P. 1
Investasi Dalam Aktiva Tetap

Investasi Dalam Aktiva Tetap

|Views: 1.916|Likes:
Publicado porFaizal

More info:

Published by: Faizal on May 04, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/25/2013

pdf

text

original

Dosen : Andi Tenri Uleng Akal, SE, M.

Si Mata Kuliah : Seminar Manajemen Keuangan

INVESTASI DALAM AKTIVA TETAP

Oleh : HADERIAH 02 02 010

SEKOLAH TINGGI ILMU MANAJEMEN ( STIM-YAPIM ) MAROS 2006

2

KATA PENGANTAR Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah, atas rahmat dan karunia-Nya yang telah dilimpahkan kepada kita semua, sehingga makalah ini dapat penulis selesaikan tepat pada waktunya. Mudah-mudahan dengan adanya makalah ini dapat menjadi bahan tambahan pengetahuan khususnya bagi rekan-rekan mahasiswa yang mengikuti mata kuliah ini dan semua pembaca pada umumnya serta melatih penulis untuk tampil di depan publik. Terima kasih penulis ucapkan kepada Ibu Dosen Andi Tenri Uleng Akal, SE, M.Si, selaku dosen pengajar mata kuliah “Seminar Manajemen Keuangan” atas amanah yang diberikan untuk menyusun makalah ini. Penulis sadar dalam menyusun makalah ini jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu saran dan kritik dari pembaca yang sifatnya membangun penulis terima dengan tangan terbuka.

Maros,

2006

Penulis

i

DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ................................................................................... DAFTAR ISI .................................................................................................. BAB I PENDAHULUAN A..................................................................................................Latar Belakang ..................................................................................... 1 i ii

B..................................................................................................Tujuan Penulisan ..................................................................................... 1

C..................................................................................................Rumusa n Masalah .................................................................................... BAB II INVESTASI DALAM AKTIVA TETAP A. Perputaran Dana Yang Diinvestasikan dalam Aktiva Tetap ...... B. Usul-usul dan Pemilihan Alternatif ............................................ C. Pengertian “Cash Flow” ............................................................. D. Metode “Payback Period” .......................................................... E. Metode Present Value ................................................................. F. Metode “Internal Rate Of Return (Yield Method) ..................... G. Metode “Accounting Rate of Return .......................................... BAB III PENUTUP A. Kesimpulan .............................................................................. B. Saran-saran .............................................................................. 11 11 2 4 5 6 8 9 9 1

ii

DAFTAR PUSTAKA .....................................................................................

12

iii

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Dana yang ditanamkan dalam aktiva tetap seperti halnya dana yang investasikan dalam aktiva lancar juga mengalami proses perputaran. Secara konsepsionil sebenarnya tidak ada perbedaan antara investasi dalam aktiva tetap dengan investasi dalam aktiva lancar. B. Tujuan Penulisan Adapun tujuan penulisan makalah ini adalah : 1. 2. Untuk melatih mahasiswa untuk tampil di depan publik Untuk lebih memahami tentang seminar manajemen keuangan

C. Rumusan Masalah Adapun rumusan yang akan penulis bahas dalam makalah ini adalah sebagai berikut : 1. 2. 3. 4. Bagaimana perputaran dana yang diinvestasikan dalam aktiva tetap Usul-usul investasi dan pemilikan alternatif Pengertian “Cash Flow” Metode-metode yang digunakan

1

BAB II INVESTASI DALAM AKTIVA TETAP A. Perputaran Dana Yang Diinvestasikan dalam Aktiva Tetap Jumlah dana yang diinvestasikan dalam aktiva tetap tidak sama jumlahnya selama periode investasi atau selama umur penggunaan aktiva tetap tersebut. Jumlah dana yang terikat dalam aktiva tetap akan berangsur-angsur berkurang sesuai dengan metode depresiasi yang digunakan. Apabila digunakan “straight line method” atau dengan persentase tetap dari harga beli, perjalanan dari dana yang tertanam dalam aktiva tetap secara individual dapat digambarkan sebagai berikut : Gambar Perputaran dana yang tertanam dalam aktiva tetap secara individual

Dana yang Tertanam dalam Rp. 10.000,00
0

2

4

4

8

10

Tahun Penggunaan

2

Grafik tersebut menggambarkan perjalanan atau perputaran dana yang diinvestasikan dalam aktiva tetap dengan harga pembelian Rp. 100.000,00 dengan umur penggunaan selama 10 tahun tanpa nilai residu (salvage value). Tabel Perhitungan dana yang tertanam dalam aktiva tetap pada setiap permulaan dan akhir tahunnya
Dana yang tertanam dalam mesin-mesin pada permulaan tahun A Rp. 5.000,00A Rp. 4.000,00B Rp. 5.000,00Rp. 9.000,003 A Rp. 3.000,00B Rp. 4.000,00C Rp. 5.000,00Rp. 12.000,004 A Rp. 2.000,00B Rp. 3.000,00C Rp. 4.000,00D Rp. 5.000,00Rp. 14.000,005 A Rp. 4.000,00B Rp. 2.000,00C Rp. 3.000,00D Rp. 4.000,00E Rp. 5.000,00Rp. 15.000,00-

Tahun

Jumlah depresiasi setiap tahunnya Rp. 1.000,00 Rp. 1.000,00 Rp. 1.000,00 Rp. 2.000,00 Rp. 1.000,00 Rp. 1.000,00 Rp. 1.000,00 Rp. 3.000,00 Rp. 1.000,00 Rp. 1.000,00 Rp. 1.000,00 Rp. 1.000,00 Rp. 4.000,00 Rp. 1.000,00 Rp. 1.000,00 Rp. 1.000,00 Rp. 1.000,00 Rp. 1.000,00 Rp. 5.000,00

Dana yang tertanam dalam mesin-mesin pada akhir tahun Rp. 4.000,00 Rp. 3.000,00 Rp. 4.000,00 Rp. 7.000,00 Rp. 2.000,00 Rp. 3.000,00 Rp. 4.000,00 Rp. 9.000,00 Rp. 1.000,00 Rp. 2.000,00 Rp. 3.000,00 Rp. 4.000,00 Rp. 10.000,00 Rp. 0,00 Rp. 1.000,00 Rp. 2.000,00 Rp. 3.000,00 Rp. 4.000,00 Rp. 10.000,00

1 2

3

6

A Rp. 4.000,00B Rp. 2.000,00C Rp. 3.000,00D Rp. 4.000,00E Rp. 5.000,00Rp. 15.000,00-

Rp. 1.000,00 Rp. 1.000,00 Rp. 1.000,00 Rp. 1.000,00 Rp. 1.000,00 Rp. 5.000,00

Rp.

0,00

Rp. 1.000,00 Rp. 2.000,00 Rp. 3.000,00 Rp. 4.000,00 Rp. 10.000,00

B. Usul-usul dan Pemilihan Alternatif Ada berbagai cara dalam menggolong-golongkan usul-usul investasi. Salah satu penggolongan usul-usul investasi didasarkan menurut kategori di bawah ini : 1. 2. 3. 4. Investasi penggantian Investasi penambahan kapasitas Investasi penambahan jenis produk baru Investasi lain-lain. Pada umumnya jumlah usul-usul investasi yang diajukan di dalam perusahaan lebih banyak daripada besarnya dana yang tersedia untuk dapat membelanjainya. Berhubung dengan itu maka perlu diadakan penilaian terhadap usul-usul investasi yang diajukan, untuk kemudian diadakan “ranking” atas dasar suatu kriteria tertentu. Pada akhirnya berdasarkan ukuran yang ditetapkan oleh perusahaan dapatlah dipilih usul-usul proyek mana yang dapat diterima, mana yang ditolak, dan mana ditunda pelaksanaannya.

4

C. Pengertian “Cash Flow” Mengapa ada berbagai cara penilaian usul investasi didasarkan pada aliran kas (cash flow) dan bukan pada keuntungan yang dilaporkan dalam buku ? jawabannya di sini adalah sangat sederhana, yaitu bahwa untuk dapat menghasilkan keuntungan tambahan. Kita harus mempunyai kas untuk ditanamkan kembali. Kita mengetahui bahwa keuntungan yang dilaporkan dalam buku sebelum pasti dalam bentuk kas, sehingga dengan demikian jumlah kas yang ada dalam perusahaan belum tentu sama dengan jumlah keuntungan yang dilaporkan dalam buku. Setiap usul pengeluaran modal (capital expenditure) selalu mengandung dua macam aliran kas (cash flow) yaitu : 1. Aliran kas keluar neto (net outflow of cash), yaitu yang diperlukan untuk investasi baru dan 2. Aliran kas masuk neto tahunan (net annual inflow of cash), yaitu sebagai hasil dari investasi baru tersebut, yang ini sering pula disebut “net cash proceeds” atau cukup dengan istilah “proceeds”. Untuk dapat memberikan gambaran yang lebih mengenai perbedaan antara keuntungan yang dilaporkan dalam buku dengan konsep aliran kas (cash flow) dapatlah diberikan contoh sebagai berikut :

5

Tabel Perhitungan keuntungan menurut buku dan perhitungan “cash flows”
Uraian Penghematan biaya untuk tenaga kerja, material dan biaya reparasi Depresiasi mesin baru Rp. 20.000,00 dikurangi : Depresiasi mesin lama Rp. 5.000,00 Tambahan Depresiasi Kenaikan “taxable income” (keuntungan yang dikenakan pajak) Kenaikan pajak penghasilan (40%) Kenaikan keuntungan neto sesudah pajak Kenaikan “cash inflows” atau “proceeds” Dasar Accounting Rp. 27.500,00 Dasar “Cash Flow” Rp. 27.500,00

Rp. 15.000,00 Rp. 12.500,00 Rp. 5.000,00 Rp. 7.500,00

Rp. 5.000,00 Rp. 22.500,00

D. Metode “Payback Period” Ada berbagai metode penilaian proyek investasi atau metode untuk menyusun “rangking” usul-usul investasi. Dalam buku ini hanya dibicarakan 4 metode penilaian usul-usul investasi, yaitu metode-metode : 1. 2. 3. 4. Payback period Net present value Internal rate of return (yield method) Accounting rate of return Tiga metode yang pertama berdasarkan dari pada aliran kas (cash flows) atau “periods”, sedangkan metode yang terakhir menggunakan keuntungan neto sesudah pajak yang dilaporkan dalam buku (reported accounting income) sebagai dasar perhitungannya.

6

“Payback Period” (Periode payback) adalah suatu periode yang diperlukan untuk dapat menutupi kembali pengeluaran investasi dengan menggunakan “periods” atau aliran kas neto (net cash flows). Contoh soal : Ada usul investasi dalam suatu proyek yang membuktikan investasi sebesar Rp. 120.000,00 yang diperkirakan mempunyai proceeds selama usianya seperti nampak di bawah ini : Pola proceeds (Keuntungan neto sesudah pajak plus depresiasi). Tahun proceeds : 1. ............................. 2. ............................. 3. ............................. 4. ............................. 5. ............................. 6. ............................. Rp.60.000,00 Rp.50.000,00 Rp.40.000,00 Rp.30.000,00 Rp.20.000,00 Rp.10.000,00

Payback periods dari investasi yang diusulkan itu dapat dihitung dengan cara sebagai berikut : Jumlah investasi Proceeds tahun ke-1 Proceeds tahun ke-2 Investasi yang belum tertutup sesudah akhir tahun Ke-2 (Dua) Rp. 10.000,00 Rp. 120.000,00 Rp. 60.000,00 (-) Rp. 60.000,00 Rp. 50.000,00 (-)

7

Proceeds tahun ke-3 sebesar Rp. 40.000,00 padahal dana yang dibutuhkan untuk menutup kekurangan investasi sebesar Rp. 10.000,00. Ini berarti bahwa waktu yang diperlukan untuk memperoleh dan sebesar Rp. 10.000,00 dalam tahun ke-3 adalah ¼ tahun yaitu :
10 .000 ×1 tahun 40 .000

dengan demikian maka payback period dari investasi yang diusulkan itu adalah 2¼ tahun atau 2 tahun 3 bulan. E. Metode Present Value Dengan adanya kelemahan-kelemahan dari metode payback period, maka dicarilah metode-metode lain yang memperhatikan baik proceeds sesudah tercapainya payback period maupun “time value of money”. Salah satu metode tersebut ialah apa yang disebut metode “net present value” atau sering hanya disebut metode “present value”. Tabel Perhitungan NPV atas dasar discount rate” 10% Tahun 1 2 3 4 5 6 DF 10% 0,909 0,826 0,751 0,683 0,621 0,564 Proceeds Rp.60.000,00 Rp.50.000,00 Rp.40.000,00 Rp.30.000,00 Rp.20.000,00 Rp.10.000,00 PV dari “Proceeds” PV dari “Outlays” NPV PV Dari proceeds Rp. 54.540,00 Rp. 41.300,00 Rp. 30.040,00 Rp. 20.490,00 Rp. 12.420,00 Rp. 5.640,00 Rp. 164.430,00 Rp. 120.000,00 Rp. + 44.430,00

8

Dengan “rate of return” yang kita inginkan sebesar 10%, usul investasi tersebut dapat menghasilkan PV dari proceeds yang lebih besar dari PV dari pengeluaran modalnya sehingga NPV-nya positif, maka usul investasi tersebut dapat diterima. Secara matematik rumus NPV dapat dituliskan sebagai berikut : NPV =

∑ (1 + k ) t
t =0

n

At

F. Metode “Internal Rate Of Return (Yield Method) Metode penilaian usul-usul investasi lain yang menggunakan “discounted cash flows” ialah apa yang disebut metode “internal of return”. Pengertian “internal rate of return” itu sendiri dapat didefinisikan sebagai tingkat bunga yang akan menjadikan jumlah nilai sekarang dari proceeds yang diharapkan akan diterima (PV of future proceeds) sama dengan jumlah nilai sekarang dari pengeluaran modal (PV of capital outlays). Pada dasarnya “internal rat of return” harus dicari dengan cara “triad and error” dengan serba coba-coba. G. Metode “Accounting Rate of Return Kebaikan dari metode ini ialah pada kesederhanaannya dan mudah dimengerti. Metode ini dalam perhitungannya menggunakan data accounting yang sudah tersedia, sehingga tidak memerlukan perhitungan tambahan. Sesudah accounting rate of return ini dihitung, tahap berikutnya ialah mencocokkannya dengan “minimum accounting rate of return” yang dianggap wajar oleh perusahaan.

9

Apabila accounting rate of return ini lebih besar daripada “minimum accounting rate of return” maka usul investasi tersebut dapat diterima. Sebaliknya kalau lebih kecil, seharusnya usul investasi tersebut ditolak. Sebagai kelemahan dari metode ini dapat disebutkan sebagai berikut : 1. 2. Tidak memperhatikan “time value of money” menitikberatkan pada masalah accounting dan kurang

memperhatikan data cash flows dari investasi yang bersangkutan. 3. Merupakan pendekatan jangka pendek dengan menggunakan angka rata-rata yang menyesatkan. 4. Kurang memperhatikan panjangnya jangka waktu investasi.

10

BAB III PENUTUP A. Kesimpulan Investasi dalam aktiva tetap dan aktiva lancar adalah terletak dalam soal waktu dan cara perputaran dana yang tertanam didalamnya. B. Saran-saran Semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi rekan-rekan mahasiswa serta menambah wawasan tentang mata kuliah.

11

DAFTAR PUSTAKA Pro. Dr. Bambang Riyanto. 1995. Dasar-Dasar Pembelanjaan Perusahaan Edisi 4 BPFE. Yogyakarta. Universitas Gajah Mada, 1995

12

You're Reading a Free Preview

Descarga
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->