Está en la página 1de 12

Allium ceppa (stomata) 400x

Asplenium nidus (stomata) 400x

Cana indica (stomata) 400x zoom

daun ficus elastica 400x

kloroplas 400x zoom

Kloroplas 400

pear (sel batu) 400x

potato (lamela pati) 400x

Syringa 400

tulip 400

A = intestinal lumen; B = lamina propria; C= lamina muscularis mucosae; D = blood vessel; E = surface epithelium; F = Goblet cell; G = stem cells; H = crypt lumen; I = submucosa.

Sains with Fun

SABTU, 29 SEPTEMBER 2012

ANATOMI HEWAN Struktur dan Anatomi Bulu pada Aves


1. Anatomi Bulu pada Burung Perkutut Klasifikasi : Kingdom : Animal Filum : Chordata Subfilum : Vertebrata Class : Aves Subclass : Nearnithes Ordo : Colombiformes Famili : Columbidae Subfamili : Columbidae Genus : Geopelia Spesies : Geopelia striata

a)

Struktur Bulu Bulu adalah ciri khas kelas aves yang tidak dimiliki oleh vertebrata lain. Hampir seluruh tubuh aves ditutupi oleh bulu, yang secara filogenetik berasal dari epidermal tubuh, yang pada reptile serupa dengan sisik. Secara embriologis bulu aves bermula dari papil dermal yang selanjutnya mencuat menutupi epidermis. Dasar bulu itu melekuk ke dalam pada tepinya sehingga terbentuk folikulus yang merupakan lubang bulu pada kulit. Selaput epidermis sebelah luar dari kuncup bulu menanduk dan

membentuk bungkus yang halus, sedang epidermis membentuk lapisan penyusun rusuk bulu.Sentral kuncup bulu mempunyai bagian epidermis yang lunak dan mengandung pembuluh darah sebagai pembawa zat-zat makanan dan proses pengeringan pada perkembangan selanjutnya (Jasin, 1984). Berdasarkan susunan anatomis bulu dibagi menjadi: Filoplumae, Bulu-bulu kecil mirip rambut tersebar di seluruh tubuh. Ujungnya bercabang-cabang pendek dan halus. Jika diamati dengan seksama akan tampak terdiri dari shaft yang ramping dan beberapa barbulae di puncak. Plumulae, Berbentuk berbentuk hampir sama dengan filoplumae dengan perbedaan detail. Plumae, Bulu yang sempurna. Barbae Barbulae, Ujung dan sisi bawah tiap barbulae memiliki filamen kecil disebut barbicels yang berfungsi membantu menahan barbula yang saling bersambungan. Susunan plumae terdiri dari : Shaft (tangkai), yaitu poros utama bulu. Calamus, yaitu tangkai pangkal bulu. Rachis, yaitu lanjutan calamus yang merupakan sumbu bulu yang tidak berongga di dalamnya. Rachis dipenuhi sumsum dan memiliki jaringan. Vexillum, yaitu bendera yang tersusun atas barbae yang merupakan cabang-cabang lateral dari rachis. Gambar Struktur Bulu Burung Lubang pada pangkal calamus disebut umbilicus inferior, sedangkan lubang pada ujung calamus disebut umbilicus superior. Bulu burung pada saat menetas disebut neossoptile, sedangkan setelah dewasa disebut teleoptile. Menurut letaknya, bulu aves dibedakan menjadi: Tectrices, bulu yang menutupi badan. Rectrices, bulu yang berada pada pangkal ekor, vexilumnya simetris dan berfungsi sebagai kemudi. Remiges, bulu pada sayap yang dibagi lagi menjadi: remiges primarie yang melekatnya secara digital pada digiti dan secara metacarpal pada metacarpalia. Remiges secundarien yang melekatnya secara cubital pada radial ulna. Remiges tertier yang terletak paling dalam nampak sebagai kelanjutan sekunder daerah siku. Parapterum, bulu yang menutupi daerah bahu. Ala spuria, bulu kecil yang menempel pada ibu jari (Jasin, 1984) b) Fungsi bulu 1. Dapat mencegah hilangnya panas tubuh dengan menggoyang-goyangkan bulu mereka dalam cuaca dingin. 2. Sementara, saat cuaca panas, burung mempertahankan kesejukan tubuh dengan melicinkan bulubulu mereka. 3. Penutup tubuh. 4. Bulu di bagian bawah dan bulu yang terletak di sepanjang sayap dan ekor memiliki bentuk yang berbeda. Bulu-bulu ekor yang besar digunakan untuk mengemudi dan mengerem. 5. Untuk memperindah tubuh. 6. Plumae berfungsi agar dapat terbang. 7. Plamulae berfungsi Sebagai isolator. 8. Filoplumae Berfungsi sebagai sensor. 9. Mengangkat tubuh burung di udara. 10. Menahan panas sehingga tubuh burung dapat menjaga panas tubuhnya. 11. Untuk melindungi kulit dari serangga. 12. Untuk menghangatkan telur pada saat mengerami.

2. Struktur Anatomi Bulu Aves. Klasifikasi : Kingdom Phyllum Sub phylum Super classis Classis Sub classis Super ordo Ordo Familia Genus Species

: Animalia : Chordata : Vertebrata : Tetrapoda : Aves : Neornithes : Palaeognathes : Galliformes : Gallidae : Gallus : Gallus gallus

Bulu-bulu ini berfungsi untuk melindungi kulit terhadap cuaca yang tidak cocok dan untuk terbang. Menurut stuktur anatomisnya ada 3 bulu yaitu : 1. Plumae (contour-feathers). Terdiri atas bagian-bagian : Calamus (quill) adalah tangkai bulu. Rachis (shaft) adalah lanjutan dari calamus yang menjadi sumbu dari vexillum dan di dalamnya tidak berongga. Umbilicus inferior, merupakan lubang pada pangkal calamus. Umbilicus superior, merupakan lubang di bagian distal calamus yang melanjutkan diri sebagai sulcus pada rachis. Saat masih muda bulunya kedua umbilicus dilalui pembuluh darah untuk memberi makanan pada bulu muda tadi. Vexillum (vane), terbentuk dari barbae yaitu suatu cabang ke arah lateral dari rachis, tiap barbae mempercabangkan lagi banyak barbulae, menurut arahnya barbulae terbagi atas : - barbulae yang distal, menuju ke arah ujung bulu/ distal, mempunyai kait-kait (radioli) untuk mengait barbulae yang proximal. - barbulae yang proximal, menuju ke arah pangkal bulu/ proximal. 2. Plumulae (down-feather) Biasanya terdapat pada ayam yang masih muda, atau yang sedang mengerami telurnya. Plumulae mempunyai bagian-bagian seperti calamus pendek, rachis agak mereduksi, barbae yang panjang dan fleksibel, serta barbulaeyang pendek. 3. Filoplumae (hair-feather). Fungsinya belum diketahui, berbentuk sebagai rambut yang ujungnya bercabang-cabang pendek halus, tumbuh dengan jarak yang jarang di seluruh tubuh, mempunyai tangkai yang panjang dan pada puncaknya terdapat beberapa barbae. 3. Anatomi Bulu Burung Merpati

Bulu adalah yang terpenting dan dari segi keindahan yang menarik dari seekor burung. Ungkapan ringan seperti bulu menggambarkan kesempurnaan bentuk yang canggih dari sehelai bulu. Bulu terbuat dari semacam zat protein yang disebut keratin. Keratin merupakan bahan yang keras dan berdaya tahan yang terbentuk dari sel-sel tua yang berpindah dari sumber-sumber zat gizi dan oksigen pada lapisan kulit yang lebih dalam dan mati untuk memberi jalan bagi sel-sel baru. Rancangan pada bulu burung begitu rumit,bulu memiliki kerumitan bentuk yang ajaib yang memungkinkan perbaikan aerodininamik secara mekanik yang tak pernah dapat dicapai melalui cara lain manapun, bulu merupakan penyesuaian yang hampir sempurna untuk terbang karena bulu itu ringan, kuat, berbentuk pola yang memperlancar aliran udara, dan memiliki bentuk kawat berduri dan pengait yang sangat kuat. Bulu memiliki kegunaan berbeda tergantung pada tempatnya di tubuh. Bulu di badan seekor burung memiliki sifat-sifat yang berbeda dengan yang ada di sayap atau ekor. Bulu-bulu ekor yang penuh ditumbuhi bulu berguna untuk mengendalikan dan mengerem. Di lain pihak, bulu sayap memiliki bentuk berbeda yang memungkinkan daerah permukaannya mengembang ketika mengepak untuk memperbesar gaya angkat. Ketika sayap mengepak ke bawah, bulu-bulu makin merapat, yang mencegah aliran udara lewat. Ketika sayap berada dalam gerakan ke atas, bulu-bulunya terbuka, memberi jalan pada aliran udara. Bentuk kelengkungan sayap pada burung membuat tekanan udara pada permukaan bagian atas lebih lemah daripada bagian bawah, yang berakibat mengangkat burung ke udara. Jika sayap dilengkungkan, aliran udara berikutnya pada bagian atas meningkatkan tekanan yang menghasilkan gaya ke bawah. Dengan cara ini burung diam di udara. Burung menggugurkan bulunya selama waktu-waktu tertentu untuk menjaga kemampuan terbangnya. Bulu yang tua atau rusak akan langsung diperbarui. Bulu-bulu pada kepala, tubuh dan sayap melindungi burung dari kelembaban dan dingin. Bulu-bulu juga membantu burung membubung di udara. Bulu-bulu pada bagian sisi menutup kulit yang lunak sekaligus membantu mengatur suhu tubuh. Bulu merupakan struktur beban yang ringan dengan kekerasan dan kekuatan daya rentang yang hebat. Pada umunya bulu burung merupakan tipe bulu yang bergaris luar, bulu-bulu pada rusuk yang berfungsi untuk menutupi tubuh dan membuat tubuh menjadi lebih lurus dan ramping. Bulu tipe ini terdiri dari bulu yang cekung (calamus), muncul dari folikel kulit dan tangkai atau rachis yang merupakan kelanjutan dari bulu dan melahirkan banyak barb (Hickman, 2003). Sedangkan pada bulunya merpati mempunyai tipe bulu pluame, atau bulu yang sempurna. Gambar struktur bulu pada merpati Susunan plumae terdiri dari : Shaft (tangkai), yaitu poros utama bulu. Calamus, yaitu tangkai pangkal bulu.

Rachis, yaitu lanjutan calamus yang merupakan sumbu bulu yang tidak berongga di dalamnya. Rachis dipenuhi sumsum dan memiliki jaringan. Vexillum, yaitu bendera yang tersusun atas barbae yang merupakan cabang-cabang lateral dari rachis.

TUGAS

ANATOMI HEWAN Struktur dan Anatomi Bulu pada Aves

OLEH :

NAMA STAMBUK JURUSAN KELAS

: LD. ADI PARMAN RUDIA : F1D1 10 043 : BIOLOGI :A

PROGRAM STUDI BIOLOGI FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS HALUOLEO KENDARI 2012
Diposkan oleh Ady Parman di 08:14 Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook

1 komentar:

1. Ady Parman30 September 2012 00:38 silahkan di copas, tapi jangan lupa koment ya broo.. Balas boleh ji di copas filenya, asal dicoment jg :) Posting LamaBeranda

Langganan: Poskan Komentar (Atom)


KALENDERKU KUNE :) ENTRI POPULER

BERHUBUNG JARINGAN SIAKAD UNHALU LAGI TERGANGGU JADI UNTUK MEMBUKA ALAMAT WEBSITE SIAKAD UNHALU DAPAT DIBUKA MEMALUI ALAMAT LINK DI... Makalah Genetika tentang Lalat Buuah (Drosophila Melanogaster) I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Lalat buah ( Drosophila melanogaster ) adalah organisme yang memiliki ciri yang sudah d... Cara Menawar Online Siakad Unhalu 2012 cara menawar online siakad unhalu 2012 MANUAL SISTEM INFORMASI AKADEMIK ONLINE (PENAWARAN MATA KULIAH) A. Pengisian KRS Pengisian...

http://www.ziddu.com/download/18628304/PenuntunPrakt.Mikroteknik.doc.html http://www.ziddu.com/download/18628305/MIKROTEKHEWAN1.ppt.html ...

I. Bahasa Muna 1. Latar Belakang Daerah Sulawesi Tenggara memiliki bahasa yang beraneka ragam. Daerah yang ada di Provinsi Sulawesi... ANATOMI HEWAN Struktur dan Anatomi Bulu pada Aves 1. Anatomi Bulu pada Burung Perkutut Klasifikasi : Kingdom : Animal Filum : Chordata Subfilum ...

Anatomi Tumbuhan_Struktur Sel Tumbuhan099 Nukleus sering kita kenal dengan nama inti sel . Nukleus pertama kali dikenalkan oleh Brown pada tahun 1831 yang mengamati sel-sel tu...

ASAL USUL PULAU MUNA Muna pada awalnya dikenal dengan nama WUNA. yang dalam Bahasa Muna berti bunga. Nama itu memberi makna spiritu... Syarat Syarat dan Ketentuan Pendaftaran Program Beasiswa S1 dan S2 Program Cerdas Sultra 2012 Syarat Syarat dan Ketentuan Pendaftaran Program Beasiswa S1 dan S2 Program Cerdas Sultra 2012 PE... sistematik tumbuhan http://www.ziddu.com/download/18963127/tugassistum.docx.html http://www.ziddu.com/download/18963128/pisang.pdf.html http://www.ziddu.com...
MENGENAI SAYA

Ady Parman Lihat profil lengkapku


ARSIP BLOG

o o o o o o o

2012 (30) September (6) ANATOMI HEWAN Struktur dan Anatomi Bulu pada Ave... WANITA BERJILBAB YANG SELALU MENUNDUKKAN WAJAHNYA.... Rodamu Telah Menghantarkanku Menjadi Sarjana... Anatomi Tumbuhan_Struktur Sel Tumbuhan099 Beasiswa DATA PRINT untuk Pendidikan Kreativitas I... Gufrin Amlin Biology at Unhalu _ uitm KL Malaysia:... Agustus (1) Juli (5) Juni (4) April (1) Maret (2) Februari (11)

PENGIKUT