Está en la página 1de 11

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang.
Lereng adalah permukaan bumi yang membentuk sudut kemiringan tertentu
dengan bidang horizontal. Lereng dapat terbentuk secara alamiah karena proses
geologi atau karena dibuat oleh manusia. Lereng yang terbentuk secara alamiah
misalnya lereng bukit dan tebing sungai, sedangkan lereng buatan manusia antara
lain yaitu galian dan timbunan untuk membuat jalan raya dan jalan kereta api,
bendungan, tanggul sungai dan kanal serta tambang terbuka. Suatu longsoran
adalah keruntuhan dari massa tanah yang terletak pada sebuah lereng sehingga
terjadi pergerakan massa tanah ke bawah dan ke luar. Longsoran dapat terjadi
dengan berbagai cara, secara perlahan-lahan atau mendadak serta dengan
ataupun tanpa tanda-tanda yang terlihat.
Setelah gempa bumi, longsoran merupakan bencana alam yang paling
banyak mengakibatkan kerugian materi maupun kematian. Kerugian dapat
ditimbulkan oleh suatu longsoran antara lain yaitu rusaknya lahan pertanian, rumah,
bangunan, jalur transportsi serta sarana komunikasi.
Analisis kestabilan lereng harus berdasarkan model yang akurat mengenai
kondisi material bawah permukaan, kondisi air tanah dan pembebanan yang
mungkin bekerja pada lereng. Tanpa sebuah model geologi yang memadai,
analisis hanya dapat dilakukan dengan menggunakan pendekatan yang kasar
sehingga kegunaan dari hasil analisis dapat dipertanyakan.

B. Tujuan dan Manfaat


Tujuan dari analisis kestabilan lereng antara lain adalah sebagai berikut:
1. Mempelajari kemungkinan terjadinya longsoran pada lokasi pengamatan.
2. Menganalisis parameter- parameter penyebab terjadinya longsoran.
3. Mempelajari pengaruh gaya-gaya luar pada kestabilan lereng.

Manfaat dari analisis stabilitas lereng adalah sebagai berikut :


1. Sebagai pendekatan untuk memecahkan masalah kemungkinan longsor yang akan
terjadi pada suatu lereng
2. Mengetahui penyebab terjadinya longsoran pada suatu lereng
3. Mengetahui pengaruh gaya-gaya luar yang bekerja pada suatu lereng

C. Batasan Masalah
Makalah ini berisi tentang analisa kemungkinan terjadinya longsor menggunakan
parameter metode New SAS (Slope Assessment System). Yang diterapkan dalam
area lokasi zona 4 Taman UNNES, Belakan Perum. Nirwana, Kec. Gunungpati,
Kota Semarang,

BAB II
LANDASAN TEORI

Karena kurangnya jelas keakuratan SAS yang ada dalam memprediksi


longsor, upaya yang dilakukan dalam penelitian ini untuk mengembangkan SAS
baru, sebagai alternatif untuk yang sudah ada. Data persediaan kemiringan yang
sama dari lereng gagal dan stabil (atau tanpa tanda kegagalan) dianalisis
menggunakan dua analisis statistik, yaitu (i) bertahap analisis diskriminan (Model
A), dan (ii) analisis regresi linear bertahap (Model B). Paket Statistik untuk Ilmu
Sosial (SPSS) perangkat lunak komputer adalah digunakan sebagai alat dalam
menganalisis data, bukan analisis diskriminan bertahap yang digunakan di kedua
SMART dan SMS.
Analisis statistik dipilih karena ada database yang berlimpah di lereng dan
anah longsor yang dikumpulkan selama sepuluh tahun terakhir yang dapat
digunakan. Model linear diproduksi oleh analisis statistik dapat dengan mudah
diterapkan dan diverifikasi oleh orang lain. Ini baik dalam hal objektivitas
dibandingkan dengan metode lain seperti heuristik yang Metode yang tergantung
pada pengalaman Ahli Geomorfologi, dan bisa tidak mudah diverifikasi oleh orang
lain.
Dalam analisis diskriminan bertahap, data pada banyak variabel kemiringan
(seperti sebagai sudut kemiringan, ketinggian lereng, persentase kemiringan
ditemukan oleh vegetasi) sebelum longsor atau kegagalan lereng kejadian disusun,
dipisahkan menjadi gagal dan Kelompok stabil dan kemudian dianalisis. Melalui
analisis, signifikan variabel (s) dalam membedakan kelompok gagal dan stabil dan
regresi mereka koefisien sebagai prediktor terbaik untuk kejadian longsor masa
depan ditentukan.
Dalam analisis ini, model diskriminasi dibangun langkah-demi-langkah.
Secara khusus, di setiap langkah semua variabel yang ditinjau dan dievaluasi untuk
menentukan akan berkontribusi paling untuk diskriminasi antara kelompok.
Variabel yang kemudian yang termasuk dalam model, dan proses dimulai lagi.
Umum model regresi yang digunakan untuk perhitungan fungsi diskriminan (Y)
mewakili skor ketidakstabilan adalah seperti gambar di bawah;

Y = d1V1 +d2 V2 + .+dnVn+ C

Dimana d1 d2 . . . . dn adalah variable pembeda V1 V2 . . . Vn adalah variabel yang


signifikan dan C adalah kesalahan konstan atau model.n
Dalam analisis regresi linear, data kemiringan gagal dan stabil kelompok
disatukan dan dianalisis langkah-demi-langkah untuk menentukan yang terbaik
parameter (s) yang sesuai dengan model persamaan linear dari kedua kelompok
gagal dan stabil. model linear regresi digunakan untuk perhitungan fungsi regresi
(Y) mewakili skor ketidakstabilan mirip dengan Persamaan (1).139 nomor dari cut
dan lereng alami formasi granit dari tiga situs; jalan Gunung Raya (Site A), jalan
raya Timur-Barat (Site B) dan Kuala Kubu Baru - Gap jalan (Site S) yang digunakan
dalam pengembangan SAS baru. Lereng fitur kemudian dibagi menjadi dua
kelompok: 86 angka dari lereng gagal dan 53 angka dari lereng stabil.
Dari data yang ada, 22 nomor dari variabel untuk setiap fitur lereng yang
terkait dengan kejadian longsor yang dipilih dalam model pembangunan seperti
yang tercantum pada Tabel 2. Semua data kemiringan dalam bentuk variabel
kontinu yang diubah menjadi berbagai kelas atau skor dan mereka digunakan dalam
statistic analisis dan regresi persamaan untuk perhitungan skor ketidakstabilan
(individual diskriminan dan skor fungsi regresi).

Tabel 2. Sub-variabel fitur lereng yang digunakan dalam pengembangan


model

Dalam Model A, analisis diskriminan dilakukan dengan menggunakan nilai


yang signifikan dari 0,15 untuk menambah dan 0,20 untuk menghapus variabel dari
analisis. Hasil analisis menunjukkan bahwa ada sepuluh variabel signifikan yang
bisa memisahkan gagal dan lereng yang stabil, yaitu; sudut kemiringan, wilayah
fitur, jarak ke punggungan, bentuk lereng, persentase (%) dari fitur ditemukan,
kehadiran batuan ekspos, kondisi batuan profil, bangku menguras, menguras
horisontal dan erosi. fungsi diskriminan kemudian dihitung dengan menggunakan
rumus regresi umum (Persamaan (1)) dan menggunakan kanonik koefisien fungsi
diskriminan seperti yang ditunjukkan pada Tabel 3.

Tabel 3 Sepuluh-variabel yang digunakan dalam Model A dan un-standar


kanonik nya koefisien diskriminan.

Sepuluh variabel persamaan untuk Model A yang dihasilkan dari analisis adalah
sebagai berikut:
Y = 0,533 (angle) + 0,626 (feat_are) + 0,359 (dst_ridg) - 0,183 (slp_shp)
+ 0,415 (mengungkap) + 0.340 (rexp) + 0,421 (rxpro) + 0,746 (bench_d)
+ 0,394 (hori_d) + 0,686 (erosi) - 7,653 (2)
Tabel Peringkat 4 Hazard dirancang untuk Model A

BAB III
HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Lokasi Pengamatan
Lokasi Pengamatan berada di kawasan taman unnes, tepatnya berada di belakang
Perumahan Nirwana, kec. Gunungpati Kota Semarang.

B. Kondisi Eksiting Lokasi

Gambar 1. Penutup Lahan

Gambar 4. Sampel Tanah

Gambar 3. Kemiringan Lahan

C. Tabulasi Hasil Pengamatan

Variables

Koefisien Classes

Slope angle

0.533

0.533

Feature area

0.636

0.636

Distance to ridge

0.359

0.718

Slope shape

-0.183

-0.732

% of feature uncovered

0.415

0.83

Presence of rock exposure

0.34

Rock condition profile

0.421

0.421

Presence of bench drain

0.746

1.492

Presence of horizontal drain


Presence of erosion
Constant

0.394
0.686

0
2
-7.653

0
1.372
-7.653
-2.383

D. Kemungkinan Terjadinya Longsor

BAB IV
KESIMPULAN

Hasil dari Pengamatan menunjukkan bahwa lokasi survey (zona 4) memiliki


tingkat resiko longsor yang rendah dengan nilai Y = -2.383.