Está en la página 1de 19

BAB III LANDASAN TEORI

Pemasangan instalasi LBS harus dilengkapi dengan peralatan-peralatan pendukung supaya aman dan dapat dilakukan pemeliharaan serta dioperasikan secara motorized. Perlengkapan-perlengkapan yang dimaksud adalah: 1. Potensial Transfomer (PT) 20 kV / 220 V AC 2. Arrester 3. Fuse Cut Out 4. Panel Control

3.1

Load Break Switch Saklar pemutus beban (Load Break Switch, LBS) merupakan saklar atau

pemutus arus tiga fase untuk penempatan di luar ruas pada tiang pancang, yang dikendalikan secara elektronis. Saklar dengan penempatan di atas tiang pancang ini dioptimalkan melalui kontrol jarak jauh dan skema otomatisasi. Saklar pemutus beban juga merupakan sebuah sistem penginterupsi hampa yang terisolasi oleh gas SF6 dalam sebuah tangki baja anti karat dan disegel. Sistem kabelnya yang full-insulated dan sistem pemasangan pada tiang pancang yang sederhana yang membuat proses instalasi lebih cepat dengan biaya yang rendah. Sistem pengendalian elektroniknya ditempatkan pada sebuah kotak pengendali yang terbuat dari baja anti karat sehingga dapat digunakan dalam berbagai kondisi lingkungan. Panel pengendali (user-friendly) dan tahan segala kondisi cuaca. Sistem monitoring dan pengendalian jarak jauh juga dapat

ditambahkan tanpa perlu menambahkan Remote Terminal Unit (RTU).

Gambar 3. 1 Load Break Switch dengan Control Box 19

Ciri-ciri LBS : 1. Dapat digunakan sebagai pemisah maupun pemutus tenaga dengan beban nominal 2. Tidak dapat memutuskan jaringan dengan sendirinya saat terjadi gangguan pada jaringan 3. Dibuka dan ditutup hanya untuk memanipulasi beban

Load Break Switch menggunakan puffer interrupter di dalam sebuah tangki baja anti karat yang dilas penuh yang diisi dengan gas SF6. Interrupter tersebut diletakkan secara berkelompok dan digerakkan oleh mekanisme pegas. Ini dioperasikan baik secara manual maupun dengan sebuah motor DC dalam kompartemen motor di bawah tangki. Listrik motor berasal dari baterai-baterai 24Volt dalam ruang kontrol. Transformator arus (CT) dipasang di dalam tangki dan dihubungkan ke elemen-elemen elektronik untuk memberikan indikasi gangguan dan line measurement. Terdapat bushing-bushing epoksi dengan transformer tegangan kapasitif, ini terhubung ke elemen-elemen elektronik untuk memberikan line sensing dan pengukuran. Elemen-elemen elektronik kontrol terletak dalam ruang kontrol memiliki standar yang sama yang digunakan untuk mengoperasikan swicthgear intelijen, yang dihubungkan ke swicthgear dengan kabel kontrol yang dimasukkan ke Switch Cable Entry Module (SCEM) yang terletak di dalam kompartemen motor. Load Break Switch dapat dioperasikan dalam keadaan berbeban (onload) namun tidak boleh membuka saat terjadi gangguan berupa arus hubung singkat. Hal ini disebabkan karena SF6 yang terdapat di dalam peredam busur api LBS memiliki kemampuan terbatas terhadap besarnya arus yang melaluinya. Apabila pada saat terjadi gangguan hubung singkat, LBS ikut membuka hal ini justru dapat menyebabkan kerusakan pada LBS tersebut ataupun dikhawatirkan LBS bisa meledak.

20

Jenis-jenis Load Break Switch menurut pemasangannya : Pole-Mounted Load Break Switch Sesuai dengan namanya Pole-Mounted Load Break Switch merupakan jenis LBS yang dipasang digantung pada tiang-tiang JTM (outdoor). Beberapa LBS jenis ini dilengkapi dengan fitur sebagai Sectionalizer (SSO). LBS tipe ini dipasang pada main feeder dan berfungsi sebagai pembatas tiap seksiseksi jaringan untuk melokalisir daerah gangguan maupun pemadaman.

Gambar 3.2 Pole-Mounted LBS Rating dan spesifikasi Pole-Mounted LBS Tabel 3.1 Spesifikasi Pole-Mounted LBS Spesifikasi Dasar Rated Voltage Maximum Voltage Rated Frequency Rated Current Breaking Capasity BIL (Impulse Current F-Gnd) (Impulse Current F-F) Partial Discharge Operation Type Closing Time Opening Time Weight Dimension Tipe LFG-25ERA141(-C) 25 kV 27 kV 50/60 Hz 630 A 12,5 kA 150 kV 165 kV 19kV Motor spring stored energy Less than 1.5 s Less than 100 ms 280 kg 1400 x 1450 x 810 m Keterangan

1s

24 VDC

21

Pad-Mounted Load Break Switch Pad-Mounted Load Break Switch dipasang pada kubikel 20 kV (indoor). Karena dipasang di dalam kubikel LBS jenis ini lebih mudah dioperasikan dan lebih aman. Selain itu karena dipasang di dalam ruang tertutup kerusakan-kerusakan yang disebabkan oleh air dapat diminimalisir, sehingga jangka waktu pemeliharaannya dapat dilakukan dalam kurun waktu bertahuntahun.

Gambar 3.3 Pad-Mounted LBS Rating dan spesifikasi Pad-Mounted LBS Tabel 3.2 Spesifikasi Pad-Mounted LBS Spesifikasi Dasar Rated Voltage Maximum Voltage Rated Frequency Rated Current Breaking Capasity Insitial Gas Pressure Aplicable Standard Tipe LSG-22ERJ 20 kV 24 kV 50/60 Hz 600 A 12,5 kA 0,15 MPa IEC 60694-1996, IEC 60265-1-1998 ANSI / IEEE C37.63-1981 Weight Dimension ANSI / IEEE C37.71-1984 490 kg 1560 x 808 x 545 m Keterangan

1s

22

Submersible Load Break Switch Submersible Load Break Switch adalah jenis LBS yang dapat diletakkan di dalam ruang tertutup, sehingga tahan terhadap air. Karena tahan terhadap air, memungkinkan untuk dipasang pada jaringan yang terendam di bawah air, misal pada bendungan, sungai dan sebagainya. LBS jenis ini juga menggunakan peredam busur api berupa Gas SF6.

Gambar 3.4 Submersibe LBS Rating dan spesifikasi Submersible LBS Tabel 3.3 Spesifikasi Submersible LBS Spesifikasi Dasar Rated Voltage Maximum Voltage Rated Frequency Rated Current Breaking Capasity Insitial Gas Pressure Operating Methode Aplicable Standard Tipe LIG-22EAG 20 kV 24 kV 50/60 Hz 600 A 12,5 kA 0,2 MPa Solenoid IEC 60694-1996, IEC 60265-1-1998 ANSI / IEEE C37.63-1981 Weight Dimension ANSI / IEEE C37.71-1984 230 kg 840 x 589 x 275 m Keterangan

1s

23

3.2

Trafo Instrumen Trafo instrumen merupakan trafo yang mana dipergunakan bersama dengan

peralatan lain seperti: relai proteksi, alat ukur atau rangkaian kontrol, yang temasuk trafo instrumen adalah current transformer (trafo arus) dan potensial transformer (trafo tegangan). Kegunaan trafo instrumen antara lain : a. Mengisolasi rangkaian meter dari sisi primer yang dipasok dengan tegangan tinggi dan arus yang besar b. Menyediakan kemungkinan standar arus atau tegangan yang dipergunakan untuk pengukuran atau proteksi.

3.2.1 Current Transformer (CT) CT adalah suatu perangkat listrik yang berfungsi menurunkan arus yang besar menjadi arus dengan ukuran yang lebih kecil. CT digunakan karena dalam pengukuran arus tidak mungkin dilakukan langsung pada arus beban atau arus gangguan, hal ini disebabkan arus sangat besar dan bertegangan sangat tinggi. Fungsi CT adalah untuk memperoleh arus yang sebanding dengan arus yang hendak diukur (sisi sekunder 5A atau 1 A) dan untuk memisahkan sirkuit dari sistem yang arusnya hendak diukur (sirkuit primer) terhadap sirkuit dimana instrumen tersambung (sirkuit sekunder). Berbeda dari transformator tenaga yang arusnya tergantung dari beban disisi sekundernya, tetapi pada trafo arus sama halnya seperti Ampermeter yang disisipkan ke dalam sirkuit primer, arusnya tidak tergantung beban disisi sekunder, melainkan semata-mata tergantung pada arus di sisi primernya.

Gambar 3.5 CT dan Rangkaian Ekivalen CT 24

Terdapat dua jenis CT berdasarkan fungsinya, yaitu CT sebagai alat ukur dan CT sebagai rangkaian dari peralatan proteksi, perbedaan dari kedua fungsi tersebut adalah pada kurva magnetisasinya. Untuk pengukuran, memiliki kejenuhan sampai dengan 120 % arus rating tergantung dari kelasnya, hal ini untuk mengamankan meter pada saat gangguan. Untuk proteksi, memiliki kejenuhan cukup tinggi sampai beberapa kali arus rating.

Gambar 3.6 Kurva Magnetisasi CT

Selain berdasarkan kurva magnetisasi, perbedaan yang lain adalah berdasarkan kelas akurasinya. Kelas akurasi adalah arus pada trafo arus yang dibatasi oleh kesalahan arus dan kesalahan fasa. Standar Kelas Akurasi CT yang dipergunakan untuk pengukuran : Untuk kelas 0,1 - 0,2 - 0,5 dan 1, pada frekuensi pengenal kesalahan arus dan pegeseran fasa tidak melebihi dari nilai yang ditentukan seperti pada Tabel 3.4 di bawah ini : Tabel 3.4 Batas Kesalahan Untuk Kelas Akurasi 0,1 - 0,2 - 0,5 dan 1. Ketelitian kelas 0,1 0,2 0,5 1 +/- % kesalahan rasio arus pada % dari arus pengenal 5 20 100 120 0,4 0,2 0,1 0,1 0,75 0,35 0,2 0,2 1,5 0,75 0,5 0,5 3,0 1,5 1,0 1,0

Untuk kelas 0,2S dan 0,5S dipergunakan untuk aplikasi khusus untuk kWh meter yang mana pengukuran yang tepat pada arus antara 50 mA s/d 6 A.

25

kesalahan arus dan pegeseran fasa tidak melebihi dari nilai yang ditentukan seperti pada Tabel 3.5. Tabel 3.5 Batas Kesalahan Untuk Kelas Akurasi 0,2S dan 0,5S. Ketelitian kelas 0,2S 0,5S +/- % kesalahan rasio arus pada % dari arus pengenal 5 20 100 120 0,75 0,35 0,2 0,2 1,5 0,75 0,5 0,5

Untuk kelas 3 dan kelas 5 kesalahan arus dan pegeseran fasa tidak melebihi dari nilai yang ditentukan seperti pada Tabel 3.6. Tabel 3.6 Batas Kesalahan Untuk Kelas Akurasi 3 dan 5 Ketelitian kelas 3 5 +/- % kesalahan rasio arus pada % dari arus pengenal 50 100 3 3 5 5

Standar Kelas Akurasi CT yang dipergunakan untuk proteksi adalah 5P, 10P. Tanda P adalah tanda Protection, dan angka 5 atau 10 adalah nilai kesalahan arus dalam %. Di dalam memilih CT untuk proteksi yang dibutuhkan adalah tingkat isolasi yang tinggi, tidak cepat jenuh saat arus besar masuk ke sisi primer CT, karena output arus di sekunder diperlukan agar relai proteksi dapat bekerja dengan pasti. Bila relai invers definite minimum time (IDMT) dengan stabilitas gangguan fasa dan ketelitian waktu yang akurat tidak diperlukan dapat mempergunakan kelas 10P. Sedangkan jika stabilitas gangguan fasa dan ketelitian waktu yang akurat diperlukan digunakan kelas 5P.

3.2.2 Potential Transformer (PT) PT adalah suatu peralatan listrik yang dapat memeprkecil tegangan tinggi menjadi tegangan rendah, yang dipergunakan dalam rangkaian arus bolak-balik. Fungsi PT adalah untuk memperoleh tegangan yang sebanding degan tegangan yang dipergunakan dan untuk memisahkan sirkuit dari sistem dengan tegangan tinggi (sirkuit primer) terhadap sirkuit dimana alat ukur tersemabung (sisi

26

sekunder). Berbeda dengan trafo tenga yang dibutuhkan adalah tegangan dan dayanya sedangkan pada PT yang dibutuhkan adalah tingkat ketelitiannya dan penurunan tegangan yang disesuaikan dengan alat ukur.

Gambar 3.7 PT dan Rangkaian Ekivalen PT

Sama halnya dengan CT, fungsi PT juga diklasifikasikan menjadi dua jenis yaitu PT untuk pengukuran dan PT untuk keperluan proteksi. Standar kelas akurasi PT untuk pengukuran dan PT untuk keperluan proteksi dijelaskan pada Tabel 3.7 di bawah ini : Tabel 3.7 Kelas Akurasi PT Kelas Akurasi 0,1 0,2 0,5 1,0 3,0 3P 6P Batas kesalahan Rasio Pergeseran fasa % % 0,1 5 0,2 10 0,5 20 1,0 40 3,0 3 120 6 240 Pengaplikasian Metering di laboratorium Metering di laboratorium Metering industri kecil, dan menengah Metering industri besar Metering instrumen Proteksi Proteksi

Adapun perbedaan kerja dari transformator potensial dan transformator arus adalah :

Pada transformator potensial, arus primer sangat tergantung beban sekunder, sedangkan pada transformator arus, arus primer tidak tergantung kondisi rangkaian sekunder

27

Pada transformator potensial, tegangan jaringan dipengaruhi terminalterminalnya sedangkan transformator arus dihubung seri dengan satu jaringan dan tegangan kecil berada pada terminal-terminalnya. Namun transformator arus mengalirkan semua arus jaringan.

Pada kondisi kerja normal tegangan jaringan hampir konstan dan karena itu kerapatan fluks serta arus penguat dari transformator potensial hanya berubah di atas batas larangan sedangkan arus primer dan arus penguatan dari transformator arus berubah di atas batas kerja normal.

3.3

Arrester Arrester adalah suatu alat pelindung bagi peralatan sistem tenaga listrik

terhadap surya petir. Alat pelindung terhadap gangguan surya ini berfungsi melindungi peralatan sistem tenaga listrik dengan cara membatasi surja tegangan lebih yang datang dan mengalirkannya ke tanah. Berhubung dengan fungsinya itu ia harus dapat menahan tegangan sistem 50 Hz untuk waktu yang terbatas dan harus dapat melewatkan surja arus ke tanah tanpa mengalami kerusakan. Arrester berlaku sebagai jalan pintas sekitar isolasi. Arrester membentuk jalan yang mudah untuk dilalui oleh kilat atau petir, sehingga tidak timbul tegangan lebih yang tinggi pada peralatan.

3.8 Arrester JTM

Selain melindungi perlatan dari tegangan lebih yang diakibatkan oleh tegangan lebih external, arrester juga melindungi peralatan yang diakibatkan oleh tegangan lebih internal seperti surja hubung, selain itu arrester juga merupakan kunci dalam koordinasi isolasi suatu system tenagan listrik. Bila surja datang ke gardu induk/jaringan tegangan menengah, arrester bekerja melepaskan muatan

28

listrik serta mengurangi tegangan abnormal yang akan mengenai peralatan dalam gardu induk/jaringan tegangan menengah.

3.4

Fuse Cut Out Fuse (Pelebur) merupakan suatu alat pemutus yang dengan meleburnya

bagian dari komponennya yang telah dirancang khusus dan disesuaikan ukurannya untuk itu, membuka rangkaian dimana pelebur tersebut terpasang dan memutuskan arus bila arus tersebut melebihi suatu nilai tertentu dalam waktu yang telah ditentukan sesuai dengan ukuran pelebur yang digunakan. Fuse cut out (sekring) adalah suatu alat pengaman yang melindungi jaringan terhadap arus beban lebih (over load current) yang mengalir melebihi dari batas maksimum, yang disebabkan karena hubung singkat (short circuit) atau beban lebih (over load). Konstruksi dari fuse cut out ini jauh lebih sederhana bila dibandingkan dengan pemutus beban (circuit breaker) yang terdapat di Gardu Induk (sub-station). Akan tetapi fuse cut out ini mempunyai kemampuan yang sama dengan pemutus beban tadi. Fuse cut out ini hanya dapat memutuskan satu saluran kawat jaringan di dalam satu alat. Apabila diperlukan pemutus saluran tiga fasa maka dibutuhkan fuse cut out sebanyak tiga buah.

3.4.1 Prinsip Kerja FCO Pada sistem distribusi fuse cut out yang digunakan mempunyai prinsip kerja melebur, apabila dilewati oleh arus yang melebihi batas arus nominalnya. Biasanya Fuse Cut Out dipasang setelah PTS maupun LBS untuk memproteksi feeder dari gangguan hubung singkat dan dipasang seri dengan jaringan yang dilindunginya, Fuse Cut Out juga sering ditemukan pada setiap transformator. Penggunaan Fuse Cut Out ini merupakan bagian yang terlemah di dalam jaringan distribusi. Karena Fuse Cut Out boleh dikatakan hanya berupa sehelai kawat yang memiliki penampang disesuaikan dengan besarnya arus maksimum yang diperkenankan mengalir di dalam kawat tersebut. Pemilihan kawat yang digunakan pada fuse cut out ini didasarkan pada faktor lumer yang rendah dan harus memiliki daya hantar (conductivity) yang tinggi. Faktor lumer ini

29

ditentukan oleh temperatur bahan tersebut. Biasanya bahan-bahan yang digunakan untuk fuse cut out ini adalah kawat perak, kawat tembaga, kawat seng, kawat timbel atau kawat paduan dari bahan bahan tersebut. Pada umumnya diantara kawat diatas, yang sering digunakan adalah kawat logam perak, hal ini karena logam perak memiliki Resistansi Spesifik (/cm) yang paling rendah dan Titik Lebur (oC) yang rendah. Kawat ini dipasangkan di dalam tabung porselin yang diisi dengan pasir putih sebagai pemadam busur api, dan menghubungkan kawat tersebut pada kawat fasa, sehingga arus mengalir melaluinya. Jika arus beban lebih melampaui batas yang diperkenankan, maka kawat perak di dalam tabung porselin akan putus dan arus yang membahayakan dapat dihentikan. Pada waktu kawat putus terjadi busur api, yang segera dipadamkan oleh pasir yang berada di dalam tabung porselin. Karena udara yang berada di dalam porselin itu kecil maka kemungkinan timbulnya ledakan akan berkurang karena diredam oleh pasir putih. Apabila kawat perak menjadi lumer karena tenaga arus yang melebihi maksimum, maka waktu itu kawat akan hancur. Karena adanya gaya hentakan, maka tabung porselin akan terlempar keluar dari kontaknya. Umur dari fuse cut out ini tergantung pada arus yang melaluinya. Bila arus yang melalui fuse cut out tersebut melebihi batas maksimum, maka umur fuse cut out lebih pendek. Oleh karena itu pemasangan fuse cut out pada jaringan distribusi hendaknya yang memiliki kemampuan lebih besar dari kualitas tegangan jaringan, lebih kurang tiga sampai lima kali arus nominal yang diperkenankan.

3.4.2 Konstruksi FCO FCO memiliki beberapa bagian berkaitan dengan fungsi operasinya. Masing-masing bagian dari FCO memiliki fungsi yang berbeda-beda. Khusus pada bagian isolator yang pada umumnya terbuat dari keramik, namun pada saat ini terdapat jenis baru yang terbuat dari jenis polymer yang lebih ringan dan handal.

30

1 Alat pemadam busur api 2 3 4 5 6


Kontak tembaga Mata kait Tutup yang dapat dilepas Isolator porselin/polymer Tabung pelebur

Posisi tertutup

7 Holder 8 Klem terminal 9 Klem holder

Posisi terbuka

Gambar 3.9 Konstruksi dan Bagian-Bagian FCO

Untuk mengoperasikan FCO digunakan hook stick yang dikaitan pada bagian mata kait FCO, pada saat ingin membuka FCO tarik mata kait ke bawah dengan hook stick hingga posisi tabung pelebur berada di bawah (posisi menggantung). Sedangkan untuk menutup FCO kembali, dorong tabung pelebur dengan hook stick ke atas hingga mata kait menutup kembali dengan kontak tembaga.

3.4.3 Jenis dan Karakteristik FCO Menurut SPLN 64 (1985:1) Fuse atau FCO dibedakan menjadi 2 jenis, yaitu : a. Pelebur atau FCO jenis pembatas arus Fuse pelebur atau FCO jenis pembatas arus adalah pelebur yang selama dan oleh kerjanya dalam waktu selang arus tertentu, membatasi arus yang lewat ke suatu nilai yang cukup rendah dari nilai puncak arus perkiraannya. pelebur jenis ini digunakan untuk pasangan dalam pada sisi primer transformator distribusi pada gardu bangunan.

31

Terdapat dua macam kelas pelebur, berdasarkan batas daerah dimana macam kelas tersebut dapat digunakan, yaitu: 1. Pelebur serbaguna : Yaitu pelebur yang harus memutuskan nilai arus yang menyebabkan pelebur meleleh dalam batas waktu paling sedikit 1 jam. 2. Pelebur back up Yaitu pelebur yang dengan sifat dan kondisi penggunaan tertentu sanggup memutuskan semua arus dari arus pemutusan pengenal sampai dengan arus pemutusan minimum pengenal, yaitu arus perkiraan minimum yang mampu diputuskan oleh pelebur pada tegangan yang ditetapkan karakteristik yang telah ditentukan. Pelebur back up biasanya dihubungkan dengan peralatan hubung yang lain, misalnya sakelar. Kombinasi antara pelebur back up dan alat hubung yang lain, koordinasi kerjanya harus tepat.

Gambar 3.10 Pelebur Jenis Pembatas Arus

b.

Pelebur atau FCO jenis letupan Fuse pelebur atau FCO jenis letupan adalah pelebur dimana busur

listrik yang terjadi pada waktu pemutusan, dipadamkan oleh semprotan gas yang timbul karena busur api tersebut. Pelebur jenis ini digunakan untuk pasangan luar

32

dari sisi primer trafo distribusi tiang. adapun menurut PLN kapasitas anak pelebur untuk pemasangan fuse cut out antara lain adalah 3A, 6A, 8A, 10A, 15A, 20A, 25A dan 50A. Pelebur jenis letupan dibagi dalam dua kelas berdasarkan karakteristik dan penggunaannya. 1. Kelas l Pelebur ini umumnya digunakan untuk pengamanan bangku (bank) trafo besar, trafo tegangan dan bangku kapasitor guna perbaikan faktor daya pada sistem yang penting. Pelebur ini dapat pula dipasang dalam gedung bila dilengkapi dengan peralatan yang dapat mengurangi gas-gas yang dikeluarkannya.

Gambar 3.11 Pelebur jenis letupan kelas 1

2.

Kelas 2 Pelebur ini umumnya digunakan untuk pengamanan trafo kecil dan bangku kapasitor guna perbaikan faktor daya yang kecil, atau untuk seksionalisasi rangkaian pada saluran udara dari sistem distribusi.

33

Gambar 3.12 Pelebur jenis letupan kelas 2

Ada bebrapa tipe fuse link pada FCO jenis letupan yaitu FCO tipe tipe lambat (T) dan cepat (K). Perbedaan dari tipe-tipe ini terletak pada perbandingan kecepatannya, yaitu perbandingan antar arus leleh minimum pada 0,1 detik dan arus leleh minimum pada 300 atau 600 detik. Untuk fuse link tipe T (tipe lambat) perbandingan kecepatannya adalah 10-13. Untuk fuse link tipe K (tipe cepat) perbandingan kecepatannya adalah 6-8. Tabel 3.8 Standar arus untuk pelebur tipe T (SPLN 64 1995) Arus leleh pada 300 detik (A) Min Maks 12,4 14,9 15 18 19,5 23,4 26 31,2 32,6 39,1 39 47 50 60 65,5 79 80 96 101 121 Arus leleh pada 10 detik (A) Min Maks 16 21,4 20,5 31 26,5 40 36,1 54,5 47 70,6 57 85 73,5 109 97 144 120 178 152 226 Arus leleh pada 0,1 detik (A) Min Maks 126,9 152,2 166 199 224 269 311,3 373,5 409,6 491,8 496 595 635 762 846,8 1014,7 1040 1240 1310 1570

Arus pengenal (A) 6,3 8 10 12,5 16 20 25 31,5 40 50

Rasio kecepatan 10 11,1 11,5 11,8 12,5 12,7 12,7 12,9 13,0 13,0

34

63 80 100 125 160 200

124,4 160 200 268,7 366,6 480

148,7 192 240 322,5 440 576

189,2 248 319 444,6 630 850

282,3 370 475 662,5 941,6 1275

1604,6 2080 2620 3482,5 4750 6250

1921 2500 3150 4181,2 5690 7470

12,9 13,0 13,1 13,0 12,9 13,0

Gambar 3.13 Kurva Karakteristik Pelebur Jenis Letupan Tipe T Tabel 3.9 Standar Arus Untuk Pelebur Tipe K (SPLN 64 1995) Arus pengenal (A) 6,3 8 10 Arus leleh pada 300 detik (A) Min Maks 12,4 14,9 15 18 19,5 23,4 Arus leleh pada 10 detik (A) Min Maks 14,1 21,4 18 27 22,5 34 Arus leleh pada 0,1 detik (A) Min Maks 75,7 90,5 97 116 128 154

Rasio kecepatan 6 6,5 6,6

35

12,5 16 20 25 31,5 40 50 63 80 100 125 160 200

26 32,6 39 50 65,5 80 101 124,4 160 200 268,7 366,6 480

31,2 39,1 47 60 79 96 121 148,7 192 240 322,5 440 576

30,7 39,2 48 60 80,5 98 126 154,6 205 258 365,5 540 760

45,8 174,1 58,2 229 71 273 90 350 119,6 464,7 146 565 188 719 230,4 891,4 307 1180 388 1520 551,7 2113,7 816,6 2940 1150 3880

208,8 272 328 420 566,1 680 862 1068,2 1420 1820 2538,7 3530 4650

6,6 6,9 7,0 7,0 7,1 7,1 7,1 7,2 7,4 7,6 7,8 8,0 8,1

Gambar 3.14 Kurva Karakteristik Pelebur Jenis Letupan Tipe K

36

3.5

Panel Control Panel Control merupakan kelengkapan LBS yang berisi peralatan-peralatan

yang berfungsi sebagai pengontrol operasi LBS. Peralatan yang termasuk di dalamnya adalah rele-rele, modem komunikasi, MCB, baterai. Panel kontrol biasanya terbuat dari bahan logam yang dilapisi dengan cat untuk mengurangi resiko pengaratan karena biasanya panel kontrol ini diletakkan di ruangan tebuka atau outdoor.

Gambar 3.15 Panel Kontrol

Panel kontrol yang diletakkan pada ruangan terbuka selakyaknya perlu dilakukan pemeliharaan pada panel kontrol tersebut. Karena seperti yang kita ketahui semua bagian terpenting atau pusat pengendali LBS berada di dalam panel kontrol ini. Untuk menjaga agar panel kontrol selalu dalam kondisi yang baik, pastikan dilakukan pengecekan pada panel kontrol minimal 6 bulan sekali untuk melihat bagaimana kondisi di dalamnya, seperti ada air yang masukah, daun-daunnan, atau debu-debu yang menempel perlu dilakukan pembersihan pada panel kontrol tersebut. Sehingga kinerja peralatan seperti MCB, relai, baterai bisa beroperasi dengan baik dalam waktu yang cukup lama.

37