Está en la página 1de 6

STEM CELL

7.1. Definisi

Sel Punca adalah sel terspesialisasi yang berkembang menjadi sel-sel

khusus yang membentuk berbagai jenis jaringan dalam tubuh manusia.(Kalra

et al, 2014).

7.2. Klasifikasi Stem Cell

7.2.1. Klasifikasi Sel Punca Berdasarkan Potensi

1. Totipotent

Kemampuan untuk berdiferensiasi menjadi semua jenis sel. Contohnya

adalah zigot terbentuk pada pembuahan sel telur dan beberapa sel

pertama yang dihasilkan dari pembagian zigot.

2. Pluripotent

Kemampuan untuk berdiferensiasi menjadi hampir semua jenis sel.

Contohnya termasuk sel induk embrionik dan sel-sel yang berasal dari

mesoderm, endoderm, dan ektoderm kuman lapisan yang terbentuk

dalam tahap awal diferensiasi sel induk embrionik.

3. Multipotent

Kemampuan untuk berdiferensiasi menjadi keluarga terkait erat sel.

Contohnya termasuk sel hematopoietik (dewasa) batang yang bisa

menjadi sel-sel darah merah dan putih atau trombosit.

4. Oligopotent

Kemampuan untuk berdiferensiasi menjadi beberapa sel. Contohnya

termasuk (dewasa) limfoid atau sel induk myeloid.


5. Unigopotent

Kemampuan untuk hanya memproduksi sel-sel dari jenis mereka

sendiri, tetapi memiliki sifat pembaharuan diri yang dibutuhkan untuk

diberi label sel induk. Contohnya termasuk (dewasa) sel batang otot.

7.2.2. Klasifikasi Sel Punca Berdasarkan Sumber

1. Embryonic Stem Cell

Sel Punca embriobereplikasi secara mandiri, sel pluripotent yang

berpotensi menjadi sel yang tidak mudah mati.Mereka berasal dari

embrio pada tahap perkembangan sebelum saat implantasi biasanya

terjadi pada uterus. Embrio dari mana sel-sel induk embrio manusia

yang berasal biasanya berusia empat atau lima hari dan bola

mikroskopis berongga dari sel yang disebut blastocista.

2. Adult Stem Cell

Sel-sel Punca dewasa berdiferensiasi sel totipoten atau multipoten,

ditemukan di seluruh tubuh setelah perkembangan embrio, yang

berkembang biak dengan pembelahan sel untuk mengisi sel-sel yang

mati dan regenerasi jaringan yang rusak.Peran utama dari sel Punca

dewasa dalam organisme hidup dapat mempertahankan dan

memperbaiki jaringan di mana mereka ditemukan.Tidak seperti sel

batang embrio, yang didefinisikan oleh asal mereka (massa sel bagian

dalam blastosit), asal sel Punca dewasa di beberapa jaringan dewasa

masih dalam penelitian.


3. Pluripotent Stem Cell

Baru-baru ini, jenis ketiga sel Punca induk, dengan sifat yang mirip

dengan sel induk embrio, telah muncul. Para ilmuwan telah

merekayasa ini induced pluripotent stem cellsi (sel iPS) dengan

memanipulasi ekspresi gen tertentu - 'memprogram ulang' sel somatik

kembali ke keadaan pluripoten. (Kalra et al, 2014)


7.3. Fungsi Stem Cell
Fungsi stem cell saat ini adalah untuk menguji obat baru. obat baru

diuji untuk keselamatan pada sel dibedakan yang dihasilkan dari garis sel

pluripotent manusia. jenis lain dari garis sel memiliki sejarah panjang yang

digunakan dengan cara ini. baris sel kanker, misalnya, digunakan untuk

menyaring obat anti-tumor potensial. Ketersediaan sel induk berpotensi

majemuk akan memungkinkan pengujian obat dalam jangkauan yang lebih luas

dari jenis sel. Namun, untuk menyaring obat efektif, kondisi harus identik ketika

membandingkan obat yang berbeda. Oleh karena itu, para ilmuwan harus

mampu secara tepat mengontrol diferensiasi sel induk menjadi jenis sel tertentu

yang obat akan diuji. pengetahuan saat ini sinyal mengendalikan diferensiasi

secara dekat untuk dapat meniru kondisi ini justru untuk menghasilkan populasi

murni sel dibedakan untuk setiap obat yang diuji.

Mungkin aplikasi potensial yang paling penting dari sel punca manusia

adalah generasi sel dan jaringan yang dapat digunakan untuk terapi berbasis sel.

Dalam hal ini, organ yang disumbangkan dan jaringan yang sering digunakan

untuk menggantikan jaringan yang sakit atau hancur, namun kebutuhan untuk

jaringan dicangkokkan dan organ yang jauh melampaui pasokan yang tersedia.

Sel induk, diarahkan untuk membedakanmenjadi jenis sel tertentu, menawarkan

kemungkinan sumber terbarukan sel pengganti dan jaringan untuk mengobati

penyakit termasuk penyakit Alzheimer, cedera tulang belakang, stroke, luka

bakar, penyakit jantung, diabetes, osteoarthritis, dan rheumatoid arthritis. (NAS,

2005)