Lo : muhamad hidayat Satria ekatama DEFINISI DAN KLASIFIKASI ARTHRITIS

Arthritis adalah istilah umum untuk peradangan (inflamasi) dan pembengkakan di daerah persendian. Terdapat lebih dari 100 macam penyakit yang mempengaruhi daerah sekitar sendi. Yang paling banyak adalah Osteoarthritis (OA), arthritis gout (pirai), arthritis rheumatoid (AR), dan fibromialgia. Gejala klinis yang sering adalah rasa sakit, ngilu, kaku, atau bengkak di sekitar sendi. Arthritis dapat mempengaruhi bagian lain dari tubuh, menyebabkan rasa sakit, kehilangan kemampuan bergerak dan kadang bengkak. Beberapa tipe arthritis: 1. Osteoarthritis (OA) Osteoarthtitis (OA) merupakan penyakit sendi degenatif yang berkaitan dengan kerusakan kartilago sendi. Vertebra, panggul, lutut, dan pergelangan kaki paling sering terkena OA. Prevelansi OA lutut radiologis di indonesia cukup tinggi, yaitu mencapai 15.5% pada pria dan 12,7% pada wanita. Osteoartitris adalah gangguan yang sedikit lebih banyak pada perempuan dari pada lakilaki dan terutama ditemukan pada orang-orang yang berusia lebih dari 45 tahun. Penyakit ini pernah dianggap sebagai suatu proses penuaan normal, sebab insidens bertambah dengan menungkatnya usia. Osteoartitris dahulu di beri nama artitris “yag rusak karena dipakai” karena sendi namun, menjadi aus denang bertambahnya usia. Tetapi temuan-temuan yang lebih baru dalam bidang biokimia dan biomekanik telah menyanggah teori ini. Kondrosit adalah sel yang tugasnya yang membentuk proteoglikan dan kolagen pada rawan sendi. Dengann alasan-alasan yang masih belum diketahui, sintesis proteoglikan dan kolagen meningkat tajam pada osteoartitris. Tetapi substansi ini juga dihancurkan dengan kecepatan yang lebih tinggi, sehingga pembentukan tidak mengimbangi kebutuhan. Sejumlah kecil kartilago tipe I menggantikan tipe II yang normal, sehingga terjadi perubahan pada diameter dan orientasi serat kolagen yang mengubah biomekanika dari kartilago. Rawan sendi kemudian kehilangan sifat kompresebilitas yang unik. Walaupun penyebab yang sebenarnya dari osteoartitris tetap tidak diketahui, tetapi kelihatannya proses penuaan dan hubunhgannya dengan perubahan-perubahan dalam fungsi kondrosit, menimbulkan perubahan pada komposisi rawan sendi yang mengarah pada perkembangan osteoartitris. Faktor-faktor genetik memainkan peranan pada beberapa bentuk osteoartitris. Perkembangan osteoartitris pada sendi-sendi interfalang distal dengan (nodus herbeden) dipengaruhi oleh jenis kelamin dan lebih dominan pada perempuan. Nodus heberdens 10 kali lebih sering ditemukan pada perempuan di bandingkan laki-laki. 2. Arthritis gout (pirai) Gout merupakan gangguan metabolik yang sudah dikenal oleh hipokrates pada zaman yunani kuno. Pada waktu itu gout dianggap sebagai penyakit kalangan sosial elite yang disebabkan karena terlalu banyak makan, minum anggur dan seks. Sejak saat itu banyak teori etiologis dan terapeutik yang telah dikemukakan, namun kini banyak yang telah diketahui mengenai penyakit hout dan tingkat keberhasilan pengobatannya juga tinggi. Gout merupakan istilah yang dipakai untuk gangguan metabolik, sekurang-kurangnya ada sembilan gangguan yang ditandai oleh meningkatnya konsentrasi asam urat (hiperurisemia). Gout dapat bersifat primer maupun sekunder. Gout primer merupakan akibat langsung pembentukan asam urat tubuh yang berlebihan atau akibat penurunan ekskresi asam urat. Gout sekunder disebabkan karena pembentukan asam urat yang berlebihan atau

Insiden puncak adalah antara 40 hingga 60 tahun. Penyakit ini tidak dapat di tunjukkan memiliki hubunngan pasti dengan genetik. dan perbedaan dalam perubahan yang terjadi pada tulang belakang. Enzim-enzim ini memecah kartilago. Penyebab atritis reumatoid masih belum diketahui walaupun banyak hal mengenai patogenesisnya telah terungkap. tendon. Arthritis Rheumatoid (AR) Artitris reumatoid adalah gangguan kronik yang menyerang berbagai sistem organ. Pertama adalah destruksi pencernaan oleh produksi protease. Panus merupakan jaringan granulasi vaskular yang terbentuk dari sinovium yang meradang kemudian meluas ke sendi. ligamen. Penyakit ini menyerang orang-orang diseluruh dunia dari berbagai suku bangsa. Penyakit ini biasanya menyerang sendi-sendi sakroiliaka dan persendian tulang belakang. Proses ini diduga adalah bagian dari respon autoimuns terhadap antigen yang diproduksi secara lokal. Sekitar 1% orang dewasa menderita atritis reumatoid yang jelas. Destruksi jaringan sendi terjadi melalui dua cara. Insidens meningkat dengan bertambahnya usia. jepang dan india chippewa. Namun pada orang amerika afrika. Masalah akan timbul jika terbentuk kristal-kristal monosodium urat monohidrat pada sendi-sendi dan jaringan sekitarnya. Artritis reumatoid kira-kira hanya dua setengah kali lebih sering menyerang perempuan dari pada laki-laki. kolagenase dan enzim-enzim hidrolitik lainnya. Laki-laki kelihatannya cenderung mengalami penyakit pada tulang belakang yang lebih progresif dan lebih sering didiagnosis menderita spondilitis ankilosans. Spondilitis ankilosans menyerang rawan dan fibrokartilago sendi pada tulang belakang dan ligamen-ligamen paravertebral. Jika tidak diobati. Penyakit ini adalah salah satu dari sekelompok penyakit jaringan ikat difus yang diperantai oleh imunitas dan tidak diketahui penyebabnya. nodul-nodul reumatoid. dan tulang pada sendi. Hal ini membuat rasio berubah menjadi sekitar tiga laki-laki berbanding satu perempuan dengan keterlibatan dengan tulang punggung. Kristal-kristal berbentuk seperti jarum ini mengakibatkan reaksi peradangan yang jika berlanjut akan mengakibatkan nyeri hebat yang sering menyertai gout. walaupun episode peradangan peradangan sendi dapat mengalami masa remisi. terutama pada perempuan. hanya ditemukan kaitan dengan HLA-Dw4. Perbandinangan 9:1 antara laki-laki dan perempuan pada penyakit sudah dianggap tidak lagi akurat setelah ditetapkannya kriteria diagnosis yang lebih baik. Destruksi jaringan juga terjadi melalui kerja panus reumatoid. dan dilaporkan bahwa di amerika serikat setiap tahun timbul kira-kira 750 kasus baru per satu juta penduduk. Tetapi anggapan ini tidak berlaku lagi berdasarkan tidak adanya faktor reumatoid. Apabila diskus intervertebralis juga terinvasi oleh jaringan intervaskular dan vibrosa. endapan kristal akan menyebabkan kerusaka yang hebat pada jaringan sendi dan jaringan lunak. serta di lepaskan bersama-sama dengan radikal oksigen dan metabolit asam arakidonat oleh leukosit polimorfonuklear dalam cairan sinovial. 3. Di sepanjang pinggir panus terjadi destruksi kolagen dan proteoglikan melalui produksi enzim oleh sel di dalam pinus tersebut. Spondilitis ankilosans pernah diduga sebagai suatu varian dari atritis reumatoid. Sendi panggul dan sendi kostovertebram juga dapat terserang oleh penyakit ini. maka akan timbul klasifikasi sendi-sendi dan struktur .ekskresi asam urat yang berkurang akibat proses penyakit lain atau pemakaian obat-obat tertentu. Ankylosing spondilitis Spondilitis ankilosans adalah suatu penyakit peradangan kronik progresif. Pada pasien biasanya terjadi destruksi sendi progresif. Terdapat kaitan dengan penanda genetik seperti HLA-Dw4 dan HLADR5 pada orang kaukasia. 4.

terutama pada wanita melahirkan anak di usia 15 sampai 35 tahun. ginjal . Berdasarkan dari luas lesi kulit. Penyebab spondilitis masih belum diketahui. penyakit ini berhubungan dengan deposisi autoantibodi dan kompleks imun. Dalam makalah ini akan di bahas berbagai faktor yang terlibat dalam patogenesis SLE. sendi . dan autoantibodi. dengan periode sakit (flare disebut) bergantian dengan remisi . status hormonal dan aksis hipotalamus-hipofise-adrenal (HPA) mempengaruhi kepekaan dan ekspresi klinis SLE. Jaringan sinovial disekitar sendi yang terserang akan meradang. yang mempengaruhi setiap organ atau sistem dalam tubuh. Adanya gangguan mekanisme pengaturan imuns seperti gangguan pembersihan sel-sel apoptosis dan kompleks imun merupakan kontributor yang penting dalam perkembangan penyakit ini. Sidrom yang menyerupai skleroderma akibat lingkuangan dan pekerjaan dapat terjadi setelah terpapar agen misalnya vinil klorida. Skleroderma generalisata (sklerosis sistemik) dapat merupakan salah satu dari dua tipe berikut ini: 1) sklerosis sistemik kutaneus difus yang melibatkan kulit pada tubuh. dan juga lebih umum pada mereka dari keturunan non-Eropa. Etipatologi dari SLE belum diketahui secara pasti. dan minyak lobak. ditandai fibrosis pada kulit dan organ-organ lainnya. Klasifikasi pada jaringan lunak akan menjebatani satu tulang satu tulang vertebra dengan vertebra lainnya. gangguan supresi sel B dan peralihan respon imun dari T helper 1(Th1) ke autoantibodi patogenik. Perjalanan penyakit tidak dapat diprediksi. Saat ini kira-kira 90% pasien yang didiagnosis sebagai spondilitis ankilosans juga memiliki anti gen HLA-B27 positif. dan sistem saraf . meningkatkan beban antigenik (antigenic load). 5. Terpons imun yang terpapar faktor eksternal/lingkungan seperti radiasi ultraviolet (UV) atau infeksi virus dalam periode yang cukup lama bisa juga menyababkan disregulasi sistem imun. bantuan sel T yang berlebihan. Kelihatannya mada faktor genetik yang terlibat. Skleroderma lokalisata biasanya hanya menyerang daerah kulit yang sangat terbatas dan tidak menyerang organ visera. Schleroderma Skleroderma atau sklero sistemik adalah suatu penyakit jaringan ikat yang jarang dijumpai.artikular. Scleroderma adalah kronis penyakit autoimun sistemik (terutama kulit) ditandai dengan fibrosis (atau pengerasan). Interaksi antara seks. perubahan pembuluh darah. atau 2) sklerosis sitemik kutaneus lokalisata. sehingga mengakibatkan kerusakan jaringan. Pemahaman terhadap patogenesis/imunopatologi SLE merupakan hal yang sangat penting agar bisa memberikan terapi yang sesuai. Di duga melibatkan interaksi yang kompleks dan multifaktorial antara variasi genetik dan faktor lingkungan. Penyakit ini terjadi sembilan kali lebih sering pada wanita dibandingkan pada pria. paru-paru . Systemic Lupus Erythematosus (lupus) Lupus eritematesus sistemik adalah penyakit rematik autoimun yang ditandai adanya inflamasi terrsebar luas. hati . kulit . pembuluh darah . Penyakit jantung juga dapat timbul bersamaan dengan spondilitis ankilosans. berbagai faktor lingkungan diduga terlibat atau belum diketahui faktor yang bertanggung jawab. bleomisin. skleroderma dapat diklasifikasikan menjadi tiga kelompok. Faktor genetik diduga berperan penting dalam presdiposisi penyakit ini. Ada dua bentuk utama: . SLE paling sering merusak jantung . 6. penyakit viseral yang menyerang banyak organ dan perjalanan penyakit yang cepat. termasuk varian CREST. Hilangnya tolerensi imun. Pada kasus SLE yang terjadi secara sporadik tanpa identifikasi faktor genetik .

Hal ini sebelumnya disebut CREST sindrom mengacu pada komplikasi berikut: C alcinosis . yang berlangsung selama beberapa minggu atau bahkan berbulan-bulan menyebabkan ruam yang terdiri dari pucat. sering ginjal. E disfungsi sophageal . yang tidak memiliki perubahan kulit. paha dan bagian kadang-kadang lain dari tubuh menyebabkan arthritis pada sendi kecil dari tangan. tetapi memiliki manifestasi sistemik.Sclerosis sistemik Terbatas / skleroderma melibatkan manifestasi kulit yang terutama mempengaruhi tangan. bahu. Sclerosis sistemik membaur / scleroderma cepat berkembang dan mempengaruhi area besar kulit dan satu atau lebih organ internal. bintik-bintik merah di dada anak. terutama lutut dapat menyebabkan peradangan mata (uveitis) yang terlihat paling sering pada muda anak perempuan dengan positif antibodi anti-nuklir (ANA) c.atau remaja idiopathic arthritis (JIA) mempengaruhi biasanya empat atau lebih sedikit sendi dan:    biasanya mempengaruhi sendi-sendi besar: lutut. kerongkongan.atau remaja idiopathic arthritis (JIA) dapat:     mempengaruhi anak laki-laki dan perempuan sama-sama menyebabkan tinggi. pergelangan tangan. dan adalah komplikasi yang paling serius untuk bentuk skleroderma. Bentuk skleroderma bisa sangat melumpuhkan. Rheumatoid arthritis Pauciarticular (JRA) . Sistemik timbulnya rheumatoid arthritis (JRA) . pergelangan kaki atau pergelangan tangan sering mempengaruhi sendi pada salah satu sisi tubuh saja. Selain itu. tapi bukan organ internal: morphea dan linier skleroderma.atau remaja idiopathic arthritis (JIA) biasanya mempengaruhi lima atau lebih sendi dan:     mempengaruhi perempuan lebih sering daripada anak laki-laki paling sering mempengaruhi lutut. lengan dan wajah. 7. tetapi komplikasi organ individu sistem diperlakukan. pergelangan tangan dan pergelangan kaki dapat mempengaruhi berat badan-bantalan dan sendi lainnya. Juvenile arthritis (arthritis pada anak-anak) Juvenile rheumatoid (JA) mengacu pada setiap bentuk arthritis atau radang sendi yang berhubungan dengan kondisi yang berkembang pada anak-anak atau remaja yang kurang dari 18 tahun. Rheumatoid arthritis polyarticular remaja (JRA) . Bentuk lain dari skleroderma sistemik termasuk sinus skleroderma. dan dua bentuk lokal yang mempengaruhi kulit. S clerodactyly . fenomena R aynaud itu . termasuk pinggul. hipertensi arteri paru dapat terjadi pada hingga sepertiga pasien. demam spiking dari 103 derajat atau lebih tinggi. lutut dan pergelangan kak . Jenis-jenis juvenile arthtritis : a. Tidak ada pengobatan untuk skleroderma itu sendiri. dan T elangiectasias . leher dan rahang sering mempengaruhi sendi yang sama pada kedua sisi tubuh b. jantung dan paru-paru.

digambarkan sebagai 'sindrom sensitisasi sentral disebabkan oleh kelainan neurobiologis yang bertindak untuk menghasilkan nyeri fisiologis dan kognitif serta neuro-psikologis simtomatologi.jenis lain juvenile arthtritis: a. radang selaput dada. atau stres yang berkepanjangan atau berat. Tidak semua orang dengan pengalaman fibromyalgia semua yang terkait gejala. b. c. Meskipun ada belum ada obat untuk fibromyalgia. fibromyalgia telah dianggap baik muskuloskeletal penyakit atau neuropsikiatri kondisi. Spondyloarthropies Juvenile (ankylosing spondylitis. sebuah respon tinggi dan menyakitkan untuk tekanan. 8. Fibromyalgia. Gejala lain termasuk melemahkan kelelahan . mati rasa dan kesemutan . Ini adalah contoh dari diagnosis eksklusi . "sakit". "otot". termasuk dermatomiositis dan lupus eritematosus sistemik. Pendekatan terbaru dari diagnosis fibromyalgia melibatkan rasa sakit dan indeks ukuran kunci gejala dan tingkat keparahan. gangguan tidur . intervensi perilaku. dan olahraga. usus dan kandung kemih kelainan. dan kekakuan sendi . beberapa dokter tidak menganggap fibromyalgia . dan disfungsi kognitif . Juvenile Vaskulitis adalah peradangan pembuluh darah dan dapat menjadi penyakit masa kecil yang utama dan fitur dari sindrom lain. Dermatomiositis remaja adalah penyakit radang yang menyebabkan kelemahan otot dan ruam kulit yang khas pada kelopak mata. Fibromyalgia telah diakui sebagai gangguan didiagnosis oleh US National Institutes of Health dan American College of Rheumatology . kejadian rasio sekitar 9:1 Istilah "fibromyalgia" berasal dari Latin baru. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa anomali otak mungkin akibat stres anak. Fibromyalgia diperkirakan mempengaruhi 2-4% dari populasi. Gejala fibromyalgia tidak terbatas pada nyeri. Secara historis. pendidikan pasien. Fibromyalgia Fibromyalgia (FM atau FMS) adalah gangguan kesehatan yang ditandai dengan kronis luas nyeri dan allodynia . dan Yunani-algos. radang sendi. menyebabkan penggunaan istilah sindrom fibromyalgia alternatif untuk kondisi tersebut. paling sering pinggul dan lutut. termasuk obat-obatan. Meskipun demikian. e. yang berarti "jaringan berserat". dengan perempuan untuk laki-laki . penyakit ginjal dan gerakan neurologis. Yunani myo-. sehingga istilah secara harfiah berarti " otot dan jaringan ikat rasa sakit ") Para otak pasien fibromyalgia menunjukkan perbedaan struktural dan perilaku dari orang-orang yang sehat. Lupus Eritematosus Sistemik remaja adalah penyakit autoimun terkait dengan ruam kulit. d. enthesopathy seronegatif dan sindrom arthropathy) adalah sekelompok penyakit yang melibatkan tulang belakang dan sendi ekstremitas bawah. Juvenile Psoriasis Arthritis adalah jenis rematik yang mempengaruhi perempuan dan anak laki-laki yang terjadi dalam hubungan dengan psoriasis kondisi kulit. beberapa perawatan telah ditunjukkan oleh terkontrol uji klinis untuk secara efektif mengurangi gejala. fibro-. Beberapa pasien juga dapat melaporkan kesulitan menelan . tetapi tidak jelas apakah anomali otak menyebabkan gejala fibromyalgia atau merupakan produk dari sebuah penyebab umum yang mendasari tidak diketahui. Fibromyalgia adalah sering komorbid dengan kondisi kejiwaan seperti depresi dan kecemasan dan yang terkait dengan stres gangguan seperti gangguan stres pasca trauma . gangguan sistem saraf pusat.

.penyakit karena kurangnya kelainan pada pemeriksaan fisik dan tidak adanya tes diagnostik objektif.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful