Está en la página 1de 27

EXTRACTION AND EVALUATION OF INDOLE

ALKALOIDS FROM RAUWOLFIA SERPENTINA FOR


THEIR ANTIMICROBIAL AND ANTIPROLIFERATIVE
ACTIVITIES (Vol . 4)
Sarika R. Deshmukh*, Dhanashree S. Ashrit And Bhausaheb A.
Patil
Department of Biotechnology, New Arts, Commerce and
Science College, Ahmednagar, India.

Disusun Oleh Kelompok 6 :


Sekar Wulan

(12334124)

Yohana Maria Margaretha

(12334125)

Witri Utaminingsih

(12334126)

Sherli Septiani

(12334127)

Anggie Prasenja

(12334128)

Nurul Fadhilah

(12334129)

1.1 Abstrak
Rauwolfia serpentina L. Benth Kurz, yang biasa disebut Sarpagandha, terutama
dikenal untuk reserpin fitokimia, yang secara luas digunakan sebagai obat
antihipertensi dan obat penenang yang kuat; dan karena itu memiliki nilai obat
penting. Penelitian ini adalah kesepakatan dengan analisis fitokimia dari Rauwolfia
serpentina dan aktivitas biologis yang berbeda. Evaluasi ada dan tidak adanya
alkaloid indol dilakukan dengan metode TLC dan HPLC. Metode juga difokuskan
pada penentuan kuantitatif dan kualitatif alkaloid indol. Karya ini merupakan
laporan pertama dari aktivitas antiproliferatif dari Rauwolfia serpentina.

1.1 Abstrak
Daun tanaman dan akar diekstraksi dengan menggunakan pelarut seperti etanol dan kuantitas
ekstrak mentah yang diperoleh 11,27%. Evaluasi alkaloid indol dilakukan dengan
menggunakan metode seperti TLC dan HPLC yang menunjukkan adanya empat turunan
alkaloid indol yang berbeda seperti ajmalisin, ajmaline, yohimbine dan reserpin dalam ekstrak
akar Rauwolfia serpentina. Penentuan kuantitatif lebih lanjut dari Rauwolfia alkaloid dilakukan
dengan analisis spektrofotometri yang mengakibatkan bahwa konten ajmalisin lebih besar
dalam ekstrak daun dimana reserpin, ajmaline dan yohimbine yang lebih besar dalam ekstrak
akar tanaman. Selain itu, aktivitas antimikroba dilakukan dengan bantuan uji difusi baik, MIC
dan MBC. Penelitian ini melaporkan bahwa ekstrak akar baik terhadap S. typhii diuji dan
terbukti menjadi pilihan yang lebih baik untuk pengembangan obat lebih lanjut. Akhirnya,
aktivitas antiproliferatif dari akar etanol dan ekstrak daun R. serpentina diperiksa pada kanker
garis sel HeLa yang melaporkan bahwa ekstrak daun ditemukan untuk menjadi lebih efektif
dengan IC50 .

1.2 Latar Belakang

Tanaman obat adalah mereka yang akar,


daun, biji, kulit kayu atau konstituen lainnya
memiliki efek terapi, tonik, pencahar atau
kegiatan farmakologis lain ketika diberikan
kepada hewan tingkat tinggi

Tumbuhan tropis Rauwolfia serpentina L.


Benth Kurz umumnya dikenal sebagai
Sarpagandha, kecil, kayu, semak obat abadi.
Ini adalah ramuan pengobatan terkenal di
Ayurveda, Siddha, Unani dan sistem obatobatan barat. The international Union for
Conservation of Nature and Natural
Resources (IUCN) telah menetapkan status
terancam punah R. serpentina

Telah dilaporkan mengandung alkaloid indol


50 yang terutama lokal di kulit akar. Di
antaranya alkaloid, reserpin, yohimbine,
srpentina, deserpidine, ajmalisin, ajmaline,
recinnamine,
ajmalidine,
sarpagine,
raucaffricine, dll adalah sumber yang kaya
ditemukan di akar R. serpentina. Spesies
Rauwolfia terutama dikenal untuk reserpin
fitokimia, yang secara luas digunakan
sebagai obat antihipertensi.

Dengan demikian, penelitian ini adalah


kesepakatan dengan analisis fitokimia dari
Rauwolfia serpentina dan kegiatan biologis
yang berbeda yang dilakukan dengan
menggunakan metode seperti ekstraksi, TLC
dan HPLC. Metode ini difokuskan pada ada
dan tidak adanya alkaloid indol dan
penentuan kuantitatif dan kualitatif mereka.

1.3 Tujuan
1.

Untuk mengetahui metode isolasi alkaloida indol dari Rauwolfia serpentina.

2.

Untuk menguji adanya aktivitas antimikoba dan antiproliferasi dari Rauwolfia


serpentina.

3.

Untuk mengetahui metode analisis kualitatif dari Rauwolfia serpentina.

Tinjauan Teori

Definisi
Alkaloida golongan Indol, yaitu alkaloida
yang mengandung inti Indol dalam struktur
kimianya. Contoh : Reserpin dalam
Rauwolfia serpentina.

Klasifikasi Tanaman

Sistem klasifikasi tanaman pule pandak


(Rauwolfia serpentina L. Benth. ex Kurz) :

Kingdom : Plantae

Divisio

: Spermatophyta

Class

: Dicotyledonae

Ordo

: Gentianales

Familia

: Apocinacea

Genus

: Rauwolfia

Spesies

: Rauwolfia serpentina

METODOLOGI
1. Bahan Tanaman
Pabrik dari Rauwolfia serpentina dikumpulkan dari Mahatma Phule Krishi Vidyapeeth (MPKV)
Rahuri dari distrik Ahmednagar Maharashtra, Negara Bagian India. Akar Rauwolfia serpentina
dikumpulkan dari toko obat lokal herbal.
2. Bahan Kimia
3- (4,5-Dimethylthiazol-2-yl) -2,5-diphenyltetrazolium bromide (MTT), Asetonitril (HPLC grade),
penyangga fosfat, Basal Salt Solution menengah (BSS), dimethyl sulfoxide (DMSO), Fosfat
Buffer Saline (PBS), kalium dihidrogen fosfat, asam ortofosfat, etanol, 1,10- fenantrolin, besi
klorida, klorida dan antibiotik yang dibeli dari Sigma, Merck dan Qualigen. Semua bahan kimia
dan pelarut kelas analitis yang digunakan.

METODOLOGI
3. Persiapan Ekstrak

METODOLOGI
4. Skrining Fitokimia
Bubuk sampel daun dan akar dari Rauwolfia serpentina disaring untuk konstituen fitokimia
menggunakan prosedur standar analisis.

METODOLOGI
5. Analisis Kualitatif
Krimatografi Lapis
Tipis
Fase gerak atau sistem pelarut yang
digunakan untuk estimasi alkaloid adalah
kloroform: metanol (97: 3). Band
divisualisasikan dengan penyemprotan
pereaksi Dragendorff yang seragam atas
piring atau juga mengamati piring di
bawah UV transilluminator. Identifikasi
dilakukan berdasarkan warna band dan
nilai-nilai Rf mereka di bawah sinar UV
6, 7

Kinerja Tinggi Kromatografi Cair


HPLC dari ekstrak mentah dari
tanaman
Rauwolfia
serpentina
dilakukan oleh Lichrosorb C - 18 ( 25 X
0.5cm 10A ) kolom . Fase gerak yang
digunakan adalah asetonitril : Fosfat
Buffer ( 35:65 ) . 20 ml dari volume
disuntik dengan laju alir 1 ml / menit .
Deteksi panjang gelombang adalah
268 nm dan metode dilakukan pada
suhu kamar . Metode isokratik
digunakan
untuk
memperoleh
kromatogram metabolit dari Rauwolfia
serpentina8 , 9.

METODOLOGI
6. Analisis Alkaloida Diekstrak dari Rauwolfia serpentina

METODOLOGI
7. Uji Organisme dan Persiapan Inokulum

Uji Mikroorganisme yang digunakan dalam penelitian ini ( bakteri : .


Escherichia coli, Bacillus subtilis , Salmonella typhi dan Staphylococcus aureus)
diperoleh dari Departemen Mikrobiologi . Isolat bakteri pertama kali disubkultur
dalam kaldu nutrisi dan diinkubasi pada 37 C selama 18 jam .

METODOLOGI
7. Uji Organisme dan Persiapan Inokulum
A. Aktifitas Antibakteri

METODOLOGI
7. Uji Organisme dan Persiapan Inokulum
B. Konsentrasi Hambat Minimal

METODOLOGI
7. Uji Organisme dan Persiapan Inokulum
C. Konsentrasi bakterisida minimum ( MBC )

METODOLOGI
8. MTT Assay
MTT assay digunakan untuk menganalisis aktivitas antiproliferatif daun dan akar ekstrak Rauwolfia
serpentina pada sel kanker serviks manusia, HeLa

METODOLOGI
9. Analisis Statistik
Semua eksperimen dilakukan dalam rangkap tiga dan analisis statistik dilakukan
dengan menggunakan MS Excel ( Correl fungsi statistik ) dan GraphPad Prism 4
software . Data yang disajikan sebagai mean SD .

Hasil
Penelitian
1. Skrining Fitokimia

Hasil skrining fitokimia daun


dan akar ekstrak Rauwolfia
serpentina
disajikan
dalam
tabel 1. Tes kualitatif untuk
karbohidrat , gratis mengurangi
gula , alkaloid , saponnins ,
tanin , flavonoid dan senyawa
larut pati dilakukan untuk
mengetahui keberadaan utama
dan metabolit sekunder di ini
ekstrak mentah dari tanaman .

Hasil
Penelitian
2. Analisis Kualitatif
KLT
kedua sampel menunjukkan hijau neon
dan biru neon di piring silika gel
preparatif bawah sinar ultraviolet
menunjukkan adanya berbagai turunan
alkaloid. dari ekstrak akar yang lebih
menonjol dilihat sebagai dibandingkan
dengan ekstrak daun (ara 1). Nilai Rf
dihitung ditemukan sangat dekat
dengan nilai-nilai Rf standar yang
menunjukkan adanya alkaloid indol
turunan yang berbeda yang mungkin
menunjukkan
adanya
ajmaline,
ajmalisin, yohimbine dan reserpin.

Hasil
Penelitian
2. Analisis Kualitatif
Kinerja Tinggi Kromatografi Cair
Dalam ekstrak daun mentah, 11 puncak
yang diamati pada waktu retensi yang
berbeda. Ekstrak daun mentah telah
menunjukkan puncak pada 7.01 min yang
menunjukkan adanya ajmaline di Rt 7,0
menit. (Gambar 2)
Dalam ekstrak akar mentah, 12 puncak
yang diamati pada waktu retensi yang
berbeda pada kondisi yang sama. Dari ini
12 puncak, dua puncak yang diperoleh
pada Rt 8.18 menit dan 13,26 menit
menunjukkan adanya reserpin dan
ajmalisin masing pada kondisi yang sama
persis.

Hasil
Penelitian
3. Analisis Kuantitatif dari alkaloida
Rauwolfia
Ekstrak akar dan ekstrak daun sama-sama
menunjukkan hasil dari ke empat alkaloid indol.
Ekstrak daun menunjukkan kandungan reserpin,
ajmalisin, ajmalin dan yohimbin sebesar 0.8880,
0.753, 0.485 dan 0.537. Sedangkan, ekstrak
akar menunjukkan kandungan 4 alkaloid indol ini
sebesar 0.955, 0.440, 0.817 dan 0.584.
Kandungan ajmalisin yang ditemukan sebesar
0.753 mg/g pada ekstrak daun lebih banyak
dibandingkan pada ekstrak akar R. serpentina di
mana jumlah reserpin, ajmalin, dan yohimbin
lebih banyak pada ekstrak akar dibandingkan
pada ekstrak daun

Hasil
Penelitian
4. Aktifitas Antibakteri
Konsentrasi Hambat Minimal (Minimum
Inhibitory Concentration=MIC)
MIC dari ekstrak akar R. serpentina diamati
pada 90 mg/ml untuk E. coli dan S. aureus,
80 mg/ml untuk B. subtilis sedangkan
ekstrak akar diperoleh pada 40 mg/ml untuk
S. typhii di mana dibandingkan dengan
kontrol densitas optik sebesar 2.49

Hasil Penelitian
4. Aktifitas Antibakteri
Konsentrasi Bakterisida Minimum (Minimum Bactericidal Concentration = MBC)
Konsentrasi yang diperoleh sebesar 90 mg/ml, 80 mg/ml, dan 40 mg/ml dibandingkan dengan kontrol
plat agar nutrien. Plat agar nutrien yang berisi konsentrasi S. typhii, dan E. coli menunjukkan tidak ada
koloni sedangkan B. subtilis dan S. aureus menunjukkan adanya sedikit koloni dengan angka berkisar
antara 10 sampai 12. Pengujian menyimpulkan bahwa plat agar nutrien dengan sampel menunjukkan
hasil yang sangat baik dengan konsentrasi hambat minimal yang paling rendah yaitu dengan jumlah
terendah pertumbuhan koloni jika dibandingkan dengan plat nutrien kontrol yang menunjukkan
pertumbuhan bakteri yang kuat.

Hasil Penelitian
5. Aktivitas Antiproliferasi
Ekstrak daun telah menunjukkan 51,25 %
penghambatan sel,sedangkan ekstrakakar telah
menunjukkan penghambatan hingga 49,27 % . Di
antara dua ekstrak kasar R. serpentina ,ekstrak
daun di temukan lebih efektif dengan IC 50 kadar
dari 196g / ml

Pembahasan

Kesimpulan