BAB 1 PENDAHULUAN

Latar Belakang Hak asasi manusia adalah hak dasar yang dimiliki manusia sejak manusia itu dilahirkan. Hak asasi dapat dirumuskan sebagai hak yang melekat dengan kodrat kita sebagai manusia yang bila tidak ada hak tersebut, mustahil kita dapat hidup sebagai manusia. Hak asasi diperoleh manusia dari Penciptanya, yaitu Tuhan Yang Maha Esa dan merupakan hak yang tidak dapat diabaikan. Terkait tentang hakikat hak asasi manusia, maka sangat penting sebagai makhluk ciptaan tuhan harus saling menjaga dan menghormati hak asasi masing-masing individu. Namun, tercermin pada fakta, banyak terjadi suatu pelanggaran dan penindasan atas hak asasitiap orang. Hal ini adalah sebagai sebuah gambaran atas ditegakkannya kemerdekaan bagih ak asasi manusia bagi tiap individu. Begitu banyak pelanggaran terhadap hak asasi manusia yang terungkap. Hak asasi manusia wajib dijunjung dan dihormati serta dijunjung tinggi oleh negara, hukum, pemerintah, dan tiap individu guna menjaga kehormatan serta perlindungan harkat dan martabat manusia. Negara yang sering disebut sebagai negara pertama di dunia yang memperjuangkan hak asasi manusia adalah Inggris. Tonggak pertama bagi kemenangan hak-hak asasi terjadi di Inggris.Tetapi hal itu bisa disangkal dalam Islam karena dalam sudut pandang Islam Hak Asasi Manusia suadah diatur berdasarkan atau berpedoman pada Al-Qur’an dan Hadist. Karena Al-Qur’an dan Hadist merupakan pedoman hidup bagi seluruh manusia yang ada di bumi ini pada umumnya dan bagi umat islam pada khususnya.oleh karena itu umat munusia pada umumnya dan umat islam pada khususnya apabila tidak ingin hak-haknnya dirampas oleh orang lain, maka hendaknya ia harus mengetahui hak-haknya dan selalu memperjuangkannya selama tidak mengambil atau melampui batas dari hak-hak orang lain.

1

Hal itu memicu perjuangan-perjuangan di banyak negara untuk Hak Asasi Manusia. Setelah perang dunia kedua. kecuali berdasarkan pertimbangan hukum. Magna Charta dicetuskan pada 15 Juni 1215 yang prinsip dasarnya memuat pembatasan kekuasaan raja dan hak asasi manusia lebih penting daripada kedaulatan raja. Dalam pasal 1 Undang-Undang Nomor 39 Tahun 1999 tentang HAM disebutkan bahwa “Hak Asasi Manusia adalah seperangkat hak yang melekat pada hakekat dan keberadaan manusia sebagai makhluk Tuhan Yang Maha Esa dan merupakan anugerah-Nya yang wajib dihormati. Sejarah Hak Asasi Manusia Negara yang sering disebut sebagai negara pertama di dunia yang memperjuangkan hak asasi manusia adalah Inggris. yang tanpanya manusia mustahil dapat hidup sebagai manusia c. John Locke menyatakan bahwa HAM adalah hak-hak yang diberikan langsung oleh Tuhan Yang Maha Pencipta sebagai hak yang kodrati. Baru 2 tahun kemudian. demi kehormatan serta perlindungan harkat dan martabat manusia. antara lain: a. Sidangnya dimulai pada bulan januari 1947 di bawah pimpinan Ny. Paris menerima baik hasil kerja panitia tersebut. kekebalan serta menjamin adanya peluang bagi manusia dalam menjadi harkat dan martabatnya. Tonggak pertama bagi kemenangan hak-hak asasi terjadi di Inggris. disusunlah rancangan piagam hak-hak asasi manusia oleh organisasi kerja sama untuk sosial ekonomi Perserikatan Bangsa-Bangsa yang terdiri dari 18 anggota. Tak seorang pun dari warga negara merdeka dapat ditahan atau dirampas harta kekayaannya atau diasingkan atau dengan cara apapun dirampas hak-haknya. mulai tahun 1946. Dokumen-dokumen tersebut adalah MAGNA CHARTA. Eleanor Rossevelt. Perjuangan tersebut tampak dengan adanya berbagai dokumen kenegaraan yang berhasil disusun dan disahkan. Karya itu 2 .BAB II PEMBAHASAN 1. hukum. dalam Teaching Human Rights. Pengertian Hak Asasi Manusia Berikut ini beberapa pengertian tentang hak asasi manusia. United Nations sebagaimana dikutip Baharuddin Lopa menegaskan bahwa HAM adalah hak-hak yang melekat pada setiap manusia. dan dilindungi oleh negara. Secara etimolgi hak merupakan unsur normative yang berfungsi sebagai pedoman prilaku melindumgi kebebasan. tanggal 10 Desember 1948 Sidang Umum PBB yang diselenggarakan di Istana Chaillot. sehingga tak satupun makhluk mengintervensinya apalagi mencabutnya. Menurut pendapat Jan Materson (dari komisi HAM PBB). Piagam Magna Charta itu menandakan kemenangan telah diraih sebab hak-hak tertentu yang prinsip telah diakui dan dijamin oleh pemerintah. pemerintah dan setiap orang. Tindakan sewenang-wenang Raja Inggris mengakibatkan rasa tidak puas dari para bangsawan yang akhirnya berhasil mengajak Raja Inggris untuk membuat suatu perjanjian yang disebut Magna Charta atau Piagam Agung. 2. Piagam tersebut menjadi lambang munculnya perlindungan terhadap hak-hak asasi karena ia mengajarkan bahwa hukum dan undang-undang derajatnya lebih tinggi daripada kekuasaan raja. dijunjung tinggi. Sedangkan asasi berarti yang bersifat paling mendasar yang dimiliki manusia sebagai fitrah. d. b. PBB membentuk komisi hak asasi manusia (commission of human right).

2. Bukan kelima hal ini adalah HAM yang dijamin syariat Islam. Al-Qur’an sebagai sumber hukum pertama bagi umat Islam telah meletakkan dasar-dasar HAM serta kebenaran dan keadilan. nasab keturunan dan harta. 3.” (HR al-Bukhori). Siapa yang menutupi aib seorang muslim maka Allah akan tutupi aibnya dihari kiamat. harta dan kehormatan kalian haram seperti sucinya hari kalian ini dinegeri kalian ini dan dibulan kalian ini. dan 2 negara lainnya absen.berupa UNIVERSAL DECLARATION OF HUMAN RIGHTS atau Pernyataan Sedunia tentang Hak – Hak Asasi Manusia. Tidak akan hidup baik kehidupan manusia kecuali dengan menjaga lima perkara ini. yang terdiri dari 30 pasal. jiwa. Beliau ulang beberapa kali. Ini dapat dilihat pada ketentuanketentuan yang terdapat dalam Al-Qur’an.) Al-Qur’an juga menjelaskan dalam sekitas 150 ayat tentang ciptaan dan makhluk-makhluk. dan memerintahkan berbuat adil dalam 50 ayat yang diungkapkan dengan kata-kata : ‘adl. jauh sebelum timbul pemikiran mengenai hal tersebut pada masyarakat dunia. melalui sabda beliau : “Barang siapa yang menzalimi seseorang mu’ahid (seorang yang telah 3 . berkeyakinan dan mengutarakan aspirasi. walaupun terhadap orang yang berbeda agama. Oleh karena itu syariat sangat memperhatikan 5 dharuraat : Menjaga agama. Jangan menzhaliminya dan jangan menyerahkannya. pemeliharaan hidup dan penyediaan sarana kehidupan. serta tentang persamaan dalam penciptaan. Al-Qur’an juga berbicara tentang kehormatan dalam 20 ayat. 3. Di samping itu. Beliau bertanya lagi: Dinegeri apakah ini? Mereka menjawab : Negeri suci (tanah suci). qisth dan qishash. Syariat Islam dibangun diatas bangunan yang kokoh dan lengkap karena berasal dari Allah yang maha perkasa lagi maha terpuji.” (HR al-Bukhori).) Al-Qur’an telah mengetengahkan sikap menentang kezaliman dan orangorang yang berbuat zalim dalam sekitar 320 ayat. Oleh karena itu. Lalu beliau bersabda: Sesungguhnya darah. antara lain : 1. Tidak ada satu kemaslahatan dunia dan akherat kecuali telah ditunjukkan dan disampaikan dalam syariat. Beliau tanya: Pada bulan apa ini? Mereka menjawab: Bulan suci. 48 negara menyatakan persetujuannya. 4. Kelima dharurat ini yang menjadi tiang kehidupan manusia.) Dalam Al-Qur’an terdapat sekitar 80 ayat tentang hidup. Pandangan Hak Asasi Manusia Dalam Islam Al-Qur’an dan Sunnah sebagai sumber hukum dalam Islam memberikan penghargaan yang tinggi terhadap hak asasi manusia. misalnya dalam Surat Al-Maidah ayat 32.) Dalam Al-Qur’an terdapat sekitar 10 ayat yang berbicara mengenai larangan memaksa untuk menjamin kebebasan berpikir. Dari 58 Negara yang terwakil dalam sidang umum tersebut. Demikian juga dalam haji Wada’ nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah berkhuthbah yang isinya: “Wahai Manusia hari apakah ini? Mereka menjawab: hari suci. misalnya dalam Surat AlHujarat ayat 13. akal. Siapa yang membantu kebutuhan saudaranya maka Allah akan membantu kebutuhannya dan siapa yang menyelamatkan seorang muslim dari satu bencana maka Allah akan selamatkan dari satu bencana di hari kiamat. 8 negara abstain. Misalnya yang dikemukakan oleh Surat Al-Kahfi ayat 29. Oleh karena itu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah bersabda: “Seorang Muslim adalah saudara muslim lainnya. Perintah Nabi yang menyuruh untuk memelihara hak-hak manusia dan hak-hak kemuliaan. setiap tanggal 10 Desember diperingati sebagai hari Hak Asasi Manusia.

kebebasan dan kemerdekaan merupakan HAM. Walaupun banyak usaha penyesatan dan perancuan kebenaran islam dengan kebatilan namun tetap hujjah kebenaran kuat dan tidak goyah. Juga memberikan solusi atas perbedaan yang ada dengan cara yang efektif dan efesien. diantaranya: a. Oleh karena ia lepas dan bebas dari kezhaliman dan kesesatan. maka aku lawannya di hari kiamat. termasuk di dalamnya kebebasan menganut agama sesuai dengan keyakinannya. yang merupakan karunia dari Allah bagi setiap manusia. beberapa contoh sebagai berikut :  Hak hidup dan memperoleh perlindungan Hak hidup adalah hak asasi yang paling utama bagi manusia. o Menjaga kepentingan dan kemashlahatan manusia dengan menjaga lima dharuraat.dilindungi oleh perjanjian damai) atau mengurangi haknya atau membebaninya di luar batas kesanggupannya atau mengambil sesuatu dari padanya dengan tidak rela hatinya. Karena mencakup seluruh kepentingan dan kemaslahatan manusia sekarang dan masa depan. o Al-Hiyaad. o Menjaga kehidupan manusia dalam semua marhalahnya. kekal dia di dalamnya dan Allah murka atasnya dan melaknatnya serta menyediakan baginya azab yang berat. sehingga jauh dari rasisme dan mengikuti hawa nafsu. karena cocok untuk segala waktu dan tempat. Membunuh adalah salah satu dosa besar yang diancam dengan balasan neraka. o Tsabat (tidak berubah-rubah).” Islam mengakui adanya HAM namun memiliki karakteristik dan maqaashid yang jelas. o Memuliakan manusia. Semua hak telah di jelaskan dalam al-Qur`an dan sunnah. o ‘Alamiyah (bersifat mendunia). karena mampu memenuhi kebutuhan manusia dan bisa menjadi solusi terbaik semua masalah mereka. Maqaashid HAM dalam Islam o Mewujudkan kesempurnaan ibadah kepada Allah. ketentuan qishash dan larangan bunuh diri. o Menyebarkan ajaran Islam keseluruh dunia melalui pembinaan dan pendidikan manusia. melalui larangan membunuh. o Mewujudkan keadilan sosial dengan menyebarkan keadilan dimuka bumi dan menghilangkan kasta sosial yang ada. b. Sumbernya berasal langsung dari Allah. Oleh 4 . Islam juga telah mengatur Islam telah mengatur dan melindungi hak-hak asasi manusia. Perlindungan hukum islam terhadap hak hidup manusia dapat dilihat dari ketentuan-ketentuan syari’ah yang melinudngi dan menjunjung tinggi darah dan nyawa manusia. Karakteristik Versi Islam o Rabbaniyyah. sebagaimana firman Allah dalam Surat Al-Nisa’ ayat 93 yang artinya sebagai berikut : “Dan barang siapa membunuh seorang muslim dengan sengaja maka balasannya adalah jahannam.”  Hak kebebasan beragama Dalam Islam. o Asy-Syumul (universal).

di antaranya terlihat dalam Surat Al-Nahl ayat 90.    karena itu. dan Allah melarang perbuatan keji . Sesungguhnya yang paling mulia di antara kamu adalah yang paling takwa. Dalam mengemukakan pendapat hendaklah mengemukakan ide atau gagasan yang 5 . Setiap orang berhak mendapatkan pendidikan sesuai dengan kesanggupan alaminya. melainkan menjadikannya realitas yang penting. dan Kami jadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku agar kamu saling mengenal.” Hak mendapatkan pendidikan Setiap orang memiliki hak untuk mendapatkan pendidikan dan pengajaran. tapi juga merupakan kewajiban bagi setiap manusia. yang artinya : “Sesungguhnya Allah menyuruh kamu berlaku adil dan berbuat kebajikan. Dalam Islam. yang artinya: “Tidak ada paksaan untuk (memasuki) agama Islam. Islam melarang keras adanya pemaksaan keyakinan agama kepada orang yang telah menganut agama lain.” Hak atas keadilan Keadilan adalah dasar dari cita-cita Islam dan merupakan disiplin mutlak untuk menegakkan kehormatan manusia. kemungkaran dan permusuhan. ras-ras. sehingga rakyat dari satu ras atau suku dapat bertemu dan berkenalan dengan rakyat yang berasal dari ras atau suku lain. sebagaimana yang dinyatakan oleh hadits Nabi saw yang diriwayatkan oleh Bukhari : “Menuntut ilmu adalah kewajiban bagi setiap muslim. sesungguhnya telah jelas jalan yang benar dan jalan yang salah.” Dalam Surat Al-Mujadilah ayat 11 dinyatakan bahwa “Allah meninggikan derajat orang-orang yang beriman dan orangorang yang berilmu. yang artinya : ”Hai manusia. kelompok-kelompok dan suku-suku adalah demi untuk adanya pembedaan. mendapatkan pendidikan bukan hanya merupakan hak. Artinya tidak seorangpun diperbolehkan menyebarkan fitnah dan berita-berita yang mengganggu ketertiban umum dan mencemarkan nama baik orang lain. sebagaimana yang dinyatakan oleh hadits Nabi saw yang diriwayatkan oleh Bukhari : “Menuntut ilmu adalah kewajiban bagi setiap muslim. mendapatkan pendidikan bukan hanya merupakan hak. Ini berarti bahwa pembagian umat manusia ke dalam bangsa-bangsa.” Setiap orang memiliki hak untuk mendapatkan pendidikan dan pengajaran. sesungguhnya Kami ciptakan kamu laki-laki dan perempuan.“ Dalam Islam. Setiap orang berhak mendapatkan pendidikan sesuai dengan kesanggupan alaminya. ras atau kebangsaan. Al-Qur’an menjelaskan idealisasinya tentang persamaan manusia dalam Surat Al-Hujarat ayat 13.” Hak persamaan Islam tidak hanya mengakui prinsip kesamaan derajat mutlak di antara manusia tanpa memndang warna kulit. tapi juga merupakan kewajiban bagi setiap manusia. Hal ini dijelaskan dalam Al-Qur’an Surat AL-Baqarah ayat 256. memberi kepada kaum kerabat. Dalam hal ini banyak ayat-ayat Al-Qur’an maupun Sunnah ang mengajak untuk menegakkan keadilan.” Hak kebebasan berpendapat Setiap orang mempunyai hak untuk berpendapat dan menyatakan pendapatnya dalam batas-batas yang ditentukan hukum dan norma-norma lainnya.

Di Barat. dimana manusia merupakan ukuran terhadap gejala tertentu. Perbedaan Pandangan Antara Islam dan Barat Tentang HAM Terdapat perbedaan-perbedaan yang mendasar antara konsep HAM dalam Islam dan HAM dalam konsep Barat sebagaimana yang diterima oleh perangkat-perangkat internasional. menganut pandangan yang bersifat theosentris. perbedaan yang mendasar juga terlihat dari cara memandang terhadap HAM itu sendiri. Bukhari) Di samping itu. sebagaimana sabda Nabi saw : “Tidak ada makanan yang lebih baik yang dimakan seseorang dari pada makanan yang dihasilkan dari tangannya sendiri. Ibnu Majah) 4. bagaimanapun. yang artinya : “Dan urusan mereka diputuskan dengan musyawarah di antara mereka. lembaga musyawarah dengan rakyat.” Hak mendapatkan pekerjaan Islam tidak hanya menempatkan bekerja sebagai hak. larangan dan perintah lebih didasarkan pada ajaran Islam yang bersumber dari Al-Qur’an dan Hadist.”  Hak kepemilikan Islam menjamin hak kepemilikan yang sah dan mengharamkan penggunaan cara apa pun untuk mendapatkan harta orang lain yang bukan haknya. maka nilai-nilai utama dari kebudayaan Barat seperti demokrasi. yang artinya :  “Dan janganlah sebagian kamu memakan harta sebagian yang lain di antara kamu dengan jalan bathil dan janganlah kamu bawa urusan harta itu kepada hakim agar kamu dapat memakan harta benda orang lain itu dengan jalan berbuat dosa padahal kamu mengetahuinya. Manusia disuruh untuk hidup dan bekerja diatas dunia ini dengan kesadaran penuh bahwa ia harus menunjukkan kepatuhannya kepada kehendak Allah swt. Kebebasan berpendapat dan mengeluarkan pendapat juga dijamin dengan lembaga syura.” (HR. Berdasarkan atas pandangan yang bersifat anthroposentris tersebut. HAM dalam Islam didasarkan pada premis bahwa aktivitas manusia sebagai khalifah Allah di muka bumi. 6 . Mengakui hak-hak dari manusia adalah sebuah kewajiban dalam rangka kepatuhan kepada-Nya. Bekerja merupakan kehormatan yang perlu dijamin. seperti terlihat dalam hadits : “Berilah pekerja itu upahnya sebelum kering keringatnya.dapat menciptakan kebaikan dan mencegah kemungkaran. Selain itu. institusi sosial dan kesejahteraan ekonomi sebagai perangkat yang mendukung tegaknya HAM itu berorientasi kepada penghargaan terhadap manusia. AlQur’an menjadi transformasi dari kualitas kesadaran manusia. Sedangkan Islam. sebagaimana firman Allah dalam Surat Al-Baqarah ayat 188. tetapi juga sebagai kewajiban. perhatian kepada individu-individu timbul dari pandangan-pandangan yang besifat anthroposentris.” (HR. Islam juga menjamin hak pekerja. yaitu Tuhan Yang Maha Tinggi dan manusia hanya untuk mengabdi kepada-Nya. Berbeda keadaanya pada dunia Timur(Islam) yang bersifat theosentris. yang dijelaskan Allah dalam Surat AsySyura ayat 38. percaya bahwa pola tingkah laku hanya ditentukan oleh hukum-hukum negara atau sejumlah otoritas yang mencukupi untuk tercapainya aturan-aturan publik yang aman dan perdamaian semesta. Sedangkan dunia Barat. Dengan kata lain manusia menjadi akhir dari pelaksanaan HAM tersebut.

b.  Pemuliaanya bersumber dari dalam diri yang beriman kepada Allah. Perbandingan HAM dalam Islam dengan HAM dalam Konsep di Dunia a. c. Ham tersebut adalah anugerah Allah kepada manusai sebagai pelindung dan penjamin. memiliki konsekwensi hukum dan tidak menerima pelaksanaan parsial.5. karena ia turun dari sisi Allah sehingga menjadi penghalang bagi pribadi dan pemerintah secara sama dari melanggar dan melampai batasannya. Siapa yang sengaja mentelantarkannya maka pemerintah dalam islam berhak memaksanya untuk melaksanakan dan menerapkan hukuman syar’i atasnya pada keadaan tidak dilaksanakannya hal tersebut.  Tidak ada sikap ektrim baik terlalu melampaui batas atau tidak dihiraukan. Himbauan-himbauan itu pada hakekatnya hanya diatas kertas aja. diadakan Hudud syari’at dan aturan peradilan untuk melindungi HAM. syahwat dan kepentingannya saja. Piagam ini tegak diatas dua hal: 1) Usaha kesepakatan diatas dasar umum dan pengakuan antara seluruh negara. Sedangkan dalam islam ada perhatian khusus terhadap anak yatim. dihapus dan dirubah. Setiap individu harus melaksanakannya dengan berharap pahala dari Allah dan takut dari adzabNya. Sedangkan islam mengenal konsep dan piagam HAM sejak awal munculnya Islam. 2) Usaha meletakkan hukuman yang dipakai untuk menghukum negara yang melanggar HAM. penjagaan hak-haknya dan anjuran berbuat baik pada mereka dengan seluruh jenis kebaikan. Piagam buatan manusia hanyalah sekedar konsep dan harapan yang berasal dari PBB tidak ada paksaan dan konsekwensi hukum (ilzaam) dan tidak juga ada konsekwensi bila tidak dapat dijalankan dengan satu hukum undang-undang. Peletaknya memainkannya sesuka hati. e. Sedangkan HAM versi Islam sumber pengambilannya adalah kitab suci al-Qur`an dan Sunnah Rasulullah yang tidak berbicara dengan hawa nafsu. Ditambah lagi untuk menjaga HAM dan syariat. Bersifat universal Dalam HAM islam memiliki keistimewaan atas selainnya dalam keuniversalan konsep HAM nya. Perlindungan HAM dan Jaminannya Dalam piagam HAM dunia buatan manusia dan juga perlindungan internasional tidak ada kecuali hanya himbauan etika dan usaha-usaha yang belum sampai pada batas pelaksanaan dilapangan. Sedanagkan islam maka HAM nya bersifat abadi. Konsekwensi hukuman Perbedaan ini adalah konsekwensi dari yang pertama. Allah berfirman: 7 . Disini ada sebagian hak-hak manusia yang belum di cantumkan dalam piagam HAM dunia. diantaranya:  Hak anak yatim. Waktu Pembuatan Piagam HAM dunia pertama kali ada pada tahun 1215 M atau diabad ke 13 Masehi. Sedangkan dalam Islam. Sumber Pengambilan Hukumnya HAM versi Konsep dan piagam dunia adalah buatan manusia yang tidak pernah luput dari kesalahan. dalam piagam HAM internasional hanya ada isyarat pemeliharaan anak yatim saja. Manusia banyak salah daripada benarnya. Hal itu karena:  Suci yang terselubungi kewibawaan dan pemuliaan. d. penghapusan dan perubahan. Bahkan memberikan pahala atas hal tersebut. pati.  Tidak bisa di hilangkan.

oleh sebab itu Barangsiapa yang menyerang kamu. harta (mereka yang ada dalam kekuasaanmu) yang dijadikan Allah sebagai pokok kehidupan.    “Dan berikanlah kepada anak-anak yatim (yang sudah balig) harta mereka. seimbang dengan serangannya terhadapmu. apa saja yang kamu nafkahkan pada jalan Allah niscaya akan dibalasi dengan cukup kepadamu dan kamu tidak akan dianiaya (dirugikan). sedang Allah mengetahuinya. Maka seranglah ia.” (al-Anfaal:60) Hak Memaafkan 8 .” (HR al-Bukhori) Hak membela diri. Islam memberikan perhatian dan menjaga hak-hak mereka.” (Al-Baqarah:194) Bahkan Allah perintahkan Jihad dan mempersiapkannya untuk itu.” (anNisaa’ :2 ) Bahkan memberikan balasan yang mengerikan pada orang yang memakan harta yatim dengan zhalim seperti dalam firman Nya: “Sesungguhnya orang-orang yang memakan harta anak yatim secara zalim. seperti firman Allah : “Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk berperang (yang dengan persiapan itu) kamu menggentarkan musuh Allah dan musuhmu dan orang orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya. Hak ini banyak dilalaikan dan tidak diperhatikan dalam banyak piagam HAM. bertakwalah kepada Allah dan ketahuilah. dan pada sesuatu yang patut dihormati Berlaku hukum qishaash. padahal disampaikan Allah dalam beberapa ayat dan juga dalam beberapa hadits. adalah dosa yang besar.”(anNisaa` :7) Bahkan nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah bersabda: “Sampaikan bagian warisan kepada ahlinya lalu yang tersisa untuk lelaki yang paling berhak. dan bagi orang wanita ada hak bagian (pula) dari harta peninggalan ibu-bapa dan kerabatnya. jangan kamu menukar yang baik dengan yang buruk dan jangan kamu Makan harta mereka bersama hartamu.” (an-Nisaa’:5) Hak Waris. Hak ini tidak disampaikan juga dalam Piagam HAM dunia. namun islam memberikan perhatian yang besar atasnya hingga menjelaskan semua tata cara pembagiannya dengan lengkap dalam al-Qur`an. seperti firman Allah: “Bulan Haram dengan bulan haram. baik sedikit atau banyak menurut bahagian yang telah ditetapkan.” (an-Nisa`:10) Hak orang yang lemah akalnya. Seperti dijelaskan dalam firman Allah: “Bagi orang laki-laki ada hak bagian dari harta peninggalan ibubapa dan kerabatnya. bahwa Allah beserta orang-orang yang bertakwa. Sesungguhnya tindakan-tindakan (menukar dan memakan) itu. seperti dijelaskan dalam firman Allah : “Dan janganlah kamu serahkan kepada orang-orang yang belum sempurna akalnya. berilah mereka belanja dan pakaian (dari hasil harta itu) dan ucapkanlah kepada mereka kata-kata yang baik. sebenarnya mereka itu menelan api sepenuh perutnya dan mereka akan masuk ke dalam api yang menyalanyala (neraka).

Kami angkut mereka di daratan dan di lautan. maka Pimpinan delegasi Komisi HAM dunia dalam pertemuan tersebut bernama Mr.” Setiap hak manusia dalam islam dilihat dari tinjauan ia sebagai manusia adalah hasil dari ketetapan hukum syariat bukan dari perkembangan sosial atau politik. Lihatlah firman Allah : “Dan Sesungguhnya telah Kami muliakan anak-anak Adam.   Pernah ada muktamar HAM yang diadakan kementrian hukum (Wizarah al‘Adl) Saudi Arabia pada bulan shofar 1392 H bertepatan dengan bulan maret 1972 M dengan dihadiri sebagian tokoh HAM dunia. sebagaimana keadaan dalam konsep pemikiran barat.” (al-Isra` :70) HAM dalam Islam menafikan adanya perbedaan ras dan warna dan ada sebagai bagian syariat dan memiliki hubungan sangat erat dan kokoh dengan pembentukan akidah dan akhlak.semua piagam Ham (yang ada). Kami beri mereka rezki dari yang baik-baik dan Kami lebihkan mereka dengan kelebihan yang sempurna atas kebanyakan makhluk yang telah Kami ciptakan. 9 . Setelah adanya penjelasan tentang HAM versi Syariat. Max Braid menyatakan: “Dari sini dan dari negeri islam ini.” Bahkan salah seorang anggota delegasi sempat berkomentar: “Saya sebagai seorang nashrani mengumumkan bahwa dinegeri ini Allah disembah secara hakekatnya (benar) dan para ilmuwan sepakat menyatakan hukum-hukum al-Qur`an telah menjelaskan masalah HAM setelah mendengarnya dan melihat langsung realita penerapannya melebihi –secara pasti. Sehingga hak-hak manusia terjamin dengan nash-nash syariat. Pemulian manusia dalam islam sejak turunnya al-Qur`an bukan sekedar syiar umum semata bahkan sudah menjadi sitem syari’at yang ada dalam bangunan aqidah dan akhlak islami. wajib untuk menampakkan HAM bukan dari negara lain dan wajib bagi ulama muslimin untuk mengiklankan hak-hak yang tidak diketahui khalayak internasional dan ketidak tahuan hal ini yang menjadi sebab rusaknya wajah islam dan muslimin serta hukum islam.

tetapi tersebar dalam ayat suci Al-Qur’an dan Sunnah Nabi saw. 10 . Memang tidak dalam suatu dokumen yang terstruktur. mulai dari urusan yang paling kecil hingga urusan manusia yang berskala besar. Ajaran Islam meliputi seluruh aspek dan sisi kehidupan manusia.BAB III PENUTUP Dari pembahasan mengenai HAM di atas dapatlah kita tarik kesimpulan bahwa Islam itu adalah agama yang asy-syumul (lengkap).Dan tentu saja telah tercakup di dalamnya aturan dan penghargaan yang tinggi terhadap HAM. Islam memberikan pengaturan dan tuntunan pada manusia.

com/book/show/3402761-syariah-islam-dan-ham http://www. Ahmad.SUMBER: Kosasih.goodreads. HAM Dalam Perspektif Islam.com/search?query=HAM+Dalam+Pandangan+Islam 11 . Jakarta:Salemba Diniyah http://www. 2003.scribd.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful