P. 1
Uji Benedict

Uji Benedict

|Views: 700|Likes:
Publicado porFarida Udugh Damen
uji benedict
uji benedict

More info:

Published by: Farida Udugh Damen on Sep 22, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/16/2015

pdf

text

original

Uji benedict (Semikuantitatif) Tujuan : Menghitung secara kasar kadar glukosa dalam urin

Dasar teori : Urin atau air seni atau air kencing adalah cairan sisa yang diekskresikan oleh ginjal yang kemudian akan dikeluarkan dari dalam tubuh melalui proses urinasi. Eksreksi urin diperlukan untuk membuang molekul-molekul sisa dalam darah yang disaring oleh ginjal dan untuk menjaga homeostasis cairan tubuh. Namun, ada juga beberapa spesies yang menggunakan urin sebagai sarana komunikasi olfaktori. Urin disaring di dalam ginjal, dibawa melalui ureter menuju kandung kemih, akhirnya dibuang keluar tubuh melalui uretra. Urin terdiri dari air dengan bahan terlarut berupa sisa metabolisme (seperti urea), garam terlarut, dan materi organik. Cairan dan materi pembentuk urin berasal dari darah atau cairan interstisial. Komposisi urin berubah sepanjang proses reabsorpsi ketika molekul yang penting bagi tubuh, misal glukosa, diserap kembali ke dalam tubuh melalui molekul pembawa. Cairan yang tersisa mengandung urea dalam kadar yang tinggi dan berbagai senyawa yang berlebih atau berpotensi racun yang akan dibuang keluar tubuh. Materi yang terkandung di dalam urin dapat diketahui melalui urinalisis. Urea yang dikandung oleh urin dapat menjadi sumber nitrogen yang baik untuk tumbuhan dan dapat digunakan untuk mempercepat pembentukan kompos. Diabetes adalah suatu penyakit yang dapat dideteksi melalui urin. Urin seorang penderita diabetes akan mengandung gula yang tidak akan ditemukan dalam urin orang yang sehat. Fungsi utama urin adalah untuk membuang zat sisa seperti racun atau obat-obatan dari dalam tubuh.Urin atau air seni adalah cairan yng diekskresikan oleh ginjal yang kemudian akan dikeluarkan dari dalam tubuh melalui proses urinasi. Uji benedict adalah uji kimia untuk mengetahui kandungan gula (karbohidrat) pereduksi. Gula pereduksi meliputi semua jenis monosakarida dan beberapa disakarida seperti laktosa dan maltosa. Pada uji Benedict, pereaksi ini akan bereaksi dengan gugus aldehid, kecuali aldehid dalam gugus aromatik, dan alpha hidroksi keton. Oleh karena itu, meskipun fruktosa bukanlah

namun karena memiliki gugus alpha hidroksi keton.gula pereduksi. pengujian lebih jauh harus dilakukan untuk memastikan jenis gula pereduksi apa yang terdapat dalam urine. Hanya glukosa yang mengindikasikan penyakit diabetes. Jika urine diketahui mengandung gula pereduksi. larutan Benedict. Uji Benedict dapat dilakukan pada urine untuk mengetahui kandungan glukosa. pipet tetes Kontrol. tabung reaksi dan rak tabung . Alat Bahan : gambar keterangan Urin Mikropipet. maka fruktosa akan berubah menjadi glukosa dan mannosa dalam suasana basa dan memberikan hasil positif dengan pereaksi benedict. Prinsip uji benedict adalah glukosa yang memiliki gugus aldehid/ keton bebas mereduksi ion kupri dalam suasana alkalis membentuk kuprooksida yang tidak larut dan berwarna merah bata. Urine yang mengandung glukosa dapat menjadi tanda adanya penyakit diabetes. Banyaknya endapan merah bata sebanding dengan jumlah glukosa yang terdapat didalam urin.

Kemudian tabung reaksi diangkat dan dibiarkan dingin. .5 ml Larutan Benedict Setelah itu.Kompor listrik. penjepit kayu dan gelasbeker Prosedur Kerja : Gambar Keterangan 2. campuran urin dan larutan Benedict dipanaskan di dalam air mendidih 100o C selama 8 menit.5 ml Larutan Benedict dimasukkan ke dalam tabung reaksi Kemudian 4 tetes urin dimasukkan ke dalam tabung reaksi yang didalamnya telah terdapat 2.

5-1% 1-2% >2% Keterangan Negative diabetes Berpotensi Diabetes Waspada Diabetes Diabetes Diabetes Hasil uji memiliki warna biru jernih. sama seperti control - Kadar = gram/dL atau % Pembahasan Praktikum kali ini memeriksa kadar glukosa dalam urin dengan uji Benedict.5% 0. Gula pereduksi meliputi semua jenis monosakarida salah satunya adalah glukosa.Kemudian hasil percobaan dibandingkan dengan acuan seri pemeriksaan kadar gula yang telah disiapkan Data Hasi Praktikum Warna Biru jernih hijau Endapan kuning kehijauan Endapan jingga Endapan merah bata Penilaian + ++ +++ ++++ Kadar 0 < 0. Sehingga uji . Uji Benedict adalah uji kimia untuk mengetahui kandungan gula (karbohidrat) pereduksi.

Benedict dapat dilakukan pada urine untuk mengetahui kandungan glukosa.5% 0. Banyaknya endapan merah bata sebanding dengan jumlah glukosa yang terdapat didalam urin. Seperti dalam tabel di bawah ini yang menjelaskan bahwa warna yang diciptakan dari uji Benedict menggambarkan kadar glukosa yang terdapat dalam urin. Prinsip uji benedict adalah glukosa yang memiliki gugus aldehid atau keton bebas yang dapat mereduksi ion kupri dalam suasana alkalis membentuk kuprooksida yang tidak larut dan berwarna merah bata.5-1% 1-2% >2% Keterangan Negative diabetes Berpotensi Diabetes Waspada Diabetes Diabetes Diabetes berat Foto larutan kontrol . Urine yang mengandung glukosa dapat menjadi tanda adanya penyakit diabetes. Warna Biru jernih hijau Endapan kuning kehijauan Endapan jingga Endapan merah bata Penilaian + ++ +++ ++++ Kadar 0 < 0.

Kesimpulan : 1.Dari hasil praktikum yang didapat warna dari urin yang telah diberi perlakuan uji Benedict. Warna dari larutan sama dengan larutan kontrol – (kontrol negatif) 4. Kadar glukosa yang didapat adalah di bawah 5% 3. Volunteer tidak menderita diabetes . Hal ini menandakan bahwa volunteer tidak memiliki penyakit diabetes dan tidak beresiko diabetes. Untuk menentukan kadar glukosa dalam urin dapat dilakukan uji Benedict 2. menunjukkan warna biru terang seperti pada kontrol – yang menunjukkan bahwa urin dari volunteer kadar glukosanya <5%.

You're Reading a Free Preview

Descarga
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->