P. 1
Akhlak Islam Dalam Bisnis

Akhlak Islam Dalam Bisnis

|Views: 2.623|Likes:
Pada Kesempatan kali ini saya akan menyampaikan sebuah penafsiran dari Yufi mahendra Wardana yang mana ini bagian dari akhlak kita berbisnis, bisnis, adalah suatu tumpuan negara, dibalik posisi bisnis yang begitu menentukan tersebut, kita tentu tahu dan menilik berbagai masalah di negeri ini, kita bisa lihat kita bisa dengar, banyak penyimpangan dalam kita berbisnis, seperti kasus nepotisme, suap, kkn, penipuan dan sebagainya, mencoreng asas islam dalam berbisnis. seperti apakah problematika dalam bisnis, prinsip seperti apa yang harus di dasarkan dalam akhlaq, langkah apa yang harus dimulai dalam bisnis.

Pada Kesempatan kali ini saya akan menyampaikan sebuah penafsiran dari Yufi mahendra Wardana yang mana ini bagian dari akhlak kita berbisnis, bisnis, adalah suatu tumpuan negara, dibalik posisi bisnis yang begitu menentukan tersebut, kita tentu tahu dan menilik berbagai masalah di negeri ini, kita bisa lihat kita bisa dengar, banyak penyimpangan dalam kita berbisnis, seperti kasus nepotisme, suap, kkn, penipuan dan sebagainya, mencoreng asas islam dalam berbisnis. seperti apakah problematika dalam bisnis, prinsip seperti apa yang harus di dasarkan dalam akhlaq, langkah apa yang harus dimulai dalam bisnis.

More info:

Categories:Types, Reviews
Published by: yufi mahendra wardana on Jul 20, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/21/2015

pdf

text

original

AKHLAK ISLAM DALAM BISNIS

DISAMPAIKAN DALAM PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA II UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA TAHUN AJAR 2012/ 2013

Disusun Oleh: YUFI MAHENDRA WARDANA (12312043)

FAKULTAS EKONOMI – AKUNTANSI UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Yufi-season.blogspot.com

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Dewasa ini telah berkembang bidang kehidupan yakni bidang ekonomi. Semua orang butuh ekonomi. Dengan adanya ekonomi tentu suatu negara dapat berjalan dan memenuhi kebutuhan suatu negaranya. Bahkan dari lulusan SD hingga perguruan tinggi mereka butuh akan ekonomi. Dengan ekonomi sendiri mereka dapat hidup, mereka mengembangkan diri kearah lebih baik. Banyak dalam pemenuhan kebutuhan ekonomi mereka, rata-rata mereka akan mencari kerja sebagian lagi mereka akan melakukan bisnis. Menyangkut dengan bisnis, bisnis adalah cara yang baik dalam memenuhi kebutuhan ekonomi. Rata-rata mereka akan berdagang dan lainnya adalah membangun perusahaan yang mana dapat merekrut orang dengan berbedabeda. Sebagaimana dalam bisnis, bisnis terbagi menjadi dua, yang pertama adalah bisnis halal dan bisnis haram. Bisnis yang halal adalah sesuai yang dicontohkan Nabi Muhammad SAW. Berdagang dengan jalan yang benar jujur dan baik. Sedangkan sebagaimana fenomena di akhir-akhir ini banyak diantara pebisnis baik di Indonesia sendiri, yang melakukan kecurangan dan sesuatu yang haram. Diantaranya adalah berbisnis narkoba, perdangan manusia, menjual diri dan macam lainnya. Berdasar latar belakang di atas, pada kali ini penulis akan melakukan analisis bagaimana akhlak yang benar bagi manusia dalam melakukan bisnis. 1.2 Rumusan Masalah Bertolak belakang masalah tersebut, maka permasalahan yang akan penyusun bahas dalam makalah ini adalah: 1.2.1 Apa yang sebenarnya menjadi problematika akhlak yang buruk dalam perbisnisan di Indonesia? 1.2.2 Prinsip-prinsip seperti apakah yang harusnya mendasari perlakuan akhlak yang baik dalam berbisnis? 1.2.3 Apa langkah yang harus dilakukan untuk mengawali hingga dalam proses akhlak yang baik dan benar dalam berbisnis?

Yufi-season.blogspot.com

1.3 Tujuan Makalah berjudul Akhlak Islam dalam Bisnis memiliki maksud dan tujuan sebagai berikut: 1.3.1 Mengetahui apa yang sebenarnya menjadi problematika akhlak yang buruk dalam perbisnisan di Indonesia. 1.3.2 Mengetahui prinsip-prinsip yang harusnya mendasari perlakuan akhlak yang baik dalam berbisnis. 1.3.3 Mengetahui langkah yang harus dilakukan untuk mengawali hingga dalam proses akhlak yang baik dan benar dalam berbisnis. 1.4 Manfaat Makalah berjudul Dampak Postif Globalisasi Peluangnya untuk Ketahanan Ekonomi Nasional Indonesia diharap memiliki manfaat antara lain sebagai berikut: 1.4.1 Bagi penulis dapat menambah wawasan terkait akhlak perbisnisan yang baik dan benar. 1.4.2 Bagi pembaca dapat mengetahui langkah-langkah yang benar dalam perbisnisan sesuai akhlakul kharimah. 1.4.3 Bagi pembaca dapat memberikan pikiran kritis yang nantinya bisa memicu penelitian lebih lanjut terkait dengan perihal akhlakul kharimah dalam bisnis.

Yufi-season.blogspot.com

BAB II KAJIAN TEORI

1. Pengertian Akhlak Kata akhlak diartikan sebagai suatu tingkah laku, tetapi tingkah laku tersebut harus dilakukan secara berulang-ulang tidak cukup hanya sekali melakukan perbuatan baik, atau hanya sewaktu-waktu saja. Seseorang dapat dikatakan berakhlak jika timbul dengan sendirinya didorong oleh motivasi dari dalam diri dan dilakukan tanpa banyak pertimbangan pemikiran apalagi pertimbangan yang sering diulang-ulang, sehingga terkesan sebagai keterpaksaan untuk berbuat. Apabila perbuatan tersebut dilakukan dengan terpaksa bukanlah pencerminan dari akhlak. Dalam Encyclopedia Brittanica, akhlak disebut sebagai ilmu akhlak yang mempunyai arti sebagai studi yang sistematik tentang tabiat dari pengertian nilai baik, buruk, seharusnya benar, salah dan sebaginya tentang prinsip umum dan dapat diterapkan terhadap sesuatu, selanjutnya dapat disebut juga sebagai filsafat moral. 2. Pengertian Bisnis Dalam ilmu ekonomi, bisnis adalah suatu organisasi yang menjual barang atau jasa kepada konsumen atau bisnis lainnya, untuk mendapatkan laba. Secara historis kata bisnis dari bahasa Inggris business, dari kata dasar busy yang berarti "sibuk" dalam konteks individu, komunitas, ataupun masyarakat. Dalam artian, sibuk mengerjakan aktivitas dan pekerjaan yang mendatangkan keuntungan. Secara etimologi, bisnis berarti keadaan dimana seseorang atau sekelompok orang sibuk melakukan pekerjaan yang menghasilkan keuntungan. Kata "bisnis" sendiri memiliki tiga penggunaan, tergantung skupnya penggunaan singular kata bisnis dapat merujuk pada badan usaha, yaitu kesatuan yuridis (hukum), teknis, dan ekonomis yang bertujuan mencari laba atau keuntungan. Penggunaan yang lebih luas dapat merujuk pada sektor pasar tertentu, misalnya "bisnis pertelevisian." Penggunaan yang paling luas merujuk pada seluruh aktivitas yang dilakukan oleh komunitas penyedia barang dan jasa. Meskipun demikian, definisi "bisnis" yang tepat masih menjadi bahan perdebatan hingga saat ini.

Yufi-season.blogspot.com

BAB III PEMBAHASAN
Masalah-masalah terhadap bisnis di Indonesia: Pada satu dasawarsa terakhir ini, berbagai penyimpangan terhadap dunia ekonomi Indonesia khususnya dibidang perbisnisan telah banyak diketahui banyak sekali penyimpangan terhadap hukum-hukum islam yang terkait. Mereka banyak melakukan kecurangan, kejahatan, penipuan, dan macam sebagainya padahal sebenarnya kebanyakan pelaku bisnis sendiri orang yang beragama Islam. Sebagaimana dicontohkan adalah kasus yang muncul pada obat nyamuk semprot di tahun 2004an, yang mana di dalam obat nyamuk ini terkandung zat yang berbahaya yang dapat mematikan manusia yang menggunakannya. Hal ini sudah melanggar etika dalam bisnis, dan tentu saja bisa membunuh manusia yang memakai obat nyamuk ini. Selanjutnya adalah penyimpangan terhadap bisnis yang mana sangat merugikan negara hingga bertriliuntriliun, yakni kasus suap atau korupsi pengusaha-pengusaha ke pegawai-pegawai pajak. Sebenarnya masih banyak penyimpangan-penyimpangan lainnya yang tidak sesuai dengan ajaran akhlak islam dalam berbisnis. Secara umum permasalahan-permasalahan tersebut dapat dikategorikan sebagai berikut. a. Kurangnnya pengertian atas dasar hukum bisnis dalam Islam. b. Pebisnis yang dzalim umumnya mereka tidak mengimplementeasikan prinsip-prinsip akhlak islam dalam bisnis. c. Pebisnis yang dzalim juga tidak mengetahui langkah secara islami yang benar dalam memperoleh kesuksesan dalam bisnis. Dari permasalahan berikut akan membahas tentang analisis kurangnya akhlak islam dalam bisnis bagi orang islam. A. Akhlak mengatur Dasar hukum Bisnis Yang menjadi dasar hukum bisnis dalam Islam adalah kewajiban seorang muslim dalam berusaha, kita sebagai seorang muslim dituntut agar tidak mementingkan kehidupan akhirat saja, atau dunawi saja, tetapi ditengah-tengah antara keduanya.

Yufi-season.blogspot.com

Sebagai seorang muslim kita tidak boleh berpangku tangan, bermalas-malasan dan tidak mau mencari rezeki, karena setiap muslim tertanggung suatu beban terhadap orang-orang yang berada di bawahnya, sebagaimana Firman Allah SWT dalam surah Al-Baqarah ayat 233, disebutkan: “kewajiban seorang ayah member makan dan pakaian kepada mereka dengan cara yang ma’ruf”. (QS. Albaqarah/2: 233) Tanpa usaha yang sungguh-sungguh dan tentunya ma’ruf, maka sulitlah seorang ayah dalam mencukupi kebutuhan istri dan anak-anaknya. B. Prinsip-prinsip Islam dalam bisnis Untuk membangun akhlakul kharimah islami dalam berbisnis, prinsip-prinsip dibawah ini haruslah menjadi pedoman dan inspirasi. 1) Tauhid: Hal yang paling fundamental dalam ajaran Islam, dengan tauhid, manusia mengimani bahwa: “tidak ada Tuhan yang pantas disembah kecuali Allah SWT” dan “tidak ada pemilik langit bumi serta isinya kecuali Allah”, karena Allah adalah penciptanya sekaligus pemiliknya. Manusia hanya diberi amanah untuk memiliki sementara waktu, sebagai ujian bagi mereka. Manusia diciptakan manusia untuk beribadah kepada Allah. Oleh karena itu segala aktivitas manusia termasuk aktivitas dalam bisnis harus diniatkan untuk beribadah kepada Allah SWT, karena akan dimintai pertanggung jawaban kelak di akhirat. 2) Keadilan: Allah memerintahkan untuk berbuat adil (QS. 49:9, QS. 60:8) Yang dimaksud dengan adil adalah “tidak mendzalimi dan tidak dizalimi”. 3) Kenabian: Allah mengutus Nabi Muhammad SAW. Sebagai suri tauladan manusia pada umumnya dan pelaku bisnis muslim pada khususnya, karena beliau mempunyai sifat-sifat yang pantas dicontohkan adalah: a. Siddiq, artinya benar atau jujur. Sifat ini harus dimiliki oleh setiap muslim dalam semua aktivitas termasuk aktivitas bisnis. Implikasi bisnis dari sifat ini adalah bahwa pelaku bisnis tidak boleh melakukan penipuan karena akan merugikan salah satu pihak. b. Amanah, artinya dapat dipercaya. Sifat amanah ini harus dimiliki oleh pelaku bisnis agar tidak menimbulkan “negative thinking” antar anggotanya. Sifat

Yufi-season.blogspot.com

amanah ini memainkan peran yang amat penting dalam aktivitas bisnis, karena tanpa adanya saling percaya antar anggotanya maka aktivitas bisnis ini akan hancur. c. Fathanah, artinya cerdas. Manusia dikaruniai akal untuk berpikir oleh karena itu, kita sebagai muslim harus memanfaatkan otak kita secara optimal dalam segala aktivitas kehidupan, termasuk dalam hal bisnis. Segala aktivitas dilakukan dengan ilmu dan kecerdasan. Para pelaku bisnis harus pintar dan cerdik agar usahanya lancar dan terhindar dari penipuan. d. Tabligh, artinya menyampaikan. Setiap muslim mengemban tanggung jawab da’wah yaitu menyeru, mengajak, dan member tahu. Sifat tabligh ini apabila dimiliki oleh pelaku bisnis, maka akan menjadikan suksesnya sang pelaku bisnis, karena sifat ini menelorkan prinsip-prinsip ilmu marketing, advertising, maupun ilmu-ilmu lain yang relevan dengan bisnis. 4) Ma’ad (hasil) Secara harfiah ma’ad berarti “kembali”. Akan tetapi, juga diartikan sebagai imbalan atau ganjaran. Implikasi bisnis dari prinsip ini adalah bahwa pelaku bisnis akan mendapat keuntungan atau profit, baik di dunia maupun diakhirat, jika diawali dengan niat ibadah.

Prinsip-prinsip tersebut hendaknya menjadi acuan dalam akhlak berbisnis bagi pengusahapengusaha islam agar nantinya dapat memperoleh keberkahan dunia dan akhirat. Tentu langkahlangkah yang dapat dibangun dari prinsip tersebut dan nantinya akan terwujud dalam langkahlangkah sebagai berikut. a. Niat yang benar (ibadah) Bisnis adalah sebagian dari hidup kita, yang harus ditunjukan untuk beribadah kepada Allah, dan merupakan wadah untuk berbuat baik kepada sesame manusia. Oleh karena itu, pelaku bisnis harus memiliki niat ibadah, agar member kemudahan kepada masyarakat. Hadis mengingatkan kepada kita bahwa: “sesungguhnya amal itu berdasarkan niat, dan sesungguhnya bagi setiap manusia pahala menurut apa yang diniatkannya.

Yufi-season.blogspot.com

b. Menentukan cita-cita Hidup tanpa cita-cita yang jelas, maka ibarat sebuah kapal berlayar tanpa arah dan tujuan sehingga menjadi ragu-ragu atau bimbang dalam menjalani kehidupan termasuk aktivitas bisnis. Cita-cita bisnis tersebut akan tercapai apabila pelaku bisnis mengamalkan prinsip “positif thinking” baik terhadap Allah sebagai penentu rejeki, maupun terhadap diri sendiri dan orang lain. Dengan cita-cita yang jelas tersebut dapat menggerakkan motivasi untuk bekerja dengan sungguh-sungguh, demi tercapainya cita-cita. c. Menggunakan modal dari harta yang halal Apabila pelaku bisnis bermodal dari harta tidak halal, maka akan sering terjadi menghalalkan segala cara untuk meraih keuntungan atau laba yang bersifat duniawi saja tanpa mempertimbangkan atau memperhitungkan balasan diakhirat kelak. Sebaliknya bagi pelaku bisnis bermodal dari harta halal, mereka akan memperhatikan perilakuperilaku demi mendapatkan laba dunia dan laba akhirat. d. Kerja keras dan pintar Pelaku bisnis yang berhasil adalah pelaku bisnis yang mau bekerja keras, pantang menyerah, dan berjuang terus memperbaiki nasibnya dengan mengoptimalkan segala potensi yang telah diberikan oleh Allah SWT., berupa akal sehat. Dalam dunia bisnis mengutamakan prestasi lebih dahulu daripada prestise, karena setiap kemajuan pasti menuntut adanya prestasi. Prestasi dimulai dengan usaha kerja keras dan pintar. e. Berakhlak mulia Selain langkah-langkah tersebut di atas faktor pendukung keberhasilan bisnis yang islami adalah berakhlak mulia seperti sabar, tekun atau ulet, jujur, adil, menepati janji, tanggung jawab, dan bertawakal kepada Allah SWT.

Yufi-season.blogspot.com

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN
4.1 Kesimpulan Saat ini keadaan bisnis Indonesia sedang dilanda masalah-masalah buruk terkait dengan akhlak yang tidak islami, mereka cenderung meniru kelakuan orang-orang kafir yang tidak peduli dengan dosa mereka. Misalnya saja mereka menjual narkoba, menjual tubuh mereka atau menjadi PSK, menyuap atau korupsi, dan lain sebagainya. Mereka menyimpang dari prinsip akhlak bisnis islami yang seharunya diterapkan. Diantaranya adalah tauhid, keadilan, sifat kenabian, dan ma’ad yang baik dan benar. Jadi yang harus dilakukan supaya mendapat ridho illahi dalam menjalankan bisnis, akhlak bisnis yang dapat dilakukan adalah niat yang benar, menentukan cita-cita, menggunakan modal atau harta yang halal, kerja keras dan pintar, dan berakhlak mulia.

4.2 Saran 4.2.1 Dalam menciptakan Akhlak Islami dalam berbisnis, seharusnya setiap lulusan ekonomi perguruan tinggi di Indonesia, harus diberikan pelatihan akhlak bisnis yang benar. 4.2.2 Pemerintah seharusnya lebih tegas dalam penindakan atas kasus penyimpangan terhadap akhlak bisnis yang benar.

Yufi-season.blogspot.com

DAFTAR PUSTAKA Anonim. 2013. “Bisnis” , diakses pada 1 Juli 2013, http://id.wikipedia.org/wiki/Bisnis Anonim. 2013. “Akhlak”, diakses pada 1 Juli 2013,

http://id.wikipedia.org/wiki/Akhlak#cite_note-3 Aminuddin, dkk.2002.Pendidikan Agama Islam untuk Perguruan Tinggi.Jakarta: Ghalia Indonesia.

Yufi-season.blogspot.com

You're Reading a Free Preview

Descarga
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->