P. 1
54756347-kalkulus-dengan-maple1

54756347-kalkulus-dengan-maple1

|Views: 30|Likes:
Publicado porJ raymond F

More info:

Published by: J raymond F on Mar 08, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/28/2013

pdf

text

original

K

KKa
aal
llk
kku
uul
llu
uus
ss d
dde
een
nng
gga
aan
nn M
MMa
aap
ppl
lle
ee






sebuah cara baru belajar Kalkulus
dengan komputer









Oleh :
Rosihan Ari Yuana
ii
Daftar Isi
DAFTAR ISI ........................................................................................................................................II
DAFTAR GAMBAR........................................................................................................................ IV
DAFTAR TABEL...............................................................................................................................V
DAFTAR LAMPIRAN.................................................................................................................... VI
KATA PENGANTAR.................................................................................................................... VII
PENGENALAN MAPLE..................................................................................................................9
PENGENALAN IDE MAPLE................................................................................................................9
BEKERJA DENGAN WORKSHEET MAPLE ......................................................................................10
OPERASI DASAR ARITMATIK MAPLE................................................................................12
OPERATOR DASAR ARITMATIK .....................................................................................................12
TINGKAT PRESEDENSI .....................................................................................................................13
ASSIGNMENT......................................................................................................................................14
FUNGSI (PEMETAAN)...................................................................................................................15
PENDEFINISIAN FUNGSI...................................................................................................................15
EVALUASI FUNGSI ...........................................................................................................................18
GRAFIK FUNGSI................................................................................................................................20
FUNGSI IMPLISIT ..............................................................................................................................32
FUNGSI GENAP DAN FUNGSI GANJIL.............................................................................................35
OPERASI ALJABAR FUNGSI.............................................................................................................37
KOMPOSISI FUNGSI..........................................................................................................................40
FUNGSI INVERS.................................................................................................................................41
MENGGAMBAR GRAFIK FUNGSI INVERS......................................................................................43
PENDEKATAN FUNGSI DENGAN INTERPOLASI .............................................................................44
SOAL-SOAL LATIHAN.......................................................................................................................47
LIMIT FUNGSI .................................................................................................................................52
PERHITUNGAN LIMIT DENGAN FUNCTION ...................................................................................56
CALCULUS1 STUDENT PACKAGE UNTUK LIMIT.............................................................................58
KEKONTINUAN.................................................................................................................................66
APLIKASI LIMIT................................................................................................................................70
SOAL-SOAL LATIHAN......................................................................................................................76
TURUNAN..........................................................................................................................................80
FUNGSI TERDIFERENSIAL................................................................................................................83
FUNCTION DIFF UNTUK TURUNAN.................................................................................................84
CALCULUS1 STUDENT PACKAGE UNTUK TURUNAN.....................................................................85
ATURAN RANTAI (CHAIN RULE) ....................................................................................................89
TURUNAN IMPLISIT..........................................................................................................................93
TURUNAN ORDE TINGGI .................................................................................................................94
iii
TURUNAN PARSIAL..........................................................................................................................96
TEOREMA ROLLE.............................................................................................................................98
TEOREMA NILAI RATA-RATA...................................................................................................... 101
APLIKASI TURUNAN..................................................................................................................... 103
SOAL-SOAL LATIHAN................................................................................................................... 124
INTEGRAL...................................................................................................................................... 129
INTEGRAL TENTU.......................................................................................................................... 129
INTEGRAL TAK TENTU................................................................................................................. 135
CALCULUS1 STUDENT PACKAGE UNTUK INTEGRAL.................................................................. 136
MENCARI INTEGRAL TENTU DENGAN METODE PENDEKATAN.............................................. 146
INTEGRAL LIPAT........................................................................................................................... 150
PENERAPAN INTEGRAL ................................................................................................................ 151
SOAL-SOAL LATIHAN................................................................................................................... 171
DAFTAR PUSTAKA..................................................................................................................... 177
LAMPIRAN..................................................................................................................................... 178
DAFTAR INDEKS......................................................................................................................... 189
CONTACT PERSON:................................................................................................................... 191
















iv
Daftar Gambar
Gambar 2-1. Tampilan IDE Maple ....................................................................................................10
Gambar 4-1. Grafik fungsi f(x) = 2x-1...............................................................................................22
Gambar 4-2. Grafik fungsi y = sin(x) .................................................................................................25
Gambar 4-3. Grafik fungsi y=sin(x) dan y=cos(x) ............................................................................26
Gambar 4-4. Menu option properti grafik..........................................................................................27
Gambar 4-5. Grafik fungsi dari data diskrit.......................................................................................28
Gambar 4-6. Grafik fungsi dari data diskrit dengan style=POINT.................................................28
Gambar 4-7. Grafik fungsi f(x,y) = sin(x) cos(y) ...............................................................................29
Gambar 4-8. Grafik fungsi r = 1 + sin(t) dalam koordinat polar.....................................................31
Gambar 4-9. Grafik
2 2
16 x y + = .....................................................................................................33
Gambar 4-10. Grafik
( ) ( )
2
2 2 2 2
2 25 x y x y + = − .........................................................................34
Gambar 4-11. Grafik
( ) ( )
+ = −
2
2 2 2 2
2 25 x y x y yang diperbaiki .............................................35
Gambar 4-12. Grafik fungsi y = x
2
......................................................................................................36
Gambar 4-13. Grafik fungsi y = x
3
......................................................................................................37
Gambar 4-14. Grafik f(x)=sin(x) dan inversnya................................................................................44
Gambar 4-15. Grafik pendekatan f(x) dengan Spline derajad 1. .....................................................46
Gambar 5-1. Grafik ( ) ( ) ( ) 3 / 1 f x x x = − − dan garis singgungnya........................................73
Gambar 5-2. Garis singgung f(x) = sin(x)+1 di titik x=1..................................................................74
Gambar 6-1. Grafik y=x
4
+3x
3
-2x
2
+6 beserta turunannya.................................................................81
Gambar 6-2. Grafik y’= 4x
3
+9x
2
-4x memotong sumbu x di 3 titik................................................82
Gambar 6-3. Grafik y = 3x
3
-4x beserta turunannya.........................................................................83
Gambar 6-4. Grafik f(x)=x
4
-3x
2
+1 dan titik yang bergradien nol ................................................ 100
Gambar 6-5. Visualisasi teorema nilai rata-rata pada f(x)=sin(x)+cos(x) dalam selang [0,5] ... 103
Gambar 6-6. Grafik posisi, kecepatan, dan percepatan partikel ................................................... 106
Gambar 6-7. Grafik f(x) = x
3
-3x
2
+1 pada selang [-½ , 4] .............................................................. 110
Gambar 6-8. Grafik fungsi f(x) = x-2 sin(2x).................................................................................. 112
Gambar 6-9. Grafik fungsi f(x) = x
2/3
(6-x)
1/3
.................................................................................. 114
Gambar 6-10. Grafik fungsi f(x) = 0.25x
4
-2x
3
+4x
2
......................................................................... 115
Gambar 6-11. Grafik fungsi f(x) = x/(x
2
+4) pada interval [-6,6] .................................................. 117
Gambar 6-12. Grafik fungsi f(x) = 2x
3
– x
4
..................................................................................... 118
Gambar 6-13. Grafik S(θ) pada interval [0.5, 1.2]......................................................................... 124
Gambar 7-1. Visualisasi Jumlahan Riemann untuk f(x)=sin(x) dengan 20 partisi pada [0,5].. 132
Gambar 7-2. Visualisasi Jumlahan Riemann untuk f(x)=sin(x) dengan 50 partisi pada [0,5].. 132
Gambar 7-3. Visualisasi metode trapezoid dengan 10 partisi....................................................... 149
Gambar 7-4. Plot kurva y=x
2
dan y=2x-x
2
..................................................................................... 152
Gambar 7-5. Plot kurva = +
2
/ 1 y x x dan = −
4
y x x ........................................................... 154
Gambar 7-6. Plot kurva y
2
=3x+7 dany=x-2................................................................................... 155
Gambar 7-7. Kurva y=x
2
untuk x=0…4 diputar pada sumbu x................................................... 158
Gambar 7-8. Kurva y=x
2
untuk x=0 … 4 diputar pada sumbu y................................................. 158
Gambar 7-9. Daerah yang dibatasi kurva y=6x-x
2
dan y=x ......................................................... 159
Gambar 7-10. Daerah antara kurva y=6x-x
2
dan y=x diputar pada sumbu x ............................. 160
Gambar 7-11. Daerah di bawah kurva = y x untuk x=0 … 2 .................................................. 162
Gambar 7-12. Daerah yang dibatasi kurva y=x
2
, y=3x
2
, dan y=3................................................ 163
v
Daftar Tabel
Tabel 4-1. Operator dasar aritmatika..................................................................................................12
Tabel 5-1. Fungsi-fungsi transenden dalam Maple ..........................................................................17
Tabel 6-1. Aturan dalam pencarian limit ...........................................................................................59
Tabel 6-2. Aturan limit terkait untuk fungsi transenden...................................................................60
Tabel 7-1. Aturan dalam mencari turunan.........................................................................................86
Tabel 7-2. Aturan turunan fungsi transenden....................................................................................87
Tabel 8-1. Aturan teknik pengintegralan ........................................................................................ 137
Tabel 8-2. Aturan pengintegralan terkait dengan bentuk fungsi dasar ........................................ 138





















vi
Daftar Lampiran
Lampiran 1. Option plot dua dimensi.............................................................................................. 178
Lampiran 2. Option Plot Tiga Dimensi........................................................................................... 183























vii
Kata Pengantar
Puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa karena hanya
atas limpahan rahmat dan karuniaNya penulis dapat menyelesaikan buku Kalkulus
dengan Maple ini dengan sebaik-baiknya. Penyusunan buku ini merupakan upaya
kami untuk ikut serta meningkatkan kualitas pendidikan bangsa Indonesia, terutama
bidang Matematika.
Matematika seringkali dianggap suatu hal yang menakutkan di kalangan siswa
sekolah karena identik dengan banyak rumus, harus selalu bergelut dengan angka,
perhitungan yang sangat rumit bahkan seringkali dirasa sangat abstrak sehingga
dirasa kurang ada manfaatnya dalam kehidupan sehari-hari.
Padahal tidak demikian halnya. Matematika merupakan suatu ilmu sains yang
sangat menarik dan banyak sekali manfaatnya dalam kehidupan sehari-hari di sekitar
kita. Apabila seseorang menguasai Matematika maka ia akan menguasai banyak
pengetahuan di luar Matematika itu sendiri. Hal ini dikarenakan Matematika
merupakan mother of science yang di dalamnya melatih seseorang untuk berpikir logis,
kritis dan dinamis.
Sebagai salah satu upaya untuk membuat Matematika sebagai suatu hal yang
menarik adalah mengkaitkannya dengan teknologi. Dengan menggunakan teknologi,
pembelajaran Matematika dapat dilakukan dengan mudah, selain itu kita tidak perlu
direpotkan lagi dengan perhitungan matematis secara manual yang terkadang kurang
teliti atau kurang akurat.
Maple merupakan suatu software yang kemampuannya tidak hanya sebagai
alat hitung (tool for computing) seperti halnya kalkulator tangan biasa, namun lebih
jauh dari itu Maple juga dapat digunakan sebagai alat pembelajaran (tool for learning),
khususnya Matematika.
Dengan dasar di atas itulah, mengapa buku ini penulis buat. Buku ini
memfokuskan bagaimana menggunakan Maple sebagai alat hitung dan alat
pembelajaran Matematika khususnya Kalkulus.
Untuk dapat mempergunakan buku ini, disarankan para pembaca
mempergunakan minimal Maple 7, karena di dalam buku ini akan dibahas pula
beberapa perintah atau paket yang tidak terdapat dalam Maple sebelum rilis 7.
Harapan penulis dengan hadirnya buku ini adalah semakin tertariknya minat
masyarakat terutama siswa sekolah dalam mempelajari Matematika khususnya
Kalkulus. Selain itu, dengan adanya buku ini diharapkan para pengajar juga dapat
melakukan inovasi dalam mengajarkan konsep Kalkulus.
Demi kesempurnaan buku ini, penulis sangat mengharapkan kritik, saran, dan
masukan dari para pembaca yang dapat disampaikan melalui email
viii
rosihanari@gmail.com. Selain menggunakan email, para pembaca dapat juga
berdiskusi menggunakan Yahoo Messenger dengan id penulis adalah rosihanari.



B Ba ab b 1 1
Pengenalan Maple
Maple merupakan salah satu software aplikasi yang dapat digunakan untuk
perhitungan matematika dan sains. Beberapa kelebihannya antara lain bahwa Maple
dapat digunakan untuk menyelesaikan persoalan-persoalan dalam bidang
matematika seperti aljabar, kalkulus, matematika diskrit, numerik dan masih banyak
lagi yang lain. Selain itu dalam Maple juga tersedia fasilitas untuk membuat grafik
baik dua dimensi maupun tiga dimensi. Grafik yang dihasilkan dapat dipindah ke
dalam dokumen lain.
Kelebihan Maple yang lain adalah dapat mendukung pemrograman. Dengan
demikian, program dalam bentuk fungsi-fungsi baru untuk penggunaan yang bersifat
khusus dapat dibuat.
Perintah-perintah dasar Maple sangat sederhana dan mudah dipahami oleh
pengguna pemula sekalipun, sehingga Maple cocok digunakan tidak hanya untuk
komputasi sains melainkan juga dapat dimanfaatkan untuk proses pemahaman dan
pembelajaran matema-tika serta sains. Dengan proses perhitungan dan visualisasi
grafik dalam Maple akan dapat memudahkan siswa dalam memahami konsep-
konsep dasar matematika.
Maple dibuat dan dikembangkan oleh Waterloo Maple inc. Maple dapat diinstal
dalam komputer bersistem operasi Windows maupun Macintosh.
Pengenalan IDE Maple Pengenalan IDE Maple Pengenalan IDE Maple Pengenalan IDE Maple
Dalam subbab ini akan diperkenalkan IDE (Integrated Development Environment) atau
lingkungan dari Maple. Gambar 3-1 menunjukkan tampilan lingkungan Maple.

10 Pengenalan Maple




Gambar 3-1. Tampilan IDE Maple
Secara garis besar lingkungan Maple terdiri dari menu utama, toolbar, dan juga
worksheet. Bagian worksheet inilah nantinya digunakan untuk menuliskan perintah-
perintah Maple untuk perhitungan matematika.
Dalam Maple juga terdapat fasilitas palette untuk memudahkan pengguna dalam
menuliskan perintah maupun simbol-simbol matematis. Beberapa jenis palette yang
tersedia adalah symbol palette, expression palette, dan matrix palette.
Symbol palette digunakan untuk menuliskan simbol-simbol matematika, expression
palette digunakan untuk memudahkan dalam menuliskan ekspresi matematika
misalnya integral, deret sigma, bentuk akar dan sebagainya, sedangkan matrix palette
digunakan untuk memudahkan pengguna dalam menuliskan matriks.
Sebagai dokumentasi, perintah-perintah yang telah dituliskan dalam worksheet dapat
disimpan ke dalam file. Secara default, ekstensi file worksheet yang disimpan adalah
*.mws (maple worksheet). Untuk proses penyimpanan worksheet langkahnya adalah
sebagai berikut:
1. Klik menu FILE pada menu utama
2. Klik submenu SAVE atau SAVE AS..
3. Arahkan folder tempat file worksheet akan disimpan dan beri nama file
worksheetnya pada bagian FILE NAME
4. Klik OK
Bekerja dengan Worksheet Maple Bekerja dengan Worksheet Maple Bekerja dengan Worksheet Maple Bekerja dengan Worksheet Maple
Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya bahwa worksheet adalah tempat
dituliskannya perintah-perintah Maple. Perintah Maple dituliskan di sebelah kanan
dari tanda prompt (>).
Kalkulus dengan Maple 11



Sebagai contoh, misalkan akan dicari hasil penjumlahan 3+4, maka perintah Maplenya
adalah:

> 3+4;

Selanjutnya tekan ENTER. Setelah tombol ENTER ditekan, maka dibawah perintah
tersebut akan tampak hasil output penjumlahan kedua bilangan yaitu 7.
Perhatikan perintah yang telah diberikan, khususnya pada akhir dari perintah yang
diberikan tanda titik koma (;). Apabila di bagian akhir perintah tidak diberikan tanda
titik koma, maka akan terjadi kesalahan yang ditandai dengan munculnya pesan

Warning, premature end of input.

Selain tanda titik koma, dapat pula diberikan tanda titik dua (:). Apabila di akhir
perintah diberikan tanda tersebut, maka hasil output perintah tidak ditampilkan,
namun hanya disimpan di dalam memori komputer.
Selain dengan menuliskan perintah atau ekspresinya langsung, dapat juga digunakan
expression palette. Cara penggunaannya adalah:
1. Klik VIEW pada menu utama
2. Pilih PALETTES
3. Beri tanda cek pada EXPRESSION PALETTE. Setelah itu akan muncul palette
yang di dalamnya tersedia beberapa jenis ekspresi matematika.
4. Pilih ekspresi a+b (penjumlahan) dan selanjutnya Maple akan menampilkan

> (%?+%?);

5. Tanda %? adalah tempat menuliskan operand yang akan dijumlahkan. Isilah
tanda %? pertama dengan 3. Tekan tombol TAB untuk pindah ke tanda %? kedua
dan isilah dengan 4. Selanjutnya tekan ENTER
Selain perintah untuk perhitungan matematika, dapat pula diberikan teks yang tidak
akan diproses oleh Maple. Untuk membuat teks, caranya adalah dengan mengklik
tombol bertuliskan T pada toolbar. Selanjutnya teks yang diinginkan dapat dituliskan.
Sedangkan untuk mengembalikan ke bentuk prompt (>) kembali, klik tombol prompt
(di sebelah kanan tombol T pada toolbar).

12 Operasi Dasar Aritmatik Maple



B Ba ab b 2 2
Operasi Dasar Aritmatik Maple
Sebelum membahas lebih lanjut penggunaan Maple untuk keperluan perhitungan
kalkulus, terlebih dahulu diberikan penjelasan mengenai operasi dasar aritmatik
dalam Maple. Pembahasan hal ini meliputi operator dasar aritmatik, tingkat
presedensi operator aritmatik dan assignment (pemberian nilai pada variabel).
Operator Dasar Aritmati Operator Dasar Aritmati Operator Dasar Aritmati Operator Dasar Aritmatik kk k
Tabel 4-1 menjelaskan beberapa operator dasar aritmatik yang sering digunakan
dalam Maple.
Operator-operator yang disajikan dalam tabel tersebut dapat dikombinasikan satu
sama lain. Sebagai contoh misalkan akan dicari hasil perhitungan 3+4*(-2)-4/2.
Perintah Maplenya adalah:

> 3+4*(-2)-4/2;

yang akan dihasilkan –7. Kenapa –7? Mengapa tidak –9? Jawaban pertanyaan ini
terkait dengan tingkat presedensi dari operator aritmatik yang akan dibahas berikut
ini.

Tabel 4-1. Operator dasar aritmatika
Operator Makna Contoh
+ Penjumlahan > 3+7; (akan dihasilkan 10)
- Pengurangan > 3-7; (akan dihasilkan –4)
* Perkalian > 3*7; (akan dihasilkan 21)
/ Pembagian > 12/3; (akan dihasilkan 4)
^ atau ** Pangkat > 2^3; atau > 2**3;
(keduanya akan
menghasilkan 8)
mod Modulo (sisa hasil bagi)
> 6 mod 4;
(akan menghasilkan 2)
Kalkulus dengan Maple 13



Tingkat Presedensi Tingkat Presedensi Tingkat Presedensi Tingkat Presedensi
Tingkat presedensi dari suatu operator menunjukan prioritas operator
dikerjakan/dievaluasi. Semakin tinggi tingkat presedensi operator maka operator
tersebut lebih diprioritaskan untuk dikerjakan lebih dahulu. Berikut ini disajikan
urutan tingkat presedensi operator aritmatik mulai dari tertinggi sampai terendah
(mulai dari kiri).

(^, **), (*,/), (+,-), mod

Operator-operator yang ada dalam kurung memiliki tingkat presendensi yang sama,
misalnya ^ dengan **, + dengan -. Apabila dalam suatu perintah operasi aritmatik
Maple terdapat beberapa operator yang memiliki tingkat presedensi yang sama, maka
akan didahulukan operasi yang melibatkan operator yang terletak di sebelah kirinya.
Misalnya operasi yang telah diberikan sebelumnya yaitu

> 3+4*(-2)-4/2;

Dalam operasi yang diberikan di atas, operator * dan / memiliki tingkat presedensi
yang lebih tinggi daripada + dan -, sehingga * dan / dikerjakan lebih dahulu daripada
+ dan -. Namun, di antara operator * dan / manakah yang akan dikerjakan Maple
lebih dahulu? Seperti yang terlihat pada operasi tersebut, bahwa * terletak di sebelah
kiri dari /, maka 4*(-2) dikerjakan lebih dahulu kemudian 4/2. Setelah kedua operasi
dikerjakan dan diperoleh hasilnya yaitu –8 dan 2 barulah operasi + dan – dikerjakan.
Dalam hal ini operasi + dikerjakan lebih dahulu karena terletak di sebelah kiri
pengurangan, sehingga 3+(-8) dikerjakan lebih dahulu dan hasilnya barulah
dikurangkan dengan 2 atau -5-2. Dengan demikian diperoleh hasil –7.
Tingkat presedensi suatu operator dapat dinaikkan, misalnya operator penjumlahan
dapat diubah untuk lebih diprioritaskan daripada perkalian. Untuk menaikkan
tingkat presedensi suatu operator dapat dilakukan dengan menambahkan tanda
kurung. Misalnya

> (3+4)*((-2)-4)/2;

Dari operasi ini akan dihasilkan –21. Dalam operasi tersebut, operasi penjumlahan
lebih diprioritaskan daripada perkalian dan pembagian, demikian pula untuk operasi
pengurangannya. Akan tetapi operasi penjumlahan lebih didahulukan daripada
pengurangannya karena terletak di sebelah kiri pengurangan.
14 Operasi Dasar Aritmatik Maple



Assignment Assignment Assignment Assignment
Proses assignment merupakan pemberian nilai pada suatu variabel untuk disimpan
pada alamat tertentu pada memori komputer yang suatu saat dapat digunakan atau
dipanggil kembali. Nilai yang diassign pada suatu variabel dapat berupa konstanta
maupun berasal dari suatu operasi. Sintaks untuk assignment dalam Maple adalah

> variabel := nilai;

Sebagai contoh, berikut ini diberikan beberapa perintah assignment pada Maple.

> a := 5;
> b := -34;
> c := 2*a+b;

Perintah pertama berfungsi untuk mengassign variabel a dengan nilai 5. Perintah
kedua untuk mengassign variabel b dengan –34, sedangkan yang perintah ketiga
mengassign variabel c yang nilainya merupakan hasil operasi 2a+b yaitu -24.











Kalkulus dengan Maple 15



B Ba ab b 3 3
Fungsi (pemetaan)
Dalam matematika, suatu fungsi (pemetaan) didefinisikan sebagai suatu relasi dari
himpunan A ke himpunan B yang dalam hal ini setiap anggota dari A direlasikan
dengan tepat satu anggota B. Apabila dinyatakan dalam notasi, misalkan f adalah
suatu fungsi yang memetakan himpunan A ke B, maka notasinya adalah
B A f → :
Pendefinisian Fungsi Pendefinisian Fungsi Pendefinisian Fungsi Pendefinisian Fungsi
Salah satu contoh fungsi adalah
( ) 4 3 + = x x f .
Fungsi tersebut memetakan bilangan real ke bilangan real juga. Selanjutnya,
bagaimana cara mendefinisikan fungsi dalam Maple?
Dalam Maple, fungsi di atas dapat didefinisikan dengan cara:

> f := (x) -> 3*x+4;

Sintaks secara umum untuk mendefinisikan suatu fungsi dalam Maple adalah sebagai
berikut:

> nama_fungsi := (variabel) -> operasi;

Berikut ini beberapa contoh bagaimana mendefinisikan fungsi ke dalam Maple baik
fungsi satu variabel atau lebih.

Contoh:
Definisikan fungsi-fungsi berikut ini ke dalam Maple!
1. ( ) 5 10 f x x = −
16 Fungsi (pemetaan)



2. ( )
2
3 2 7 g x x x = − + +
3. ( )
2 1, 0
, 0
x x
f x
x x
− >
¦
=
´
− ≤
¹

4. ( ) 2 3 g x x = −
5. ( )
4 3
1
x
h x
x

=


6. ( )
2
, 2 g x y xy x = +
7. ( )
3 2 2 3
, 4 2 5 8 h x y x x y xy y = − + +
8. ( )
2
, f x y x y xy = − +

Penyelesaian:
1. > f := (x) -> 5*x-10;
2. > g := (x) -> -3*x^2 + 2*x + 7;
3. > f := (x) -> piecewise(x>0,2*x-1,x<=0,-x);
4. > g := (x) -> sqrt(2*x-3);
atau
> g := (x) -> (2*x-3)^(1/2);
5. > h := (x) -> (4*x-3)/(x-1);
6. > g := (x,y) -> 2*x*y+x^2;
7. > h := (x,y) -> 4*x^3 – 2*x^2*y + 5*x*y^2 + 8*y^3;
8. > f := (x,y) -> abs(x-y) + x*y^2;

Selain bentuk fungsi-fungsi seperti yang telah diberikan, dalam kalkulus dikenal juga
beberapa bentuk fungsi transenden seperti fungsi logaritma, eksponensial,
trigonometri dan hiperbolik. Tabel 5-1 menjelaskan bagaimana mendefinisikan fungsi-
fungsi tersebut dengan Maple.


Kalkulus dengan Maple 17



Catatan:
khusus untuk fungsi-fungsi trigonometri nilai x adalah dalam radian.

Selanjutnya akan diberikan contoh bagaimana mendefinisikan fungsi dengan bentuk
transenden menggunakan Maple.

Sintaks Makna
a^x
Eksponensial a
x
, a konstan
surd(x,n) Pangkat pecahan (x
1/n
), n bilangan bulat.
exp(x)
Eksponensial e
x
, e bilangan natural
ln(x)
Logaritma natural
log[n](x)
Logaritma bilangan pokok n, n bilangan asli
log10(x)
Logaritma bilangan pokok 10
sin(x)
Sinus x
cos(x)
Cosinus x
tan(x)
Tangen x
csc(x)
Cosecan x
sec(x)
Secan x
cot(x)
Cotangen x
sinh(x)
Sinus hiperbolik x
cosh(x)
Cosinus hiperbolik x
tanh(x)
Tangen hiperbolik x
csch(x)
Cosecan hiperbolik x
sech(h)
Secan hiperbolik x
coth(x)
Cotangen hiperbolik x
Tabel 5-1. Fungsi-fungsi transenden dalam Maple

18 Fungsi (pemetaan)



Contoh:
Definisikan fungsi-fungsi berikut ini dalam Maple:
1. ( )
1
3
x x
f x e

= +
2. ( ) ( ) ( )
2
sin 1 sin g x x x x = + −
3. ( ) ( ) ( )
2 2
3 ln 2 log f x x x x = + + −
4. ( ) ( ) ( ) ( )
2 2
, log sin 5 sinh g x y x xy = − −

Penyelesaian:
1. > f := (x) -> 3^x + exp(x-1);
2. > g := (x) -> x*sin(x+1)-sin(x)^2;
3. > f := (x) -> 3*x^2 + ln(x^2+2)-log10(x);
atau
> f := (x) -> 3*x^2 + ln(x^2+2)-log[10](x);
4. g := (x,y) -> log[2](sin(x-5)^2)-sinh(x*y);

Evaluasi Fungsi Evaluasi Fungsi Evaluasi Fungsi Evaluasi Fungsi
Misalkan sudah diketahui suatu fungsi ( ) f x , selanjutnya dapat dicari nilai fungsi
untuk x tertentu. Sebagai contoh diberikan fungsi ( )
2
3 1 f x x x = + − dan akan dicari
nilai fungsi untuk x=1 atau f(1). Dari perhitungan manual diperoleh ( ) 1 f = 1
2
+ 3.1 – 1
= 3.
Maple dapat mendukung proses evaluasi fungsi (mencari nilai fungsi). Selanjutnya
akan diberikan beberapa contoh bagaimana mengevaluasi fungsi menggunakan
Maple.

Contoh:
Dengan menggunakan Maple tentukan nilai fungsi berikut ini pada titik yang
diberikan.
1. ( ) 2 3 f x x = − , pada x = -3
Kalkulus dengan Maple 19



2. ( )
2
3 4 g x x x = − + , pada x = 5
3. ( )
2 , 1
3 , 1
x x
f x
x x
− >
¦
=
´
− + ≤
¹
, pada x = 0
4. ( ) ( ) ( ) , cos 2sin f x y x x y = + + , pada x = 2.3 dan y = 1

Penyelesaian:
1. > f := (x) -> 2*x-3;
> f(-3);
hasil dari perintah tersebut diperoleh ( ) 3 f − adalah –9.
2. > g := (x) -> x^2 – 3*x + 4;
> g(5);
hasil ( ) 5 g akan diperoleh 14.
3. > f := (x) -> piecewise(x>1,x-2,x<=1,-x+3);
> f(0);
Nilai ( ) 0 f berdasarkan perhitungan tersebut diperoleh 3
4. > f := (x,y) -> cos(x)+2*sin(x+y);
> f(2.3, 1);
dengan menggunakan Maple diperoleh nilai ( ) 2.3, 1 f adalah -0.9817674095.

Beberapa kasus evaluasi fungsi dalam Maple dari fungsi yang telah didefinisikan
sebelumnya terkadang tidak memberikan hasil seperti yang diharapkan (hasil
tampilan hanya dalam bentuk simbolik). Sebagai gambaran, diberikan contoh fungsi
( ) ( ) ( ) sin cos f x x x = + , dan akan dievaluasi nilai fungsi tersebut pada x=2.
Apabila digunakan perintah Maple seperti di bawah ini,

> f := (x) -> sin(x) + cos(x);
> f(2);

20 Fungsi (pemetaan)



maka Maple akan menghasilkan ( ) ( ) sin 2 cos 2 + . Di sini nilai ( ) sin 2 dan ( ) cos 2
masing-masing tidak dihitung nilainya (dalam numerik), sehingga nilai fungsi ( ) 2 f
masih dinyatakan dalam simbol. Kasus semacam ini muncul karena nilai x bukan
dalam bentuk floating point. Untuk menyatakan nilai x dalam floating point, caranya
dengan menambahkan digit desimal pada nilai x yang akan dievaluasi.
Dengan demikian perintah ( ) 2 f ; diubah menjadi ( ) 2.0 f ;
Hal itu bukan satu-satunya cara untuk menghindari munculnya hasil perhitungan
dalam bentuk simbol. Cara lain adalah dengan memberikan perintah evalf() seperti
yang ditunjukkan di bawah ini.

> f := (x) -> sin(x) + cos(x);
> evalf(f(2));

Tingkat presisi (digit) hasil perhitungan Maple dapat diatur. Secara default Maple
menampilkan hasil perhitungan dalam 10 digit presisi. Hal ini tampak pada soal no.
(4) dari contoh sebelumnya yaitu dari hasil –0.9817674095. Untuk mengubah digit
presisi perintahnya adalah

> Digits := n;

dengan n adalah bilangan asli
Perintah di atas diberikan sebelum operasi perhitungan dilakukan. Misalnya untuk
hasil perhitungan soal no. (4) akan ditampilkan dalam 7 digit presisi, maka
perintahnya:

> Digits := 7;
> f := (x,y) -> cos(x)+2*sin(x+y);
> f(2.3, 1);

dan diperoleh hasil –0.9817674
Grafik Fu Grafik Fu Grafik Fu Grafik Fungsi ngsi ngsi ngsi
Salah satu kelebihan Maple adalah tersedianya fasilitas untuk membuat grafik suatu
fungsi baik berdimensi 2 maupun 3, serta fungsi parametrik. Selain itu, grafik juga
dapat disajikan dalam bentuk koordinat kutub (polar). Efek-efek animasi juga dapat
diberikan pada grafik supaya lebih menarik.
Kalkulus dengan Maple 21



Grafik Fungsi 2 Dimensi
Diberikan suatu fungsi ( ) y f x = , apabila fungsi ini akan dibuat dibuat grafiknya
menggunakan Maple, maka digunakan perintah plot dengan sintaks perintahnya
adalah:

> plot(f(x), x=a..b , option1, option2, ...);

dengan x=a..b adalah batas nilai x untuk grafik yang akan dibuat pada selang [a, b].
Sedangkan parameter option adalah properti asesoris grafik. Option ini bersifat
optional (tidak harus dituliskan).
Berikut ini beberapa contoh penggunaan perintah Maple untuk membuat grafik
fungsi dalam 2 dimensi:

Contoh:
Gambarlah grafik fungsi-fungsi di bawah ini:
1. 2 1 y x = − , untuk x ∈[-3, 3]
2.
2
3 7 y x x = − + , untuk x ∈ [-10,10]
3. ( ) ( ) sin 2cos y x x = + , untuk x ∈ [-5,8]
4.
2 , 1
3 , 1
x x
y
x x
− >
¦
=
´
− + ≤
¹
, untuk x ∈ [0, 7]

Penyelesaian:
1. > plot(2*x-1, x = -3..3);
cara lain dapat dilakukan dengan mendefinisikan fungsinya terlebih dahulu.

> f := (x) -> 2*x-1;
> plot(f(x),x=-3..3);

dari perintah tersebut diperoleh grafik seperti pada Gambar 5-1

22 Fungsi (pemetaan)




Gambar 5-1. Grafik fungsi f(x) = 2x-1
kedua cara yang telah diberikan dapat juga dilakukan pada contoh-contoh
berikutnya.
2. > plot(x^2-3*x+7,x=-10..10);
3. > plot(sin(x)+2*cos(x),x=-5..8);
4. > plot(piecewise(x>1,x-2,x<=1,-x+3),x=0..7);

Apabila diinginkan untuk ditambahkan option pada perintah plot, maka berikut ini
beberapa perintah option yang sering digunakan.
1. color=warna
Perintah ini digunakan untuk memberi warna grafik. Beberapa warna yang dapat
dipilih antara lain

aquamarine black blue
navy coral cyan
brown gold green
gray grey khaki
magenta maroon orange
pink plum red
sienna tan turquoise
violet wheat white
yellow

Kalkulus dengan Maple 23



Sebagai contoh misalkan suatu grafik diberi warna merah muda, maka dapat
ditambahkan perintah

Color = pink

2. filled=true,false
Option ini untuk memberi warna pada daerah antara kurva grafik dengan sumbu
x. Nilai dari parameter filled dapat diberi true atau false. Apabila bernilai
true maka daerah antara kurva dengan sumbu x diberi warna, sedangkan
apabila bernilai false maka daerahnya tidak diberi warna
3. labels=[string1, string2]
Perintah ini digunakan untuk memberi nama label pada sumbu x dan y.
Parameter string1 dan string 2 pada perintah dapat diganti dengan suatu
kata (diapit dengan dengan tanda petik dua ("). Misalnya untuk nama sumbu-x
nya diberi nama dengan "nilai x" dan sumbu-y nya dengan "nilai y",
maka perintahnya

labels=["nilai x","nilai y"]

4. legend=string
Suatu grafik dapat diberi keterangan berupa legenda untuk menjelaskan makna
grafik tersebut. Parameter string pada perintah diganti dengan keterangan yang
menjelaskan makna suatu grafik.
Sebagai contoh misalkan diberikan suatu grafik fungsi sinus dan selanjutnya akan
dibuat keterangan legenda pada grafik, maka dapat ditambahkan perintah

legend = "Grafik sinus"
5. linestyle=jenisgaris
Perintah linestyle digunakan untuk memilih bentuk garis yang membentuk
kurva grafik. Beberapa pilihan bentuk garis yang dapat digunakan antara lain:
a. SOLID (berbentuk garisnya utuh)
b. DOT (berbentuk titik-titik)
c. DASH (berbentuk garis putus-putus)
d. DASHDOT (berbentuk gabungan garis putus-putus dan titik)

24 Fungsi (pemetaan)



6. style=s
Perintah ini digunakan untuk mengatur tampilan grafik apakah disajikan dalam
bentuk titik-titik terhubung ataukah tidak terhubung. Nilai s dapat diganti
dengan LINE untuk mendapatkan grafik dengan titik terhubung, atau POINT
untuk grafik dengan titik tidak terhubung.
Secara default, style dalam Maple adalah LINE.
7. symbol=jenis simbol
Option ini digunakan untuk menentukan bentuk titik pada suatu grafik. Option
ini akan terlihat efeknya apabila grafik fungsinya dibuat dari sekumpulan titik-
titik yang tidak kontinyu.
Beberapa jenis simbol yang dapat dipilih antara lain BOX, CROSS, CIRCLE, POINT,
and DIAMOND.
8. title=string
Perintah title digunakan untuk memberi judul grafik yang akan tampak di
bagian atas grafik, dengan nilai string adalah judul yang ingin dituliskan dalam
bentuk string.
9. thickness=n
Tingkat ketebalan garis suatu grafik fungsi dapat ditentukan dengan option ini.
Nilai n dapat diisi dengan bilangan antara 0 s/d 15. Semakin besar nilai n, maka
semakin tebal garisnya.
10. view = [xmin..xmax, ymin..ymax]
Perintah view dapat digunakan untuk mengatur koordinat-koordinat maksimum
dan minimum yang ditampilkan pada grafik. Nilai-nilai xmin, xmax, ymin dan
ymax diganti dengan nilai-nilai yang diinginkan.
Selain option yang telah disebutkan tersebut, masih banyak option lain yang dapat
digunakan. Secara lengkap, option untuk plot dapat dilihat pada bagian Lampiran 1
buku ini.

Contoh:
Buatlah grafik fungsi ( ) sin y x = pada x∈[0, 3π] dengan warna kurva biru, bertitel
"Grafik Fungsi Sinus" dan beri nama label sumbu-x dengan "Nilai x",
sumbu-y dengan "Nilai y".

Kalkulus dengan Maple 25



Penyelesaian:

> plot(sin(x),x=0..3*Pi, color=blue, title="Grafik Fungsi
Sinus", labels=["nilai x", "nilai y"]);

Hasil dari perintah tersebut akan diperoleh suatu grafik seperti tampak pada Gambar
5-2.


Gambar 5-2. Grafik fungsi y = sin(x)

Beberapa buah grafik fungsi juga dapat digabung dalam satu bidang gambar.
Biasanya hal ini digunakan untuk memudahkan perban-dingan sifat fungsi-fungsi
melalui pengamatan grafik. Untuk membuat grafik yang semacam ini masih
menggunakan perintah plot, akan tetapi ada sedikit perbedaan dalam sintaks.
sebelumnya Berikut ini adalah sintaksnya:

> plot([fungsi 1, fungsi 2, ...], domain, option);

dengan parameter domain adalah batas nilai pada domain untuk fungsi-fungsi yang
akan digambar.

Contoh:
Buatlah grafik fungsi ( ) sin y x = dan ( ) cos y x = pada domain x = 0 s/d 3π dalam
satu bidang gambar. Sertakan option yaitu untuk grafik sinus diberi warna biru, dan
cosinus diberi warna hijau. Selain itu juga diberi legend untuk masing-masing fungsi.

26 Fungsi (pemetaan)




Penyelesaian:

> plot([sin(x), cos(x)],x=0..3*Pi,title = "Grafik Fungsi
Sinus dan Cosinus", color=[blue, green], labels=["nilai
x", "nilai y"], legend = ["Grafik y=sin(x)","Grafik
y=cos(x)"]);

dan hasilnya tampak pada Gambar 5-3.


Gambar 5-3. Grafik fungsi y=sin(x) dan y=cos(x)

Dengan cara yang hampir sama, dapat pula dibuat 3 atau lebih grafik fungsi pada satu
bidang gambar.
Sebagai catatan bahwa untuk menambahkan option grafik tidak harus diberikan
dalam perintah plot. Meskipun dalam perintah plot tidak diberikan option, namun
properti dari grafik tetap dapat diberikan dengan melakukan klik kanan pada grafik
kemudian pilih properti yang diinginkan. Adapun tampilan menu properti dari hasil
klik kanan tersebut sebagaimana tampak pada Gambar 5-4 berikut ini

Kalkulus dengan Maple 27




Gambar 5-4. Menu option properti grafik

Grafik suatu fungsi dapat pula dibuat hanya dari beberapa titik saja (data diskrit),
seperti contoh kasus berikut ini.

Contoh:
Diberikan nilai suatu fungsi ( ) f x untuk x tertentu seperti tersaji pada tabel berikut ini

x 2 3 4 6 7 9
f(x) 10 12.5 14 15.6 16 18

Selanjutnya buatlah grafik dari data tersebut menggunakan Maple dengan garis
terhubung.

Penyelesaian:

> plot([[2,10],[3,12.5],[4,14],[6,15.6],[7,16],[9,18]]);

dan hasilnya ditunjukkan seperti Gambar 5-5.

28 Fungsi (pemetaan)




Gambar 5-5. Grafik fungsi dari data diskrit

Secara default, Maple akan menghubungkan titik-titik data dengan suatu garis.
Perintah tersebut dapat ditambahkan option style = POINT untuk mendapatkan
grafik dengan titik-titik yang tidak terhubung.

> plot([[2,10],[3,12.5],[4,14],[6,15.6],[7,16],[9,18]],
style=POINT);

Gambar 5-6 menunjukkan output dari perintah yang telah diberikan.



Gambar 5-6. Grafik fungsi dari data diskrit dengan style=POINT

Kalkulus dengan Maple 29



Grafik Fungsi 3 Dimensi
Selain grafik fungsi dalam 2 dimensi, Maple dapat pula digunakan untuk
menggambar grafik fungsi 3 dimensi untuk fungsi-fungsi yang memiliki 2 variabel.
Diberikan fungsi ( ) , z f x y = . Apabila grafik fungsi tersebut akan digambar
menggunakan Maple, maka digunakan perintah plot3d dengansintaks perintahnya
adalah:

> plot3d(f(x,y), x=a..b, y=c..d);

Contoh:
Buatlah grafik fungsi ( ) ( ) ( ) , sin cos f x y x y = pada x ∈ [0,5] dan y ∈ [-2,4]

Penyelesaian:

> plot3d(sin(x)*cos(y), x=0..5, y=-2..4);

dan hasilnya tampak pada Gambar 5-7.



Gambar 5-7. Grafik fungsi f(x,y) = sin(x) cos(y)

Hasil grafik fungsi berbentuk 3 dimensi ini dapat diubah-ubah sudut pandangnya
sesuai yang diinginkan. Caranya adalah dengan men-drag grafiknya dan digeser-
geser sampai pada sudut pandang yang diinginkan. Seperti halnya grafik 2 dimensi,
30 Fungsi (pemetaan)



properti dari grafik 3 dimensi juga dapat diubah dengan mengklik kanan hasil grafik
kemudian pilih properti yang diinginkan.
Untuk menampilkan nama sumbu dari grafik 3 dimensi, caranya adalah klik kanan
pada grafik, kemudian pilih AXES, pilih jenis tampilan sumbu yang diinginkan
(BOXED, FRAMED, atau NORMAL).
Bagaimana dengan menggabungkan beberapa grafik fungsi 3 dimensi dalam satu
bidang gambar? Caranya hampir sama dengan grafik fungsi 2 dimensi. Misalkan akan
dibuat grafik f(x, y) dan g(x, y) dalam satu bidang gambar dengan x ∈ [a,b] dan y∈
[c,d], perintahnya adalah

> plot3d([f(x,y),g(x,y)],x=a..b,y=c..d);

Beberapa option grafik dapat ditambahkan pada perintah plot3d. Secara lengkap,
option-option tersebut dapat dilihat pada bagian Lampiran 2.
Grafik Fungsi dalam Koordinat Polar
Dengan Maple juga dapat dibuat grafik dalam koordinat kutub (polar). Misalkan
diberikan fungsi ( ) r t dalam sistem koordinat polar untuk domain t∈[a,b]. Untuk
membuat grafiknya dengan Maple, perintahnya adalah:

> with(plots):
> polarplot(r(t),t=a..b)

Perintah polarplot dapat dijalankan apabila paket (package) bernama plots telah
dipanggil. Oleh karena itu sebelum menggunakan perintah polarplot, paket plots
harus dipanggil terlebih dahulu dengan perintah with(plots):

Contoh:
Buatlah grafik fungsi ( ) ( ) 1 sin r t t = + , untuk t∈[0,2π] dalam koordinat polar.

Penyelesaian:

> with(plots);
> polarplot(1+sin(t),t=0..2*Pi);

Kalkulus dengan Maple 31



Hasil dari perintah di atas akan diperoleh grafik seperti yang ditunjukkan pada
Gambar 5-8.
Apabila akan dibuat grafik koordinat polar lagi, maka perintah with(plots): tidak
perlu dituliskan kembali.
Beberapa option untuk plot dalam koordinat polat juga dapat ditambahkan. Option
tersebut juga sama dengan option untuk perintah plot yang secara detail dapat dilihat
pada bagian Lampiran 1.


Gambar 5-8. Grafik fungsi r = 1 + sin(t) dalam koordinat polar

Efek Animasi pada Grafik
Grafik fungsi 2 dimensi dalam Maple juga dapat dibuat dalam bentuk animasi. Efek
animasi yang muncul memvisualisasikan proses membuat grafik melalui
penggabungan titik demi titik. Perintah untuk membuat efek animasi dari suatu grafik
fungsi 2 dimensi adalah:

> with(plots):
> animatecurve(F, domain, option);

dengan F adalah fungsi yang akan dibuat grafik animasinya, domain adalah batas
nilai untuk domainnya, dan option adalah properti dari grafik yang macamnya
sama dengan option pada perintah plot.
Sebagai contoh, akan dibuat grafik fungsi ( ) sin y x = pada x∈[0,2π] dengan efek
animasi. Perintahnya adalah:

32 Fungsi (pemetaan)



> with(plots):
> animatecurve(sin(x),x=0..2*Pi);

Setelah perintah tersebut diberikan, Maple tidak langsung menampilkan efek animasi
pada grafik. Untuk menjalankan efek animasinya dengan melakukan klik kanan pada
grafik, selanjutnya pilih menu animation, dan terakhir pilih play.
Kecepatan efek animasi dapat diatur dengan memberikan option frames = n.
Perintah option ini menunjukkan banyak frame yang akan dibuat. Secara default, nilai
n pada adalah 16. Semakin besar nilai n, maka semakin lambat kecepatan efek
animasinya. Sebagai gambaran, apabila ditambahkan perintah option frames dengan
n = 100 pada grafik sinus maka perintahnya menjadi

> animatecurve(sin(x),x=0..2*Pi, frames = 100);

Apabila efek animasi grafik dari hasil perintah di atas dijalankan, maka akan tampak
kecepatan animasi yang sedikit lebih lambat dari grafik sebelumnya.
Beberapa option untuk animatecurve juga dapat diberikan. Option tersebut sama
dengan option pada perintah plot yang secara detail dapat dilihat pada Lampiran 1.
Fungsi Implisit Fungsi Implisit Fungsi Implisit Fungsi Implisit
Bentuk-bentuk fungsi yang dibahas sampai pokok bahasan ini dinyatakan dalam satu
variabel secara eksplisit dalam bentuk ( ) y f x = . Namun beberapa fungsi dapat
didefinisikan secara implisit oleh suatu kaitan antara x dan y. Sebagai contoh adalah
fungsi berbentuk
2 2
16 x y + = atau
3 2
2 4 x y xy + = . Dalam beberapa kasus
dimungkinkan fungsi-fungsi implisit dapat dipecah menjadi sebuah atau beberapa
fungsi eksplisit. Misalnya fungsi implisit berbentuk
2 2
16 x y + = dapat dipecah
menjadi 2 buah fungsi eksplisit dalam x, yaitu
2
16 y x = − dan
2
16 y x = − − .
Apabila grafik fungsi implisit
2 2
16 x y + = digambar, maka akan diperoleh grafik
berbentuk lingkaran, karena setengah lingkaran atas berasal dari grafik
2
16 y x = − dan setengah yang bawah berasal dari
2
16 y x = − − .
Grafik fungsi implisit sebenarnya dapat dibuat dengan perintah plot. Akan tetapi
harus terlebih dahulu diuraikan dan dinyatakan dalam fungsi eksplisit dalam x,
seperti halnya fungsi yang menghasilkan lingkaran tersebut. Tentu saja hal ini akan
membutuhkan banyak waktu. Untuk memudahkan hal itu, Maple menyediakan
function khusus untuk menggambar grafik fungsi-fungsi implisit. Sintaksnya adalah
Kalkulus dengan Maple 33




> with(plots):
> implicitplot(fungsi,x=a..b,y=m..n);

Perintah implicitplot juga menggunakan paket plots. Nilai-nilai a, b, m, dan n
adalah paramater yang merupakan batas-batas untuk nilai x dan y untuk fungsi yang
akan digambar.

Contoh:
Gambarlah grafik fungsi
2 2
16 x y + = , pada x∈[-10,10] dan y∈[-10,10].

Penyelesaian:

> with(plots):
> implicitplot(x^2+y^2=16,x=-10..10,y=-10..10);
Perintah ini akan menghasilkan grafik seperti pada Gambar 5-9


Gambar 5-9. Grafik
2 2
16 x y + =

Pada gambar yang telah muncul, tampak bahwa nilai x dan y antara [-4,4], padahal
dalam perintah dituliskan [-10,10]. Hal tersebut menggambarkan bahwa fungsi hanya
terdefinisi untuk nilai x dan y pada interval [-4,4].

34 Fungsi (pemetaan)



Contoh:
Gambarlah grafik fungsi
( ) ( )
2
2 2 2 2
2 25 x y x y + = − , untuk x dan y ∈ [-4, 4]

Penyelesaian:

> with(plots):
> implicitplot(2*(x^2+y^2)^2=25*(x^2-y^2),x=-4..4,
y=-4..4);

Hasil perintah ini tampak pada Gambar 5-10


Gambar 5-10. Grafik
( ) ( )
2
2 2 2 2
2 25 x y x y + = −

Tampak pada gambar bahwa untuk (0,0) tidak dilewati oleh grafik. Padahal
seharusnya titik tersebut dilewati, karena untuk titik (0,0) persamaan yang diberikan
akan terpenuhi. Hal ini disebabkan jumlah titik-titik pada grafik plot kurang banyak.
Secara default, jumlah minimum titik yang digambar pada Maple adalah 50 buah.
Sehingga, untuk memperoleh hasil grafik yang lebih baik, jumlah titik harus
ditambah. Untuk mengubah jumlah titik-titik plot, digunakan option numpoints.
Berikut ini perintah implicitplot yang sudah diubah jumlah titiknya menjadi 1000.

> implicitplot(2*(x^2+y^2)^2=25*(x^2-y^2),x=-4..4,
y=-4..4, numpoints=1000);

dan hasilnya tampak pada Gambar 5-11.
Kalkulus dengan Maple 35





Gambar 5-11. Grafik
( ) ( )
+ = −
2
2 2 2 2
2 25 x y x y yang diperbaiki
Option numpoints juga dapat ditambahkan pada perintah plot yang telah dibahas
sebelumnya. Seperti halnya perintah plot, dengan perintah implicitplot juga
dapat dibuat beberapa grafik fungsi implisit dalam satu bidang gambar (koordinat).
Adapun caranya sama dengan ketika digunakan perintah plot.
Secara umum, option yang digunakan pada implicitplot adalah sama dengan option
untuk plot (lihat Lampiran 1).
Fun Fun Fun Fungsi Genap dan Fungsi Ganjil gsi Genap dan Fungsi Ganjil gsi Genap dan Fungsi Ganjil gsi Genap dan Fungsi Ganjil
Secara teori, jika fungsi f memenuhi ( ) ( ) f x f x − = untuk setiap bilangan x di dalam
domain, maka f disebut fungsi genap. Selain itu ditinjau dari sudut pandang geometri,
suatu fungsi genap dapat dilihat dari grafik fungsinya yaitu simetris terhadap sumbu
y.
Berikut ini beberapa contoh penentuan apakah suatu fungsi termasuk fungsi genap
atau bukan dengan Maple.

Contoh:
Diberikan fungsi ( )
2
f x x = . Dengan menggunakan Maple, tunjukkan bahwa fungsi
tersebut merupakan fungsi genap.



36 Fungsi (pemetaan)



Penyelesaian:
Langkah penyelesaiannya adalah:

> f := (x) -> x^2;
> f(-x);


Dari perintah ini akan tampak bahwa bentuk ( ) f x akan sama dengan ( ) f x − yaitu
2
x . Selanjutnya akan dilihat dari sudut pandang geometri, yaitu dengan membuat
grafik fungsi ( ) f x .
Dengan menggunakan Maple, diperoleh grafik fungsi ( ) f x seperti pada Gambar
5-12.
Dari Gambar 5-12 tampak bahwa grafik y=x
2
simetris terhadap sumbu y.
Selain fungsi genap, terdapat pula fungsi ganjil. Jika suatu fungsi f memenuhi
( ) ( ) f x f x − = − untuk semua x dalam domain, maka f disebut fungsi ganjil.


Gambar 5-12. Grafik fungsi y = x
2
.

Seperti halnya fungsi genap, karakteristik fungsi ganjil juga dapat dilihat dari grafik.
Grafik fungsi ganjil simetris dengan titik asal (0,0). Jika telah dipunyai grafik f untuk x
≥ 0, maka grafik untuk x < 0 diperoleh dengan memutar 180
o
terhadap titik (0,0).



Kalkulus dengan Maple 37



Contoh:
Diberikan fungsi ( )
3
f x x = . Dengan menggunakan Maple tunjukkan bahwa fungsi
tersebut termasuk fungsi ganjil.

Penyelesaian:

> f := (x) -> x^3;
> -f(x);
> f(-x);
Hasil dari perintah yang telah diberikan akan tampak bahwa ( ) ( ) f x f x − = − yaitu –
x
3
, dengan demikian ( )
3
f x x = termasuk fungsi ganjil. Sedangkan grafik fungsinya
ditunjukkan pada Gambar 5-13.


Gambar 5-13. Grafik fungsi y = x
3
.

Tampak bahwa grafik fungsi simetris pada titik (0,0) dengan kata lain, grafik fungsi f
untuk x < 0 dapat diperoleh dengan memutar grafik f untuk x ≥ 0 sebesar 180
o
.
Operasi Aljabar Fungsi Operasi Aljabar Fungsi Operasi Aljabar Fungsi Operasi Aljabar Fungsi
Operasi aljabar yang meliputi penjumlahan, pengurangan, perkalian, dan pembagian
dapat diterapkan pada suatu fungsi. Misalkan diberikan fungsi f(x) dan g(x), maka
dapat dituliskan operasi aljabar untuk kedua fungsi sebagai berikut:

1. ( )( ) ( ) ( ) f g x f x g x + = +
38 Fungsi (pemetaan)



2. ( )( ) ( ) ( ) f g x f x g x − = −
3. ( )( ) ( ) ( ) . . f g x f x g x =
4. ( )
( )
( )
f x f
x
g g x
| |
=
|
\ ¹


Sebagai ilustrasi dapat diambil contoh misalkan diberikan ( ) 2 f x x = dan
( ) 1 g x x = + , maka operasi aljabar kedua fungsi adalah sebagai berikut:
1. ( )( ) 2 1 3 1 f g x x x x + = + + = +
2. ( )( ) ( ) 2 1 1 f g x x x x − = − + = −
3. ( )( ) ( )
2
. 2 1 2 2 f g x x x x x = + = +
4. ( )
2
1
f x
x
g x
| |
=
|
+
\ ¹


Selanjutnya misalkan diketahui dua buah fungsi, bagaimana cara menentukan operasi
aljabar pada kedua fungsi tersebut menggunakan Maple? Berikut ini adalah
contohnya.

Contoh:
Diketahui fungsi ( ) 5 8 f x x = + dan ( )
2
1 g x x = − . Tentukan hasil operasi aljabar
kedua fungsi menggunakan Maple!

Penyelesaian:
Langkah pertama adalah mendefinisikan kedua fungsi dalam Maple.

> f := (x) -> 5*x+8;
> g := (x) -> x^2 – 1;

Langkah selanjutnya adalah mencari operasi aljabar kedua fungsi.
Kalkulus dengan Maple 39



Sintaks secara umum untuk melakukan operasi aljabar dua buah fungsi adalah

> (fungsi1 operator fungsi2) (variabel);

dengan catatan bahwa fungsi1 dan fungsi2 sudah didefinisikan sebelumnya.
Sehingga untuk contoh yang diberikan, berikut ini adalah perintah-perintah Maple
untuk mencari operasi aljabar kedua fungsi f dan g.

> (f + g) (x);

Maple akan memberikan hasil x
2
+5x + 7.
> (f - g) (x);

Hasilnya adalah -x
2
+ 5x +9

> (f * g) (x);

Diperoleh hasil (5x + 8)(x
2
- 1). Untuk menjabarkan hasil tersebut tambahkan perintah

> expand(%);

Perintah di atas dituliskan setelah operasi perkalian fungsi. Perintah expand(%)
digunakan untuk menjabarkan hasil perhitungan yang baru saja diperoleh.

> (f /g) (x);

Perintah ini akan menghasilkan
2
5 8
1
x
x
+

.
Contoh yang diberikan ini menjelaskan bagaimana mencari fungsi-fungsi baru
sebagai hasil dari operasi aljabar dua buah fungsi. Selanjutnya bagaimana cara
mengevaluasi fungsi baru tersebut pada suatu titik tertentu menggunakan Maple?
Berikut ini adalah contoh yang akan membahasnya.

40 Fungsi (pemetaan)



Contoh:
Diberikan fungsi ( ) 8 f x x = − + dan ( )
3 2
2 9 g x x x = − − + . Dengan menggunakan
Maple tentukan ( )( ) f g x − dan selanjutnya tentukan nilai ( )( ) f g x − untuk x = 2.6.

Penyelesaian:

> f := (x) -> -x + 8;
> g := (x) -> -x^3 – 2*x^2 + 9;
> (f - g) (x);

Hasil ( )( ) f g x − diperoleh x
3
+ 2x
2
– x - 1. Selanjutnya akan ditentukan nilai
( )( ) f g x − untuk x = 2.6 yaitu

> (f - g) (2.6);

Perhitungan di atas akan dihasilkan 27.496.
Komposisi Fungsi Komposisi Fungsi Komposisi Fungsi Komposisi Fungsi
Secara teori, komposisi dua buah fungsi ( ) f x dan ( ) g x didefinisikan oleh
( )( ) ( ) ( ) f g x f g x = . Untuk mencari komposisi dari dua fungsi juga dapat
menggunakan Maple.
Diberikan fungsi ( ) f x dan ( ) g x . Selanjutnya akan dicari ( )( ) f g x dengan Maple,
maka sintaks perintahnya:
> (f @ g) (x);

dengan ( ) f x dan ( ) g x telah didefinisikan terlebih dahulu.

Contoh:
Diketahui ( ) 2 1 f x x = + dan ( )
2
g x x = . Selanjutnya akan dicari fungsi baru sebagai
hasil komposisi ( )( ) f g x dan ( )( ) g f x dengan Maple.
Kalkulus dengan Maple 41




Penyelesaian:

> f := (x) -> 2*x+1;
> g:= (x) -> x^2;
> (f @ g) (x);

Dari perintah ini akan diperoleh fungsi hasil komposisi ( )( ) f g x adalah 2x
2
-1.
Dapat pula dicari ( )( ) g f x , yaitu dengan cara:
> (g @ f) (x);

yang akan menghasilkan (2x+1)
2
sebagai fungsi komposisinya.
Nilai evaluasi fungsi komposisi pada x tertentu dapat juga dicari. Misalnya pada
contoh tersebut, akan dicari nilai ( )( ) g f x pada x =2, maka perintahnya:

> (g @ f) (2);

dan hasilnya diperoleh 25.
Bagaimana dengan komposisi dari 3 buah fungsi, katakanlah ( ) f x , ( ) g x , dan ( ) h x ?
Pada prinsipnya sama dengan komposisi 2 fungsi. Misalkan sebelumnya sudah
didefinisikan fungsi ( ) f x , ( ) g x , dan
( ) h x pada Maple, dan akan dicari
( )( ) f g h x maka perintahnya:

> (f @ g @ h)(x);

Fungsi Invers Fungsi Invers Fungsi Invers Fungsi Invers
Secara teori dikatakan bahwa misalkan ( ) f x adalah fungsi satu-satu dan ( ) g x
adalah fungsi invers dari ( ) f x , maka akan berlaku ( )( ) f g x x = . Dalam hal ini
( ) g x dapat dinotasikan dengan ( )
1
f x

.
42 Fungsi (pemetaan)



Dalam Maple tidak ada perintah khusus untuk mencari fungsi invers. Oleh karena itu
untuk mencari fungsi invers ( ) f x digunakan konsep teori tersebut yaitu dengan
mencari ( ) g x sebagai penyelesaian dari persamaan ( )( ) f g x x = .

Contoh:
Misalkan diberikan suatu fungsi ( )
3 2
2 1
x
f x
x
+
=

. Selanjutnya akan dicari fungsi invers
dari ( ) f x dengan Maple.

Penyelesaian:
Langkah penyelesaiannya adalah

> f := (x) -> (3*x+2)/(2*x-1);
> finv := (x) -> solve((f @ g)(x) = x, g(x));
> finv(x);

Perintah baris pertama untuk mendefinisikan fungsi f(x). Sedangkan perintah baris
kedua adalah menyelesaikan persamaan ( )( ) f g x x = , yang dalam hal ini mencari
g(x) dan selanjutnya dinyatakan dalam finv(x). Dengan demikian finv(x) merupakan
fungsi invers dari f(x). Perintah ketiga adalah untuk menampilkan fungsi inversnya.
Hasil dari pencarian sebelumnya diperoleh fungsi invers dari f(x) adalah
( )
1
2
3
x
f x
x

+
=
− +
.
Untuk mengecek hasil yang telah diperoleh, akan dicari nilai fungsi invers pada x
tertentu dan selanjutnya nilai fungsi invers dipetakan pada f. Dari hasil pemetaan
seharusnya akan diperoleh nilai x kembali. Berikut ini perintah Maple untuk
melakukan hal tersebut. Sebagai contoh nilai x yang diambil adalah 1.

> x := 1;
> hasil := finv(x);
> f(hasil);

Dari perintah yang diberikan, akan terlihat bahwa nilai dari variabel hasil yang
merupakan nilai invers adalah 5. Selanjutnya nilai hasil tersebut dipetakan oleh f yang
sudah diperoleh sebelumnya dan dihasilkan 1 sama dengan nilai x mula-mula.
Kalkulus dengan Maple 43



Menggambar Grafik Fungsi Invers Menggambar Grafik Fungsi Invers Menggambar Grafik Fungsi Invers Menggambar Grafik Fungsi Invers
Dalam Maple telah tersedia perintah khusus untuk menggambar grafik fungsi invers
dari suatu fungsi. Perintah ini terdapat dalam Calculus1 Student Package.
Berikut ini adalah sintaks perintahnya.

> with(Student[Calculus1]):
> InversePlot(f(x),x=a..b,option);

Perintah tersebut akan menampilkan grafik fungsi f(x) pada selang [a, b] dan juga
fungsi inversnya. Beberapa option yang dapat diberikan pada perintah
InversePlot: antara lain
- showfunction = true atau false
Option ini digunakan untuk menentukan tampil atau tidaknya grafik f(x). Default
dari option ini adalah bernilai true (grafik f(x) ditampilkan)
- showinverse = true atau false
Option ini digunakan untuk menentukan tampil atau tidaknya grafik invers f(x).
Default dari option ini adalah bernilai true (grafik invers f(x) ditampilkan)
- showline = true atau false
Apabila showline=true, maka akan tampil garis y=x berupa titik-titik pada
grafik output yang merupakan pemisah antara grafik f(x) dengan inversnya.
Secara default, option ini adalah true.
- title = string
Option ini digunakan untuk mengubah title grafik dengan suatu string tertentu.

Contoh:
Gambarlah grafik fungsi f(x) = sin(x) pada interval [0,2π ] beserta inversnya.

Penyelesaian:

> with(Student[Calculus1]):
> f := x -> sin(x);
> InversePlot(f(x),x=0..2*Pi,title="Grafik y=sin(x) dan
inversnya");
44 Fungsi (pemetaan)



Perintah tersebut akan menghasilkan grafik pada Gambar 5-14.

Gambar 5-14. Grafik f(x)=sin(x) dan inversnya
Pe Pe Pe Pendekatan Fungsi dengan Interpolasi ndekatan Fungsi dengan Interpolasi ndekatan Fungsi dengan Interpolasi ndekatan Fungsi dengan Interpolasi
Dalam kehidupan sehari-hari banyak hal yang dijumpai dalam bentuk data yang
bersifat diskrit. Sebagai contoh, misalnya dalam hal masalah kependudukan.
Mengingat biaya dan tenaga, sangatlah tidak mungkin untuk melakukan sensus
penduduk setiap tahun. Oleh karena itu sensus hanya dapat dilakukan pada kurun
waktu tertentu. Misalnya pada tahun 1900 diketahui jumlah penduduk suatu daerah
adalah x orang. Sepuluh tahun berikutnya (tahun 1910) diketahui jumlahnya menjadi
y, dan seterusnya. Apabila data yang diperoleh bersifat diskrit (tidak kontinu) seperti
contoh yang telah diberikan, maka akan terdapat permasalahan yaitu bagaimana
menentukan jumlah penduduk pada tahun-tahun ketika sensus tidak diadakan.
Penyelesaian dari masalah tersebut yaitu dengan melakukan pendekatan fungsi. Cara
ini dilakukan dengan mengkonstruksi suatu fungsi kontinu pada selang tertentu yang
mendekati titik-titik data yang diketahui. Berdasarkan fungsi kontinu yang
dikonstruksi dapat diketahui nilai fungsi pada titik data yang belum diketahui.
Metode inilah yang dinamakan interpolasi.
Dalam teori interpolasi terdapat lebih dari satu metode yang dapat dipilih. Beberapa
diantaranya adalah spline, dan polinomial.
Maple mendukung metode-metode interpolasi yang terdapat dalam paket
CurveFitting. Berikut adalah sintaks perintah untuk memanggil paket tersebut:

> with(CurveFitting):

Kalkulus dengan Maple 45



Selanjutnya akan dibahas setiap metode yang dapat digunakan. Dalam hal ini
misalkan diketahui titik-titik data x dan y (dalam bentuk list, array atau matriks), yang
masing-masing dinotasikan dengan xdata dan ydata, maka berikut ini adalah
perintah penggunaan metode yang diinginkan untuk interpolasi :
Spline
Sintaks perintahnya adalah:

> Spline(xdata, ydata, v, dgr);

Dengan parameter v adalah variabel yang digunakan untuk pendekatan fungsi,
sedangkan dgr adalah derajad dari polinomial fungsi pendekatan yang diinginkan.

Contoh:
Diketahui titik-titik data sebagai berikut:

x 0.1 0.3 0.6 0.7 1.0
y=f(x) 2.5 2.7 3.6 3.9 4.2

Tentukan fungsi pendekatan f(x) untuk data-data tersebut menggunakan metode
Spline derajad 1. Gambarkan grafik fungsi pendekatan f(x), selanjutnya tentukan
perkiraan nilai f(x) untuk x = 0.5!

Penyelesaian:

> f:= x -> Spline([0.1,0.3,0.6,0.7,1],
[2.5,2.7,3.6,3.9,4.2],x,degree=1);
> f(x);
> plot(f(x),x=0.1..1.0);
> f(0.5);

Dengan menggunakan perintah Spline akan diperoleh hasil pendekatan f(x) adalah
46 Fungsi (pemetaan)



( )
2.4 1.0 , 0.3
1.8 3.0 , 0.6
1.8 3.0 , 0.7
3.2 1.0 ,
x x
x x
f x
x x
x otherwise
+ <
¦
¦
+ <
¦

´
+ <
¦
¦
+
¹

Sedangkan plot grafik pendekatan f(x) akan diperoleh sebagai berikut (lihat Gambar
5-15)

Gambar 5-15. Grafik pendekatan f(x) dengan Spline derajad 1.

Adapun hasil pendekatan untuk f(0.5) adalah sekitar 3.3.
Polinomial
Beberapa metode yang termasuk interpolasi polinomial adalah Lagrange dan selisih
terbagi Newton.
Berikut ini adalah sintaks perintahnya:

> PolynomialInterpolation(xdata, ydata, v, option);

dengan v adalah variabel untuk fungsi pendekatan dan option dapat dipilih metode
interpolasi polinomialnya. Apabila diinginkan menggunakan metode Lagrange, maka
optionnya adalah form = Lagrange. Sedangkan untuk metode selisih terbagi
Newton optionnya adalah form = Newton.
Contoh:
Perhatikan data pada contoh sebelumnya (kasus Spline). Tentukan pendekatan fungsi
f(x) dengan metode Lagrange. Tentukan pula nilai pendekatan untuk f(0.5).
Kalkulus dengan Maple 47



Penyelesaian:

> f := x -> PolynomialInterpolation([0.1,0.3,0.6,0.7,1],
[2.5,2.7,3.6,3.9,4.2], x, form=Lagrange);
> f(x);
> f(0.5);

Perintah tersebut akan menampilkan polinomial pendekatan f(x) yaitu
( ) ( )( )( )( )
( )( )( )( )
( )( )( )( )
( )( )( )( )
( )( )( )( )
46.29629630 0.3 0.6 0.7 1
160.7142857 0.1 0.6 0.7 1
600.0000000 0.1 0.3 0.7 1
541.6666667 0.1 0.3 0.6 1
55.55555556 0.1 0.3 0.6 0.7
f x x x x x
x x x x
x x x x
x x x x
x x x x
≈ − − − −
− − − − −
+ − − − −
− − − − −
+ − − − −

sedangkan nilai pendekatan untuk f(0.5) adalah 3.272486772.
Soal Soal Soal Soal- -- -soal latihan soal latihan soal latihan soal latihan
1. Definisikan fungsi di bawah ini dan tentukan nilai fungsinya untuk nilai x atau y
yang telah diketahui
a. ( ) 3 2 f x x = − , untuk x = -10
b. ( )
2
2 1 f x x x = + − , untuk x = 5
c. ( ) 6 2 f x x = − , untuk x = 2.5
d. ( )
2
2 3
3 1
x x
g x
x
+ −
=

, untuk x = 2/3
e. ( )
1 , 1
3 2 , 1 1
7 2 , 1
x
g x x x
x x
− ≤ − ¦
¦
= + − < <
´
¦
− ≥
¹
, untuk x = 3
Petunjuk:
Gunakan perintah berikut untuk mendefinisikan fungsinya
piecewise(x<=-1,-1,x>=1,7-2*x,3x+2);
f. ( )
( )
( )
sin
cos 2 1
x
g x e x = + − , untuk x = 3π
48 Fungsi (pemetaan)



g. ( ) ( ) , log ln
x
f x y x
y
| |
= −
|
\ ¹
, untuk x = 5 dan y =3
h. ( )
( )
2 2
,
cos 2
x y xy
f x y
x y
+ −
=
+
, untuk x = -3 dan y = 5 −
2. Sebuah batu dilemparkan ke dalam kolam dan menciptakan suatu riak melingkar
yang bergerak ke arah luar pada kecepatan 60 cm/dt. Definisikan jari-jari r dari
lingkaran ini sebagai fungsi dari waktu t (dalam detik) dengan Maple. Selanjutnya
tentukan berapa jari-jari lingkaran riak tersebut (dalam cm) setelah 10 detik batu
dilemparkan?
3. Di negara tertentu, pajak penghasilan dipungut dengan ketentuan sebagai berikut.
Bebas pajak sampai penghasilan sebesar $10.000. Pajak sebesar 10% dikenakan
pada penghasilan yang berkisar $10.000 s/d $20.000. Sedangkan Pajak 15%
dikenakan pada penghasilan lebih dari $20.000. Definisikan fungsi besar pajak
tersebut dengan menggunakan Maple, kemudian tentukan berapa besar pajak
yang dipungut dari penghasilan sebesar $14.000? dan $26.000?
4. Gambarkan grafik fungsi-fungsi berikut ini
a. 5 y x = − , pada x ∈ [5, 20]
b. y x x = + , pada x ∈ [-10, 10]
c.
2
5 6
2
x x
y
x
+ +
=
+
, pada x ∈ [-5, 3/4]
d. ( ) ( )
2
cos 2 5 sin y x x = + + , pada x ∈ [0, 5π]
e.
2
2 , 2
, 2 2
1 , 2
x x
y x x
x
+ > ¦
¦
= − ≤ ≤
´
¦
− ≥ −
¹
, pada x ∈ [-5, 5.5]
f. ( ) ( ) sin r t t t = + , pada t ∈ [0, 2π] (sajikan dalam koordinat polar)
g. ( ) ( ) ( ) 1 cos 2 sin r t t t = − − , pada t ∈ [0, 4π] (sajikan dalam koordinat polar)
h. ( )
2
3 5 f x x x = + − dan ( ) ( ) ln 2 g x x = pada satu bidang gambar untuk x ∈ [2,
10]
i. ( ) cos
2
x
f x
| |
=
|
\ ¹
dan ( ) ( ) 1 sin g x x = + pada satu bidang gambar untuk x ∈ [-
π, π].
Kalkulus dengan Maple 49



j. ( ) ( ) ( ) , 2sin cos f x y x y x = + , pada x∈[0, 3π] dan y ∈ [0, 2π]
k. ( )
2 2
, 2 3 f x y x y xy = + + , pada x∈[-3/5, 5] dan y∈[-3/5, 5]
l. ( )
2
3 2 2 3
,
2 3
x y
f x y
x x y xy y
+
=
+ + +
, pada x ∈ [1, 7/3] dan y ∈ [1, 7/3]
5. Gambarkan grafik fungsi ( )
4 2
f x x cx x = + + untuk beberapa nilai c. Amatilah
bagaimana grafik berubah pada waktu c berubah.
6. Gambarkan grafik fungsi ( )
2
1 f x cx = + untuk beberapa nilai c. Jelaskan
bagaimana pengaruh perubahan nilai c pada grafik!
7. Grafik dengan persamaan
2
x
y
c x
=

disebut kurva hidung peluru. Gambarkan
grafik dari persamaan tersebut untuk beberapa nilai c. Amatilah mengapa grafik
yang muncul dinamakan kurva hidung peluru? Apa yang terjadi pada grafik
apabila nilai c bertambah besar?
8. Dalam soal ini akan ditinjau fungsi dalam bentuk ( ) 1/
n
f x x = , dengan n
bilangan positif.
a. Gambarkan grafik fungsi 1/ y x = dan
3
1/ y x = pada bidang yang sama,
dengan batas grafik untuk x dan y masing-masing adalah [-3,3] dan [-3,3].
b. Gambarkan grafik fungsi
2
1/ y x = dan
4
1/ y x = pada bidang yang sama,
dengan batas grafik untuk x dan y masing-masing adalah [-3,3] dan [-3,3].
c. Gambarkan semua grafik pada (a) dan (b) pada satu bidang yang sama,
dengan batas grafik x dan y masing-masing [-1,3] dan [-1,3].
d. Apa kesimpulan yang dapat diambil dari grafik-grafik tersebut?
9. Jarak yang ditempuh sebuah mobil diberikan seperti pada tabel
t (detik) 0 1 2 3 4 5
d (meter) 0 10 32 70 119 178

a. Gunakan data yang telah diberikan untuk mensketsakan grafik fungsi ( ) d t
b. Berdasarkan garfik dari (a), kira-kira berapa jarak yang sudah ditempuh mobil
setelah 5.5 detik?
50 Fungsi (pemetaan)



10. Carilah , , . f g f g f g + − , dan / f g dari fungsi-fungsi berikut ini
a. ( )
3 2
2 f x x x = + dan ( )
2
3 1 g x x = −
b. ( ) 1 f x x = + dan ( ) 1 g x x = −
11. Tentukan , , f g g f g g dan f f dari fungsi-fungsi berikut ini
c. ( ) 1 f x x = − , ( )
2
g x x =
d. ( ) 1/ f x x = , ( )
3
2 g x x x = +
e. ( )
1
1
f x
x
=

, ( )
1
1
x
g x
x

=
+

f. ( ) ( ) sin f x x = , ( ) 1 g x x = −
g. ( )
2
1 f x x = − , ( ) 1 g x x = −
12. Dengan menggunakan operasi fungsi dan grafik, tentukan apakah fungsi-fungsi
di bawah ini termasuk fungsi genap atau ganjil ataukah bukan keduanya.
a. ( )
2
f x x =
b. ( )
3
f x x =
c. ( )
2
f x x x = +
d. ( )
4 2
4 g x x x = −
e. ( )
3
g x x x = −
f. ( )
3 2
3 2 1 g x x x = + +
g. ( ) ( ) cos g x x =
h. ( ) ( ) 1 sin h x x = +
i. ( ) ( )
2
cos h x x =
13. Tentukan fungsi invers dan gambarlah grafik fungsi invers tersebut dari fungsi-
fungsi berikut ini
a. ( ) 4 7 f x x = +
Kalkulus dengan Maple 51



b. ( )
2
2
x
f x
x

=
+

c. ( )
1 3
5 2
x
f x
x
+
=


d. ( )
3
5 4 g x x = −
e. ( ) 2 5 g x x = +
f. ( )
1
1
x
x
e
h x
e
+
=


g. ( ) ( ) ln 4 h x x = +
h. ( )
10
2
x
h x =
14. Rumus C =
5
( 32)
9
F − menyatakan suhu Celcius (C) sebagai fungsi dari suhu
Fahrenheit (F). Tentukan rumus untuk fungsi invers dari C, dan berikan
interpretasinya!
15. Jika suatu populasi bakteri pada awalnya 100 buah dan menjadi berlipat ganda
setiap 3 jam, maka banyaknya bakteri setelah t jam dirumuskan dengan
( )
/3
100.2
t
f t =
a. Tentukan invers fungsi ( ) f t dan jelaskan artinya!
b. Kapan populasi akan mencapai 50.000?








52 Limit Fungsi



B Ba ab b 4 4
Limit Fungsi
Istilah limit dalam bahasa Inggris berarti ‘mendekati’. Sesuai dengan kata ‘mendekati’,
jika dikatakan bahwa x mendekati 2 artinya nilai x hanya mendekati nilai 2, tapi tidak
pernah bernilai 2.
Misalkan f adalah suatu fungsi dalam x dan L adalah bilangan real
( ) lim
x a
f x L

=
diartikan untuk x mendekati a, nilai ( ) f x mendekati L.
Suatu fungsi dikatakan mempunyai limit di titik x=a jika limit dari kiri maupun dari
kanan x=a bernilai sama. Limit dari kiri maksudnya adalah nilai ( ) f x untuk x yang
mendekati a dari kiri (x<a). Limit dari kanan maksudnya adalah nilai ( ) f x untuk x
yang mendekati a dari kanan (x>a).
Untuk mempermudah penulisan, nilai x mendekati a dari kiri dituliskan x → a
-
dan
nilai x mendekati a dari kanan dituliskan x → a
+
.
Dengan demikian secara intuitif, nilai limit fungsi ( ) f x dapat dicari dengan mencari
nilai fungsi tersebut di titik-titik sekitar x=a baik dari kiri maupun dari kanan.
Sehingga konsep ini dapat dituliskan sebagai berikut:
Jika ( ) lim
x a
f x L


= dan ( ) lim
x a
f x L
+

= , maka ( ) lim
x a
f x L

=

Pada contoh berikut ini akan dijelaskan bagaimana mencari nilai limit fungsi secara
intuitif menggunakan Maple.

Contoh:
Dengan menentukan nilai 2x+3 untuk x disekitar 2, tentukan ( )
2
lim 2 3
x
x

+ .



Kalkulus dengan Maple 53



Penyelesaian:
Untuk menentukan limit fungsi dari soal yang diberikan, maka terlebih dahulu dipilih
titik-titik secara sebarang di sekitar x = 2 baik dari kiri maupun dari kanan. Berikut ini
titik-titik x yang dipilih:
x = 1.9, 1.95, 1.96, 1.99, 1.995, 1.999 (dari kiri 2 atau x < 2)
x = 2.10, 2.09, 2.05, 2.01, 2.005, 2.001 (dari kanan 2 atau x > 2)
Dengan menggunakan Maple, selanjutnya akan dicari nilai 2x+3 untuk setiap titik
tersebut.

> f := (x) -> 2*x+3;
> x1 := Array([1.90, 1.95, 1.96, 1.99, 1.995, 1.999]):
> x2 := Array([2.10, 2.09, 2.05, 2.01, 2.005, 2.001]):
> n1 := ArrayNumElems(x1):
> n2 := ArrayNumElems(x2):
> y1 := Array(1..n1):
> y2 := Array(1..n2):
> for i from 1 to n1 do y1[i] := evalf(f(x1[i])): end do:
> for i from 1 to n2 do y2[i] := evalf(f(x2[i])): end do:
> y1;
> y2;

Keterangan:
Perintah pada baris kedua dan ketiga digunakan untuk mendefinisikan x1 sebagai
titik-titik di sebelah kiri 2 dan x2 sebagai titik-titik di sebelah kanan 2.
Baris keempat dan kelima digunakan untuk menghitung jumlah titik data dari x1 dan
x2.
Selanjutnya pada baris keenam dan ketujuh digunakan untuk mendefinisikan y1 dan
y2 yang masing-masing nantinya akan digunakan untuk menyimpan nilai fungsi
untuk x1 dan x2.
Sedangkan proses perhitungan nilai fungsi untuk setiap x1 dan x2 dilakukan pada
baris kedelapan dan kesembilan. Dua baris terakhir menampilkan hasil y1 dan y2.
Dari perhitungan diperoleh
y1 = [6.80, 6.90, 6.92, 6.98, 6.990, 6.998]
dan
y2 = [7.20, 7.18, 7.10, 7.02, 7.01, 7.002]
atau jika hasil tersebut disajikan dalam bentuk tabel maka diperoleh
54 Limit Fungsi




x 1.90 1.95 1.96 1.99 1.995 1.999
f(x) 6.80 6.90 6.92 6.98 6.990 6.998

dan

x 2.10 2.09 2.05 2.01 2.005 2.001
f(x) 7.20 7.18 7.10 7.02 7.01 7.002

Tampak dari hasil yang diperoleh bahwa untuk x mendekati 2 dari kiri diperoleh nilai
( ) f x semakin mendekati 7 begitu pula dari kanan. Dengan demikian
( )
2
lim 2 3 7
x
x

+ = .

Contoh:
Diberikan fungsi ( )
2
2
5 3 x
f x
x
+ −
= . Tentukan ( )
0
lim
x
f x

.

Penyelesaian:
Untuk menyelesaikan limit fungsi tersebut, dapat dipilih nilai x sebagai berikut
x = -2, -1.95, -1.5, -1, -0.5, -0.1, -0.05, -0.01, -0.005, -0.001
(untuk x < 0)
dan x = 2, 1.7, 1.5, 1, 0.5, 0.1, 0.05, 0.01, 0.005, 0.001
(untuk x > 0)

Selanjutnya akan dicari nilai f(x) untuk semua x.

> f := (x) -> (sqrt(x^2+5)-3)/x^2;
> x1 := Array([-2, -1.95, -1.5, -1, -0.5, -0.1, -0.05,
-0.01, -0.005, -0.001]):
Kalkulus dengan Maple 55



> x2 := Array([2, 1.7, 1.5, 1, 0.5, 0.1, 0.05, 0.01,
0.005, 0.001]):
> n1 := ArrayNumElems(x1):
> n2 := ArrayNumElems(x2):
> y1 := Array(1..n1):
> y2 := Array(1..n2):
> for i from 1 to n1 do y1[i] := evalf(f(x1[i])): end do:
> for i from 1 to n2 do y2[i] := evalf(f(x2[i])): end do:
> y1;
> y2;

Dari perintah-perintah tersebut akan diperoleh nilai y1 dan y2 yang semakin
mendekati sekitar 0.167. Dengan demikian ( )
0
lim 0.167
x
f x

= .

Contoh:
Diberikan fungsi
( )
2 1 , 0
, 0
x x
f x
x x
− >
¦
=
´
− ≤
¹
.
Selanjutnya akan ditentukan nilai limit ( ) f x untuk x mendekati 0.

Penyelesaian:
Dapat dipilih nilai-nilai x dari yang mendekati 0 dari kiri maupun kanan sebagai
berikut:
x = -2, -1.5, -1, -0.5, -0.1, -0.05, -0.01, -0.005, -0.001, -0.0001
(untuk x < 0)
x = 1, 0.5, 0.1, 0.05, 0.01, 0.005, 0.001, 0.0005, 0.0001
(untuk x > 0)
Perintah Maple untuk mencari nilai ( ) f x pada titik-titik tersebut adalah

> f := (x) -> piecewise(x>0,2*x-1, x<=0, -x);
> x1 := Array([-2, -1.5, -1, -0.5, -0.1, -0.05, -0.01, -
0.005, -0.001, -0.0001]):
> x2 := Array([1, 0.5, 0.1, 0.05, 0.01, 0.005, 0.001,
0.0005, 0.0001]):
> n1 := ArrayNumElems(x1):
> n2 := ArrayNumElems(x2):
56 Limit Fungsi



> y1 := Array(1..n1):
> y2 := Array(1..n2):
> for i from 1 to n1 do y1[i] := evalf(f(x1[i])): end do:
> for i from 1 to n2 do y2[i] := evalf(f(x2[i])): end do:
> y1;
> y2;

Dari hasil perhitungan akan tampak bahwa untuk nilai y1 (nilai fungsi untuk titik-titik
x yang mendekati 0 dari kiri) semakin mendekati 0 (hasil perhitungan tidak disajikan
di sini), sedangkan y2 (nilai fungsi untuk titik-titik x yang mendekati 0 dari kanan)
semakin mendekati –1. Dengan demikian fungsi ( ) f x tidak memiliki limit di x = 0
karena limit kiri dan kanan dari 0 tidak sama.
Perhitungan Limit Dengan Perhitungan Limit Dengan Perhitungan Limit Dengan Perhitungan Limit Dengan Function Function Function Function
Cara perhitungan limit fungsi yang telah diberikan menggunakan konsep dasar limit
yaitu dengan melihat langsung nilai fungsi di titik-titik persekitaran. Meskipun
demikian Maple juga menyediakan function khusus untuk mencari limit secara cepat.
Sintaks perintah Maple untuk mencari ( ) lim
x a
f x

adalah sebagai berikut:

> limit(f(x), x=a, dir );

dengan f(x) adalah fungsi yang telah didefinisikan sebelumnya, a adalah titik yang
akan dicari limit fungsinya, sedangkan dir dapat diganti dengan left atau right
yang masing-masing menunjukkan arah limit dari kiri atau kanan. Penggunaan dir
adalah optional. Apabila dir tidak diberikan, maka Maple akan langsung mencari
nilai limit fungsi.
Berikut ini akan diberikan beberapa contoh penggunaan function tersebut untuk
menentukan limit fungsi.

Contoh:
Tentukan
( )
2
1
lim 1
x
x

− .

Penyelesaian:

> f := (x) -> x^2-1;
Kalkulus dengan Maple 57



> limit(f(x),x=1,left);
> limit(f(x),x=1,right);

Perintah kedua untuk mencari limit ( ) f x untuk x →1
-
. Sedangkan yang ketiga untuk
untuk mencari limit ( ) f x untuk x → 1
+
. Dari kedua arah limit, akan diperoleh hasil
limit yang sama yaitu 0. Dengan demikian limit ( ) f x untuk x → 1 adalah 0.
Selanjutnya akan ditunjukkan bahwa nilai limit sebenarnya dari ( ) f x untuk x → 1
(tanpa mencari nilai limit dari kiri maupun kanan) dengan Maple adalah juga 0.

> limit(f(x),x=1);

Hasil perintah tersebut akan menunjukkan 0. Dengan demikian akan diperoleh hasil
limit yang sama apabila digunakan konsep limit kiri dan kanan.

Contoh:
Tinjau kembali limit fungsi
( )
2 1 , 0
, 0
x x
f x
x x
− >
¦
=
´
− ≤
¹

untuk x mendekati 0 pada contoh sebelumnya. Dengan menggunakan perintah limit
pada Maple, tunjukkan bahwa nilai limit fungsinya tidak ada.

Penyelesaian:

> f := (x) -> piecewise(x>0,2*x-1, x<=0, -x);
> limit(f(x),x=0);

Perintah tersebut memberikan hasil undefined yang berarti nilai limitnya tidak ada
atau tidak terdefinisi.
Hasil yang sama juga akan diperoleh apabila digunakan konsep limit kiri dan kanan.

> limit(f(x),x=0,left);
> limit(f(x),x=0,right);

58 Limit Fungsi



Dari hasil tersebut akan tampak bahwa limit kiri adalah 0 dan limit kanan adalah –1.
Dengan demikian benar bahwa limit fungsi ( ) f x untuk x → 0 tidak ada karena limit
kiri dan kanan tidak sama.

Contoh:
Tentukan
3 2
3
2 2 1
lim
4
x
x x
x
→∞
+ −
+
.

Penyelesaian:

> f := (x) -> (2*x^3+2*x^2-1)/(x^3+4);
> limit(f(x),x=infinity);

Perintah infinity pada perintah di atas bermakna tak hingga. Dari perhitungan
tersebut akan diperoleh nilai limit adalah 2.
Calculus1 Student Package Calculus1 Student Package Calculus1 Student Package Calculus1 Student Package untuk Limit untuk Limit untuk Limit untuk Limit
Dalam Maple terdapat suatu paket untuk komputasi kalkulus yang bernama
Calculus1 Student Package. Paket ini membantu siswa dan pengajar untuk
mempelajari konsep-konsep dasar Kalkulus yang salah satunya adalah tentang limit.
Pemakai paket ini dapat belajar bagaimana mencari limit suatu fungsi secara langkah-
perlangkah menggunakan aturan-aturan limit yang berlaku.
Untuk menggunakan paket ini, terlebih dahulu harus diberikan perintah berikut ini
guna aktifasi.

> with(Student:-Calculus1):
> infolevel[Student] := 1:


Dalam menyelesaikan dan mencari nilai limit, terlebih dahulu harus mengetahui
beberapa aturan limit sebagaimana terdapat pada Tabel 6-1:


Kalkulus dengan Maple 59



Nama Aturan Notasi Deskripsi
constant lim
x a
c c

=
constantmultiple
`c*`
( ) ( ) lim lim
x a x a
cf x c f x
→ →
=
difference
`-`
( ) ( ) ( ) ( ) lim lim lim
x a x a x a
f x g x f x g x
→ → →
− = −
identity
`^`
lim
x a
x a

=
power
`^`
( ) ( )
( )
lim lim
n
n
x a x a
f x f x
→ →
= , n bilangan real
( )
( )
( )
( )
( ) lim
lim lim
x a
g x
g x
x a x a
f x f x

→ →
=
product
`*`
( ) ( ) ( ) ( ) lim lim lim
x a x a x a
f x g x f x g x
→ → →
=
quotient
`/`
( )
( )
( )
( )
lim
lim
lim
x a
x a
x a
f x
f x
g x g x



=
sum `+` ( ) ( ) ( ) ( ) lim lim lim
x a x a x a
f x g x f x g x
→ → →
+ = +
Tabel 6-1. Aturan dalam pencarian limit

Sintaks secara umum untuk penyelesaian limit menggunakan Maple dengan calculus
student package adalah

> Rule[nama aturan](ekspresi);

Untuk nama aturan pada sintaks dapat dipilih dari tabel tersebut (kolom pertama-
paling kiri), dan nama aturan dapat diganti dengan notasi yang terkait (kolom kedua).
Apabila fungsi dalam bentuk transenden seperti halnya telah dijelaskan di Bab 2,
maka nama aturan dapat diganti dengan perintah yang terkait dengan bentuk/nama
fungsinya (lihat Tabel 6-2).




60 Limit Fungsi



Nama Aturan Deskripsi
sin
( )
( )
limsin sin lim
x c x c
x x
→ →
=
cos
( )
( )
limcos cos lim
x c x c
x x
→ →
=
tan
( )
( )
limtan tan lim
x c x c
x x
→ →
=
csc
( )
( )
limcsc csc lim
x c x c
x x
→ →
=
sec
( )
( )
limsec sec lim
x c x c
x x
→ →
=
cot
( )
( )
limcot cot lim
x c x c
x x
→ →
=
sinh
( )
( )
limsinh sinh lim
x c x c
x x
→ →
=
cosh
( )
( )
limcosh cosh lim
x c x c
x x
→ →
=
tanh
( )
( )
limtanh tanh lim
x c x c
x x
→ →
=
csch
( )
( )
limcsch csch lim
x c x c
x x
→ →
=
sech
( )
( )
limsech sech lim
x c x c
x x
→ →
=
coth
( )
( )
limcoth coth lim
x c x c
x x
→ →
=
exp
lim
lim
x c
x
x
x c
e e


=
ln
( )
( )
limln ln lim
x c x c
x x
→ →
=
Tabel 6-2. Aturan limit terkait untuk fungsi transenden

Contoh:
Dengan menggunakan Calculus student package, tentukan
( )
2
1
lim 4 3
x
x x

+ − .
Kalkulus dengan Maple 61



Penyelesaian:

> with(Student:-Calculus1):
> infolevel[Student] := 1:
> f := (x) -> 4+x-3*x^2;

Langkah pertama dalam menyelesaikan limit tersebut dapat diterapkan dengan
aturan penjumlahan (sum)

> Rule[sum](Limit(f(x), x=1));

atau

> Rule[`+`](Limit(f(x), x=1));
Dengan diterapkannya aturan penjumlahan ini maka Maple akan menampilkan
( ) ( )
2 2
1 1 1 1
lim 4 3 lim4 lim lim 3
x x x x
x x x x
→ → → →
+ − = + + −
Perhatikan, bahwa penulisan huruf L pada perintah limit di atas menggunakan huruf
besar.
Langkah kedua, dari ruas kanan persamaan terakhir yang dihasilkan dapat
diterapkan aturan constant.

> Rule[constant](%);

hasil perintah tersebut adalah
( ) ( )
2 2
1 1 1
lim 4 3 4 lim lim 3
x x x
x x x x
→ → →
+ − = + + −
Tanda ‘%’ pada perintah yang dituliskan digunakan untuk memproses hasil
perhitungan terakhir sebelumnya.
Langkah ketiga dapat digunakan aturan identity

> Rule[identity](%);

Hasilnya diperoleh
62 Limit Fungsi



( ) ( )
2 2
1 1
lim 4 3 5 lim 3
x x
x x x
→ →
+ − = + −
Langkah keempat digunakan aturan constantmultiple

> Rule[constantmultiple](%);

dan diperoleh
( )
2 2
1 1
lim 4 3 5 3lim
x x
x x x
→ →
+ − = −
Langkah kelima digunakan aturan power (pangkat)

> Rule[power](%);

dan diperoleh
( )
( )
2
2
1 1
lim 4 3 5 3 lim
x x
x x x
→ →
+ − = −
Terakhir, langkah keenam adalah kembali digunakan aturan identity

> Rule[identity](%);

dan akhirnya diperoleh hasil 2. Dengan demikian
( )
2
1
lim 4 3 2
x
x x

+ − = .
Urutan tahap-tahap penyelesaian untuk mencari nilai limit pada kasus ini tidak harus
sama seperti tersebut dan demikian pula untuk kasus-kasus yang lain. Urutan
langkah penyelesaian tergantung proses cara berpikir pemakai untuk
menyelesaikannya.
Apabila pemilihan aturan tidak tepat, maka Maple akan memberitahukan pemakai
dengan pernyataan Rule[nama aturan] does not apply.
Selain aturan-aturan yang telah digunakan sebelumnya, dapat pula dipilih aturan L-
Hopital. Aturan ini dapat digunakan untuk mencari ( ) ( ) lim /
x a
f x g x

dengan
ketentuan bahwa ( ) ( ) / 0/0 f x g x = atau ( ) ( ) / / f x g x = ∞ ∞ untuk x=a.
Dengan aturan L-Hopital berlaku
Kalkulus dengan Maple 63



( )
( )
( )
( )
'
lim lim
'
x a x a
f x f x
g x g x
→ →
=
Apabila ( ) ( ) ' / ' f x g x masih berbentuk 0/0 atau ∞ ∞ / untuk x = a, maka ( ) ' f x dan
( ) ' g x akan diturunkan lagi, dan begitu seterusnya.
Adapun perintah Maple untuk menggunakan aturan L-Hopital adalah

> Rule[lhopital,f(x)](ekspresi);

Contoh:
Tentukan
2
3
12
lim
3
x
x x
x

+ −

.

Penyelesaian:
Perhatikan bahwa bentuk fungsi yang akan dicari limitnya berbentuk 0/0 untuk x=3,
sehingga dapat diterapkan aturan L-Hopital. Perintah Maplenya adalah

> with(Student:-Calculus1):
> infolevel[Student] := 1:
> f := (x) -> x^2+x-12;
> g := (x) -> x-3;
> Rule[lhopital,f(x)](Limit(f(x)/g(x),x=3));

Dengan penerapan aturan L-Hopital diperoleh hasil
2
3 3
12
lim lim2 1
3
x x
x x
x
x
→ →
+ −
= +



Selanjutnya dapat diterapkan aturan sum (penjumlahan)
> Rule[sum](%);

dan diperoleh
2
3 3 3
12
lim lim2 lim1
3
x x x
x x
x
x
→ → →
+ −
= +


64 Limit Fungsi



Aturan berikutnya yang dapat dipilih adalah constantmultiple, kemudian
identity dan terakhir constant.

> Rule[constantmultiple](%);
> Rule[identity](%);
> Rule[constant](%);

Dari perintah terakhir tersebut dapat diketahui bahwa nilai
2
3
12
lim 7
3
x
x x
x

+ −
=




Contoh:
Tentukan
2
3
sin
lim
cos2
x
x
x
e
x

.

Penyelesaian:

> with(Student:-Calculus1):
> infolevel[Student] := 1:
> f := (x) -> exp(2*x)*sin(x)/cos(2*x);

Langkah pertama dapat dilakukan aturan product

> Rule[product](Limit(f(x),x=3));

sehingga diperoleh
( )( )
2 2
3 3 3 3
sin 1
lim lim limsin lim
cos2 cos2
x x
x x x x
x
e e x
x x
→ → → →
| |
=
|
\ ¹


Selanjutnya hasil tersebut dapat dikenakan operasi eksponensial (exp).

> Rule[exp](%);


Kalkulus dengan Maple 65



( )
3
lim2
2
3 3 3
sin 1
lim limsin lim
cos2 cos2
x
x
x
x x x
x
e e x
x x

→ → →
| |
=
|
\ ¹



> Rule[constantmultiple](%)


( )
3
2lim
2
3 3 3
sin 1
lim limsin lim
cos2 cos2
x
x
x
x x x
x
e e x
x x

→ → →
| |
=
|
\ ¹



> Rule[identity](%);


( )
2 6
3 3 3
sin 1
lim limsin lim
cos2 cos2
x
x x x
x
e e x
x x
→ → →
| |
=
|
\ ¹


Hasil tersebut dapat dikenakan aturan sinus (sin).

> Rule[sin](%);

dan diperoleh
( )
2 6
3 3
sin 1
lim sin3 lim
cos2 cos2
x
x x
x
e e
x x
→ →
| |
=
|
\ ¹


> Rule[quotient](%);

( )
2 6 3
3
3
lim1
sin
lim sin3
cos2 limcos2
x x
x
x
x
e e
x x



| |
|
=
|
\ ¹


> Rule[constant](%);

( )
6
2
3
3
sin3 sin
lim
cos2 limcos2
x
x
x
e x
e
x x


=

Selanjutnya hasil tersebut dapat dikenakan aturan cosinus (cos).

> Rule[cos](%);

( )
( )
6
2
3
3
sin3 sin
lim
cos2
cos lim2
x
x
x
e x
e
x
x


=

66 Limit Fungsi



> Rule[constantmultiple](%);

( )
( )
6
2
3
3
sin3 sin
lim
cos2
cos 2lim
x
x
x
e x
e
x
x


=

> Rule[identity](%);

6
2
3
sin sin3
lim
cos2 cos6
x
x
x e
e
x

=



Dengan demikian nilai limitnya adalah
6
sin3
cos6
e
.
Kekontinuan Kekontinuan Kekontinuan Kekontinuan
Suatu fungsi f dikatakan kontinu pada x=a apabila memenuhi ketiga syarat berikut ini
1. ( ) f x terdefinisi di x = a
2. ( ) lim
x a
f x

ada
3. ( ) ( ) lim
x a
f x f a

=
Hal tersebut mengatakan bahwa f kontinu di a jika f(x) mendekati f(a) ketika x
mendekati a. Dengan demikian, sebuah fungsi kontinu f mempunyai sifat bahwa
perubahan kecil pada x hanya menghasilkan perubahan kecil dari f(x).
Beberapa kejadian dalam kehidupan sehari-hari yang dapat dikaitkan dengan
kekontinuan misalnya perpindahan atau kecepatan mesin yang bervariasi secara
kontinu seiring dengan waktu.
Sedangkan secara geometri, sebuah fungsi yang kontinu dapat dibayangkan ketika
menggambar grafik yang tidak putus/tanpa mengangkat pena.
Selanjutnya akan diberikan contoh bagaimana menguji kekontinuan fungsi pada
suatu titik menggunakan Maple.

Contoh:.
Diberikan fungsi
( )
2
2
2
x x
f x
x
− −
=

.
Kalkulus dengan Maple 67



Dengan menggunakan Maple selidikah apakah f(x) kontinu pada x=1.

Penyelesaian:

> f := (x) -> (x^2-x-2)/(x-2);
> f(1);

Dari perhitungan tersebut diperoleh nilai f(1) = 2. Selanjutnya akan dicari ( )
1
lim
x
f x

.

> limit(f(x),x=1);

Maple akan memberikan hasil limitnya adalah 2. Dengan demikian ( ) ( )
1
lim 1
x
f x f

= ,
sehingga dapat dikatakan f(x) kontinu pada x=1.

Contoh:
Diberikan fungsi yang sama seperti pada contoh sebelumnya, selidikah apakah f(x)
kontinu pada x = 2 atau tidak.

Penyelesaian:

> f := (x) -> (x^2-x-2)/(x-2);
> f(2);

Dari hasil perhitungan akan tampak bahwa f(2) tidak terdefinisi. Apabila dicari nilai
( )
2
lim
x
f x

, maka akan diperoleh hasil 3. Meskipun nilai limitnya ada, akan tetapi
syarat pertama untuk kekontinuan tidak terpenuhi. Dengan demikian dapat
dikatakan bahwa f(x) tidak kontinu pada x=1





68 Limit Fungsi



Contoh:
Diberikan fungsi
( )
2
2
, 2
2
1 , 2
x x
x
f x
x
x
¦ − −
≠ ¦
=
− ´
¦
=
¹
.
Tentukan apakah fungsi tersebut kontinu pada x=2.

Penyelesaian:

> f := (x) -> piecewise(x=2,1,(x^2-x-2)/(x-2));
> f(2);
> limit(f(x),x=2);

Berdasarkan perintah tersebut, akan diperoleh nilai f(2) = 1 dan limitnya adalah 3.
Meskipun f(2) dan limitnya terdefinisi, akan tetapi syarat ketiga untuk kekontinuan
tidak terpenuhi atau ( ) ( )
2
lim 2
x
f x f

≠ . Dengan demikian f(x) tidak kontinu di x=2.
Contoh-contoh yang telah diberikan menjelaskan bagaimana mengetahui
kekontinuan suatu fungsi pada titik tertentu. Selain itu kekontinuan suatu fungsi pada
selang/interval tertentu juga dapat diketahui dengan Maple.
Sintaks untuk mengetahui kekontinuan suatu fungsi pada selang/interval tertentu
dengan Maple adalah

> iscont(f(x),x=a..b,option);

dengan nilai a dan b adalah batas interval, sedangkan option dapat diisi closed
maupun open. Misalkan nilai a=1 dan nilai b=3 serta option yang dipilih adalah
‘closed’, maka perintah ini digunakan untuk mengetahui kekontinuan f(x) pada
selang tertutup [1,3]. Sedangkan apabila option dipilih open, maka intervalnya
terbuka [1,3).
Option tidak harus disertakan. Akan tetapi apabila option tidak disertakan, maka
dianggap sebagai selang terbuka [a,b).
Perintah iscont akan menghasilkan pernyataan true atau false. Apabila hasilnya
true, maka f(x) kontinu pada interval. Sedangkan apabila false, maka f(x) tidak
kontinu.
Kalkulus dengan Maple 69




Contoh:
Diketahui fungsi
( )
2
2
, 2
2
1 , 2
x x
x
f x
x
x
¦ − −
≠ ¦
=
− ´
¦
=
¹
.
Tentukan kekontinuan f(x) pada selang [0,4].

Penyelesaian:
Pada contoh sebelumnya telah dibahas bahwa f(x) tidak kontinu pada x=2. Karena x=2
termasuk dalam selang [0,4], maka f(x) tidak kontinu pada selang tersebut. Hal ini
akan kembali ditunjukkan dengan menggunakan perintah iscont.

> f := (x) -> piecewise(x=2,1,(x^2-x-2)/(x-2));
> iscont(f(x),x=1..4,’closed’);

Perintah iscont akan menghasilkan false yang berarti bahwa f(x) tidak kontinu
pada [1,4].
Dalam Maple juga terdapat function untuk mencari titik-titik dimana f(x) tidak kontinu
untuk semua x bilangan real. Sintaksnya adalah

> discont(f(x),x);

Output/hasil dari perintah discont berupa himpunan titik-titik x dimana f(x) tidak
kontinu.

Contoh:
Tentukan titik-titik x dimana fungsi ( ) ( ) 1/ 2 f x x = − tidak kontinu.



70 Limit Fungsi



Penyelesaian:

> f := (x) -> 1/(x-2);
> discont(f(x),x);

dari perintah tersebut akan dihasilkan {2}, yang artinya f(x) tidak kontinu untuk x=2.

Contoh:
Tentukan titik-titik x dimana fungsi ( ) ( ) tan f x x = tidak kontinu.

Penyelesaian:

> f := (x) -> tan(x);
> discont(f(x),x);

Hasil perintah yang telah diberikan akan menghasilkan
{
1
_ 1
2
Z π π + }.
Perhatikan bahwa pada hasil yang telah diperoleh terdapat notasi _Z1~. Makna dari
_Zn~ secara umum (n=1, 2, 3,...) adalah bahwa notasi tersebut dapat diganti untuk
semua bilangan bulat. Sehingga f(x) tidak kontinu pada titik-titik
{ }
1 1 1 1 1 1
, 3 , 2 , , , , 2 ,
2 2 2 2 2 2
π π π π π π π π π π π − + − + − + + + … …
Selain notasi _Zn~, kadang-kadang dalam Maple juga muncul notasi yang lain seperti
_NNn~ dan _Bn~. Notasi _NNn~ bermakna bahwa notasi ini dapat diganti dengan
bilangan bulat non negatif, sedangkan _Bn~ dapat diganti dengan bilangan biner 0
atau 1.
Aplikasi Limit Aplikasi Limit Aplikasi Limit Aplikasi Limit
Pada pokok bahasan ini akan diuraikan pengaplikasian limit pada beberapa masalah
perhitungan.
Kalkulus dengan Maple 71



Masalah Garis Singgung
Limit dapat diaplikasikan untuk mencari gradien/kemiringan garis singgung suatu
grafik fungsi di titik tertentu.
Gradien garis singgung (m) dari suatu fungsi f(x) pada titik P(a, f(a)) dirumuskan
( ) ( )
lim
x a
f x f a
m
x a


=

atau
( ) ( )
0
lim
h
f a h f a
m
h

+ −
=

Contoh:
Diketahui fungsi f(x) = 4/x. Tentukan gradien garis singgung grafik fungsi tersebut di
titik (4,1).

Penyelesaian:
Dengan menggunakan konsep limit yang digunakan untuk mencari gradien garis
singgung, maka perintah Maple nya:

> f := (x) -> 4/x;
> limit((f(x)-f(4))/(x-4),x=4);

atau

> limit((f(4+h)-f(4))/h,h=0);

Dari perhitungan limit tersebut akan diperoleh –1/4. Dengan demikian gradien garis
singgung grafik fungsi f(x) di titik (4,1) adalah –1/4.

Contoh:
Diketahui fungsi f(x) = ( ) ( ) 3 / 1 x x − − .
Tentukan gradien garis singgung grafik fungsi tersebut di titik (
2
1
, 5 ).


72 Limit Fungsi



Penyelesaian:

> f := (x) -> sqrt((x-3)/(x-1));
> limit((f(x)-f(1/2))/(x-1/2),x=1/2);

atau

> limit((f(1/2+h)-f(1/2))/h,h=0);

Kedua perhitungan limit ini akan menghasilkan4 5 /5. Sehingga gradien garis
singgung grafik fungsi f(x) di titik ( 1/2 , 5 ) adalah4 5 /5.
Selanjutnya untuk memberikan visualisasi grafik fungsi f(x) dan garis singgungnya,
perintah yang telah diberikan dapat dimodifikasi kembali.
Sebelum membuat grafik garis singgungnya, terlebih dahulu harus diketahui
persamaan garis singgungnya. Persamaan garis singgung fungsi f(x) di titik (a, b)
dirumuskan y – b = m (x - a) atau y = m (x - a) + b, dengan m adalah gradien persamaan
garis singgungnya.
Sehingga perintah untuk membuat grafik fungsi f(x) dan garis singgungnya di titik (
1/2 , 5 ) adalah:

> f := (x) -> sqrt((x-3)/(x-1));
> m := limit((f(x)-f(1/2))/(x-1/2),x=1/2);
> plot([f(x),m*(x-1/2)+sqrt(5)],x=-3..5,color=[red,blue],
legend=["Grafik f(x)", "Grafik persamaan garis
singgung"]);

Perintah ini akan menghasilkan output seperti yang tampak pada Gambar 6-1

Kalkulus dengan Maple 73




Gambar 6-1. Grafik ( ) ( ) ( ) 3 / 1 f x x x = − − dan garis singgungnya

Dalam Maple juga tersedia perintah khusus yang dapat digunakan untuk
menggambar grafik persamaan garis yang menyinggung grafik f(x) di titik tertentu
secara cepat. Perintah ini termasuk dalam paket Calculus1 Student Package.
Sintaks perintahnya:

> with(Student[Calculus1]):
> Tangent(fungsi, titik singgung,output = plot);

Berikut ini adalah contoh penggunaan perintah untuk menggambar garis yang
menyinggung f(x) = sin(x)+1 di titik x=1.

> with(Student[Calculus1]):
> f := (x) -> sin(x)+1;
> Tangent(f(x), x=1,output = plot);

Perintah tersebut menghasilkan grafik yang tampak pada Gambar 6-2 berikut

74 Limit Fungsi




Gambar 6-2. Garis singgung f(x) = sin(x)+1 di titik x=1

Keterangan:
The tangent at... mempunyai arti garis singgung di titik...
Apabila Maple tidak mendukung Calculus1 Student Package, maka perintah
DerivativePlot tidak bisa digunakan. Alternatif lain adalah dengan menggunakan
perintah showtangent yang sintaksnya adalah:

> with(student);
> showtangent(fungsi, titik singgung);

Berikut ini contoh penggunaan perintah showtangent untuk menggambar garis
singgung f(x) = x
2
+5 di titik x=2.

> with(student):
> f := (x) -> x^2+5;
> showtangent(f(x),x=2);

Kalkulus dengan Maple 75



Masalah Kecepatan/Laju
Secara umum, andaikan suatu benda bergerak sepanjang garis lurus sesuai dengan
persamaan gerak s=f(t), dengan s adalah perpindahan dan f(t) adalah fungsi terhadap
waktu. Pada selang waktu dari t=a sampai t=a+h perubahan posisi benda adalah
f(a+h)-f(a), sehingga kecepatan rata-rata benda pada selang waktu tersebut
dirumuskan
Kecepatan rata-rata =
( ) ( ) f a h f a
h
+ −
.
Sekarang andaikan akan dihitung kecepatan rata-rata pada selang waktu yang
semakin pendek (h mendekati 0), maka kecepatan sesaat v(a) pada saat t=a dinyatakan
sebagai
( )
( ) ( )
0
lim
h
f a h f a
v a
h

+ −
=
Dengan demikian kecepataan sesaat benda pada t=a sama dengan kemiringan garis
singgung grafik f(t) di titik (a, f(a)).

Contoh:
Sebuah bola dilemparkan ke udara pada kecepatan 40 kaki/detik dan ketinggiannya
(dalam kaki) setelah t detik diberikan oleh y(t) = 40t-16t
2
. Dengan menggunakan
Maple dan konsep limit, tentukan kecepatan bola ketika t = 2 detik. Tentukan pula
arah bola pada saat itu

Penyelesaian:

> y := (t) -> 40*t-16*t^2;
> limit((y(2+h)-y(2))/h,h=0);

Hasil limit akan diperoleh –24, artinya bahwa kecepatan bola ketika t=2 adalah 24
kaki/detik. Tanda negatif bermakna bahwa bola sedang bergerak ke bawah.
Aplikasi limit untuk menentukan kecepatan sesaat tidak hanya terkait dengan benda
yang bergerak. Kecepatan sesaat juga dapat terkait misalnya kecepatan perubahan
suhu terhadap waktu, kecepatan suatu reaksi kimia, laju perubahan biaya produksi
suatu barang dan lain-lain.

76 Limit Fungsi



Soal Soal Soal Soal- -- -soal Latihan soal Latihan soal Latihan soal Latihan
1. Secara intuitif, tentukan perkiraan nilai limit di bawah ini, kemudian bandingkan
hasil perkiraan limit tersebut dengan nilai limit sebenarnya yang diperoleh dari
penggunaan function limit dalam Maple.
a.
2
2
lim 4 1
x
x x

− −
b.
3
1
1
lim
1
x
x
x




c.
2
2
2
1
lim
3 10
x
x
x x
+


+ −

d.
25
1 1
5
lim
25
x
x
x

| |

|
\ ¹


e.
3
1
1
lim
1
t
t
t




f.
2
0
1 cos
lim
x
x
x



g.
0
cos 1
lim
sin
x
x
x




h.
0
6 2
lim
x x
x
x



5. Diketahui fungsi
( )
2
2 2 , 1
3 , 1
x x x
f x
x x
¦ − + <
=
´
− ≥
¹

Secara intuitif, tentukan perkiraan nilai limit ( )
1
lim
x
f x

, kemudian bandingkan
hasil perkiraan limit tersebut dengan nilai limit sebenarnya yang diperoleh dari
penggunaan function limit dalam Maple.
6. Diketahui fungsi
( )
2
, 0
, 0 2
8 , 2
x x
f x x x
x x
< ¦
¦
= ≤ <
´
¦
− >
¹

Kalkulus dengan Maple 77



Secara intuitif, tentukan perkiraan nilai limit di bawah ini, kemudian bandingkan
hasil perkiraan limit tersebut dengan nilai limit sebenarnya yang diperoleh dari
penggunaan function limit dalam Maple.
a. ( )
0
lim
x
f x


b. ( )
1
lim
x
f x


c. ( )
2
lim
x
f x


7. Dengan menggunakan Calculus1 Student Package untuk limit, tentukan
limit berikut ini
a.
( )
2
4
lim 5 2 3
x
x x

− +
b.
( )( )
3 2
3
lim 2 5
x
x x x

+ −
c.
2
1
2
lim
4 3
x
x
x x
→−

+ −

d.
2
4 2
4
1
6
lim
2 3
x
x x
x x

| | + −
|
+ +
\ ¹

e.
4
2
lim 3 6
t
t t
→−
+ +
f.
2
0
1 cos2
lim
sin
x
x
x



g.
2
1
3
lim
sin4
x x
x
e e
x




8. Carilah nilai limit di bawah ini
a.
2
4
lim
2 5
x
x
x x
→∞
+
− +

b.
3
3 2
7 4
lim
2 3
x
x x
x x
→∞
+
− +

c.
2
2
2 1
lim
8
x
x
x x
→∞

+

d.
( )( )
( )( )
1 2
lim
1 2 2 3
x
x x
x x
→∞
− +
+ −

78 Limit Fungsi



e.
( )
2 2
lim 1 1
x
x x
→∞
+ − −
f.
1
lim sin
x
x
x
→∞


9. Jelaskan mengapa fungsi-fungsi berikut tidak kontinu pada titik yang diberikan.
a. ( )
( )
2
1
1
f x
x
= −

, pada x = 1
b. ( )
2
1
1
x
f x
x

=
+
, pada x = -1
c. ( )
2
2 8
, 4
4
3 , 4
x x
x
f x
x
x
¦ − −
≠ ¦
=
− ´
¦
=
¹
, pada x = 4
d. ( )
2
1 , 2
2 , 2
x x
f x
x x x
− ≤
¦
=
´
− >
¹
, pada x=2
10. Dengan menggunakan perintah iscont, tentukan kekontinuan fungsi-fungsi
berikut pada selang yang diberikan.
a. ( )
2
5 6
x
f x
x x
=
+ +
, pada selang [-5, 0]
b. ( )
sin
1
x
f x
x
=
+
, pada selang [0,2π)
c. ( ) tan2 f x x = , pada selang [0,10]
d. ( ) ( ) ( ) sin cos sin f x x = , pada selang [1,∞)
e. ( )
2 1 , 1
3 , 1 1
2 1 , 1
x x
h x x x
x x
+ ≤ − ¦
¦
= − < <
´
¦
− ≥
¹
, pada selang [-2,0]
11. Dengan menggunakan perintah discont, tentukan ada tidaknya titik-titik
diskontinu (pada semua bilangan real x) untuk semua fungsi pada no. 7!
12. Tentukan kemiringan garis singgung pada grafik fungsi berikut ini di titik yang
diketahui dan tentukan pula persamaan garis singgungnya
a. y = x
2
+ 2x di titik (-3,3)
Kalkulus dengan Maple 79



b. y = 1-2x-3x
2
di titik (-2,-7)
c. y =
1
x
di titik (4,1/2)
d. y =
1
x
x −
di titik (0,0)
e. y =
sin
1 cos
x
x −
di titik ( 1 ,
2
π
)
13. Gambarkan grafik fungsi pada no.9 beserta persamaan garis singgungnya pada
titik yang telah diberikan.
14. Sebuah anak panah ditembakkan ke atas menuju sebuah sasaran yang berada
pada ketinggian 500 m dengan kecepatan 58 m/detik. Ketinggian anak panah
setelah t detik adalah h(t) = 58t-0.83t
2
.
a. Tentukan kecepatan anak panah setelah 1 detik!
b. Kapan anak panah mengenai sasaran?
c. Dengan kecepatan berapa anak panah mengenai sasaran?
15. Sebuah tangki berbentuk silinder berisi 100.000 galon air yang dapat dikosongkan
melalui bawah tangki dalam waktu 60 menit (1 jam). Hukum Torricelli
menyatakan volume air yang masih tersisa dalam tangki tersebut setelah t menit
adalah
( )
2
100000 1
60
t
V t
| |
= −
|
\ ¹
, untuk 60 0 ≤ ≤ t
a. Tentukan laju aliran air ke luar tangki (laju perubahan sesaat V terhadap t)
sebagai fungsi dari t.
b. Tentukan volume air yang tersisa dalam tangki dan laju aliran air ke luar
tangki setelah t=0, 10, 20, 30, 40, 50, dan 60 menit.
c. Berdasarkan jawaban b, kapan laju aliran air terbesar dan terkecil?





80 Turunan



B Ba ab b 5 5
Turunan
Pada bab sebelumnya telah dibahas mengenai limit. Turunan suatu fungsi
mempunyai hubungan erat dengan limit. Turunan suatu fungsi y=f(x) yang
dinotasikan dengan f’(x) atau
dy
dx
didefinisikan sebagai berikut
( )
( ) ( )
0
' lim
h
f x h f x dy
f x
dx h

+ −
= =
Definisi di atas sama dengan pembahasan bab sebelumnya pada pokok permasalahan
pencarian gradien garis singgung. Oleh karena itu turunan suatu fungsi dapat
ditafsirkan secara geometri merupakan kemiringan persamaan garis singgung grafik
fungsi y=f(x) di titik (x, f(x)).
Berikut ini contoh pencarian turunan fungsi dan gradien pada titik tertentu
menggunakan konsep limit dengan Maple.

Contoh:
Tentukan turunan fungsi ( )
4 3 2
3 2 6 f x x x x = + − + . Kemudian tentukan pula gradien
persamaan garis singgung grafik fungsi tersebut di titik (1,-4).

Penyelesaian:

> f := (x) -> x^4+3*x^3-2*x^2+6;
> f_turunan := (x) -> limit((f(x+h)-f(x))/h,h=0);

Dari perhitungan tersebut diperoleh hasil 4x
3
+9x
2
-4x. Dengan demikian f’(x) = 4x
3
+9x
2
-
4x. Selanjutnya akan dicari gradien persamaan garis singgung di titik (1,-4). Untuk
mencari gradiennya berarti mencari nilai f’(1).

> f_turunan(1);

Kalkulus dengan Maple 81



dan akan diperoleh 9. Dengan demikian gradien persamaan garis singgung grafik f(x)
di titik (1,-4) adalah 9.
Apabila f(x) dan f’(x) digambar pada satu bidang gambar yang sama, dengan perintah

> plot([f(x),f_turunan(x)],
x=-5..3,color=[red,blue],legend=["Grafik f(x)","Grafik
f’(x) "]);

maka akan diperoleh grafik pada Gambar 7-1


Gambar 7-1. Grafik y=x
4
+3x
3
-2x
2
+6 beserta turunannya

Pada gambar tampak bahwa selang dimana grafik f’(x) bernilai negatif, maka grafik
f(x) nya turun. Sedangkan selang dimana grafik f’(x) bernilai positif, maka grafik f(x)
nya naik. Selanjutnya nilai x di mana f’(x) = 0 (memotong sumbu x) menunjukkan
bahwa gradien persamaan garis singgung f(x) di titik x tersebut adalah 0 (garis
singgungnya mendatar/horizontal).
Untuk mencari nilai x dimana f’(x)=0, dapat digunakan perintah solve

> solve(f_turunan(x)=0,x);

dan diperoleh penyelesaian 0,
9 145 9 145
,
8 8 8 8
− + − −
82 Turunan



atau supaya diperoleh penyelesaian dalam bentuk floating point dapat digunakan
perintah

> solve(f_turunan(x)=0.0,x);

sehingga diperoleh penyelesaian 0, 0.3802, -2.6302. Dengan demikian pada ketiga nilai
x tersebut gradien garis singgungnya adalah 0.
Secara sekilas pada Gambar 7-1 tidak tampak 3 titik perpotongan grafik f’(x) dengan
sumbu x. Untuk memperjelas gambaran hal ini, perintah plot dapat dimodifikasi
dengan memperkecil interval x nya, misalnya [-2.8,0.5].

> plot([f(x),f_turunan(x)],x=2.8..0.5,
color=[red,blue],legend=["Grafik f(x)", "Grafik
f’(x)"]);

Sehingga diperoleh grafik sebagaimana tampak pada Gambar 7-2
Dengan menggunakan Calculus1 Student Package dalam Maple, dapat
dengan mudah dan cepat dibuat grafik f(x) beserta f’(x) pada interval tertentu [a, b].
Sintaks perintahnya:

> with(Student[Calculus1]):
> DerivativePlot(fungsi, x=a..b);


Gambar 7-2. Grafik y’= 4x
3
+9x
2
-4x memotong sumbu x di 3 titik
Kalkulus dengan Maple 83



Sebagai contoh, akan digambar grafik f(x) = 3x
3
-4x dan turunannya pada interval [-
2,3]. Perintahnya sebagai berikut:

> with(Student[Calculus1]):
> f := (x) -> 3*x^3-4*x;
> DerivativePlot(f(x), x=-2..3);

dan outputnya akan diperoleh grafik seperti pada gambar berikut (Gambar 7-3)


Gambar 7-3. Grafik y = 3x
3
-4x beserta turunannya

Keterangan 1
st
derivative mempunyai arti grafik turunan f(x).
Fungsi Terdiferensial Fungsi Terdiferensial Fungsi Terdiferensial Fungsi Terdiferensial
Suatu fungsi f dikatakan terdiferensial (diferensiabel) di x=a apabila f’(a) ada. Berikut
ini contoh bagaimana menentukan apakah suatu fungsi diferensiabel atau tidak.

Contoh:
Selidikilah apakah fungsi f(x) = |x| diferensiabel di x=1? Bagaimana dengan x=0?
84 Turunan



Penyelesaian:

> f := (x) -> abs(x);
> f_turunan := (x) -> limit((f(x+h)-f(x))/h,h=0);
> f_turunan(1);

Dari perhitungan tersebut diperoleh hasil f_turunan(1) atau f’(1) bernilai 1. Dengan
demikian f’(1) ada, sehingga f(x) diferensiabel di x=1. Selanjutnya hal yang sama akan
diselidiki untuk x=0.

> f_turunan(0);

Ternyata perintah ini menghasilkan undefined atau tidak terdefinisi. Dengan demikian
f(x) tidak diferensiabel di x=0.
Function diff untuk Turunan Function diff untuk Turunan Function diff untuk Turunan Function diff untuk Turunan
Jika setiap kali mencari turunan suatu fungsi menggunakan konsep evaluasi limit,
maka hal ini dapat menjadi terlalu lama. Untuk mempercepat perhitungan turunan,
Maple menyediakan function khusus yang dapat digunakan untuk mencari turunan
suatu fungsi. Function yang dimaksud adalah diff.
Sintaks perintah diff adalah:

> diff(fungsi, x)

Function diff digunakan untuk mencari turunan fungsi terhadap x.
Contoh:
Dengan menggunakan perintah diff, tentukan turunan dari fungsi f(x) = 2x
2
-3x+9.

Penyelesaian:

> f := (x) -> 2*x^2-3*x+9;
> diff(f(x),x);

Kalkulus dengan Maple 85



Dari perhitungan akan diperoleh 4x-3.

Contoh:
Tentukan turunan dari fungsi f(t) =

sin2
1
t
t
.
Penyelesaian:

> f := (t) -> sin(2*t)/(t-1);
> diff(f(t),t);

Maple akan memberikan hasil
( )
2
2cos 2 sin2
1 1
t t
t t

− −
.
Calculus1 Student Package Calculus1 Student Package Calculus1 Student Package Calculus1 Student Package untuk Turunan untuk Turunan untuk Turunan untuk Turunan
Seperti halnya limit yang telah dibahas pada bab sebelumnya, Maple juga
menyediakan paket pembelajaran bagaimana menentukan turunan suatu fungsi
menggunakan aturan-aturan dasar. Sebelum membahas lebih lanjut tentang hal ini,
terlebih dahulu akan diberikan aturan-aturan dasar tersebut (lihat Tabel 7-1).
Sintaks secara umum untuk pembelajaran dalam penyelesaian turunan menggunakan
Maple dengan Calculus1 student package adalah

> Rule[nama aturan](ekspresi);

Untuk nama aturan pada sintaks yang akan digunakan dapat dipilih dari tabel, atau
nama aturan dapat diganti dengan notasi yang terkait. Apabila fungsi yang akan
dicari turunannya adalah dalam bentuk transenden seperti halnya telah dijelaskan di
Bab 2, maka nama aturan dapat diganti dengan perintah yang terkait dengan bentuk
fungsinya. Untuk lebih jelasnya, lihat Tabel 7-2 tentang aturan turunan fungsi
transenden.



86 Turunan



Nama Aturan Notasi Deskripsi
constant d
c
dx
= 0, dengan c adalah suatu konstanta
constant
multiple
`c*`
( ) ( )
d d
cf x c f x
dx dx
=
difference
`-`
( ) ( ) ( ) ( )
d d d
f x g x f x g x
dx dx dx
− = − (
¸ ¸

identity
`^`
1
d
x
dx
=
power
`^`
1 n n
d
x nx
dx

= , n bilangan real
product
`*`
( ) ( )
( ) ( ) ( ) ( )
d
f x g x
dx
d d
g x f x f x g x
dx dx
=
+

quotient
`/`
( )
( )
( ) ( ) ( ) ( )
( )
2
d d
g x f x f x g x
f x d
dx dx
dx g x
g x

=
(
¸ ¸

sum `+`
( ) ( ) ( ) ( )
d d d
f x g x f x g x
dx dx dx
+ = + (
¸ ¸

Tabel 7-1. Aturan dalam mencari turunan









Kalkulus dengan Maple 87



Nama Aturan Deskripsi
sin
sin cos
d
x x
dx
=
cos
cos sin
d
x x
dx
= −
tan
2
tan sec
d
x x
dx
=
csc
csc csc cot
d
x x x
dx
= −
sec
sec sec tan
d
x x x
dx
=
cot
( ) ( )
2
cot 1 cot
d
x x
dx
= − −
exp
x x
d
e e
dx
=
ln 1
ln
d
x
dx x
=
sinh
sinh cosh
d
x x
dx
=
cosh
cosh sinh
d
x x
dx
=
tanh
2
tanh 1 tanh
d
x x
dx
= −
csch
csc csc coth
d
hx hx x
dx
= −
sech
sec sec tanh
d
hx hx x
dx
= −
coth
2
coth 1 coth
d
x x
dx
= −
Tabel 7-2. Aturan turunan fungsi transenden


88 Turunan



Contoh:
Dengan menggunakan Calculus1 Student Package, tentukan turunan dari
fungsi
f(x) =
2
3sin 9
2
x x
x
− +

.

Penyelesaian:

> with(Student[Calculus1]):
> infolevel[Calculus1] := 1:
> f := (x) -> (3*sin(x)-x^2+9)/(x-2);

Berikut ini langkah-langkah penyelesaian yang dapat dipilih dari aturan tersebut.

> Rule[`/`](Diff(f(x),x));

( ) ( ) ( ) ( )
( )
2 2
2
2
3sin 9 2 3sin 9 2
3sin 9
2 2
d d
x x x x x x
d x x
dx dx
dx x x
| | | |
− + − − − + −
| |
| | − +
\ ¹ \ ¹
=
|
− −
\ ¹


> Rule[`-`](%);

( ) ( ) ( )
( )
2 2
2
2
3sin 9 2 3sin 9 2
3sin 9
2 2
d d d d
x x x x x x
d x x dx dx dx dx
dx x x
| | | | | | | | | |
− + − − − + −
| | | | |
| | − + \ ¹ \ ¹ \ ¹ \ ¹ \ ¹
=
|
− −
\ ¹

> Rule[constantmultiple](%);

( ) ( ) ( )
( )
2
2 2
2
3sin 9
2
3 sin 9 2 3sin 9 2
2
d x x
dx x
d d d d
x x x x x x
dx dx dx dx
x
| | − +
|

\ ¹
| | | | | | | | | |
− + − − − + −
| | | | |
\ ¹ \ ¹ \ ¹ \ ¹ \ ¹
=



> Rule[sin](%);

Kalkulus dengan Maple 89



( ) ( ) ( )
( )
2 2
2
2
3cos 9 2 3sin 9 2
3sin 9
2 2
d d d
x x x x x x
d x x dx dx dx
dx x x
| | | | | | | |
− + − − − + −
| | | |
| | − + \ ¹ \ ¹ \ ¹ \ ¹
=
|
− −
\ ¹



> Rule[power](%);

( ) ( ) ( )
( )
2
2
2
3cos 2 9 2 3sin 9 2
3sin 9
2 2
d d
x x x x x x
d x x dx dx
dx x x
| | | | | |
− + − − − + −
| | |
| | − + \ ¹ \ ¹ \ ¹
=
|
− −
\ ¹


> Rule[constant](%);

( )( ) ( ) ( )
( )
2
2
2
3cos 2 2 3sin 9 2
3sin 9
2 2
d
x x x x x
d x x
dx
dx x x
| |
− − − − + −
|
| | − +
\ ¹
=
|
− −
\ ¹


> Rule[`-`](%);

( )( ) ( ) ( )
( )
2
2
2
3cos 2 2 3sin 9 2
3sin 9
2 2
d d
x x x x x x
d x x dx dx
dx x x
| | | | | |
− − − − + + −
| | |
| | − + \ ¹ \ ¹ \ ¹
=
|
− −
\ ¹



> Rule[identity](%);

( )( ) ( ) ( )
( )
2
2
2
3cos 2 2 3sin 9 1 2
3sin 9
2 2
d
x x x x x
d x x dx
dx x x
| | | |
− − − − + + −
| |
| | − + \ ¹ \ ¹
=
|
− −
\ ¹


> Rule[constant](%);

( )( )
( )
2 2
2
3cos 2 2 3sin 9 3sin 9
2 2
x x x x x d x x
dx x x
− − − + − | | − +
=
|
− −
\ ¹

Aturan Rantai ( Aturan Rantai ( Aturan Rantai ( Aturan Rantai (Chain Rule Chain Rule Chain Rule Chain Rule) )) )
Jika fungsi f dan g keduanya dapat diturunkan dan F adalah fungsi komposisi yang
didefinisikan dengan F(x) = f(g(x)), maka F dapat diturunkan menjadi F’ dalam bentuk
F’(x) = f’(g(x)) g’(x)
Dalam Calculus1 Student Package juga terdapat Rule yang terkait dengan
aturan rantai ini. Untuk menggunakan aturan rantai tersebut digunakan perintah
90 Turunan



chain. Aturan ini biasanya diterapkan pada fungsi yang memiliki bentuk dasar
seperti pada Tabel 7-1 dan Tabel 7-2, misalnya fungsi-fungsi berbentuk f(x) = sin(x+2),
yang memiliki bentuk dasar sama seperti aturan sin, f(x) = (x+3)
3
, yang memiliki
bentuk dasar sama dengan aturan Power, f(x) = e
2x-7
, yang memiliki bentuk dasar
sama dengan aturan exp, dan lain sebagainya.

Contoh:
Dengan menggunakan Calculus1 Student Package,tentukan turunan dari
( ) ( )
2
sin 3 1 1 f x x x x = + − − + .

Penyelesaian:
Berikut ini adalah urutan langkah penyelesaian yang dapat dipilih

> with(Student[Calculus1]):
> infolevel[Calculus1] := 1:
> f := (x) -> sin(x^2+3*x-1)-sqrt(x+1);
> Rule[`-`](Diff(f(x),x));

akan diperoleh
( ) ( ) ( )
2 2
sin 3 1 1 sin 3 1 1
d d d
x x x x x x
dx dx dx
| | | |
+ − − + = + − − +
| |
\ ¹ \ ¹

Selanjutnya akan dicoba mencari
( )
2
sin 3 1
d
x x
dx
+ − secara langsung menggunakan
aturan sin.

> Rule[sin](%);

Setelah perintah tersebut dijalankan akan muncul peringatan Rule [sin] is not
valid or does not apply. Ternyata Maple tidak bisa langsung menentukan hasil
turunannya. Langkah yang harus diambil adalah menggunakan aturan rantai untuk
mencari turunan
( )
2
sin 3 1
d
x x
dx
+ −

> Rule[chain](%);

Kalkulus dengan Maple 91



( ) ( )
( ) ( )
2
2
2
_ 3 1
sin 3 1 1
sin _ 3 1 1
_
X x x
d
x x x
dx
d d d
X x x x
d X dx dx
= + −
+ − − +
| | | | | |
= + − − +
| | |
\ ¹ \ ¹ \ ¹



> Rule[sin](%);

( ) ( )
( ) ( )
2
2 2
sin 3 1 1
cos 3 1 3 1 1
d
x x x
dx
d d
x x x x x
dx dx
+ − − +
| | | |
= + − + − − +
| |
\ ¹ \ ¹



> Rule[`+`](%);

( ) ( )
( ) ( ) ( ) ( )
2
2 2
sin 3 1 1
cos 3 1 3 1 1
d
x x x
dx
d d d d
x x x x x
dx dx dx dx
+ − − +
| | | | | | | | | |
= + − + + − − +
| | | | |
\ ¹ \ ¹ \ ¹ \ ¹ \ ¹


> Rule[power](%);

( ) ( )
( ) ( ) ( )
2
2
sin 3 1 1
cos 3 1 2 3 1 1
d
x x x
dx
d d d
x x x x x
dx dx dx
+ − − +
| | | | | | | |
= + − + + − − +
| | | |
\ ¹ \ ¹ \ ¹ \ ¹


> Rule[constantmultiple](%);

( ) ( )
( ) ( )
2
2
sin 3 1 1
cos 3 1 2 3 1 1
d
x x x
dx
d d d
x x x x x
dx dx dx
+ − − +
| | | | | | | |
= + − + + − − +
| | | |
\ ¹ \ ¹ \ ¹ \ ¹


> Rule[identity](%);

( ) ( )
( ) ( )
2
2
sin 3 1 1
cos 3 1 2 3 1 1
d
x x x
dx
d d
x x x x
dx dx
+ − − +
| | | | | |
= + − + + − − +
| | |
\ ¹ \ ¹ \ ¹


> Rule[constant](%);

92 Turunan



( ) ( ) ( )( )
2 2
sin 3 1 1 cos 3 1 2 3 1
d d
x x x x x x x
dx dx
| |
+ − − + = + − + − +
|
\ ¹


Selanjutnya akan dicari
1
d
x
dx
+
dengan menggunakan aturan rantai, karena memiliki bentuk dasar aturan Power
dengan pangkat ½.

> Rule[chain](%);

( ) ( )
( )( ) ( )
2
2
_ 1
sin 3 1 1
cos 3 1 2 3 _ 1
_
X x
d
x x x
dx
d d
x x x X x
d X dx
= +
+ − − +
| | | |
= + − + − +
| |
\ ¹ \ ¹


> Rule[power](%);
( ) ( ) ( )( )
( )
2 2
1
1
sin 3 1 1 cos 3 1 2 3
2 1
d
x
d
dx
x x x x x x
dx x
| |
+
|
\ ¹
+ − − + = + − + −
+


> Rule[`+`](%);
( ) ( )
( )( )
2
2
sin 3 1 1
1
1
cos 3 1 2 3
2 1
d
x x x
dx
d d
x
dx dx
x x x
x
+ − − +
| | | |
+
| |
\ ¹ \ ¹
= + − + −
+



> Rule[identity](%);
( ) ( ) ( )( )
2 2
1 1
1
sin 3 1 1 cos 3 1 2 3
2 1
d
d
dx
x x x x x x
dx x
| |
+
|
\ ¹
+ − − + = + − + −
+



> Rule[constant](%);

( ) ( ) ( )( )
2 2
1
sin 3 1 1 cos 3 1 2 3
2 1
d
x x x x x x
dx x
+ − − + = + − + −
+


Kalkulus dengan Maple 93



Turunan Implisit Turunan Implisit Turunan Implisit Turunan Implisit
Bagaimana dengan turunan fungsi-fungsi berbentuk implisit? Dan bagaimana cara
mendapatkan turunannya? Secara teoritis, turunannya dapat dicari dengan aturan
berantai. Namun, untuk memudahkan pengguna, Maple juga menyediakan function
untuk mencari turunan fungsi implisit. Apabila diketahui fungsi implisit f dalam
bentuk eksplisit x dan y, maka perintah untuk mencari dy/dx dengan Maple adalah

> implicitdiff(f, y, x)

Sedangkan kebalikannya, apabila akan dicari turunan dx/dy, maka perintahnya

> implicitdiff(f, x, y);


Contoh:
Tentukan dy/dx dari x
2
+y
2
= 9. Tentukan pula dx/dy dari fungsi implisit tersebut!

Penyelesaian:
Terlebih dahulu didefinisikan fungsi implisit f

> f := x^2+y^2=9;

selanjutnya dicari dy/dx dengan perintah

> implicitdiff(f,y,x);

dan diperoleh hasil
x
y
− .
Fungsi implisit tidak harus didefinisikan terlebih dahulu seperti halnya contoh ini.
Fungsi implisit yang akan dicari turunannya langsung dapat diletakkan dalam
implicitdiff.
94 Turunan




> implicitdiff(x^2+y^2=9,y,x);

Selanjutnya untuk mencari dx/dy, perintahnya

> implicitdiff(f,x,y);

atau

> implicitdiff(x^2+y^2=9,x,y);

Kedua perintah tersebut akan sama-sama menghasilkan
y
x

Contoh:
Tentukan dy/dx dan dx/dy dari x
2
+y
2
=6xy.

Penyelesaian:

> f := x^2+y^2=6*x*y;
> implicitdiff(f, y, x);

dan hasil yang akan diperoleh adalah
3
3
dy x y
dx y x

=
− +


> implicitdiff(f, x, y);

Sedangkan untuk dx/dy diperoleh hasil
3
3
y x dx
dy x y

=
− +
.
Turunan Orde Tinggi Turunan Orde Tinggi Turunan Orde Tinggi Turunan Orde Tinggi
Jika y=f(x) merupakan fungsi yang diturunkan, maka turunannya (f’) juga merupakan
fungsi, yang dalam hal ini f’ sering disebut turunan pertama dari f. Selanjutnya f’’
Kalkulus dengan Maple 95



kemungkinan dapat diturunkan lagi yang turunannya dinotasikan dengan f’’
(turunan kedua dari f) dan seterusnya. Seringkali f’’ juga dinotasikan dengan
2 2
/ d y dx dalam notasi Leibniz.
Dengan menggunakan Maple, dapat pula dicari turunan kedua, ketiga, keempat, dan
seterusnya dari suatu fungsi. Adapun sintaks perintahnya adalah sebagai berikut:

> diff(f, x$n);

Perintah tersebut adalah sintaks untuk mencari turunan ke-n terhadap x dari fungsi f.

Contoh:
Tentukan turunan kedua dari f(x) = sin(2x)! Tentukan pula f
(3)
(x) dan f
(4)
(x).

Penyelesaian:

> f := (x) -> sin(2*x);

Perintah untuk mencari turunan keduanya adalah
> diff(f(x),x$2);

diperoleh hasil –4sin(2x).
Turunan ketiganya adalah

> diff(f(x),x$3);

dan diperoleh hasil –8cos(2x).

> diff(f(x),x$4);

Untuk turunan keempat diperoleh hasil 16sin(2x).
96 Turunan



Turuna Turuna Turuna Turunan Parsial n Parsial n Parsial n Parsial
Misalkan diketahui suatu fungsi dengan 2 variabel yaitu f(x,y), turunan parsialnya
adalah fx (turunan parsial terhadap x) dan fy (turunan parsial terhadap y) didefinisikan
oleh
( )
( ) ( )
0
, ,
, lim
x
h
f x h y f x y
f x y
h

+ −
=
( )
( ) ( )
0
, ,
, lim
y
h
f x y h f x y
f x y
h

+ −
=
Dari definisi tersebut dapat dilihat bahwa apabila akan ditentukan fx, y dipandang
tetap/konstan. Begitu pula sebaliknya, apabila akan ditentukan fy, x dipandang
sebagai suatu konstanta. Hal ini berlaku pula untuk fungsi-fungsi dengan 3 variabel
atau lebih.
Dengan Maple kita dapat mencari turunan parsial secara langsung yang caranya sama
dengan mencari turunan fungsi satu variabel.

Contoh:
Diketahui fungsi multivariabel sebagai berikut
( )
3 2 3 3
2 f x x x y y = + − dan ( )
( )
2 3
sin
, ,
xy
g x y z x yz
z
= +
Tentukan fx, fy, gx, gy, gz!

Penyelesaian:

> f := (x,y) -> x^3+2*x^2*y^3-y^3;
> g := (x,y,z) -> sin(x*y)/z+x^2*y*z^3;

Dua perintah berikut digunakan untuk mencari fx dan fy

> diff(f(x,y),x);
> diff(f(x,y),y);

Kedua perintah tersebut menghasilkan
Kalkulus dengan Maple 97



( )
2 3
, 3 4
x
f x y x y x = + dan ( )
2 2 2
, 6 3
y
f x y x y y = −
Sedangkan tiga perintah berturut-turut berikut ini digunakan untuk mencari gx, gy,
dan gz.

> diff(g(x,y,z),x);
> diff(g(x,y,z),y);
> diff(g(x,y,z),z);

dan akan diperoleh
( )
( )
3
cos
, , 2
x
xy y
g x y z z yx
z
= +
( )
( )
3 2
cos
, ,
y
xy x
g x y z z x
z
= +
( )
( )
2 2
2
sin
, , 3
z
xy
g x y z z yx
z
= − +
Dalam turunan parsial juga terdapat turunan order tinggi. Misalkan suatu fungsi
multivariabel f diturunkan dua kali terhadap x, dinotasikan dengan fxx. Sedangkan
apabila diberikan notasi fxy, maka bermakna bahwa f diturunkan parsial terhadap x
kemudian terhadap y.
Berikut ini contoh mencari turunan parsial order tinggi.

Contoh:
Diketahui fungsi ( )
4 5 2 3 5
, , 4 f x y z xy z x y z = − +
Tentukan fxx, fxyx, fyyy, fxxy, fxyz.Setelah itu tentukan fxyz(2,1,4).

Penyelesaian:

> f := (x,y,z) -> x*y^4*z^5-4*x^2*y^3+z^5;

Perintah berikut untuk mencari fxx

98 Turunan



> diff(f(x,y,z),x$2);

Sedangkan perintah di bawah ini untuk mencari fxyx

> diff(f(x,y,z),x,y,x);

Tiga perintah berikut berturut-turut untuk mencari fyyy, fxxy dan fxyz.

> diff(f(x,y,z),y$3);
> diff(f(x,y,z),x$2,y);
> diff(f(x,y,z),x,y,z);

Untuk mencari fxyz(2,1,4) dapat dilakukan melalui cara berikut ini.

> der := (x,y,z) -> diff(f(x,y,z),x,y,z);
> eval(der(x,y,z),{x=2,y=1,z=4});

Perintah eval digunakan untuk mengevaluasi fungsi (hasil turunan) dengan nilai
variabel yang telah ditentukan.
Teorema Rolle Teorema Rolle Teorema Rolle Teorema Rolle
Misalkan suatu benda bergerak dengan posisi s=f(t), pada waktu t tertentu. Apabila
benda berada pada posisi yang sama pada dua waktu yang berbeda katakanlah t=a
dan t=b (sehingga f(a)=f(b)), maka akan terdapat suatu saat yaitu t=c, dimana c di
antara a dan b yang menyebabkan f’(c)=0 atau kecepatannya menjadi nol. Atau secara
umum dapat pula dikatakan bahwa terdapat c sedemikan hingga gradien f(t) di x=c
sama dengan nol.
Keadaan tersebut dapat kita lihat sehari-hari misalnya ketika suatu benda dilempar ke
atas secara vertikal. Dalam hal ini kecepatan sama dengan nol ketika benda mencapai
ketinggian maksimum.
Hal yang telah disebutkan ini merupakan penerapan teorema Rolle, yang secara
lengkap dinyatakan sebagai:
Misalkan f adalah fungsi yang memenuhi tiga syarat berikut ini
1. f kontinu pada selang tertutup [a, b]
2. f terdiferensial pada selang terbuka (a, b)
Kalkulus dengan Maple 99



3. f(a) = f(b)

Maka terdapat suatu bilangan c dalam (a, b) sedemikian hingga f’(c) =0.
Untuk memvisualisasikan teorema Rolle ini, Maple telah menyediakan perintah
khusus. Perintah ini terdapat dalam Calculus1 Student Package. Adapun
perintahnya berikut:

> with(Student[Calculus1]):
> RollesTheorem(f(x),x=a..b,option);

dengan a dan b menyatakan selang (a, b), dan option dapat dituliskan perintah-
perintah berikut ini:
- output = plot atau points
Apabila dipilih output=plot, maka Maple akan menampilkan visualisasi
teorema ini dalam bentuk grafik. Pada grafik ini akan ditampilkan titik-titik
dimana gradiennya 0 (ditunjukkan dengan garis mendatar). Sedangkan apabila
output=points, maka hasil yang tampak hanyalah nilai-nilai c dalam selang (a,
b) sedemikian hingga f’(c) = 0. Default dari option ini adalah output=plot.
- numeric = true atau false
Option ini hanya digunakan ketika dipilih output=points. Apabila
numeric=true, maka titik-titik yang dihasilkan ditampilkan dalam bentuk
floating point, sedangkan apabila false dalam bentuk eksak. Defaultnya adalah
numeric=false.
- title = string
Option ini digunakan untuk mengubah title dari grafik.

Contoh:
Diketahui ( )
4 2
3 1 f x x x = − + .Tunjukkan bahwa dalam selang (-2,2) terdapat x
sedemikian hingga f’(x)=0.

Penyelesaian:
Kita akan mencoba menerapkan soal tersebut dengan teorema Rolle. Perintahnya
adalah:
100 Turunan




> with(Student[Calculus1]):
> f := x -> x^4-3*x^2+1;
> RollesTheorem(f(x),x=-2..2); atau
> RollesTheorem(f(x),x=-2..2,output=plot);

Perintah yang telah diberikan ini akan dihasilkan grafik yang menunjukkan adanya
titik x sedemikian hingga f’(x)=0. Perhatikan Gambar 7-4 berikut


Gambar 7-4. Grafik f(x)=x
4
-3x
2
+1 dan titik yang bergradien nol

Pada gambar yang dihasilkan tampak bahwa terdapat 3 buah titik yang bergradien
nol atau f’(x)=0. Untuk mengetahui lebih jelas berapakah nilai titik-titik tersebut, dapat
digunakan perintah berikut.

> RollesTheorem(f(x),x=-2..2,output=points,numeric=true);

dan akan diperoleh hasil x=-1.224744971, x=0, dan x=1.224744971.
Apabila selang dalam contoh tersebut diubah menjadi (-1,2), maka Maple akan
menunjukkan kesalahan, yaitu:

Error, (in Student:-Calculus1:-RollesTheorem) Rolle's theorem on the
interval [a, b] requires that the function `f` satisfies f(a) = f(b)

yang artinya bahwa terdapat syarat dalam teorema Rolle tidak terpenuhi yaitu f(a) =
f(b) dalam hal ini f(-1) ≠ f(2).
Kalkulus dengan Maple 101



Sedangkan untuk kasus yang lain, misalkan diketahui f(x)=|x| untuk x∈[-2,2]. Dalam
kasus ini, teorema Rolle juga tidak berlaku. Apabila digunakan Maple, maka akan
tampil kesalahan

Error, (in Student:-Calculus1:-RollesTheorem) Rolle's theorem
requires the function to be differentiable on the open interval (a,
b)

Error tersebut menyatakan bahwa f(x) tidak terdiferensial pada selang (a, b).
Teorema Nilai Rata Teorema Nilai Rata Teorema Nilai Rata Teorema Nilai Rata- -- -rata rata rata rata
Teorema ini mengatakan bahwa misalkan f adalah fungsi yang memenuhi hipotesis
berikut:
1. f kontinu pada selang tertutup [a,b]
2. f terdiferensial pada selang terbuka (a, b)
maka terdapat bilangan c dalam (a, b) sedemikian hingga
( )
( ) ( )
'
f b f a
f c
b a

=

atau ( ) ( ) ( )( ) ' f b f a f c b a − = − .
Secara geometri, teorema ini dapat dikatakan bahwa terdapat paling tidak satu titik
pada interval (a, b) yang gradien garis singgungnya sama dengan gradien garis tali
busur yang menghubungkan (a, f(a)) dan (b, f(b)).
Dalam Maple terdapat perintah yang mampu memvisualisasikan penerapan teorema
ini. Seperti halnya teorema Rolle, perintah ini juga terdapat dalam Calculus1
Student Package. Berikut ini adalah sintaksnya:

> with(Student[Calculus1]):
> MeanValueTheorem(f(x),x=a..b,option);

Adapun parameter (termasuk option) pada perintah tersebut sama dengan perintah
RollesTheorem.

Contoh:
Diketahui fungsi ( ) ( ) ( ) sin cos f x x x = + . Tunjukkan dengan menggunakan grafik
bahwa pada selang [0,5] terdapat 2 titik yang gradien garis singgungnya sama dengan
gradien garis yang menghubungkan titik (0, f(0)) dan (5, f(5)). Tentukan kedua titik
tersebut dan gradiennya.
102 Turunan




Penyelesaian:
Kita akan gunakan perintah MeanValueTheorem. Berikut ini perintahnya.

> f := x -> sin(x)+cos(x);
> with(Student[Calculus1]):
> MeanValueTheorem(f(x),x=0..5);

Perintah di atas akan menghasilkan grafik seperti pada Gambar 7-5. Pada gambar
tersebut tampak dua buah titik (ditandai dengan lingkaran kecil), yaitu di titik sekitar
x=1 dan x=3. Dua titik ini memiliki gradien garis singgung yang sejajar dengan
gradien garis yang menghubungkan titik (0, f(0)) dan (5, f(5)) yang digambarkan
sebagai garis putus-putus berwarna biru.
Selanjutnya akan ditentukan nilai x yang memenuhi teorema nilai rata-rata dengan
menggunakan perintah berikut ini

> c = MeanValueTheorem(f(x),x=0..5,output=points,
numerik=true);

yang akan menghasilkan c = [1.024590296, 3.687798684]. Kedua titik itulah yang
memenuhi teorema nilai rata-rata. Sedangkan gradien garis singgung pada titik
tersebut dapat dicari dengan perintah berikut.

> eval(diff(f(x),x),x=c[1]); atau
> eval(diff(f(x),x),x=c[2]);

Kedua perintah ini akan menghasilkan gradien yang sama yaitu –0.3350524184.

Kalkulus dengan Maple 103




Gambar 7-5. Visualisasi teorema nilai rata-rata pada f(x)=sin(x)+cos(x) dalam selang [0,5]

Seperti halnya perintah pada RollesTheorem, pada perintah MeanValueTheorem
inipun akan memberikan pesan kesalahan (error) apabila terdapat hipotesis yang tidak
dipenuhi.

Aplikasi Turunan Aplikasi Turunan Aplikasi Turunan Aplikasi Turunan
Pada subbab ini akan dibahas mengenai aplikasi turunan. Bagaimana pengaruh
turunan terhadap bentuk grafik fungsi, serta bagaimana menentukan titik minimum
dan maksimum fungsi, menentukan titik balik fungsi merupakan bentuk- bentuk
aplikasi turunan. Beberapa aplikasi terkait dengan permasalahan sehari-hari yang
sering dijumpai, misalnya kelajuan, bagaimana meminimumkan biaya suatu proses
dan lain-lain, juga akan dibahas.
Kecepatan/Laju
Permasalahan kecepatan/laju sebenarnya sudah dibahas pada pokok bahasan limit.
Pada dasarnya ada kaitan limit untuk perhitungan kecepatan dengan turunan.
Pandang kembali konsep limit untuk kecepatan sesaat untuk benda yang bergerak.
Kecepatan v pada saat t=a dinyatakan sebagai
( )
( ) ( )
0
lim
h
f a h f a
v a
h

+ −
=
Apabila diperhatikan limit tersebut, maka sebenarnya v(a) = f’(a). Sehingga secara
umum kecepatan sesaat pada waktu t atau v(t) merupakan turunan dari f(t) atau f’(t),
dengan f(t) adalah fungsi yang menyatakan jarak benda pada saat t.
104 Turunan



Konsep turunan juga dapat digunakan untuk mencari percepatan sesaat. Percepatan
didefinisikan sebagai laju perubahan sesaat kecepatan terhadap waktu, yang
dinotasikan dengan a(t). Dari definisi tersebut, percepatan dapat dinyatakan dengan
( ) ( ) ( ) ' '' a t v t f t = =
dengan kata lain, percepatan merupakan turunan kedua dari fungsi jarak f(t).
Apabila v(t)>0 maka benda bergerak maju dan apabila v(t) < 0 maka benda bergerak
mundur. Sedangkan untuk v(t) = 0, benda tidak bergerak sama sekali (diam).
Selanjutnya apabila a(t) > 0, maka pergerakan benda mengalami percepatan,
sedangkan a(t) < 0 benda mengalami perlambatan. Untuk a(t) = 0, kecepatan benda
tetap/konstan.
Konsep kecepatan dan percepatan ini tidak hanya diterapkan pada suatu benda yang
bergerak, namun juga dapat diterapkan pada permasalahan yang lain.

Contoh:
Posisi sebuah partikel diberikan oleh persamaan f(t) = t
3
-6t
2
+9t, dengan t dalam satuan
detik dan f(t) dalam meter.
1. Tentukan kecepatan partikel pada saat t = 10
2. Kapan (pada saat t berapa) partikel berhenti
3. Carilah percepatan setelah 6 detik
4. Gambarkan grafik fungsi posisi f(t), kecepatan, dan percepatan untuk 0 ≤ t ≤7
5. Berdasarkan grafik dari d, kapan partikel bertambah cepat dan kapan bertambah
lambat?

Penyelesaian:

> f := (t) -> t^3-6*t^2+9*t;

Akan dicari terlebih dahulu v(t) yaitu kecepatan sesaat pada waktu t detik.

> v := (t) -> diff(f(t),t);
> v(t);

Kalkulus dengan Maple 105



Dari perhitungan tersebut diperoleh v(t) = 3t
2
-12t+9
Selanjutnya akan dicari v(10).

> eval(v(t),t=10);

dan diperoleh hasil 189. Dengan demikian kecepatan partikel pada saat 10 detik
adalah 189 meter/detik.
Suatu benda akan berhenti apabila v(t) = 0. Sehingga untuk menentukan kapan
partikel berhenti berarti mencari nilai t sedemikian hingga v(t) = 0. Dengan
menggunakan perintah berikut ini

> solve(v(t)=0,t);
akan dihasilkan 1 dan 3. Dengan demikian partikel akan berhenti ketika t=1 detik dan
t=3 detik.
Percepatan pada saat t=6 detik dicari dengan perintah berikut ini
> a := (t) -> diff(v(t),t);

atau

> a := (t) -> diff(f(t),t$2);

kemudian dihitung a(t) pada saat t=6.

> a(t);
> eval(a(t),t=6);

dan diperoleh hasil 24. Dengan demikian percepatan partikel pada saat 6 detik adalah
24 m/detik
2
.
Berikutnya akan digambar grafik fungsi f(t), v(t), dan a(t) untuk 0 ≤ t ≤ 7.

> plot([f(t),v(t),a(t)],t=0..7,
legend=[ "f(t)", "v(t)","a(t)"],
color=[red,blue,magenta]);

106 Turunan



dan dihasilkan grafik seperti pada Gambar 7-6


Gambar 7-6. Grafik posisi, kecepatan, dan percepatan partikel

Sebuah benda bergerak bertambah cepat atau tidak, dapat dilihat dari grafik v(t)
maupun a(t) nya. Benda bertambah cepat apabila v(t) dan a(t) sama-sama positif atau
v(t) dan a(t) sama-sama negatif. Pada grafik terlihat bahwa partikel bertambah cepat
pada selang 1 < t < 2 serta t > 3.
Sedangkan benda bergerak bertambah lambat apabila v(t) positif dan a(t) negatif atau
v(t) negatif dan a(t) positif. Pada grafik tersebut tampak bahwa partikel bertambah
lambat pada selang 0 ≤ t < 1 serta pada 2 < t < 3.

Contoh:
Besarnya muatan Q dalam satuan Coulomb (C) yang melewati sebuah titik dalam
kabel sampai waktu t (dalam detik) diberikan oleh Q(t) = t
3
-2t
2
+6t+2. Carilah besarnya
arus listrik (dalam Ampere) pada waktu t = 0.5 detik dan 1 detik.

Penyelesaian:
Menurut hukum fisika, arus listrik yang mengalir pada saat t detik atau I(t)
merupakan besar laju perubahan muatan pada saat t. Dengan demikian I(t) = Q’(t).

> Q := (t) -> t^3-2*t^2+6*t+2;
> i := (t) -> diff(Q(t),t);

Kalkulus dengan Maple 107



Selanjutnya akan ditentukan I(0.5) dan I(1).

> eval(i(t),t=0.5);
> eval(i(t), t=1);

Dari dua perhitungan tersebut diperoleh hasil untuk t=0.5, arus listrik yang mengalir
sebesar 4.75 Ampere dan untuk t=1 sebesar 5 Ampere.
Nilai Maksimum dan Minimum
Dengan menggunakan konsep turunan, nilai maksimum dan minimum suatu fungsi
dalam selang interval tertentu dapat dicari.
Sebelum membahas lebih lanjut tentang bagaimana menentukan nilai maksimum dan
minimum fungsi, terlebih dahulu dibahas mengenai nilai kritis.
Definisi nilai kritis adalah sebagai berikut:
Nilai kritis c dari suatu fungsi f merupakan bilangan dalam daerah asal f sedemikian
hingga f’(c) = 0 atau f’(c) tidak ada.
Dalam Maple tersedia function untuk mencari nilai kritis suatu fungsi. Function
tersebut tersedia dalam Calculus1 Student Package. Sintaksnya adalah

> with(Student[Calculus1]):
> CriticalPoints(fungsi,[interval],[option]);

Penggunaan parameter interval pada perintah CriticalPoints sifatnya optional.
Parameter ini ditambahkan apabila diinginkan mencari nilai kritis pada suatu interval
tertentu. Hasil nilai kritis dapat dinyatakan dalam bentuk floating point. Apabila hal ini
diinginkan, maka tambahkan perintah numeric = true pada bagian option.
Secara default, nilai kritis yang ditampilkan dalam bentuk eksak.
Berikut ini akan diberikan contoh bagaimana menentukan nilai kritis suatu fungsi
menggunakan Maple.

Contoh:
Diberikan fungsi f(x) = x
3/4
(x-7). Tentukan nilai kritis fungsi tersebut!


108 Turunan



Penyelesaian:

> f := (x) -> x^(3/4)*(x-7);
> with(Student[Calculus1]):
> CriticalPoints(f(x));

Dari hasil perintah terakhir, diperoleh [0, 3], artinya nilai kritisnya adalah x=0 dan x=3.
Contoh:
Diberikan fungsi f(x) seperti pada contoh sebelumnya. Tentukan nilai kritis fungsi
pada interval [1, 5].

Penyelesaian:

> f := (x) -> x^(3/4)*(x-7);
> with(Student[Calculus1]):
> CriticalPoints(f(x),x=1..5);

dan hasilnya akan diperoleh [3], artinya nilai kritis pada interval tersebut hanya ada
satu yaitu x=3.
Setelah dijelaskan bagaimana mencari nilai kritis suatu fungsi, selanjutnya akan
dibahas bagaimana mencari nilai minimum dan maksimum fungsi.
Secara teori, pencarian nilai-nilai kritis dapat dilakukan dengan metode selang
tertutup. Metode ini menyatakan bahwa untuk mencari nilai maksimum dan
minimum mutlak suatu fungsi kontinu f pada selang tertutup [a, b] dilakukan dengan
cara:
1. Dicari nilai fungsi pada nilai kritis f pada selang [a, b]
2. Dicari nilai fungsi pada titik ujung selang (dalam hal ini pada a dan b).
3. Nilai maksimum mutlak pada selang [a, b] adalah nilai f tertinggi dari langkah 1
dan 2. Sedangkan nilai minimum mutlak pada selang [a, b] adalah nilai f terendah
dari langkah 1 dan 2.

Contoh:
Tentukan nilai maksimum dan minimum mutlak fungsi f(x) = x
3
-3x
2
+1 pada selang [-
½ , 4].
Kalkulus dengan Maple 109




Penyelesaian:
Terlebih dahulu dicari nilai kritis fungsi pada selang tersebut.

> f := (x) -> x^3-3*x^2+1;
> with(Student[Calculus1]):
> CriticalPoints(f(x),x=-1/2..4);

Berdasarkan perintah di atas, diperoleh nilai kritis adalah x=0 dan x=2. Selanjutnya
dicari nilai fungsi pada nilai kritisnya.

> f(0);
> f(2);

dan diperoleh hasil f(0) = 1, dan f(2) = -3.
Akan dicari juga nilai fungsi pada batas tepi interval yaitu untuk x=-½ dan x=4.

> f(-1/2);
> f(4);

yang hasilnya adalah f(-½ ) = 1/8 dan f(4) = 17.
Berdasarkan perhitungan tersebut, maka dapat disimpulkan bahwa nilai maksimum
mutlak adalah f(4)=17 dan minimumnya adalah f(2)= -3.
Sebagai gambaran, dapat dilihat pada grafik fungsi pada Gambar 7-7.

> plot(f(x),x=-1/2..4);

110 Turunan




Gambar 7-7. Grafik f(x) = x
3
-3x
2
+1 pada selang [-½ , 4]

Pada gambar grafik di atas tampak bahwa titik minimum terletak di x=2, dengan f(2)
= -3 dan maksimumnya terletak pada x=4 dengan f(4) = 17.

Contoh:
Diberikan fungsi f(x) = x-2 sin(2x). Tentukan nilai maksimum dan minimum mutlak
pada interval [0,2π].
Penyelesaian:

> f := (x) -> x-2*sin(2*x);
> with(Student[Calculus1]):
> CriticalPoints(f(x),x=0..2*Pi);

Hasil perintah tersebut akan diperoleh 4 buah nilai kritis yaitu
1 1
arccos
2 4
x
| |
=
|
\ ¹
,
1 1
arccos
2 4
x π
| |
= − +
|
\ ¹
,
1 1
arccos
2 4
x π
| |
= +
|
\ ¹
, dan
1 1
arccos 2
2 4
x π
| |
= − +
|
\ ¹
.
Apabila diinginkan tampilan nilai kritis dalam floating point, maka ditambahkan
option pada perintah terakhir, menjadi

> CriticalPoints(f(x),x=0..2*Pi, numeric=true);

Kalkulus dengan Maple 111



dan diperoleh hasil x=0.659058, 2.482534, 3.800650, 5.624127.
Supaya mempermudah evaluasi fungsi pada nilai-nilai kritis tersebut, maka sebaiknya
nilai-nilai kritis disimpan dalam suatu array. Dengan menggunakan array, dapat
dengan mudah memanggil nilai-nilai kritis melalui nomor urutan array nya saja.
Untuk menyimpan hasil nilai-nilai kritis dalam sebuah array, perintah terakhir diubah
menjadi

> nilai_kritis := Array():
> nilai_kritis := CriticalPoints(f(x),x=0..2*Pi,
numeric=true);

Perintah pertama digunakan untuk mendefinisikan variabel nilai_kritis sebagai
array. Sedangkan perintah kedua bertujuan menyimpan nilai-nilai kritis dalam
variabel nilai_kritis tadi.
Perintah tersebut akan menampilkan
nilai_kritis = [0.659058, 2.482534, 3.800650, 5.624127]
Selanjutnya akan dicari nilai fungsi pada setiap nilai kritisnya.

> f(nilai_kritis[1]);

Perintah di atas digunakan untuk mencari nilai f(0.659058) dan diperoleh hasil sekitar
–1.277433637. Sedangkan di bawah ini perintah untuk mencari nilai f(2.482534)

> f(nilai_kritis[2]);

hasilnya adalah f(2.482534) ≈ 4.419026291. Kemudian berturut-turut di bawah ini
perintah untuk mencari f(3.800650) dan f(5.624127)

> f(nilai_kritis[3]);
> f(nilai_kritis[4]);

dari perhitungan diperoleh hasil f(3.800650) ≈ 1.864159016 dan f(5.624127) ≈
7.560618945.
Selanjutnya akan dicari nilai fungsi pada tepi interval yaitu pada x=0 dan x=2π.
112 Turunan




> f(0);
> f(2*Pi);

kedua perintah tersebut diperoleh f(0) = 0 dan f(2π) = 2π. Alangkah baiknya untuk
f(2π) dinyatakan dalam bentuk floating point supaya dapat dibandingkan dengan nilai
fungsi pada nilai kritis.

> evalf(%);

dan diperoleh hasil f(2π) ≈ 6.283185308.
Berdasarkan hasil perhitungan nilai fungsinya, terlihat bahwa untuk sekitar x =
5.624127 memiliki nilai fungsi terbesar, dan sekitar x = 0.659058 memiliki nilai fungsi
terkecil. Dengan demikian f(5.624127) ≈ 7.560618945 merupakan nilai maksimum dan
f(0.659058) ≈ –1.277433637 merupakan nilai minimum fungsi.
Sebagai ilustrasi, berikut ini grafik fungsi f(x) pada selang [0, 2π]. Lihat Gambar 7-8.


Gambar 7-8. Grafik fungsi f(x) = x-2 sin(2x)

Dari gambar tersebut memang terlihat bahwa nilai maksimum mutlak fungsi terletak
pada x antara 5 dan 6. Melalui perhitungan sebelumnya diperkirakan sekitar
x=5.24127. Sedangkan nilai minimum mutlak fungsi terletak pada x antara 0 dan 1,
yang berdasarkan perhitungan sebelumnya diperkirakan sekitar 0.659058.
Kalkulus dengan Maple 113



Fungsi Naik dan Fungsi Turun
Nilai x dimana suatu grafik fungsi f(x) naik atau turun dapat diketahui dengan
menggunakan konsep turunan. Pada contoh sebelumnya dalam bab ini sudah
digambarkan bahwa grafik fungsi f(x) akan turun apabila f’(x) bernilai negatif (f’(x) <
0). Sedangkan apabila f’(x) > 0, maka grafik f(x) akan naik.

Contoh:
Diberikan fungsi f(x) = x
2/3
(6-x)
1/3
. Tentukan nilai x sedemikian hingga f(x) naik atau
turun!

Penyelesaian:

> f := (x) -> surd(x^2,3) *surd(6-x,3);

Berikutnya akan dicari penyelesaian untuk x dari f’(x) > 0, yaitu nilai x yang
menyebabkan f(x) naik.

> solve(diff(f(x),x)>0,{x});

perintah tersebut menghasilkan output {x < 4, 0 < x} atau dengan kata lain 0 < x < 4.
Kemudian akan dicari penyelesaian untuk x dari f’(x) <0, yaitu nilai x yang
menyebabkan f(x) turun.

> solve(diff(f(x),x)<0,{x});

dan diperoleh hasil {x < 0}, {4 < x, x < 6}, dan {6 < x} atau dengan kata lain diperoleh
hasil x < 0, 4 < x < 6, dan x > 6.
Untuk memberikan gambaran hal ini, akan digambar grafik fungsi f(x), misalnya
untuk domain [-10,10].

> plot(f(x),x=-10..10);

114 Turunan



dan diperoleh grafik seperti pada Gambar 7-9


Gambar 7-9. Grafik fungsi f(x) = x
2/3
(6-x)
1/3

Berdasarkan ilustrasi grafik tersebut, tampak bahwa untuk x < 0 nilai f(x) turun,
kemudian naik untuk 0 < x < 4, turun kembali pada 4 < x < 6 dan x > 6.
Titik Balik Grafik Fungsi
Diberikan suatu fungsi f(x). Misalkan a adalah nilai kritis dari f(x), maka titik (a, f(a))
dinamakan titik balik. Pada titik inilah terjadi perubahan arah grafik fungsi. Adapun
jenis titik balik ada 3 macam, yaitu titik balik maksimum, minimum, dan titik belok.
Untuk lebih jelasnya, perhatikan grafik fungsi f(x) = 0.25x
4
-2x
3
+4x
2
pada interval [-2,6]
pada Gambar 7-10.
Pada gambar tersebut terlihat memiliki titik balik yang terletak pada x=0, x=2, dan
x=4. Untuk x=0 dan x=4 titik balik yang ada dinamakan titik balik minimum karena
untuk x < 0 menyebabkan f(x) turun (demikian pula untuk x < 4) dan untuk x > 0
menyebabkan f(x) naik, begitu pula untuk x > 4. Sedangkan pada x=2 titik baliknya
dinamakan titik balik maksimum karena untuk x < 2 menyebabkan f(x) naik dan
untuk x > 2 membuat f(x) turun.

Kalkulus dengan Maple 115




Gambar 7-10. Grafik fungsi f(x) = 0.25x
4
-2x
3
+4x
2

Misalkan pada x=a terdapat titik balik. Apabila untuk x<a menyebabkan f(x) naik dan
untuk x>a menyebabkan f(x) juga naik, maka x=a dinamakan titik belok. Begitu pula
apabila untuk x<a menyebabkan f(x) turun dan untuk x>a nilai f(x) juga turun, maka
x=a juga dinamakan titik belok.
Berikut ini diberikan contoh menentukan titik balik dan jenisnya menggunakan
Maple.

Contoh:
Tentukan titik balik dan jenisnya dari ( )
2
4
x
f x
x
=
+
.

Penyelesaian:
Langkah pertama adalah mencari nilai kritis dari fungsi.

> f := (x) -> x/(x^2+4);
> solve(diff(f(x),x)=0,x);

Dari perintah tersebut akan diperoleh hasil –2 dan 2, artinya titik balik fungsi ada di
x=-2 dan x=2. Selanjutnya untuk menentukan jenis titik balik di x=-2, pilih sebarang
nilai x pada interval x<-2 dan pada interval –2<x<2. Misalkan pada interval x<-2
dipilih x =-3 dan untuk interval –2<x<2 dipilih x=1. Selanjutnya akan dicari nilai f’(x)
untuk kedua nilai x.
Dengan menggunakan perintah berikut ini

116 Turunan



> eval(diff(f(x),x),x=-3);

akan dihasilkan –5/169 atau dengan kata lain f’(x) bernilai negatif (f’(x) < 0). Artinya
f(x) turun untuk x<-2.

> eval(diff(f(x),x),x=1);

Hasilnya akan diperoleh 3/25 sehingga f’(x) positif, artinya untuk –2<x<2 fungsi
f(x) naik.
Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa x=-2 terdapat titik balik minimum, lebih
tepatnya pada titik (-2, -1/4).
Berikutnya untuk x=2. Pilih sebarang nilai x pada –2<x< 2 dan pada x>2. Misalkan
pada –2<x<2 dipilih x=0 dan pada x>2 dipilih 4. Selanjutnya akan dicari nilai f’(x)
untuk kedua nilai x.

> eval(diff(f(x),x),x=0);
> eval(diff(f(x),x),x=4);

Dari perhitungan tersebut, nilai f’(x) untuk x=0 adalah positif (1/4). Dengan demikian
untuk –2<x< 2 nilai f(x) adalah naik. Sedangkan untuk x=4, diperoleh nilai f’(x)=-
3/100. Sehingga dapat dikatakan pada x>2, nilai f(x) turun. Berdasarkan perhitungan,
maka dapat disimpulkan bahwa di x=2 terdapat titik balik maksimum tepatnya pada
titik (2,1/4)
Untuk menguji kebenaran perolehan kedua titik balik, dapat dilihat grafik fungsinya.
Perhatikan Gambar 7-11.

Kalkulus dengan Maple 117




Gambar 7-11. Grafik fungsi f(x) = x/(x
2
+4) pada interval [-6,6]

Pada Gambar 7-11 tampak bahwa titik balik minimum terletak pada x=-2, dan titik
balik maksimum pada x=2.

Contoh:
Tentukan titik balik dan jenisnya untuk f(x) = 2x
3
– x
4
.

Penyelesaian:
Terlebih dahulu akan dicari nilai kritis dari f(x).

> f := (x) -> 2*x^3-x^4;
> solve(diff(f(x),x)=0,x);

Berdasarkan hasil perhitungan diperoleh bahwa titik balik terletak pada x=0 dan
x=3/2. Berikutnya akan ditentukan jenis titik balik di kedua titik ini.
Pilih sebarang nilai x pada x < 0. Dalam hal ini, dapat dipilih x = -3. Selanjutnya pilih x
pada 0 < x < 3/2, misalnya dipilih x = 1. Nilai f’(x) pada kedua nilai x tersebut akan
ditentukan.

> eval(diff(f(x),x),x=-3);
> eval(diff(f(x),x),x=1);

118 Turunan



6 cm
Nilai f’(x) pada perhitungan di atas akan dihasilkan 162 untuk x=-3 atau f’(x) > 0.
Dengan demikian untuk x < 0 nilai f(x) naik. Sedangkan untuk x=1, nilai f’(x) = 2 atau
f’(x) > 0. Dalam hal ini untuk 0 < x < 3/2 nilai f(x) juga naik. Sehingga berdasarkan
keterangan yang diperoleh dapat disimpulkan pada x=0 terdapat titik belok, lebih
tepatnya pada titik (0,0).
Selanjutnya akan ditentukan jenis titik balik yang ada di x=3/2. Pilih sebarang x pada
0 < x < 3/2, misalnya x=1/2 dan sebarang x pada x > 3/2, misalnya x=5. Dengan cara
yang sama akan diperoleh hasil bahwa titik balik pada x=3/2 merupakan titik balik
maksimum tepatnya pada titik (3/2, 27/16).
Sebagai pembanding, dapat dilihat gambar grafik dari fungsi ini pada Gambar 7-12.


Gambar 7-12. Grafik fungsi f(x) = 2x
3
– x
4

Optimisasi
Aplikasi turunan yang terkait dengan optimisasi ini merupakan pengembangan dari
pencarian nilai maksimum dan minimum yang telah dibahas di subbab sebelumnya.
Pada subbab ini, pencarian nilai maksimum dan minimum akan diaplikasikan pada
permasalahan kehidupan sehari-hari.

Kasus 1.
Perhatikan gambar berikut ini.




Kalkulus dengan Maple 119



Berapakah luas maksimum persegi panjang yang terbentuk jika kedua titik sudutnya
terletak pada keliling setengah lingkaran yang berjari-jari 6cm, dan salah satu sisinya
berimpit dengan diameter lingkaran?

Penyelesaian:
Terlebih dahulu misalkan panjang persegi panjang adalah a cm dan lebarnya b cm.





Dengan R adalah jarak antara titik tengah diameter lingkaran dengan salah satu titik
sudut persegi panjang, atau dengan kata lain R adalah jari-jari setengah lingkaran.
Dari gambar tersebut diperoleh:
2 2 2
2 2 2
36 36
2 2 2
a a a
R b b b
| | | | | |
= + ⇔ = + ⇔ = −
| | |
\ ¹ \ ¹ \ ¹

Dengan demikian luas persegi panjang adalah
2
. 36
2
a
L a b a
| |
= = −
|
\ ¹

Selanjutnya untuk mencari nilai maksimum L, terlebih dahulu dicari nilai kritis dari L.
Berikut ini adalah perintah Maplenya.

> L := (a) -> a*sqrt(36-(a/2)^2);
> solve(diff(L(a),a)=0,a);

Dari perhitungan tersebut diperoleh hasil nilai kritisnya adalah a= 6 2 − dan a=6 2 .
Akan tetapi ukuran panjang tidak mungkin bernilai negatif, sehingga untuk a=- 6 2
dapat diabaikan. Dengan demikian dapat diketahui bahwa untuk mendapatkan luas
persegi panjang maksimum maka panjangnya harusnya 6 2 cm. Sedangkan luas
maksimumnya sendiri dapat dicari dengan perintah Maple

> L(6*sqrt(2));
a cm
b cm
R
120 Turunan




dan diperoleh hasil 18. Jadi luas maksimum persegi panjang adalah 18 cm
2
.

Kasus 2.
Sebuah perahu A meninggalkan sebuah dermaga pada pukul 14.00 dan berlayar
menuju selatan dengan kecepatan 20 km/jam. Perahu lain katakanlah B menuju ke
timur pada kecepatan 15 km/jam dan mencapai dermaga yang sama pukul 15.00.
Tentukan pada pukul berapa kedua perahu itu paling berdekatan dan berapa jarak
yang paling berdekatan tersebut?

Penyelesaian:
Ilustrasi kasus ini dapat digambarkan sebagai berikut








Dengan R adalah jarak antara kedua kapal.
Pada kasus ini, ketika kapal A baru berangkat (pukul 14.00), maka posisi kapal B
berjarak 15 km dari dermaga (mengingat satu jam berikutnya yaitu jam 15.00 kapal B
sampai di dermaga dengan kecepatan 15 km/jam).
Jarak yang ditempuh kapal B setelah t jam adalah 15t km. Dengan demikian
perubahan jarak kapal B dari dermaga sejak pukul 14.00 adalah 15-15t km. Sedangkan
perubahan jarak kapal A dari dermaga sejak pukul 14.00 adalah 20t km. Sehingga
ilustrasi kasus tersebut dapat digambarkan sebagai berikut



dermaga
Kapal A
Kapal B
R
Kalkulus dengan Maple 121









Dengan menggunakan teorema Pythagoras, dapat ditentukan jarak antara kedua
kapal yaitu
( ) ( )
2 2
15 15 20 R t t = − +
Sehingga jarak kedua kapal paling berdekatan adalah ekuivalen dengan mencari
minimum dari R. Berikut ini adalah perintah Maplenya.

> R := (t) -> sqrt((15-15*t)^2 + (20*t)^2);
> solve(diff(R(t),t)=0,t);

Berdasarkan perhitungan diperoleh hasil bahwa nilai kritis adalah t = 9/25. Dengan
kata lain, kedua kapal paling berdekatan setelah 9/25 jam atau 21 menit 36 detik.
Sehingga kedua kapal berada paling berdekatan pada pukul 14.21 lebih 36 detik.
Sedangkan jarak R dapat dicari dengan perintah

> R(9/25);

dan diperoleh hasil 12. Jadi kedua kapal berada paling berdekatan pada jarak 12 km.

Kasus 3.
Dalam suatu sarang lebah, setiap sel berupa prisma segienam beraturan yang terbuka
pada satu ujung dengan sudut trihedral pada sudut yang lainnya. Perhatikan gambar
berikut ini.



dermaga
Kapal A
Kapal B
R
15-15t km
20t km
122 Turunan










Dipercaya bahwa lebah membentuk sel sarangnya dalam suatu cara sehingga dapat
meminimumkan luas permukaan sel. Hal ini dilakukan oleh lebah untuk
meminimumkan jumlah lilin yang digunakan untuk membangun sel. Berdasarkan
ilmu geometri, luas permukaan sel (S) dapat dirumuskan sebagai berikut:
2 2
3 3
6 cot 3 csc
2 2
S sh s s θ θ = − +
dengan s adalah panjang sisi segienam dan h adalah tinggi sel. Keduanya adalah
konstanta.
1. Tentukan dS/dθ
2. Berapa seharusnya sudut (θ) yang lebih disenangi lebah?
3. Tentukan luas permukaan minimum sel lebah (dalam s dan h)
4. Gambar grafik S untuk s=0.5 cm dan h=2.5 cm
5. pada θ∈[0.5,1.2]. Ingat, bahwa dalam hal ini θ dalam satuan radian.

Penyelesaian:
1. Berikut ini adalah perintah untuk mencari dS/dθ

> S:=(teta)->6*s*h-3/2*s^2*ctg(teta)+
3/2*sqrt(3)*s^2*csc(teta);
> Derv := (teta) -> diff(S(teta),teta);

perintah tersebut akan menghasilkan
dS/dθ =
( )
2 2 2
3 3
1 cot 3 csc cot
2 2
s s θ θ θ − − − −
s
h
θ
Kalkulus dengan Maple 123



2. Dalam hal ini, akan dicari nilai θ sedemikian S minimum.
Sehingga dalam mencari θ, terlebih dahulu akan dicari nilai kritis dari S. Dengan
menggunakan perintah berikut

> nilaikritis := evalf(solve(Derv(teta)=0),teta);

akan diperoleh hasil
nilaikritis = (0.9553166183,-09553166183);
Artinya bahwa telah diperoleh 2 buah nilai kritis. Apabila kedua nilaikritis
dikonversi ke dalam derajad, maka perintahnya:
> sudut1 := nilaikritis[1]*180/Pi;
> sudut2 := nilaikritis[2]*180/Pi;

Dua perintah di atas akan menghasilkan 2 buah sudut dalam derajad, yaitu
54.736
o
dan –54.736
o
. Dalam hal ini untuk sudut negatif tidak mungkin, sehingga
untuk mendapatkan luas permukaan minimum, besar θ adalah sekitar 54.736
o
.
3. Luas permukaan sel S dapat dicari dengan perintah berikut

> evalf(S(nilaikritis[1]));

dan akan diperoleh hasil luas permukaan S adalah +
2
6 2.121320343 sh s .
4. Berikut ini adalah perintah plot untuk menggambar grafik S
Untuk s=0.5 cm dan h=2.5 cm

> s := 0.5;
> h := 2.5;
> plot(S(teta),teta=0.5..1.2);

dan perintah tersebut akan menghasilkan grafik seperti berikut (Gambar 7-13)

124 Turunan




Gambar 7-13. Grafik S(θ θθ θ) pada interval [0.5, 1.2]

Dari Gambar 7-13 tampak bahwa nilai minimum S berada di sekitar θ = 0.95 hal
ini mendukung hasil perhitungan soal b.
Soal Soal Soal Soal- -- -soal Latihan soal Latihan soal Latihan soal Latihan
1. Dengan menggunakan definisi turunan, tentukan f’(x) berikut ini.
a. ( )
3
1 2 f x x x = + −
b. ( )
2
3 1
x
f x
x
=
+

c. ( )
1
6 1
f x
x
= −


d. ( )
2
3
4 3
x
f x
x
=


e. ( )
2
1 f x x = +
f. ( ) ( ) sin f x x x = +
g. ( ) 3
x x
f x e e

= +
h. ( )
( )
( )
sin
cos
x
x x
f x
e x
=
2. Tentukan gradien pada x=3 dari semua fungsi f(x) yang ada pada soal no. 1
Kalkulus dengan Maple 125



3. Gambarlah grafik fungsi f’(x) dari f(x) yang ada pada soal no. 1 dengan dan tanpa
menggunakan perintah DerivativePlot.
4. Tunjukkan bahwa ( ) 6 f x x = − tidak diferensiabel di x=6. Carilah f’(x) dan buat
sketsa grafiknya.
5. Dengan menggunakan perintah diff, tentukan turunan fungsi-fungsi berikut ini
a. ( ) ( )
3
16 f x x =
b. ( )
2
1
g x x
x
= +
c. ( )
2 4
1
5
2
f x x x x = + +
d. ( )
3/4 5/3
4 h x x x

= −
e. ( )
3 x x x
g x
x

=
f. ( ) ( )( )
2 2
1 2 G s s s s = + + +
g. ( ) ( ) ( )
2
15
2
3 14 4 f t t t t = − +
h. ( ) ( )
3
2 H t t t = +
i. ( )
2
B C
K t A
t t
= + +
j. ( )
2
1
g x x x
x x
= +
k. ( ) h x x x x = + +
l. ( )
2
sin
2
s s
s
F s e
+ | |
= +
|
\ ¹

m. ( ) ( ) tan sin cos H x x x = +
n. ( )
( )
( )
2
1 tan 2
1 tan 3
x
P x
x
+ +
=
− +

6. Gunakan Calculus 1 Student Package untuk mencari turunan dari fungsi-
fungsi yang ada di soal no. 6.f sampai 6.n.
126 Turunan



7. Carilah titik pada kurva y = x
3
– x
2
– x + 1 yang garis singgungnya mendatar!
8. Carilah semua titik dari fungsi ( )
2
2sin sin f x x x = + yang garis singgungnya
mendatar!
9. Tunjukkan bahwa kurva y = 6x
3
+ 5x – 3 tidak mempunyai garis singgung yang
gradiennya 4.
10. Carilah persamaan garis singgung pada kurva berikut ini di titik yang diberikan
a.
2
1
x
y
x
=
+
, (1,1)
b.
1
x
y
x
=
+
, (4,0.4)
c. y x x x = + , (1,2)
11. Kurva y=1/(1+x
2
) disebut kurva sihir Maria Agnesi. Carilah persamaan garis
singgung pada kurva ini di titik (-1, 0.5). Selanjutnya gambarlah grafik y dan garis
singgung di titik tersebut dalam satu bidang grafik.
12. Kurva y=x/(1+x
2
) disebut kurva serupa ular. Carilah persamaan garis singgung
pada kurva ini di titik (3, 0.3). Selanjutnya gambarlah grafik y dan garis singgung
di titik tersebut dalam satu bidang grafik.
13. Pada x berapakah fungsi f(x) berikut terdiferensial?
( )
2
1 2 jika 1
jika - 1 1
jika 1
x x
f x x x
x x
− − < − ¦
¦
= ≤ ≤
´
¦
>
¹

Tentukan pula f’(x) dan buat sketsa grafik f(x) dan f’(x).
14. Jika persamaan gerak partikel diberikan oleh
( ) cos s A t ω δ = +
dengan ω dan δ adalah suatu konstanta, maka partikel tersebut dikatakan
mengalami gerak harmonis sederhana.
a. Carilah kecepatan [artikel pada waktu t
b. Kapan kecepatannya sama dengan 0?
15. Bintang-bintang bernama Chepeid adalah bintang yang kecemerlangannya
berganti-ganti (bertambah dan berku-rang). Diantara bintang-bintang tersebut
yang paling dapat dilihat dengan mudah adalah Delta Chepei yang
kecemerlangannya dirumuskan oleh
Kalkulus dengan Maple 127



( ) ( ) 4 0.35sin 2 /5.4 B t t π = +
dengan t diukur dalam satuan hari.
a. carilah laju perubahan kecemerlangan setelah t hari
b. carilah laju perubahan kecemerlangan setelah 5 hari
16. Carilah persamaan garis singgung pada kurva berikut ini pada titik yang
diberikan
a.
2 2
1
16 9
y x
− = , (-5, -9/4)
b.
2 2
1
9 36
y x
+ = , (-1, 4 2 )
c. ( )
2 3
3 y x x = − , (1,2)
d. ( ) ( )
2
2 2 2
1 4 x y y y = + − , (0,-2)
17. Kurva dengan persamaan y
2
=x
2
+3x
2
disebut kubik Tschirnhausen. Carilah
persamaan garis singgung kurva di titik (1,-2). Selanjutnya gambarkan kurva dan
garis singgung di titik tersebut. Tentukan pula titik pada kurva dimana garis
singgungnya mendatar.
18. Lampu jalan dipasang pada puncak tiang setinggi 5 kaki. Seorang pejalan kaki
yang tingginya 6 kaki berjalan menjauhi tiang tersebut dengan kecepatan 5
kaki/detik sepanjang garis lurus. Seberapa cepat ujung bayangan bergerak
sewaktu orang tersebut berada sejauh 40 kaki dari tiang?
19. Volume suatu kubus bertambah pada laju 35 cm
3
/menit. Berapa cepat luas
permukaan kubus bertambah pada waktu panjang sisi 40 cm?
20. Volume 1 kg air pada suhu T antara 0
o
C sampai dengan 30
o
C dirumuskan
dengan
2 3
999.87 0.06426 0.0085043 0.0000679 V T T T = − + −
Carilah suhu T yang menyebabkan air mencapai volume maksimum!
21. Model untuk harga suatu makanan antara tahun 1984 dan 1994 diberikan oleh
rumus
( )
5 4 3
2
0.00009045 0.001438 0.06561
0.4598 0.627 99.33
P t t t t
t t
= + −
+ − +

128 Turunan



dengan t diukur dalam tahun terhitung mulai tahun 1985, sehingga 0 10 t ≤ ≤
dan satuan P(t) adalah dalam dollar. Tentukan harga makanan terendah dalam
kurun waktu 1984-1994 tersebut!
22. Carilah nilai kritis, maksimum dan minimum lokal, titik balik, dan selang dimana
f(x) turun atau naik dari fungsi-fungsi f(x) berikut ini. Selanjutnya bandingkan
hasil perhitungan tersebut dengan grafik fungsinya.
a. ( )
3 2
2 3 15 f x x x x = − −
b. ( )
5 3
3 5 3 f x x x = − +
c. ( )
2
1 f x x x = +
d. ( ) ( )
2/3
1/3
4 f x x x = +
e. ( )
3
2
10 5
5
x x
f x
x
− +
=
+

23. Carilah luas persegi panjang maksimum yang dapat diletakkan dalam segitiga
siku-siku dengan panjang alas 4 cm dan tinggi 3 cm. Kedua sisi-sisi persegi
panjang terletak pada sisi alas dan tinggi segitiga!
24. Sebuah kaleng silinder tanpa tutup dibuat untuk menampung V cm
3
cairan.
Carilah ukuran kaleng (jari-jari dan tinggi) sedemikian hingga meminimumkan
biaya baja untuk membuat kaleng tersebut!
25. Sebuah talang penampung air hujan dibangun dari lembaran seng yang memiliki
lebar 30 cm dengan menekuk sepertiga lebar senga ke atas pada masing-masing
sisi sebesar sudut θ (perhatikan gambar berikut).




Tentukan θ sedemikian hingga diperoleh bentuk talang yang dapat menampung
air dalam jumlah maksimum?


θ θ
10 cm 10 cm 10 cm
Kalkulus dengan Maple 129



B Ba ab b 6 6
Integral
Integral Tentu Integral Tentu Integral Tentu Integral Tentu
Secara matematis, integral tentu adalah sebagai berikut:
Misalkan f fungsi kontinu yang didefinisikan untuk ≤ ≤ a x b . Selanjutnya interval
[a,b] dibagi menjadi n subinterval yang sama dengan lebar ( ) ∆ = − / x b a n .
Dimisalkan x0 (=a), x1, x2, …, xn(=b) adalah titik-titik ujung subinterval tersebut dan
dipilih titik-titik x1*, x2*, …, xn* pada setiap subinterval sehingga xi* terletak pada
setiap selang [xI-1, xi], maka definisi integral tentu f dari a sampai b adalah
( ) ( )
→∞
=
= ∆


*
1
lim
b
n
i
n
i
a
f x dx f x x
Jumlahan
( )
=


*
1
n
i
i
f x x
yang muncul pada definisi integral tentu dinamakan jumlahan Riemann. Pada subbab
ini akan dibahas bagaimana menentukan integral tentu dengan menggunakan konsep
jumlahan Riemann dan juga perintah khusus dalam Maple untuk menghitung
integral tentu.
Jumlahan Riemann
Jumlahan Riemann ini menghitung integral tentu secara pendekatan. Nilai integral
tentu f(x) dari [a, b] dihitung dengan mencari luas seluruh persegi panjang yang ada
antara garis kurva dan sumbu x.
Dalam Maple telah tersedia perintah untuk memvisualisasikan jumlahan Riemann ini
secara grafis dan juga menghitung nilai integral tentu tersebut. Perintah ini terdapat
dalam Calculus1 Student Package. Adapun sintaks perintahnya adalah

> with(Student[Calculus1]):
> RiemannSum(f(x), x = a..b, option)

130 Integral



Perintah di atas digunakan untuk menghitung jumlahan Riemann suatu fungsi f(x)
dengan batas kiri a dan batas kanan b menggunakan metode tertentu (jenis metode
ditambahkan pada option). Adapun pada option dapat ditambahkan perintah-
perintah sebagai berikut
- method = left, right, midpoint, upper, lower, atau random
Perintah ini digunakan untuk menentukan metode yang digunakan dalam
perhitungan jumlahan Riemann. Beberapa alternatif pilihan metode yang dapat
digunakan adalah:
a. method = left, metode ini memilih
*
i
x yaitu titik di paling kiri subinterval
b. method = right, metode ini memilih
*
i
x yaitu titik di paling kanan subinterval
c. method = midpoint, metode ini memilih
*
i
x yaitu titik di tengah subinterval.
Metode ini adalah sebagai default dari perintah RiemannSum, sehingga
apabila option method tidak disertakan, maka metode inilah yang digunakan
oleh Maple.
d. method = upper, metode ini memilih
*
i
x yaitu titik yang paling besar nilai
fungsinya dalam subinterval
e. method = lower, metode ini memilih
*
i
x yaitu titik yang paling kecil nilai
fungsinya dalam subinterval
f. method = random, metode ini memilih
*
i
x secara random dalam subinterval
- output = value, plot, sum, animation
Perintah dalam option ini digunakan untuk menentukan output yang ingin
ditampilkan setelah perintah RiemannSum ini diberikan. Berikut ini beberapa
jenis output yang dapat dipilih
a. output = value, digunakan untuk menampilkan output dalam bentuk hasil
pendekatan jumlahan Riemann (default)
b. output = plot, digunakan untuk menampilkan output dalam bentuk grafik
yang memvisualisasikan jumlahan Riemann.
c. output = sum, digunakan untuk menampilkan output dalam bentuk
formulasi jumlahan
( )
=


*
1
n
i
i
f x x .
d. output = animation, digunakan untuk menampilkan output dalam bentuk
animasi.
Kalkulus dengan Maple 131



- partition = n
Option ini digunakan untuk menentukan jumlah partisi /subinterval dalam
interval [a, b]. Secara default jumlah partisi adalah 10. Sedangkan apabila ingin
mempartisi interval menjadi 20 subinterval, maka tambahkan perintah
partition=20 pada option ini.
- Title = string
Judul/title dari visualisasi dapat diatur menggunakan option ini.

Contoh:
Tentukan integral tentu dari
( )

5
0
sin x dx
dengan jumlahan Riemann menggunakan 20 partisi/subinterval. Metode yang
digunakan adalah titik kiri (left). Tampilkan pula visualisasi secara grafis jumlahan
Riemann ini.

Penyelesaian:

> f := x -> sin(x);
> with(Student[Calculus1]):
> RiemannSum(f(x), x = 0..5, partition=20, method=left,
output=value);
> evalf(%);

Perintah diatas akan menghasilkan 0.8324685298. Nilai tersebut adalah nilai
pendekatan dari integral tentu f(x)=sin(x) dengan batas bawah 0 dan batas atas 5
dengan 20 partisi.
Berikutnya, kita akan memvisualisasikan jumlahan Riemann untuk kasus ini.

> RiemannSum(f(x), x = 0..5, partition=20, method=left,
output=plot,title=“Jumlahan Riemann f(x)=sin x”);

Selanjutnya akan diperoleh grafik seperti pada Gambar 8-1.

132 Integral




Gambar 8-1. Visualisasi Jumlahan Riemann untuk f(x)=sin(x) dengan 20 partisi pada [0,5]

Pada gambar tersebut terlihat bahwa interval [0,5] dibagi menjadi 20 partisi. Nilai
pendekatan integral tentu diperoleh dengan menjumlahkan luasan persegi panjang-
persegi panjang yang dibatasi oleh kurva dengan sumbu x.
Bagaimana apabila jumlah partisi diperbanyak? Bandingkan Gambar 8-1 dengan
Gambar 8-2 berikut ini yang menggunakan jumlah partisi 50.


Gambar 8-2. Visualisasi Jumlahan Riemann untuk f(x)=sin(x) dengan 50 partisi pada [0,5]

Dari gambar tersebut tampak bahwa semakin banyak partisi, maka luasan semua
persegi panjang semakin mendekati luasan bidang yang dibatasi kurva dengan
sumbu x. Dengan demikian semakin banyak partisi yang diambil maka hasil
pendekatan integral tentu semakin mendekati eksaknya.
Pertanyaannya sekarang adalah bagaimana menentukan hasil eksak dari integral
tentu f(x) dengan batas integrasi a sampai b? Secara definisi yang sudah dijelaskan
Kalkulus dengan Maple 133



sebelumnya, kita dapat menghitungnya dengan Maple. Berikut ini adalah urutan
perintahnya.

> with(Student[Calculus1]):
> RiemannSum(f(x), x = a..b, partition=n,output=sum);
> limit(%,n=infinity);

Perintah kedua digunakan untuk mencari formula jumlahan Riemaan dengan partisi
sejumlah n. Selanjutnya formula Riemann yang telah diperoleh dicari limitnya untuk
→∞ n . Untuk perintah terakhir tersebut dapat pula diubah menjadi

> evalf(limit(%,n=infinity));

untuk menyatakan hasil integral tentu dalam bentuk floating point.

Contoh:
Dengan menggunakan perhitungan sesuai dengan definisi integral tentu, tentukan
( )
π
π

3
cos x x dx
Penyelesaian:

> with(Student[Calculus1]):
> f := x -> x*cos(x);
> RiemannSum(f(x), x = Pi..3*Pi, partition=n,output=sum); >
limit(%,n=infinity);

Secara perhitungan, hasil integral tentu untuk contoh ini adalah 0.
Menghitung Integral Tentu
Selain cara perhitungan integral menggunakan definisi, dalam Maple juga terdapat
perintah yang lebih praktis untuk perhitungan integral tentu. Berikut ini adalah
sintaks untuk menghitung integral tentu f(x) dengan batas integrasi a sampai b adalah:

> int(f(x),x=a..b);

134 Integral



Contoh:
Tentukan nilai integral tentu berikut ini
1.


7
4
3
x
dx
x

2.


4
1
sin
x
e xdx
3. ( ) +

5
1/3
3/2
2
1 x x dx
4. ( )

8
0
f x dx dengan ( )
<
¦
=
´

¹
2
, 4
, 4
x x
f x
x x


Penyelesaian:
1. > int(x/(x-3),x=4..7);

dan akan diperoleh hasil 3+ln(2) atau 7.158883084 dalam floating point.
2. > evalf(int(exp(x)*sin(x),x=-1..4));

Hasil integrasinya akan diperoleh –2.561978857
3. > evalf(int(surd(x^3,2)*surd(x+1,3),x=2..5));

dan hasilnya adalah 33.81671276
4. > f := x -> piecewise(x<4,x,x>=4,x^2);
> int(f(x),x=0..8);

Hasil integrasinya adalah 472/3 atau 157.3333333.
Kalkulus dengan Maple 135



Integral Tak Tentu Integral Tak Tentu Integral Tak Tentu Integral Tak Tentu
Integral tak tentu dari suatu fungsi merupakan kebalikan dari turunan/derivatif
sehingga integral tak tentu ini juga disebut anti derivatif. Misalkan F(x) adalah suatu
fungsi dan f(x) merupakan derivatif dari F(x) tersebut, maka integral tak tentu dari f(x)
dinotasikan sebagai
( ) ( ) =

f x dx F x
Maple juga menyediakan perintah untuk mencari integral tak tentu ini. Perintahnya
mirip dengan pencarian integral tentu. Misalkan akan dicari integral f(x) terhadap x,
maka sintaks perintahnya adalah:

> int(f(x),x);

Contoh:
Tentukan integral berikut
1. ( ) +

2
2 x dx
2. ( ) −

sin cos t t dt
3.
| |
+
|
\ ¹

2/3
1
x dx
x


Penyelesaian:
1. > f := x -> (x+2)^2;
> int(f(x),x);
Hasilnya akan diperoleh
( ) +
3
2
3
x

2. > int(sin(t)-cos(t),t);
Hasil integralnya adalah
( ) ( ) − − cos sin t t

136 Integral



3. > int(x^(2/3)+1/x,x);
Hasilnya adalah
( ) +
5/3
3
ln
5
x
x
Calcu Calcu Calcu Calculus1 Student Package lus1 Student Package lus1 Student Package lus1 Student Package untuk Integral untuk Integral untuk Integral untuk Integral
Dalam subbab ini akan dibahas mengenai bagaimana mencari integral dengan
menggunakan Calculus1 Student Package. Meskipun Maple telah
menyediakan perintah untuk mencari integral dengan cepat seperti yang dibahas
sebelumnya, namun sangatlah perlu untuk mempelajari teknik pengintegralan,
terutama bagi para siswa yang sedang mempelajari kalkulus integral.
Cara penggunaan Calculus1 Student Package untuk mencari integral hampir
sama dengan mencari limit dan turunan seperti yang telah dibahas di bab
sebelumnya.
Sebagai awal untuk menggunakan paket ini, berikut adalah perintah untuk
aktifasinya.

> with(Student:-Calculus1):
> infolevel[Student] := 1:

Sedangkan tabel berikut ini menampilkan beberapa aturan yang dapat diberikan
dalam teknik pengintegralan.











Kalkulus dengan Maple 137



Nama Aturan Notasi Deskripsi
constant
=

c dx cx
constantmultiple `c*`
( ) ( ) =
∫ ∫
cf x dx c f x dx
diff Diff
( ) ( ) =

' f x dx f x
difference `-`
( ) ( )
( )
( ) ( ) − = −
∫ ∫ ∫
f x g x dx f x dx g x dx
identity
=

2
2
x
xdx
partialfractions
( ) ( ) ( ) ( ) = + +
∫ ∫

1 2
f x dx R x R x dx
dengan
( ) ( ) + +…
1 2
R x R x adalah pecahan partial dari f(x).
power `^`
+
=
+

1
1
n
n
x
x dx
n

change Menyelesaikan integrasi dengan substitusi.
revert Mengembalikan perubahan substitusi variabel
parts Menyelesaikan integrasi menggunakan teknik
integral parsial.
( ) ( )
( ) ( ) ( ) ( )
=



'
'
f x g x dx
f x g x g x f x dx

solve Menyelesaikan integrasi secara aljabar apabila
dijumpai bentuk integral yang sama lebih dari sekali.
Biasanya sering digunakan untuk integrasi parsial.
sum `+`
( ) ( ) ( )
( ) ( )
+ =
+

∫ ∫
f x g x dx
f x dx g x dx

Tabel 8-1. Aturan teknik pengintegralan

Selain aturan tersebut, terdapat pula aturan yang terkait dengan bentuk dasar fungsi.
Perhatikan tabel berikut ini.
138 Integral




Nama Aturan Deskripsi
sin
= −

sin cos xdx x
cos
=

cos sin xdx x
tan
( ) = −

tan ln cos xdx x
csc
( ) = − +

csc ln csc cot xdx x x
sec
( ) = +

sec ln sec tan xdx x x
cot
( ) =

cot ln sin xdx x
sinh
=

sinh cosh xdx x
cosh
=

cosh sinh xdx x
tanh
( ) =

tanh ln cosh xdx x
csch
| | | |
=
| |
\ ¹ \ ¹

sech ln tanh
2
x
xdx
sech
( ) =

tanh arctan sinh xdx x
coth
( ) =

coth ln sinh xdx x
ln
= −

ln ln xdx x x x
exp
=

x x
e dx e
Tabel 8-2. Aturan pengintegralan terkait dengan bentuk fungsi dasar

Contoh:
Dengan menggunakan Calculus1 Student Package, tentukan integral berikut
ini.
1. ( )

2 sin x x dx
Kalkulus dengan Maple 139



2. ( ) +

2
1
x
x e dx
3. ( )
+
+

2 1
sin 2 1
x
x e dx
4.

| |

|
− + − \ ¹
∫ 2
3 1 1
3 2 1 5 3
x
dx
x x x


Penyelesaian:

> with(Student:-Calculus1):
> infolevel[Student] := 1:

1. Misalkan ( ) ( ) = 2 sin f x x x

> f := x -> 2*x*sin(x);

Sebagai langkah pertama dapat digunakan aturan constantmultipe

> Rule[constantmultiple](Int(f(x),x));

( ) ( ) =
∫ ∫
2 sin 2 sin x x dx x x dx (*)

Selanjutnya dapat digunakan aturan integral parsial (parts). Misalkan akan
dicari
( ) ( ) ( ) ( ) ( ) ( ) = −
∫ ∫
' ' f x g x dx f x g x g x f x dx
dengan integral parsial, maka penulisan aturan ini adalah
Rule[parts,f(x),g(x)]. Untuk integral (*) tersebut, dapat dipilih f(x)=x dan
g(x) = -cos(x).

> Rule[parts,x,-cos(x)](%);

140 Integral



Hasilnya adalah
( ) ( ) ( ) = − − −
∫ ∫
2 sin 2 cos 2 cos x x dx x x x dx

Kembali diberikan aturan constantmultiple.

> Rule[constantmultiple](%);

diperoleh hasil

( ) ( ) ( ) = − +
∫ ∫
2 sin 2 cos 2 cos x x dx x x x dx

Selanjutnya integral terakhir yang diperoleh dapat diselesaikan dengan aturan
cosinus (cos).

> Rule[cos](%);
( ) ( ) ( ) = − +

2 sin 2 cos 2sin x x dx x x x
Demikianlah hasil integral dari contoh pertama ini.

2. Misalkan ( ) ( ) = +
2
1
x
f x x e

> f := (x+1)^2*exp(x);

Sebagai langkah pertama dapat dimisalkan u = x+1.

> Rule[change,u=x+1](Int(g(x),x));

Kalkulus dengan Maple 141



( )
( ) −
+ =
∫ ∫
2 1 2
1
u x
e x dx e u du

Langkah berikutnya akan diterapkan aturan integral parsial dengan memilih f(u)
= u
2
dan g(u)=e
u-1
.

> Rule[parts,u^2,exp(u-1)](%);

( )
( ) ( ) − −
+ = −
∫ ∫
2 1 1 2
1 2
u u x
e x dx e u e udu

> Rule[constantmultiple](%);

( )
( ) ( ) − −
+ = −
∫ ∫
2 1 1 2
1 2
u u x
e x dx e u e udu

Selanjutnya diterapkan aturan integral parsial kembali dengan mengambil f(u)=u
dan g(u)=e
u-1


> Rule[parts,u,exp(u-1)](%);

( )
( ) ( ) ( ) − − −
+ = − +
∫ ∫
2 1 1 1 2
1 2 2
u u u x
e x dx e u e u e du

Langkah berikutnya dapat dimisalkan y=u-1.

> Rule[change,y=u-1](%);

( )
( ) ( ) − −
+ = − +
∫ ∫
2 1 1 2
1 2 2
u u x y
e x dx e u e u e dy

142 Integral



Bentuk terakhir tersebut dijumpai integral dalam bentuk dasar eksponen,
sehingga langkah berikutnya dapat diterapkan aturan exp.

> Rule[exp](%);

( )
( ) ( ) − −
+ = − +

2 1 1 2
1 2 2
u u x y
e x dx e u e u e

Setelah tidak ada lagi bentuk integral, langkah berikutnya adalah menyatakan y
sebagai u-1 kembali.

> Rule[revert](%);

( )
( ) ( ) ( ) − − −
+ = − +

2 1 1 1 2
1 2 2
u u u x
e x dx e u e u e

Perintah berikut digunakan untuk menyatakan kembali u sebagai x-1.

> Rule[revert](%);

( ) + = +

2
2
1
x x x
e x dx e x e

3. Misalkan ( ) ( )
+
= +
2 1
sin 2 1
x
f x x e

> f := x -> sin(2*x+1)*exp(2*x+1);
Sebagai langkah awal, dapat kita misalkan u = 2x+1.

> Rule[change,u=2*x+1](Int(h(x),x));

Kalkulus dengan Maple 143



( )
( )
( )
+
+ =
∫ ∫
2 1
1
sin 2 1 sin
2
x u
x e dx u e du

> Rule[constantmultiple](%);

( )
( )
( )
+
+ =
∫ ∫
2 1
1
sin 2 1 sin
2
x u
x e dx u e du
Selanjutnya digunakan integral parsial dengan f(u)=sin(u) dan g(u)=exp(u).

> Rule[parts,sin(u),exp(u)](%);

( )
( )
( ) ( )
+
+ = −
∫ ∫
2 1
1 1
sin 2 1 sin cos
2 2
x u u
x e dx u e u e du
Kembali digunakan integral parsial dengan f(u)=cos(u) dan g(u)=exp(u)

> Rule[parts,cos(u),exp(u)](%);

( )
( )
( ) ( ) ( )
+
+ = − + −
∫ ∫
2 1
1 1 1
sin 2 1 sin cos sin
2 2 2
x u u u
x e dx u e u e u e du

> Rule[constantmultiple](%);

( )
( )
( ) ( ) ( )
+
+ = − −
∫ ∫
2 1
1 1 1
sin 2 1 sin cos sin
2 2 2
x u u u
x e dx u e u e u e du
Karena dijumpai kembali bentuk integral yang sama dengan langkah di awal
yaitu
( )

sin
u
u e du ,
maka dapat digunakan aturan solve.

> Rule[solve](%);

144 Integral



( )
( )
( )
( )
( )
+ +
+ = + −

2 1 2 1
1 1
sin 2 1 sin 2 1 cos
4 4
x x u
x e dx x e u e

Selanjutnya u dinyatakan kembali ke 2x+1.

> Rule[revert](%);

( )
( )
( )
( )
( )
( ) + + +
+ = + − +

2 1 2 1 2 1
1 1
sin 2 1 sin 2 1 cos 2 1
4 4
x x x
x e dx x e x e
4. Misalkan ( )

= −
− + −
2
3 1 1
3 2 1 5 3
x
f x
x x x


> f := x -> (3*x-1)/(3*x^2-2*x+1)-1/(5-3*x);

Sebagai langkah awal, kita pilih aturan difference.

> Rule[difference](Int(j(x),x));

( ) ( )
| |
− −
|
− = −
| − −
− + − +
\ ¹
∫ ∫ ∫ 2 2
2 2
3 1 1 3 1 1
5 3 5 3
3 2 1 3 2 1
x x
dx dx dx
x x
x x x x


Untuk integral bagian pertama dapat dimisalkan u=3x
2
-2x+1.

> Rule[change,u=3*x^2-2*x+1](%);

( )
| |

|
− = + −
| − −
− +
\ ¹
∫ ∫ ∫ 2 2
2
3 1 1 1 1
5 3 2 5 3
3 2 1
x
dx du dx
x u x
x x


Kalkulus dengan Maple 145



> Rule[constantmultiple](%);

( )
| |

|
− = −
| − −
− +
\ ¹
∫ ∫ ∫ 2 2
2
3 1 1 1 1
5 3 2 5 3
3 2 1
x
dx du dx
x u x
x x


Selanjutnya digunakan aturan power.

> Rule[power](%);

( )
| |

|
− = − + −
| − −
− +
\ ¹
∫ ∫ 2
2
3 1 1 1 1
5 3 2 5 3
3 2 1
x
dx dx
x u x
x x


> Rule[constantmultiple](%);

( )
| |

|
− = − −
| − −
− +
\ ¹
∫ ∫ 2
2
3 1 1 1 1
5 3 2 5 3
3 2 1
x
dx dx
x u x
x x


Untuk integral bagian kedua, dapat dimisalkan v=5-3x.

> Rule[change,v=5-3*x](%);
( )
| |

|
− = − +
| −
− +
\ ¹
∫ ∫ 2
2
3 1 1 1 1
5 3 2 3
3 2 1
x
dx dv
x u v
x x


> Rule[constantmultiple](%);

146 Integral



( )
| |

|
− = − +
| −
− +
\ ¹
∫ ∫ 2
2
3 1 1 1 1 1
5 3 2 3
3 2 1
x
dx dv
x u v
x x


Untuk integral bagian kedua, selanjutnya digunakan aturan power

> Rule[power](%);

( )
( )
| |

|
− = − +
| −
− +
\ ¹
∫ 2
2
3 1 1 1 1
ln
5 3 2 3
3 2 1
x
dx v
x u
x x


Perintah di bawah ini untuk menyatakan kembali v sebagai 5-3x.

> Rule[revert](%);

( )
( )
| |

|
− = − + −
| −
− +
\ ¹
∫ 2
2
3 1 1 1 1
ln 5 3
5 3 2 3
3 2 1
x
dx x
x u
x x


Sedangkan langkah berikut ini untuk menyatakan kembali u sebagai 3x
2
-2x+1.

> Rule[revert](%);

( )
( )
| |

|
− = − + −
| − − +
− +
\ ¹
∫ 2 2
2
3 1 1 1 1
ln 5 3
5 3 6 4 2 3
3 2 1
x
dx x
x x x
x x

Mencari Integral Tentu dengan Mencari Integral Tentu dengan Mencari Integral Tentu dengan Mencari Integral Tentu dengan Metode Metode Metode Metode Pendekatan Pendekatan Pendekatan Pendekatan
Tidak semua fungsi yang terintegral dapat diintegralkan dengan mudah secara eksak
dengan aturan-aturan yang ada. Beberapa fungsi sangat sulit untuk dicari integralnya.
Kalkulus dengan Maple 147



Oleh karena itu diperlukan metode numerik untuk mencari pendekatan hasil
integrasi.
Terdapat beberapa metode untuk mencari pendekatan integral tentu, diantaranya
adalah metode trapezoid, Newton Cotes, metode Simpson, dan metode Simpson 3/8.
Maple menyediakan perintah untuk mencari pendekatan integral tentu dengan
metode tersebut. Selain itu, dapat pula dihasilkan visualisasi implementasi metode
secara grafis.
Berikut ini adalah sintaks penulisan perintah untuk mencari pendekatan integral tentu
( )

b
a
f x dx

menggunakan Maple.

> with(Student[Calculus1]):
> ApproximateInt(f(x),x=a..b,option)

Bagian option dapat dituliskan beberapa perintah berikut ini:
- Method = newtoncotes[N], simpson, simpson[3/8], trapezoid
Option ini digunakan untuk menentukan metode yang digunakan untuk mencari
pendekatan integrasinya. Parameter N dalam newtoncotes dapat diisi bilangan
bulat positif yang menyatakan order yang akan dipilih.
- Output = sum, value, plot, animation
Apabila output=sum yang dipilih, maka akan dihasilkan pendekatan integrasi
tentu dalam bentuk/format jumlahan. Sedangkan apabila dipilih value, maka
akan dihasilkan nilai hasil pendekatannya. Untuk menampilkan visualisasi grafis
dari metode yang dipilih, digunakan output=plot. Output= animation akan
menghasilkan visualisasi dalam bentuk animasi.
- Partition = n
Option ini menyatakan jumlah partisi/subinterval dalam interval [a, b].
- Title = string
Title dari grafik visualisasi dapat diubah dengan option ini.

148 Integral



Contoh:
Tentukan pendekatan integral berikut ini.

2
2
0
x
e dx
menggunakan metode:
1. Trapezoid dengan 10 partisi/subinterval
2. Simpson dengan 12 partisi/subinterval
3. Simpson 3/8 dengan 15 partisi/subinterval

Penyelesaian:
Integral tersebut sangat sulit dicari penyelesaian eksaknya. Oleh karena itu
dibutuhkan metode penyelesaian secara numerik.

> f := x -> exp(x^2);
> with(Student[Calculus1]):

1. > ApproximateInt(f(x), x=0..2, partition=10,
method=trapezoid, output=plot, title="Pendekatan
Integral dengan M. Trapezoid");
Perintah tersebut menghasilkan grafik visualisasi penerapan metode trapezoid
untuk mencari pendekatan integral pada contoh ini (lihat Gambar 8-3).
Sedangkan perintah berikut digunakan untuk mencari hasil pendekatan
integrasinya.

Kalkulus dengan Maple 149




Gambar 8-3. Visualisasi metode trapezoid dengan 10 partisi

> ApproximateInt(f(x), x=0..2, partition=10,
method=trapezoid, output=value);
> evalf(%);

Adapun hasil pendekatan integrasinya akan diperoleh 17.17021015.

2. > ApproximateInt(f(x), x=0..2, partition=12,
method=simpson, output=plot, title="Pendekatan
Integral dengan M. Simpson");
> ApproximateInt(f(x), x=0..2, partition=12,
method=simpson, output=value);
> evalf(%);

3. > ApproximateInt(f(x), x=0..2, partition=15,
method=simpson[3/8], output=plot, title="Pendekatan
Integral dengan M. Simpson 3/8");
> ApproximateInt(f(x), x=0..2, partition=15,
method=simpson[3/8], output=value);
> evalf(%);

Dalam penggunaan metode pendekatan integrasi tersebut, semakin banyak partisi
yang diambil maka hasil pendekatannya juga semakin baik.
150 Integral



Penggunaan metode pendekatan tertentu juga akan berpengaruh pada hasil. Secara
teori numerik, metode simpson atau simpson 3/8 lebih baik daripada metode
trapezoid. Hal ini dapat ditunjukkan dengan mengambil jumlah partisi yang sama
untuk kedua metode, kemudian dibandingkan error penyelesaian pendekatannya
yaitu selisih penyelesaian pendekatan dengan nilai sebenarnya/ eksak, apabila
penyelesaian eksaknya sudah diketahui).
Integral Lipat Integral Lipat Integral Lipat Integral Lipat
Misalkan diketahui fungsi dua variabel f(x, y). Fungsi ini akan diintegralkan terhadap
x (dengan menganggap y tetap). Selanjutnya hasil integral akan diintegralkan kembali
terhadap x (dengan menganggap y tetap). Hal tersebut merupakan integral lipat dua
yang dinotasikan sebagai
( )
∫ ∫
, f x y dy dx
atau
( )
(
¸ ¸
∫ ∫
, f x y dy dx
Dengan menggunakan Maple, dapat dengan mudah menentukan integral lipat baik
untuk fungsi dua variabel atau lebih. Berikut ini adalah beberapa contoh
penggunaannya.

Contoh:
Tentukan integral lipat berikut
1.
( )
+
∫ ∫
2 4
2x y x y dxdy
2.
( )
+ −
∫ ∫ ∫
3 2 2
xy z x y z dzdy dx
3.
( )

∫ ∫
1 3
2
0 2
4 x xy dy dx

Penyelesaian:

1. > f := (x,y) -> 2*x^2*y+x^4*y;
> int(f(x,y),x);
> int(%,y);
Kalkulus dengan Maple 151




Perintah kedua tersebut digunakan untuk mencari integral f(x, y) terhadap x dan
dihasilkan
+
3 5
2 1
3 5
x y x y
Selanjutnya hasil integral yang diperoleh diintegralkan kembali terhadap y,
sehingga akan dihasilkan
+
3 2 5 2
1 1
3 10
x y x y .

2. > int(x*y^3*z^2+x^2*y-z,z);
> int(%,y);
> int(%,x);

Hasil integral lipat tiga tersebut akan diperoleh
+ −
2 4 3 3 2 2
1 1 1
24 6 2
x y z x y z z xy

3. > int(x^2-4*x*y,y=2..3);
> int(%,x=0..1);

Hasil integral akan diperoleh –14/3.
Penerapan Integral Penerapan Integral Penerapan Integral Penerapan Integral
Pada subbab berikut ini akan dibahas mengenai penerapan integral dalam mencari
luas daerah yang dibatasi kurva, menentukan volume dan luas permukaan benda
putar, serta panjang busur suatu kurva.
Luasan Daerah yang dibatasi Kurva
Seperti telah dibahas pada pembahasan sebelumnya bahwa integral tentu suatu
fungsi y=f(x) dari x=a…b merupakan luas daerah yang dibatasi kurva y=f(x) dengan
sumbu x untuk x=a sampai x=b. Berdasarkan konsep tersebut, integral dapat
digunakan untuk mencari luasan yang dibatasi oleh beberapa kurva.
152 Integral



Luas suatu daerah A yang dibatasi oleh kurva y=f(x), y=g(x), dan garis x=a, x=b
dengan f dan g kontinu serta f(x) ≥ g(x) untuk semua x pada selang [a, b] adalah
( ) ( ) = − (
¸ ¸ ∫
b
a
A f x g x dx
Selanjutnya akan diberikan beberapa contoh permasalahan penghitungan luas daerah
dengan menggunakan Maple.

Contoh:
Tentukan luas daerah yang dibatasi oleh kurva y=x
2
dan y=2x-x
2
.

Penyelesaian:
Untuk memudahkan penyelesaian, sebelumnya akan digambar dahulu daerah yang
dimaksud.

> f1 := x -> x^2;
> f2 := x -> 2*x-x^2;
> plot([f1(x),f2(x)],x=0..1.5,color=[red,blue],
legend=["y=x^2","y=2x-x^2"]);


Gambar 8-4. Plot kurva y=x
2
dan y=2x-x
2


Pada grafik terlihat ada 2 titik perpotongan. Titik-titik tersebut ditentukan dengan
perintah berikut ini.
Kalkulus dengan Maple 153




> titikpot := evalf(solve(f1(x)=f2(x),x));

dan diperoleh hasil bahwa kedua kurva berpotongan di x=0 dan x=1. Sehingga
berdasarkan Gambar 8-4, daerah yang dimaksud adalah daerah yang dibatasi kedua
kurva dengan batas x=0 sampai x=1. Dalam hal ini f2(x) ≥ f1(x).
Perintah dalam Maple untuk penyelesaiannya adalah:

> Luas := int(f2(x)-f1(x),x=titikpot[1]..titikpot[2]);

Dari perhitungan tersebut akan diketahui bahwa luas yang dibatasi kurva y=x
2
dan
y=2x-x
2
adalah 1/3 satuan luas.

Contoh:
Carilah luas daerah yang dibatasi oleh kurva = +
2
/ 1 y x x dan = −
4
y x x .

Penyelesaian:
Terlebih dahulu akan digambar plot kedua kurva.

> f1 := x -> x/(x^2+1)^(1/2);
> f2 := x -> x^4-x;
> plot([f1(x),f2(x)],x=0..1.5, color=[red,blue],
legend=["y=x/(x^2+1)^(1/2)","y=x^4-x"]);

Pada Gambar 8-5 tampak bahwa f1(x) ≥ f2(x) dan kedua kurva berpotongan di dua
titik yang masing-masing akan ditentukan berikut ini.

154 Integral




Gambar 8-5. Plot kurva = +
2
/ 1 y x x dan = −
4
y x x

> titikpot := evalf(solve(f1(x)=f2(x),x));

Apabila perintah tersebut dijalankan, maka akan diperoleh penyelesaian sebagai
berikut
0, -6.943394614-0.9836371135I, -6.943394614+0.9836371135I,
1.180775703.
Dari hasil yang telah diperoleh, tampak bahwa untuk penyelesaian real x hanya pada
penyelesaian pertama dan keempat, sedangkan yang lain adalah imajiner. Oleh
karena itu kedua kurva berpotongan di x=0 dan x=1.180775703.
Perhitungan Maple untuk menentukan luasnya adalah

> Luas := int(f1(x)-f2(x),x=titikpot[1]..titikpot[4]);

Berdasarkan perhitungan tersebut, diperoleh luas daerah yang dibatasi kedua kurva
adalah 0.7853885505 satuan luas.

Contoh :
Carilah luas daerah yang dibatasi kurva y=x-2 dan y
2
=3x+7.


Kalkulus dengan Maple 155



Penyelesaian:
Perintah di bawah ini digunakan untuk menggambar kedua kurva.

> with(plots):
> Gb1 := implicitplot(y^2=3*x+7,x=-3..10,
y=-3..8,color=red):
> Gb2 := plot(x-2,x=-3..10,color=blue):
> plots[display]({Gb1,Gb2});

Keterangan:
Perintah plots[display](); digunakan untuk menampilkan beberapa grafik yang
dihasilkan dari perintah yang berbeda dalam satu bidang gambar.
Adapun gambar kedua kurva seperti tampak pada Gambar 8-6.


Gambar 8-6. Plot kurva y
2
=3x+7 dany=x-2

Pada Gambar 8-6 terlihat bahwa y
2
=3x+7 bukanlah suatu fungsi dalam x. Akan tetapi
dalam hal ini y
2
=3x+7 dapat dinyatakan sebagai fungsi dalam y, yaitu f1(y) = (y
2
-7)/3.
Selanjutnya kita nyatakan pula y=x-2 sebagai fungsi dalam y, yaitu f2(y)=y+2.

> f1 := y -> (y^2-7)/3;
> f2 := y -> y+2;

Berikutnya akan dicari dua titik perpotongan kedua kurva di y.
156 Integral




> titikpot := evalf(solve(f1(y)=f2(y),y));

Perintah ini akan menghasilkan titik potong kedua kurva di y=5.405124838 dan y=-
2.405124838.
Pada Gambar 8-6 juga tampak bahwa f2(y) ≥ f1(y), sehingga luas daerah yang dibatasi
kedua kurva adalah

> Luas := int(f2(y)-f1(y),y=titikpot[2]..titikpot[1]);

dan hasilnya adalah 26.46806835 satuan luas.
Volume Benda Putar
Misalkan diketahui suatu kurva y=f(x) pada selang [a, b] yang kontinu pada selang
tersebut. Apabila daerah antara kurva dan sumbu x diputar 360
o
maka akan diperoleh
sebuah benda pejal bervolume. Dalam subbab selanjutnya berikut ini akan dibahas
bagaimana menggambar benda putar serta menghitung volumenya menggunakan
Maple.
Menggambar Volume Benda Putar
Untuk menggambar benda putar dengan Maple, dapat menggunakan Calculus1
Student Package. Dalam paket ini terdapat perintah VolumeOfRevolution().
Adapun sintaksnya adalah:

> with(Student[Calculus1]):
> VolumeOfRevolution(f(x),x=a..b,option);

Perintah tersebut digunakan untuk menggambar benda putar yang diperoleh dengan
memutar daerah antara kurva y=f(x) yang dibatasi oleh x=a sampai x=b. Adapun
option yang dapat diberikan antara lain:
- axis=horizontal ,vertical
Option ini digunakan untuk menentukan sumbu putar dari benda pejal. Apabila
diinginkan sumbu putarnya adalah sumbu x, maka axis=horizontal.
Sedangkan apabila sumbu y maka axis=vertical.
- output=value, plot, integral
Kalkulus dengan Maple 157



Supaya perintah tersebut dapat menampilkan visualisasi benda putar yang
diinginkan, maka option output dipilih plot. Apabila hanya diinginkan
menampilkan besarnya volume, maka output=value. Sedangkan
output=integral dipilih apabila ingin menampilkan formulasi integral yang
menyatakan perhitungan besarnya volume benda putar tersebut.
- title=string
Title dari plot benda putar dapat diubah melalui option ini.

Contoh:
Diketahui daerah yang dibatasi kurva y=x
2
(untuk x=0 sampai dengan 4) dan sumbu
x. Sebuah benda pejal diperoleh dengan memutar daerah tersebut pada sumbu x.
Gambarlah benda pejal tersebut. Selanjutnya gambar pula benda pejal yang diperoleh
dengan memutar daerah tersebut pada sumbu y.

Penyelesaian:

> f := x -> x^2;
> with(Student[Calculus1]):
> VolumeOfRevolution(f(x),x=0..4,output=plot,
title="Kurva y=x^2 diputar pada sumbu x",
axis=horizontal);

dan hasilnya akan diperoleh seperti pada Gambar 8-7.


158 Integral



Gambar 8-7. Kurva y=x
2
untuk x=0…4 diputar pada sumbu x

Selanjutnya apabila diputar pada sumbu y, maka perintahnya

> VolumeOfRevolution(f(x),x=0..4,output=plot,title="Kurva
y=x^2 diputar pada sumbu y",axis=vertical);

hasilnya tampak pada Gambar 8-8.


Gambar 8-8. Kurva y=x
2
untuk x=0 … 4 diputar pada sumbu y

Gambar 8-8 tersebut memperlihatkan dari atas benda pejal yang diperoleh. Garis
merah pada gambar menunjukkan kurva y=x
2
.
Bagaimana dengan benda pejal yang diperoleh dari daerah diantara dua kurva yang
diputar? Untuk lebih jelasnya perhatikan contoh berikut ini.

Contoh:
Sebuah daerah dibatasi oleh kurva y=6x-x
2
dan y=x (pada kuadran I). Daerah tersebut
diputar pada sumbu x dan terbentuklah benda pejal. Gambarkan benda pejal yang
terbentuk tersebut.
Kalkulus dengan Maple 159




Penyelesaian:
Sebagai ilustrasi perhatikan Gambar 8-9 berikut yang menunjukkan daerah yang
dibatasi kurva y=6x-x
2
dan y=x.


Gambar 8-9. Daerah yang dibatasi kurva y=6x-x
2
dan y=x

Catatan:
Gambar yang muncul di atas dihasilkan oleh perintah berikut ini.

> Gb1:=plot([x,6*x-x^2],x=0..6,
color=[white,blue],filled=true):
> Gb2:=plot(6*x-x^2,x=0..6,color=black):
> Gb3:=plot(x,x=0..6,color=black):
> plots[display]({Gb1,Gb2,Gb3});

Untuk menggambar benda pejal yang dihasilkan dengan memutar daerah pada
Gambar 8-9, dengan terlebih dahulu harus diketahui batas kanan x pada daerah
tersebut yang merupakan titik potong antara kedua kurva. Berikut ini adalah perintah
Maple untuk mencari titik potong kedua kurva.

> solve(6*x-x^2=x,x);

dan diperoleh hasil bahwa kedua kurva berpotongan di x=0 dan x=5. Sehingga dari
hasil ini telah diketahui bahwa batas kanan dari daerah antara kedua kurva adalah
x=5.
160 Integral



Dengan demikian, selanjutnya dapat digambar benda pejal yang diinginkan.

> f := x -> 6*x-x^2;
> g := x -> x;
> with(Student[Calculus1]):
> VolumeOfRevolution(f(x),g(x),x=0..5,output=plot,
title="Kurva antara y=6x-x^2 dan y=x diputar pada
sumbu x", axis=horizontal);

dan akhirnya diperoleh tampilan seperti pada Gambar 8-10.


Gambar 8-10. Daerah antara kurva y=6x-x
2
dan y=x diputar pada sumbu x

Perhitungan Volume Benda Putar
Misalkan S sebuah benda pejal yang diperoleh dengan memutar daerah di bawah
kurva y=f(x) antara x=a … b di sekeliling sumbu x, maka volumenya (V) adalah
( ) π =

2
b
a
V f x dx
Sedangkan apabila S diperoleh dengan memutar daerah di bawah kurva x=f(y) antara
y=a … b di sekeliling sumbu y, volumenya adalah
Kalkulus dengan Maple 161



( ) π =

2
b
a
V f y dy
Selanjutnya bagaimana dengan daerah yang diputar dibatasi dengan dua buah kurva?
Misalkan S diperoleh dengan memutar daerah yang dibatasi kurva y=f1(x) dan y=f2(x)
dengan f1(x) ≥ f2(x) pada x=a sampai x=b disekeliling sumbu x, volumenya adalah
( ) ( ) ( )
π = −

2 2
1 2
b
a
V f x f x dx
Sedangkan apabila S diperoleh dengan memutar daerah yang dibatasi kurva x=f1(y)
dan x=f2(y) dengan f1(y) ≥ f2(y) pada y=a sampai y=b di sekeliling sumbu y, volumenya
adalah
( ) ( ) ( )
π = −

2 2
1 2
b
a
V f y f y dy
Rumus perhitungan volume benda putar di atas menggunakan metode cincin anulus.
Keterangan lebih lanjut mengenai metode ini dapat dibaca di beberapa buku referensi
kalkulus.

Contoh:
Tentukan volume benda pejal yang diperoleh dengan memutar daerah yang ada di
bawah kurva = y x untuk x= 0 … 2 di sekeliling sumbu x. Tentukan pula volume
daerah apabila diputar disekeliling sumbu y.

Penyelesaian:
Perhatikan Gambar 8-11 yang merupakan penampang/ daerah yang akan diputar di
sekeliling sumbu x. Daerah yang dimaksud berada di bawah kurva = y x dengan x
=0…2.

162 Integral




Gambar 8-11. Daerah di bawah kurva = y x untuk x=0 … 2

Sehingga volume benda pejal yang diperoleh dengan memutar daerah tersebut di
sekeliling sumbu x adalah

> f := x -> sqrt(x);
> Vol := int(Pi*f(x)^2,x=0..2);

Dari perhitungan di atas, akan diperoleh volumenya adalah 2π satuan volume.
Bagaimana volumenya apabila daerah tersebut diputar di sekeliling sumbu y?
Apabila dipandang dari sumbu y, maka daerah pada Gambar 8-11 dibatasi oleh kurva
x=f1(y)=y
2
dan x=f2(y)=2 yang dalam hal ini f2(y) ≥ f1(y).
Sebelum menghitung volumenya, terlebih dahulu akan ditentukan titik perpotongan
kedua kurva di titik y.

> f1 := y -> y^2;
> f2 := y -> 2;
> titikpot := solve(f1(y)=f2(y),y);

Dari perhitungan di atas akan diperoleh titik perpotongannya di y=− 2 dan y= 2 .
Dalam hal ini titik potong yang dipilih adalah y= 2 .Sehingga volumenya adalah

> Vol := evalf(int(Pi*(f2(y)^2-f1(y)^2),
y=0..titikpot[1]));
Kalkulus dengan Maple 163




dan dihasilkan 14.21722540 satuan volume.

Contoh:
Hitunglah volume benda putar yang diperoleh dengan memutar daerah yang dibatasi
dengan kurva y=x
2
, y=3x
2
dan y=3, mengelilingi sumbu y dan sumbu x!

Penyelesaian:
Berikut ini adalah gambar daerah yang diputar


Gambar 8-12. Daerah yang dibatasi kurva y=x
2
, y=3x
2
, dan y=3

Catatan:
Tampilan pada Gambar 8-12 diperoleh dengan memberikan perintah sebagai berikut

> a := plot(x^2,x=0..2,color=white,filled=true):
> b := plot(3*x^2,x=0..1,filled=true):
> c := plot(3,x=1..2,color=red,filled=true):
> d := plot(x^2,x=0..2,color=magenta,legend="y=x^2"):
> e := plot(3*x^2,x=0..2,color=black,legend="y=3x^2"):
> f := plot(3,x=0..2,color=blue,legend="y=3"):
> plots[display]({a,b,c,d,e,f});
164 Integral




Apabila dipandang dari sumbu y (sumbu putar), maka daerah putar hanya dibatasi
oleh kurva = x y dan = /3 x y . Misalkan f1(y)= y dan f2(y)= /3 y , maka dari
Gambar 8-12 tampak bahwa f1(y) ≥ f2(y). Sehingga volumenya dapat dicari dengan
perintah

> f1 := y -> sqrt(y);
> f2 := y -> sqrt(y/3);
> Vol = evalf(int(Pi*(f1(y)^2-f2(y)^2),y=0..3));

dan hasilnya adalah 3π satuan volume.
Selanjutnya akan dicari volume benda putar apabila diputar di sekeliling sumbu x.
Untuk menentukan batas daerah putar, terlebih dahulu akan dicari titik potong kurva
y=x
2
dengan y=3 dan kurva y=3x
2
dengan y=3 di x. Misalkan f1(x)=x
2
, f2(x)=3x
2
, dan
f3(x)=3, berikut ini adalah perintah untuk menentukan titik potong tersebut.

> f1 := x -> x^2;
> f2 := x -> 3*x^2;
> f3 := x -> 3;
> titikpot_a := solve(f1(x)=f3(x),x);
> titikpot_b := solve(f2(x)=f3(x),x);

Hasil dari perintah di atas akan diperoleh titik potong kurva y=x
2
dan y=3 adalah di
titik x= 3 dan x=− 3 (diambil yang positif), serta titik potong kurva y=3x
2
dan y=3
di x=1 dan x=-1 (diambil yang positif). Misalkan V adalah volume benda putar dari
daerah yang dibatasi ketiga kurva di sekeliling sumbu x, maka
( ) ( ) ( ) ( ) ( ) ( )
π π = − + −
∫ ∫
1 3
2 2 2 2
2 1 3 1
0 1
V f x f x dx f x f x dx
dengan f2(x) ≥ f1(x) dan f3(x) ≥ f1(x). Sehingga perintah Maplenya adalah

> evalf(int(Pi*(f2(x)^2-f1(x)^2),
x=0..titikpot_b[1])+int(Pi*(f3(x)^2-f1(x)^2),
x=titikpot_b[1]..titikpot_a[1]));

dan diperoleh hasil 16.55859918 satuan volume.
Kalkulus dengan Maple 165




Selain metode cincin anulus, dapat juga digunakan metode kulit silindris untuk
menghitung volume benda putar.
Misalkan S sebuah benda pejal yang diperoleh dengan memutar daerah di bawah
kurva y=f(x) antara x=a … b di sekeliling sumbu y, maka volumenya (V) adalah
( ) π =

2
b
a
V xf x dx
Selanjutnya misalkan S sebuah benda pejal yang diperoleh dengan memutar daerah di
bawah kurva x=f(y) antara y=a … b di sekeliling sumbu x, maka volumenya (V) adalah
( ) π =

2
b
a
V yf y dy
Misalkan S diperoleh dengan memutar daerah yang dibatasi kurva y=f1(x) dan y=f2(x)
dengan f1(x) ≥ f2(x) pada x=a sampai x=b disekeliling sumbu y, volumenya adalah
( ) ( ) ( ) π = −

1 2
2
b
a
V x f x f x dx
Sedangkan apabila S diperoleh dengan memutar daerah yang dibatasi kurva x=f1(y)
dan x=f2(y) dengan f1(y) ≥ f2(y) pada y=a sampai y=b di sekeliling sumbu x, volumenya
adalah
( ) ( ) ( )
π = −

1 2
2
b
a
V y f y f y dy
Sebagai contoh penggunaannya, kita akan kembali mengerjakan contoh-contoh
sebelumnya yang telah dikerjakan dengan metode cincin anulus.

Contoh:
Tentukan volume benda pejal yang diperoleh dengan memutar daerah yang ada di
bawah kurva = y x untuk x= 0 … 2 di sekeliling sumbu x. Tentukan pula volume
daerah tersebut apabila diputar disekeliling sumbu y. Selesaikan dengan metode kulit
silindris.

Penyelesaian:
Kita akan mencari volume benda putar apabila daerah yang dibatasi kurva diputar
pada sumbu x. Dengan menerapkan metode kulit silindris pada soal ini, maka daerah
166 Integral



yang diputar dibatasi oleh dua kurva yaitu x=2 dan x=y
2
. Misalkan f1(y)=2 dan f2(y)=y
2
,
maka dalam hal ini f1(y) ≥ f2(y), lihat Gambar 8-11.
Selanjutnya akan dicari titik potong kedua kurva di y.

> f1 := y -> 2;
> f2 := y -> y^2;
> titikpot := solve(f1(y)=f2(y),y);

dan hasilnya adalah y=− 2 dan y= 2 (dipilih yang positif). Sehingga volumenya
dapat dihitung sebagai berikut

> Vol := int(2*Pi*y*(f1(y)-f2(y)),y=0..titikpot[2]);

Hasil volumenya adalah 2π satuan volume.
Selanjutnya akan dicari volume apabila diputar pada sumbu y. Apabila soal ini
dikerjakan dengan metode kulit silindris, maka daerah putar dibatasi oleh kurva
y= x dengan batas x=0 … 2. Sehingga volumenya dapat langsung dicari dengan
perintah berikut

> Vol := evalf(int(2*Pi*x*sqrt(x),x=0..2));

dan hasilnya adalah 14.21722540 satuan volume.
Dari perhitungan tersebut tampak bahwa hasil perhitungan volumenya sama dengan
hasil perhitungan dengan metode cincin anulus.

Contoh:
Hitunglah volume benda putar yang diperoleh dengan memutar daerah yang dibatasi
dengan kurva y=x
2
, y=3x
2
dan y=3, mengelilingi sumbu y dan sumbu x!. Selesaikan
dengan metode kulit silindris.
Penyelesaian:
Berdasarkan Gambar 8-12, untuk mencari volume benda putar pada sumbu x
menggunakan metode kulit silindris, maka daerah putar dibatasi oleh dua kurva yaitu
x= y dan x= /3 y dengan y=0 … 3.
Kalkulus dengan Maple 167



Misalkan f1(y)= y dan f2(y)= /3 y , tampak pada Gambar 8-12 bahwa f1(y) ≥ f2(y).
Dengan demikian volume benda putar dapat langsung dihitung sebagai berikut

> f1 := y -> sqrt(y);
> f2 := y -> sqrt(y/3);
> Vol := evalf(int(2*Pi*y*(f1(y)-f2(y)),y=0..3));

Hasilnya akan diperoleh 16.55859917 satuan volume
Selanjutnya akan dicari volume benda dengan sumbu y sebagai sumbu putarnya.
Dengan melihat Gambar 8-12 daerah putar dapat dibagi menjadi 2 bagian. Bagian
pertama dibatasi oleh kurva y=x
2
dan y=3x
2
(untuk x=0 … 1), dan bagian kedua
dibatasi oleh kurva garis y=3 dan y=x
2
(untuk x=0 … 3 , dengan x= 3 merupakan
nilai x dimana kurva tersebut berpotongan).
Misalkan f1(x)=x
2
, f2(x)=3x
2
, dan f3(x)=3, maka berdasarkan Gambar 8-12 tampak
bahwa f2(x) ≥ f1(x) dan f3(x) ≥ f1(x).
Sehingga secara formulasi volume benda putar dapat dituliskan
( ) ( ) ( ) ( ) ( ) ( ) π π = − + −
∫ ∫
1 3
2 1 3 1
0 1
2 2 V x f x f x dx x f x f x dx
Perhitungan Maple untuk formulasi tersebut adalah:

> f1 := x -> x^2;
> f2 := x -> 3*x^2;
> f3 := x -> 3;
> Vol := int(2*Pi*x*(f2(x)-f1(x)),x=0..1)+ int(2*Pi*x*(f3(x)-
f1(x)),x=0..sqrt(3);

dan hasil volumenya adalah 3π satuan volume.
Luas Permukaan Putar
Suatu permukaan benda putar terbentuk ketika sebuah kurva diputar mengelilingi
suatu garis.
Luas permukaan (S) dari permukaan yang diperoleh dengan memutar kurva y=f(x)
untuk x∈[a, b] terhadap sumbu x dirumuskan sebagai
π
| |
= +
|
\ ¹

2
2 1
b
a
dy
S y dx
dx

168 Integral



Sedangkan untuk kurva x=f(y) dengan y∈[c, d] yang diputar terhadap sumbu x, luas
permukaannya adalah
π
| |
= +
|
\ ¹

2
2 1
d
c
dx
S y dy
dy

Apabila kurva y=f(x) untuk x∈[a, b] dan kurva x=f(y) untuk y∈[c, d] diputar terhadap
sumbu y, maka luas permukaan putar masing-masing adalah
π
| |
= +
|
\ ¹

2
2 1
b
a
dy
S x dx
dx
dan π
| |
= +
|
\ ¹

2
2 1
d
c
dx
S x dy
dy

Berikut ini akan diberikan beberapa contoh penyelesaian masalah terkait dengan luas
permukaan putar dengan Maple.

Contoh :
Diketahui sebuah kurva = −
2
4 y x , dengan x∈[-1, 1]. Carilah dengan Maple luas
permukaan yang diperoleh dengan memutar kurva tersebut terhadap sumbu x.

Penyelesaian:

> f := x -> sqrt(4-x^2);
> S := int(2*Pi*f(x)*sqrt(1+diff(f(x),x)^2),x=-1..1);

dan diperoleh hasil bahwa luas permukaan putarnya adalah 8π.satuan luas

Contoh :
Tentukan luas permukaan yang diperoleh dengan memutar kurva =
2y
x e , dengan
x∈[0, ½ ] terhadap sumbu y.
Penyelesaian:

> f := y -> exp(2*y);
> S := int(2*Pi*f(y)*sqrt(1+diff(f(y),x)^2),y=0..1/2);

Kalkulus dengan Maple 169



Dari perhitungan yang telah dilakukan, luas permukaan putarnya diperoleh (e-1)π
atau 5.398141568 satuan luas
Panjang Kurva
Misalkan diketahui suatu kurva y=f(x) untuk x∈[a, b], kita dapat mencari panjang
kurva tersebut. Berikut ini adalah teorema-teorema yang terkait dengan panjang
kurva.
Jika f’(x) kontinu pada [a, b], maka panjang kurva (L) dari y=f(x) pada selang [a, b]
adalah
| |
= +
|
\ ¹

2
1
b
a
dy
L dx
dx
(*)
Rumus ini dapat dikembangkan untuk kurva x=f(y). Jika f’(y) kontinu pada [c, d],
maka panjang kurva (L) dari x=f(y) pada selang [c, d] adalah
| |
= +
|
\ ¹

2
1
d
c
dx
L dy
dy

Selanjutnya misalkan diketahui sebuah kurva yang memiliki persamaan y=f(x) dan
S(x) adalah panjang kurva dari titik awal (a, f(a)) ke sebarang titik (x, f(x)), maka
( )
( ) | |
= +
|
\ ¹

2
1
x
a
df t
S x dt
dt

Dalam hal ini S(x) disebut juga fungsi panjang kurva.
Berikut ini akan diberikan beberapa contoh penyelesaian masalah terkait dengan
panjang kurva dengan Maple.

Contoh :
Tentukan panjang kurva y=x
2
+1 dari titik (0,1) sampai (3,10)

Penyelesaian:

> f := x -> x^2+1;
> L := int(sqrt(1+diff(f(x),x)^2),x=0..3);

170 Integral



Diperoleh hasil, bahwa panjang kurvanya adalah
( )
− − +
3 37 1
ln 6 37
2 4

atau 9.747088759 satuan panjang.

Contoh:
Tentukan panjang kurva x=3y
2
-2y dari titik (0,0) sampai (8,2)

Penyelesaian:

> f := y -> 3*y^2-2*y;
> L := int(sqrt(1+diff(f(y),y)^2),y=0..2);

dan hasilnya adalah
( ) ( )
− − + + − − +
5 101 1 5 1
ln 10 101 ln 2 5
6 12 6 2

atau 9.117729216 satuan panjang.

Contoh :
Tentukan fungsi panjang kurva S(x) dari kurva y=x
2
-sin(x) dengan titik awal (0,0).
Berdasarkan S(x) yang telah diperoleh, tentukan pula panjang kurva pada (π, π
2
).

Penyelesaian:

> f := t -> t^2-sin(t);
> S := x -> int(sqrt(1+diff(f(t),t)^2),t=0..x);

Selanjutnya berdasarkan S yang telah dicari tersebut, akan ditentukan panjang kurva
dengan titik awal (0,0) sampai (π, π
2
) atau dalam hal ini akan dicari S(π).

> evalf(S(Pi));

Kalkulus dengan Maple 171



dan hasilnya adalah 11.20987110 satuan panjang.
Soal Soal Soal Soal- -- -soal Latihan soal Latihan soal Latihan soal Latihan

1. Gambarlah jumlahan Riemann untuk mencari luas pendekatan dari daerah yang
dibatasi oleh kurva ( ) f x x = dengan sumbu x untuk 1 ≤ x ≤ 4. Gunakan method
left, right dan midpoint, serta untuk n (jumlah partisi) yang berlainan yaitu 10, 30
dan 50. Tentukan pula hasil luas daerah secara eksaknya menggunakan definisi
integral.
2. Gambarlah jumlahan Riemann untuk mencari luas pendekatan dari daerah yang
dibatasi oleh kurva ( ) ( ) sin sin f x x = dengan sumbu x untuk 0 ≤ x ≤ π/2.
Gunakan method upper, lower dan midpoint, serta untuk n (jumlah partisi) yang
berlainan yaitu 10, 30 dan 50. Tentukan pula hasil luas daerah secara eksaknya
menggunakan definisi integral.
3. Gunakan jumlahan Riemann untuk menentukan pendekatan integral berikut ini
dengan aturan midpoint dan n yang diberikan
a.
10
0
sin x dx

, n = 5
b. ( )
0
sec /3 x dx
π

, n = 10
c.
2
2
1
1 x dx +

, n = 20
d.
4
2
2
1
x
dx
x +

, n = 30
4. Gunakan definisi integral untuk menentukan nilai integral berikut ini
a. ( )
5
1
1 3x dx

+


b.
( )
5
2
1
2 3x x dx + −


c.
( )
2
2
2
2 x dx −


172 Integral



d.
( )
5
3
0
1 2x dx +


e.
3
2
1
6
1
dx
x +


f.
ln6
ln3
3
x
e dx


5. Dengan menggunakan Calculus1 Student Package, tentukan hasil integral
tak tentu berikut ini.
a.
( )
3
6 1 x x dx + +


b.
( )
4
1 2 x x dx +


c. ( )( )
2
1 2 t t dt − +


d.
( )
2
2 x dx −


e. ( ) sin 3cos d θ θ θ +


f.
2
sin
1 sin
x
dx
x −


g.
( )
10
2
4 x x dx +


h.
2 3
1 x x dx +


i.
2
1 4
1 2
x
dx
x x
+
+ +


j. sec tan 1 sec x x x dx +


k.
4
cos sin x x dx


l.
6. Gunakan aturan trapezoid dan Simpson untuk mencari pendekatan integral yang
diberikan berikut ini dengan n tertentu.
a.
1
3
1
1 x dx

+

, n = 8
Kalkulus dengan Maple 173



b.
/2
sinx
dx
x
π
π

, n = 4
c.
( )
1/2
2
0
sin x dx

, n = 6
d.
/4
0
tan x x dx
π

, n = 6
7. Gunakan aturan Newtoncotes dan Simpson 3/8 untuk mencari pendekatan
integral berikut ini dengan n yang diberikan.
a.
2
1
0
x
e dx


, n = 10
b.
2
3
0
1
1
dx
x +

, n = 10
c.
( )
1/2
/2
0
sin
t
e dt

, n = 8
d.
3
2
1
ln
dx
x

, n = 10
e.
2
1/
1
x
e dx

, n = 4
f.
( )
1
0
ln 1
x
e dx +

, n = 8
g.
1
5
0
x
x e dx

, n = 10
8. Dengan menggunakan Maple, gambarlah daerah yang dibatasi oleh kurva yang
diberikan berikut ini, lalu hitunglah luas daerahnya
a. 1 y x = + ,
2
9 y x = − , x = -1, x = 2
b. sin y x = , y x = , x = π/2, x = π
c. 3 y x = + , y = (x +3)/2
d. y = x,
3
y x =
174 Integral



e. y = x
3
– x, y = 3x
f. y
2
= x, x – 2y = 3
g. cos y x = ,
2
sec y x = , x = -π/4, x = π/4
h. sin y x π = , y = x
2
– x, x = 2
i. y = 1/x, y = 1/x
2
, x = 2
j. y = x
2
, y = 2/(x
2
+ 1)
k. y = x
2
, y = 2 cos x
l. y = x
4
, y = 3x – x
3

m. 1 y x = + , y = x
2

n. y = x
4
– 1, y = x sin(x
2
)
9. Gambarlah volume benda putar yang diperoleh dengan memutar daerah yang
dibatasi kurva berikut ini terhadap garis sumbu yang ditentukan
a. y = x
2
, x = 1, y = 0 terhadap sumbu x
b. y = 1/x, x = 1, x = 2, y = 0 terhadap sumbu x
c. x + 2y = 2, x = 0, y = 0 terhadap sumbu x
d. y = x
2
, 0 ≤ x ≤ 2, y = 4, x = 0 terhadap sumbu y
e. y = x
2
, y
2
= x terhadap sumbu x
f. y = x
2/3
, x = 1, y = 0 terhadap sumbu y
10. Hitunglah volume benda putar dari no. 9 menggunakan metode cincin anulus
11. Hitung pula volume benda putar dari soal berikut ini dengan metode cincin
anulus
a. y = x
2
, y = 4 terhadap y = 4
b. x = y
2
, x = 1 terhadap x = 1
c. y = x, y = 0, x = 2, x = 4 terhadap x = 1
d. y = x
2
– 6x + 10, y = -x
2
+ 6x – 6 terhadap x = 1
e. y = 4x – x
2
, y = 8x – 2x
2
terhadap x = -2
f. 1 y x = − , y = 0, x = 5 terhadap y = 3
Kalkulus dengan Maple 175



12. Dengan menggunakan metode kulit silindris, hitung volume benda putar dari
soal no. 11.
13. Hitung luas permukaan yang diperoleh dengan cara memutar kurva berikut ini
terhadap sumbu x
a. y = x
3
, 0 ≤ x ≤ 2
b. y
2
= 4x + 4, 0 ≤ x ≤ 8
c. y x = , 4 ≤ x ≤ 9
d.
2
ln
4 2
x x
y = − , 1 ≤ x ≤ 4
e. y = cos 2x, 0 ≤ x ≤ π/6
f. 2y = 3x
2/3
, 1 ≤ x ≤ 8
g.
( )
3/2
2
1
2
3
x y = + , 1 ≤ x ≤ 2
14. Hitung luas permukaan yang diperoleh dengan cara memutar kurva berikut ini
terhadap sumbu y
a.
3
y x = , 1 ≤ y ≤ 2
b. y = 1 – x
2
, 0 ≤ x ≤ 1
c.
2y
x e = , 0 ≤ y ≤ ½
d.
2
2 x y y = − , 0 ≤ y ≤ 1
e.
( )
2
1
ln
2 2
x y y = − , 1 ≤ y ≤ 2
f. ( ) cosh / x a y a = , -a ≤ y ≤ a
15. Hitung panjang kurva berikut ini
a.
( )
3/2
2
1
2
3
y x = + , 0 ≤ x ≤ 1
b.
4
2
1
4 8
x
y
x
= + , 1 ≤ x ≤ 3
c. ( )
1
3
3
x y y = − , 0 ≤ y ≤ 9
176 Integral



d. ( ) ln sin y x = , π/6 ≤ x ≤ π/3
e.
( )
2
ln 1 y x = − , 0 ≤ x ≤ ½
f. cosh y x = , 0 ≤ x ≤ 1
16. Hitunglah panjang busur kurva x = ln(1- y
2
) yang terletak di antara titik (0, 0) dan
(
3
ln
4
,
1
2
).
17. Hitunglah panjang busur kurva y = x
4/3
yang terletak di antara titik (0, 0) dan (1, 1)
18. Angin telah menerbangkan layang-layang ke arah barat. Ketinggian layang-
layang di atas tanah dari posisi horisontal x = 0 ke x = 80 kaki diberikan oleh
( )
2 1
150 50
40
y x = − −
Hitung jarak yang telah ditempuh layang-layang tersebut
19. Perhatikan gambar berikut ini yang memperlihatkan kabel listrik yang
bergantung pada dua buah tiang di titik x = -b dan x = b.






Misalkan bentuk kabel tersebut membentuk persamaan
( ) cosh / y c a x a = +
Hitunglah panjang kawat dari titik –b sampai b tersebut.
20. Berdasarkan keterangan dari soal no. 19, misalkan kedua tiang telepon berjarak 50
kaki dan panjang kabel di antara kedua tiang tersebut adalah 50 kaki. Jika titik
terendah kabel harus berada 20 kaki di atas tanah, seberapa tinggi kabel tersebut
harus dipasang pada masing-masing tiang?



-b b x 0
y
Kalkulus dengan Maple 177



Daftar Pustaka
Packel, Edward W., 1994, Animating Calculus, W. H. Freeman and Company.
Rosihan A. Y., dan Indriyastuti, 2005, Khazanah Matematika , Tiga Serangkai.
Stewart, J., 1998, Calculus - 4
th
Edition, International Thomson Publishing Inc.
http://www.maple4students.com
http://www.mapleapps.com/powertools/MathEducation.shtml
http://www.maplesoft.com

















178 Lampiran



Lampiran
Lampiran 1. Option plot dua dimensi

Option Sintaks & Keterangan Contoh
adaptive adaptive=true, false
Pengaturan untuk
menen-tukan titik-titik
dalam plot dengan
metode adaptive
(membagi interval plot ke
dalam subinterval)
Default:
adaptive=true
adaptive=false
adaptive=true
axes axes=FRAME, BOXED,
NORMAL, NONE
Menentukan tipe bentuk
sumbu plot
Default:
axes=NORMAL
axes=FRAME
axes=BOXED
axesfont axesfont=[family, style,
size]
Menentukan jenis dan
properti font untuk
sumbu.
axesfont=[ARIAL, BOLD, 12]
color color=n
Menentukan jenis warna
plot, dengan n adalah
pilihan warna
color=blue
color=COLOR(RGB, 0.802, 0.100,
0.562)
coords coords=type
Menentukan sistem
koordinat yang
coords=cartesian
coords=polar
Kalkulus dengan Maple 179



digunakan untuk plot.
Alternatif pilihan: bipolar,
cardioid, cassinian,
cartesian, elliptic,
hyperbolic, invcassinian,
invelliptic, logarithmic,
logcosh, maxwell,
parabolic, polar, rose, dan
tangent.
Default:
coords=cartesian
discont discont=true, false
Menampilkan atau
tidaknya titik diskontinu
pada plot.
Default:
discont=false
discont=true
discont=false



filled filled=true,false
Memberi warna pada
area yang dibatasi oleh
sumbu x dengan kurva
Default:
filled=false

filled=true
filled=false
font font=[family, style, size]
Menentukan jenis font
dan propertinya pada
plot
font=[TIMES, ITALIC, 20]
labels labels=[x,y]
Memberi label berupa
string pada sumbu x dan
y
labels=["sumbu-x", "sumbu - y"]
labeldirections labeldirections=[x,y] labeldirections=
180 Lampiran




Mengatur arah teks label
pada sumbu x dab y.
Pilihan alternatifnya:
HORIZONTAL atau
VERTIKAL
[VERTICAL, VERTICAL]
labelfont labelfont=[family, style,
size]
Mengatur jenis font dan
propertinya pada teks
label sumbu
labelfont=[COURIER, BOLD, 10]
legend legend=s
Memberikan legenda
pada plot
legend=["ini plot 1 "]
legend=["plot 1", "plot 2"]
linestyle linestyle=n
Menentukan bentuk garis
pada plot dan
ketebalannya. Alternatif
pilihan untuk n: bilangan
bulat 1 s/d 4, SOLID,
DOT, DASH, DOTDASH
linestyle=4
linestyle=DASH
numpoints numpoints=n
Menyatakan jumlah titik
untuk membuat plot
Default:
numpoints=50
numpoints=100
resolution resolution=n
Mengatur resolusi grafik
plot yang dihasilkan
Default:
resolution=200
resolution=300
scaling scaling=CONSTRAINED,
UNCONSTRAINED
scaling= CONSTRAINED
Kalkulus dengan Maple 181



Menentukan tipe
penskalaan grafik plot
Default:
scaling=CONSTRAINED
style style=s
Menentukan style plot,
yang bisa dipilih dari
LINE, POINT, PATCH,
PATCHNOGRID
Default:
style=LINE
style= PATCHNOGRID
style=POINT
symbol symbol=s
Menentukan bentuk
simbol pada dalam plot
titik yang dipilih dari
BOX, CROSS, CIRCLE,
POINT, DIAMOND
symbol= DIAMOND
symbol=CIRCLE


symbolsize symbolsize=n
Menyatakan ukuran
simbol dalam plot titik
Default:
symbolsize=10
symbolsize=12
symbolsize=20
thickness thickness=n
Mengatur ketebalan garis
plot. Nilai n berupa
bilangan bulat 0 – 15
Default:
thickness=0
thickness=3
thickness=10
tickmarks tickmarks=[x,y]
Menampilkan titik-titik
tertentu pada sumbu x
dan y.
tickmarks=[[1,4,5],[3,5,8]]
182 Lampiran



title title=s
Memberi title grafik plot
title="gambar plot 1"
titlefont titlefont=[family, style,
size]
Menentukan jenis font
dan propertinya untuk
title grafik
titlefont=[ARIAL, OBLIQUE, 10]
view view=[xmin..xmax,
ymin..ymax]
Mengatur batas
minimum dan
maksimum koordinat
yang ditampilkan pada
plot

view=[-2..5, -4..10]
xtickmarks xtickmarks=[x]
Menampilkan titik-titik
tertentu pada sumbu x
xtickmarks=[0, 3, 5, 8]
ytickmarks ytickmarks=[y]
Menampilkan titik-titik
tertentu pada sumbu y
ytickmarks=[-3, 0, 5, 8]










Kalkulus dengan Maple 183



Lampiran 2. Option Plot Tiga Dimensi

Option Sintaks & Keterangan Contoh
axes axes=f
Menentukan bentuk
sumbu grafik, pilihan f:
BOXED, NORMAL,
FRAME, NONE
Default:
axes=NONE
axes=NORMAL
axes=FRAME
axesfont axesfont=[family, style,
size]
Menentukan jenis font
dan propertinya untuk
label sumbu grafik
axesfont=[COURIER, BOLD, 12]
color color=c
Menentukan jenis warna
plot grafik
color=blue

color=COLOR(RGB, 0.802, 0.100, 0.562)
contours contours=n
Menentukan jumlah
kontur, dengan n
bilangan bilangan bulat
positif
Default:
contours=10
contours=50
contours=100

coords coords=c
Menentukan jenis sistem
koordinat yang
digunakan
Pilihan nilai c:
bipolarcylindrical,
bispherical, cardioidal,
cardioidcylindrical,
coords=cardioidal
coords=cyndrical
184 Lampiran



cartesian,
casscylindrical,
confocalellip,
confocalparab, conical,
cylindrical,
ellcylindrical, ellipsoidal,
hypercylindrical,
invcasscylindrical,
invellcylindrical,
invoblspheroidal,
invprospheroidal,
logcoshcylindrical,
logcylindrical,
maxwellcylindrical,
oblatespheroidal,
paraboloidal,
paracylindrical,
prolatespheroidal,
rosecylindrical,
sixsphere, spherical,
tangentcylindrical,
tangentsphere, and
toroidal.
Default:
coords=cartesian
filled filled=true, false
Apabila diset true, maka
daerah antara
permukaan kurva
dengan bidang xy
ditampilkan dalam
warna solid
Default:
filled=false
filled=true
filled=false
font font=[family, style, size]
Menentukan jenis font
dan propertinya untuk
obyek teks dalam grafik
font=[ARIAL, ITALIC, 10]
Kalkulus dengan Maple 185



grid grid=[m, n]
Menentukan dimensi
dari grid plot. Nilai n
dan m berupa bilangan
bulat positif
grid=[10, 6]
gridstyle gridstyle=x
Menentukan bentuk
grid, dengan pilihan x:
rectangular, triangular
gridstyle=rectangular
labeldirections labeldirections=[x,y,z]
Menentukan arah teks
label sumbu x, y dan z.
Masing-masing
parameter x, y, z dapat
diisikan dengan
HORIZONTAL atau
VERTICAL
Default:
labeldirections=
[HORIZONTAL,
HORIZONTAL,
HORIZONTAL]
labeldirections= [HORIZONTAL,
VERTICAL, VERTICAL]
labelfont labelfont=[family, style,
size]
Menentukan jenis font,
dan propertinya untuk
label teks sumbu
labelfont=[TIMES, OBLIQUE, 10]
labels labels=[x, y, z]
Memberi teks label pada
sumbu x, y dan z
labels=[" Sumbu-x", "Sumbu-y",
"Sumbu-z"]
light light=[phi, tetha, r, g, b]
Memberikan efek sinar
dari arah phi, theta pada
sistem koordinat sphere
dengan warna RGB
light=[10, 20, 0.302, 0.120, 0.563]
186 Lampiran



lightmodel lightmodel=x
Memilih jenis efek sinar
dengan pilihan x: USER,
LIGHT_1, LIGHT_2,
LIGHT_3, LIGHT_4
lightmodel=LIGHT_1
linestyle linestyle=n
Mengontrol bentuk garis
yang membentuk plot.
Pilihan n: SOLID, DOT,
DASH, DOTDASH
linestyle=DOTDASH
numpoints numpoints=n
Menentukan jumlah
total titik minimum
yang akan dibuat plot
Default:
numpoints=625
numpoints=900
orientation orientation=[theta, phi]
Menentukan titik dari
arah mana plot
dipandang, dengan
theta dan phi adalah
besar sudut dalam
koordinat sphere
Default:
orientation=[45, 45]
orientation=[30, 50]
projection projection=r
Menentukan perspektif
darimana permukaan
plot dipandang. Pilihan
r: FISHEYE, NORMAL,
ORTHOGONAL
Default:
projection=
ORTHOGONAL
projection=NORMAL
Kalkulus dengan Maple 187



scaling scaling=s
Menentukan tipe
penskalaan, dengan
pilihan s:
CONSTRAINED dan
UNCONSTRAINED.
Default:
scaling=
UNCONSTRAINED
scaling=CONSTRAINED
shading shading=s
Mengatur bagaimana
permukaan plot
diwarnai. Pilihan s: XYZ,
XY, Z, ZGRAYSCALE,
ZHUE, NONE
shading=ZHUE
style style=s
Menentukan bagaimana
permukaan plot
digambar. Pilihan s:
POINT, HIDDEN,
PATCH, WIREFRAME,
CONTOUR,
PATCHNOGRID,
PATCHCOLOR, LINE
Default:
style=PATCH
style=WIREFRAME
symbol symbol=s
Mengatur bentuk tanda
titik pada plot, dengan
pilihan s: BOX, CROSS,
POINT, CIRCLE,
DIAMOND
symbol=DIAMOND
symbolsize symbolsize=n
Menentukan ukuran
simbol titik pada plot,
dengan n bilangan bulat
symbolsize=12
188 Lampiran



positif.
Default:
symbolsize=10
thickness thickness=n
Mengatur ketebalan
garis plot. Nilai n
meliputi 0, 1, 2, 3.
Default:
thickness=0
thickness=2
tickmarks tickmarks=[x, y, z]
Mengatur titik-titik
mana pada sumbu x, y
dan z yang akan
ditampilkan pada plot
tickmarks=[[2, 3, 4],[5, 6, 8],[1, 6, 8]]
title title=s
Menampilkan title pada
plot.
title="Plot 3 dimensi"
titlefont titlefont=[family, style,
size]
Mengatur jenis font dan
propertinya untuk title
plot.
titlefont=[ARIAL, BOLD, 14]
view view=[xmin..xmax,
ymin..ymax,
zmin..zmax]
Mengatur titik
minimum sampai
dengan titik maksimum
pada setiap sumbu x, y
dan z yang akan
ditampilkan ke dalam
plot
view=[[3..5],[3..8],[2..6]]


Kalkulus dengan Maple 189




Daftar Indeks
animasi 31
assignment 12, 14
aturan rantai 89
Calculus1 Student Package43, 58, 85,
136
diferensiabel 83
digit 20
evaluasi fungsi 18
floating point 20
fungsi 15
ganjil 36
genap 35
implisit 32
invers 42
naik 113
turun 113
garis singgung 71
gradien 71, 80
IDE 9
integral 129
lipat 150
pendekatan 147
tak tentu 135
tentu 129, 133
interpolasi 44
Lagrange 46
Newton 46
spline 45
kecepatan 75, 103
komposisi 40
konstanta 14
kontinu 66
koordinat polar 30
limit 52
function 56
intuitif 52
kanan 52
kiri 52
Macintosh 9
memori 11
newtoncotes 147
nilai kritis 107
operasi aljabar 37
operator 13
optimisasi 118
palette 10
expression palette 10
matrix palette 10
190 Daftar Indeks



symbol palette 10
panjang kurva 169
pemetaan 15
pemrograman 9
percepatan 104
plot 21
option 22
plot3d 29
polarplot 30
presisi 20
prompt 10
relasi 15
Riemann 129
simpson 147
software 9
teorema
nilai rata-rata 101
Rolle 98
tingkat presedensi 12, 13
titik balik 114
toolbar 10
transenden 16
turunan 80
implisit 93
orde tinggi 94
parsial 96
variabel 14
volume 156
Waterloo 9
Windows 9
worksheet 10


Contact Person:
Nama Penulis : Rosihan Ari Yuana, S.Si, M.Kom
Office : Pendidikan Matematika, FKIP, Universitas Sebelas Maret
Jl. Ir. Sutami No. 36 A, Surakarta 57126
E-mail : rosihanari@gmail.com
Website : http://blog.rosihanari.net
Phone : 0888 297 8041
YM id : rosihanari

You're Reading a Free Preview

Descarga
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->