P. 1
Laporan Pendahuluan Kejang Demam.

Laporan Pendahuluan Kejang Demam.

5.0

|Views: 1.193|Likes:
Publicado porBagus Sang Kukang

More info:

Published by: Bagus Sang Kukang on Feb 08, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/19/2013

pdf

text

original

LAPORAN PENDAHULUAN KEJANG DEMAM

A. Pengertian

Kejang demam adalah bangkitan kejang terjadi pada kenaikan suhu tubuh (suhu rektal di atas 38° c) yang disebabkan oleh suatu proses ekstrakranium. Kejang demam sering juga disebut kejang demam tonik-klonik, sangat sering dijumpai pada anak-anak usia di bawah 5 tahun. Kejang ini disebabkan oleh adanya suatu awitan hypertermia yang timbul mendadak pada infeksi bakteri atau virus. (Price, 1995). Kejang demam atau febrile convulsion adalah bangkitan kejang yang terjadi pada kenaikan suhu tubuh (suhu rectal diatas 38oC) yang disebabkan oleh proses ekstrakranium (Ngastiyah, 1997). Kejang demam adalah suatu kejadian pada bayi atau anak, biasanya terjadi antara umur 3 bulan dan 5 tahun berhubungan dengan demam tetapi tidak pernah terbukti adanya infeksi intrakranial atau penyebab tertentu (Arif Mansjoer, 2000)
1. Kejang demam adalah kejang yang terjadi biasanya karena suhu tubuh yang tinggi.

2.
3. 4.

5.
6.

Kejang demam harus dibedakan dengan epilepsi. Epilepsi ditandai dengan : Insiden epilepsi lebih sering dijumpai pada keturunan orang yang menderita epilepsi. Ditandai dengan aktivitas serangan kejang berulang tanpa demam. Serangan tidak lama, tidak terkontrol serta timbul secara episodik. Diakibatkan kelainan fungsional (motorik, sensorik atau psikis) Menyerang segala kelompok usia dan segala jenis bangsa / keturunan. Biasanya pasien tetap sadar tetapi berhalusinasi. (Sylvia A. Price, 2000)

B. Epidemiologi Insiden terjadinya kejang demam terutama pada golongan anak umur 6 bulan sampai 4 tahun. Hampir 3 % dari anak yang berumur di bawah 5 tahun pernah menderita kejang demam. Kejang demam lebih sering didapatkan pada laki-laki daripada perempuan. Hal tersebut disebabkan karena pada wanita didapatkan maturasi serebral yang lebih cepat dibandingkan laki-laki. (ME. Sumijati, 2000;72-73). Penyebab kejang demam belum diketahui dengan pasti, namun disebutkan penyebab utama kejang demam ialah demam yag tinggi. Menurut Arif Mansjoer. 2000) demam yang terjadi sering disebabkan oleh : 1. Infeksi Saluran Pernapasan Atas (ISPA) 2. Gangguan metabolik 3. Penyakit infeksi diluar susunan saraf misalnya tonsilitis, otitis media, bronchitis. 4. Keracunan obat 5. Faktor herediter 6. Idiopatik.

Selain penyebab diatas Ada 5 Faktor yang mempengaruhi kejang, faktor – faktor tersebut adalah 1. Umur a. Kurang lebih 3% dari anak yang berumur di bawah 5 tahun pernah mengalami kejang demam. b. Jarang terjadi pada anak berumur kurang dari 6 bulan atau lebih dari 5 tahun. c. Insiden tertinggi didapatkan pada umur 2 tahun dan menurun setelah berumur 4 tahun. Hal ini mungkin disebabkan adanya kenaikan dari ambang kejang sesuai dengan bertambahnya umur. Serangan pertama biasanya terjadi dalam 2 tahu pertama dan kemudian menurun dengan bertambahnya umur. b. Jenis kelamin Kejang demam lebih sering didapatkan pada anak laki-laki daripada anak perempuan dengan perbandingan 2:1. Hal tersebut mungkin disebabkan oleh karena pada wanita didapatkan kematangan otak yang lebih cepat dibanding laki-laki. c. Suhu badan Adanya kenaikan suhu badan merupakan suatu syarat untuk terjadinya kejang demam. Tingginya suhu badan pada saat timbulnya serangan merupakan nilai ambang kejang. Ambang kejang berbeda-beda untuk setiap anak, berkisar antara 38.30C – 41.40C. Adanya perbedaan ambang kejang ini dapat menerangkan mengapa pada seseorang anak baru timbul kejang sesudah suhu meningkat sangat tinggi sedangkan pada anak lainnya kejang sudah timbul walaupun suhu meningkat tidak terlalu tinggi. d. Faktor keturunan Faktor keturunan memegang peranan penting untuk terjadinya kejang demam. Beberapa penulis mendapatkan 25 – 50% daripada pada anak dengan kejang demam mempunyai anggota keluarga yang pernah mengalami kejang demam sekurang-kurangnya sekali.

C. Patofisiologi Peningkatan suhu tubuh dapat mengubah keseimbangan dari membran sel neuron dan dalam waktu singkat terjadi difusi ion kalium dan natrium melalui membran tersebut dengan akibat terjadinya lepas muatan listrik. Lepas muatan listrik ini demikian besarnya sehingga dapat meluas keseluruh sel maupun membran sel sekitarnya dengan bantuan bahan yang disebut neurotransmiter dan terjadi kejang. Kejang demam yang terjadi singkat pada umumnya tidak berbahaya dan tidak meninggalkan gejala sisa. Tetapi kejang yang berlangsung lama (lebih dari 15 menit) biasanya disertai apnea, meningkatnya kebutuhan oksigen dan energi untuk kontraksi otot skelet yang akhirnya terjadi hipoksemia, hiperkapnia, asidosis laktat yang disebabkan oleh metabolisme anaerobik, hipotensi arterial disertai denyut jantung yang tidak teratur dan suhu tubuh makin meningkat yang disebabkan oleh makin meningkatnya aktivitas otot, dan selanjutnya menyebabkan metabolisme otak meningkat. Faktor terpenting adalah gangguan peredaran darah yang mengakibatkan hipoksia sehingga meningkatkan permeabilitas kapiler dan timbul edema otak yang mngakibatkan kerusakan sel neuron otak. Kerusakan pada daerah medial lobus temporalis setelah mendapat serangan kejang yang berlangsung lama dapat menjadi matang di kemudian hari sehingga terjadi serangan epilepsi spontan, karena itu

kejang demam yang berlangsung lama dapat menyebabkan kelainan anatomis di otak hingga terjadi epilepsi.

D. PATHWAY

E. Klasifikasi
Klasifikasi kejang demam menurut Fukuyama dibedakan menjadi dua yaitu kejang demam sederhana dan kejang demam kompleks. Kejang demam sederhana harus memenuhi semua kreteria antara lain : keluarga penderita tidak ada riwayat epilepsy, sebelumnya tidak ada riwayat cedera otak oleh penyebab apapun, serangan kejang demam yang pertama terjadi antara usia 6 bulan sampai 6 tahun, lamanya kejang berlangsung tidak lebih dari 20 menit, kejang tidak bersifat fokal, tidak didapatkan gangguan atau abnormalitas pasca kejang, sebelumnya juga tidak didapatkan abnormalitas neurologis atau abnormal perkembangan, kejang tidak berulang dalam waktu singkat. Bila kejang demam tidak memenuhi kriteria tersebut di atas maka digolongkan sebagai kejang deman jenis kompleks. Kejang demam kompleks adalah kejang demam yang lebih lama dari 15 menit, fokal atau multiple (lebih daripada 1 kali kejang perepisode demam).
F.

Manifestasi klinis

Adapun tanda gejala yang dapat ditemukan yaitu : a. Serangan kejang klonik atau tonik-klonik bilateral b. Mata terbalik ke atas c. Gerakan sentakan berulang tanpa didahului kekakuan atau hanya sentakan atau kekakuan fokal d. Umumnya kejang berlangsung kurang dari 6 menit, kurang dari 8% berlangsung lebih dari 15 menit e. Gerakan sentakan berulang tanpa didahului kekauan atau hanya sentakan atau kekakuan fokal. f. Kejang dapat diikuti hemiparesis sementara (hemiparesis todd), g. Suhu 38oc atau lebih.

G. Pemeriksaan diagnostic
EEG Untuk membuktikan jenis kejang fokal / gangguan difusi otak akibat lesi organik, melalui pengukuran EEG ini dilakukan 1 minggu atau kurang setelah kejang.
1.

CT SCAN Untuk mengidentifikasi lesi serebral, mis: infark, hematoma, edema serebral, dan Abses.
2.

Pungsi Lumbal Pungsi lumbal adalah pemeriksaan cairan serebrospinal (cairan yang ada di otak dan kanal tulang belakang) untuk meneliti kecurigaan meningitis.
3.

Laboratorium Darah tepi, lengkap ( Hb, Ht, Leukosit, Trombosit ) mengetahui sejak dini apabila ada komplikasi dan penyakit kejang demam. (Arif Mansyoer,2000)
4.

H. Penatalaksanaan Medis Dalam penatalaksanaan kejang demam ada 3 hal yang perlu dikerjakan yaitu a. Pengobatan Fase Akut Seringkali kejang berhenti sendiri. Pada waktu kejang pasien dimiringkan untuk mencegah aspirasi ludah atau muntahan. Jalan napas harus bebas agar oksigennisasi terjami. Perhatikan keadaan vital seperti kesadaran, tekanan darah, suhu, pernapasan dan fungsi jantung. Suhu tubuh tinggi diturunkan dengan kompres air dan pemberian antipiretik. Obat yang paling cepat menghentikan kejang adalah diazepam yang diberikan intravena atau intrarektal. Dosis diazepam intravena 0,3-0,5 mg/kgBB/kali dengan kecepatan 1-2 mg/menit dengan dosis maksimal 20 mg. bila kejang berhenti sebelum diazepam habis, hentikan penyuntikan, tunggu sebentar, dan bila tidak timbul kejang lagi jarum dicabut. Bila diazepam intravena tidak tersedia atau pemberiannya sulit gunakan diazepam intrarektal 5 mg (BB<10>10kg). bila kejang tidak berhenti dapat diulang selang 5 menit kemudian. Bila tidak berhenti juga, berikan fenitoin dengan dosis awal 10-20 mg/kgBB secara intravena perlahan-lahan 1 mg/kgBb/menit. Setelah pemberian fenitoin, harus dilakukan pembilasan dengan Nacl fisiologis karena fenitoin bersifat basa dan menyebabkan iritasi vena. Bila kejang berhenti dengan diazepam, lanjutkan dengan fenobarbital diberikan langsung setelah kejang berhenti. Dosis awal untuk bayi 1 bulan -1 tahun 50 mg dan umur 1 tahun ke atas 75 mg secara intramuscular. Empat jama kemudian diberikan fenobarbital dosis rumat. Untuk 2 hari pertama dengan dosis 8-10 mg/kgBB/hari dibagi dalam 2 dosis, untuk hari-hari berikutnya dengan dosis 4-5 mg/kgBB/hari dibagi 2 dosis. Selama keadaan belum membaik, obat diberikan secara suntikan dan setelah membaik per oral. Perhatikan bahwa dosis total tidak melebihi 200mg/hari. Efek sampingnya adalah hipotensi,penurunan kesadaran dan depresi pernapasan. Bila kejang berhenti dengan fenitoin,lanjutkna fenitoin dengan dosis 48mg/KgBB/hari, 12-24 jam setelah dosis awal. b. Mencari dan mengobati penyebab Pemeriksaan cairan serebrospinalis dilakukan untuk menyingkirkan kemungkinan meningitis, terutama pada pasien kejang demam yang pertama. Walaupun demikian kebanyakan dokter melakukan pungsi lumbal hanya pada kasus yang dicurigai sebagai meningitiss, misalnya bila ada gejala meningitis atau kejang demam berlangsung lama.

Pengobatan profilaksis Ada 2 cara profilaksis, yaitu (1) profilaksis intermiten saat demam atau (2) profilaksis terus menerus dengan antikonvulsan setiap hari. Untuk profilaksis intermiten diberian diazepam secara oral dengan dosis 0,3-0,5 mg/kgBB/hari dibagi menjadi 3 dosis saat pasien demam. Diazepam dapat diberikan pula secara intrarektal tiap 8 jam sebanyak 5mg (BB<10kg)>10kg) setiap pasien menunjukkan suhu lebih dari 38,5 0 C. efek samping diazepam adalah ataksia, mengantuk dan hipotonia. Profilaksis terus menerus berguna untuk mencegah berulangnya kejang demam berat yang dapat menyebabkan kerusakan otak tapi tidak dapat mencegah terjadinya epilepsy dikemudian hari. Profilaksis terus menerus setiap hari dengan fenobarbital 45mg.kgBB/hari dibagi dalam 2 dosis. Obat lain yang dapat digunakan adalah asam valproat dengan dosis 15-40 mg/kgBB/hari. Antikonvulsan profilaksis selama 1-2 tahun setelah kejang terakhir dan dihentikan bertahap selama 1-2 bulan Profilaksis terus menerus dapat dipertimbangkan bila ada 2 kriteria (termasuk poin 1 atau 2) yaitu : - Sebelum kejang demam yang pertama sudah ada kelainan neurologist atau perkembangan (misalnya serebral palsi atau mikrosefal) - Kejang demam lebih dari 15 menit, fokal, atau diikuti kelainan neurologist sementara dan menetap. - Ada riwayat kejang tanpa demma pada orang tua atau saudara kandung. - Bila kejang demam terjadi pada bayi berumur kurang dari 12 bulan atau terjadi kejang multiple dalam satu episode demam. Bila hanya mmenuhi satu criteria saja dan ingin memberikan obat jangka panjang maka berikan profilaksis intermiten yaitu pada waktu anak demam dengan diazepam oral atau rectal tuap 8 jam disamping antipiretik.
c. 2. Komplikasi

Menurut Arif Mansyoer,2000) kejang demam dapat mengakibatkan : a. Kerusakan sel otak b. Penurunan IQ pada kejang demam yang berlangsung lama lebih dari 15 menit dan bersifat unilateral c. Kelumpuhan
3. Konsep Dasar Asuhan Keperawatan

1. Pengkajian a. Data subyektif - Badan terasa panas - Adanya mual dan muntah - Merasa haus - Adanya kesulitan saat bernafas - Adanya aktivitas kejang berulang, pergerakan otot tidak terkoordinasi, kelemahan - Merasa tidak nyaman, gerah. - Adanya kekhawatiran orang tua. b. Data obyektif - Suhu meningkat / tinggi - Badan teraba panas - Membran mukosa / kulit kering - Perubahan tonus/kekuatan otot, gerakan involunter/ kontraksi sekelompok otot. - Penurunan kesadaran, pernafasan stridor. - Tingkah laku distraksi/gelisah

- Tampak kecemasan, kebingungan. - Saliva keluar berlebih. 2. Diagnosa keperawatan Berdasarkan Carpenito (2001) dan Doenges, (2000), diagnosa keperawatan yang sering muncul pada pasien kejang demam adalah : a. Hipertermi berhubungan dengan ketidakefektifan regulasi suhu sekunder terhadap infeksi b. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan intake yang tidak adekuat c. Kekurangan volume cairan berhubungan dengan penurunan masukan oral d. Risiko terjadinya kejang berulang berhubungan dengan hipertermi e. Risiko terhadap cidera berhubungan dengan gerakan tonik/klonik sekunder akibat kejang. f. Bersihan jalan nafas tak efektif berhubungan dengan penumpukan sekret. g. Kurang pengetahuan berhubungan dengan dengan kurangnya informasi mengenai penyakit dan perawatan. h. Risiko terhadap perubahan pertumbuhan dan perkembangan berhubungan dengan kejang berulang. 3. Rencana asuhan keperawatan a. Hipertermi berhubungan dengan ketidakefektifan regulasi suhu sekunder terhadap infeksi. 1) Tujuan : suhu tubuh normal : 36,5 – 37 oC 2) Intervensi : - Kaji factor penyebab terjadinya hipertermi Rasional : mengetahui penyebab terjadinya hipertermi. Penambahan pakaian/selimut dapat menghambat penurunan panas. - Observasi tanda-tanda vital tiap 4 jam Rasional : pemantauan tanda vital yang teratur dapat menentukan perkembangan perawatan. - Pertahankan suhu tubuh normal Rasional :suhu tubuh dapat dipengaruhi oleh tingkat aktivitas, suhu lingkungan, kelembaban tinggi akan mempengaruhi panas atau dinginnya tubuh. - Beri kompres dingin Rasional :perpindahan panas secara konduktif - Longgarkan pakaian, berikan pakaian yang tipis yang menyerap keringat Rasional :proses konveksi akan terhalang oleh pakaian yang ketat. - Beri ekstra cairan (air, susu, sari buah dll) Rasional :saat demam kebutuhan akan cairan tubuh meningkat. - Batasi aktivitas fisik Rasional :aktivitas meningkatkan metabolisme sehingga meningkatkan produksi panas - Kolaborasi dalam pemberian antibiotik, antipiretik Rasional :menurunkan panas pada pusat hipotalamus dan sebagai propilaksis. - Kolaborasi dalam pemeriksaan laboratorium (darah lengkap) Rasional : peningkatan kadar WBC merupakan indicator adanya infeksi b. Resiko terjadi kejang berulang berhubungan dengan hipertermi 1) Tujuan : Kejang berulang tidak terjadi. 2) Intervensi : - Observasi kejang dan dokumentasikan karakteristiknya : awitan dan durasi, kejadian pra kejang dan pasca kejang. Rasional :Untuk mengetahui kejang secara dini dan jika ada kelainan akibat kejang.

- Longgarkan pakaian, berikan pakaian tipis yang menyerap keringat Rasional :proses konfeksi akan terhalang oleh pakaian yang ketat dan tidak menyerap keringat - Beri kompres dingin Rasional :perpindahan panas secara konduksi. - Beri extra cairan (air, susu, sari buah dan lain-lain ) Rasional :saat demam kebutuhan akan cairan tubuh meningkat - Observasi kejang dan tanda vital tiap 4 jam Rasional :Pemantauan yang teratur menentukan tindakan yang akan dilakukan. - Kolaborasi dalam pemberian antibiotik, antipiretik. Rasional :Menurunkan panas pada pusat hipotalamus dan Sebagai propilaksis c. Bersihan jalan nafas tak efektif berhubungan dcngan penumpukan secret 1) Tujuan : Bersihan jalan nafas efektif 2) Intervensi - Lakukan suction Rasional : Untuk rnengeluarkan cairan atau sekret yang ada dalam saluran pernafasan. - Setelah kejang berikan pasien posisi miring, bila tidak memungkinkan angkat dagunya ke atas dan ke depan dengan kepala mendongak ke belakang. Rasional : Untuk mencegah bila terjadi aspirasi, isi lambung tidak menutupi jalan nafas - Atur tempat tidur di bagian kepala ditinggikan kurang lebih 45o Rasional : Kepala lebih tinggi akan memudahkan pasien dalam bernafas. - Berikan tongue spatel antara gigi dan lidah Rasional : Untuk mencegah resiko cidera yaitu lidah tergigit d. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan intake yang tidak adekuat 1) Tujuan : Nutrisi pasien terpenuhi 2) Intervensi : - Kaji kemampuan pasien untuk mengunyah, menelan batuk dan mengatasi sekresi Rasional :faktor ini menentukan pemilihan terhadap jenis makanan - Auskultasi bising usus, catat adanya penurunan atau hilangnya atau suara yang hiperaktif Rasional :bising usus membantu dalam menentukan respons untuk makan atau berkembangnya komplikasi - Timbang berat badan sesuai indikasi Rasional :mengevaluasi keefektifan atau kebutuhan mengubah pemberian nutrisi - Berikan makan dalam jumlah kecil dan dalam waktu yang sering dengan teratur Rasional :meningkatkan proses pencernaan dan toleransi pasien terhadap nutrisi yang diberikan dan dapat meningkatkan kerjasama pasien saat makan. - Tingkatkan kenyamanan lingkungan yang santai termasuk sosialisasi saat makan Rasional :sosialisasi waktu makan dengan orang terdekat atau teman dapat meningkatkan pemasukan dan menormalkan fungsi makan - Kolaborasi dengan ahli gizi dalam pemberian diet Rasional :merupakan sumber yang efektif untuk mengidentifikasi kebutuhan kalori atau nutrisi tergantung pada usia, berat badan, ukuran tubuh, keadaan penyakit sekarang. e. Kekurangan volume cairan kebutuhan penurunan masukan oral 1) Tujuan : Cairan pasien adekuat 2) Intervensi : - Awasi tanda-tanda vital tiap 4 jam Rasional :kekurangan atau perpindahan cairan menurunkan tekanan darah, mengurangi

volume nadi. - Catat perkembangan turgor kulit, hidrasi, membran mukosa Rasional :kekurangan cairan juga dapat diidentifikasi dengan penurunan turgor kulit, membran mukosa kering. - Ukur atau hitung masukan, pengeluaran dan keseimbangan cairan, catat kehilangan tidak tampak (IWL) Rasional :memberikan informasi tentang status cairan umum, kecenderungan keseimbangan cairan negatif dapat menunjukkan terjadi defisit. - Timbang berat badan setiap hari Rasional :perubahan cepat menunjukkan gangguan dalam air tubuh total . - Kolaborasi dalam pemberian cairan intravena Rasional :salah satu cara untuk memenuhi keseimbangan cairan dalam tubuh ialah dengan cara pemberian melalui parentral f. Risiko terhadap cidera berhubungan dengan gerakan tonik/klonik skunder akibat kejang. 1) Tujuan : Tidak terjadi trauma fisik selama perawatan 2) Intervensi : - Beri pengaman pada sisi tempat tidur dan penggunaan tempat tidur yang rendah Rasional :Meminimalkan injuri saat kejang. - Jangan tinggalkan klien selama fase kejang. Rasional :Meningkatkan keamanan-pasien. - Beri tongue spatel antara gigi dan lidah. Rasional :Menurunkan resiko trauma pada mulut. - Letakkan klien pada tempat tidur yang lembut. Rasional :Membantu menurunkan resiko injuri fisik pada ekstremitas ketika kontrol otot volunter berkurang - Setelah kejang berikan klien posisi miring, bila tidak memungkinkan angkat dagunya ke atas dan ke depan dengan kepala mendongak ke belakang. Rasional : Mencegah penutupan jalan nafas. - Kendurkan pakaian pasien. Rasional :Mengurangi tekanan pada jalan nafas. - Catat tipe dan frekuensi kejang. Rasional : Membantu menurunkan lokasi area cereberal yang terganggu. - Catat tanda-tanda vital setelah fase kejang. Rasional :Mendeteksi secara dini keadaan yang abnormal g. Kurangnya pengetahuan berhubungan dengan kurangnya informasi mengenai penyakit dan perawatan 1) Tujuan:Pengetahuan keluarga bertambah tentang penyakit anaknya 2) Intervensi : - Kaji tingkat pengetahuan keluarga. Rasional :Mengetahui sejauh mana pengetahuan yang dimiliki keluarga dan kebenaran informasi yang didapat. - Beri penjelasan kepada keluarga sebab dan akibat kejang demam Rasional : Penjelasan tentang kondisi yang dialami dapat membantu menambah wawasan keluarga. - Berikan Health Education tentang cara menolong anak kejang dan mencegah kejang demam. Rasional :Agar keluarga mengetahui cara menolong anak kejang dan rnencegah kejang demam.

- Jelaskan setiap tindakan keperawatan yang dilakukan. Rasional :Agar keluarga mengetahui tujuan setiap tindakan perawatan. h. Risiko terhadap perubahan pertumbuhan dan perkembangan berhubungan dengan kejang berulang. 1) Tujuan:Pertumbuhan dan perkembangan tidak mengalami gangguan. 2) Intervensi : - Cegah terjadinya kejang berulang Rasional :dengan tidak terjadinya kejang berulang dapat mencegah terjadinya kerusakan motorik dan sensorik. - Konsul dengan ahli terapi untuk mengevaluasi obat sesuai indikasi Rasional :Pengobatan yang teratur akan dapat mencegah terjadinya gangguan pertumbuhan dan perkembangan. - Berikan anak latihan dan kesempatam meningkatkan hubungan sosial Rasional :Latihan dan hubungan sosial dengan orang lain dapat membantu pertumbuhan dan perkembangan. - Berikan nutrisi yang cukup/memenuhi kebutuhan tubuh. Rasional :Nutrisi akan dapat memperbaiki pertumbuhan dan perkembangan.

DAFTAR PUSTAKA Carpenito, L.j. (2000). Diagnosa Keperawatan. Edisi ke-6. Jakarta : EGC. Doenges, M.E. (1999). Rencana Asuhan Keperawatan. Edisi ke-3. Jakarta : EGC. Hasan, dkk. (1985). Ilmu Kesehatan Anak 2. Jakarta : FKUI. Mansjoer, dkk. (2000). Kapita Selekta Kedokteran. Edisi ke-3. Jilid 2. Jakarta : Media Aesculapius. Nelson. (2000). Ilmu Kesehatan Anak. Volume 3. Edisi ke-15. Jakarta : EGC. Ngastiyah. (1997). Perawatan Anak Sakit. Jakarta : FKUI. Price S.A. (1995). Patofisiologi. Edisi Ke-4. Jakarta : EGC Soetomenggolo, Taslims. (2000). Buku Ajar Neurologi Anak. Cetakan ke-2. Jakarta : Ikatan Dokter Anak Indonesia. Soetjiningsih. (1995). Tumbuh Kembang Anak. Jakarta : EGC

You're Reading a Free Preview

Descarga
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->