduksi spesies ikan nila ke danau
Victoria telah dilaporkan menyebabkan terjadinya kepunahan 200 ikan- ikan
Perciformes lokal. Kepunahan 50% mamalia yang ada di Australia selama 200 tahun
terakhir juga diketahui disebabkan oleh kehadiran spesies eksotis. Terjadi hal yang
menarik bahwa spesies yang hilang di Australia tersebut memiliki kisaran berat tubuh
yang berada pada kisaran 35- 4200 gram. Spesies yang sangat kecil atau sangat besar
terhindar dari kepunahan. Beberapa hal diduga menjadi penyebab kepunahan, mulai
dari konversi habitat mamalia menjadi lahan pertanian, kehadiran herbivor asing dan
predator asing. Herbivor asing menjadi pesaing bagi mamalia lokal. Sedangkan
predator asing yang diharapkan dapat mengatahi herbivor asing ternyata juga
memangsa mamalia lokal. Srigala merah yang menjadi predator tersebut, diduga
menjadi penyebab utama kepunahan spesies lokal.

Di Indonesia spesies eksotik yang sering dilaporkan menimbulkan masalah


adalah ikan. Jumlah spesies ikan yang sengaja diintroduksikan ke dalam perairan
Indonesia dari luar negeri ada 16 jenis. Kelompok pertama misalnya kerabat ikan mas
Carassius auratus dan ikan karper Cyprinus carpio yang berasal dari Cina dan Jepang
yang secara luas dikenal sebagai ikan hias maupun budidaya. Kelompok berikutnya
adalah introduksi yang dianggap paling berhasil yaitu ikan nila dan mujair. Ikan nila
(Oreochromis nilotica) yang secara alami tersebar luas. Ikan ini seharusnya hidup di
perairan terbuka dan memakan plankto, umumnya memghuni relung yang masih
kosong , misalnya bendungan yang baru. Tetapi dalam kenyataannya ikan ini juga
mengkoloni banyak habitat lainnya. Introduksi yang terjadi secara kebetulan adalah
ikan mujair (Oreochromis mossambica) dan ikan seribu (Poecillia reticulata) dan
Poecillia sphenops dan jenis- jenis lain yang lepas dari aquarium atau dari kolam-
kolam peternakan ikan hias. Pada beberapa kasus, introduksi tidak bersifat
membahayakan dan pengaruhnya hanya sedikit terhadap komunitas ikan asli. Tetapi
menurut pengalaman yang dilakukan di seluruh dunia, introduksi sering bersifat sangat
merugikan. Dampak yang ditimbulkan dapat berupa penurunkan kualitas lingkungan
induk semang, gangguan terhadap komunitas induk semang, penurunan sifat- sifat
genetik asli, masuknya penyakit dan parasit serta kesulitan sosial ekonomi bagi nelayan
di daerah sekitarnya. Risiko yang paling berat misalnya karena jenis yang
diintroduksikan dapat berkembang biak dengan sangat cepat dan bersaing dengan jenis
yang sudah ada (misalnya Oreochromis mossambica) apalagi jika bersifat predator.
Masalah ini sekarang telah diketahui oleh pihak yang berwenang dan oleh karenanya
introduksi jenis baru tidak boleh dilakukan tanpa didahului oleh penelitian mendalam
mengenai potensi dampaknya. Introduksi jenis ikan yang memakan ikan lain sama
sekali tidak diijinkan.

Pengaruh introduksi ikan- ikan di perairan Indonesia belum diteliti secara


mendalam tetapi nampaknya terdapat pengaruh negatif terhadap komunitas ikan asli.
Sebagai contoh, beberapa ikan asli dari danau Lindu dan danau Poso di Sulawesi
Tengah mungkin musnah karena adanya introduksi Channa striata dan Oreochromis
sp. Mekanisme terjadinya penurunan populasi ikan- ikan endemik di danau Poso yang
dikenal sebagai ikan buntingi dan ikan bungu barangkali karena adanya penyakit dan
parasit. Kottelat melaporkan bahwa hampir setiap spesimen ikan asli yang ditangkap
dari danau tersebut selalu terdapat parasit yang menempel pada sirip- siripnya, leher
atau mata dan juga banyak ikan yang luka- luka di tubuhnya ditumbuhi jamur.
Kebanyakan spesimen yang diamati didalam danau mengalami kesulitan berenang atau
hampir mati. Tampaknya penyakit dan parasit ikut diintroduksikan bersama ikan lele
Clarias pada awal tahun 1980, barangkali oleh para transmigran yang berasal dari Jawa.
Kasus introduksi spesies ikan lain seperti masuknya ikan sapu- sapu ke Situ Cigudug
(Bogor) yang telah menyebabkan penurunan jumlahnya ikan lain, sementara jenis ikan
ini tidak memiliki nilai ekonomis penting.

Spesies eksotis lain yang dilaporkan menimbulkan masalah besar diperairan


adalah Enceng Gondok. Tumbuhan merupakan salah satu tumbuhan air yang
mengapung dipermukaan air. Tanaman air ini sebenarnya berasal dari Brazil dan
pertama kali masuk Indonesia pada tahun 1894 di Kebun Raya Bogor. Tanaman ini
merupakan tanaman hias yang cukup disenangi karena memiliki bunga warna ungu.
Akan tetapi saat ini, kehadiran dari Enceng Gondok lebih berperan sebagai gulma yang
dapat mengganggu stabilitas ekosistem karena menutupi permukaan perairan sehingga
menghambat tumbuhan yang adadi dalam perairan misalnya ganggang. Akibatnya
jaring- jaring makanan dalam badan perairan terganggu. Gangguan enceng gondok
yang sangat serius telah dilaporkan di Waduk Darma, Jatiluhur di Jawa Barat, Danau
Rawa Pening di Jawa Tengah dan Waduk Karangkates di Jawa Timur.

Kasus spesies eksotik lain yang menyita perhatian besar adalah introduksi
serangga hama dan pengganggu. Nyamuk Aedes Aegypti adalah nyamuk eksotik yang
berasal dari Mesir. Penyakit demam berdarah di Indonesia pertama kali ditemukan di
Surabaya pada tahun 1958. Nyamuk ini telah menyebabkan gangguan yang serius.
Setiap tahun dilaporkan korban penyakit demam berdarah lebih dari seribu. Pada saat
kejadian luar biasa pada tahun 1998, Departemen Kesehatan RI mencatat sebanyak
2.133 korban terjangkit penyakit ini dengan jumlah korban meninggal 1.414 jiwa.

Terdapat ratusan hingga ribuan spesies serangga eksotik yang menjadi hama
pertanian. Hama ulat daun adalah larva ngengat yang menyerang berbagai tanaman
budidaya seperti kubis. Hama ulat penggorok juga dilaporkan menyerang lebih dari
sepuluh tanaman budidaya termasuk jagung, kapas, tomat dll. Kerugian akibat serangan
hama tersebut mencapai milyaran rupiah.

Dampak beberapa spesies eksotik dapat terjadi secara langsung dengan


menggusur spesies lokal maupun secara tidak langsung yang dapat mempengaruhi
tingkatan tropik diatasnya. Invasi spesies tumbuhan semak Cromolaena odorata di
Taman Nasional Baluran dan Cassia tora di Taman Nasional Alas purwo diketahui
membawa dampak bagi populasi Banteng. Dua spesies tumbuhan ini menggusur
rumput- rumputan yang menjadi makanan Banteng sehingga hewan ini mengalami
penurunan populasi.

4. Rantai Kepunahan

Kepunahan satu spesies dapat berakibat pada terjadinya rantai kepunahan spesies yang
tergantung pada spesies yang telah punah tersebut. Satu contoh rantai kepunahan yang terjadi
adalah kepunahan elang hutan di New Zealand. Elang ini memangsa burung tanah. Karena
burung tanah punah maka elang ini juga ikut punah.